Tafsir Surah al-A’raf Ayat 142 – 143 (Allah tajalli pada gunung)

Ayat 142: Sekarang kita masuk bahagian kedua surah ini.

۞ وَواعَدنا موسىٰ ثَلاثينَ لَيلَةً وَأَتمَمناها بِعَشرٍ فَتَمَّ ميقاتُ رَبِّهِ أَربَعينَ لَيلَةً ۚ وَقالَ موسىٰ لِأَخيهِ هارونَ اخلُفني في قَومي وَأَصلِح وَلا تَتَّبِع سَبيلَ المُفسِدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We made an appointment with Moses for thirty nights and perfected them by [the addition of] ten; so the term of his Lord was completed as forty nights. And Moses said to his brother Aaron, “Take my place among my people, do right [by them],¹ and do not follow the way of the corrupters.”

  • i.e., keep their affairs in order.

MALAY

Dan Kami telah janjikan masa kepada Nabi Musa (untuk memberikan Taurat) selama tiga puluh malam, serta Kami genapkan jumlahnya dengan sepuluh malam lagi, lalu sempurnalah waktu yang telah ditentukan oleh Tuhannya empat puluh malam. Dan berkatalah Nabi Musa kepada saudaranya Nabi Harun (semasa keluar menerima Taurat): “Gantikanlah aku dalam (urusan memimpin) kaumku dan perbaikilah (keadaan mereka sepeninggalanku), dan janganlah engkau menurut jalan orang-orang yang melakukan kerosakan”.

 

وَواعَدنا موسىٰ ثَلاثينَ لَيلَةً

Dan Kami telah janjikan masa kepada Nabi Musa selama tiga puluh malam,

Nabi Musa telah diarahkan oleh Allah untuk bermunajat di Bukit Thursina selama 30 malam untuk diberi Taurat.

 

وَأَتمَمناها بِعَشرٍ فَتَمَّ ميقاتُ رَبِّهِ أَربَعينَ لَيلَةً

serta Kami genapkan jumlahnya dengan sepuluh malam lagi, lalu sempurnalah waktu yang telah ditentukan oleh Tuhannya empat puluh malam. 

Setelah Nabi musa bermunajat 30 malam, Allah telah mengarahkan baginda untuk tambah 10 hari lagi maka sempurnalah tempoh munajat itu selama 40 hari. Ada kisah yang menyebut Nabi Musa disuruh tambah 10 hari lagi kerana baginda telah bersiwak dan Allah tidak suka kerana sepatutnya baginda tidak membersihkan gigi baginda selama dalam munajat itu. Tapi kisah itu tidak sahih.

 

وَقالَ موسىٰ لِأَخيهِ هارونَ

Dan berkatalah Nabi Musa kepada saudaranya Nabi Harun

Sebelum baginda meninggalkan kaumnya, Nabi Musa sudah berpesan kepada abangnya Nabi Harun.

 

اخلُفني في قَومي

“Gantikanlah aku dalam kaumku

Nabi Harun kena jaga Bani Israil sepeninggalan baginda. Jangan biarkan mereka tanpa pemimpin.

 

وَأَصلِح وَلا تَتَّبِع سَبيلَ المُفسِدينَ

dan perbaikilah, dan janganlah engkau menurut jalan orang-orang yang melakukan kerosakan”.

Nabi Harun diingatkan untuk mengekalkan islah mereka pada kehidupan syariat. Buat perkara yang betul. Kena tetap jaga hukum, jangan iman, jangan buat benda-benda yang tidak patut.

Dan baginda diingatkan supaya berhati-hati dan jangan ikut jalan orang yang rosak. Jadi, ada satu suruhan dan satu larangan sebagai pesan kepada Nabi Harun. Maknanya, Nabi Musa dah tahu ada dari kalangan Bani Israil itu yang ada masalah dan akan buat pasal. Jadi Nabi Musa dah pesan siap-siap kepada Nabi Harun supaya berjaga-jaga.


 

Ayat 143:

وَلَمّا جاءَ موسىٰ لِميقاتِنا وَكَلَّمَهُ رَبُّهُ قالَ رَبِّ أَرِني أَنظُر إِلَيكَ ۚ قالَ لَن تَراني وَلٰكِنِ انظُر إِلَى الجَبَلِ فَإِنِ استَقَرَّ مَكانَهُ فَسَوفَ تَراني ۚ فَلَمّا تَجَلّىٰ رَبُّهُ لِلجَبَلِ جَعَلَهُ دَكًّا وَخَرَّ موسىٰ صَعِقًا ۚ فَلَمّا أَفاقَ قالَ سُبحانَكَ تُبتُ إِلَيكَ وَأَنا أَوَّلُ المُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when Moses arrived at Our appointed time and his Lord spoke to him, he said, “My Lord, show me [Yourself] that I may look at You.” [Allāh] said, “You will not see Me,¹ but look at the mountain; if it should remain in place, then you will see Me.” But when his Lord appeared to the mountain, He rendered it level,¹ and Moses fell unconscious. And when he awoke, he said, “Exalted are You! I have repented to You, and I am the first of the believers.”

  • During the life of this world.
  • It crumbled to dust.

MALAY

Dan ketika Nabi Musa datang pada waktu yang Kami telah tentukan itu, dan Tuhannya berkata-kata dengannya, maka Nabi Musa (merayu dengan) berkata: “Wahai Tuhanku! Perlihatkanlah kepadaku (ZatMu Yang Maha Suci) supaya aku dapat melihatMu”. Allah berfirman: “Engkau tidak sekali-kali akan sanggup melihatKu, tetapi pandanglah ke gunung itu, maka kalau ia tetap berada di tempatnya, nescaya engkau akan dapat melihatKu”, Setelah Tuhannya “Tajalla” (menzahirkan kebesaranNya) kepada gunung itu, (maka) “TajalliNya” menjadikan gunung itu hancur lebur dan Nabi Musa pun jatuh pengsan. Setelah ia sedar semula, berkatalah ia: “Maha Suci Engkau (wahai Tuhanku), aku bertaubat kepadaMu, dan akulah orang yang awal pertama beriman (pada zamanku)

 

وَلَمّا جاءَ موسىٰ لِميقاتِنا وَكَلَّمَهُ رَبُّهُ

Dan ketika Nabi Musa datang pada waktu yang Kami telah tentukan itu, dan Tuhannya berkata-kata dengannya,

Ini adalah ketika Nabi Musa di Bukit Thursina untuk menerima Taurat. Waktu itu Allah berkata dengan Nabi Musa secara langsung, tapi tidak diketahui caranya. Oleh itu, tidak perlulah kita memikirkan panjang-panjang bagaimana caranya, adakah Allah ada suara atau tidak, adakah Nabi Musa mendengar atau tidak, dan sebagainya. Yang kita perlu beriman, Nabi Musa memang berkata-kata secara langsung dengan Allah.

 

 قالَ رَبِّ أَرِني أَنظُر إِلَيكَ

Nabi Musa berkata: “Wahai Tuhanku! Perlihatkanlah kepadaku (ZatMu Yang Maha Suci) supaya aku dapat melihatMu”. 

Oleh kerana Nabi Musa seronok sangat dapat bercakap dengan Allah secara langsung, lalu Nabi Musa minta nak tengok Allah secara nyata. Baginda hendak memandang walau pun sekali. Dia telah beberapa kali dapat bercakap dengan Allah secara langsung, maka kita dia hendak ke peringkat yang lebih sikit iaitu hendak merenung Allah – kerana lafaz yang digunakan adalah أَنظُر (merenung) bukan setakat melihat sepintas lalu sahaja.

 

قالَ لَن تَراني

Allah berfirman: “Engkau tidak sekali-kali akan sanggup melihatKu,

Allah memberitahu Nabi Musa yang baginda tidak sekali-kali boleh melihatNya. Ini tidak mungkin akan berlaku. Iaitu makhluk tidak dapat melihat Allah semasa di dunia. Ini bukanlah Allah menidakkan Dia boleh ditengok langsung. Kerana iman ahli sunnah, makhluk boleh melihat Allah di akhirat kelak – iaitu kepada ahli syurga. Hanya di dunia sahaja yang tidak boleh lihat.

Makna huruf lan dalam ayat ini menyulitkan analisis kebanyakan ulama tafsir, mengingat pada asalnya huruf lan diletakkan untuk menunjukkan makna ta-bid (selamanya). Kerana itulah orang-orang Mu’tazilah berpendapat bahwa melihat Dzat Allah merupakan suatu hal yang mustahil di dunia ini dan di akhirat nanti. Tetapi pendapat ini sangat lemah, mengingat banyak hadis mutawatir dari Rasulullah Saw. yang menyatakan bahawa orang-orang mukmin dapat melihat Allah di akhirat nanti. Ada perbincangan yang panjang tentang perkara ini yang boleh dibaca di sini.

 

وَلٰكِنِ انظُر إِلَى الجَبَلِ

tetapi pandanglah ke gunung itu, 

Walaupun Nabi Musa tidak akan dapat melihat Allah, tapi untuk melayan perasaan Nabi Musa, Allah suruh Nabi Musa lihat kepada puncak gunung kerana Dia akan tajalli pada gunung itu.

 

فَإِنِ استَقَرَّ مَكانَهُ فَسَوفَ تَراني

maka kalau ia tetap berada di tempatnya, nescaya engkau akan dapat melihatKu”,

Allah kata, kalau gunung itu tetap sedia pada tempatnya setelah Allah tajalli kan DiriNya pada gunung itu, maka Nabi Musa boleh lah melihat Allah. Lafaz tajalla bermaksud menzahirkan kepada sesuatu.

 

فَلَمّا تَجَلّىٰ رَبُّهُ لِلجَبَلِ جَعَلَهُ دَكًّا

Setelah Tuhannya “Tajalla” (menzahirkan kebesaranNya) kepada gunung itu, (maka) “TajalliNya” menjadikan gunung itu hancur lebur

Apakala Allah mempernampakkan DiriNya pada gunung itu, menyebabkan gunung itu hancur berkecai.

 

وَخَرَّ موسىٰ صَعِقًا

dan Nabi Musa pun jatuh pengsan. 

Melihat perkara itu, terus Nabi Musa jatuh tersungkur dan pitam. Oleh kerana gunung itu pun tidak sanggup melihat tajalli Allah, maka ia telah hancur. Dan Nabi Musa sedang melihat gunung itu dan kerana terkejutnya baginda, baginda sendiri menjadi pengsan. Baginda sudah sedar, kalau gunung yang lebih besar dan kuat dari baginda pun tidak sanggup, apatah lagi baginda?

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ يُوسُفَ، حَدَّثَنَا سُفْيَانُ، عَنْ عَمْرِو بْنِ يَحْيَى الْمَازِنِيِّ، عَنْ أَبِيهِ، عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قَالَ: جَاءَ رَجُلٌ مِنَ اليهود إلى النبي صلى الله عليه وسلم قَدْ لُطِمَ وَجْهُهُ، فَقَالَ: يَا مُحَمَّدُ، إِنَّ رَجُلًا مِنْ أَصْحَابِكَ مِنَ الْأَنْصَارِ لَطَمَ وَجْهِي. قَالَ: “ادْعُوهُ” فَدَعَوْهُ، قَالَ: “لِمَ لَطَمْتَ وَجْهَهُ؟ ” قَالَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، إِنِّي مَرَرْتُ بِالْيَهُودِيِّ فَسَمِعْتُهُ يَقُولُ: وَالَّذِي اصْطَفَى مُوسَى عَلَى الْبَشَرِ. قَالَ: قُلْتُ: وَعَلَى مُحَمَّدٍ؟ فَأَخَذَتْنِي غَضْبَةٌ فَلَطَمْتُهُ، قَالَ: “لَا تُخَيِّرُونِي مِنْ بَيْنِ الْأَنْبِيَاءِ، فَإِنَّ النَّاسَ يُصْعَقُونَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ، فَأَكُونُ أَوَّلَ مَنْ يُفِيقُ، فَإِذَا أَنَا بِمُوسَى آخِذٌ بِقَائِمَةٍ مِنْ قَوَائِمِ الْعَرْشِ، فَلَا أَدْرِي أَفَاقَ قَبْلِي أَمْ جُوزِيَ بِصَعْقَةِ الطُّورِ”.

telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Yusuf, telah menceritakan kepada kami Sufyan, dari Amr ibnu Yahya Al-Mazini, dari ayahnya, dari Abu Sa’id Al-Khudri r.a. yang menceritakan bahawa seorang lelaki Yahudi datang kepada Nabi Saw., sedangkan mukanya baru saja ditampar, lalu ia mengadu, “Hai Muhammad, sesungguhnya seseorang dari sahabatmu dari kalangan Ansar telah menampar wajahku.” Nabi Saw. bersabda, “Panggillah dia!” Lalu mereka memanggil lelaki itu dan baginda bersabda kepadanya, “Mengapa engkau tampar mukanya?” Lelaki Ansar menjawab, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya ketika saya sedang lewat bersua dengan orang Yahudi, lalu orang Yahudi itu kudengar mengatakan, ‘Demi Tuhan yang telah memilih Musa atas manusia semuanya.’ Lalu saya mengatakan kepadanya, ‘Dan juga di atas Muhammad?’ Lelaki itu menjawab, ‘Ya juga di atas Muhammad.’ Maka saya menjadi emosi, lalu kutampar mukanya,” Rasulullah Saw. bersabda: Janganlah kalian melebihkan aku di atas para nabi semuanya, kerana sesungguhnya manusia pasti pingsan di hari kiamat, dan aku adalah orang yang mula-mula sedar. Tiba-tiba aku menjumpai Musa sedang memegang kaki A’rasy. Aku tidak mengetahui apakah dia sedar sebelumku ataukah dia telah beroleh balasannya ketika mengalami pengsan di Bukit Tur.

Imam Bukhari telah meriwayatkannya di berbagai tempat (bab) dari kitab Sahih-nya, dan Imam Muslim meriwayatkannya di dalam kitab Sahih-nya dalam pembahasan “Kisah-kisah para Nabi”.

 

فَلَمّا أَفاقَ قالَ سُبحانَكَ

Setelah ia sedar semula, berkatalah ia: “Maha Suci Engkau (wahai Tuhanku), 

Apabila baginda sedar balik dari pengsannya, baginda berkata: Maha suci Allah. Sedarlah baginda dengan sebenar-benar sedar yang mata makhluk tidak mampu melihat Dzat Allah semasa di dunia. Maka, bagaimana ada manusia yang kata boleh melihat Allah semasa di dunia ini lagi? Yang selalu berkata begini adalah golongan tarekat. Sememangnya mereka itu jahil dan tidak belajar tafsir Quran dan hadis Nabi dengan benar, maka mereka telah memusingkan makna ayat-ayat Quran dan hadis untuk ikut pandangan mereka yang sesat. Mereka kata yang kalau beramal dengan amalan mereka (yang syirik dan bidaah selalunya) seseorang itu akan sampai kepada tahap sampai boleh melihat Allah – ma sha Allah… semoga masyarakat kita diselamatkan dari golongan sufi dan tarekat itu.

 

تُبتُ إِلَيكَ

aku bertaubat kepadaMu, 

Baginda telah meminta ampun kerana baginda telah memminta untuk melihat Allah. Baginda sedar yang baginda telah melampau dengan meminta perkara yang tidak patut. Oleh itu, kita tidak pernah dengar yang Nabi Muhammad pernah meminta untuk melihat Allah kerana Nabi Muhammad tahu yang perkara itu tidak mungkin akan tercapai dan kalau baginda meminta juga, itu adalah satu perbuatan melampau. Lalu bagaimana pula golongan sufi dan tarekat boleh menaruh harapan untuk melihat Allah dalam dunia ini? Kerana mereka jahil sangat sampai boleh ditipu oleh syaitan dan sampai boleh percaya kepada perkara yang berlawanan dengan ayat Quran?

 

وَأَنا أَوَّلُ المُؤمِنينَ

dan akulah orang yang awal pertama beriman

Dan baginda kata bagindalah yang mula-mula beriman. Maksudnya yang paling awal beriman bahawa tidak boleh lihat Allah di dunia. Memang sebelum itu memang telah ada orang-orang yang beriman, tetapi makna yang dimaksud di sini ialah “saya orang yang mula-mula beriman kepada Engkau, bahawa tidak ada seorang makhluk-Mu yang dapat melihat-Mu sampai hari kiamat”.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 007: al-A'raf. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s