Tafsir Surah Anfal Ayat 58 – 61 (Perjanjian Damai dengan kafir)

Ayat 58:

وَإِمّا تَخافَنَّ مِن قَومٍ خِيانَةً فَانبِذ إِلَيهِم عَلىٰ سَواءٍ ۚ إِنَّ اللَّهَ لا يُحِبُّ الخائِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

If you [have reason to] fear from a people betrayal, throw [their treaty] back to them, [putting you] on equal terms.¹ Indeed, Allāh does not like traitors.

  • When you see signs of treachery from those with whom you have made a treaty, announce to them its dissolution so they will know exactly where they stand.

(MALAY)

Dan jika kamu khawatir akan (terjadinya) pengkhianatan dari suatu golongan, maka kembalikanlah perjanjian itu kepada mereka dengan cara yang jujur. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berkhianat.

 

وَإِمّا تَخافَنَّ مِن قَومٍ خِيانَةً

Dan jika kamu khawatir akan (terjadinya) pengkhianatan dari suatu golongan,

Dalam ayat sebelum ini, kita diajar untuk memegang perjanjian kita dengan manusia lain, tidak kira samada mereka itu Muslim atau kufur. Dan kalau orang kafir memungkiri perjanjian dan belot kepada kita, maka kita kena seksa mereka dengan seksaan yang keras supaya puak lain takut nak buat perkara yang sama seperti itu.

Dalam ayat ini, Allah ajar lagi tentang perjanjian. Ada kemungkinan, apabila kita sudah mengadakan perjanjian dengan puak kafir, kadang-kadang kita ada sebab untuk syak pengkhiatan dari mereka. Kita memang sudah ada perjanjian dengan satu-satu puak, tapi kita rasa macam mereka tidak boleh dipercayai lagi.

 

فَانبِذ إِلَيهِم عَلىٰ سَواءٍ

maka kembalikanlah perjanjian itu kepada mereka dengan cara yang jujur. 

Apabila kita sudah tidak percaya kepada mereka, maka hendaklah kita berlaku jujur dan beritahu terang-terang. Jangan berselindung dan khianati perjanjian itu. Pulangkan balik perjanjian itu dan kata yang kita sudah tidak mahu ada perjanjian lagi dengan mereka. Kini mereka adalah musuhmu dan kamu adalah musuh mereka secara terang-terangan.

Ini adalah polisi yang diajar oleh Allah. Kita buat terang-terang. Bukannya kita hantar mata-mata (spy) ke negara mereka dan periksa apa yang mereka nak buat. Kalau kita masih ada perjanjian dengan mereka, kita tidak boleh hantar mata-mata. Jangan buat operasi tersembunyi macam yang kita selalu lihat dalam televisyen. Itu adalah salah.

Hebat sekali polisi yang diajar oleh Allah ini. Mengajar kita jujur dan bagaimana berinteraksi dalam urusan kenegaraan. Agama Islam bukan hanya mengajar tentang akidah dan amal ibadat sahaja, tetapi perkara keduniaan pun diajar juga.

Jadi, kalau kita ada rasa khuatir dengan kejujuran pihak yang kita telah adakan perjanjian itu, maka kembalikanlah perjanjian itu dengan cara jujur, biar dia tahu kita tidak mahu berjanji lagi dengan mereka. Jangan buat macam Yahudi di zaman Nabi, perjanjian masih ada lagi tapi dalam senyap mereka buat perjanjian lain dengan orang kafir.

 

إِنَّ اللَّهَ لا يُحِبُّ الخائِنينَ

Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berkhianat.

Dalam ayat ini Allah ingatkan kita supaya jangan khianati perjanjian. Ini adalah kerana Allah tidak suka golongan yang mengkhianati.

Imam Ahmad meriwayatkan: telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Abdullah Az-Zubairi. telah menceritakan kepada kami Israil, dari Ata ibnu Saib, dari Abul Buhturi. dari Salman (yakni Al-Farisi r.a.) bahawa ia sampai di suatu benteng atau suatu kota (musuh). Lalu ia berkata kepada teman-temannya: ”Biarkanlah aku menyeru mereka, seperti yang pernah aku lihat Rasulullah Saw. melakukannya saat menyeru mereka.” Kemudian Salman Al-Farisi berkata, “Se­sungguhnya aku adalah seorang lelaki dari kalangan kalian, kemudian Allah Swt. memberiku petunjuk masuk Islam. Maka jika kalian masuk Islam, maka bagi kalian berlaku hukum seperti yang berlaku pada kami; dan jika kalian tidak mahu, maka tunaikanlah jizyah, sedangkan kalian dalam keadaan kalah. Dan jika kalian tetap membangkang, maka kami kembalikan kepada kalian dengan cara yang jujur.” Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berkhianat. (Al-Anfal: 58) Salman Al-Farisi menyerukan kalimat tersebut selama tiga hari, kemudian pada hari keempatnya pasukan kaum muslim menyerang mereka dan berhasil membukanya dengan pertolongan Allah.

 


Ayat 59: Ayat Zajrun

وَلا يَحسَبَنَّ الَّذينَ كَفَروا سَبَقوا ۚ إِنَّهُم لا يُعجِزونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And let not those who disbelieve think they will escape. Indeed, they will not cause failure [to Allāh].

(MALAY)

Dan janganlah orang-orang yang kafir itu menyangka, bahawa mereka akan dapat melarikan diri (dari kekuasaan Allah). Sesungguhnya mereka tidak dapat melemahkan (Allah).

 

وَلا يَحسَبَنَّ الَّذينَ كَفَروا سَبَقوا

Dan janganlah orang-orang yang kafir itu menyangka, bahawa mereka akan dapat melarikan diri

Allah beri peringatan kepada orang kafir, jangan mereka sangka yang mereka dapat lepas lari. Kalau Allah telah takdirkan kekalahan untuk mereka, mereka tidak dapat nak larikan diri ke mana-mana pun.

Atau, ayat ini juga mungkin dikhitab kepada Nabi Muhammad. Jangan baginda rasa yang musyrikin Mekah itu dapat melarikan diri.

 

إِنَّهُم لا يُعجِزونَ

Sesungguhnya mereka tidak dapat melemahkan

Mereka tidak dapat menyelamatkan diri sebab mereka tidak dapat melemahkan Allah taala untuk tangkap mereka. Dalam konteks Perang Badr, ada dari kalangan tentera kafir yang dapat melarikan diri balik ke Mekah. Mereka mungkin rasa mereka telah terselamat kali ini dan mula merancang untuk menyerang balas untuk membalas dendam. Maka Allah berikan peringatan kepada mereka.

Dan firman Allah Swt. juga mengatakan:

{لَا يَغُرَّنَّكَ تَقَلُّبُ الَّذِينَ كَفَرُوا فِي الْبِلادِ مَتَاعٌ قَلِيلٌ ثُمَّ مَأْوَاهُمْ جَهَنَّمُ وَبِئْسَ الْمِهَادُ}

Janganlah sekali-kali kamu teperdaya oleh kebebasan orang-orang kafir bergerak di dalam negeri. Itu hanyalah kesenangan sementara, kemudian tempat tinggal mereka ialah Jahannam, dan Jahannam itu adalah tempat yang seburuk-buruknya. (Ali Imran:196-197)

 


Ayat 60: Ini adalah undang-undang ke 3 dalam bahagian kedua surah ini. Ianya berkenaan persiapan untuk berperang. Kena siapkan peralatan dan kena ada latihan tentera. Kerana kita pun tahu yang pihak musuh pun sedang bersedia untuk menyerang kita, maka kita pun kena juga bersedia.

وَأَعِدّوا لَهُم مَا استَطَعتُم مِن قُوَّةٍ وَمِن رِباطِ الخَيلِ تُرهِبونَ بِهِ عَدُوَّ اللَّهِ وَعَدُوَّكُم وَآخَرينَ مِن دونِهِم لا تَعلَمونَهُمُ اللَّهُ يَعلَمُهُم ۚ وَما تُنفِقوا مِن شَيءٍ في سَبيلِ اللَّهِ يُوَفَّ إِلَيكُم وَأَنتُم لا تُظلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And prepare against them whatever you are able of power and of steeds of war¹ by which you may terrify the enemy of Allāh and your enemy and others besides them whom you do not know [but] whom Allāh knows. And whatever you spend in the cause of Allāh will be fully repaid to you, and you will not be wronged.

  • Or equipment which serves the same purpose.

(MALAY)

Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah dan musuhmu dan orang-orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalasi dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya (dirugikan).

 

وَأَعِدّوا لَهُم مَا استَطَعتُم مِن قُوَّةٍ

Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi

Allah mengajar umat Islam, hendaklah umat Islam buat persiapan untuk menghadapi musuh semampu kita. Jangan duduk senang lenang sahaja, tapi dalam kelemahan.

Kenalah bersedia dengan alat senjata. Dari hadis, Nabi beritahu ‘kekuatan’ yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah panah. Panah disebut dalam hadis kerana waktu itu, ianya adalah senjata yang paling cepat sampai kepada musuh. Bukan sahaja kena sediakan panah, tapi kena ada kemahiran memanah juga. Dalam zaman sekarang, kenalah disesuaikan dengan apa sahaja alat senjata yang dapat memberi kekuatan dalam peperangan.

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا هَارُونُ بْنُ مَعْرُوفٍ، حَدَّثَنَا ابْنُ وَهْب، أَخْبَرَنِي عَمْرُو بْنُ الْحَارِثِ، عَنْ أَبِي عَلِيٍّ ثُمَامة بْنِ شُفَيّ، أَنَّهُ سَمِعَ عُقْبَةَ بْنَ عَامِرٍ يَقُولُ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وسلم يَقُولُ وَهُوَ عَلَى الْمِنْبَرِ: {وَأَعِدُّوا لَهُمْ مَا اسْتَطَعْتُمْ مِنْ قُوَّةٍ} أَلَا إِنَّ الْقُوَّةَ الرَّمْيُ، أَلَا إِنَّ الْقُوَّةَ الرَّمْيُ”

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Harun ibnu Ma’ruf telah menceritakan kepada kami Ibnu Wahb, telah menceritakan kepada kami Amr ibnul Haris, dari Abu Ali Sumamah ibnu Syafi (saudara lelaki Uqbah ibnu Amir). Ia pernah mendengar Uqbah ibnu Amir mengatakan bahawa ia pernah mendengar Rasulullah Saw. bersabda di atas mimbarnya: “Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kalian sanggupi.” Ingatlah, sesungguhnya kekuatan itu terletak pada pasukan pemanah. Ingatlah, sesungguhnya kekuatan itu terletak pada pasukan pemanah.

 

وَمِن رِباطِ الخَيلِ

dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang

Lafaz رِباطِ الخَيلِ bermaksud kuda yang ditambat di kandang dengan satu ikatan sahaja. Ikatan yang ringkas supaya mudah dan cepat untuk dicabut dan terus bergerak untuk menghadapi musuh. Ini memberi isyarat bahawa kita kena sentiasa bersedia supaya bila keadaan memerlukan kita berperang, kita sudah bersedia. Tidaklah terhegeh-hegeh nak cari senjata, cari alat kenderaan. Kena sentiasa bersedia.

وَقَالَ الْإِمَامُ مَالِكٌ، عَنْ زَيْدِ بْنِ أَسْلَمَ، عَنْ أَبِي صَالِحٍ السَّمَّانِ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “الْخَيْلُ لِثَلَاثَةٍ: لِرَجُلٍ أجْر، وَلِرَجُلٍ سِتْرٌ، وَعَلَى رَجُلٍ وِزْرٌ؛ فَأَمَّا الَّذِي لَهُ أَجْرٌ فَرَجُلٌ رَبَطَهَا فِي سَبِيلِ اللَّهِ، فَأَطَالَ لَهَا فِي مَرْجٍ -أَوْ: رَوْضَةٍ -فَمَا أَصَابَتْ فِي طِيَلِهَا ذَلِكَ مِنَ الْمَرْجِ -أَوْ: الرَّوْضَةِ -كَانَتْ لَهُ حَسَنَاتٌ، وَلَوْ أَنَّهَا قَطَعَتْ طِيَلَهَا فَاسْتَنَّتْ شَرَفًا أَوْ شَرَفَيْنِ كَانَتْ آثَارُهَا وَأَرْوَاثُهَا حَسَنَاتٍ لَهُ، وَلَوْ أَنَّهَا مَرَّتْ بِنَهَرٍ فَشَرِبَتْ مِنْهُ، وَلَمْ يُرِدْ أَنْ يَسْقِيَ بِهِ، كَانَ ذَلِكَ حَسَنَاتٍ لَهُ؛ فَهِيَ لِذَلِكَ الرَّجُلِ أَجْرٌ. وَرَجُلٌ رَبَطَهَا تغنِّيًا وَتَعَفُّفًا، وَلَمْ يَنْسَ حَقَّ اللَّهِ فِي رِقَابِهَا وَلَا ظُهُورِهَا، فَهِيَ لَهُ سِتْرٌ، وَرَجُلٌ رَبَطَهَا فَخْرًا وَرِيَاءً وَنِوَاءً فَهِيَ عَلَى ذَلِكَ وِزْرٌ”. وَسُئِلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ الْحُمُرِ فَقَالَ: “مَا أَنْزَلَ اللَّهُ عَلَيَّ فِيهَا شَيْئًا إِلَّا هَذِهِ الْآيَةَ الْجَامِعَةَ الْفَاذَّةَ: {فَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَهُ وَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَرَهُ

Imam Malik telah meriwayatkan dari Zaid ibnu Aslam. dari Abu Saleh As-Samman, dari Abu Hurairah r.a., bahwa Rasulullah Saw pernah ­bersabda: Kuda itumempunyai tiga fungsi; bagi seseorang berfungsi men­datangkan pahala, bagi yang lainnya berfungsi menjadi penutup bagi dirinya, dan bagi yang lainnya lagi berakibat mendatang­kan dosa baginya. Adapun kuda yang dapat mendatangkan pahala bagi pemiliknya ialah bila pemiliknya menambatkannya untuk persiapan berjuang di jalan Allah. Jika kuda itu berada lama di kandangnya atau di tempat penggembalaannya, maka segala sesuatu yang dimakannya dalam kandang dan tempat peng­gembalaannya itu selama ia berada di sana merupakan pahala-pahala kebaikan bagi pemiliknya. Dan seandainya kuda itu terlepas dari kandangnya, lalu berlari-lari berputar-putar sekali putar atau dua kali putar, maka semua jejak kakinya dan kotoran yang dikeluarkannya merupakan pahala-pahala kebaikan bagi pemilik­nya. Dan seandainya kuda itu melewati sebuah sungai, lalu minum airnya, sedangkan pemiliknya tidak mau memberinya minum, maka hal itu merupakan pahala-pahala kebaikan bagi pemiliknya. Semuanya itu mendatangkan pahala bagi pemiliknya. Dan seorang lelaki yang menambatkannya untuk keperluan mencari kecukupan (nafkah) dan memelihara harga diri (agar tidak meminta-minta), tanpa melupakan hak Allah yang ada pada leher dan punggungnya, maka hal itu merupakan penutup bagi (keperluannya). Dan seorang lelaki yang menambatkannya untuk kebanggaan, pamer, dan kesombongan, maka kuda itu mendatangkan dosa bagi pemiliknya. Rasulullah Saw. pernah ditanya mengenai keledai, maka beliau Saw. bersabda: Tidak ada sesuatu pun yang diturunkan kepadaku mengenainya kecuali ayat yang bermakna menyeluruh lagi menyendiri ini, yaitu firman-Nya, “Barang siapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan barang siapa yang mengerjakan kejahatan seberat zarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula. (Az-Zalzalah: 7-8)

 

تُرهِبونَ بِهِ عَدُوَّ اللَّهِ وَعَدُوَّكُم

kamu menggentarkan musuh Allah dan musuhmu

Allah memberitahu bahawa tujuan buat persiapan itu adalah untuk menakutkan musuh Allah dan musuh umat Islam. Kena tunjukkan yang umat Islam ini sentiasa bersedia untuk berperang kalau diganggu. Kerana pihak musuh tentunya akan hantar mata-mata gelap untuk mendapatkan maklumat tentang kita. Kita mahu mereka melaporkan kepada pihak atasan mereka yang bahaya kalau serang umat Islam kerana mereka sentiasa sahaja bersedia.

Ada musuh yang jelas. Kalau pada zaman Nabi, ianya adalah Musyrikin Mekah dan Yahudi yang mahu memutuskan perjanjian dengan umat Islam dan belot untuk menyerang umat Islam bila-bila masa sahaja.

 

وَآخَرينَ مِن دونِهِم لا تَعلَمونَهُمُ اللَّهُ يَعلَمُهُم

dan orang-orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. 

Tetapi selain dari musuh-mush yang jelas, ada lagi musuh-musuh lain. Ada musuh yang tidak bertembung lagi dengan umat Islam. Mereka menunggu masa sahaja. Sebagai contoh, ada kerajaan Rom dan Parsi waktu itu. Atau ia mungkin bermaksud puak munafik.

Kita tidak tahu siapakah musuh-mush itu kerana mereka belum menjelaskan diri mereka lagi. Tapi Allah tahu siapakah mereka. Allah tahu kebencian dan persedian mereka untuk menyerang umat Islam. Jadi kita kena bersedia supaya mereka pun tidak berani nak serang umat Islam. Atau, kalau mereka menyerang, kita sudah bersedia.

Allah kata kita tidak tahu, tapi Dia mengetahui. Oleh itu, kita kena serahkan kepada Allah sahaja. Jangan kita kata puak itu atau puak ini musuh kita. Selagi tidak ada bukti yang jelas mereka khianat atau hendak menyerang kita, kita tidak boleh memusuhi mereka lagi. Begitu juga dengan orang munafik. Ianya adalah rahsia Allah, jadi kita tidak boleh kata orang itu munafik atau tidak. Kerana kita tidak tahu perkara ghaib. Amat menghairankan kalau ada orang yang menuduh orang lain sebagai munafik.

 

وَما تُنفِقوا مِن شَيءٍ في سَبيلِ اللَّهِ يُوَفَّ إِلَيكُم

Apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalasi dengan cukup kepadamu

Ini adalah targhib kepada infak. Untuk menyediakan kelengkapan perang itu, memang infak amat diperlukan sangat. Bukan sahaja persedian senjata, tapi gaji kepada askar pun perlu wang juga. Allah beritahu yang mereka yang infak akan diberi balasan dengan sepenuhnya malah berlebih lagi.

Infak fisabilliah yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah infak untuk menegakkan dakwah islamiah. Untuk menjadikan ajaran tauhid dikenali. Ini bukan infak untuk membantu seperti bantu anak yatim dan sebagainya. Itu pun infak juga, tapi secara khusus, infak fisabilillah dalam ayat ini adalah untuk dakwah, termasuk juga untuk perang. Kerana kadang-kadang dakwah itu memerlukan peperangan. Kita sebutkan kerana ada yang menggunakan lafaz infak fisabilillah untuk infak yang biasa. Itu tidak berapa tepat.

 


Ayat 61: Ini adalah undang-undang ke 4. Apa yang perlu dilakukan jikalau kita rasa ada kebaikan untuk berdamai.

۞ وَإِن جَنَحوا لِلسَّلمِ فَاجنَح لَها وَتَوَكَّل عَلَى اللَّهِ ۚ إِنَّهُ هُوَ السَّميعُ العَليمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if they incline to peace, then incline to it [also] and rely upon Allāh. Indeed, it is He who is the Hearing, the Knowing.

(MALAY)

Dan jika mereka condong kepada perdamaian, maka condonglah kepadanya dan bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

 

وَإِن جَنَحوا لِلسَّلمِ

Dan jika mereka condong kepada perdamaian,

Islam mementingkan perdamaian. Oleh itu jika golongan kafir condong untuk berdamai dengan umat Islam, kita boleh berdamai dengan mereka. Itupun jika ada kebaikan kepada Islam. Kita bukan keputusan berdasarkan kebaikan untuk mereka, tapi kena tengok kebaikan kepada kita. Kerana agama Islam adalah agama yang benar dan tinggi dari agama lain. Maka kita kena meninggikan agama Islam ini.

Lafaz جَنَحوا dari katadasar جَنَح yang bermaksud ‘sayap’. Maksud yang digunakan dalam ayat ini adalah mereka merendahkan sayap mereka. Itu sebagai tanda yang mahukan perdamaian. Kerana kalau burung itu menaikkan sayapnya, itu adalah apabila ia hendak menyerang.

 

فَاجنَح لَها وَتَوَكَّل عَلَى اللَّهِ

maka condonglah kepadanya dan bertawakkallah kepada Allah.

Kalau pihak kafir mahu berdamai dan ada kebaikan untuk Islam, maka berdamailah. Selepas itu, apa sahaja yang akan berlaku selepas berdamai, serah sahaja kepada Allah. Bertawakallah kepada Allah. Kerana realitinya, kita tidak tahu apa yang mereka rancangkan. Mungkin pihak kafir itu ada tipu muslihat terhadap orang Islam. Tapi kita tawakallah sahaja kepada Allah. Maknanya, serah sahaja kepada Allah hal mereka.

Kerana itulah, ketika kaum musyrik pada tahun Perjanjian Hudaibiyyah mengajukan usulan perdamaian dan gencatan senjata antara mereka dan Rasulullah selama sembilan tahun, maka Rasulullah Saw. menerima usulan mereka, sekalipun ada usulan persyaratan lain yang diajukan mereka.

 

إِنَّهُ هُوَ السَّميعُ العَليمُ

Sesungguhnya Dialah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

Kita serahkan kepada Allah kerana kita yakin yang Allah mendengar apa yang mereka rancangkan. Dan Allah tahu apakah rancangan mereka – samada baik atau buruk.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

 


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 008: Anfal. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s