Tafsir Surah al-A’raf Ayat 113 – 120 (Pertandingan sihir)

Ayat 113:

وَجاءَ السَّحَرَةُ فِرعَونَ قالوا إِنَّ لَنا لَأَجرًا إِن كُنّا نَحنُ الغالِبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the magicians came to Pharaoh. They said, “Indeed for us is a reward if we are the predominant.”

MALAY

Dan datanglah ahli-ahli sihir itu kepada Firaun lalu berkata: “Sungguhkah kami akan beroleh upah, kalau kami dapat mengalahkannya?”

 

وَجاءَ السَّحَرَةُ فِرعَونَ

Dan datanglah ahli-ahli sihir itu kepada Firaun

Setelah dikumpulkan ahli sihir itu, maka mereka dibawa mengadap kepada Firaun. Maka terjadilah perbincangan antara mereka.

 

قالوا إِنَّ لَنا لَأَجرًا إِن كُنّا نَحنُ الغالِبينَ

lalu berkata: “Sungguhkah kami akan beroleh upah, kalau kami dapat mengalahkannya?”

Asalnya mereka itu dikumpul, dipaksa untuk datang menjadi kuli kepada Firaun. Tapi apabila mereka dah sampai kepada Firaun, yang mereka pentingkan adalah imbuhan untuk mereka: “adakah kami akan dapat upah, kalau kami menang?”. Seperti biasa, pulangan keduniaan adalah sesuatu yang amat penting kepada manusia.


 

Ayat 114:

قالَ نَعَم وَإِنَّكُم لَمِنَ المُقَرَّبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “Yes, and, [moreover], you will be among those made near [to me].”

MALAY

Firaun menjawab: “Benar, (kamu akan mendapat upah) dan kamu sesungguhnya (akan menjadi) dari orang-orang yang damping (denganku)”.

 

قالَ نَعَم

Firaun menjawab: “Benar,

Tidak ada masalah untuk Firaun membayar kepada mereka apa sahaja bayaran upah kalau mereka menang.

 

وَإِنَّكُم لَمِنَ المُقَرَّبينَ

dan kamu sesungguhnya (akan menjadi) dari orang-orang yang damping”

Tapi yang lebih hebat, bukan sahaja upah yang mereka akan dapat, tapi mereka akan dimasukkan dalam golongan yang ‘hampir’. Maknanya rapat dengan Firaun, dan boleh dapat gaji bulan. Kalau diberi upah, itu sekali sahaja, tapi kalau jadi hampir, boleh dapat bayaran untuk jangkamasa yang lama. Ini adalah tambahan imbuhan yang ditawarkan oleh Firaun. Ini tanda Firaun amat bijak sekali. Fikirkan, kalau para ahli sihir itu menang, mereka akan jadi popular di kalangan masyarakat. Daripada biarkan mereka popular atas kedudukan mereka, lebih baik letakkan mereka di bawah payungnya, supaya dia pun akan mendapat publisiti itu nanti.


 

Ayat 115: Sekarang ahli sihir sudah berhadapan dengan Nabi Musa.

قالوا يا موسىٰ إِمّا أَن تُلقِيَ وَإِمّا أَن نَكونَ نَحنُ المُلقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “O Moses, either you throw [your staff], or we will be the ones to throw [first].”

MALAY

Mereka berkata: “Hai Musa! Engkaukah yang akan mencampakkan (tongkatmu lebih dahulu) atau kamikah yang akan mencampakkan (lebih dahulu)?”

 

Kisah ini dipendekkan, terus sampai ke hari pertemuan antara Nabi Musa a.s. dan ahli-ahli sihir itu. Bilangan mereka ramai, cuma tidak dapat dipastikan berapa. Ada yang kata dalam puluhan, ada yang kata dalam ratusan dan ada yang kata dalam ribuan. Allahu a’lam.

Mereka beri peluang kepada Nabi Musa a.s. untuk buat pilihan samada mereka yang dahulu memulakan pertandingan sihir itu atau Nabi Musa sendiri. Ulama tafsir mengatakan, kerana mereka hormat kepada Nabi Musa dalam perkara inilah yang menyebabkan  mereka diberi peluang untuk beriman kepada baginda dan Allah.


 

Ayat 116:

قالَ أَلقوا ۖ فَلَمّا أَلقَوا سَحَروا أَعيُنَ النّاسِ وَاستَرهَبوهُم وَجاءوا بِسِحرٍ عَظيمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “Throw,” and when they threw, they bewitched the eyes of the people and struck terror into them, and they presented a great [feat of] magic.¹

  • Their staffs and ropes appeared as writhing snakes.

MALAY

Nabi Musa menjawab: “Campakkanlah kamu (dahulu)!” Maka apabila mereka mencampakkan (tongkat-tongkat dan tali masing-masing), mereka menyilap mata orang ramai dan menjadikan orang-orang itu merasa gerun, serta mereka melakukan sihir yang besar (keadaan dan caranya).

 

قالَ أَلقوا

Nabi Musa menjawab: “Campakkanlah kamu”

Allah beri ilham kepada baginda untuk suruh mereka campak dahulu tali dan tongkat mereka untuk menunjukkan sihir mereka.

Menurut suatu pendapat, hikmah yang terkandung di dalam hal ini —hanya Allah yang lebih mengetahui— ialah agar orang-orang melihat apa yang akan diperbuat oleh ahli-ahli sihir itu, lalu mereka merenungkannya. Setelah orang-orang melihat permainan silap mata tukang-tukang sihir itu, maka barulah ditampilkan perkara yang hak lagi jelas, setelah Nabi Musa a.s. dituntut untuk mengemukakannya dan mereka menunggu-nunggunya. Dengan demikian, pengaruh dari apa yang ditampakkan oleh Nabi Musa a.s. berupa mukjizat akan lebih mendalam kesannya di dalam hati mereka, dan memang kenyataannya demikian, seperti yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam firman selanjutnya:

 

فَلَمّا أَلقَوا سَحَروا أَعيُنَ النّاسِ وَاستَرهَبوهُم

Maka apabila mereka mencampakkan (tongkat-tongkat dan tali masing-masing), mereka menyilap mata orang ramai dan menjadikan orang-orang itu merasa gerun, 

Oleh kerana kepandaian mereka, mereka telah dapat sihir pandangan mata manusia. Apa yang mereka lakukan itu adalah sihir kepada mata sahaja, tidak terjadi secara hakikat. Itulah sebabnya selalu dikatakan magis itu sebagai ‘silap mata’. Ianya hanya pada pandangan mata manusia sahaja.

Sihir mereka itu telah menyebabkan orang ramai takut, kerana nampak pada padangan mata mereka, tongkat dan tali yang dilontar oleh para ahli sihir itu menjadi ular yang banyak. Dalam surah lain ada disebut yang Nabi Musa juga takut melihat kejadian itu.

 

وَجاءوا بِسِحرٍ عَظيمٍ

mereka melakukan sihir yang besar

Allah sendiri yang kta mereka telah tunjuk sihir yang besar. Ianya adalah sesuatu yang menakjubkan. Ini adalah kerana mereka ahli sihir yang hebat dan ada kelas.


 

Ayat 117:

۞ وَأَوحَينا إِلىٰ موسىٰ أَن أَلقِ عَصاكَ ۖ فَإِذا هِيَ تَلقَفُ ما يَأفِكونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We inspired to Moses, “Throw your staff,” and at once it devoured what they were falsifying.

MALAY

Dan Kami wahyukan kepada Nabi Musa: “Campakkanlah tongkatmu!” Maka tiba-tiba tongkat itu menelan apa yang mereka pura-pura adakan (dengan sihir mereka).

 

وَأَوحَينا إِلىٰ موسىٰ

Dan Kami wahyukan kepada Nabi Musa:

Allah jelaskan bahawa apa yang dilakukan oleh Nabi Musa selepas itu adalah dari keputusan Allah. Nabi Musa hanya ikut arahan Allah sahaja. Kalau bukan Allah yang bantu baginda dan beri arahan kepada baginda untuk melakukannya, baginda pun tidak tahu apa yang hendak dilakukan. Seperti yang telah disebutkan sebelum ini, baginda juga terkesan dengan sihir mereka.

 

أَن أَلقِ عَصاكَ

“Campakkanlah tongkatmu!”

Allah suruh campak baru baginda campak. Lihatlah bagaimana ini adalah arahan Allah. Kalau Nabi Musa sendiri yang campak, tongkat baginda itu tidak akan menjadi ular. Inilah hakikat mukjizat, ianya terjadi dengan kuasa Allah – bukan ada kuasa pada tongkat baginda itu.

 

فَإِذا هِيَ تَلقَفُ ما يَأفِكونَ

Maka tiba-tiba tongkat itu menelan apa yang mereka ada-adakan

Oleh itu, apabila Allah kehendaki, barulah tongkat itu menjadi ular. Tapi mukjizat itu tidak sama dengan sihir. Sihir mereka cuma pada mata manusia sahaja dan tidaklah tongkat dan tali mereka benar-benar jadi ular. Tapi tongkat Nabi Musa itu benar-benar jadi ular.

Maka ular itu telah memakan habis semua ular jelmaan dari ahli sihir itu. Lafaz laqifa bermaksud makan sesuatu dengan cepat sekali.

Sekali lagi Allah beritahu dalam ayat ini, apa yang dilakukan oleh para ahli sihir itu hanya ada-adaan mereka sahaja, bukannya ular yang betul.


 

Ayat 118:

فَوَقَعَ الحَقُّ وَبَطَلَ ما كانوا يَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So the truth was established, and abolished was what they were doing.

MALAY

Maka sabitlah kebenaran (mukjizat Nabi Musa), dan batallah (sihir) yang mereka telah lakukan.

 

فَوَقَعَ الحَقُّ

Maka sabitlah kebenaran

Maka kebenaran telah terserlah. Lafaz وَقَعَ bermaksud ‘jatuh’. Iaitu kebenaran telah jatuh atas ahli sihir itu semua. Kebenaran telah jelas.

 

وَبَطَلَ ما كانوا يَعمَلونَ

dan batallah (sihir) yang mereka telah lakukan.

Dan apa yang mereka telah lakukan itu telah batal – telah kalah.


 

Ayat 119:

فَغُلِبوا هُنالِكَ وَانقَلَبوا صاغِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they [i.e., Pharaoh and his people] were overcome right there and became debased.

MALAY

Oleh itu, kalahlah Firaun dan Ketua-ketua kaumnya di situ dan kembalilah mereka dengan keadaan yang hina.

 

فَغُلِبوا هُنالِكَ

Oleh itu, kalahlah Firaun dan Ketua-ketua kaumnya di situ

Telah jelas yang ahli-ahli sihir itu telah kalah di medan pertandingan itu. Firaun dan para pembesarnya telah kalah. Boleh dikatakan bahawa yang kalah dalam ayat ini bukan maksudnya ahli sihir, tapi Firaun dan para pembesar. Kerana apa yang terjadi ini adalah rancangan mereka untuk mengalahkan Nabi Musa.

 

وَانقَلَبوا صاغِرينَ

dan kembalilah mereka dengan keadaan yang hina.

Maka mereka itu menjadi golongan yang lemah dan hina. Yang hina itu adalah Firaun dan para pembesar. Kerana nanti selepas ini akan diberitahu bagaimana ahli sihir itu akan dimuliakan.


 

Ayat 120: Apa yang terjadi kepada ahli sihir itu semua?

وَأُلقِيَ السَّحَرَةُ ساجِدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the magicians fell down in prostration [to Allāh].

MALAY

Dan (kemenangan Nabi Musa menjadikan) ahli-ahli sihir itu dengan sendirinya merebahkan diri mereka sujud,

 

Kalau Firaun dan pengikutnya kalah, bagaimana pula dengan ahli sihir? Mereka telah beriman dan mereka terus tunduk sujud. Ini adalah reaksi spontan dari mereka kerana mereka telah nampak kebenaran di depan mata mereka. Mereka secara otomatik terus jatuh sujud – bukan Nabi Musa suruh mereka sujud pun. Mereka jadi begitu kerana mereka sedar yang itu bukan sihir. Mereka amat kenal itu bukan sihir kerana mereka ahli sangat dalam sihir. Mereka itu adalah orang berilmu. Begitulah, orang berilmu akan kenal mana yang benar dan mana yang tidak.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 007: al-A'raf. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s