Tafsir Surah al-A’raf Ayat 82 – 85 (Kisah Nabi Syuaib a.s.)

Ayat 82: Sambungan kisah kemungkaran yang dilakukan oleh kaum Nabi Luth a.s. Ini adalah jawapan mereka kepada dakwah dari Nabi Luth kepada mereka seperti yang disebut dalam ayat sebelum ini.

وَما كانَ جَوابَ قَومِهِ إِلّا أَن قالوا أَخرِجوهُم مِن قَريَتِكُم ۖ إِنَّهُم أُناسٌ يَتَطَهَّرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But the answer of his people was only that they said, “Evict them from your city! Indeed, they are men who keep themselves pure.”

MALAY

Dan tidak ada jawab dari kaumnya selain daripada berkata: “Usirlah mereka (Nabi Luth dan pengikut-pengikutnya yang taat) dari bandar kamu ini, sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang (mendakwa) mensucikan diri”.

 

وَما كانَ جَوابَ قَومِهِ إِلّا أَن قالوا أَخرِجوهُم مِن قَريَتِكُم

Dan tidak ada jawab dari kaumnya selain daripada berkata: “Usirlah mereka (Nabi Luth dan pengikut-pengikutnya yang taat) dari bandar kamu ini,

Kaum Sodom tidak suka dengan nasihat yang diberikan oleh Nabi Luth a.s. Jadi mereka suruh keluarkan sahaja Nabi Luth dan mereka yang bersama dengannya. Jadi kerja nak halau orang yang beri nasihat ini bukan sekarang sahaja berlaku, tapi dah lama dah. Macam zaman sekarang, susah juga nak beri nasihat, sebab asyik kena halau sahaja.

 

إِنَّهُم أُناسٌ يَتَطَهَّرونَ

sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang (mendakwa) mensucikan diri”.

Ini bukan pujian sebenarnya. Mereka tuduh Nabi Luth dan orang yang beriman itu kaum yang pura-pura anggap mereka bersih. Atau mereka nak kata: “kalau mereka itu rasa mereka suci sangat, janganlah duduk negara Sodom ini lagi, keluarlah dari sini.”


 

Ayat 83: Kerana kemungkaran yang mereka telah lakukan, mereka telah diberikan dengan azab. Tapi mereka yang beriman diselamatkan dari azab itu.

فَأَنجَيناهُ وَأَهلَهُ إِلَّا امرَأَتَهُ كانَت مِنَ الغابِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So We saved him and his family, except for his wife; she was of those who remained [with the evildoers].

MALAY

Maka Kami selamatkan dia dan keluarganya (serta pengikut-pengikutnya) melainkan isterinya, adalah ia dari orang-orang yang tinggal.

 

فَأَنجَيناهُ وَأَهلَهُ

Maka Kami selamatkan dia dan keluarganya

Seperti biasa, apabila diberikan dengan azab, Allah akan selamatkan Rasul dan mereka yang beriman dengan baginda. Mereka akan disuruh untuk keluar dari kawasan itu. Kenapa disebutkan tentang keluarga baginda? Kerana hanya ahli keluarganya sahaja yang beriman sebagaimana yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{فَأَخْرَجْنَا مَنْ كَانَ فِيهَا مِنَ الْمُؤْمِنِينَ * فَمَا وَجَدْنَا فِيهَا غَيْرَ بَيْتٍ مِنَ الْمُسْلِمِينَ}

Lalu Kami keluarkan orang-orang yang beriman yang berada di negeri kaum Lut itu. Dan Kami tidak mendapati di negeri itu kecuali sebuah rumah dari orang-orang yang berserah diri. (ADz-Dzariyat: 35-36)

 

إِلَّا امرَأَتَهُ كانَت مِنَ الغابِرينَ

melainkan isterinya, adalah ia dari orang-orang yang tinggal.

Semua ahli keluarga Nabi Luth telah diselamatkan, kecuali isterinya kerana isterinya itu juga kufur dengan hukum Allah. Jadi, anak baginda selamat. Isterinya itu termasuk dalam  golongan mereka yang tertinggal untuk diazab. Dialah yang memberikan informasi dan memberitahukan kepada kaumnya perihal tamu-tamu yang datang kepada Nabi Lut dengan bahasa isyarat yang hanya dimengerti oleh mereka.
Kerana itu, ketika Nabi Lut diperintahkan agar memberangkatkan keluarganya di malam hari. Allah memberitahukan kepadanya bahwa janganlah Lut memberitahukan keberangkatannya kepada istrinya dan janganlah membawa serta istrinya keluar dari negeri itu.


 

Ayat 84:

وَأَمطَرنا عَلَيهِم مَطَرًا ۖ فَانظُر كَيفَ كانَ عاقِبَةُ المُجرِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We rained upon them a rain [of stones]. Then see how was the end of the criminals.

MALAY

Dan Kami telah menghujani mereka dengan hujan (batu yang membinasakan). Oleh itu, lihatlah, bagaimana akibat orang-orang yang melakukan kesalahan.

 

وَأَمطَرنا عَلَيهِم مَطَرًا

Dan Kami telah menghujani mereka dengan hujan

Hujan yang dimaksudkan adalah hujan batu yang dijatuhkan ke atas mereka sebagai hujan azab. Ayat ini ditafsirkan oleh ayat lain melalui firman-Nya:

{وَأَمْطَرْنَا عَلَيْهَا حِجَارَةً مِنْ سِجِّيلٍ مَنْضُودٍ مُسَوَّمَةً عِنْدَ رَبِّكَ وَمَا هِيَ مِنَ الظَّالِمِينَ بِبَعِيدٍ}

dan Kami hujani mereka dengan batu dari tanah-tanah yang terbakar dengan bertubi-tubi, yang diberi tanda oleh Tuhan kalian dan siksaan itu tiadalah jauh dari orang-orang yang zalim. (Hud: 82-83)

 

فَانظُر كَيفَ كانَ عاقِبَةُ المُجرِمينَ

Oleh itu, lihatlah, bagaimana akibat orang-orang yang melakukan kesalahan.

Allah memberi ingat kepada kaum yang berdosa, terutama sekali kepada kafir Mekah, jangan mereka melawan undang-undang Allah. Mereka boleh dikenakan dengan azab juga semasa di dunia.

Imam Abu Hanifah berpendapat bahwa orang yang melakukan homoseks hukumannya ialah dilemparkan dari ketinggian, kemudian disusul dengan lemparan-lemparan batu, seperti yang dilakukan terhadap kaum Lut a.s. Ulama lainnya berpendapat bahwa pelaku homoseks dikenai hukuman rajam, baik dia telah muhsan ataupun belum.

Pendapat ini merupakan salah satu qaul dari Imam Syafii. Hujahnya berdasarkan hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad, Imam Abu Daud, Imam Turmuzi, dan Imam Ibnu Majah melalui hadis Darawardi, dari Amr ibnu Abu Umar, dari Ikrimah, dari Ibnu Abbas yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

مَنْ وَجَدْتُمُوهُ يَعَمَلُ عَمَلَ قَوْمِ لُوطٍ، فَاقْتُلُوا الْفَاعِلَ وَالْمَفْعُولَ بِهِ”

Barang siapa yang kalian jumpai sedang melakukan perbuatan kaum Lut, maka bunuhlah pelaku dan yang dikerjainya.

Sedangkan menurut ulama yang lain, pelakunya dikenai hukuman yang sama seperti hukuman berbuat zina. Dengan kata lain, jika dia seorang yang telah muhsan, maka dikenai hukuman rejam; dan jika dia adalah orang yang belum muhsan. maka dikenai hukuman seratus kali dera. Pendapat ini merupakan qaul (pendapat) yang lain dari Imam Syafii.


 

Ayat 85: Ini adalah kisah kelima. Kisah ini masih lagi bersangkut paut dengan Dakwa kedua – hendaklah menjaga syariat. Dan syariat yang hendak dijaga di sini adalah syariat perniagaan.

وَإِلىٰ مَديَنَ أَخاهُم شُعَيبًا ۗ قالَ يا قَومِ اعبُدُوا اللَّهَ ما لَكُم مِن إِلٰهٍ غَيرُهُ ۖ قَد جاءَتكُم بَيِّنَةٌ مِن رَبِّكُم ۖ فَأَوفُوا الكَيلَ وَالميزانَ وَلا تَبخَسُوا النّاسَ أَشياءَهُم وَلا تُفسِدوا فِي الأَرضِ بَعدَ إِصلاحِها ۚ ذٰلِكُم خَيرٌ لَكُم إِن كُنتُم مُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And to [the people of] Madyan [We sent] their brother Shu‘ayb. He said, “O my people, worship Allāh; you have no deity other than Him. There has come to you clear evidence from your Lord. So fulfill the measure and weight and do not deprive people of their due and cause not corruption upon the earth after its reformation. That is better for you, if you should be believers.

MALAY

Dan kepada penduduk Madyan (Kami utuskan) saudara mereka Nabi Syuaib. Ia berkata: “Wahai kaum, sembahlah kamu akan Allah, (sebenarnya) tiada Tuhan bagi kamu selain daripadaNya. Sesungguhnya telah datang kepada kamu keterangan yang nyata dari Tuhan kamu. Oleh itu, sempurnakanlah sukatan dan timbangan, dan janganlah kamu kurangkan bagi manusia akan haknya; dan janganlah kamu berbuat kerosakan di muka bumi sesudah Allah menjadikannya (makmur teratur) dengan sebaik-baiknya. Yang demikian itu lebih baik bagi kamu jika betul kamu orang-orang yang beriman.

 

وَإِلىٰ مَديَنَ أَخاهُم شُعَيبًا

Dan kepada penduduk Madyan (Kami utuskan) saudara mereka, Nabi Syuaib. 

Nabi Syuaib telah diutuskan kepada penduduk daerah Mad’yan.

 

قالَ يا قَومِ اعبُدُوا اللَّهَ ما لَكُم مِن إِلٰهٍ غَيرُهُ

Ia berkata: “Wahai kaum, sembahlah kamu akan Allah, (sebenarnya) tiada Tuhan bagi kamu selain daripadaNya. 

Seperti juga para Rasul yang lain, baginda memulakan dakwah dengan mengajak mereka kepada tauhid.

 

قَد جاءَتكُم بَيِّنَةٌ مِن رَبِّكُم

Sesungguhnya telah datang kepada kamu keterangan yang nyata dari Tuhan kamu. 

Baginda tidaklah bercakap kosong sahaja tapi telah menyampaikan wahyu kepada kaumnya itu dengan diberikan segala dalil bukti. Begitulah juga kita dalam dakwah dan dalam mengajar, hendaklah memberi dalil dan bukti yang jelas. Jangan cakap kosong sahaja, tanpa diberikan bukti yang sahih seperti yang banyak dilakukan oleh ustaz-ustaz negara ini – banyak cerita dongeng sahaja.

 

فَأَوفُوا الكَيلَ وَالميزانَ

Oleh itu, sempurnakanlah sukatan dan timbangan,

Sekarang disebut tentang masalah jual beli. Allah mengajar kita untuk sempurnakan sukatan dan timbangan dalam jual beli. Jangan kurangkan sukatan dan timbangann apabila jual barang kepada manusia. Jangan menipu dalam perniagaan. Ini banyak kita tahu terjadi dalam masyarakat. Untuk mendapatkan keuntungan yang lebih, ramai yang menipu dalam penjualan. Tidak kiralah samada menjual barang yang murah di pasar tani atau menjual keretapi yang berharga berjuta ringgit. Ada peluang untuk menipu dan ramai manusia yang mengambil peluang itu. Ini tidak patut langsung dan Allah benci perbuatan itu.

 

وَلا تَبخَسُوا النّاسَ أَشياءَهُم

dan janganlah kamu kurangkan bagi manusia akan haknya; 

Berilah apa yang sepatutnya pembeli dapat. Kalau patut mereka dapat sekilo, berilah sekilo, jangan kurang. Kalau mereka patut kualiti seperti yang dijanjikan, berilah kualiti itu. Jangan tipu dengan kata nak bagi gred A, tapi bagi gred B sahaja.

Malangnya, lihatlah bagaimana masalah kaum Nabi Syuaib ini sampai sekarang masih berlaku lagi. Maka, kitalah yang kena jadi pemangkin untuk mengubah perkara ini setakat yang kita boleh. Kita jangan sekali-kali mengurangkan takaran dan timbangan kepada manusia. Kerana kalau kita buat, ianya tidak habis kepada kita sahaja, tapi diikuti oleh orang lain juga. Jadi, kalau kita jadi jujur dalam perniagaan kita, in sha Allah akan ada yang ikut kita.

 

وَلا تُفسِدوا فِي الأَرضِ بَعدَ إِصلاحِها

dan janganlah kamu berbuat kerosakan di muka bumi sesudah Allah menjadikannya (makmur teratur) dengan sebaik-baiknya. 

Dan jangan buat kerosakan di mukabumi dengan menderhakai syariat selepas syariat itu diperbaiki oleh para Nabi dengan ajar syariat kepada manusia.

Malangnya manusia selalu menipu orang lain. Lihatlah bagaimana sekarang susah kita nak percaya mekanik yang memperbaiki kereta kita. Kita tak dapat pastikan yang mereka buat kerja dengan benar, dan beritahu perkara yang benar kepada kita. Kerana kadang-kadang kalau kita bawa kereta ke tempat lain, kita diberitahu perkara lain pula yang rosak. Jadi sampai tidak tahu siapakah yang kita boleh percaya. Mereka pula mengambil peluang pengetahuan mereka tentang kereta untuk menipu orang yang tidak tahu. Kerana mereka gunakan istilah yang kita tidak faham. Kalau mereka tidak jujur, nanti mereka kena jawap di hadapan Allah taala nanti kerana penipuan mereka.

 

ذٰلِكُم خَيرٌ لَكُم إِن كُنتُم مُؤمِنينَ

Yang demikian itu lebih baik bagi kamu jika betul kamu orang-orang yang beriman.

Tapi kalau manusia ikut undang-undang yang Allah telah tetapkan di atas dalam perniagaan dan dalam perkara-perkara lain, itu adalah kebaikan untuk mereka dan mereka akan mendapat keuntungan di dunia dan di akhirat.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 007: al-A'raf. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s