Tafsir Surah Anfal Ayat 22 – 25 (Bahaya tidak amar makruf nahi mungkar)

Ayat 22:

۞ إِنَّ شَرَّ الدَّوابِّ عِندَ اللَّهِ الصُّمُّ البُكمُ الَّذينَ لا يَعقِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, the worst of living creatures in the sight of Allāh are the deaf and dumb who do not use reason [i.e., the disbelievers].

(MALAY)

Sesungguhnya binatang (makhluk) yang seburuk-buruknya pada sisi Allah ialah; orang-orang yang pekak dan tuli yang tidak mengerti apa-apapun.

Seburuk-buruk makhluk di sisi Allah ialah mereka yang pekak dan bisu dari kebenaran. Walaupun telah disampaikan kebenaran kepada mereka tapi mereka tidak memahami kebenaran. Allah kata itulah seburuk – buruk makhluk. Kerana mereka tidak menggunakan intelek mereka. Sebagai contoh, dalam Islam, kita hendaklah berpegang dengan dalil, bukannya ikut sahaja kata yang orang sampaikan kepada kita.

Mereka adalah seburuk-buruk makhluk, kerana sesungguhnya semua makhluk selain mereka taat kepada Allah menuruti apa yang mereka diciptakan untuknya. Sedangkan mereka diciptakan oleh Allah untuk beribadah kepada-Nya, tetapi mereka ingkar kepada-Nya. Kerana itulah mereka diserupakan dengan binatang, seperti yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَمَثَلُ الَّذِينَ كَفَرُوا كَمَثَلِ الَّذِي يَنْعِقُ بِمَا لَا يَسْمَعُ إِلا دُعَاءً وَنِدَاءً }

Dan perumpamaan (orang yang menyeru) orang-orang kafir adalah seperti penggembala yang memanggil binatang yang tidak mendengar selain panggilan dan seruan saja. (Al-Baqarah: 171), hingga akhir ayat.


Ayat 23:

وَلَو عَلِمَ اللَّهُ فيهِم خَيرًا لَأَسمَعَهُم ۖ وَلَو أَسمَعَهُم لَتَوَلَّوا وَهُم مُعرِضونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Had Allāh known any good in them, He would have made them hear. And if He had made them hear, they would [still] have turned away, while they were refusing.

(MALAY)

Kalau sekiranya Allah mengetahui kebaikan ada pada mereka, tentulah Allah menjadikan mereka dapat mendengar. Dan jikalau Allah menjadikan mereka dapat mendengar, niscaya mereka pasti berpaling juga, sedang mereka memalingkan diri (dari apa yang mereka dengar itu).

وَلَو عَلِمَ اللَّهُ فيهِم خَيرًا لَأَسمَعَهُم

Kalau sekiranya Allah mengetahui kebaikan ada pada mereka, tentulah Allah menjadikan mereka dapat mendengar.

Kenapa Allah jadikan mereka tidak mahu mendengar? Kerana kalau ada kebaikan pada mereka, nescaya Allah akan beri kekuatan kepada mereka untuk dengar kebenaran. Maknanya Allah dah tahu yang tidak ada kebaikan pada mereka. Maknanya, ini adalah mereka yang telah ditutup dari mendapat hidayah.

وَلَو أَسمَعَهُم لَتَوَلَّوا وَهُم مُعرِضونَ

Dan jikalau Allah menjadikan mereka dapat mendengar, niscaya mereka pasti berpaling juga, sedang mereka memalingkan diri

Kerana mereka tidak ada kebaikan dalam diri mereka, kalaulah Allah bagi mereka boleh mendengar pun apa yang disampaikan kepada mereka, sedangkan mereka tidak ada sifat inabah, mereka tetap berpaling juga. Ini adalah kerana mereka tidak mahu menerima kebenaran.


Ayat 24: Ini adalah undang-undang perang yang ketiga: hendaklah menyahut segala cabaran walau apa keadaan yang menimpa.

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنُوا استَجيبوا لِلَّهِ وَلِلرَّسولِ إِذا دَعاكُم لِما يُحييكُم ۖ وَاعلَموا أَنَّ اللَّهَ يَحولُ بَينَ المَرءِ وَقَلبِهِ وَأَنَّهُ إِلَيهِ تُحشَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, respond to Allāh and to the Messenger when he calls you to that which gives you life. And know that Allāh intervenes between a man and his heart and that to Him you will be gathered.

(MALAY)

Hai orang-orang yang beriman, penuhilah seruan Allah dan seruan Rasul apabila Rasul menyeru kamu kepada suatu yang memberi kehidupan kepada kamu, ketahuilah bahawa sesungguhnya Allah membatasi antara manusia dan hatinya dan sesungguhnya kepada-Nya-lah kamu akan dikumpulkan.

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنُوا

Hai orang-orang yang beriman,

Ini adalah nasihat kepada orang mukmin. Dalam konteks ayat ini, tentang peperangan dan bagaimanakah sikap kita di dalam berperang.

استَجيبوا لِلَّهِ وَلِلرَّسولِ إِذا دَعاكُم لِما يُحييكُم

penuhilah seruan Allah dan seruan Rasul apabila Rasul menyeru kamu kepada suatu yang memberi kehidupan kepada kamu,

Hendaklah orang yang mengaku beriman menyahut Allah dan Rasul apabila dia menyeru dan memanggil kamu. Lafaz دَعاكُم (dia menyeru), merujuk kepada Nabi Muhammad. Kerana kita dapat mendengar seruan Allah, yang kita dapat dengar adalah seruan Nabi Muhammad sahaja. Kenalah sahut seruan itu, dan taat kepada seruan itu.

Yang Nabi ajak itu pun kepada sesuatu hukum yang boleh menghidupkan kamu. Ianya untuk kebaikan umat Islam pun. Janganlah kamu sangka yang seruan itu adalah untuk mematikan kamu.

Hendaklah kita yakin yang keberkatan hidup kita adalah dalam menyahut seruan Allah dan Rasul. Kalau kita tidak taat, kita tidak akan selamat dunia dan akhirat.

وَاعلَموا أَنَّ اللَّهَ يَحولُ بَينَ المَرءِ وَقَلبِهِ

ketahuilah bahawa sesungguhnya Allah membatasi antara manusia dan hatinya

Sesungguhnya Allah mengetahui antara sesesorang dengan hatinya. Oleh itu, Allah tahu siapa yang layak diberi keimanan dan siapa yang tidak layak. Allah maha ketahui segala perkara, termasuk dalam hati manusia pun. Allah mengurus diantara seseroang dengan hatinya. Oleh itu, kalau seseorang itu sudah beriman pun tapi kalau dia tidak menyahut seruan Nabi, maka Allah boleh putuskan pertalian antara seseorang itu dengan hatinya. Allah boleh putuskan iman orang itu sampaikan orang itu tidak mendapat manfaat dari imannya.

Begitulah ramai dari kalangan orang Islam yang beriman, tidak menjalankan tanggungjawab mereka. Ini adalah keadaan yang bahaya. Kita takut hati kita akan berubah dari beiman menjadi tidak beriman. Kerana Allah boleh sahaja mengubah hati kita. Seperti yang disebut dalam satu hadis:

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ، عَنِ الْأَعْمَشِ، عَنْ أَبِي سُفْيَانَ، عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قَالَ: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُكْثِرُ أَنْ يَقُولُ: ” يَا مُقَلِّب الْقُلُوبِ، ثَبِّتْ قَلْبِي عَلَى دِينِكَ”. قَالَ: فَقُلْنَا: يَا رَسُولَ اللَّهِ، آمَنَّا بِكَ وَبِمَا جِئْتَ بِهِ، فَهَلْ تَخَافُ عَلَيْنَا؟ قَالَ نَعَمْ، إِنَّ الْقُلُوبَ بَيْنَ إِصْبَعَيْنِ مِنْ أَصَابِعِ اللَّهِ تَعَالَى يُقَلِّبُهَا”.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah, dari Al-A’masy, dari Abu Sufyan, dari Anas ibnu Malik r.a. yang menceritakan bahawa Nabi Saw. acapkali mengucapkan doa berikut: Wahai (Tuhan) yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hatiku pada agama-Mu. Anas ibnu Malik melanjutkan kisahnya, “Lalu kami bertanya, ‘Wahai Rasulullah, kami telah beriman kepadamu dan kepada apa yang engkau sampaikan, maka apakah engkau merasa khawatir terhadap iman kami?’ Rasulullah Saw. menjawab: ‘Ya, sesungguhnya hati manusia itu berada di antara dua jari kekuasaan Allah Swt. Dia membolak-balikkannya’.”

وَأَنَّهُ إِلَيهِ تُحشَرونَ

dan sesungguhnya kepada-Nya-lah kamu akan dikumpulkan.

Janganlah jadi begitu, hendaklah menyahut apa yang diarahkan dan disampaikan oleh Nabi. Kena ingat yang tempat kembalian kita semua adalah kepada Allah dan kita kena jawap apa yang kita disuruh buat.


Ayat 25:

وَاتَّقوا فِتنَةً لا تُصيبَنَّ الَّذينَ ظَلَموا مِنكُم خاصَّةً ۖ وَاعلَموا أَنَّ اللَّهَ شَديدُ العِقابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And fear a trial¹ which will not strike those who have wronged among you exclusively, and know that Allāh is severe in penalty.

  • i.e., an affliction or punishment during life upon this earth. When corruption spreads among a people, its consequences will affect everyone.

(MALAY)

Dan peliharalah dirimu dari pada siksaan yang tidak khusus menimpa orang-orang yang zalim saja di antara kamu. Dan ketahuilah bahawa Allah amat keras siksaan-Nya.

وَاتَّقوا فِتنَةً لا تُصيبَنَّ الَّذينَ ظَلَموا مِنكُم خاصَّةً

Dan peliharalah dirimu dari pada siksaan yang tidak khusus menimpa orang-orang yang zalim saja di antara kamu.

Larangan untuk bertolak ansur pada perkara yang kita tidak boleh bertolak ansur. Dalam ertikata lain, terlampau lembut.

Kita kena berjaga-jaga dari fitnah – yang dimaksudkan adalah fitnah tidak taat, yang menyebabkan marinya bala bencara. Keadaan yang baik boleh bertukar jadi bala, dan bala itu boleh kena pada semua umat. Tidak hanya menimpa kepada golongan yang zalim sahaja.

Bala ini didapati dengan cara bertolak ansur dengan perkara yang mungkar. Iaitu kalau kita bersifat berlemah lembut dengan mereka yang menderhakai Allah. Padahal kita tak buat pun macam mereka buat, cuma kita tidak tegur apa yang mereka lakukan. Kalau ini berlaku, keadaan boleh bertukar jadi azab dan azab itu bersifat umum pula. Inilah akibat tidak menjalankan amar makruf nahi mungkar dalam masyarakat. Kita lihat masyarakat kita buat syirik dan buat amalan bidaah, kita tengok sahaja dan tidak tegur.

حَدَّثَنَا حَجَّاج بْنُ مُحَمَّدٍ، أَخْبَرَنَا شَرِيكٌ، عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ، عَنِ الْمُنْذِرِ بْنِ جَرِيرٍ، عَنْ أَبِيهِ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “مَا مِنْ قَوْمٍ يَعْمَلُونَ بِالْمَعَاصِي، وَفِيهِمْ رَجُلٌ أَعَزُّ مِنْهُمْ وَأَمْنَعُ لَا يُغَيِّرُونَ، إِلَّا عَمَّهُمُ اللَّهُ بِعِقَابٍ -أَوْ: أَصَابَهُمُ الْعِقَابُ”.

telah menceritakan kepada kami Hajjaj ibnu Muhammad, telah menceritakan kepada kami Syarik, dari Abu Ishaq, dari Al-Munzir ibnu Jarir, dari ayahnya yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Tiada suatu kaum pun yang mengerjakan kemaksiatan, sedangkan di antara mereka terdapat seorang lelaki yang paling kuat dan paling berpengaruh di antara mereka, lalu ia tidak mencegahnya, melainkan Allah akan menimpakan siksaan kepada mereka secara menyeluruh, atau Allah menimpakan bencana siksaan kepada mereka.
Imam Abu Daud meriwayatkannya dari Musaddad, dari Abul Ahwas, dari Abu Ishaq dengan sanad yang sama.

وَاعلَموا أَنَّ اللَّهَ شَديدُ العِقابِ

Dan ketahuilah bahawa Allah amat keras siksaan-Nya.

Allah mengingatkan kita yang azab yang boleh dikenakan kepada manusia amatlah berat. Azab seksaan Allah amat berat.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 008: Anfal. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s