Tafsir Surah Anfal Ayat 41 – 42 (Khumus untuk Rasulullah)

Ayat 41: Sekarang kita sudah masuk bahagian kedua surah ini. Allah ulang semula perkara yang telah disebut dalam bahagian pertama, cuma ada perubahan sedikit di sana sini. Sebagai contoh, kali ini ada 5 sebab pembahagian harta rampasan dan 7 undang-undang peperangan.

وَاعلَموا أَنَّما غَنِمتُم مِن شَيءٍ فَأَنَّ لِلَّهِ خُمُسَهُ وَلِلرَّسولِ وَلِذِي القُربىٰ وَاليَتامىٰ وَالمَساكينِ وَابنِ السَّبيلِ إِن كُنتُم آمَنتُم بِاللَّهِ وَما أَنزَلنا عَلىٰ عَبدِنا يَومَ الفُرقانِ يَومَ التَقَى الجَمعانِ ۗ وَاللَّهُ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And know that anything you obtain of war booty – then indeed, for Allāh is one fifth of it and for the Messenger¹ and for [his] near relatives² and the orphans, the needy, and the [stranded] traveler,³ if you have believed in Allāh and in that which We sent down to Our Servant° on the day of criterion [i.e., decisive encounter] – the day when the two armies met [at Badr]. And Allāh, over all things, is competent.

  • To be spent in Allāh’s cause.
  • The tribes of Banū Hāshim and Banū Muṭṭalib, who were not eligible for zakāh.
  • The remaining four fifths are divided among the soldiers.
  • Prophet Muḥammad ().

(MALAY)

Ketahuilah, sesungguhnya apa saja yang dapat kamu peroleh sebagai rampasan perang, maka sesungguhnya seperlima untuk Allah, Rasul, kerabat Rasul, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan ibnussabil, jika kamu beriman kepada Allah dan kepada apa yang kami turunkan kepada hamba Kami (Muhammad) di hari Furqaan, iaitu di hari bertemunya dua pasukan. Dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.


وَاعلَموا أَنَّما غَنِمتُم مِن شَيءٍ

Ketahuilah, sesungguhnya apa saja yang dapat kamu peroleh sebagai rampasan perang, 

Ini adalah ayat tentang pembahagian harta ghanimah (harta rampasan perang). Awal ayat ini tentang para sahabat yang berbeza pendapat tentang bagaimanakah harta itu dibahagikan. Sekarang baru dijawap tentang pembahagiannya, setelah disebut tentang perkara-perkara yang lebih penting dahulu. Diberitahu segala perkara itu untuk memperjelaskan manakah yang penting, apakah yang patut mereka utamakan dahulu daripada pembahagian harta ghanimah itu.


فَأَنَّ لِلَّهِ خُمُسَهُ وَلِلرَّسولِ وَلِذِي القُربىٰ وَاليَتامىٰ وَالمَساكينِ وَابنِ السَّبيلِ

maka sesungguhnya seperlima untuk Allah, Rasul, kerabat Rasul, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan ibnussabil,

Lafaz غَنِم itu dari segi bermaksud harta yang didapati tanpa usaha, dapat dengan percuma. Harta ghanimah itu hendaklah dibahagikan kepada lima bahagian. Katakanlah ada 5 juta. 1 juta diberikan kepada kerajaan, untuk dibahagikan pula kepada orang-orang tertentu. Allah, rasul, kerabat Nabi, miskin dan musafir. Tapi tentulah kita tidak beri terus kepada Allah, tapi diberikan kepada Nabi, kerana Nabi lah nanti yang akan membahagikan kepada  yang memerlukan. Nabi pun ada juga keluarga dan memang ramai yang ditanggung oleh baginda. Ada pendapat yang mengatakan, Nabi menanggung lebih dari 50 orang. Dan memang itu dibenarkan untuk Nabi. Lihatlah bagaimana ada huruf ل untuk lafaz لِلَّهِ, لِلرَّسولِ dan لِذِي القُربىٰ. Itu menunjukkan ada penekanan di situ.

Nabi Saw. mengambil sebagian dari bagiannya itu dengan segenggam tangannya, kemudian memperuntukkannya buat Ka’bah: apa yang beliau ambil itu merupakan bagian Allah. Setelah itu beliau membagi yang tersisa menjadi lima bagian, iaitu untuk dirinya, untuk kaum kerabatnya, anak-anak yatim, orang-orang miskin, dan Ibnu sabil.

Oleh itu, 1/5 untuk bahagian Allah dan Rasul, kerabat Nabi, anak yatim, puak miskin dan musafir. Memang keturunan Nabi dapat harta ghanimah kerana mereka tidak layak terima zakat. Bahagian mereka akan dibahagikan oleh kerajaan.

Ungkapan ayat ini mengandung makna taukid (pastiyang mengukuhkan pembagian lima, baik yang dibaginya itu sedikit ataupun banyak. Sehingga jangan tertinggal barang sekecil apa pun, seperti jarum dan benangnya. Allah Swt. telah berfirman dalam ayat yang lain:


{وَمَنْ يَغْلُلْ يَأْتِ بِمَا غَلَّ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ثُمَّ تُوَفَّى كُلُّ نَفْسٍ مَا كَسَبَتْ وَهُمْ لَا يُظْلَمُونَ}

Barang siapa yang berkhianat dalam urusan rampasan perang itu, maka pada hari kiamat ia akan datang membawa apa yang di-khianatkannya itu; kemudian tiap-tiap diri akan diberi pembalasan tentang apa yang ia kerjakan dengan (pembalasan  setimpal) sedangkan mereka tidak dianiaya. (Ali Imran: 161)

Apabila hal ini telah diakui dan diketahui kebenarannya, maka masih diperselisihkan pula perihal apa yang diambil oleh Nabi Saw. dari khumus, untuk siapakah pula bagian ini sesudah Nabi Saw. tiada?

Sebagian ulama mengatakan bahawa bahagian tersebut diberikan kepada orang yang menggantikan baginda sesudah baginda tiada (yakni untuk para khalifah sesudahnya). Pendapat ini diriwayatkan dari Abu Bakar, Ali, dan Qatadah serta sejumlah ulama; dan sehubungan dengan hal ini terdapat sebuah hadis marfu’ yang menguatkannya.

Ulama lain mengatakan bahawa bahagian tersebut dibelanjakan untuk keperluan kemaslahatan kaum muslim. Ada pula ulama yang mengata­kan.”Bahkan bahagian tersebut dikembalikan untuk asnaf lainnya. Iaitu kaum kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, dan ibnu sabil.” Pendapat inilah yang dipilih oleh Ibnu Jarir.

Ulama lainnya berpendapat bahawa bahkan bahagian Nabi SAW dan bagian kaum kerabatnya dikembalikan untuk anak-anak  yatim dan orang-orang miskin serta ibnu sabil. Menurut Ibnu Jarir. Pendapat ini dikatakan oleh sejumlah ulama Irak.

Oleh itu, Khumus asalnya (1/5) dibahagikan kepada Rasulullah dari harta ghanimah. Iaitu dari peperangan. Tapi agama Syiah (kerana mereka bukan agama Islam) telah menyalahkan perundangan ini dengan mengatakan penganut Syiah kena berikan 1/5 dari hasil pendapatan mereka kepada ahli agama mereka. Mereka telah salahgunakan ayat Quran untuk kepentingan nafsu mereka.


إِن كُنتُم آمَنتُم بِاللَّهِ

jika kamu beriman kepada Allah

Itulah penjelasan tentang pembahagian 1/5 dari harga ghanimah itu. Ianya adalah adalah satu ketetapan, kalau kamu mengaku kamu beriman kepada Allah. Orang yang beriman kena terima apa yang telah ditetapkan, tidak ada jalan untuk menolaknya.

4/5 lagi dibahagikan sesama tentera. Pembahagian itu pula tidaklah sama dan ini diterangkan di dalam hadis. Ada yang dapat lebih dan ada yang dapat kurang. Tentera yang berperang dengan kuda mendapat bahagian yang lebih besar dari tentera yang hanya berjalan kaki. Ini adalah kerana tentera berkuda kena pergi dulu untuk berperang, dimana ada kemungkinan mereka akan mati dahulu kerana mereka lah yang merempuh musuh dahulu. Selepas mereka membuka ruang di medan pertempuran, barulah memberi peluang kepada tentera berjalan kaki untuk masuk dalam medan pertempuran. Dan selain dari itu, mereka kena tanggung kuda dia untuk berperang dan ini maksudnya mereka mengeluarkan belanja yang lebih besar. Maka tidak hairanlah kalau mereka mendapat bahagian yang lebih lagi.


وَما أَنزَلنا عَلىٰ عَبدِنا يَومَ الفُرقانِ

dan kepada apa yang kami turunkan kepada hamba Kami (Muhammad) di hari Furqaan,

Bukan sahaja mereka kena beriman kepada Allah, mereka juga kena beriman kepada wahyu yang diberikan kepada Rasulullah pada ‘Hari Perbezaan’ antara tauhid dan syirik iaitu Perang Badr. Wahyu yang dimaksudkan adalah surah Anfal ini. Surah Anfal tentang pembahagian harga ghanimah ini diturunkan pada waktu Perang Badr. Jadi kena beriman dengan wahyu ini.

Lafaz ‘furqan’ maksudnya ‘pembeza’. Hari Peperangan Badr itu Allah gelarkan sebagai Hari Furqaan kerana waktu itu Allah bezakan manakah pihak yang benar dan manakah pihak yang salah.


وَاللَّهُ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ

Dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

Allah maha berkuasa dalam segala hal, termasuk menentukan siapakah yang menang dalam mana-mana pertempuran.

Allah juga berkuasa untuk memberikan keputusan mana satu pihak yang mendapat bahagian harta ghanimah dan apakah bahagian mereka. Tidak ada sesiapa yang boleh menentang pembahagian ini.


Ayat 42: Ini adalah sebab pertama kenapa harta ghanimah itu kena bahagi ikut pembahagian dari Allah. Dalam bahagian pertama surah ini telah diberitahu 7 sebab dan dalam bahagian kedua ini ada 5 sebab. Ini adalah bahagian pertama.

إِذ أَنتُم بِالعُدوَةِ الدُّنيا وَهُم بِالعُدوَةِ القُصوىٰ وَالرَّكبُ أَسفَلَ مِنكُم ۚ وَلَو تَواعَدتُم لَاختَلَفتُم فِي الميعادِ ۙ وَلٰكِن لِيَقضِيَ اللَّهُ أَمرًا كانَ مَفعولًا لِيَهلِكَ مَن هَلَكَ عَن بَيِّنَةٍ وَيَحيىٰ مَن حَيَّ عَن بَيِّنَةٍ ۗ وَإِنَّ اللَّهَ لَسَميعٌ عَليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Remember] when you were on the near side of the valley, and they were on the farther side, and the caravan was lower [in position] than you. If you had made an appointment [to meet], you would have missed the appointment. But [it was] so that Allāh might accomplish a matter already destined – that those who perished [through disbelief] would perish upon evidence and those who lived [in faith] would live upon evidence; and indeed, Allāh is Hearing and Knowing.

(MALAY)

(Yaitu di hari) ketika kamu berada di pinggir lembah yang dekat dan mereka berada di pinggir lembah yang jauh sedang kafilah itu berada di bawah kamu. Sekiranya kamu mengadakan persetujuan (untuk menentukan hari pertempuran), pastilah kamu tidak sependapat dalam menentukan hari pertempuran itu, akan tetapi (Allah mempertemukan dua pasukan itu) agar Dia melakukan suatu urusan yang mesti dilaksanakan, agar orang yang binasa itu binasanya dengan keterangan yang nyata dan agar orang yang hidup itu hidupnya dengan keterangan yang nyata (pula). Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui,


إِذ أَنتُم بِالعُدوَةِ الدُّنيا

ketika kamu berada di pinggir lembah yang dekat 

Dalam ayat sebelum ini telah disebut tentang ‘Hari Furqan’ iaitu Perang Badr. Dalam ayat ini, Allah jelaskan lagi tentang perang itu. Iaitu ketika puak Muslim berada di tepi sebelah kawasan Madinah yang berpasir, air pun tidak ada. Lafaz العُدوَةِ adalah kawasan lembah kecil yang ada bahagian tinggi di sebelah kiri dan kanannya. Ianya adalah kawasan yang agak luas dimana tentera boleh berkumpul. Lafaz ‘dekat’ yang dimaksudkan adalah dekat dengan Madinah.

Lafaz ‘dunya’ dalam ayat ini bermaksud dekat dan rendah. Bukannya ‘dunia’ seperti yang kita biasa faham itu. Kerana memang dunia tempat tinggal kita ini pun dekat dan rendah kalau dibandingkan dengan langit dan akhirat.


وَهُم بِالعُدوَةِ القُصوىٰ

dan mereka berada di pinggir lembah yang jauh

Tentera kafir Mekah waktu itu duduk di bahagian lembah yang jauh. Iaitu jauh dari Madinah dan dalam perjalanan menuju ke Mekah. Kawasan itu berbukit dan tanah berselut, tapi masih mudah berjalan lagi sebelum Allah turunkan hujan. Di kawasan pihak musuh untuk juga ada sumber air.


وَالرَّكبُ أَسفَلَ مِنكُم

sedang kafilah itu berada di bawah kamu.

Waktu tentera Muslim sampai ke Badr, rombongan perniagaan Abu Sufyan jaraknya sudah lima batu jauhnya dari mereka. Kerana Abu Sufyan telah mengetahui tentang rancangan puak Muslim untuk menangkap kafilahnya, maka beliau telah melarikan diri awal-awal lagi mengikut jalan pantai. Sudah jauh dari mereka di kawasan yang lebih rendah dari mereka, iaitu dekat dengan pantai.


وَلَو تَواعَدتُم لَاختَلَفتُم فِي الميعادِ

Sekiranya kamu mengadakan persetujuan (untuk menentukan hari pertempuran), pastilah kamu tidak sependapat dalam menentukan hari pertempuran itu,

Allah kata, kalau puak Islam itu berusaha untuk adakan perjanjian di mana tempat untuk bertemu dengan puak kafir itu, nescaya mereka akan berselisih pendapat tentang tempat bertemu dengan puak kafir itu – tentu tidak akan persetujuan. Ini adalah kerana ada antara puak Islam itu yang hendak meneruskan perjuangan dan ada yang tidak. Memang ada dari kalangan mereka yang tiak mahu berperang kerana tujuan asal adalah untuk sekat rombongan perniagaan Abu Sufyan sahaja yang tidak ramai dan tidak lengkap dengan senjata. Jadi, bila ada cadangan untuk berperang dengan tentera dari Mekah, yang lebih ramai dan lebih lengkap bersenjata dari mereka, ada yang tidak mahu berperang.

Atau, ia juga bermaksud, kalau puak Islam dan puak kafir berbincangan untuk bertemu di mana, mereka pasti tidak ada mencapai kata persetujuan.


وَلٰكِن لِيَقضِيَ اللَّهُ أَمرًا كانَ مَفعولًا

akan tetapi Allah tetap menjalankan urusan, urusan yang mesti dilaksanakan, 

Walaupun ada dari kalangan pasukan Islam yang tidak mahu berperang, tetapi Allah tetap jalankan apa yang terjadi. Tetap akan berlaku juga peperangan itu walaupun tanpa perjanjian semua orang dalam pasukan Islam itu. Kerana Allah telah tetapkan yang Perang Badr pasti akan berlaku pada waktu yang tepat seperti yang telah diqadarkan.


لِيَهلِكَ مَن هَلَكَ عَن بَيِّنَةٍ

agar orang yang binasa itu binasanya dengan keterangan yang nyata

Allah jalankan juga peperangan itu supaya binasalah mereka yang jelas nyata mereka tolak wahyu. Lafaz هَلَكَ bermaksud kematian jenis yang keras, terseksa.


وَيَحيىٰ مَن حَيَّ عَن بَيِّنَةٍ

dan agar orang yang hidup itu hidupnya dengan keterangan yang nyata

Dan supaya akan hidup mereka yang jelas terima wahyu Quran. Dan supaya mereka hidup kemudian dari itu atas keterangan yang nyata dari wahyu Quran.


وَإِنَّ اللَّهَ لَسَميعٌ عَليمٌ

Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui,

Allah mendengar dan mengetahui apa yang dilakukan oleh manusia, samada baik atau jahat. Allah tahu kedudukan manusia, siapa yang layak dimatikan dan siapa yang layak diselamat.

Allah juga maha mendengar rintihan dan doa hambaNya kepadaNya. Dan Allah telah membantu puak Islam kerana Allah maha mengetahui bahawa puak Islam lah yang layak mendapat kemenangan itu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 008: Anfal and tagged . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s