Tafsir Surah Anfal Ayat 9 – 12 (Allah beri rasa mengantuk)

Ayat 9: Ini adalah sebab yang ketiga, kenapa Allah lah yang sepatutnya menentukan pembahagian harta rampasan perang itu.

إِذ تَستَغيثونَ رَبَّكُم فَاستَجابَ لَكُم أَنّي مُمِدُّكُم بِأَلفٍ مِنَ المَلائِكَةِ مُردِفينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Remember] when you asked help of your Lord, and He answered you, “Indeed, I will reinforce you with a thousand from the angels, following one another.”

(MALAY)

(Ingatlah), ketika kamu memohon pertolongan kepada Tuhanmu, lalu diperkenankan-Nya bagimu: “Sesungguhnya Aku akan mendatangkan bala bantuan kepada kamu dengan seribu malaikat yang datang berturut-turut”.

إِذ تَستَغيثونَ رَبَّكُم

ketika kamu memohon pertolongan kepada Tuhanmu, 

Allah mengingatkan umat Islam, semasa mereka hampir nak berperang dengan tentera Musyrikin Mekah itu, mereka telah berdoa kepada Allah untuk beri kemenangan kepada pihak Islam. Maknanya, mereka nak menang itu pun sebenarnya mereka minta tolong kepada Allah, kalau dengan kederat mereka sahaja, tentu mereka tidak mampu untuk buat apa-apa sahaja.

Lafaz تَستَغيثونَ datang dari lafaz yang bermaksud meminta air hujan yang sesuai. Yang turun pada masanya, dengan kadar hujan yang secukupnya. Kerana kalau hujan banyak sangat turun, sudah menyebabkan rosak pula tanaman dan musim tengkujuh pula, bukan? Oleh itu, istighasah itu bermaksud meminta doa kepada Allah untuk memberi bantuan dengan kadar dan pada masa yang sesuai. Istighasah adalah pengharapan yang tinggi kepada kuasa yang lebih tinggi dari kita. Di dalam Islam, pengharapan itu hanyalah kepada Allah sahaja. Oleh itu, tidak boleh istighasah kepada Nabi, wali dan malaikat. Tidak boleh istighasah kepada ahli kubur seperti yang diajar oleh puak Habib yang baru-baru ini telah datang ke Malaysia dan bawa ajaran syirik kepada masyarakat kita.

فَاستَجابَ لَكُم

lalu diperkenankan-Nya bagimu: 

Allah telah menyahut doa mereka itu. Lafaz فَاستَجابَ bukan sahaja bermaksud menjawab tapi menjawap dengan memberi apa yang diminta. Kerana kalau setakat jawap sahaja, ada kemungkinan, jawapan itu adalah ‘tidak’.

قَالَ الْبُخَارِيُّ: “بَابُ شُهُودِ الْمَلَائِكَةِ بَدْرًا “: حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ، حَدَّثَنَا جَرِيرٌ، عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ، عَنْ مُعَاذِ بْنِ رِفاعة بْنِ رَافِعٍ الزُّرَقي، عَنْ أَبِيهِ -وَكَانَ أَبُوهُ مِنْ أَهْلِ بَدْرٍ -قَالَ: جَاءَ جبريلإِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ: مَا تَعُدُّونَ أَهْلَ بَدْرٍ فِيكُمْ؟ قَالَ: ” مِنْ أَفْضَلِ الْمُسْلِمِينَ” -أَوْ كَلِمَةً نَحْوَهَا -قَالَ: “وَكَذَلِكَ مَنْ شَهِدَ بَدْرًا مِنَ الْمَلَائِكَةِ.

Imam Bukhari dalam Bab “Kesaksian para Malaikat dalam Perang Badar” mengatakan bahwa telah menceritakan kepada kami Ishaq ibnu Ibrahim, telah menceritakan kepada kami Jarir, dari Yahya ibnu Sa’id, dari Mu’az ibnu Rifa’ah ibnu Rafi* Az-Zuraqi Ar-Rizqi, dari ayahnya, sedangkan ayahnya adalah salah seorang yang ikut dalam Perang Badar. Ayahnya menceritakan bahwa Malaikat Jibril datang kepada Nabi Saw., lalu bertanya, “Apakah yang telah engkau persiapkan guna menghadapi Perang Badar?” Nabi Saw. menjawab, “Pasukan yang terdiri atas kaum muslim yang paling pilihan,” atau kalimat yang serupa. Jibril berkata, “Demikian pula malaikat yang ikut dalam Perang Badar.”

أَنّي مُمِدُّكُم بِأَلفٍ مِنَ المَلائِكَةِ مُردِفينَ

“Sesungguhnya Aku akan mendatangkan bala bantuan kepada kamu dengan seribu malaikat yang datang berturut-turut”.

Allah beritahu yang Dia membantu dengan memberi seribu malaikat yang turun berturut-turut mengikut bilangan kafir. Lafaz مُردِفينَ bermaksud sesuatu yang berturut-turut seperti jatuhan domino kalau kita tolak satu sahaja domino itu. Ia memberi isyarat kepada pasukan tentera yang berlapis-lapis. Malaikat itu datang berturutan satu selepas yang lain.  Bahawa di belakang setiap malaikat ada malaikat lagi, ertinya sebagian dari mereka datang sesudah sebahagian yang lainnya.

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا أَبُو نُوحٍ قُرَاد، حَدَّثَنَا عِكْرِمَةُ بْنُ عَمَّار، حَدَّثَنَا سِمَاكٌ الحَنَفي أَبُو زُميل، حَدَّثَنِي ابْنُ عَبَّاسٍ حَدَّثَنِي عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قَالَ: لَمَّا كَانَ يَوْمُ بَدْرٍ نَظَرَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَى أَصْحَابِهِ، وَهُمْ ثَلَاثُمِائَةٍ ونَيّف، وَنَظَرَ إِلَى الْمُشْرِكِينَ فَإِذَا هُمْ أَلْفٌ وَزِيَادَةٌ، فَاسْتَقْبَلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْقِبْلَةَ، ثُمَّ مَدَّ يَدَيْهِ، وَعَلَيْهِ رِدَاؤُهُ وَإِزَارُهُ، ثُمَّ قَالَ: ” اللَّهُمَّ أَيْنَ مَا وَعَدْتَنِي، اللَّهُمَّ أَنْجِزْ لِي مَا وَعَدْتَنِي، اللَّهُمَّ إِنْ تُهْلِكْ هَذِهِ الْعِصَابَةَ مِنْ أَهْلِ الْإِسْلَامِ فَلَا تُعْبَدْ فِي الْأَرْضِ أَبَدًا”، قَالَ: فَمَا زَالَ يَسْتَغِيثُ رَبَّهُ [عَزَّ وَجَلَّ] وَيَدْعُوهُ حَتَّى سَقَطَ رِدَاؤُهُ، فَأَتَاهُ أَبُو بَكْرٍ فَأَخَذَ رِدَاءَهُ فَرَدَّاهُ، ثُمَّ الْتَزَمَهُ مِنْ وَرَائِهِ، ثُمَّ قَالَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، كَفَاكَ مُنَاشَدَتُكَ رَبَّكَ، فَإِنَّهُ سَيُنْجِزُ لَكَ مَا وَعَدَكَ، فَأَنْزَلَ اللَّهُ، عَزَّ وَجَلَّ: {إِذْ تَسْتَغِيثُونَ رَبَّكُمْ فَاسْتَجَابَ لَكُمْ أَنِّي مُمِدُّكُمْ بِأَلْفٍ مِنَ الْمَلائِكَةِ مُرْدِفِينَ} فَلَمَّا كَانَ يَوْمَئِذٍ وَالْتَقَوْا، فَهَزَمَ اللَّهُ الْمُشْرِكِينَ، فقُتِل مِنْهُمْ سَبْعُونَ رَجُلًا وَأُسِرَ مِنْهُمْ سَبْعُونَ رَجُلًا وَاسْتَشَارَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَبَا بَكْرٍ وَعَلِيًّا وَعُمَرَ فَقَالَ أَبُو بَكْرٍ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، هَؤُلَاءِ بَنُو الْعَمِّ وَالْعَشِيرَةُ وَالْإِخْوَانُ، وَإِنِّي أَرَى أَنْ تَأْخُذَ مِنْهُمُ الْفِدْيَةَ، فَيَكُونَ مَا أَخَذْنَاهُ مِنْهُمْ قُوَّةً لَنَا عَلَى الْكُفَّارِ، وَعَسَى أَنْ يَهْدِيَهُمُ اللَّهُ فَيَكُونُوا لَنَا عَضُدا، فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “مَا تَرَى يَا ابْنَ الْخَطَّابِ؟ ” قَالَ: قُلْتُ: وَاللَّهِ مَا أَرَى مَا رَأَى أَبُو بَكْرٍ، وَلَكِنِّي أَرَى أَنْ تُمْكنَني مِنْ فُلَانٍ -قَرِيبٍ لِعُمَرَ -فَأَضْرِبَ عُنُقَهُ، وتُمكن عَلِيًّا مِنْ عَقِيلٍ فيضربَ عُنُقَهُ، وتُمكن حَمْزَةَ مِنْ فُلَانٍ -أَخِيهِ -فَيَضْرِبَ عُنُقَهُ، حَتَّى يَعْلَمَ اللَّهُ أَنْ لَيْسَ فِي قُلُوبِنَا هَوَادَةٌ لِلْمُشْرِكِينَ، هَؤُلَاءِ صَنَادِيدُهُمْ وَأَئِمَّتُهُمْ وَقَادَتُهُمْ، فَهَوَى رسول الله صلى الله عليه وسلم ما قَالَ أَبُو بَكْرٍ، وَلَمْ يَهْوَ مَا قُلْتُ، وَأَخَذَ مِنْهُمُ الْفِدَاءَ، فَلَمَّا كَانَ مِنَ الْغَدِ -قَالَ عُمَرُ-غَدَوْتُ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَبِي بَكْرٍ وَهُمَا يَبْكِيَانِ، فَقُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، [أَخْبِرْنِي] مَا يُبْكِيكَ أَنْتَ وَصَاحِبَكَ، فَإِنْ وجدتُ بُكَاءً بَكَيتُ، وَإِنْ لَمْ أَجِدْ بُكَاءً تَبَاكيتُ لِبُكَائِكُمَا! قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ” لِلَّذِي عَرض عَلَيَّ أَصْحَابُكَ مِنْ أَخْذِهِمُ الْفِدَاءَ، قَدْ عُرِضَ عليَّ عَذَابُكُمْ أَدْنَى مِنْ هَذِهِ الشَّجَرَةِ -لِشَجَرَةٍ قَرِيبَةٍ”، وَأَنْزَلَ اللَّهُ [عَزَّ وَجَلَّ] {مَا كَانَ لِنَبِيٍّ أَنْ يَكُونَ لَهُ أَسْرَى حَتَّى يُثْخِنَ فِي الأرْضِ} إِلَى قَوْلِهِ: {لَوْلا كِتَابٌ مِنَ اللَّهِ سَبَقَ لَمَسَّكُمْ فِيمَا أَخَذْتُمْ} [الْأَنْفَالِ: 67، 68] مِنَ الْفِدَاءِ، ثُمَّ أَحَلَّ لَهُمُ الْغَنَائِمَ، فَلَمَّا كَانَ يَوْمُ أُحُدٍ مِنَ الْعَامِ الْمُقْبِلِ، عُوقِبُوا مِمَّا صَنَعُوا يَوْمَ بَدْرٍ، مِنْ أَخْذِهِمُ الْفِدَاءَ فَقُتِلَ مِنْهُمْ سَبْعُونَ، وفَرَّ أصحابُ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، وَكُسِرَتْ ربَاعيته، وَهُشِمَتِ الْبَيْضَةُ عَلَى رَأْسِهِ، وَسَالَ الدَّمُ عَلَى وَجْهِهِ، فَأَنْزَلَ اللَّهُ [عَزَّ وَجَلَّ] {أَوَلَمَّا أَصَابَتْكُمْ مُصِيبَةٌ قَدْ أَصَبْتُمْ مِثْلَيْهَا قُلْتُمْ أَنَّى هَذَا قُلْ هُوَ مِنْ عِنْدِ أَنْفُسِكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ} [آلِ عِمْرَانَ: 165] بِأَخْذِكُمُ الْفِدَاءَ..

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Nuh Qirad, telah menceritakan kepada kami Ikrimah ibnu Ammar, telah menceritakan kepada kami Sammak Al-Hanafi Abu Zamit, telah menceritakan kepadaku Ibnu Abbas, telah menceritakan kepadaku Umar ibnul Khattab r.a. yang mengatakan bahwa ketika Perang Badar Nabi Saw. memandang kepada semua sahabatnya yang saat itu berjumlah tiga ratus orang lebih. Nabi Saw. juga memandang kepada pasukan kaum musyrik, ternyata jumlah mereka seribu orang lebih. Kemudian Nabi Saw. menghadapkan dirinya ke arah kiblat —saat itu beliau memakai kain selendang dan kain sarungnya— lalu berdoa: Ya Allah tunaikanlah kepadaku apa yang telah Engkau janjikan kepadaku. Ya Allah, jika golongan kaum muslim ini binasa, maka Engkau tidak akan disembah di muka bumi ini selama-lamanya. Nabi Saw. terus-menerus memohon pertolongan kepada Tuhannya dan berdoa kepada-Nya sehingga kain selendangnya terlepas dari pundaknya. Lalu Abu Bakar datang menghampirinya dan memungut kain selendangnya, kemudian disandangkan di tempatnya, dan Abu Bakar tetap berdiri di belakangnya. Kemudian Abu Bakar berkata, “Wahai Nabi Allah, cukuplah permohonanmu kepada Tuhanmu, karena sesungguhnya Dia pasti akan menunaikan apa yang telah dijanjikan­Nya kepadamu.” Maka Allah Swt. menurunkan firman-Nya: (Ingatlah) ketika kalian memohon pertolongan kepada Tuhan kalian, lalu diperkenankan-Nya bagi kalian, “Sesungguhnya Aku akan mendatangkan bala bantuan kepada kalian dengan seribu malaikat yang datang berturut-turut.” (Al-Anfal: 9) Maka setelah terjadi pertempuran di antara kedua pasukan, dan Allah mengalahkan pasukan kaum musyrik—sehingga tujuh puluh orang dari mereka gugur, sedangkan tujuh puluh orang lainnya tertawan— lalu Rasulullah bermusyawarah dengan Abu Bakar, Umar, dan Ali. Abu Bakar mengatakan, “Wahai Rasulullah, mereka adalah saudara-saudara sepupu, satu famili dan teman-teman. Sesungguhnya saya berpendapat sebaiknya engkau memungut tebusan dari mereka, sehingga hasilnya akan menjadi kekuatan bagi kita guna menghadapi orang-orang kafir. Dan mudah-mudahan Allah memberi petunjuk kepada mereka, sehingga pada akhirnya mereka akan menjadi pendukung bagi perjuangan kita.” Rasulullah Saw. bertanya.” Bagaimanakah menurut pendapatmu, hai Ibnu Khattab?” Umar menjawab, “Demi Allah, saya mempunyai pendapat yang berbeda dengan apa yang diutarakan oleh Abu Bakar tadi. Saya berpendapat bahwa sebaiknya engkau memberikan izin kepadaku terhadap si Fulan (salah seorang kerabatnya yang tertawan), lalu saya akan memenggal lehernya. Engkau mengizinkan pula kepada Ali terhadap Uqail, lalu Ali memenggal lehernya. Dan engkau memberi izin pula kepada Hamzah terhadap si Fulan, saudaranya; lalu Hamzah memenggal lehernya. Sehingga Allah mengetahui dengan nyata bahwa hati kita tidak mempunyai rasa belas kasihan terhadap orang-orang musyrik; mereka adalah para pendekar, pemimpin, dan panglimanya.” Rasulullah Saw. lebih menyukai pendapat yang diutarakan oleh Abu Bakar dan tidak menyukai pendapat yang dikemukakan Umar. Karena itu, maka beliau Saw. memungut tebusan dari mereka. Kemudian pada keesokan harinya Umar menghadap kepada Nabi Saw. yang sedang ditemani Abu Bakar, saat itu keduanya sedang menangis. Lalu Umar bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah yang menyebabkan engkau dan temanmu menangis? Jika saya dapat menangis, maka saya ikut menangis; dan jika saya tidak dapat menemukan penyebabnya, maka saya akan pura-pura menangis karena tangisan kamu berdua.” Nabi Saw. bersabda, “Saya menangis karena usulan yang telah diutarakan oleh temanmu yang menyarankan untuk menerima tebusan. Sesungguhnya telah ditampakkan kepadaku azab yang akan menimpa kalian dalam jarak yang lebih dekat daripada pohon ini,” seraya mengisyaratkan ke arah sebuah pohon yang dekat dengan Nabi Saw. Lalu Allah Swt menurunkan firman-Nya: Tidak patut, bagi seorang Nabi mempunyai tawanan sebelum ia dapat melumpuhkan musuhnya di muka bumi. (Al-Anfal: 67) Sampai dengan firman-Nya: Maka makanlah dari sebagian rampasan perang yang telah kalian ambil itu, sebagai makanan yang halal lagi baik (Al-Anfal: 69); Sejak saat itu dihalalkan bagi kaum muslim memakan ganimah (harta rampasan perang). Kemudian ketika terjadi Perang Uhud, yaitu pada tahun berikutnya, pasukan kaum muslim mendapat siksaan akibat dari apa yang telah mereka lakukan dalam Perang Badar, yaitu karena mereka menerima tebusan. Sehingga yang gugur dari kalangan kaum muslim dalam Perang Uhud adalah tujuh puluh orang. Sahabat-sahabat Nabi Saw. lari meninggalkan Nabi Saw. sehingga gigi geraham beliau ada yang rontok, topi besi yang dikenakan di kepalanya pecah, dan darah mengalir dari wajahnya. Lalu Allah Swt. menurunkan firman-Nya: Dan mengapa ketika kalian ditimpa musibah (pada peperangan Uhud), padahal kalian telah menimpakan kekalahan dua kali lipat kepada musuh-musuh kalian (pada peperangan Badar) kalian berkata, “Dari mana datangnya (kekalahan) ini?” Katakanlah.”Itu dari (kesalahan) diri kalian sendiri.” Sesungguhnya Allah Mahakuasa atas tiap-tiap sesuatu.” (Ali-Imran: 165); Yakni sebagai akibat dari perbuatan kalian sendiri yang mau menerima tebusan tawanan perang.

Imam Muslim, Imam Abu Daud, Imam Turmuzi, Ibnu Jarir, dan Ibnu Murdawaih meriwayatkannya melalui hadis Ikrimah ibnu Ammar Al-Yamani dengan lafaz yang sama.


Ayat 10:

وَما جَعَلَهُ اللَّهُ إِلّا بُشرىٰ وَلِتَطمَئِنَّ بِهِ قُلوبُكُم ۚ وَمَا النَّصرُ إِلّا مِن عِندِ اللَّهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَزيزٌ حَكيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And Allāh made it not but good tidings and so that your hearts would be assured thereby. And victory is not but from Allāh. Indeed, Allāh is Exalted in Might and Wise.

(MALAY)

Dan Allah tidak menjadikannya (mengirim bala bantuan itu), melainkan sebagai khabar gembira dan agar hatimu menjadi tenteram kerananya. Dan kemenangan itu hanyalah dari sisi Allah. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

وَما جَعَلَهُ اللَّهُ إِلّا بُشرىٰ

Dan Allah tidak menjadikannya (mengirim bala bantuan itu), melainkan sebagai khabar gembira

Allah turunkan bala tentera malaikat itu sebagai berita gembira sahaja. Maknanya, mereka menang bukannya kerana turunnya para malaikat itu. Allah berikan para malaikat itu kerana hendak bagi hati mereka gembira sahaja. Kerana apabila mereka tahu ada malaikat yang menolong mereka, turun sekali bersama dengan mereka, tentu hati para pejuang itu gembira.

وَلِتَطمَئِنَّ بِهِ قُلوبُكُم

dan agar hatimu menjadi tenteram kerananya.

Tujuan keduanya adalah supaya hati mereka tenteram kerana ada asbab. Iaitu asbab untuk kemenangan mereka. Ini adalah manusia memerlukan asbab (reason) untuk kemenangan. Sedangkan Allah tidak perlukan pun berikan malaikat untuk memenangkan mereka.

Walaupun malaikat telah diturunkan, itu tidaklah menarik tanggungjawab manusia untuk berperang. Mereka tetap kena berperang juga.

وَمَا النَّصرُ إِلّا مِن عِندِ اللَّهِ ۚ

Dan kemenangan itu hanyalah dari sisi Allah. 

Kita kena faham, kemenangan sebenarnya dari Allah, bukan kerana malaikat. Kalau Allah nak menangkan, tidak turun malaikat pun boleh menang. Dan ini telah terjadi pun dalam sejarah Islam, seperti perang Ahzab. Waktu itu Allah berikan angin sahaja.

Dan kita kena yakin, kemenangan itu semua ditentukan oleh Allah. Bukannya oleh manusia, bukannya atas kelengkapan peperangan, bilangan tentera, strategi yang bagus dan apa sahaja.

إِنَّ اللَّهَ عَزيزٌ حَكيمٌ

Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

Allah maha perkasa, tidak ada sesiapa pun yang boleh mengalahkannya kalau Allah telah buat keputusan.

Allah maha bijaksana untuk menentukan siapakah yang akan diberi kemenangan. Rancangan Allah adalah rancangan yang paling baik.


Ayat 11: Ini adalah sebab keempat kenapa Allah lah yang layak untuk menentukan pembahagian harta rampasan perang itu.

إِذ يُغَشّيكُمُ النُّعاسَ أَمَنَةً مِنهُ وَيُنَزِّلُ عَلَيكُم مِنَ السَّماءِ ماءً لِيُطَهِّرَكُم بِهِ وَيُذهِبَ عَنكُم رِجزَ الشَّيطانِ وَلِيَربِطَ عَلىٰ قُلوبِكُم وَيُثَبِّتَ بِهِ الأَقدامَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Remember] when He overwhelmed you with drowsiness [giving] security from Him and sent down upon you from the sky, rain by which to purify you and remove from you the evil [suggestions] of Satan and to make steadfast your hearts and plant firmly thereby your feet.

(MALAY)

(Ingatlah), ketika Allah menjadikan kamu mengantuk sebagai suatu penenteraman daripada-Nya, dan Allah menurunkan kepadamu hujan dari langit untuk mensucikan kamu dengan hujan itu dan menghilangkan dari kamu gangguan-gangguan syaitan dan untuk menguatkan hatimu dan memperteguh dengannya kaki(mu).

إِذ يُغَشّيكُمُ النُّعاسَ أَمَنَةً مِنهُ

(Ingatlah), ketika Allah menjadikan kamu mengantuk sebagai suatu penenteraman daripada-Nya,

Allah juga telah memberikan mereka satu pemberian dalam bentuk rasa mengantuk. Bayangkan, dalam perang boleh jadi mengantuk sedangkan mereka sedang menghadapi mati. Boleh mati bila-bila masa sahaja, bukan? Sepatutnya, tentu ada perasaan gelisah yang amat sangat. Tambahan pula, macam-macam yang mereka hadapi – kekalahan, kecederaan, kekalahan. Walaupun tentunya perasaan mereka gundah gulana, dalam kerisauan, tapi Allah lelapkan mereka. Allah aturkan ketenangan dalam hati manusia dengan cara itu. Selepas itu mereka rasa amat tenang, macam bukan hadapi peperangan pun. Ianya seumpaman ubat bius. Ini semua adalah dari Qudrat Allah. Allah beritahu yang Dia buat begitu, maka biarlah Dia yang bahagikan ghanimah. Allah tekankan lafaz مِنهُ (dariNya) sebagai mengingatkan bahawa pemberian itu dari Allah. Kalau kita nak baut sendiri, buat-buat mengantuk, takkan boleh.

Lafaz يُغَشّيكُمُ bermaksud mereka diselubunyi dengan secara penuh. Terus rasa mengantuk. Dan lafazالنُّعاسَ itu bermaksud bahagian pertama dari rasa mengantuk. Iaitu sebelum tidur lagi. Waktu ini, selalunya manusia akan rasa tenang sangat. Sebab kepala tak fikir benda lain, fikir nak tidur sahaja. Para pejuang itu diberi ketenangan hati dan mereka diselubungi dengan rasa mengantuk sebagai ketenangan semasa orang lain gelisah.

Abu Talhah mengatakan bahawa dia termasuk salah seorang yang terkena rasa kantuk itu dalam Perang Uhud, dan sesungguhnya pedangnya sampai terjatuh berkali-kali dari tangannya. Bila pedangnya jatuh, maka ia memungutnya; dan bila jatuh lagi, ia memungutnya kembali. Dan sesungguhnya dia melihat pasukan kaum muslim menelentangkan tubuh mereka, sedangkan mereka berada di bawah lindungan tamengnya masing-masing.

Di dalam kitab Sahih disebutkan bahwa Rasulullah Saw. ketika dalam Perang Badar berada di dalam kemah kecilnya dengan Abu Bakar As-Siddiq r.a. —sedang berdoa— terkena rasa kantuk, kemudian beliau terbangun seraya tersenyum dan bersabda:

“أَبْشِرْ يَا أَبَا بَكْرٍ، هَذَا جِبْرِيلُ عَلَى ثَنَايَاهُ النَّقْعُ” ثُمَّ خَرَجَ مِنْ بَابِ الْعَرِيشِ، وَهُوَ يَتْلُو قَوْلَهُ تَعَالَى: {سَيُهْزَمُ الْجَمْعُ وَيُوَلُّونَ الدُّبُرَ}

Bergembiralah, hai Abu Bakar, ini Malaikat Jibril datang (dengan mengendarai kuda) yang pada kedua sisinya beterbangan debu-debu. Kemudian Nabi Saw. keluar (berangkat) melalui pintu Al-Arisy seraya membacakan firman-Nya: Golongan (kaum musyrik) itu pasti akan dikalahkan, dan mereka akan mundur ke belakang. (Al-Qamar: 45)

وَيُنَزِّلُ عَلَيكُم مِنَ السَّماءِ ماءً

dan Allah menurunkan kepadamu hujan dari langit 

Dan satu lagi pemberian dari Allah, Dia juga telah menurunkan air dari langit dalam bentuk hujan. Sewaktu itu puak Islam duduk dalam kawasan berdebu, untuk jalan pun susah kerana debu akan naik ke atas dan mengelabui pandangan. Allah turunkan hujan untuk memudahkan mereka, debu jadi keras dan turun ke tanah. Dalam masa yang sama, air pun mereka dapat kerana mereka sebelum itu duduk di kawasan yang jauh dari sumber air. Dalam masa yang sama juga, air hujan itu juga jatuh kepada puak musyrikin dan menyebabkan tanah yang mereka pijaki itu menjadi lecak dan susah untuk mereka bergerak.

لِيُطَهِّرَكُم بِهِ

untuk mensucikan kamu dengan hujan itu

Air hujan itu telah menyucikan mereka. Badan mereka dapat segar kerana sekarang mereka sudah dapat sumber air. Waktu itu puak musuh yang duduk dekat dengan sumber air. Mereka dapat mengangkat hadas mereka dan melakukan ibadat. Kerana mereka akan menghadapi musuh dalam peperangan dan mereka mahu kalau mereka dapat melakukan ibadat dahulu. Dan dapatlah tenang hati mereka.

وَيُذهِبَ عَنكُم رِجزَ الشَّيطانِ

dan menghilangkan dari kamu gangguan-gangguan syaitan

Maksudnya, Allah hilangkan bisikan syaitan yang kata Allah tak tolong mereka. Syaitan membisikkan hasutan yang macam-macam untuk beri mereka rasa tak yakin dengan apa yang mereka lakukan itu. Dengan pemberian air hujan itu, Allah memberi isyarat yang Allah ada bersama mereka dan Allah redha dan memberi pertolongan kepada mereka. Begitulah was-was dari syaitan telah dihilangkan oleh Allah.

Ali ibnu Abu Talhah telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas, bahwa Nabi Saw. ketika berangkat menuju medan Badar dan sampai padanya, lalu turun beristirahat. Saat itu pasukan kaum musyrik berada di dalam posisi yang antara mereka dan mata air terdapat banyak gundukan pasir, sedangkan keadaan pasukan kaum muslim sangat lemah, lalu setan menyusupkan rasa kebencian di dalam hati mereka dan membisikkan godaannya di antara mereka seraya mengatakan, “Kalian mengakui bahwa diri kalian adalah kekasih-kekasih Allah, dan di antara kalian terdapat Rasul-Nya, tetapi kaum musyrik ternyata dapat mengalahkan kalian dalam menguasai mata air; sedangkan kalian, salat pun kalian kerjakan dalam keadaan berjinabah.”
Maka Allah menurunkan hujan kepada pasukan kaum muslim, yaitu hujan yang cukup lebat, sehingga kaum muslim beroleh minum dan dapat bersuci. Allah pun menghilangkan godaan setan dari mereka, dan tanah yang berpasir itu setelah terkena hujan menjadi padat dan kuat, sehingga orang-orang dengan mudah dapat berjalan di atasnya, begitu pula hewan-hewan kendaraan mereka; lalu pasukan kaum muslim maju menuju ke arah pasukan kaum musyrik. Kemudian Allah menurunkan bala bantuan kepada Nabi-Nya dan kaum mukmin dengan seribu malaikat. Malaikat Jibril turun bersama lima ratus malaikat di suatu sisi, sedangkan di sisi lain turun Malaikat Mikail dengan membawa lima ratus malaikat lagi.

وَلِيَربِطَ عَلىٰ قُلوبِكُم

dan untuk menguatkan hatimu

Semua itu dapat teguhkan hati mereka untuk menghadapi musuh. Hati mereka jadi memusat untuk berperang dan menegakkan agama Allah. Tidaklah fikir macam-macam perkara yang tidak patut lagi.

وَيُثَبِّتَ بِهِ الأَقدامَ

dan memperteguh dengannya kaki(mu).

Dan dengan segala pemberian itu, Allah teguhkan kaki mereka supaya tidak lari dari medan perang. Dari segi fizikal, dengan air itu, tanah tempat mereka pijak jadi kejap dan sesuai untuk berjalan padanya. Dan dari segi emosi, hati mereka jadi tenang untuk menghadapi musuh.


Ayat 12: Ini adalah sebab yang kelima kenapa Allah lah yang layak untuk membahagikan pemberian harta rampasan perang itu.

إِذ يوحي رَبُّكَ إِلَى المَلائِكَةِ أَنّي مَعَكُم فَثَبِّتُوا الَّذينَ آمَنوا ۚ سَأُلقي في قُلوبِ الَّذينَ كَفَرُوا الرُّعبَ فَاضرِبوا فَوقَ الأَعناقِ وَاضرِبوا مِنهُم كُلَّ بَنانٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Remember] when your Lord inspired to the angels, “I am with you, so strengthen those who have believed. I will cast terror into the hearts of those who disbelieved, so strike [them] upon the necks and strike from them every fingertip.”¹

  • By which they grasp and manipulate their weapons. Also interpreted as “all extremities,” i.e., their hands and feet.

(MALAY)

(Ingatlah), ketika Tuhanmu mewahyukan kepada para malaikat: “Sesungguhnya Aku bersama kamu, maka teguhkan (pendirian) orang-orang yang telah beriman”. Kelak akan Aku jatuhkan rasa ketakutan ke dalam hati orang-orang kafir, maka penggallah kepala mereka dan pancunglah tiap-tiap hujung jari mereka.

إِذ يوحي رَبُّكَ إِلَى المَلائِكَةِ أَنّي مَعَكُم

(Ingatlah), ketika Tuhanmu mewahyukan kepada para malaikat: “Sesungguhnya Aku bersama kamu, 

Allah beri arahan kepada malaikat untuk memberitahu kepada mereka melalui Nabi: sesungguhnya Allah bersama mereka. Maka Nabi beritahu para sahabat yang malaikat bersama mereka. Dengan itu hati mereka menjadi lebih tetap dan tenang. Kerana mereka tahu yang malaikat ada bersama mereka memberi bantuan.

فَثَبِّتُوا الَّذينَ آمَنوا

maka teguhkan (pendirian) orang-orang yang telah beriman”.

Allah suruh malaikat beri ilham yang baik-baik kepada puak Mukmin yang akan menghadapi musuh supaya mereka tidak berundur ke belakang. Teguhkan pendirian orang Mukmin supaya meneruskan usaha mereka untuk berperang itu.

سَأُلقي في قُلوبِ الَّذينَ كَفَرُوا الرُّعبَ

Kelak akan Aku jatuhkan rasa ketakutan ke dalam hati orang-orang kafir, 

Allah sendiri kata yang Dia akan campakkan kepada orang kufur itu, perasaan takut dan gerun. Mereka akan takut untuk menghadapi umat Islam dalam peperangan itu.

فَاضرِبوا فَوقَ الأَعناقِ

maka penggallah kepala mereka

Allah beri kata semangat kepada mereka: pancunglah leher puak musyrikin itu.

 

وَاضرِبوا مِنهُم كُلَّ بَنانٍ

dan pancunglah tiap-tiap hujung jari mereka.

Dan keratlah jari jemari mereka. Allah sebut leher dan jari kerana dua tempat itu kena dijadikan sebagai sasaran kerana itulah dua kekuatan musuh. Apabila tidak ada jari, itu adalah tanda kelemahan. Supaya mereka jadi lumpuh dan tidak dapat melawan lagi. Kerana kalau jari sudah tiada, maka sudah tidak dapat pegang senjata lagi.

Juga boleh bermaksud setiap sendi tulang mereka, bukan hanya pada jari mereka sahaja.

Mungkin Allah beri kata semangat ini kepada umat Islam atau arahan kepada malaikat. Tetapi yang pasti, ia adalah kata-kata semangat untuk disampaikan kepada umat Islam. Jangan takut dengan musuh dan terus mara dalam peperangan itu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 008: Anfal. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s