Tafsir Surah Anfal Ayat 26 – 29 (Furqan dalam hati)

Ayat 26: Tabshir.

وَاذكُروا إِذ أَنتُم قَليلٌ مُستَضعَفونَ فِي الأَرضِ تَخافونَ أَن يَتَخَطَّفَكُمُ النّاسُ فَآواكُم وَأَيَّدَكُم بِنَصرِهِ وَرَزَقَكُم مِنَ الطَّيِّباتِ لَعَلَّكُم تَشكُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And remember when you were few and oppressed in the land, fearing that people might abduct you, but He sheltered you, supported you with His victory, and provided you with good things – that you might be grateful.

(MALAY)

Dan ingatlah (hai para muhajirin) ketika kamu masih berjumlah sedikit, lagi tertindas di muka bumi (Mekah), kamu takut orang-orang (Mekah) akan menculik kamu, maka Allah memberi kamu tempat menetap (Madinah) dan dijadikan-Nya kamu kuat dengan pertolongan-Nya dan diberi-Nya kamu rezeki dari yang baik-baik agar kamu bersyukur.

وَاذكُروا إِذ أَنتُم قَليلٌ مُستَضعَفونَ فِي الأَرضِ

Dan ingatlah (hai para muhajirin) ketika kamu masih berjumlah sedikit, lagi tertindas di muka bumi (Mekah),

Allah ingatkan mereka yang dulu, mereka sedikit sahaja bilangan bilangan mereka. Mereka waktu itu lemah dan dipandang rendah pula di bumi Mekah dulu. Musuh dari kalangan Musyrikin Mekah telah berbuat apa sahaja kepada umat Islam sampai mereka kena lari ke tempat lain kerana tidak tahan dengan layanan dan seksaan mereka.

تَخافونَ أَن يَتَخَطَّفَكُمُ النّاسُ

kamu takut orang-orang (Mekah) akan menculik kamu,

Waktu dulu, mereka amat takut kalau mereka dicolek oleh manusia lain untuk dijadikan sebagai hamba. Mereka dalam keadaan yang amat susah, kalau duduk Mekah, mereka boleh kena seksa, tapi kalau keluar dari Mekah, mereka takut kena tangkap pula. Lafaz يَتَخَطَّفَكُمُ selalunya digunakan apabila burung menangkap binatang yang kecil. Begitulah mereka takut ditangkap oleh orang luar dan dijadikan sebagai hamba pula.

فَآواكُم وَأَيَّدَكُم بِنَصرِهِ وَرَزَقَكُم مِنَ الطَّيِّباتِ

maka Allah memberi kamu tempat menetap (Madinah) dan dijadikan-Nya kamu kuat dengan pertolongan-Nya dan diberi-Nya kamu rezeki dari yang baik-baik

Dalam mereka keadaan susah itu, gundah gulana, Allah beri tempat duduk untuk mereka di Madinah. Allah beri perlindungan di sana.

Dan Allah kuatkan mereka dengan bantuan khasNya.

Dan Allah beri rezeki kepada mereka dari harta yang baik – iaitu harta ghanimah (harta rampasan perang). Waktu mereka ditindas dan lemah di Mekah dahulu, mereka tidak sangka langsung yang mereka akan jadi kuat sampai dapat menang perang dan dapat harta rampasan pula. Tapi Allah telah ubah nasih mereka.

Kesusahan mereka berakhir setelah Allah menurunkan agama Islam kepada mereka. Maka berkat agama Islam itulah Allah menguatkan mereka hingga dipengaruhi di seluruh negeri, dan melalui Islamlah Allah meluaskan rezeki mereka serta menjadikan mereka raja-raja di atas semua manusia. Berkat Islam pula Allah memberikan banyak hal kepada mereka, seperti yang kalian lihat sendiri. Karena itu, bersyukurlah kalian kepada Allah atas nikmat-nikmat-Nya karena sesungguhnya Tuhan kalian Yang memberikan nikmat suka kepada perbuatan bersyukur, dan orang-orang yang bersyukur selalu beroleh tambahan nikmat dari Allah.

لَعَلَّكُم تَشكُرونَ

agar kamu bersyukur.

Allah ingatkan mereka supaya mereka bersyukur atas segala nikmat pemberianNya itu. Dan kalau mereka bersyukur, kenalah mereka taat.


Ayat 27: Ini adalah undang-undang perang yang ke 4. Jangan khianat.

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا لا تَخونُوا اللَّهَ وَالرَّسولَ وَتَخونوا أَماناتِكُم وَأَنتُم تَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, do not betray Allāh and the Messenger or betray your trusts while you know [the consequence].

(MALAY)

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengkhianati Allah dan Rasul (Muhammad) dan (juga) janganlah kamu mengkhianati amanat-amanat yang diamanahkan kepadamu, sedang kamu mengetahui.

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا

Hai orang-orang yang beriman, 

Wahai orang-orang yang sudah beriman. Dengarlah pesanan ini:

لا تَخونُوا اللَّهَ وَالرَّسولَ

janganlah kamu mengkhianati Allah dan Rasul 

Allah ingatkan kita semua supaya jangan khianati amanah yang telah diberikan olehNya dan Rasul. Taat kepada Rasul adalah juga taat kepada Allah.  Sedangkan kita pun sudah tahu pentingnya menjaga amanah agama.

Lafaz khianat yang dimaksudkan adalah dalam hal agama. Iaitu termasuk suruhan dan larangan dari Allah dan Rasul. Kenalah kita jaga dan kita taat. Ada banyak perkara yang kita jaga supaya jangan khianat, tapi yang pertama sekali, jangan khianat dalam hal agama.

وَتَخونوا أَماناتِكُم وَأَنتُم تَعلَمونَ

dan (juga) janganlah kamu mengkhianati amanat-amanat yang diamanahkan kepadamu, sedang kamu mengetahui.

Ada banyak lagi amanah yang telah diberikan kepada kita. Jangan khianati amanah itu sedangkan kita pun tahu kepentingan menjaga amanah.

Amanah yang dijaga oleh sahabat lagi besar. Mereka bukan sahaja kena menjaga agama dalam amalan seharian, tapi mereka ada tugas yang lebih besar lagi – membantu Rasulullah. Kerana Rasulullah ada tugas besar dan siapa lagi yang boleh baginda harapkan untuk membantu baginda kalau tidak para sahabat yang ada dengan baginda waktu itu?

Oleh itu, sahabat bukan buat perkara yang wajib sahaja, tapi mereka telah membuat perkara yang jauh lebih besar dari itu. Mereka ada tugas yang besar. Kita mungkin tidak sedar dan perasan perkara itu kerana kita sekarang sudah beragama. Agama sudah ramai dianuti. Tapi mereka waktu itu kena sebarkan dan kenalkan Allah kepada manusia sejagat. Oleh kerana kita tidak faham, kita rasa senang sahaja, buat biasa sahaja dengan agama ini. Padahal kita pun kena sebarkan agama ini juga kepada manusia kerana ramai lagi yang tidak tahu tentang Allah, atau salah faham tentang Allah. Kita sibuk dengan perkara-perkara kecil sahaja, tentang halal haram sahaja.


Ayat 28:

وَاعلَموا أَنَّما أَموالُكُم وَأَولادُكُم فِتنَةٌ وَأَنَّ اللَّهَ عِندَهُ أَجرٌ عَظيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And know that your properties and your children are but a trial and that Allāh has with Him a great reward.

(MALAY)

Dan ketahuilah, bahawa hartamu dan anak-anakmu itu hanyalah sebagai cubaan dan sesungguhnya di sisi Allah-lah pahala yang besar.

وَاعلَموا أَنَّما أَموالُكُم وَأَولادُكُم فِتنَةٌ

Dan ketahuilah, bahawa hartamu dan anak-anakmu itu hanyalah sebagai cubaan

Allah ingatkan kita bahawa hartabenda dan anak pinak kita adalah ujian besar sebenarnya. Ianya begitu besar sampai ada yang khianat amanah kerana menjaga sangat dua perkara itu. Oleh kerana dua perkara itu, manusia boleh cuai amanah. Ini adalah maksud pertama.

Harta dan anak adalah dua perkara yang kita banyak luangkan masa kita. Tapi janganlah jadikan perkara itu sebagai penghalang untuk menegakkan agama. Dengarlah kisah Abu Bakr dengan anaknya yang kafir. Mereka kadangkala bertembung dalam peperangan. Anaknya kemudian telah memberitahu ayahnya yang dia selalu nampak ayahnya di medan perang dan dia akan mengelak kerana dia tidak mahu membunuh ayahnya. Tapi, Abu Bakr jawap yang dia sebenarnya mencari-cari anaknya itu untuk membunuhnya kerana beliau lebih sayangkan agama dan Rasulullah dari sayangkan anaknya.

Atau, satu lagi maksud, dua perkara itu adalah ujian besar untuk kita menjaganya. Kita kena jaga sebagaimana kita jaga syariat. Tujuan diberikan harta dan anak pinak itu adalah untuk melihat samada kita bersyukur atau tidak.

Kita sekarang hidup dalam dunia yang banyak pilihan kebendaan. Maka harta dan keindahan dunia adalah satu perkara yang amat berat. Materialistik adalah salah satu perkara yang kita perlu jaga supaya kita tidak terlalu mementingkannya lebih dari agama lagi. Janganlah ada perkara lain yang kita lebihkan dari Allah dan RasulNya seperti yang disebutkan di dalam kitab Sahih, bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

“وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ، لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى أَكُونَ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِنْ نَفْسِهِ وَأَهْلِهِ وَمَالِهِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ”

Demi Tuhan Yang jiwaku berada di dalam genggaman kekuasaan­Nya, tidaklah seseorang di antara kalian beriman sebelum aku lebih disukainya daripada dirinya sendiri, keluarganya, harta bendanya, dan semua manusia.


Ayat 29:

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا إِن تَتَّقُوا اللَّهَ يَجعَل لَكُم فُرقانًا وَيُكَفِّر عَنكُم سَيِّئَاتِكُم وَيَغفِر لَكُم ۗ وَاللَّهُ ذُو الفَضلِ العَظيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, if you fear Allāh, He will grant you a criterion¹ and will remove from you your misdeeds and forgive you. And Allāh is the possessor of great bounty.

  • By which to judge between truth and falsehood. Also interpreted as a “way out” of difficulties.

(MALAY)

Hai orang-orang beriman, jika kamu bertakwa kepada Allah, Kami akan memberikan kepadamu Furqaan. Dan kami akan jauhkan dirimu dari kesalahan-kesalahanmu, dan mengampuni (dosa-dosa)mu. Dan Allah mempunyai kurnia yang besar.

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا

Hai orang-orang beriman,

Dengarlah pesanan ini wahai orang yang beriman.

 

إِن تَتَّقُوا اللَّهَ يَجعَل لَكُم فُرقانًا

jika kamu bertakwa kepada Allah, Kami akan memberikan kepadamu Furqaan

Hendaklah kena ada sifat taqwa dalam peperangan. Kena taat kepada arahan dan hukum dari Allah.

Kalau kita bertaqwa, Allah akan adakan ‘furqan’: iaitu dalil yang jelas yang boleh digunakan untuk buat keputusan. Itulah dalil jelas yang datang dari hati yang berhasil dari sifat taqwa yang telah ada. Kadang-kadang ada perkara yang tidak jelas hukumnya kepada kita. Tetapi kerana kita taqwa dan takut sangat kepada Allah, Allah jadikan dalam hati kita sifat ingin menjauhi atau mendekati keselamatan. Manusia sanggup susah di luar kerana jaga hukum. Furqan adalah sifat boleh membeza, benda boleh ambil atau tidak, boleh buat atau tidak. Kadangkala kita tidak tahu hukumnya, tapi hati kita sudah dapat rasa mana yang bagus dan mana yang tidak.

وَيُكَفِّر عَنكُم سَيِّئَاتِكُم وَيَغفِر لَكُم

Dan kami akan jauhkan dirimu dari kesalahan-kesalahanmu, dan mengampuni (dosa-dosa)mu. 

Dan Allah akan jauhkan kita dari keburukan dosa yang kita lakukan kalau kita bertaqwa. Dan akan ampun segala dosa kita.

وَاللَّهُ ذُو الفَضلِ العَظيمِ

Dan Allah mempunyai kurnia yang besar.

Dan Allah ada banyak lagi kurniaan yang besar-besar yang disimpan untuk diberikan kepada kita nanti.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibnu Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 008: Anfal. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s