Tafsir Surah Anfal Ayat 46 – 48 (Syaitan hasut musyrikin Mekah)

Ayat 46:

وَأَطيعُوا اللَّهَ وَرَسولَهُ وَلا تَنازَعوا فَتَفشَلوا وَتَذهَبَ ريحُكُم ۖ وَاصبِروا ۚ إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصّابِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)
And obey Allāh and His Messenger, and do not dispute and [thus] lose courage and [then] your strength would depart; and be patient. Indeed, Allāh is with the patient.

(MALAY)
Dan taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya dan janganlah kamu berbantah-bantahan, yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilang kekuatanmu dan bersabarlah. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.

 

وَأَطيعُوا اللَّهَ وَرَسولَهُ

Dan taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya

Ini adalah sambungan dari undang-undang perang. Kena taat kepada arahan Allah dan RasulNya. Oleh kerana Allah tidak terus memberi arahan, maka kena taat kepada arahan Nabi.

 

وَلا تَنازَعوا فَتَفشَلوا

dan janganlah kamu berbantah-bantahan, yang menyebabkan kamu menjadi gentar

Dan jangan sekali-kali berselisih pendapat yang menyebabkan kamu lemah semangat dan jadi gentar di medan perang. Jangan berkelahi sesama sendiri. Malangnya, inilah yang telah terjadi di Medan Perang Uhud. Umat Islam telah tidak taat kepada arahan Nabi dan telah berselisih sesama mereka. Jadi, selepas Perang Badr ini, Allah sudah beri peringatan awal-awal lagi sebelum Perang Uhud lagi. Allah dah ingatkan awal-awal.

Amat bahaya sekali kalau umat Islam tidak bersatu. Apabila umat Islam tidak bersatu, memang tidak semangat langsung. Sebagai contoh, katakanlah ada satu persatuan Islam nak buat kerja amal. Kita pun datang hadirkan diri kerana kita nak beri pertolongan mana yang kita boleh bantu. Tapi apabila kita sampai di tempat persatuan itu, kita lihat ahli persatuan sedang berkelahi sesama sendiri; anda rasa anda nak tolong persatuan itu? Anda ada semangat lagi nak beri bantuan? Tentu tidak ada. Begitulah juga kalau tentera yang berperang tidak bersatu dan berselisih sesama sendiri. Memang akan motivasi yang ada.

 

وَتَذهَبَ ريحُكُم

dan hilang kekuatanmu

Dan kalau tidak bersatu dan berselisih, memang tidak ada kekuatan langsung. Lafaz وَتَذهَبَ ريحُكُم bermaksud ‘angin sudah pergi’. Macam kapal layar yang tidak ada angin untuk meniup kapal itu bergerak, adakah kapal boleh bergerak? Tentu tidak. Begitu jugalah kita kalau dalam medan pertempuan. Tentu kita memerlukan ‘angin’ yang memberi kekuatan tubuh kepada kita. Kerana kadang-kadang badan kita penat tapi kalau ada ‘angin’, kita boleh gerakkan lagi badan kita, tidak tahu dari mana datang kekuatan baru untuk berlari, berlawan dan sebagainya. Tapi kalau waktu itu umat Islam sedang bercakaran, tuduh menuduh, tidak bersatu, tentu tidak ada ‘angin’ itu.

Maka, elakkan dari bergaduh sesama sendiri. Jangan termakan dengan bisikan syaitan. Kerana syaitan tahu taktik ini. Mereka akan bisikkan ke telinga setiap ahli pasukan untuk menyebabkan mereka berkelahi. Kalau kita tidak perasan apa yang dilakukan oleh syaitan, maka kita akan ada masalah besar nanti.

 

وَاصبِروا

dan bersabarlah.

Selain dari kena bersatu, kita kena sabar sahaja dalam apa sahaja keadaan. Keadaan semasa berjuang tentulah tidak selesa. Fikiran bercelaru, tidak tenang dan kacau bilau waktu itu kerana ramai sangat manusia. Tapi Allah suruh kita bersabar. Terima sahaja apa yang berlaku.

 

إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصّابِرينَ

Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.

Allah beri janji dalam ayat ini, kalau kita bersabar, Allah akan bersama dengan kita, berada di pihak kita dan akan bantu kita. Kalau Allah berada di pihak kita, adakah kita akan celaka lagi? Tentu tidak.

Sesungguhnya para sahabat dalam hal keberanian dan ketaatan kepada apa yang diperintahkan oleh Allah dan Rasul-Nya kepada mereka dan pelaksanaan mereka dalam mengerjakan apa yang ditunjukkan kepada mereka oleh Allah dan Rasul-Nya tidak seorang pun dari kalangan umat dan orang-orang sebelumnya yang menyamai mereka, tidak pula orang-orang sesudah mereka. Dengan berkah dari Rasul dan ketaatan kepadanya dalam semua apa yang diperintahkannya kepada mereka, akhirnya mereka berhasil membuka hati manusia dan berhasil pula membuka banyak daerah —baik yang ada di kawasan timur mahupun barat—dalam waktu yang singkat. Padahal jumlah mereka sedikit kalau dibandingkan dengan pasukan daerah lainnya seperti pasukan bangsa Romawi, Persia, Turki, Saqalibah, Barbar, Habsyah, bangsa-bangsa yang berkulit hitam, bangsa Qibti, dan keturunan Bani Adam lainnya.

Para sahabat berhasil mengalahkan kesemuanya hingga kalimah Allah menjadi tinggi dan agamaNya menang di atas semua agama lainnya. Dan kerajaan Islam makin meluas kekuasaannya di belahan timur dan barat bumi ini dalam waktu yang kurang dari tiga puluh tahun. Semoga Allah melimpahkan redha-Nya kepada mereka dan membuat mereka puas akan pahala-Nya. dan semoga Allah menghimpunkan kita semua ke dalam golongan mereka. Sesungguhnya Dia Maha Mulia lagi Maha Pemberi.

Maulana Hadi Anfal 41-46

 


Ayat 47: Ayat zajrun. Dalam perjuangan agama, antara perkara paling penting adalah ikhlas. Ikhlas dalam beribadat dan berjuang kerana Allah. Sedangkan golongan musyrikin Mekah adalah golongan yang tidak ada maksud keagamaan. Walapun mereka doa kepada Allah dengan pegang kelambu Kaabah, tapi mereka buat itu adalah dengan tujuan memperlihatkan kehebatan mereka kepada orang lain. Memang mereka ada berdoa kepada Allah tapi mereka ada juga berdoa kepada selain Allah. Allah nak berithau kita sifat mereka dalam ayat ini. Tapi walaupun ayat ini tentang musyrikin Mekah, tapi ayat ini kena kepada semua orang lain dan kita kena ambil perhatian supaya jangan jadi begitu.

وَلا تَكونوا كَالَّذينَ خَرَجوا مِن دِيارِهِم بَطَرًا وَرِئَاءَ النّاسِ وَيَصُدّونَ عَن سَبيلِ اللَّهِ ۚ وَاللَّهُ بِما يَعمَلونَ مُحيطٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And do not be like those who came forth from their homes insolently and to be seen by people and avert [them] from the way of Allāh. And Allāh is encompassing¹ of what they do.

  • In knowledge. See 2:19.

(MALAY)

Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang yang keluar dari kampungnya dengan rasa angkuh dan dengan maksud riya’ kepada manusia serta menghalangi (orang) dari jalan Allah. Dan (ilmu) Allah meliputi apa yang mereka kerjakan.

 

وَلا تَكونوا كَالَّذينَ خَرَجوا مِن دِيارِهِم بَطَرًا وَرِئَاءَ النّاسِ

Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang yang keluar dari kampungnya dengan rasa angkuh dan dengan maksud riya’ kepada manusia

Allah ingatkan kita supaya jangan jadi seperti orang pihak kafir Mekah yang keluar dari Mekah dalam keadaan sombong. Mereka sombong untuk terima kebenran. Jadi ayat ini menceritakan sifat mereka supaya kita jangan jadi macam mereka.

Lafaz بَطَرًا bermaksud angkuh. Iaitu menunjukkan diri ada status yang tinggi. Macam seorang tokei melayan pekerjanya dengan kurang ajar dan tidak patut. Mereka buat begitu kerana kekayaan dan kekuasaan mereka. Inilah sifat yang ditunjukkan oleh musyrikin Mekah apabila mereka keluar untuk berperang dengan pihak Muslim di Madinah.

Mereka juga berjuang untuk memperlihatkan kepada orang ramai betapa hebatnya mereka. Sudahlah mereka sombong tidak mahu terima kebenaran, kemudian tujuan jihad pun salah.

Ketika dikatakan kepada Abu Jahal, “Kafilah Quraisy telah selamat (dari penghadangan pasukan kaum mukmin), maka kembalilah.” Tapi Abu Jahal berkata “Tidak, demi Allah, kami tidak akan kembali sebelum sampai di mata air Badr, lalu menyembelih unta dan minum-minum khamr serta mendengarkan nyanyian para biduan yang bernyanyi untuk kami. Kemudian kelak orang-orang Arab semuanya akan membicarakan perihal kekuatan kami pada hari itu untuk selama-lamanya.”

 

وَيَصُدّونَ عَن سَبيلِ اللَّهِ

serta menghalangi (orang) dari jalan Allah.

Tujuan mereka keluar berperang adalah hendak menghalang manusia sekitar lain dari masuk Islam. Mereka bertujuan untuk hancurkan Islam terus dari muka bumi.

 

وَاللَّهُ بِما يَعمَلونَ مُحيطٌ

Dan (ilmu) Allah meliputi apa yang mereka kerjakan.

Tapi tujuan mereka itu tidak dapat mereka capai kerana Allah meliputi mereka dengan ilmuNya. Mereka seperti dalam pagar dan tidak boleh keluar. Mereka sangka mereka berkuasa penuh tapi sebenarnya tidak. Mereka sahaja yang rasa macam begitu.

Dengan kata lain, Allah mengetahui niat yang mendorong kedatangan mereka dan untuk apa mereka datang. Kerana itulah Allah menimpakan pembalasan yang sangat buruk terhadap mereka.

 


Ayat 48: Ini adalah sebab keempat kenapa harta rampasan perang itu ditentukan oleh Allah. Ini adalah kerana peperangan itu adalah dari kehendak Allah. Allah adakan kepada orang kafir itu syaitan yang menghasut mereka untuk pergi menentang Nabi. Kerana Allah hendak perang Badr itu berjalan juga. Waktu mereka sedang berbincang untuk keluar berperang, syaitan datang kepada mereka dengan merupa sebagai seorang manusia. Dalam riwayat dikatakan dia datang dalam rupa seorang pemimpin masyarakat dari Bani Suraqah ibnu Malik ibnu Ju’syum, pemimpin Bani Mudlaj, orang yang disegani di kawasan itu, kerana lelaki itu terkenal sebagai seorang yang pandai dalam peperangan. Tujuannya hendak menyesatkan orang Mekah. Allah yang hantar syaitan itu supaya orang kafir berani nak lawan orang Islam.

وَإِذ زَيَّنَ لَهُمُ الشَّيطانُ أَعمالَهُم وَقالَ لا غالِبَ لَكُمُ اليَومَ مِنَ النّاسِ وَإِنّي جارٌ لَكُم ۖ فَلَمّا تَراءَتِ الفِئَتانِ نَكَصَ عَلىٰ عَقِبَيهِ وَقالَ إِنّي بَريءٌ مِنكُم إِنّي أَرىٰ ما لا تَرَونَ إِنّي أَخافُ اللَّهَ ۚ وَاللَّهُ شَديدُ العِقابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [remember] when Satan made their deeds pleasing to them and said, “No one can overcome you today from among the people, and indeed, I am your protector.” But when the two armies sighted each other, he turned on his heels and said, “Indeed, I am disassociated from you. Indeed, I see what you do not see; indeed, I fear Allāh. And Allāh is severe in penalty.”

(MALAY)

Dan ketika syaitan menjadikan mereka memandang baik pekerjaan mereka dan mengatakan: “Tidak ada seorang manusiapun yang dapat menang terhadapmu pada hari ini, dan sesungguhnya aku ini adalah pelindungmu”. Maka tatkala kedua pasukan itu telah dapat saling lihat melihat (berhadapan), syaitan itu balik ke belakang seraya berkata: “Sesungguhnya saya berlepas diri daripada kamu, sesungguhnya aku dapat melihat apa yang kamu sekalian tidak dapat melihat; sesungguhnya aku takut kepada Allah”. Dan Allah sangat keras siksa-Nya.

 

وَإِذ زَيَّنَ لَهُمُ الشَّيطانُ أَعمالَهُم

Dan ketika syaitan menjadikan mereka memandang baik pekerjaan mereka

Syaitan yang menjelma kepada mereka itu telah mempelihatkan amalan kufur mereka nampak baik dengan bentuk beri sokongan kepada mereka. Lafaz أَعمالَ selalunya digunakan untuk amalan yang baik, kecualilah kalau ditambah dengan lafaz ‘buruk’ untuk menunjukkan yang itu adalah amalan buruk. Jadi apakah maksud lafaz أَعمالَ dalam ayat ini kerana tidak dikatakan ianya amal yang buruk?

Maksudnya, memang amal yang dimaksudkan adalah amal mereka yang baik. Walaupun mereka itu musyrik, tapi tentulah mereka ada juga amalan yang baik. Sebagai contoh, mereka itu adalah penjaga Kaabah. Jadi, syaitan puji mereka dalam kerja mereka yang telah menjaga Kaabah selama hari ini. Syaitan jadikan mereka rasa sedap hati, sampai mereka rasa mereka sebagai penjaga Kaabah boleh buat apa sahaja. Sampai mereka sangka apa yang mereka lakukan itu adalah untuk kebaikan. Maka, pada mereka, mereka menyerang bertujuan untuk menghancurkan umat Islam itu adalah kerana mereka buat kebaikan.

 

وَقالَ لا غالِبَ لَكُمُ اليَومَ مِنَ النّاسِ

dan mengatakan: “Tidak ada seorang manusiapun yang dapat menang terhadapmu pada hari ini,

Dan syaitan berkata dalam penipuannya itu: “tiada yang boleh mengalahkan kamu pada hari ini dari kalangan manusia”. Ini kerana syaitan nak mereka rasa mereka hebat, boleh kalahkan sesiapa sahaja.


وَإِنّي جارٌ لَكُم

dan sesungguhnya aku ini adalah pelindungmu”. 

Dan syaitan kata dia sendiri akan menolong dan membantu mereka dalam mempertahankan mereka. Lafaz جارٌ bermaksud ‘jiran’ kerana dia pun akan ikut serta dalam kumpulan kafir itu. Dan duduk bersebelahan dah. Tap ingat, tidaklah dia menampakkan dirinya sebagai syaitan tapi sebagai seorang manusia.

 

فَلَمّا تَراءَتِ الفِئَتانِ نَكَصَ عَلىٰ عَقِبَيهِ

Maka tatkala kedua pasukan itu telah dapat saling lihat melihat (berhadapan), syaitan itu balik ke belakang

Lafaz نَكَصَ عَلىٰ عَقِبَيهِ bermaksud ‘dia berpatah balik atas tumitnya’. Makasudnya, apabila dua kumpulan itu saling pandang memandang, syaitan itu menghilangkan diri dari pasukan kafir itu. Ini adalah kerana dia nampak malaikat mula turun. Dia takut kerana kalau malaikat pukul mereka, mereka akan rasa sakit. Kerana itu mereka lari. Oleh itu, syaitan yang datang untuk hasut orang kafir itu telah lari dan mereka tidak meneruskan peperangan dengan kafir Mekah.

 

وَقالَ إِنّي بَريءٌ مِنكُم

seraya berkata: “Sesungguhnya saya berlepas diri daripada kamu,

Maksudnya, dia berlepas diri dari membantu mereka. Tak jadi terus membantu kerana dia tak sanggup lagi.

 

إِنّي أَرىٰ ما لا تَرَونَ

sesungguhnya aku dapat melihat apa yang kamu sekalian tidak dapat melihat; 

Dia lari kerana dia nampak apa yang pihak kafir itu tak nampak – iaitu nampak malaikat. Tapi tidaklah dia bercakap dengan orang Mekah itu. Dia cuma kata kepada dirinya sahaja. Allah sebutkan balik apa yang dikatakan olehnya untuk pengetahuan kita.

Atau memang dia kata sendiri kepada musyrikin Mekah itu.

Ali ibnu AbuTalhah telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas, bahwa iblis datang pada hari Perang Badar bersama pasukan syaitan yang dibawanya, sedangkan panjinya dia sendiri yang memegang. Iblis saat itu merupakan dirinya dalam bentuk seorang lelaki dari kalangan Bani Mudlaj, iaitu dalam rupa Suraqah ibnu Malik ibnu Ju’syum. Lalu syaitan berkata kepada kaum musyrik, “Tidak ada seorang pun yang dapat mengalahkan kalian pada hari ini, dan sesungguhnya saya ini adalah pelindung kalian.” Tetapi ketika kedua belah pihak berhadap-hadapan, Rasulullah Saw. mengambil segenggam pasir dan melemparkannya ke arah wajah orang-orang musyrik, maka mereka mundur ke belakang. Dan Malaikat Jibril a.s. datang mengejar iblis. Ketika iblis melihatnya—saat itu tangan iblis memegang tangan salah seorang dari pasukan kaum musyrik— maka dengan serta merta iblis menarik tangannya, lalu lari terbirit-birit bersama pasukannya. Maka lelaki yang dipeganginya itu berkata.”Hai Suraqah, bukankah kamu tadi mengatakan bahawa kamu adalah pelindung saya?” Iblis berkata yang direkod oleh firman-Nya: Sesungguhnya saya dapat melihat apa yang kamu sekalian tidak dapat melihat; sesungguhnya saya takut kepada Allah. Dan Allah sangat keras siksa-Nya. (Al-Anfal: 48) Demikian itu terjadi ketika setan melihat para malaikat.

 

إِنّي أَخافُ اللَّهَ ۚ

sesungguhnya aku takut kepada Allah”.

Syaitan kata dia takut kepada Allah. Tapi bukankah ‘takut kepada Allah’ itu adalah perkara yang baik? Adakah syaitan beriman pula? Tentulah tidak. Maksud ‘takut’ di sini bukan takut biasa, tapi takut kepada pukulan Allah. Dia tahu dia akan sakit. Dan dia bukan takut mati kerana dia tidak mati sampai hari kiamat. Cuma dia takut sakit.

 

وَاللَّهُ شَديدُ العِقابِ

Dan Allah sangat keras siksa-Nya.

Dan memang seksaan Allah amat keras dan tidak sanggup dihadapi oleh sesiapa pun.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 008: Anfal. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s