Tafsir Surah al-A’raf Ayat 86 – 87 (Jangan ganggu orang di jalanan)

Ayat 86:

وَلا تَقعُدوا بِكُلِّ صِراطٍ توعِدونَ وَتَصُدّونَ عَن سَبيلِ اللَّهِ مَن آمَنَ بِهِ وَتَبغونَها عِوَجًا ۚ وَاذكُروا إِذ كُنتُم قَليلًا فَكَثَّرَكُم ۖ وَانظُروا كَيفَ كانَ عاقِبَةُ المُفسِدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And do not sit on every path, threatening and averting from the way of Allāh those who believe in Him, seeking to make it [seem] deviant. And remember when you were few and He increased you. And see how was the end of the corrupters.

MALAY

“Dan janganlah kamu duduk pada tiap-tiap jalan lalu-lalang, dengan menakut-nakutkan dan menghalangi orang-orang yang beriman dari melalui jalan Allah, dan kamu pula menghendaki supaya jalan Allah itu bengkok terpesong. Dan ingatlah semasa kamu dahulu sedikit bilangannya lalu Allah menjadikan kamu kembang ramai, serta perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang berbuat kerosakan.

 

وَلا تَقعُدوا بِكُلِّ صِراطٍ توعِدونَ

“Dan janganlah kamu duduk pada tiap-tiap jalan lalu-lalang, dengan menakut-nakutkan

Ini satu lagi sifat buruk kaum Nabi Syuaib, mereka suka duduk di jalanan tempat orang lalu lalang dan menyamun orang dan menakutkan orang beriman dengan duduk di jalan orang beriman lalu. Maka, ini ada isyarat supaya orang Islam jangan duduk bersidai di jalanan. Ini banyak sekali dilakukan oleh orang kita. Samada tua atau muda. Mereka kumpul di jalanan samada di kampung atau di bandar dan tengok sahaja orang lalu lalang. Kalau ada yang menarik perhatian mereka, mereka akan tegur dan usik. Sampai orang takut nak lalu di jalan itu. Ini sudah menyusahkan orang. Tiada kerja lain lagi kah?

 

وَتَصُدّونَ عَن سَبيلِ اللَّهِ مَن آمَنَ بِهِ

dan menghalangi orang-orang yang beriman dari melalui jalan Allah,

Dan larangan supaya jangan duduk di jalan untuk menakutkan orang beriman. Mereka mengganggu sampai menghalang mereka untuk kekal di jalan Allah.

 

وَتَبغونَها عِوَجًا

dan kamu pula menghendaki supaya jalan Allah itu bengkok terpesong. 

Dan mereka mencari jalan untuk membengkokkan jalan Allah. Mereka menyebabkan orang lain nampak agama Allah sampai tidak molek, bengkang bengkok. Mereka tanya soalan-soalan yang menyebabkan orang tidak percaya kepada agama.

 

وَاذكُروا إِذ كُنتُم قَليلًا فَكَثَّرَكُم

Dan ingatlah semasa kamu dahulu sedikit bilangannya lalu Allah menjadikan kamu kembang ramai,

Allah menyeru mereka kepada iman dengan mengingatkan mereka kepada nikmat yang telah diberikanNya: ingatlah dulu kamu sedikit sahaja, tapi Allah telah meramaikan kamu. Kerana dulu daerah mereka tidak ramai orang, tapi dengan rezeki perniagaan, orang ramai datang untuk bermuamalah dan penduduk mereka sudah jadi ramai. Allah telah menguatkan mereka dengan cara ekonomi.

 

وَانظُروا كَيفَ كانَ عاقِبَةُ المُفسِدينَ

perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang berbuat kerosakan.

Perbuatan mereka itu tidak akan dibiarkan begitu sahaja. Lihatlah bagaimana kaum-kaum yang terdahulu dari mereka yang telah melawan Rasul mereka, bagaimana keadaan mereka setelah diberikan azab dari Allah. Ini adalah ancaman kepada mereka.


 

Ayat 87:

وَإِن كانَ طائِفَةٌ مِنكُم آمَنوا بِالَّذي أُرسِلتُ بِهِ وَطائِفَةٌ لَم يُؤمِنوا فَاصبِروا حَتّىٰ يَحكُمَ اللَّهُ بَينَنا ۚ وَهُوَ خَيرُ الحاكِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if there should be a group among you who has believed in that with which I have been sent and a group that has not believed, then be patient until Allāh judges between us. And He is the best of judges.”

MALAY

“Dan jika ada segolongan dari kamu beriman kepada wahyu (perintah-perintah Allah) yang aku telah diutuskan untuk menyampaikannya, dan segolongan lagi tidak beriman, maka sabarlah sehingga Allah menjalankan hukumNya di antara kita semua, dan Dia lah jua sebaik-baik hakim”.

 

وَإِن كانَ طائِفَةٌ مِنكُم آمَنوا بِالَّذي أُرسِلتُ بِهِ

“Dan jika ada segolongan dari kamu beriman kepada wahyu (perintah-perintah Allah) yang aku telah diutuskan untuk menyampaikannya,

Ini adalah nasihat dari Allah. Sekiranya ada puak yang sudah beriman dengan wahyu yang baginda disuruh sampaikan. Dalam ramai-ramai dari kaumnya itu, adalah juga yang mahu beriman.

 

وَطائِفَةٌ لَم يُؤمِنوا

dan segolongan lagi tidak beriman, 

Tapi tentu ada puak yang tidak mahu beriman, maka apa perlu kita lakukan?

 

فَاصبِروا حَتّىٰ يَحكُمَ اللَّهُ بَينَنا

maka sabarlah sehingga Allah menjalankan hukumNya di antara kita semua,

Dalam keadaan macam itu, maka sabar sahajalah. Tunggulah dan terus beramal dan berdakwah sehingga Allah buat keputusan di antara kita, mana satu yang lebih baik.

 

وَهُوَ خَيرُ الحاكِمينَ

dan Dia lah jua sebaik-baik hakim”.

Bersabarlah menunggu keputusan dari Allah itu kerana Allah adalah sebaik-baik yang membuat keputusan. Keputusan yang Allah lakukan tentu penuh hikmah. Kerana sesungguhnya Dia akan menjadikan kesudahan yang terpuji bagi orang-orang yang bertakwa, sedangkan orang-orang kafir mendapat kehancuran dan kebinasaan.

Allahu a’lam. AKHIR JUZ 8. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 007: al-A'raf. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s