Tafsir Surah al-A’raf Ayat 162 – 163 (Tangkap ikan hari Sabtu)

Ayat 162: Bani Israil itu disuruh untuk masuk ke Bandar Jurusalem dengan merendahkan diri dan meminta ampun kepada Allah. Tapi apakah yang mereka lakukan?

فَبَدَّلَ الَّذينَ ظَلَموا مِنهُم قَولًا غَيرَ الَّذي قيلَ لَهُم فَأَرسَلنا عَلَيهِم رِجزًا مِنَ السَّماءِ بِما كانوا يَظلِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But those who wronged among them changed [the words] to a statement other than that which had been said to them. So We sent upon them a punishment from the sky for the wrong that they were doing.

MALAY

Maka orang-orang yang zalim di antara mereka menukarkan perintah itu dengan perkataan yang tidak dikatakan kepada mereka. Oleh itu, Kami turunkan azab dari langit menimpa mereka, dengan sebab kezaliman yang mereka lakukan.

 

فَبَدَّلَ الَّذينَ ظَلَموا مِنهُم قَولًا غَيرَ الَّذي قيلَ لَهُم

Maka orang-orang yang zalim di antara mereka menukarkan perintah itu dengan perkataan yang tidak dikatakan kepada mereka.

Tapi ada dari kalangan mereka yang zalim yang menyebut perkataan lain dari yang diajar.

 

فَأَرسَلنا عَلَيهِم رِجزًا مِنَ السَّماءِ بِما كانوا يَظلِمونَ

Oleh itu, Kami turunkan azab dari langit menimpa mereka, dengan sebab kezaliman yang mereka lakukan.

Oleh kerana kezaliman mereka itu, mereka telah dikenakan dengan azab taun dari langit.

Ayat ini menunjukkan betapa susahnya Nabi Musa untuk tarbiyah kaum baginda kerana mereka amat degil dan tidak mengerti bahasa.


 

Ayat 163: Ini adalah takhwif ukhrawi. Ianya adalah kisah penutup dan bersangkut dengan Bani Israil. Kisah ini sudah disebut dalam surah Baqarah:65. Tetapi dari segi kronologi, ianya disebut dalam surah al-A’raf ini kerana surah ini adalah surah ini adalah surah Makkiah.

وَاسأَلهُم عَنِ القَريَةِ الَّتي كانَت حاضِرَةَ البَحرِ إِذ يَعدونَ فِي السَّبتِ إِذ تَأتيهِم حيتانُهُم يَومَ سَبتِهِم شُرَّعًا وَيَومَ لا يَسبِتونَ ۙ لا تَأتيهِم ۚ كَذٰلِكَ نَبلوهُم بِما كانوا يَفسُقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And ask them about the town that was by the sea – when they transgressed in [the matter of] the sabbath – when their fish came to them openly on their sabbath day, and the day they had no sabbath they did not come to them. Thus did We give them trial because they were defiantly disobedient.

MALAY

Dan bertanyalah kepada mereka (wahai Muhammad) mengenai (penduduk) bandar yang letaknya di tepi laut, semasa mereka melanggar larangan pada hari Sabtu, ketika datang kepada mereka pada hari Sabtu itu ikan-ikan (yang menjadi cubaan kepada) mereka, yang kelihatan timbul di muka air; sedang pada hari-hari lain, ikan-ikan itu tidak pula datang kepada mereka. Demikianlah Kami menguji mereka (dengan cubaan itu) kerana mereka sentiasa berlaku fasik.

 

وَاسأَلهُم عَنِ القَريَةِ الَّتي كانَت حاضِرَةَ البَحرِ

Dan bertanyalah kepada mereka (wahai Muhammad) mengenai (penduduk) bandar yang letaknya di tepi laut,

Allah suruh tolong tanya Yahudi yang ada pada zaman Nabi Muhammad itu, tentang kisah penduduk Yahudi yang pernah tinggal di satu kawasan yang berdekatan dengan laut. Mereka itu kerjanya menangkap ikan. Kota yang dimaksud ialah kota Ailah, terletak di tepi Laut Qalzum (Laut Merah).

Artinya, tanyakanlah kepada orang-orang Yahudi yang ada di dekatmu tentang kisah teman-teman mereka yang menentang perintah Allah Swt. lalu mereka ditimpa siksa Allah yang mengejutkan akibat dari perbuatan mereka, pelanggaran mereka, dan tipu daya mereka dalam menentang perintah-Nya. Allah juga memperingatkan mereka agar jangan menyembunyikan sifat Nabi Saw. yang mereka jumpai dalam kitab-kitab mereka, agar mereka tidak ditimpa oleh siksaan yang pernah menimpa teman-teman mereka yang terdahulu.

 

إِذ يَعدونَ فِي السَّبتِ

semasa mereka melanggar larangan pada hari Sabtu,

Mereka itu telah melanggar hukum dari bekerja pada hari Sabtu. Hukum kepada orang Yahudi adalah, mereka tidak boleh bekerja pada hari Sabtu. Ini adalah kerana hari Sabtu adalah hari untuk mereka beribadat sahaja. Jadi ada larangan kepada mereka. Begitu juga seperti Nabi Adam dilarang dari menyentuh pokok larangan. Jadi, ada persamaan dalam perkara ini.

 

إِذ تَأتيهِم حيتانُهُم يَومَ سَبتِهِم شُرَّعًا

ketika datang kepada mereka pada hari Sabtu itu ikan-ikan mereka dengan jelas,

Mereka diuji dengan datangnya ikan pada hari Sabtu di permukaan air. Ikan itu datang dengan jelas dengan tunjuk tubuh belaka pada hari Sabtu. Mungkin melompat-lompat keluar dari air.

 

وَيَومَ لا يَسبِتونَ ۙ لا تَأتيهِم

sedang pada hari-hari lain, ikan-ikan itu tidak pula datang kepada mereka. 

Tapi pada hari lain, tak timbul langsung pula. Itulah dugaan yang Allah berikan kepada mereka.

 

كَذٰلِكَ نَبلوهُم بِما كانوا يَفسُقونَ

Demikianlah Kami menguji mereka (dengan cubaan itu) kerana mereka sentiasa berlaku fasik.

Ujian itu diberikan kepada mereka kerana mereka selalu fasik. Artinya, karena kedurhakaan maka mereka tidak mau taat kepada Allah dan membangkang terhadap perintah-Nya. Mereka adalah suatu kaum yang menggunakan hailah (tipu muslihat) untuk melanggar hal-hal yang diharamkan oleh Allah.

Sebenarnya Allah lah yang mengarahkan ikan itu untuk menzahirkan diri mereka. Allah jadikan ujian itu untuk mereka terus menambahkan lagi kesalahan yang mereka telah lakukan. Kerana Allah nak azab mereka di akhirat kelak. Selalu Allah jadikan perkara sebegini kepada mereka yang fasik.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 007: al-A'raf. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s