Tafsir Surah al-A’raf Ayat 138 – 141 (Bani Israil minta berhala)

Ayat 138:

وَجاوَزنا بِبَني إِسرائيلَ البَحرَ فَأَتَوا عَلىٰ قَومٍ يَعكُفونَ عَلىٰ أَصنامٍ لَهُم ۚ قالوا يا موسَى اجعَل لَنا إِلٰهًا كَما لَهُم آلِهَةٌ ۚ قالَ إِنَّكُم قَومٌ تَجهَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We took the Children of Israel across the sea; then they came upon a people intent in devotion to [some] idols of theirs. They [the Children of Israel] said, “O Moses, make for us a god just as they have gods.” He said, “Indeed, you are a people behaving ignorantly.

MALAY

Dan Kami bawakan Bani Israil ke sebarang Laut (Merah) itu lalu mereka sampai kepada suatu kaum yang sedang menyembah berhala-berhalanya. (Melihatkan yang demikian) mereka (Bani Israil) berkata: “Wahai Musa buatlah untuk kami suatu tuhan (berhala) sebagaimana mereka mempunyai beberapa tuhan”. Nabi Musa menjawab: “Sesungguhnya kamu ini adalah kaum yang jahil.

 

وَجاوَزنا بِبَني إِسرائيلَ البَحرَ

Dan Kami bawakan Bani Israil ke sebarang Laut 

Maka Allah telah menyelamatkan Bani Israil bersama dengan Nabi Musa ke seberang laut.  Lihatlah bagaimana Allah kata Dia yang menyeberangkan mereka. Walaupun mereka yang jalan sendiri, tapi Allah masih kata Dia yang bawa mereka. Kerana kalau bukan Allah lah yang menyeberangkan mereka, mereka tidak akan berjaya.

 

فَأَتَوا عَلىٰ قَومٍ يَعكُفونَ عَلىٰ أَصنامٍ لَهُم

lalu mereka sampai kepada suatu kaum yang sedang menyembah berhala-berhalanya.

Mereka sekarang sudah sampai ke tempat tinggal Nabi Yaakob dahulu. Keadaan telah berubah di tempat itu. Manusia di situ sudah melakukan syirik. Bani Israil telah bertemu dengan kaum yang duduk bertapa pada patung pujaan mereka. Apabila dikatakan mereka bertapa, itu maksudnya mereka bersungguh-sungguh melakukannya. Kerana kalau tahap ringan, mereka setakat beri korban sahaja pada patung-patung itu. Begitulah ada dari kalangan kufur seperti Hindu yang tinggi amal mereka, mereka tahu yang patung yang mereka sembah dan tumpukan perhatian itu, bukanlah tuhan sebenarnya. Ianya cuma kiblat tawajuh kepada mereka sahaja untuk mereka menumpukan perhatian.

Ibnu Jarir mengatakan bahawa kaum tersebut menyembah berhala yang berbentuk sapi. Kerana itulah maka hal tersebut memberikan pengaruh kesyubhatan bagi kaum Bani Israil dalam penyembahan mereka terhadap anak sapi sesudah peristiwa tersebut.

Dalam perkara ini, ada orang kufur yang menuduh Islam pun sebenarnya memuja Kaabah juga kerana kita mengadap kepada Kaabah dalam solat kita. Dan kita tawaf mengelilinginya. Ini tidak benar. Walaupun memang ada juga orang Islam yang jahil agama yang sembah Kaabah. Mereka memeluk Kaabah, bergantung pada Kaabah, ambil berkat dengan Kaabah dan sebagainya. Memang pelik-pelik perbuatan manusia walaupun mereka kata dia mereka Muslim. Memang bodoh sekali dan malu kalau kita lihat apa orang-orang kita buat di Kaabah itu. Ada juga yang memandang tinggi Batu Hajarul Aswad itu. Padahal, batu itu tidak ada apa-apa. Bacalah apa kata Saidini Umar kepada batu itu – kalau bukan kerana Nabi pun ada cium batu itu, dia tidak cium kerana dia tahu yang batu itu tidak ada apa-apa.

Maka, janganlah kita menganggap Kaabah itu sebagai lebih dari yang sepatutnya. Kita bukan puja Kaabah. Kita mengadap kepada Kaabah itu kerana itu adalah arahan dari Allah. Dan jangan kita jadikan sesuatu perkara sebagai alat untuk memusatkan fikiran kita – kita tidak perlukan perkara sebegitu. Sebab itu kita disuruh untuk menjadikan masjid kita sekosong mungkin. Jangan ada yang boleh ganggu fikiran kita dan ganggu kita untuk memusatkan fikiran kita.

 

قالوا يا موسَى اجعَل لَنا إِلٰهًا كَما لَهُم آلِهَةٌ ۚ

mereka (Bani Israil) berkata: “Wahai Musa buatlah untuk kami suatu tuhan (berhala) sebagaimana mereka mempunyai beberapa tuhan”.

Bani Israil yang baru sahaja melepasi Laut untuk menyelamatkan diri mereka dari Firaun yang menyuruh mereka buat syirik, telah meminta kepada Nabi Musa untuk menjadikan patung juga untuk mereka macam kaum di Palestin itu. Mereka kata itu adalah untuk mereka memusatkan fikiran mereka. Kerana mereka salah faham kerana mereka lihat orang-orang yang menggunakan patung itu sangat fokus. Tapi itu adalah perkara syirik. Dan jangan tertipu dengan mereka yang fokus di hadapan patung. Kerana ianya adalah perbuatan yang syirik, maka syaitan tidak mengganggu mereka dalam beramal. Ini adalah kerana mereka telah buat perkara yang syirik jadi buat apa syaitan nak ganggu mereka? Lihatlah bagaimana teruknya perangai Bani Israil itu sedangkan mereka baru sahaja melihat kelebihan yang Allah telah berikan. Begitu teruk sekali mereka sampai mereka minta berhala.

 

قالَ إِنَّكُم قَومٌ تَجهَلونَ

Nabi Musa menjawab: “Sesungguhnya kamu ini adalah kaum yang jahil.

Nabi Musa telah memarahi mereka kerana mereka meminta seperti orang yang jahil. Sudah lama duduk dengan Nabi Musa pun masih jahil lagi tentang agama. Sama macam orang kita, sudah lama duduk dalam Islam pun, tapi masih lagi jahil tentang agama, tentang tauhid.

Puak Islam semasa awal Islam pun yang masih tidak mengenal agama dengan benar. Seperti yang tersebut dalam satu hadis:

وَرَوَى الْإِمَامُ أَبُو جَعْفَرِ بْنُ جَرِيرٍ [رَحِمَهُ اللَّهُ] تَفْسِيرَ هَذِهِ الْآيَةِ مِنْ حَدِيثِ مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَاقَ وعَقِيل، وَمَعْمَرٍ كُلِّهِمْ، عَنِ الزُّهْرِيِّ، عَنْ سِنَانِ بْنِ أَبِي سِنَانٍ، عَنْ أَبِي وَاقِدٍ اللَّيْثِيِّ: أَنَّهُمْ خَرَجُوا مِنْ مَكَّةَ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَى حُنَيْنٍ، قَالَ: وَكَانَ لِلْكُفَّارِ سِدْرَةٌ يَعْكُفُونَ عِنْدَهَا، وَيُعَلِّقُونَ بِهَا أَسْلِحَتَهُمْ، يُقَالُ لَهَا: “ذَاتُ أَنْوَاطٍ”، قَالَ: فَمَرَرْنَا بِسِدْرَةٍ خَضْرَاءَ عَظِيمَةٍ، قَالَ: فَقُلْنَا: يَا رَسُولَ اللَّهِ، اجْعَلْ لَنَا ذَاتَ أَنْوَاطٍ كَمَا لَهُمْ ذَاتُ أَنْوَاطٍ. فَقَالَ: “قُلْتُمْ وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ، كَمَا قَالَ قَوْمُ مُوسَى لِمُوسَى: {اجْعَلْ لَنَا إِلَهًا كَمَا لَهُمْ آلِهَةٌ قَالَ إِنَّكُمْ قَوْمٌ تَجْهَلُونَ. إِنَّ هَؤُلاءِ مُتَبَّرٌ مَا هُمْ فِيهِ وَبَاطِلٌ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ}

Imam Abu Ja’far ibnu Jarir mengatakan sehubungan dengan tafsir ayat ini melalui hadis Muhammad ibnu Ishaq, Uqail, dan Ma’mar yang ketiga-tiganya dari Az-Zuhri, dari Sinan ibnu Abu Sinan, dari Abu Waqid Al-Laisi, bahawa mereka (sahabat) berangkat keluar dari Mekah bersama-sama Rasulullah Saw. menuju ke Medan Hunain. Disebutkan bahawa dahulu orang-orang kafir mempunyai sebuah pohon sidrah tempat mereka melakukan semedi dan menggantungkan senjata-senjata mereka, pohon tersebut mereka namai Zatu Anwat. Kemudian kami melewati sebuah pohon sidrah yang hijau lagi besar. Maka kami katakan “Wahai Rasulullah jadikanlah untuk kami Zatu Anwat sebagaimana dahulu mereka mempunyai Zatu Anwat” Maka Rasulullah Saw. bersabda: Demi Tuhan yang jiwaku berada di dalam genggaman kekuasaan-Nya, kalian ini telah mengatakan perkataan seperti yang diucapkan oleh kaum Musa kepada Musa, iaitu: “Buatlah untuk kami sebuah berhala sebagaimana mereka mempunyai beberapa berhala. Musa menjawab, ‘Sesungguhnya kalian ini adalah kaum yang tidak mengetahui (sifat-sifat Tuhan),” Sesungguhnya mereka itu akan dihancurkan kepercayaan yang dianutnya dan akan batal apa yang selalu mereka kerjakan.

Mereka minta begitu kerana mereka ada kepercayaan khurafat. Jadi kalau kita pun ada percaya kepada sesuatu yang seperti itu, maka kita pun buat syirik macam Bani Israil itu juga.


 

Ayat 139:

إِنَّ هٰؤُلاءِ مُتَبَّرٌ ما هُم فيهِ وَباطِلٌ ما كانوا يَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those [worshippers] – destroyed is that in which they are [engaged], and worthless is whatever they were doing.”

MALAY

“Sesungguhnya mereka (penyembah-penyembah berhala itu), akan dihancurkan apa yang mereka berada di dalamnya (dari perbuatan syirik), dan tetaplah salahnya apa yang mereka kerjakan itu”.

 

إِنَّ هٰؤُلاءِ مُتَبَّرٌ ما هُم فيهِ

“Sesungguhnya mereka (penyembah-penyembah berhala itu), akan dihancurkan apa yang mereka berada di dalamnya

Nabi Musa beritahu mereka yang orang-orang yang bertapa di hadapan berhala itu satu hari nanti mereka akan hancur. Akan hancur segala fahaman salah mereka itu.

 

وَباطِلٌ ما كانوا يَعمَلونَ

dan tetaplah salahnya apa yang mereka kerjakan itu”.

Dan batallah apa yang mereka lakukan itu. Akan lenyap segala amalan mereka. Fahaman mereka akan hilang dan perbuatan itu akan hilang kerana ianya adalah perkara yang amat salah. Takkan kamu wahai Bani Israil nak jadi macam mereka pula?


 

Ayat 140:

قالَ أَغَيرَ اللَّهِ أَبغيكُم إِلٰهًا وَهُوَ فَضَّلَكُم عَلَى العالَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “Is it other than Allāh I should desire for you as a god¹ while He has preferred you over the worlds?”

  • An object of worship.

MALAY

Nabi Musa berkata lagi: “Patutkah aku mencari ilah untuk kamu selain dari Allah, padahal Ia telah melebihkan kamu atas sekalian manusia (yang sezaman dengan kamu, dengan berbagai nikmat yang telah dikurniakanNya kepada kamu)?”

 

قالَ أَغَيرَ اللَّهِ أَبغيكُم إِلٰهًا

Nabi Musa berkata lagi: “Patutkah aku mencari ilah untuk kamu selain dari Allah,

Nabi Musa menambah lagi: takkan dia nak carikan ilah lain selain Allah untuk mereka, sedangkan ilah hanya Allah sahaja?

 

وَهُوَ فَضَّلَكُم عَلَى العالَمينَ

padahal Ia telah melebihkan kamu atas sekalian manusia?

Memang tidak patut sekali apa yang mereka minta itu. Sedangkan Allah telah melebihkan mereka dari sekalian manusia yang lain? Allah lebihkan mereka kalau dibandingkan dengan umat yang lain di zaman mereka sahaja. Jangan sangka mereka itu di kedudukan yang lebih selama-lamanya pula. Waktu itu sahaja, kerana mereka ada Nabi dan mereka sepatutnya ada agama tauhid.


 

Ayat 141: Dan Allah ingatkan jasaNya kepada mereka.

وَإِذ أَنجَيناكُم مِن آلِ فِرعَونَ يَسومونَكُم سوءَ العَذابِ ۖ يُقَتِّلونَ أَبناءَكُم وَيَستَحيونَ نِساءَكُم ۚ وَفي ذٰلِكُم بَلاءٌ مِن رَبِّكُم عَظيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [recall, O Children of Israel], when We saved you from the people of Pharaoh, [who were] afflicting you with the worst torment – killing your sons and keeping your women alive. And in that was a great trial from your Lord.

MALAY

Dan (Tuhan berfirman): Ingatlah ketika Kami selamatkan kamu dari Firaun dan kaumnya, yang menyeksa kamu dengan azab seksa yang seberat-berat dan seburuk-buruknya; mereka membunuh anak-anak lelaki kamu dan membiarkan hidup anak-anak perempuan kamu; dan (ingatlah bahawa) yang demikian itu mengandungi cubaan yang besar dari Tuhan kamu.

 

وَإِذ أَنجَيناكُم مِن آلِ فِرعَونَ يَسومونَكُم سوءَ العَذابِ

Dan (Tuhan berfirman): Ingatlah ketika Kami selamatkan kamu dari Firaun dan kaumnya, yang menyeksa kamu dengan azab seksa yang seberat-berat dan seburuk-buruknya; 

Allah mengingatkan mereka bagaiman Dia telah menyelamatkan mereka dari Firaun yang telah mengenakan azab yang teruk kepada mereka. Pertamanya, Firaun telah memperhambakan mereka.

 

يُقَتِّلونَ أَبناءَكُم وَيَستَحيونَ نِساءَكُم

mereka membunuh anak-anak lelaki kamu dan membiarkan hidup anak-anak perempuan kamu; 

Dan Allah mengingatkan mereka bagaimana Firaun telah mengeluarkan arahan untuk membunuh anak-anak lelaki mereka; dan membiarkan anak-anak perempuan hidup. Bukannya anak perempuan diselamatkan tapi untuk dijadikan sebagai hamba abdi dan hamba seks mereka.

 

وَفي ذٰلِكُم بَلاءٌ مِن رَبِّكُم عَظيمٌ

dan (ingatlah bahawa) yang demikian itu mengandungi cubaan yang besar dari Tuhan kamu.

Dan itu adalah cubaan besar yang Allah berikan kepada mereka. Dan Allah telah selamatkan mereka. Tidakkah mereka ingat nikmat yang Allah telah berikan itu? Jadi kenapa tidak taat kepada Allah dan Nabi Musa?

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 007: al-A'raf. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s