Tafsir Surah Anfal Ayat 17 – 21 (Kemenangan kepada pihak yang benar)

Ayat 17: Ini adalah sebab keenam kenapa sebab pembahagian harta rampasan ditentukan oleh Allah. Seperti yang telah dsebut, ada tujuh sebab semuanya.

فَلَم تَقتُلوهُم وَلٰكِنَّ اللَّهَ قَتَلَهُم ۚ وَما رَمَيتَ إِذ رَمَيتَ وَلٰكِنَّ اللَّهَ رَمىٰ ۚ وَلِيُبلِيَ المُؤمِنينَ مِنهُ بَلاءً حَسَنًا ۚ إِنَّ اللَّهَ سَميعٌ عَليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And you did not kill them, but it was Allāh who killed them.¹ And you threw not, [O Muḥammad], when you threw, but it was Allāh who threw² that He might test the believers with a good test.³ Indeed, Allāh is Hearing and Knowing.

  • i.e., Your strength was insufficient to overcome them, but Allāh supported you and gave you victory.
  • When the Prophet () threw a handful of dust into the faces of the disbelievers, Allāh caused it to fill the eyes and nose of every soldier, preventing their advance.
  • So that they would appreciate Allāh’s favor to them.

(MALAY)

Maka (yang sebenarnya) bukan kamu yang membunuh mereka, akan tetapi Allahlah yang membunuh mereka, dan bukan kamu yang melempar ketika kamu melempar, tetapi Allah-lah yang melempar dan Allah hendak memberi ujian dengannya, ujian yang baik kepada orang-orang mukmin. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

فَلَم تَقتُلوهُم وَلٰكِنَّ اللَّهَ قَتَلَهُم

Maka (yang sebenarnya) bukan kamu yang membunuh mereka, akan tetapi Allahlah yang membunuh mereka,

Allah beritahu yang bukan pasukan mukmin yang membunuh puak kafir itu, tapi Allah yang bunuh mereka. Memang nampak dari sudut zahir, pasukan Islam yang membunuh, dibantu oleh tentera dari kalangan malaikat. Tapi Allah kata Dia yang sebenarnya membunuh mereka semua. Kerana semuanya dari Qudrat Allah taala. Kemenangan bukanlah kerana ramainya pasukan tentera, seperti pengertian yang disebutkan di dalam ayat lainnya:

{كَمْ مِنْ فِئَةٍ قَلِيلَةٍ غَلَبَتْ فِئَةً كَثِيرَةً بِإِذْنِ اللَّهِ وَاللَّهُ مَعَ الصَّابِرِينَ}

Berapa banyak terjadi golongan yang sedikit dapat mengalahkan golongan yang banyak dengan izin Allah, dan Allah beserta orang-orang yang sabar. (Al-Baqarah: 249)

وَما رَمَيتَ إِذ رَمَيتَ وَلٰكِنَّ اللَّهَ رَمىٰ

dan bukan kamu yang melempar ketika kamu melempar, tetapi Allah-lah yang melempar.

Ini adalah kejadian sebelum peperangan berlangsung, iaitu semasa kedua-dua pasukan tentera sedang berhadapan di medan perang, tapi belum lagi mula perang. Ia adalah satu tanda Nabi yang melawan mereka, satu gerakan simbolik dari baginda. Nabi ambil pasir dengan tangan baginda dan tabur kepada orang kafir. Jarak antara baginda dan mereka adalah sejauh panahan anak panah. Kebiasaan dalam peperangan bangsa Arab, dua puak yang berhadapan, mereka akan mendekati satu sama lain sambil mereka akan memanah ke arah lawan. Kalau panah tak sampai lagi, maka itu tanda mereka jauh lagi, maka dua-dua pasukan akan merapatkan sesama sendiri. Apabila panah dah sampai, itu tandanya yang mereka sudah rapat, barulah berhenti sebentar, menunggu. Setiap pasukan akan hantar wakil dua tentara dari kalangan mereka untuk berlawan di tengah medan. Apabila wakil yang dihantar itu sudah habis berlawan dan berbunuhan sesama sendiri, baru yang lain masuk berperang.

Oleh itu, kedudukan mereka tidaklah dekat. Jadi, kalau kira adat dunia, dengan jarak jarak sebegitu jauh, kalau lempar pasir takkan sampai. Waktu itu, Nabi ambil pasir secupak, dan tabur pada mereka. Sepatutnya tak sampailah kalau ikut logik, tapi pasir yang Nabi tabur itu, Allah bawa sampai kena kepada semua orang kafir dan kena mata mereka. Selepas kena pasir itu, ada yang rebah, ada yang tak nampak mata mereka, mereka tertunduk dan sebagainya kerana pasir dah masuk dalam mata mereka.

Allah beritahu tidaklah Nabi melempar pasir itu sampai masuk mata mereka tetapi Allah lah yang menyebabkan pasir yang baginda lempar itu masuk dalam mata mereka.

وَلِيُبلِيَ المُؤمِنينَ مِنهُ بَلاءً حَسَنًا

dan Allah hendak memberi ujian dengannya, ujian yang baik kepada orang-orang mukmin.

Lafaz وَلِيُبلِيَ bermaksud menguji seseorang untuk mengeluarkan yang terbaik dari orang itu. Untuk menjadikan mereka lebih baik lagi apabila melepasi ujian itu. Dan lafaz بَلاءً حَسَنًا memberi isyarat yang ianya bukanlah ujian yang susah. Allah jadikan ujian itu senang sahaja.

Ada terdapat banyak hikmah di dalam peperangan jihad itu. Dengannya Allah dapat memberi orang mukmin itu kelebihan pahala yang sangat banyak. Pahala yang diberi itu tidak ada diberi pada masa lain. Dan para pejuang akan mendapat nikmat yang banyak, mereka dapat mengalahkan musuh dan masyarakat Arab lain pun sudah nampak kebenaran orang Muslim. Mereka takkan dapat kata yang puak Islam itu salah lagi kalau mereka menang dalam peperangan itu. Ianya memberi kesan positif lain, antaranya orang yang selama ini menentang Islam, atau pandang rendah kepada Islam, mereka tak berani nak lawan orang Islam. Oleh itu, ada kelebihan dunia dan akhirat kalau menjalankan peperangan.

إِنَّ اللَّهَ سَميعٌ عَليمٌ

Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

Allah maha mendengar isi hati kita. Dan Allah maha mengetahui apa usaha yang kita lakukan untuk menegakkan agamaNya.


Ayat 18:

ذٰلِكُم وَأَنَّ اللَّهَ موهِنُ كَيدِ الكافِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That [is so], and [also] that Allāh will weaken the plot of the disbelievers.

(MALAY)

Itulah (karunia Allah yang dilimpahkan kepadamu), dan sesungguhnya Allah melemahkan tipu daya orang-orang yang kafir.

ذٰلِكُم

Itulah

Ada jumlah muqaddar dalam lafaz ذٰلِكُم ini. Allah hendak memberithau, itulah sebahagian dari hikmah perang. muqaddar. Ambillah pengajaran itu semua.

وَأَنَّ اللَّهَ موهِنُ كَيدِ الكافِرينَ

dan sesungguhnya Allah melemahkan tipu daya orang-orang yang kafir.

Ini adalah tambahan dari segala kelebihan yang telah disebut. Allah hendak menghina dan melemahkan rancangan jahat orang kafir. Memang mereka nak jatuhkan Islam tapi tidak menjadi hasil.


Ayat 19:

إِن تَستَفتِحوا فَقَد جاءَكُمُ الفَتحُ ۖ وَإِن تَنتَهوا فَهُوَ خَيرٌ لَكُم ۖ وَإِن تَعودوا نَعُد وَلَن تُغنِيَ عَنكُم فِئَتُكُم شَيئًا وَلَو كَثُرَت وَأَنَّ اللَّهَ مَعَ المُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

If you [disbelievers] seek the decision [i.e., victory] – the decision [i.e., defeat] has come to you. And if you desist [from hostilities], it is best for you; but if you return [to war], We will return, and never will you be availed by your [large] company at all, even if it should increase; and [that is] because Allāh is with the believers.

(MALAY)

Jika kamu (orang-orang musyrikin) mencari keputusan, maka telah datang keputusan kepadamu; dan jika kamu berhenti; maka itulah yang lebih baik bagimu; dan jika kamu kembali, niscaya Kami kembali (pula); dan angkatan perangmu sekali-kali tidak akan dapat menolak dari kamu sesuatu bahayapun, biarpun banyaknya dan sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang beriman.

إِن تَستَفتِحوا

Jika kamu (orang-orang musyrikin) mencari keputusan,

Ayat ini adalah khitab kepada orang kafir Mekah: ketika kamu minta kemenangan kepada Allah taala semasa kamu bergantung kepada kelambu kaabah. Sebelum mereka pergi berperang menantang tentera Islam, Abu Jahal telah berdoa kepada Allah untuk memberi kemenangan kepada pihak yang benar.

Mungkin ada yang hairan kenapa Abu Jahal berdoa kepada Allah pula? Memang musyrikin Mekah itu kenal Allah. Mereka tahu yang Allah itu adalah Tuhan yang telah menjadikan mereka. Cuma dalam yang sama, mereka juga sembah dan berdoa kepada ilah-ilah yang lain – sebab itulah mereka digelar musyrikin. Jadi, kalau orang kita yang mengaku Islam dan mengaku Allah itu Tuhan, tapi dalam masa yang sama, ada doa dan buat ibadat kepada selain Allah, mereka juga musyrik. Oleh itu, kena belajar apakah fahaman Arab Mekah waktu itu dan kenapakah mereka digelar sebagai musyrik. Kerana takut kalau kita tidak tahu, kita pun ada fahaman macam mereka juga. Dan memang kalau dikaji, memang ada banyak persamaan sebenarnya. Alangkah rugi kalau kita mengaku muslim, tapi akidah seperti akidah musyrikin Mekah!

Jadi, Abu Jahal telah memegang kelambu Kaabah dan berdoa kepada Allah untuk memberi kemenangan kepada puak yang benar. Dia sangka puak dia yang benar dan puak Islam itu yang sesat. Itulah sebabnya dia berdoa begitu. Begitulah, kadang-kadang orang yang sesat, mereka sangka mereka yang benar.

فَقَد جاءَكُمُ الفَتحُ

maka telah datang keputusan kepadamu;

Kalau puak Musyrikin Mekah memang hendak kemenangan kepada pihak yang benar, memang sesungguhnya telah sampai kemenangan kepada mereka yang berpihak kepada kebenaran. Allah telah makbulkan doa mereka dan berikan kemenangan kepada puak muslim kerana yang berada di atas jalan yang benar adalah orang Islam.

Mereka tak minta kemenangan kepada mereka, tapi minta pihak yang benar yang menang kerana mereka rasa Nabi Muhammad itu yang salah. Mereka kata Nabi Muhammad telah buat porak peranda, memisahkan anak dan ayah, menentang agama turun temurun mereka dan macam-macam lagi. Musyrikin Mekah sangka yang Allah akan berada di pihak mereka. Oleh itu, mereka memang sangka yang mereka akan menang besar. Mereka sangka yang mereka pergi berperang itu macam nak pijak serangga sahaja kerana mereka lebih ramai dan lebih lengkap dari puak Madinah itu. Lihatlah bagaimana Allah dah jawap mereka dalam ayat ini.

As-Saddi mengatakan bahawa ketika pasukan kaum musyrik berangkat dari Mekah menuju medan Perang Badar, terlebih dahulu mereka memegang kain kelambu Kaabah dan meminta pertolongan kepada Allah seraya mengatakan, “Ya Allah, tolonglah salah satu di antara kedua pasukan yang paling tinggi, salah satu di antara dua golongan yang paling mulia, dan salah satu dari dua kabilah yang terbaik.” Maka Allah Swt. menjawab dengan firman-Nya yang mengatakan: Jika kalian (orang-orang musyrik) mencari keputusan, maka telah datang keputusan kepada kalian. (Al-Anfal: 19) Allah bermaksud bahwa Dia telah memutuskan apa yang mereka minta, yaitu kemenangan bagi Muhammad Saw.

Kalah dan menang adalah adat peperangan. Pihak yang menang tidaklah selalunya benar dan pihak yang kalah, tidaklah semestinya dia salah. Allah tidak jadikan kemenangan dan kekalahan sebagai tanda benar atau salahnya sesuatu pihak itu. Tapi kali ini, dalam Perang Badr ini, Allah jadikan kemenangan sebagai tanda siapakah yang benar. Kerana musyrikin Mekah pun telah berdoa kepada Allah untuk memberi kemenangan kepada pihak yang benar. Maka, Allah berikan kemenangan kepada pihak muslim.

وَإِن تَنتَهوا فَهُوَ خَيرٌ لَكُم

dan jika kamu berhenti; maka itulah yang lebih baik bagimu; 

Kalaulah mereka berhenti dari meneruskan pertentangan mereka kepada puak Islam, itu lebih baik untuk mereka. Hentikan perbuatan mereka itu kerana itu adalah kesalahan yang amat salah.

وَإِن تَعودوا نَعُد

dan jika kamu kembali, niscaya Kami kembali (pula);

Allah beri ancaman, sekiranya mereka kembali nak ulang juga lawan juga puak Islam, Allah akan bantu lagi puak Islam.

Juga boleh bermaksud ialah, jika mereka kembali mengerjakan kekufuran dan kesesatan, niscaya Allah akan kembali menimpakan kejadian seperti ini kepada mereka.

وَلَن تُغنِيَ عَنكُم فِئَتُكُم شَيئًا وَلَو كَثُرَت

dan angkatan perangmu sekali-kali tidak akan dapat menolak dari kamu sesuatu bahayapun, biarpun banyaknya

Angkatan tentera yang ramai bukanlah sebagai punca kemenangan. Lebih-lebih lagi tentera Musyrikin Mekah yang berfahaman syirik itu, langsung tidak akan mendapat pertolongan dari Allah. Kalau Allah hendakkan kekalahan dan kesakitan untuk mereka, mereka tidak dapat menghalangnya walaupun dengan tenaga ketenteraan mereka itu, tidak kisah berapa banyaknya mereka. Musyrikin Mekah telah berbangga dengan kekuatan ketenteraan mereka sampaikan mereka sangka yang mereka akan senang sahaja mengalahkan puak Islam, jadi Allah tempelak mereka dalam ayat ini.

وَأَنَّ اللَّهَ مَعَ المُؤمِنينَ

dan sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang beriman.

Sebaliknya Allah akan memberi bantuan kepada puak yang beriman, asalkan mereka menjaga syarat-syarat peperangan. Syarat-syarat ini kita telah belajar dalam surah-surah sebelum ini.


Ayat 20:

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا أَطيعُوا اللَّهَ وَرَسولَهُ وَلا تَوَلَّوا عَنهُ وَأَنتُم تَسمَعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, obey Allāh and His Messenger and do not turn from him while you hear [his order].

(MALAY)

Hai orang-orang yang beriman, taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya, dan janganlah kamu berpaling dari padanya, sedang kamu mendengar (perintah-perintah-Nya),

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا أَطيعُوا اللَّهَ وَرَسولَهُ

Hai orang-orang yang beriman, taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya, 

Allah memberitahu syarat-syarat bantuan Allah akan diberikan kepada pasukan tentera muslim. Pertamanya, kena taat dalam perang. Pertamanya kena taat kepada Allah, dan kemudian kepada Nabi, dan kemudian taat kepada pemimpin tentera. Kena dengar arahan dan berdisiplin. Dan ini adalah perkara yang penting bukan sahaja dalam peperangan tapi dalam kehidupan kita seharian, dalam ibadat kita dan segalanya. Kerana kita akan ada pemimpin yang akan menguruskan kita. Seperti juga dalam solat kita ada imam, maka hendaklah taat dan dengar apakah arahan imam itu. Kalau dia sudah takbir, barulah kita bergerak. Jangan dahului imam.

Di dalam Perang Uhud, tentera Islam telah mendapat kekalahan pada pertengahan waktu peperangan kerana mereka telah tidak taat kepada arahan yang telah diberikan oleh Nabi. Maka, waktu itu tentera Islam telah dikalahkan oleh tentera Musyrikin Mekah. Hanya apabila mereka kembali taat, barulah mereka mendapat kemenangan semula.

وَلا تَوَلَّوا عَنهُ وَأَنتُم تَسمَعونَ

dan janganlah kamu berpaling dari padanya, sedang kamu mendengar

Janganlah kamu berpaling dari baginda Nabi sedangkan waktu itu kamu sedang mendengarnya. Lafaz عَنهُ merujuk kepada Nabi. Kenapa disebut Nabi seorang sahaja, sedangkan dalam potongan ayat sebelum ini, kita disuruh taat kepada Allah dan Rasul, tapi hanya disuruh dengar kepada Allah? Ini adalah kerana kita tidak dapat mendengar arahan Allah. Yang kita dapat dengar adalah arahan Nabi sahaja dan kalau kita dengar dan taat kepada arahan Allah, itu sudah taat kepada Allah.

Taatlah kepada Allah dalam setiap perkara. Samada dalam medan peperangan, kena taat jadi jangan lari dari medan perang. Jangan tundukkan kurang ajar kepada Nabi, maka hadapkan wajah kepada Nabi apabila sedang bercakap dengan baginda.

Dan jangan berpaling dari taat sedangkan kamu sudah dengar dari segi akidah yang taat kepada Allah dan Rasul adalah rukun dalam beragama.


Ayat 21:

وَلا تَكونوا كَالَّذينَ قالوا سَمِعنا وَهُم لا يَسمَعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And do not be like those who say, “We have heard,” while they do not hear.

(MALAY)

dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang (munafik) vang berkata “Kami mendengarkan, padahal mereka tidak mendengarkan.

Dan jangan jadi seperti golongan yang berkata dengan lidah mereka yang mereka dengar, tapi iktikad mereka tidak dengar. Masuk telinga kanan dan keluar dari telinga kiri. Mereka bukan nak taat pun, tapi buat-buat dengar sahaja.

Macam anak-anak sekarang lah, mereka bukan dengar pun arahan emak dan ayah mereka. Mereka buat macam dengar, tapi tidak sebenarnya. Maka, jangan jadi kita jadi macam itu.

Allahu a’lam.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 008: Anfal. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s