Tafsir Surah al-A’raf Ayat 171 – 174 (Pertanyaan di alam roh)

Ayat 171:

۞ وَإِذ نَتَقنَا الجَبَلَ فَوقَهُم كَأَنَّهُ ظُلَّةٌ وَظَنّوا أَنَّهُ واقِعٌ بِهِم خُذوا ما آتَيناكُم بِقُوَّةٍ وَاذكُروا ما فيهِ لَعَلَّكُم تَتَّقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [mention] when We raised the mountain above them as if it was a dark cloud and they were certain that it would fall upon them,¹ [and Allāh said], “Take what We have given you with determination and remember what is in it that you might fear Allāh.”

  • For their rebellion and disobedience.

MALAY

Dan ingatlah ketika Kami mengangkat gunung (Tursina) ke atas mereka (Bani Israil) seolah-olah gunung itu awan (yang menaungi mereka) dan mereka yakin bahawa gunung itu akan jatuh menimpa mereka, (sambil Kami berfirman kepada mereka): “Terimalah dengan bersungguh-sungguh (Kitab Taurat) yang telah Kami berikan kepada kamu dan ingatlah (amalkanlah) apa yang terkandung di dalamnya, supaya kamu menjadi orang-orang yang bertaqwa”

 

وَإِذ نَتَقنَا الجَبَلَ فَوقَهُم كَأَنَّهُ ظُلَّةٌ

Dan ingatlah ketika Kami mengangkat gunung (Tursina) ke atas mereka (Bani Israil) seolah-olah gunung itu awan gelap

Allah menceritakan bagaimana Dia pernah paksa Bani Israil supaya beramal dengan kitab dengan cara takwini. Iaitu Allah zahirkan QudratNya dengan mengangkat gunung atas kepala mereka. Diangkat betul-betul di atas mereka sampai ianya menjadi penutup atas mereka. Mereka berada di dalam bayang bukit itu. Ianya seperti teduhan atas mereka.

Al-Qasim ibnu Abu Ayyub telah meriwayatkan dari Sa’id ibnu-Jubair, dari Ibnu Abbas yang mengatakan bahawa setelah (Bani Israil selamat dari Fir’aun), dan Nabi Musa telah membawa mereka menuju ke Jerussalem, dan Musa a.s. mengambil lauh-lauh yang telah dilemparkannya itu sesudah amarahnya reda. Kemudian Nabi Musa memerintahkan mereka berbagai macam pekerjaan sesuai dengan wahyu Allah yang harus ia sampaikan kepada mereka, dan ternyata pekerjaan-pekerjaan itu berat bagi mereka, lalu mereka menolak, tidak mau menerimanya, hingga Allah mengangkat bukit dan mengangkatnya ke atas kepala mereka. Bukit tersebut diangkat oleh para malaikat ke atas kepala mereka. Demikianlah menurut riwayat Imam Nasai secara panjang lebar.

 

وَظَنّوا أَنَّهُ واقِعٌ بِهِم

dan mereka yakin bahawa gunung itu akan jatuh menimpa mereka,

Waktu itu, mereka yakin dan percaya benar dengan ancaman Allah, kalau mereka tak ikut juga ajaran dalam Kitab Taurat, mereka akan kena hempap waktu itu juga. Dan tentu sekali mereka yakin pun kerana mereka nampak dengan mata kepala mereka sendiri. Waktu itu baru mereka nak dengar, sedangkan sebelum itu mereka disuruh untuk taat kepada Taurat, mereka tidak mahu dengar.

Abu Bakar ibnu Abdullah mengatakan, telah menceritakan kepadanya Al-Hasan Al-Basri, bahawa tatkala mereka (Bani Israil) melihat gunung itu terangkat di atas kepala mereka, maka masing-masing dari mereka menyungkur bersujud pada pelipis sebelah kiri mereka, sedangkan  mata kanan mereka melihat ke arah bukit itu kerana takut akan menimpa diri mereka. Maka demikian pula di masa sekarang, tidak ada seorang Yahudi pun di muka bumi ini melainkan bila sujud pasti pada pelipis kirinya. Mereka menduga bahawa cara sujud inilah yang menyebabkan terhapusnya siksaan.

 

خُذوا ما آتَيناكُم بِقُوَّةٍ

“Terimalah dengan bersungguh-sungguh (Kitab Taurat) yang telah Kami berikan kepada kamu

Waktu diangkat bukit Thur di atas kepala mereka, mereka diingatkan untuk beramallah sungguh-sungguh dengan kitab Taurat yang diberikan kepada mereka itu. Mereka kena pegang dengan iktikad bahawa ianya adalah benar dan mereka kena buktikan dengan melakukan amalan yang disuruh di dalamnya.

 

وَاذكُروا ما فيهِ

dan ingatlah apa yang terkandung di dalamnya, 

Maksudnya, mereka kena sentiasa bermuzakarah tentang ajaran yang ada dalam kitab Taurat itu – kena belajar dan mengajar isi taurat.

Begitulah juga yang disuruh kepada kita juga. Kita disuruh untuk berpegang dengan Quran ini dan sentiasa tadabbur tentang maksud yang ada dalam Quran itu. Dan kita juga disuruh untuk menyebarkan kepada orang lain dan mengajarkannya kepada manusia yang lain.

 

لَعَلَّكُم تَتَّقونَ

supaya kamu menjadi orang-orang yang bertaqwa”

Mereka disuruh taat kepada suruhan itu, mudah mudahan mereka boleh mencapai taqwa apabila mereka melakukannya.

Mereka teruk sangat tidak beriman, sampaikan Allah kena angkat bukit atas kepala mereka dan ancam untuk jatuhkan atas mereka, baru mereka nak beriman dan pegang kitab Taurat itu. Takkan kita pun Allah kena buat macam itu juga baru nak beriman dan beramal dengan apa yang ada dalam Quran ini? Janganlah sampai begitu sekali, takkan kita nak jadi macam Bani Israil, sedangkan kita selalu kutuk mereka. Kita kata kita lebih baik dari mereka, bukan? Maka hendaklah kita sendiri yang pegang dan beramal dengan Quran ini tanpa dipaksa.


 

Ayat 172: Allah ambil perjanjian dengan manusia bukanlah seperti perjanjian yang diambil dengan Bani Israil dengan diangkat bukit Thur itu di atas mereka. Tapi Allah telah mengambil perjanjian dengan semua kita sebelum kita dilahirkan lagi.

وَإِذ أَخَذَ رَبُّكَ مِن بَني آدَمَ مِن ظُهورِهِم ذُرِّيَّتَهُم وَأَشهَدَهُم عَلىٰ أَنفُسِهِم أَلَستُ بِرَبِّكُم ۖ قالوا بَلىٰ ۛ شَهِدنا ۛ أَن تَقولوا يَومَ القِيامَةِ إِنّا كُنّا عَن هٰذا غافِلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [mention] when your Lord took from the children of Adam – from their loins – their descendants and made them testify of themselves, [saying to them], “Am I not your Lord?” They said, “Yes, we have testified.” [This] – lest you should say on the Day of Resurrection, “Indeed, we were of this unaware.”

MALAY

Dan (ingatlah wahai Muhammad) ketika Tuhanmu mengeluarkan zuriat anak-anak Adam (turun-temurun) dari (tulang) belakang mereka, dan Ia jadikan mereka saksi terhadap diri mereka sendiri, (sambil Ia bertanya dengan firmanNya): “Bukankah Aku tuhan kamu?” Mereka semua menjawab: “Benar (Engkaulah Tuhan kami), kami menjadi saksi”. Yang demikian supaya kamu tidak berkata pada hari kiamat kelak: “Sesungguhnya kami adalah lalai (tidak diberi peringatan) tentang (hakikat tauhid) ini”.

 

وَإِذ أَخَذَ رَبُّكَ مِن بَني آدَمَ مِن ظُهورِهِم ذُرِّيَّتَهُم

Dan ingatlah ketika Tuhanmu mengeluarkan zuriat anak-anak Adam dari (tulang) belakang mereka,

Ini Allah beritahu kisah kejadian semasa Dia menjadikan manusia, semasa manusia dilahirkan dengan fitrah yang baik.

 

وَأَشهَدَهُم عَلىٰ أَنفُسِهِم أَلَستُ بِرَبِّكُم

dan Ia jadikan mereka saksi terhadap diri mereka sendiri, (sambil Ia bertanya dengan firmanNya): “Bukankah Aku tuhan kamu?”

Allah ajar kita semua tentang Tauhid di alam arwah lagi. Iaitu ketika Allah himpun semua sekali zuriat yang bakal lahir dari sulbi mereka. Ini adalah pendapat pertama, yang mengatakan kita semua telah dikumpulkan semasa kita dalam bentuk roh lagi, di alam arwah.

Tapi ada pendapat kedua, yang mengatakan tidak ada perkara seperti itu di alam arwah. Tapi kita sudah tahu tentang Allah dari fitrah yang Allah telah beri kepada kita semasa lahir, iaitu kita kenal Allah. Oleh itu, kejadian asal manusia memang kenal Allah. Semua bayi yang lahir itu ada fitrah kenal tauhid. Cuma kita lihat ramai yang jadi kafir kerana mereka lahir dalam suasana berbeza. Sebab itu kalau budak itu kita jaga sebagai Islam, mereka boleh jadi Islam. Dan kalau dijaga dalam keluarga kafir pun, boleh kenal Allah lagi kalau dia belajar, walaupun asalnya dia kafir. Dugaan dia besar sedikit kerana dilahirkan dalam keluarga yang kafir. Tapi berapa ramai yang lahir dalam keluarga kafir tapi akhirnya mati dalam Islam? Banyak sekali. Ini adalah kerana kalau mereka buka hati mereka kepada kebenaran, mereka akan dapat menerimanya, kerana memang telah ada diri mereka yang kenal kepada Allah, kenal kepada Tauhid. Cuma yang terus tidak beriman itu adalah kerana mereka tutup hati mereka dari kebenaran. Itulah sebabnya, mereka dikatakan ‘kufur’, kerana lafaz ‘kufur’ itu dari katadasar ‘kafara’ yang bermaksud ‘tutup’.

 

قالوا بَلىٰ ۛ شَهِدنا

Mereka semua menjawab: “Benar (Engkaulah Tuhan kami), kami menjadi saksi”. 

Allah soal manusia di alam arwah, tidakkan Dia itu Tuhan kita? Dan semua kita dulu menjawap benar sekali Allah itu Tuhan kita. Kita semua bersaksi tanpa syak lagi.

Di dalam kitab Sahihain disebutkan melalui Abu Hurairah r.a. bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

“كُلُّ مَوْلُودٍ يُولَدُ عَلَى الْفِطْرَةِ -وَفِي رِوَايَةٍ: عَلَى هَذِهِ الْمِلَّةِ -فَأَبَوَاهُ يُهَوِّدَانِهِ، وَيُنَصِّرَانِهِ، وَيُمَجِّسَانِهِ، كَمَا تُولَدُ الْبَهِيمَةُ بَهِيمَةً جَمْعَاءَ، هَلْ تُحِسُّونَ فِيهَا مِنْ جَدْعَاءَ”

Setiap anak dilahirkan dalam keadaan fitrah (suci).  Riwayat lain menyebutkan: dalam keadaan memeluk agama ini (Islam), maka kedua orang tuanyalah yang menjadikannya seorang Yahudi atau seorang Nasrani atau seorang Majusi, seperti halnya dilahirkan haiwan ternak yang utuh, apakah kalian merasakan (melihat) adanya cacat padanya?

 

أَن تَقولوا يَومَ القِيامَةِ إِنّا كُنّا عَن هٰذا غافِلينَ

Yang demikian supaya kamu tidak berkata pada hari kiamat kelak: “Sesungguhnya kami adalah lalai (tidak diberi peringatan) tentang (hakikat tauhid) ini”.

Allah tanya awal-awal lagi di alam arwah sebelum kita lahir lagi, supaya nanti kita tidak kata di alam akhirat yang kita tidak tahu pun tentang tauhid, kita tidak pernah diajar. Waktu itu Allah akan ingatkan kembali persaksian mereka dulu sebelum mereka lahir lagi – bukankah kamu telah mengaku dahulu? Jadi, kalau pun Allah tidak hantar wahyu, tidak hantar para Rasul, tidak hantar penyebar tauhid untuk mengingatkan kita, kita sepatutnya telah tahu. Tapi Allah dengan rahmatNya, telah mengingatkan kita kembali tentang perkara itu. Ini adalah kerana manusia itu pelupa. Mereka dilupakan oleh syaitan. Di dalam kitab Sahih Muslim disebutkan melalui Iyad ibnu Himar bahwa Rasulullah Saw. telah bersabda:

“يَقُولُ اللَّهُ [تَعَالَى] إِنِّي خَلَقْتُ عِبَادِي حُنَفَاءَ فَجَاءَتْهُمُ الشَّيَاطِينُ فَاجْتَالَتْهُمْ، عَنْ دِينِهِمْ وَحَرَّمَتْ عَلَيْهِمْ مَا أَحْلَلْتُ لَهُمْ”

Allah Swt, berfirman, “Sesungguhnya Aku menciptakan hamba-hamba-Ku dalam keadaan hanif (cenderung kepada agama yang hak), kemudian datanglah syaitan, lalu syaitan menyesatkan mereka dari agamanya dan mengharamkan kepada mereka apa-apa yang telah Aku halalkan kepada mereka.”

Malangnya, ramai dari manusia yang walaupun telah diberi peringatan, masih lagi tidak mahu menerima peringatan itu. Jadi, salahkah Allah kalau Allah beri azab kepada mereka? Tentu tidak. Itulah maksudnya Allah tidak zalim kalau Allah azab mereka yang tidak beriman kepada tauhid.

Hadis yang lain diriwayatkan oleh Imam Turmuzi dalam tafsir ayat ini, bahawa:

حَدَّثَنَا عَبْدُ بْنُ حُمَيْدٍ، حَدَّثَنَا أَبُو نُعَيْم، حَدَّثَنَا هِشَامُ بْنُ سَعْدٍ، عَنْ زَيْدِ بْنِ أَسْلَمَ، عَنْ أَبِي صَالِحٍ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ [رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ] قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “لَمَّا خَلَقَ اللَّهُ [عَزَّ وَجَلَّ] آدَمَ مَسَحَ ظَهْرَهُ، فَسَقَطَ مِنْ ظَهْرِهِ كُلُّ نَسَمة هُوَ خَالِقُهَا مِنْ ذُرِّيَّتِهِ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ، وَجَعَلَ بَيْنَ عَيْنَيْ كُلِّ إِنْسَانٍ مِنْهُمْ وَبيصًا مِنْ نُورٍ، ثُمَّ عَرَضَهُمْ عَلَى آدَمَ، فَقَالَ: أَيْ رَبِّ، مَنْ هَؤُلَاءِ؟ قَالَ: هَؤُلَاءِ ذَرِّيَّتُكَ. فَرَأَى رَجُلًا مِنْهُمْ فَأَعْجَبَهُ وَبِيص مَا بَيْنَ عَيْنَيْهِ، فَقَالَ: أَيْ رَبِّ، مَنْ هَذَا؟ قَالَ: هَذَا رَجُلٌ مِنْ آخِرِ الْأُمَمِ مِنْ ذُرّيتك، يُقَالُ لَهُ: دَاوُدُ. قَالَ: رَبِّ، وَكَمْ جَعَلْتَ عُمُرَهُ؟ قَالَ: سِتِّينَ سَنَةً. قَالَ: أَيْ رَبِّ، زِدْهُ مِنْ عُمُرِي أَرْبَعِينَ سَنَةً. فَلَمَّا انْقَضَى عُمُرُ آدَمَ، جَاءَهُ مَلَكُ الْمَوْتِ قَالَ: أَوْ لَمْ يَبْقَ مِنْ عُمُرِي أَرْبَعُونَ سَنَةً؟ قَالَ: أوَ لَمْ تُعْطِهَا ابْنَكَ دَاوُدَ؟ قَالَ: فَجَحَدَ آدَمُ فَجَحَدَتْ ذُرِّيَّتُهُ، وَنَسِيَ آدَمُ فَنَسِيَتْ ذُرِّيَّتُهُ، وَخَطِئَ آدَمُ فَخَطِئَتْ ذُرِّيَّتُهُ”.

telah menceritakan kepada kami Abdu ibnu Humaid, telah menceritakan kepada kami Abu Na’im, telah menceritakan kepada kami Hisyam ibnu Sa’d, dari Zaid ibnu Aslam, dari Abu Saleh, dari Abu Hurairah yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. telah bersabda: Ketika Allah menciptakan Adam, maka Allah mengusap punggung Adam, lalu berguguranlah dari punggungnya semua manusia yang Dia ciptakan dari anak keturunannya sampai hari kiamat. Dan Allah menjadikan di antara kedua mata setiap manusia dari sebagi­an mereka secercah nur (cahaya), kemudian Allah menampilkannya di hadapan Adam. Maka Adam berkata, “Wahai Tuhanku, siapakah mereka ini?” Allah berfirman, “Mereka adalah anak cucumu.” Adam melihat seorang lelaki dari mereka yang nur di antara kedua matanya mengagumkan Adam. Adam bertanya, “Wahai Tuhanku, siapakah orang ini?” Allah berfirman, “Dia adalah seorang lelaki dari kalangan umat yang akhir nanti dari kalangan keturunanmu, ia dikenal dengan nama Daud.” Adam berkata, “Wahai Tuhanku, berapakah usianya yang telah Engkau tetapkan untuknya “Allah menjawab “Enam Puluh Tahun”. Adam berkata,  “Wahai Tuhanku, aku rela memberikan kepadanya sebahagian dari usiaku sebanyak empat puluh tahun.” Ketika usia Adam telah habis, ia kedatangan Malaikat Maut, maka Adam berkata, “Bukankah usiaku masih empat puluh tahun lagi?” Malaikat Maut menjawab.”Bukankah engkau telah berikan kepada anakmu Daud?” Ketika Malaikat Maut menjawabnya, maka Adam mengingkarinya, sehingga keturunannya pun ingkar pula. Adam lupa, maka keturunannya pun lupa pula. Adam berbuat kekeliruan, maka keturunannya pun berbuat kekeliruan pula.

Kemudian Imam Turmuzi mengatakan bahawa hadis ini hasan sahih.


 

Ayat 173: Allah menceritakan satu lagi alasan manusia nanti apabila di akhirat. Alasan ini juga ditolak.

أَو تَقولوا إِنَّما أَشرَكَ آباؤُنا مِن قَبلُ وَكُنّا ذُرِّيَّةً مِن بَعدِهِم ۖ أَفَتُهلِكُنا بِما فَعَلَ المُبطِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Or [lest] you say, “It was only that our fathers associated [others in worship] with Allāh before, and we were but descendants after them. Then would You destroy us for what the falsifiers have done?”

MALAY

Atau supaya kamu tidak mengatakan:” Sesungguhnya ibu bapa kamilah yang melakukan syirik dahulu sedang kami ialah keturunan (mereka) yang datang kemudian daripada mereka. Oleh itu, patutkah Engkau (wahai Tuhan kami) hendak membinasakan kami disebabkan perbuatan orang-orang yang sesat itu?”

 

أَو تَقولوا إِنَّما أَشرَكَ آباؤُنا مِن قَبلُ

Atau supaya kamu tidak mengatakan:” Sesungguhnya ibu bapa kamilah yang melakukan syirik dahulu

Ini satu lagi alasan mereka. Mereka akan ada yang kata, tok nenek mereka dahulu yang buat syirik dan ajar mereka amalan dan fahaman syirik itu.

 

وَكُنّا ذُرِّيَّةً مِن بَعدِهِم

sedang kami ialah keturunan (mereka) yang datang kemudian daripada mereka.

Mereka hendak menyalahkan keturunan mereka dahulu. Mereka kata merka itu zuriat sahaja dan mereka ikut apa yang telah dilakukan oleh keturunan tok nenek mereka dahulu.

 

أَفَتُهلِكُنا بِما فَعَلَ المُبطِلونَ

Oleh itu, patutkah Engkau (wahai Tuhan kami) hendak membinasakan kami disebabkan perbuatan orang-orang yang sesat itu?”

Mereka mempersoalkan Allah pula kenapa nak azab mereka, sedangkan kesalahan itu adalah kerana kesalahan datok nenek kami. Oleh kerana tidak mahu mereka menggunakan hujah itulah yang Allah sudah soal mereka di alam arwah lagi dah. Sampai mereka tidak ada dalihan lagi. Nak bagi alasan apa lagi?

Bagi mereka yang mengatakan ayat ini bukanlah mengenai pertanyaan di alam arwah, mereka kata kalau kejadian itu berlaku di alam arwah, tidak ada sesiapa pun yang ingat. Jadi, ianya tidak boleh dijadikan hujah dan tidak adil. Oleh itu, mereka mengatakan yang diberi oleh Allah adalah fitrah yang Allah telah masukkan ke dalam setiap manusia.


 

Ayat 174:

وَكَذٰلِكَ نُفَصِّلُ الآياتِ وَلَعَلَّهُم يَرجِعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And thus do We [explain in] detail the verses, and perhaps they will return.1

  • To the way of Allāh (subḥānahu wa ta‘ālā), from their diversions and deviations.

MALAY

Dan demikianlah Kami menjelaskan ayat-ayat keterangan Kami satu persatu (supaya nyata segala kebenaran), dan supaya mereka kembali (kepada kebenaran).

 

Maka, begitulah dalil bukti dari Allah. Allah telah jelaskan kepada kita semua dan telah masukkan dalam diri kita, kefahaman kepada Tauhid.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 007: al-A'raf. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s