Tafsir Surah Tawbah Ayat 18 – 20 (Perangi penjaga Kaabah)

Ayat 18: Dalam ayat sebelum ini, telah disebut yang puak Musyrikin Mekah itu tidak layak untuk memakmurkan MasjidilHaram. Oleh itu, siapakah yang layak?

إِنَّما يَعمُرُ مَساجِدَ اللَّهِ مَن آمَنَ بِاللَّهِ وَاليَومِ الآخِرِ وَأَقامَ الصَّلاةَ وَآتَى الزَّكاةَ وَلَم يَخشَ إِلَّا اللَّهَ ۖ فَعَسىٰ أُولٰئِكَ أَن يَكونوا مِنَ المُهتَدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The mosques of Allāh are only to be maintained by those who believe in Allāh and the Last Day and establish prayer and give zakāh and do not fear except Allāh, for it is expected that those will be of the [rightly] guided.

(MALAY)

Hanya yang memakmurkan masjid-masjid Allah ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan Hari Kemudian, serta tetap mendirikan solat, menunaikan zakat dan tidak takut (kepada siapapun) selain kepada Allah, maka merekalah orang-orang yang diharapkan termasuk golongan orang-orang yang mendapat petunjuk.

 

إِنَّما يَعمُرُ مَساجِدَ اللَّهِ مَن آمَنَ بِاللَّهِ وَاليَومِ الآخِرِ

Hanya yang memakmurkan masjid-masjid Allah ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan Hari Kemudian, 

Mereka yang layak untuk mengimarahkan masjid Allah, terutama sekali MasjidilHaram adalah mereka yang beriman dengan Allah sahaja, iaitu beriman dengan akidah tauhid. Kalau bukan tauhid, iman itu tidak sah, tidak sempurna. Oleh itu, walaupun Musyrikin Mekah itu kenal Allah sebagai Tuhan, tapi kalau mereka juga percaya kepada ilah-ilah yang lain, mereka itu tidak mempunyai iman yang sempurna. Begitu juga, kalau masyarakat Islam kita beriman dengan Allah, tapi dalam masa yang sama, masih lagi bertawasul kepada Nabi, wali dan malaikat, mereka itu tidak beriman sempurna.

Satu lagi, mereka itu hendaklah beriman dengan hari akhirat. Musyrikin Mekah memang tidak layak kerana mereka tidak percaya kepada hari kebangkitan semula. Perkara itu tidak ada dalam fahaman agama mereka, kerana mereka tidak ada kitab.

Disebut dua iman ini mewakili segala iman-iman yang lain. Tidaklah dua iman ini sahaja yang perlu dimiliki oleh umat Islam. Yang lain-lain pun kena ada juga, tapi cukuplah disebut dua yang utama ini.

Secara umum pula, dalam ayat ini, Allah Swt. mempersaksikan keimanan orang-orang yang memakmurkan masjid-masjid, seperti yang telah diriwayatkan oleh Imam Ahmad. Disebutkan bahwa:

حَدَّثَنَا سُرَيْجٌ حَدَّثَنَا ابْنُ وَهْبٍ، عَنْ عَمْرُو بْنُ الْحَارِثِ؛ أَنَّ دَرَّاجًا أَبَا السَّمْحِ حَدَّثَهُ، عَنْ أَبِي الْهَيْثَمِ، عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ؛ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “إِذَا رَأَيْتُمُ الرَّجُلَ يَعْتَادُ الْمَسْجِدَ فَاشْهَدُوا لَهُ بِالْإِيمَانِ؛ قَالَ اللَّهُ تَعَالَى: {إِنَّمَا يَعْمُرُ مَسَاجِدَ اللَّهِ مَنْ آمَنَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ}

telah menceritakan kepada kami Syuraih, telah menceritakan kepada kami Ibnu Wahb, dari Amr ibnul Haris, bahwa Darij —yakni Abus Samah—pernah menceritakan kepadanya, dari Abul Haisam, dari Abu Sa’id Al-Khudri, bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Apabila kalian melihat seorang lelaki biasa pergi ke masjid, maka saksikanlah oleh kalian bahwa dia beriman. Allah Swt. telah berfirman, “Sesungguhnya orang-orang yang memakmurkan masjid-masjid Allah hanyalah orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari kemudian.” (At-Taubah: 18)

 

وَأَقامَ الصَّلاةَ وَآتَى الزَّكاةَ

serta tetap mendirikan solat, menunaikan zakat

Mereka bukan cukup sahaja menyatakan iman mereka kepada Allah dan akhirat, tapi mereka juga hendaklah menunjukkan iman mereka itu dengan amal ibadat yang diwajibkan oleh Allah. Iaitu disebut dalam ayat ini, beramal dengan solat dan zakat. Disebut dua ibadat utama ini kerana ianya mewakili ibadat-ibadat yang lain. Solat mewakili ibadat perhubungan dengan Allah; dan zakat adalah ibadat melibatkan hubungan sesama manusia. Oleh itu, kena ada iman yang sempurna dan amalan baik dengan Allah dan dengan manusia.

Ayat ini juga menyenaraikan tujuan masjid itu sendiri. Pertama adalah untuk menguatkan iman dengan ingat kepada Allah dan kemudian ianya untuk mengingatkan kepada akhirat. Kemudian di masjidlah tempat untuk mendirikan solat dimana lelaki wajib untuk mendirikan solat berjemaah di masjid. Dan apabila kita meluangkan masa di masjid, kita akan dapat mengenali siapakah yang tidak bernasib baik dan fakir miskin, supaya kita dapat menjalankan kewajiban zakat kita.

Oleh itu, masjid itu menjadi tempat perkumpulan masyarakat. Janganlah jadikan ianya sebagai tempat yang tidak meningkatkan iman kita. Kadang-kadang kita lihat masjid besar dan cantik, pakai duit banyak untuk membinanya, tapi tidak ada ‘roh’. Ianya dibuat untuk menunjuk-nunjuk sahaja. Banyak masjid, tapi kalau kita di dalamnya, kita tidak rasa tenang. Ianya tidak mesra dengan manusia yang hati baik, beriman dan beretika.

 

وَلَم يَخشَ إِلَّا اللَّهَ ۖ

dan tidak takut (kepada siapapun) selain kepada Allah, 

Mereka itu tidak takut melainkan Allah sahaja. Sebagai contoh, mereka tidak takut untuk menyatakan kebenaran kerana mereka hanya takut dengan Allah sahaja. Mereka tidak takut untuk memberitahu manakah amalan yang salah dan bidaah dalam masyarakat. Kerana mereka bukan takut ditohmah atau dipulaukan oleh masyarakat, kerana mereka lebih takut kepada Allah. Mereka tidak mencari redha manusia, tapi mencari redha Allah.

Malangnya, ramai manusia yang ikut sahaja amalan masyarakat mereka yang salah kerana takut dipulaukan. Mereka takut mereka dicaci. Oleh itu, mereka bukan sahaja tidak tegur, tidak pulaukan majlis bidaah, tapi mereka pergi juga ke majlis sebegitu. Kalau ada orang buat Majlis Tahlil, mereka pun ikut serta, kerana mereka takut kalau mereka tidak ikut, manusia akan kata macam-macam tentang mereka, antaranya ramai yang akan kata mereka tidak campur dengan masyarakat lain. Ini adalah perbuatan yang salah. Kita bukan tidak campur dengan masyarakat, tapi kalau mereka buat perkara yang salah, takkan kita kena campur ikut juga mereka buat, bukan?

 

فَعَسىٰ أُولٰئِكَ أَن يَكونوا مِنَ المُهتَدينَ

maka merekalah orang-orang yang diharapkan termasuk golongan orang-orang yang mendapat petunjuk.

Kalau mereka melakukan semua perkara yang di atas ini, mudah mudahan mereka betul-betul diberi hidayah oleh Allah yang membawa kepada tauhid.

 


Ayat 19:

۞ أَجَعَلتُم سِقايَةَ الحاجِّ وَعِمارَةَ المَسجِدِ الحَرامِ كَمَن آمَنَ بِاللَّهِ وَاليَومِ الآخِرِ وَجاهَدَ في سَبيلِ اللَّهِ ۚ لا يَستَوونَ عِندَ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ لا يَهدِي القَومَ الظّالِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Have you made the providing of water for the pilgrim and the maintenance of al-Masjid al-Ḥarām equal to [the deeds of] one who believes in Allāh and the Last Day and strives in the cause of Allāh? They are not equal in the sight of Allāh. And Allāh does not guide the wrongdoing people.

(MALAY)

Apakah (orang-orang) yang memberi minuman orang-orang yang mengerjakan haji dan mengurus Masjidilharam kamu samakan dengan orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari kemudian serta berjihad di jalan Allah? Mereka tidak sama di sisi Allah; dan Allah tidak memberi petunjuk kepada kaum yang zalim.

 

أَجَعَلتُم سِقايَةَ الحاجِّ

Apakah kamu menjadikan (orang-orang) yang memberi minuman orang-orang yang mengerjakan Haji

Lafaz سِقايَةَ bermaksud ‘memberi minum’. Iaitu memberi minum air zam-zam kepada orang yang datang mengerjakan Haji dan Umrah dari berbagai-bagai tempat. Ini memang tugas yang mulia. Dan ini dilakukan oleh orang-orang tertentu, iaitu dipegang tugas ini oleh keluarga Abbas. Oleh itu, pernah Abbas (bapa saudara Nabi) diajak untuk masuk Islam. Tapi dia kata dia telah banyak buat amal kebaikan, antaranya beri makan mereka yang di kaabah dan sebagainya. Dia sangka dia sudah buat amalan baik dan dia rasa tentu dia akan selamat. Allah turun ayat Quran membetulkan kata-kata beliau ini. Amalan dia itu, walaupu baik, tidak dikira langsung pahalanya, bsekiranya dia berakidah syirik.

 

وَعِمارَةَ المَسجِدِ الحَرامِ

dan mengurus Masjidilharam

Satu lagi kebaikan yang dilakukan oleh musyrikin Mekah adalah mengimarahkan MasjidHaram. Lafaz عِمارَةَ bermaksud menjaga, mengurus, kalau rosak diperbaiki. Memang musyrikin Mekah ada buat perkara itu. Tapi seperti yang telah disebut, perbuatan baik itu tidak ada nilai di sisi Allah kalau mereka beriman kufur.

 

كَمَن آمَنَ بِاللَّهِ وَاليَومِ الآخِرِ وَجاهَدَ في سَبيلِ اللَّهِ ۚ

kamu samakan dengan orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari kemudian serta berjihad di jalan Allah?

Adakah kamu samakan perbuatan memberi minuman dan menjaga Baitullah itu sama dengan orang yang duduk di Madinah dan benar-benar beriman dengan Allah dan hari akhirat? Dan mereka sanggup berjuang di jalan Allah? Kalau begitu, kamu sahaja yang sangka begitu.

Al-Aufi sehubungan dengan tafsir ayat ini telah meriwayatkan di dalam kitab Tafsir-nya melalui Ibnu Abbas yang mengatakan, “Sesungguhnya orang-orang musyrik mengatakan bahwa memakmurkan Baitullah dan mengurus air minum untuk orang-orang haji adalah lebih baik daripada orang-orang yang beriman dan berjihad. Mereka membanggakan tanah sucinya dan bersikap angkuh karenanya dengan perasaan bahwa mereka adalah pemilik dan yang memakmurkannya. Maka Allah menyebutkan perihal ketakaburan mereka dan berpalingnya mereka dari keimanan.”

Ibnu Abu Talhah telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas sehubungan dengan tafsir ayat ini, bahwa ayat ini diturunkan berkenaan dengan Al-Abbas ibnu Abdul Muttalib ketika ia ditawan dalam Perang Badar. Al-Abbas mengatakan, “Jikalau kalian mendahului kami kerana Islam, hijrah, dan jihad, maka sesungguhnya kami adalah orang-orang yang memakmurkan Mesjidil Haram, memberi minum orang-orang haji, dan membebaskan (mengentaskan) kemiskinan.” Maka Allah Swt. berfirman: Apakah (orang-orang) yang memberi minum kepada orang-orang yang mengerjakan haji kalian jadikan. (At-Taubah: 19) Sampai dengan firman-Nya: dan Allah tidak memberikan petunjuk kepada kaum yang zalim. (At-Taubah: 19) Maksudnya, hal tersebut dilakukannya ketika ia masih dalam keadaan musyrik, karena Allah tidak mau menerima amal yang dilakukan dalam kemusyrikan.

 

لا يَستَوونَ عِندَ اللَّهِ ۗ

Mereka tidak sama di sisi Allah;

Allah jawap yang merkea itu tidak sama. Kalau musyrikin Mekah itu duduk di Mekah dan dekat dengan Kaabah dan malah berbakti di Kaabah, tapi dalam masa yang sama buat akidah syirik, tidak sama dengan mereka yang duduk di Madinah tapi berakidah tauhid. Ianya tidak sama sekali di mata Allah.

Oleh itu kita kena faham ada beza kebaikan pada sisi kita dan pada sisi Allah. Jangan kita lihat dengan mata fizikal sahaja, tapi lihatlah dengan mata iman. Memang ramai orang yang nampak telah melakukan banyak kebaikan di dunia ini. Sebagai contoh, kalau kita lihat masyarakat Barat, memang banyak kebaikan yang mereka telah lakukan, kita tidak nafikan. Tapi kalau mereka tidak beriman, menentang Islam, bercakap tidak baik tentang Islam dan sebagainya, adalah mereka itu boleh dikira baik juga? Tentu tidak. Yang Allah mahukan adalah baik dari segi perbuatan dan baik dari segi iman.

 

وَاللَّهُ لا يَهدِي القَومَ الظّالِمينَ

dan Allah tidak memberi petunjuk kepada kaum yang zalim.

Zalim yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah syirik. Allah beritahu yang Dia tidak akan beri hidayah kepada musyrikin. Oleh itu, kalau ada mengamalkan syirik, ianya akan menutup pintu hidayah dari sampai kepada manusia. Kerana itulah kita kena ajar manusia untuk membersihkan diri mereka dari akidah syirik dahulu sebelum diajar benda-benda yang lain. Kerana kalau tidak dibersihkan syirik dahulu, mereka tidak akan mendapat ilmu dan hidayah dari Allah. Malangnya, pengajaran tentang tauhid dan syirik tidak banyak di negara ini, menyebabkan manusia ramai yang tidak faham dan mengerjakan syirik tanpa mereka sedari.

 


Ayat 20: Sebelum ini disebut tentang mereka yang menjaga Kaabah, beri makan dan minum kepada mereka yang datang untuk melakukan Haji dan Umrah. Mereka sangka mereka sudah bagus sangat. Allah bandingkan mereka dengan mereka yang beriman. Ayat tabshir.

الَّذينَ آمَنوا وَهاجَروا وَجاهَدوا في سَبيلِ اللَّهِ بِأَموالِهِم وَأَنفُسِهِم أَعظَمُ دَرَجَةً عِندَ اللَّهِ ۚ وَأُولٰئِكَ هُمُ الفائِزونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The ones who have believed, emigrated and striven in the cause of Allāh with their wealth and their lives are greater in rank in the sight of Allāh. And it is those who are the attainers [of success].

(MALAY)

orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad di jalan Allah dengan harta, benda dan diri mereka, adalah lebih tinggi derajatnya di sisi Allah; dan itulah orang-orang yang mendapat kemenangan.

 

الَّذينَ آمَنوا

orang-orang yang beriman

Iaitu mereka yang beriman sempurna, tidak melakukan syirik. Orang-orang kafir Mekah itu percaya bahawa Allah itu Tuhan, tapi dalam masa yang sama, mereka menyembah selain Allah, berdoa kepada selain Allah, bertawasul kepada Nabi, wali, malaikat dan jin dalam doa mereka. Jadi mereka itu tidak beriman sempurna.

 

وَهاجَروا

dan berhijrah

Iaitu mereka yang sanggup berhijrah untuk sebar agama. Hijrah yang asal adalah dari Mekah ke Madinah. Tapi peluang untuk berhijrah masih ada lagi. Kerana kalau Hijrah itu hanya dari Mekah ke Madinah, maka peluang hijrah itu hanya ada pada orang yang duduk di Mekah sahaja. Tapi, apabila ianya diluaskan, mereka yang asal dari Madinah tapi bersama-sama dengan Nabi berperang, pergi ke Mekah untuk membebaskan Mekah, mereka juga dikira sebagai telah melakukan hijrah juga.

 

وَجاهَدوا في سَبيلِ اللَّهِ بِأَموالِهِم وَأَنفُسِهِم

serta berjihad di jalan Allah dengan harta, benda dan diri mereka, 

Mereka juga sanggup berjihad menyebarkan agama Allah. Mereka melakukannya dengan pengorbanan: samada dengan hartabenda mereka, kerana jihad itu memang memerlukan belanja yang besar, untuk menyediakan perjalanan, senjata dan sebagainya.
Mereka bukan sahaja mengorbankan harta mereka, tapi mereka mengorbankan diri mereka juga – dari segi masa, sakit dan mungkin boleh hilang nyawa.

 

أَعظَمُ دَرَجَةً عِندَ اللَّهِ ۚ

adalah lebih tinggi derajatnya di sisi Allah;

Mereka yang bersifat seperti itu, mendapat sebesar-besar darjat di sisi Allah. Tidak layak untuk dibanding dengan puak musyrikin yang duduk di Mekah itu.

 

وَأُولٰئِكَ هُمُ الفائِزونَ

dan itulah orang-orang yang mendapat kemenangan.

Dan mereka yang bersifat seperti itulah yang mendapat kejayaan yang sebenar. Mereka akan selamat dari mara bahaya di akhirat nanti. Mereka yang duduk di Mekah itu, walaupun mereka berkhidmat menjaga Kaabah dan sebagainya, tapi kerana mereka itu musyrik, mereka tidak akan selamat.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 009: Tawbah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s