Tafsir Surah al-A’raf Ayat 105 – 112 (Mukjizat Nabi Musa)

Ayat 105:

حَقيقٌ عَلىٰ أَن لا أَقولَ عَلَى اللَّهِ إِلَّا الحَقَّ ۚ قَد جِئتُكُم بِبَيِّنَةٍ مِن رَبِّكُم فَأَرسِل مَعِيَ بَني إِسرائيلَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Who is] obligated not to say about Allāh except the truth. I have come to you with clear evidence from your Lord, so send with me the Children of Israel.”¹

  • i.e., free them from oppression and allow them to emigrate.

MALAY

“Sudah semestinya aku tidak mengatakan sesuatu terhadap Allah melainkan yang benar. Sesungguhnya aku datang kepada kamu dengan membawa keterangan yang nyata dari Tuhan kamu. Oleh itu, bebaskanlah Kaum Bani Israil menyertai aku.

 

حَقيقٌ عَلىٰ أَن لا أَقولَ عَلَى اللَّهِ إِلَّا الحَقَّ

“Wajib aku tidak mengatakan sesuatu terhadap Allah melainkan yang benar. 

Wajib bagi baginda sebagai rasul untuk tidak bercakap atas nama Allah melainkan perkara yang benar sahaja. Baginda mengingatkan kepada mereka sifat baginda yang tidak pernah mengatakan perkara yang bohong. Maka begitulah juga tentang perkara ini. Sudah tentulah baginda memperkatakan perkara yang benar. Begitulah juga dengan Nabi kita, baginda memulakan dakwah baginda dengan mengingatkan kaumnya bagaimana mereka telah mempercayai baginda sampaikan mereka menggelar baginda ‘al-amin’.

 

قَد جِئتُكُم بِبَيِّنَةٍ مِن رَبِّكُم

Sesungguhnya aku datang kepada kamu dengan membawa keterangan yang nyata dari Tuhan kamu. 

Baginda menekankan yang baginda datang kepada mereka dengan bawa bukti mukjizat dari Tuhan. Apabila Firaun dan orang bawahannya hendak mempersoalkan baginda dan apabila mereka minta hendak tengok bukti, baginda telah menunjukkan bagaimana tongkat baginda menjadi ular dan bagaimana tangan baginda bercahaya. Oleh itu, mukjizat hanya dikeluarkan apabila perlu sahaja, dalam kes ini, mukjizat Nabi Musa dikeluarkan apabila diminta sebagai bukti. Oleh itu, bukanlah para Nabi boleh setiap kali keluarkan mukjizat ikut suka mereka. Ianya hanya dikeluarkan ketika perlu sahaja dan apabila Allah benarkan sahaja.

 

فَأَرسِل مَعِيَ بَني إِسرائيلَ

Oleh itu, bebaskanlah Kaum Bani Israil menyertai aku.

Selain dari mengajak manusia kepada tauhid, satu lagi perkara penting yang baginda minta Firaun lakukan adalah untuk melepaskan semua Bani Israil dari cengkaman kehambaan. Bani Israil dulu datang negara Syam dan mereka telah menetap duduk di Mesir. Oleh itu, mereka sebenarnya adalah Muhajirin kerana mereka asalnya dari Palestin. Mereka telah berhijrah ke Mesir semasa zaman Nabi Yusuf.

Maksudnya, lepaskanlah mereka dari tahanan dan penindasan Firaun, dan biarkanlah mereka menyembah Tuhan (Allah), kerana sesungguhnya mereka berasal dari keturunan seorang nabi yang mulia —yaitu ‘Israil’— atau Nabi Ya’qub ibnu Ishaq ibnu Ibrahim, kekasih Allah Yang Maha Pemurah.

Nabi Musa a.s. minta mereka dilepaskan kerana Bani Israil telah dizalimi. Begitulah yang terjadi kepada bangsa yang berhijrah itu. Dan begitulah manusia dengan para pendatang. Kalau yang datang ke negara baru, selalunya penduduk asal tidak suka kepada mereka. Lihatlah bagaimana perkara ini berlaku di mana-mana. Sebagai contoh, kita boleh lihat bagaiman Donald Trump yang sedang cuba untuk menjadi presiden Amerika pun ada elemen ini dimana beliau hendak merendahkan kedudukan para pendatang ke Amerika.

Dan manusia akan tetap sahaja menyalahgunakan tenaga dari manusia yang lain. Pemerintahan Firaun telah mengunakan Bani Israil sebagai tenaga buruh kasar mereka zaman berzaman. Kita boleh kenalpasti perkara ini adalah satu yang zalim dan kejam, bukan? Tapi bagaimana dengan zaman sekarang? Walaupun tidak ada lagi penghambaan yang diamalkan secara jelas, tapi masih ada lagi elemen itu dalam dunia ini. Sebagai contoh, lihatlah bagaimana tenaga kerja buruh kasar selalunya digunakan terhadap mereka yang hidup miskin. Sebagai contoh, ada syarikat besar yang menggunakan tenaga kerja buruh kasar untuk mengeluarkan produk mereka (seperti iPhone) di kilang-kilang di Negara China. Pekerja kilang itu dibayar dengan gaji yang murah dan diberi tempat tinggal yang sempit dan mereka dikerah untuk bekerja dengan teruk sekali.


 

Ayat 106:

قالَ إِن كُنتَ جِئتَ بِآيَةٍ فَأتِ بِها إِن كُنتَ مِنَ الصّادِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Pharaoh] said, “If you have come with a sign, then bring it forth, if you should be of the truthful.”

MALAY

Firaun menjawab: “Kalau betul engkau datang dengan membawa sesuatu tanda, maka bawalah dia (supaya aku melihatnya), jika betul engkau dari orang-orang yang benar”.

 

Ini adalah cabaran yang dikeluarkan oleh Firaun kepada Nabi Musa. Firaun tidak percaya kepada kerasulan Nabi Musa dan oleh itu dia hendak menjatuhkan kedudukan baginda. Maka dia cabar baginda untuk bawa keluar tanda. Tanda yang dimaksudkan adalah mukjizat, sesuatu yang menakjubkan sebagai tanda yang baginda adalah seorang Rasul. Dia keluarkan cabaran ini kerana dia tidak percaya kepada Nabi Musa.


 

Ayat 107:

فَأَلقىٰ عَصاهُ فَإِذا هِيَ ثُعبانٌ مُبينٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So he [i.e., Moses] threw his staff, and suddenly it was a serpent, manifest.¹

  • i.e., genuine and not imagined, as a miracle from Allāh.

MALAY

Nabi Musa pun mencampakkan tongkatnya, maka tiba-tiba tongkatnya itu menjadi seekor ular yang jelas nyata.

 

فَأَلقىٰ عَصاهُ

Nabi Musa pun mencampakkan tongkatnya, 

Nabi Musa mencampakkan tongkat yang di tangan baginda. Ini seperti yang telah diajar oleh Allah sebelum itu seperti yang telah diceritakan dalam surah Taha. Dan Nabi Musa melontarkan tongkat ini adalah atas arahan Allah.

 

فَإِذا هِيَ ثُعبانٌ مُبينٌ

maka tiba-tiba tongkatnya itu menjadi seekor ular yang jelas nyata.

Apabila dilontar, maka tongkat itu menjadi ular besar yang jelas. Memang jadi ular sungguh, bukan silap mata. Ianya adalah ular yang besar pula. Selepas tongkat itu berubah menjadi ular yang besar seraya mengangakan mulutnya, ular itu telah merayap dengan cepat ke arah Fir’aun. Ketika Fir’aun melihat ular itu berjalan menuju dirinya, ia segera melompat dari singgasananya dan lari meminta tolong kepada Musa untuk mencegahnya maka Nabi Musa melakukannya.


 

Ayat 108:

وَنَزَعَ يَدَهُ فَإِذا هِيَ بَيضاءُ لِلنّاظِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And he drew out his hand; thereupon it was white [with radiance] for the observers.

MALAY

Dan Nabi Musa mengeluarkan tangannya, tiba-tiba tangannya (menjadi) putih (bersinar-sinar) bagi orang-orang yang melihatnya.

 

وَنَزَعَ يَدَهُ

Dan Nabi Musa mengeluarkan tangannya, 

Ini adalah mukjizat Nabi Musa yang kedua. Baginda memasukkan tangannya dicelah ketiak. Dan kemudian baginda keluarkan dan ditunjukkan di khalayak ramai.

 

فَإِذا هِيَ بَيضاءُ لِلنّاظِرينَ

tiba-tiba tangannya (menjadi) putih (bersinar-sinar) bagi orang-orang yang melihatnya.

Maka ternampaklah tangannya cerah berseri untuk setiap orang yang memandang. Tangannya bercahaya (bukan jadi tangah cerah pula) dan mereka yang melihat terkejut dan mereka merenungnya dengan terpesona.


 

Ayat 109:

قالَ المَلَأُ مِن قَومِ فِرعَونَ إِنَّ هٰذا لَساحِرٌ عَليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Said the eminent among the people of Pharaoh, “Indeed, this is a learned magician

MALAY

Berkatalah Ketua-ketua dari kaum Firaun: “Sesungguhnya orang ini (Musa) ialah seorang ahli sihir yang mahir.

 

قالَ المَلَأُ مِن قَومِ فِرعَونَ

Berkatalah Ketua-ketua dari kaum Firaun: 

Kejadian ini berlaku di dalam istana tapi berkemungkinan ada orang lain yang melihatnya. Maka tentu yang melihatnya terpesona dan rasa Nabi Musa itu benar-benar seorang Rasul. Maka, pemuka-pemuka Firaun itu takut kalau orang lain yang melihatnya akan ikut Nabi Musa, maka mereka kena buat sesuatu.

 

إِنَّ هٰذا لَساحِرٌ عَليمٌ

“Sesungguhnya orang ini (Musa) ialah seorang ahli sihir yang mahir.

Mereka kata apa yang dilakukan oleh Nabi Musa itu adalah sihir semata-mata. Tapi bukan sihir biasa lah, mereka mengaku yang sihir itu adalah sihir yang hebat.

Zaman itu memang zaman manusia mengamalkan sihir di negara Mesir. Jadi mereka sudah biasa dengan sihir. Maka, kalau ada benda yang pelik dari kebiasaan, maka mereka akan kata itu adalah sihir. Beginilah juga tuduhan yang dikenakan oleh Musyrikin Mekah terhadap Nabi Muhammad.


 

Ayat 110:

يُريدُ أَن يُخرِجَكُم مِن أَرضِكُم ۖ فَماذا تَأمُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Who wants to expel you from your land [through magic], so what do you instruct?”

MALAY

“Ia bertujuan hendak mengeluarkan kamu dari negeri kamu”. (Firaun bertanya): “Oleh itu, apa yang kamu syorkan?”

 

يُريدُ أَن يُخرِجَكُم مِن أَرضِكُم

“Ia bertujuan hendak mengeluarkan kamu dari negeri kamu”. 

Mereka tuduh tujuan Nabi Musa adalah hendak halau mereka yang berkuasa itu dari negara Mesir dengan cara sihir. Maknanya, mereka nak kata yang Nabi Musa dan Nabi Harun itu adalah terroris.

 

فَماذا تَأمُرونَ

“Oleh itu, apa yang kamu syorkan?”

Siapakah yang berkata dalam ayat ini? Mungkin yang berkata adalah Firaun kepada pemimpin yang lain, atau yang berkata itu adalah para pemimpin itu kepada rakyat bangsa Qibti itu. Mereka hendak membangkitkan semangat bangsa Qibti. Mereka nak beritahu kepada bangsa Qibti, sekarang ada orang luar yang hendak mengambil alih kuasa kita dan halau kita dari Mesir ni, apa yang kamu nak buat terhadap mereka ini!?


 

Ayat 111:

قالوا أَرجِه وَأَخاهُ وَأَرسِل فِي المَدائِنِ حاشِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said,¹ “Postpone [the matter of] him and his brother and send among the cities gatherers

  • After mutual consultation and agreement.

MALAY

Mereka berkata: “Tangguhkanlah dia dan saudaranya (daripada dijatuhkan sebarang hukuman) serta utuslah ke bandar-bandar (di merata-rata negeri Mesir untuk) mengumpulkan (ahli-ahli sihir);

 

قالوا أَرجِه وَأَخاهُ

Mereka berkata: “Tangguhkanlah dia dan saudaranya

Mereka buat keputusan untuk beri tempoh kepada Nabi Musa dan Nabi Harun. Jangan hukum atau buat apa-apa lagi kepada mereka. Beri mereka tempoh dan nanti kita bersemuka satu hari nanti.

 

وَأَرسِل فِي المَدائِنِ حاشِرينَ

serta utuslah ke bandar-bandar (di merata-rata negeri Mesir untuk) para pengumpul

Dan hantar utusan ke setiap daerah dari negara Mesir itu beberapa pengumpul untuk kumpulkan semua ahli sihir. Tapi penggunaan lafaz حاشِرينَ itu digunakan untuk mengumpulkan binatang ternak. Maknanya, nanti ahli-ahli sihir itu kena paksa untuk berkhidmat kepada negara.


 

Ayat 112:

يَأتوكَ بِكُلِّ ساحِرٍ عَليمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Who will bring you every learned magician.”

MALAY

“Yang kelak akan membawa kepadamu segala ahli sihir yang mahir”.

 

Supaya para pengumpul itu akan bawakan setiap ahli sihir yang mahir. Bawakan kepada Firaun. Supaya mereka kumpulkan ahli sihir yang hebat-hebat. Bukan yang biasa punya, tapi yang memang betul-betul pandai dan berpengalaman.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 007: al-A'raf and tagged , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s