Tafsir Surah Anfal Ayat 34 – 36 (Tepuk dan siulan)

Ayat 34:

وَما لَهُم أَلّا يُعَذِّبَهُمُ اللَّهُ وَهُم يَصُدّونَ عَنِ المَسجِدِ الحَرامِ وَما كانوا أَولِياءَهُ ۚ إِن أَولِياؤُهُ إِلَّا المُتَّقونَ وَلٰكِنَّ أَكثَرَهُم لا يَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But why should Allāh not punish them while they obstruct [people] from al-Masjid al-Ḥarām and they were not [fit to be] its guardians? Its [true] guardians are not but the righteous, but most of them do not know.

(MALAY)

Kenapa Allah tidak mengazab mereka padahal mereka menghalangi orang untuk (mendatangi) Masjidilharam, dan mereka bukanlah orang-orang yang berhak menguasainya? Orang-orang yang berhak menguasai(nya) hanyalah orang-orang yang bertakwa. Tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui.

وَما لَهُم أَلّا يُعَذِّبَهُمُ اللَّهُ

Kenapa Allah tidak mengazab mereka

Kenapa pula Allah tidak azab mereka? Apa pula salah Allah kalau azab mereka?

وَهُم يَصُدّونَ عَنِ المَسجِدِ الحَرامِ

padahal mereka menghalangi orang dari Masjidilharam,

Sebenarnya sudah ada alamat dah yang Allah akan azab mereka pun. Kerana mereka halang orang Islam dari guna Masjidilharam. Orang Islam tidak dapat buat ibadat pun di sana. Kalau mereka nak buat ibadat di situ, mereka akan kena pukul.

وَما كانوا أَولِياءَهُ

dan mereka bukanlah orang-orang yang berhak menguasainya

Sedangkan mereka bukan layak pun untuk jaga Masjidilharam kerana mereka musyrik dan tidak menyembah Allah semata-mata. Mereka sembah Allah tapi ada sembahan kepada selain Allah. Malah, mereka telah meletakkan banyak berhala di Kaabah itu, mencemarkan kesucian Kaabah. Sudahlah mereka tidak layak, mereka larang pula orang yang hendak menyembah Allah sahaja.

إِن أَولِياؤُهُ إِلَّا المُتَّقونَ

Orang-orang yang berhak menguasai(nya) hanyalah orang-orang yang bertakwa. 

Allah memberithau yang berhak dan layak menjaga Masjidilharam itu hanya orang bertaqwa sahaja. Itulah orang mukmin yang beriman dengan Nabi Muhammad. Kerana orang Mukmin akan buat amal ibadat seperti yang sepatutnya, iaitu dengan solat, tawaf dan hanya menyebut nama Allah sahaja.

Seperti juga yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam ayat yang lain melalui firman-Nya:

{مَا كَانَ لِلْمُشْرِكِينَ أَنْ يَعْمُرُوا مَسَاجِدَ اللَّهِ شَاهِدِينَ عَلَى أَنْفُسِهِمْ بِالْكُفْرِ أُولَئِكَ حَبِطَتْ أَعْمَالُهُمْ وَفِي النَّارِ هُمْ خَالِدُونَ إِنَّمَا يَعْمُرُ مَسَاجِدَ اللَّهِ مَنْ آمَنَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ وَأَقَامَ الصَّلاةَ وَآتَى الزَّكَاةَ وَلَمْ يَخْشَ إِلا اللَّهَ فَعَسَى أُولَئِكَ أَنْ يَكُونُوا مِنَ الْمُهْتَدِينَ}

Tidaklah pantas orang-orang musyrik itu memakmurkan masjid-masjid Allah, sedangkan mereka mengakui bahawa mereka sendiri kafir. Itulah orang-orang yang sia-sia pekerjaannya, dan mereka kekal di dalam neraka. Hanyalah yang memakmurkan masjid-masjid Allah ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan Hari Kemudian, serta tetap mendirikan solat, menunaikan zakat, dan tidak takut (kepada siapa pun) selain kepada Allah; maka merekalah orang-orang yang diharapkan termasuk golongan orang-orang yang mendapat petunjuk (At-Taubah: 17-18)

وَلٰكِنَّ أَكثَرَهُم لا يَعلَمونَ

Tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui.

Tetapi ramai manusia yang tidak memahami siapakah golongan tidak layak untuk menjaga dan meraikan Kaabah itu. Oleh kerana perangai dan kesalahan yang mereka lakukan itu, maka layaklah mereka diganti dengan orang mukmin. Kerana itulah orang Islam di Madinah kena memerangi puak kafir musyrikin di Mekah itu dan mengambilalih Mekah dan Kaabah.


Ayat 35: Ini satu lagi alamat yang Allah patut sudah azab pun mereka itu.

وَما كانَ صَلاتُهُم عِندَ البَيتِ إِلّا مُكاءً وَتَصدِيَةً ۚ فَذوقُوا العَذابَ بِما كُنتُم تَكفُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And their prayer at the House [i.e., the Ka‘bah] was not except whistling and handclapping. So taste the punishment for what you disbelieved [i.e., practiced of deviations].

(MALAY)

Sembahyang mereka di sekitar Baitullah itu, lain tidak hanyalah siulan dan tepukan tangan. Maka rasakanlah azab disebabkan kekafiranmu itu.

وَما كانَ صَلاتُهُم عِندَ البَيتِ إِلّا مُكاءً وَتَصدِيَةً

Sembahyang mereka di sekitar Baitullah itu, lain tidak hanyalah siulan dan tepukan tangan. 

Mereka kononnya sembahyang juga di Kaabah itu. Tapi sembahyang mereka adalah nyanyi dan joget dan bertepuk tangan dan siulan. Itu semua mereka reka sendiri. Sudahlah waktu itu mereka dalam keadaan bertelanjang bogel. Bayangkan teruk sekali apa yang mereka lakukan dalam kawasan kaabah itu. Memang sudah sepatutnya Allah dah hukum mereka, tapi Allah tak hukum lagi mereka kerana ada yang melakukan istighfar di Mekah itu.

As-Saddi mengatakan,مُكاءً ertinya siulan; dikatakan demikian karena bunyinya sama dengan suara burung Muka, sejenis burung yang berbulu putih dari tanah Hijaz.

Mereka menggunakan segala bentuk nyanyian dan alat muzik dalam amalan ‘sembahyang’ mereka itu. Memang ini banyak pun dilakukan oleh agama yang bukan agama Islam. Sebagai contoh, lihatlah bagaimana penganut Kristian menyanyi dan berjoget dalam gereja mereka. Padahal ini tidak ada pun dalam ajaran Kristian pun tapi direka oleh golongan mereka sebagai alat penarik orang datang ke gereja. Kerana mereka lihat sudah tidak ramai yang datang ke gereje lagi, jadi mereka adakan hiburan.

Malangnya, yang beragama Islam pun nak buat macam itu juga. Lihatlah bagaimana ada yang berqasidah di stadium, di masjid, di tempat-tempat awam. Yang paling terbaru adalah apa yang dibawa oleh puak Habib yang tidak lain tidak bukan adalah penyanyi-penyanyi sahaja. Maka berjogetlah dan bernyanyi terkinja-kinja orang kita yang jahil yang senang percaya dengan mereka yang kononnya keturunan Nabi dan pakai jubah dan serban. Orang yang jahil sahaja yang boleh tertipu, malangnya ramai yang jahil agama dari kalangan kita pun. Nama sahaja beragama Islam dari kecil tapi tidak tahu tentang agama dan tidak tahu tentang Quran.

Islam tidak memerlukan hiburan yang sebegitu kerana kita sudah ada Quran. Itulah hiburan buat kita. Kalau kita belajar tajwid, dan membaca Quran dengan betul, dengan tartil, maka itu adalah hiburan yang terbaik buat kita. Tidaklah nasyid, qasidah dan sebagainya. Itu adalah cara-cara yang salah dalam beragama.

Inilah juga ayat yang dijadikan sebagai dalil untuk melarang umat Islam dari bersiul.

فَذوقُوا العَذابَ بِما كُنتُم تَكفُرونَ

Maka rasakanlah azab disebabkan kekafiranmu itu.

Perbuatan mereka itu adalah perbuatan kufur. Kerana melakukan perkara yang salah. Maka rasailah azab dengan sebab amal kufur mereka itu. Memang layak mereka dikenakan dengan azab serangan dari puak Islam.


Ayat 36: Ayat takhwif ukhrawi.

إِنَّ الَّذينَ كَفَروا يُنفِقونَ أَموالَهُم لِيَصُدّوا عَن سَبيلِ اللَّهِ ۚ فَسَيُنفِقونَها ثُمَّ تَكونُ عَلَيهِم حَسرَةً ثُمَّ يُغلَبونَ ۗ وَالَّذينَ كَفَروا إِلىٰ جَهَنَّمَ يُحشَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those who disbelieve spend their wealth to avert [people] from the way of Allāh. So they will spend it; then it will be for them a regret; then they will be overcome. And those who have disbelieved – unto Hell they will be gathered.

(MALAY)

Sesungguhnya orang-orang yang kafir menafkahkan harta mereka untuk menghalangi (orang) dari jalan Allah. Mereka akan menafkahkan harta itu, kemudian menjadi sesalan bagi mereka, dan mereka akan dikalahkan. Dan ke dalam Jahannamlah orang-orang yang kafir itu dikumpulkan,

إِنَّ الَّذينَ كَفَروا يُنفِقونَ أَموالَهُم

Sesungguhnya orang-orang yang kafir menafkahkan harta mereka

Ini adalah ayat menceritakan orang Mekah yang mengeluarkan duit untuk lawan Nabi. Apabila Musyrikin Mekah buat keputusan untuk menyerang puak Islam, Abu Jahal telah mengumpulkan harta dari mereka semua. Waktu itu, orang Mekah kafir sanggup keluarkan longgokan harta mereka. Maknanya, orang kafir pun infak juga.

لِيَصُدّوا عَن سَبيلِ اللَّهِ

untuk menghalangi (manusia) dari jalan Allah.

Tapi mereka tidaklah infakkan harta mereka untuk kebaikan, tapi mereka infakkan harta mereka itu untuk menghalang manusia dari agama Islam. Dalam asbabun nuzul ayat ini, mereka keluarkan duit mereka untuk persediaan ketenteraan menentang Islam kerana persediaan peperangan memerlukan wang yang banyak.

Ini juga memberi pengajaran kepada kita, bahawa memang akan ada sahaja orang kafir yang akan membelanjakan harta mereka untuk perancangan menggagalkan dan menjatuhkan dakwah islamiah.

فَسَيُنفِقونَها ثُمَّ تَكونُ عَلَيهِم حَسرَةً

Mereka akan menafkahkan harta itu, kemudian menjadi sesalan bagi mereka, 

Dan mereka tidak akan berhenti, mereka akan terus infak untuk menentang jalan Allah. Allah akan beri peluang kepada mereka untuk beri lebih banyak lagi. Allah akan beri harta yang banyak untuk mereka, dan peluang untuk infak harta mereka untuk menentang Islam.

Nanti di akhirat esok, harta benda yang mereka infakkan itu akan jadi penyesalan besar untuk mereka nanti. Infak harta mereka itu akan bertukar jadi neraka. Semakin banyak mereka infak, semakin banyak mereka akan kena azab. Oleh kerana Allah mahu mereka kena azab lagi, maka Allah beri peluang kepada mereka untuk infak lebih banyak lagi.

ثُمَّ يُغلَبونَ

dan mereka akan dikalahkan.

Tapi akhirnya mereka akan kalah juga. Mereka dah infak harta dah banyak dah, tapi kalah juga akhirnya. Kerana Allah tidak akan beri kemenangan kepada mereka. Dalam asbabun nuzul ayat ini, puak kafir Mekah telah dikalahkan oleh puak Islam dalam Perang Badr itu.

Kita kena tawakal dengan Allah dalam hal ini. Memang kita sudah tahu yang orang kafir yang jahat akan mengeluarkan harta mereka untuk memadamkan api Islam, tapi mereka tidak akan berjaya. Kerana Allah akan menjaga agama ini.

وَالَّذينَ كَفَروا إِلىٰ جَهَنَّمَ يُحشَرونَ

Dan ke dalam Jahannamlah orang-orang yang kafir itu dikumpulkan,

Di dunia, orang kafir itu akan dikalahkan. Dan di akhirat nanti, mereka akan dimasukkan ke neraka jahannam sebagai tempat tinggal mereka yang kekal abadi. Mereka akan diazab dengan seteruk-teruknya. Allah beri peluang kepada mereka untuk infak harta untuk lawan Islam, dan mereka akan makan umpan yang Allah berikan itu, dan mereka akan semakin teruk diseksa.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 008: Anfal. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s