Tafsir Surah al-A’raf Ayat 160 – 161 (Nikmat kepada Bani Israil)

Ayat 160:

وَقَطَّعناهُمُ اثنَتَي عَشرَةَ أَسباطًا أُمَمًا ۚ وَأَوحَينا إِلىٰ موسىٰ إِذِ استَسقاهُ قَومُهُ أَنِ اضرِب بِعَصاكَ الحَجَرَ ۖ فَانبَجَسَت مِنهُ اثنَتا عَشرَةَ عَينًا ۖ قَد عَلِمَ كُلُّ أُناسٍ مَشرَبَهُم ۚ وَظَلَّلنا عَلَيهِمُ الغَمامَ وَأَنزَلنا عَلَيهِمُ المَنَّ وَالسَّلوىٰ ۖ كُلوا مِن طَيِّباتِ ما رَزَقناكُم ۚ وَما ظَلَمونا وَلٰكِن كانوا أَنفُسَهُم يَظلِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We divided them into twelve descendant tribes¹ [as distinct] nations. And We inspired to Moses when his people implored him for water, “Strike with your staff the stone,” and there gushed forth from it twelve springs. Every people [i.e., tribe] knew its watering place. And We shaded them with clouds and sent down upon them manna and quails, [saying], “Eat from the good things with which We have provided you.” And they wronged Us not, but they were [only] wronging themselves.

  • From the twelve sons of Jacob.

MALAY

Dan kami membahagikan mereka (Bani Israil) menjadi dua belas suku, sebagai golongan-golongan besar, dan Kami wahyukan kepada Nabi Musa, ketika kaumnya meminta air kepadanya: “Pukullah batu itu dengan tongkatmu.” Maka terpancarlah daripadanya dua belas mata air. Tiap-tiap golongan (di antara mereka) mengetahui tempat masing-masing. Dan Kami naungi mereka dengan awan, dan Kami turunkan kepada mereka “Manna” dan “Salwa”. (Lalu Kami berfirman): “Makanlah dari yang baik-baik yang kami telah kurniakan kepada kamu”. Dan tidaklah mereka menganiaya Kami (dengan kekufuran mereka), tetapi mereka adalah menganiaya diri mereka sendiri.

 

وَقَطَّعناهُمُ اثنَتَي عَشرَةَ أَسباطًا أُمَمًا

Dan kami membahagikan mereka (Bani Israil) menjadi dua belas suku, sebagai golongan-golongan besar,

Mereka terbahagian kepada dua belas qabilah. Mereka itu berasal dari anak-anak Nabi Ya’kob yang dua belas orang. Dari dua belas anak itu, kemudian menjadi umam – umat yang ramai.

 

وَأَوحَينا إِلىٰ موسىٰ إِذِ استَسقاهُ قَومُهُ أَنِ اضرِب بِعَصاكَ الحَجَرَ

dan Kami wahyukan kepada Nabi Musa, ketika kaumnya meminta air kepadanya: “Pukullah batu itu dengan tongkatmu.”

Ketika mereka sesat di Padang Tih, mereka telah meminta air kepada Nabi Musa. Maka Allah telah mewahyukan kepada baginda untuk mengetuk satu batu dengan tongkat baginda. Maka terbitlah dari batu itu 12 mataair. Kejadian ini adalah dari Qudrat Allah. Ini adalah salah satu dari mukjizat Nabi Musa a.s. Lihatlah, baginda hanya mengetuk batu itu setelah disuruh oleh Allah. Maka, bukanlah baginda buat sendiri perkara itu. Kalau baginda pandai-pandai ketuk batu itu, tidak keluar air darinya. Begitulah konsep mukjizat yang kita kena faham. Begitu juga dengan karomah. Hanya apabila ada kehendak Allah, batu ianya terjadi.

 

فَانبَجَسَت مِنهُ اثنَتا عَشرَةَ عَينًا

Maka terpancarlah daripadanya dua belas mata air. 

Setelah baginda ketuk batu itu, maka terpancarlah dua mata air dari batu itu. Ini adalah kehendak Allah dan terjadi dengan Qudrat Allah.

 

قَد عَلِمَ كُلُّ أُناسٍ مَشرَبَهُم

Tiap-tiap golongan (di antara mereka) mengetahui tempat masing-masing. 

Jadi, setiap qabilah itu ada mata air masing-masing. Mereka tidak perlu berebut untuk minum.

 

وَظَلَّلنا عَلَيهِمُ الغَمامَ

Dan Kami naungi mereka dengan awan,

Allah terus mengingatkan mereka dengan nikmat yang telah diberikan kepada mereka. Mereka waktu itu telah disesatkan oleh Allah di Padang Pasir Tih. Keadaan di padang pasir tentunya panas membahang, maka Allah telah mudahkan mereka dengan diadakan awan yang sentiasa menaungi mereka. Ke mana sahaja mereka bergerak, awan itu akan ikut. Mereka sentiasa dinaungi oleh awan.

 

وَأَنزَلنا عَلَيهِمُ المَنَّ وَالسَّلوىٰ

dan Kami turunkan kepada mereka “Manna” dan “Salwa”. 

Dan kerana makanan susah dicari di padang pasir, maka Allah telah berikan mereka makanan yang sudah siap. Iaitu manna adalah sejenis makanan yang melekat di pokok, yang mereka boleh kutip dan terus makan.

Salwa pula adalah sejenis burung yang sedap dimakan. Burung itu jinak dan mudah sahaja untuk mereka tangkap. Ada juga pendapat yang mengatakan, burung itu sudah siap bermasak.

Dua jenis makanan ini sentiasa sahaja diberikan kepada mereka, jadi mereka tidak perlu nak sibuk tentang makanan. Makanan mereka telah tersedia.

 

كُلوا مِن طَيِّباتِ ما رَزَقناكُم

“Makanlah dari yang baik-baik yang kami telah kurniakan kepada kamu”.

Allah kata, makanlah dari nikmat yang telah diberikan kepada mereka itu.

 

وَما ظَلَمونا وَلٰكِن كانوا أَنفُسَهُم يَظلِمونَ

Dan tidaklah mereka menganiaya Kami (dengan kekufuran mereka), tetapi mereka adalah menganiaya diri mereka sendiri.

Mereka telah menzalimi diri mereka sendiri dengan tidak menyahui seruan jihad. Tapi kekufuran mereka itu tidaklah menyusahkan Allah, tidaklah melemahkan kuasa Allah sedikit pun. Apa yang mereka lakukan itu adalah keburukan untuk diri mereka sahaja.


 

Ayat 161:

وَإِذ قيلَ لَهُمُ اسكُنوا هٰذِهِ القَريَةَ وَكُلوا مِنها حَيثُ شِئتُم وَقولوا حِطَّةٌ وَادخُلُوا البابَ سُجَّدًا نَغفِر لَكُم خَطيئَاتِكُم ۚ سَنَزيدُ المُحسِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [mention, O Muḥammad], when it was said to them, “Dwell in this city [i.e., Jerusalem] and eat from it wherever you will and say, ‘Relieve us of our burdens [i.e., sins],’ and enter the gate bowing humbly; We will [then] forgive you your sins. We will increase the doers of good [in goodness and reward].”

MALAY

Dan (ingatlah) ketika dikatakan kepada mereka: “Tinggallah dalam bandar ini dan makanlah dari makanannya apa sahaja yang kamu sukai, dan berdoalah dengan berkata: ` (Wahai Tuhan kami), gugurkanlah (dosa kami) ‘, dan masuklah melalui pintu (bandar) itu dengan tunduk merendah diri, supaya Kami mengampunkan dosa-dosa kamu. Kami akan menambah (balasan) bagi orang-orang yang berbuat kebaikan”.

 

وَإِذ قيلَ لَهُمُ اسكُنوا هٰذِهِ القَريَةَ

Dan (ingatlah) ketika dikatakan kepada mereka: “Tinggallah dalam bandar ini 

Setelah mereka sesat selama 40 tahun di Padang Pasir Tih, dan setelah habis keturunan yang degil dulu, dan yang tinggal adalah anak cucu mereka, maka mereka telah diarahkan oleh Allah untuk memasuki Bandar Jurusalem. Tempat itu telah ditetapkan untuk mereka. Ianya adalah tempat asal Nabi Ya’kob.

 

وَكُلوا مِنها حَيثُ شِئتُم

dan makanlah dari makanannya apa sahaja yang kamu sukai,

Di dalamnya juga nanti mereka akan mendapat nikmat yang banyak, dimana akan ada makanan untuk mereka juga. Allah telah beri makanan kepada mereka semasa di Padang Tih dan mereka akan dapat juga makanan di Bandar itu.

 

وَقولوا حِطَّةٌ

dan berdoalah dengan berkata: ` (Wahai Tuhan kami), gugurkanlah (dosa kami) ‘,

Tapi kerana mereka telah mendapat segala nikmat itu, hendaklah mereka semasa masuk ke Bandar itu, mengucapkan permohonan gugur dosa mereka. Mintalah ampun kepada Allah kerana mereka banyak kesalahan yang telah dilakukan. Itu adalah syarat. Allah ajar mereka apa nak sebut.

 

وَادخُلُوا البابَ سُجَّدًا

dan masuklah melalui pintu (bandar) itu dengan tunduk merendah diri,

Dan hendaklah mereka semasa memasuki pintu gerbang kota dengan dengan keadaan tunduk, jangan meninggi diri.

 

نَغفِر لَكُم خَطيئَاتِكُم

supaya Kami mengampunkan dosa-dosa kamu.

Kalau mereka melakukan itu semua, Allah janji akan ampunkan dosa-dosa mereka yang banyak itu.

 

سَنَزيدُ المُحسِنينَ

Kami akan menambah (balasan) bagi orang-orang yang berbuat kebaikan”.

Dan Allah berjanji akan memberi nikmat tambahan lagi kepada mereka, tanpa disangka-sangka. Asalkan mereka mahu berbuat baik.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 007: al-A'raf. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s