Tafsir Surah al-A’raf Ayat 147 – 149 (Patung anak lembu)

Ayat 147: Natijah di akhirat kelak.

وَالَّذينَ كَذَّبوا بِآياتِنا وَلِقاءِ الآخِرَةِ حَبِطَت أَعمالُهُم ۚ هَل يُجزَونَ إِلّا ما كانوا يَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those who denied Our signs and the meeting of the Hereafter – their deeds have become worthless. Are they recompensed except for what they used to do?

MALAY

Dan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan pertemuan hari akhirat, gugurlah amal-amal mereka (yang baik). Mereka tidak diberikan balasan (pada hari akhirat) melainkan (bagi) apa yang mereka telah kerjakan (dari perbuatan kufur dan maksiat).

 

وَالَّذينَ كَذَّبوا بِآياتِنا وَلِقاءِ الآخِرَةِ حَبِطَت أَعمالُهُم

Dan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan pertemuan hari akhirat, gugurlah amal-amal mereka

Akan gugur lenyap amalan baik mereka. Mereka mungkin ada buat perbuatan yang baik seperti bantu orang lain dan sebagainya. Tapi walaupun ianya adalah amalan yang baik, tapi ia tidak akan dibalas di akhirat. Maknanya, orang yang kafir pun ada amalan yang baik juga. Tapi amalan mereka itu tidak berguna untuk mereka di akhirat kelak.

 

هَل يُجزَونَ إِلّا ما كانوا يَعمَلونَ

Mereka tidak diberikan balasan melainkan (bagi) apa yang mereka telah kerjakan

Sebaliknya, yang mereka kena balas adalah dari perbuatan buruk mereka. Sudah amal baik tidak dikira, tapi amal jahat pula yang dikira. Ini adalah kerana mereka tidak beriman dengan wahyu dan tidak percaya kepada kebangkitan semula.


 

Ayat 148:

وَاتَّخَذَ قَومُ موسىٰ مِن بَعدِهِ مِن حُلِيِّهِم عِجلًا جَسَدًا لَهُ خُوارٌ ۚ أَلَم يَرَوا أَنَّهُ لا يُكَلِّمُهُم وَلا يَهديهِم سَبيلًا ۘ اتَّخَذوهُ وَكانوا ظالِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the people of Moses made, after [his departure], from their ornaments a calf – an image having a lowing sound. Did they not see that it could neither speak to them nor guide them to a way? They took it [for worship], and they were wrongdoers.

MALAY

Dan kaum Nabi Musa, sesudah ia (pergi ke Gunung Tursina), mereka membuat dari barang-barang emas perhiasan mereka, (patung) anak lembu yang bertubuh dan bersuara (Allah berfirman): “Tidakkah mereka memikirkan bahawa patung itu tidak dapat berkata-kata dengan mereka dan tidak dapat juga menunjukkan jalan kepada mereka? Mereka menjadikannya (berhala yang disembah) dan sememangnya mereka adalah orang-orang yang melakukan kezaliman”.

 

وَاتَّخَذَ قَومُ موسىٰ مِن بَعدِهِ مِن حُلِيِّهِم عِجلًا جَسَدًا

Dan kaum Nabi Musa, sesudah ia (pergi ke Gunung Tursina), mereka membuat dari barang-barang emas perhiasan mereka, (patung) anak lembu yang bertubuh

Selepas pemergian Nabi Musa dan baginda bermunajat selama 40 hari, umat Bani Israil telah mengambil barang perhiasan yang ada pada mereka, mereka kumpulkan dan mereka lebut dan jadikan darinya patung anak lembu. Ini adalah dari suruhan dan ajaran Musa Samiri. Perhiasan emas itu asal mulanya mereka pinjam dari orang-orang Qibti di negeri Mesir, kemudian Samiri meleburnya dan menjadikannya patung anak lembu.

 

لَهُ خُوارٌ

dan bersuara

Kemudian Samiri memasukkan debu dari bekas tapak kaki kuda Malaikat Jibril a.s. ke dalam leburan emas itu sehingga jadilah sebuah patung yang berbentuk dan bersuara. Al-khuwar ialah suara lembu. Hal ini terjadi setelah pemergian Nabi Musa untuk memenuhi janji Tuhannya. Maka Allah Swt. memberitahukan hal tersebut kepada Musa ketika Musa berada di Bukit Tur.

Yang menyebabkan mereka boleh tertipu itu adalah kerana patung itu ada suara lembu. Kita kena tahu, yang ianya adalah jasad patung sahaja, bukan jadi lembu sebenar. Tetapi kerana kepandaian teknik Samiri, apabila angin masuk melalui tubuh lembu itu, ianya mengeluarkan bunyi lembu. Itu pun umat itu sudah kelam kabut percaya, padahal tidaklah hebat sangat. Ianya bukan sesuatu yang patut dipuja tapi kerana mereka itu jahil dan degil, mereka puja juga. Ini adalah kerana ada kelemahan dalam diri mereka. Mereka tidak suka untuk mendengar nasihat Nabi dan suka pakai nasihat yang datang dari luar. Oleh itu mereka mudah dihasut bisikan syaitan. Padahal Nabi Harun ada bersama mereka, tapi mereka tidak dengar nasihat baginda.

Jadi kalau orang kita pun percaya kepada benda-benda khurafat, maka tidak jauh bezanya dengan kaum Bani Israil yang memuja patung anak lembu itu. Ada kalangan kita yang kalau tengok keris dapat berdiri, sudah kelam kabut buat benda-benda syirik dan khurafat dengan keris itu.

Sampai zaman sekarang, patung lembu digunakan dalam banyak perkara-perkara sesat. Kita lihat bagaimana agama Hindu itu pun pakai patung. Dan ada kalangan manusia yang mengamalkan ajaran sesat syaitan, menggunakan patung kepala lembu juga. Mereka memandang tinggi lembu itu padahal lembu itu hanyalah binatang sahaja. Tapi syaitan gunakan modal yang sama sahaja. Jadi, mungkin ada kaitan serba sedikit, Allahu a’lam.

 

أَلَم يَرَوا أَنَّهُ لا يُكَلِّمُهُم وَلا يَهديهِم سَبيلًا

Tidakkah mereka memikirkan bahawa patung itu tidak dapat berkata-kata dengan mereka dan tidak dapat juga menunjukkan jalan kepada mereka?

Tidakkah mereka guna akal mereka? Tidakkah mereka sedar yang patung itu bukan boleh bercakap dengan mereka pun. Bukan boleh ajar mereka apa-apa pun. Setakat mengeluarkan bunyi yang tidak boleh difahami apa-apa darinya. Senang sahaja syaitan nak sesatkan orang yang jahil. Sebab itulah kalau kita lihat masyarakat kita yang terjebak dengan ajaran sesat, dengan tarekat dan jalan kesufian, selalunya mereka yang jahil dan tidak ada ilmu agama.

 

اتَّخَذوهُ وَكانوا ظالِمينَ

Mereka menjadikannya (berhala yang disembah) dan sememangnya mereka adalah orang-orang yang melakukan kezaliman

Walaupun tidak ada apa-apa dengan patung itu, tapi mereka telah mengambil patung anak lembu itu sebagai tempat pujaan. Dan Allah katakan itu adalah perbuatan ‘zalim’ kerana buat sesuatu yang syirik. Kerana itulah dikatakan lafaz ‘zalim’ dalam Quran selalunya bermaksud syirik. Bukan semua, tapi kebanyakan darinya.


 

Ayat 149: Akhirnya mereka sedar kesalahan syirik yang mereka lakukan itu.

وَلَمّا سُقِطَ في أَيديهِم وَرَأَوا أَنَّهُم قَد ضَلّوا قالوا لَئِن لَم يَرحَمنا رَبُّنا وَيَغفِر لَنا لَنَكونَنَّ مِنَ الخاسِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when regret overcame them¹ and they saw that they had gone astray, they said, “If our Lord does not have mercy upon us and forgive us, we will surely be among the losers.”

  • Literally, “When their hands had been descended upon,” i.e., bitten by them out of severe regret.

MALAY

Dan setelah mereka menyesal (akan apa yang mereka lakukan) dan mengetahui bahawa mereka telah sesat, berkatalah mereka: “Sesungguhnya jika Tuhan kami tidak memberi rahmat kepada kami dan mengampunkan kami, nescaya menjadilah kami dari orang-orang yang rugi”.

 

وَلَمّا سُقِطَ في أَيديهِم وَرَأَوا أَنَّهُم قَد ضَلّوا

Dan setelah mereka menyesal (akan apa yang mereka lakukan) dan mengetahui bahawa mereka telah sesat,

Setelah Nabi Musa kembali kepada mereka dan memarahi mereka atas perbuatan mereka itu, barulah mereka sedar dan menyesal atas kesalahan mereka. Lafaz سُقِطَ itu digunakan apabila manusia sedar yang mereka telah melakukan kesalahan.

 

قالوا لَئِن لَم يَرحَمنا رَبُّنا وَيَغفِر لَنا لَنَكونَنَّ مِنَ الخاسِرينَ

berkatalah mereka: “Sesungguhnya jika Tuhan kami tidak memberi rahmat kepada kami dan mengampunkan kami, nescaya menjadilah kami dari orang-orang yang rugi”.

Mereka sedar bahawa harapan mereka dengan Allah sahaja kerana mereka telah melakukan kesalahan yang besar. Maka mereka bertaubat dan ini adalah lafaz taubat mereka. Cuma mazhab mereka waktu itu, kalau bertaubat dari syirik, dikenakan dengan hukum bunuh. Alhamdulillah, zaman kita ini, kalau telah melakukan syirik dan setelah sedar, hanya bertaubat sahaja dan tidak perlu bunuh diri dan tidak dijatuhkan hukuman bunuh.

Mereka jadi begitu kerana mereka lemah akidah. Bila lemah akidah, senang sahaja tergelincir. Sebab itu penting untuk mempelajar akidah sebelum mempelajari perkara lain dalam agama. Kena mantapkan pemahaman akidah dulu dalam diri kita.

Allahu a’lam. Sambungan ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 007: al-A'raf. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s