Tafsir Surah Tawbah Ayat 7 – 10 (Kenapa tiada perjanjian dengan musyrikin)

Ayat 7: Sekarang kita masuk ke bahagian yang baru. Selepas ini akan disebut perkara-perkara yang dianggap sebagai halangan untuk memerangai musuh, yang diutarakan oleh pihak kafir, tapi ia bukanlah halangan sebenarnya. Allah perjelaskan satu persatu dalam ayat-ayat selepas ini. Allah akan beritahu bagaimana semua itu bukanlah halangan sebenarnya, itu hujah mereka sahaja dan Allah akan patahkan.

Dalam ayat ini adalah kesamaran yang pertama. Hujah ini dikeluarkan oleh pihak musuh Islam apabila keluar iklan untuk membatalkan perjanjian dengan orang kafir, dengan tujuan untuk berperang selepas itu. Orang kafir berhujah, kenapa batalkan perjanjian hanya kerana nak lawan mereka? Allah jawap dalam ayat ini, keputusan untuk memerangai mereka akan diteruskan kerana mereka sendiri yang tidak pandai jaga perjanjian. Oleh kerana sikap mereka sendiri, maka dibatalkan perjanjian.

كَيفَ يَكونُ لِلمُشرِكينَ عَهدٌ عِندَ اللَّهِ وَعِندَ رَسولِهِ إِلَّا الَّذينَ عاهَدتُم عِندَ المَسجِدِ الحَرامِ ۖ فَمَا استَقاموا لَكُم فَاستَقيموا لَهُم ۚ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ المُتَّقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

How can there be for the polytheists a treaty in the sight of Allāh and with His Messenger, except for those with whom you made a treaty at al-Masjid al-Ḥarām? So as long as they are upright toward you,¹ be upright toward them. Indeed, Allāh loves the righteous [who fear Him].

  • i.e., maintain the terms of the treaty.

(MALAY)

Bagaimana boleh ada perjanjian (aman) dari sisi Allah dan Rasul-Nya dengan orang-orang musyrikin, kecuali orang-orang yang kamu telah mengadakan perjanjian (dengan mereka) dekat Masjidil Haraam? Maka selama mereka berlaku lurus terhadapmu, hendaklah kamu berlaku lurus (pula) terhadap mereka. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertakwa.

 

كَيفَ يَكونُ لِلمُشرِكينَ عَهدٌ عِندَ اللَّهِ وَعِندَ رَسولِهِ

Bagaimana boleh ada perjanjian (aman) dari sisi Allah dan Rasul-Nya dengan orang-orang musyrikin,

Bagaimana boleh dikekalkan perjanjian dengan orang kafir itu di sisi Allah dan rasul? Tak patut untuk kekalkan perjanjian dengan mereka lagi dah. Perjanjian dengan mereka memang patut dibubarkan.

 

إِلَّا الَّذينَ عاهَدتُم عِندَ المَسجِدِ الحَرامِ

kecuali orang-orang yang kamu telah mengadakan perjanjian (dengan mereka) dekat Masjidil Haraam

Perjanjian dengan puak musyrikin tidak patut ada, kecuali perjanjian dengan orang-orang kafir semasa Perjanjian Hudaiyah. Itu jenis lain. Perjanjian itu memang patut diadakan.

 

فَمَا استَقاموا لَكُم فَاستَقيموا لَهُم

Maka selama mereka berlaku lurus terhadapmu, hendaklah kamu berlaku lurus (pula) terhadap mereka. 

Selagi mereka jaga syarat perjanjian itu, maka umat Islam pun kena jaga juga. Perjanjian itu adalah selama sepuluh tahun, tapi ditamatkan awal kerana pihak kufur telah belot kepada perjanjian itu akhirnya.

Rasulullah Saw. beserta kaum muslim menepati perjanjian damai  tersebut. Perjanjian perdamaian dan gencatan senjata dengan penduduk Mekah ini ber­langsung mulai dari bulan Zul Qa’dah tahun enam Hijrah hingga orang-orang Quraisy merosakkan perjanjian tersebut. Mereka dan para hulafa-nya (teman-teman mereka) —yaitu Bani Bakar— bersekong­kol untuk memerangi Bani Khuza’ah, yang telah mengadakan perjanjian dengan Rasulullah Saw. Lalu mereka bersama teman mereka telah  membunuh orang-orang Bani Khuza’ah di Tanah Suci.

Maka sejak saat itu Rasulullah Saw. berangkat memerangi mereka pada tahun lapan Hijriah, hingga Allah memberikan kemenangan kepada Rasulullah Saw. atas Tanah Suci dan menguasai seluruhnya. Kemudian Rasulullah Saw. melepaskan orang-orang dari kalangan mereka yang mahu masuk Islam sesudah kalah dan tak berdaya, lalu mereka diberi nama julukan Tulaqa (orang-orang yang dibebaskan); jumlah mereka kurang lebih ada dua ribu orang. Sedangkan orang-orang yang masih tetap pada kekafirannya melarikan diri dari Rasulullah Saw., dan baginda memerintahkan agar memberikan jaminan keamanan dan kemudahan bagi mereka di muka bumi selama empat bulan; dalam masa itu mereka yang lari boleh pergi ke mana pun yang mereka sukai dengan bebas dan aman. Di antara mereka adalah Safwan ibnu Umayyah, Ikrimah ibnu Abu Jahal, dan lain-lainnya. Tetapi pada akhirnya Allah memberikan hidayah kepada mereka, lalu mereka masuk Islam dengan sempurna. Terpujilah Allah dalam semua apa yang ditakdirkan dan apa yang dilakukan-Nya.

 

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ المُتَّقينَ

Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertakwa.

Allah suka hambaNya yang bertaqwa – dalam konteks ayat ini, mereka yang menjaga dan memegang perjanjian, tidak belot dalam perjanjian itu. Allah kata itu orang bertaqwa akan jaga dan tidak belot dengan perjanjian. Akhirnya umat Islam memutuskan perjanjian Hudaibiah itu kerana pihak sebelah sana yang membelot dahulu.

Banyak ayat-ayat dalam Quran mengingatkan kita untuk pegang kepada perjanjian. Kalau zaman sekarang, banyak kontrak yang kita tandatangan – kita berjanji untuk melakukan sesuatu dan sebagainya. Kita kena pegang dan kotakan perjanjian itu. Itu adalah tanda taqwanya seseorang. Walaupu perjanjian itu kita lakukan dengan orang kafir sekali pun. LIhatlah dalam ayat ini, Perjanjian Hudaibiah itu bukankah dengan orang kafir juga? Tapi Allah tetap suruh kita tepati perjanjian itu.

 


Ayat 8: Pengulangan hujah kenapa tidak perlu memegang perjanjian damai dengan orang Kafir.

كَيفَ وَإِن يَظهَروا عَلَيكُم لا يَرقُبوا فيكُم إِلًّا وَلا ذِمَّةً ۚ يُرضونَكُم بِأَفواهِهِم وَتَأبىٰ قُلوبُهُم وَأَكثَرُهُم فاسِقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

How [can there be a treaty] while, if they gain dominance over you, they do not observe concerning you any pact of kinship or covenant of protection? They satisfy you with their mouths, but their hearts refuse [compliance], and most of them are defiantly disobedient.

(MALAY)

Bagaimana mungkin (ada perjanjian dari sisi Allah dan Rasul-Nya dengan orang-orang musyrikin), padahal jika mereka memperoleh kemenangan terhadap kamu, mereka tidak memelihara hubungan kekerabatan terhadap kamu dan tidak (pula mengendahkan) perjanjian. Mereka menyenangkan hatimu dengan mulut mereka, sedang hati mereka menolak. Dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik (tidak menepati perjanjian).

 

كَيفَ

Bagaimana mungkin

Bagaimana mungkin ada perjanjian dari sisi Allah dan Rasul-Nya dengan orang-orang musyrikin,

 

وَإِن يَظهَروا عَلَيكُم لا يَرقُبوا فيكُم إِلًّا

padahal jika mereka memperoleh kemenangan terhadap kamu, mereka tidak memelihara hubungan kekerabatan terhadap kamu

Allah beritahu apa yang dalam hati mereka: jika mereka dapat mengusai umat Islam, zahir yang mereka akan menang, mereka sudah tidak kira langsung yang kamu adalah pertalian kerabat dengan mereka. Mereka bukan kisah pun yang Nabi Muhammad itu dari puak Quraish juga. Kerana mereka amat benci kepada baginda.

 

وَلا ذِمَّةً

dan tidak (pula mengendahkan) perjanjian.

Dan kalau jelas yang merekalah yang berkuasa atas puak Islam, mereka bukan endah tentang perjanjian pun. Sebaliknya mereka akan serang dan bunuh umat Islam kalau mereka ada peluang. Jadi, kenapa nak jaga sangat perjanjian damai dengan mereka?

 

يُرضونَكُم بِأَفواهِهِم وَتَأبىٰ قُلوبُهُم

Mereka menyenangkan hatimu dengan mulut mereka, sedang hati mereka menolak.

Allah beritahu apa yang dalam hati mereka: mereka itu bersetuju dengan puak Islam itu pada lidah mereka, pada bibir sahaja. Dari segi sejarah, apabila ada puak yang berpihak kepada Quraish belot kepada Perjanjian Hudaibiah, puak Quraish sudah takut. Mereka takut kalau puak Islam datang menyerang mereka. Maka, Abu Sufyan telah datang ke Madinah untuk memujuk Nabi. Tapi itu hanya pada mulut mereka sahaja. Sedangkan hati mereka lain.

Hati mereka tidak redha dengan puak Islam, mereka sebenarnya kalau boleh enggan berdamai. their heart had refused.

 

وَأَكثَرُهُم فاسِقونَ

Dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik

Dan akhirnya Allah beritahu yang kebanyakan mereka itu adalah fasik, tidak tahu jaga perjanjian. Mereka akan belot kepada perjanjian itu kalau mereka ada peluang. Mereka puak yang tidak ada moral dan etika.

 


Ayat 9:

اشتَرَوا بِآياتِ اللَّهِ ثَمَنًا قَليلًا فَصَدّوا عَن سَبيلِهِ ۚ إِنَّهُم ساءَ ما كانوا يَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They have exchanged the signs of Allāh for a small price and averted [people] from His way. Indeed, it was evil that they were doing.

(MALAY)

Mereka menukarkan ayat-ayat Allah dengan harga yang sedikit, dan mereka menghalangi (manusia) dari jalan Allah. Sesungguhnya amat buruklah apa yang mereka kerjakan itu.

 

اشتَرَوا بِآياتِ اللَّهِ ثَمَنًا قَليلًا

Mereka menukarkan ayat-ayat Allah dengan harga yang sedikit,

Puak Musyrikin itu tukar ayat-ayat Allah untuk mendapatkan kelebihan dunia yang sedikit. Mereka sangka mereka dapat pulangan keduniaan yang banyak. Tapi mereka tidak sedar yang apa yang mereka buang itu lebih berharga.

Maknanya, mereka tidak akan jaga perjanjian dengan puak Islam kerana  yang mereka mahukan adalah untuk mendapatkan kepentingan keduniaan sahaja.

 

فَصَدّوا عَن سَبيلِهِ

dan mereka menghalangi (manusia) dari jalan Allah. 

Dan mereka menghalang orang lain dari masuk Islam dengan menyokong kafir-kafir lain yang ingin berperang dengan umat Islam. Mereka tidak suka kepada Islam dan mereka akan berusaha untuk menghancurkan Islam.

 

 إِنَّهُم ساءَ ما كانوا يَعمَلونَ

Sesungguhnya amat buruklah apa yang mereka kerjakan itu.

Tentunya amat buruk sungguh apa yang mereka lakukan. Maka tidak perlu nak meneruskan perjanjian damai dengan mereka lagi. Maka tidaklah salah kalau menamatkan perjanjian dengan golongan musyrikin itu.

 


Ayat 10: Allah tambah lagi alasan kenapa perjanjian damai dengan musyrikin patut ditamatkan.

لا يَرقُبونَ في مُؤمِنٍ إِلًّا وَلا ذِمَّةً ۚ وَأُولٰئِكَ هُمُ المُعتَدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They do not observe toward a believer any pact of kinship or covenant of protection. And it is they who are the transgressors.

(MALAY)

Mereka tidak memelihara (hubungan) kerabat terhadap orang-orang mukmin dan tidak (pula mengendahkan) perjanjian. Dan mereka itulah orang-orang yang melampaui batas.

 

لا يَرقُبونَ في مُؤمِنٍ إِلًّا

Mereka tidak memelihara (hubungan) kerabat terhadap orang-orang mukmin 

Puak Musyrikin  tidak memelihara mana-mana hubungan baik dengan orang Islam. Kalau ada hubungan kekerabatan pun mereka tidak akan jaga.

 

وَلا ذِمَّةً

dan tidak (pula mengendahkan) perjanjian

Kerana mereka itu jenis tidak ada agama dan moral, mereka tidak akan jaga pertanian kerabat atau perjanjian damai pun. Mereka tidak kisah dan endah pun kalau berkenaan umat Islam.

 

وَأُولٰئِكَ هُمُ المُعتَدونَ

Dan mereka itulah orang-orang yang melampaui batas.

Allah beritahu yang mereka itu golongan yang melampaui batas. Dan oleh kerana mereka melampaui batas, maka kena putuskan perjanjian dengan mereka dan mereka kena diserang. Jangan biarkan mereka terus berleluasa. Pernyataan peperangan dengan mereka sudah dinyatakan dengan turunnya Surah Baraah ini.

Allahu a’lam.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 009: Tawbah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s