Tafsir Surah al-A’raf Ayat 71 – 73 (Kisah Nabi Saleh)

Ayat 71:

قالَ قَد وَقَعَ عَلَيكُم مِن رَبِّكُم رِجسٌ وَغَضَبٌ ۖ أَتُجادِلونَني في أَسماءٍ سَمَّيتُموها أَنتُم وَآباؤُكُم ما نَزَّلَ اللَّهُ بِها مِن سُلطانٍ ۚ فَانتَظِروا إِنّي مَعَكُم مِنَ المُنتَظِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Hūd] said, “Already have defilement and anger fallen upon you from your Lord. Do you dispute with me concerning [mere] names you have named them,¹ you and your fathers, for which Allāh has not sent down any authority? Then wait; indeed, I am with you among those who wait.”

  • The false objects of worship which you have called “gods.”

MALAY

Nabi Hud menjawab: “Sesungguhnya telah tetaplah kamu akan ditimpa azab dan kemurkaan dari Tuhan kamu. Adakah kamu hendak berbahas denganku mengenai nama-nama yang hanya kamu dan nenek moyang kamu menamakannya, sedang Allah tidak sekali-kali menurunkan sebarang bukti yang membenarkannya? Maka tunggulah (kedatangan azab itu), sesungguhnya aku juga dari orang-orang yang turut menunggu bersama-sama kamu”.

 

قالَ قَد وَقَعَ عَلَيكُم مِن رَبِّكُم رِجسٌ وَغَضَبٌ

Nabi Hud menjawab: “Sesungguhnya telah tetaplah kamu akan ditimpa azab dan kemurkaan dari Tuhan kamu.

Dalam ayat sebelum ini, kaum Nabi Hud mencabar baginda untuk menurunkan azab yang dijanjikan itu. Nabi Hud menjawap bahawa memang akan menimpa bala dan kemurkaan pun dari Allah kepada mereka nanti. Dan azab sudah mula dikenakan kepada mereka pun dan nanti akan ada azab yang lebih teruk lagi. Azab itu adalah azab jasmani dan juga azab rohani. Jadi, tak payah sibuk nak minta azab lah, sebab memang akan kena pun nanti.

 

أَتُجادِلونَني في أَسماءٍ سَمَّيتُموها أَنتُم وَآباؤُكُم

Adakah kamu hendak berbahas denganku mengenai nama-nama yang hanya kamu dan nenek moyang kamu menamakannya,

Kemudian dikatakan kepada mereka sebagai bantahan, adakah patut mereka nak berbantah dan berbahas dengan Nabi Hud dalam hal tauhid, dimana mereka mengeluarkan nama-nama ilah pujaan bathil mereka. Mereka telah telah buatkan berhala sembahan mereka. Yang mereka sendiri namakan atau tok nenek mereka yang namakan.

Itu semua rekaan mereka sahaja, bukan benar ada pun. Macam orang kita nak berhujah dengan nama-nama wali pujaan mereka. Mereka yang beri pangkat kepada wali itu, dan kemudian mereka berhujah dengannya puja. Sebagai contoh, mereka kata boleh bertawasul dengan Syeikh Abdul Qadir Jalani kerana beliau itu al-Ghouth, berpangkat tinggi dan boleh sampaikan doa kepada Allah. Bagaimana kita nak berhujah dengan mereka, sedangkan pangkat itu mereka sendiri yang reka dan mereka sendiri yang beri? Tidak masuk akal langsung.

 

ما نَزَّلَ اللَّهُ بِها مِن سُلطانٍ

sedang Allah tidak sekali-kali menurunkan sebarang bukti yang membenarkannya?

Sedangkan pangkat-pangkat yang mereka reka itu tidak ada bukti pun dari Allah. Macam orang Kristian kata Nabi Isa itu adalah ‘anak Allah’ – siapa yang beri pangkat itu? Bukan Allah, mereka sahaja yang reka. Begitu juga dengan pangkat wali-wali itu – siapa yang beri, ada Allah beri kelulusan kah kata Sheikh Abdul Qadir itu seorang wali? Atau Wali Songo itu semuanya wali? Siapa yang memandai bagi pangkat ini? Mereka ada dapat wahyu kah yang kata individu-individu itu semuanya adalah wali? Sedangkan pangkat kewalian itu adalah rahsia Allah – Allah sahaja yang tahu siapakah wali Dia.

 

فَانتَظِروا إِنّي مَعَكُم مِنَ المُنتَظِرينَ

Maka tunggulah (kedatangan azab itu), sesungguhnya aku juga dari orang-orang yang turut menunggu bersama-sama kamu”.

Jadi, sebelum ini mereka telah minta azab diturunkan. Jawap kepada mereka: tunggulah. Ini adalah keputusan terakhir kerana setelah diberikan dengan berbagai dalil, tapi masih degil juga lagi, tidak ada harapan lagi, maka kata kepada mereka: tungguhlah. Kita sama-sama tunggu, sebab baginda pun hendak tahu juga apa yang akan terjadi kepada kaumnya itu.


 

Ayat 72:

فَأَنجَيناهُ وَالَّذينَ مَعَهُ بِرَحمَةٍ مِنّا وَقَطَعنا دابِرَ الَّذينَ كَذَّبوا بِآياتِنا ۖ وَما كانوا مُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So We saved him and those with him by mercy from Us. And We eliminated those who denied Our signs, and they were not [at all] believers.

MALAY

Maka Kami selamatkan dia dan orang-orang yang bersamanya, dengan rahmat dari Kami, dan Kami (binasakan serta) putuskan keturunan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami, dan mereka bukanlah orang-orang yang beriman.

 

فَأَنجَيناهُ وَالَّذينَ مَعَهُ بِرَحمَةٍ مِنّا

Maka Kami selamatkan dia dan orang-orang yang bersamanya, dengan rahmat dari Kami,

Apabila azab dikenakan kepada kaum Aad itu, Allah telah menyelamatkan Nabi Hud a.s dan mereka yang beriman. Allah mengingatkan bahawa penyelamatan itu adalah dari rahmatNya.

 

وَقَطَعنا دابِرَ الَّذينَ كَذَّبوا بِآياتِنا

dan Kami (binasakan serta) putuskan keturunan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami,

Dan Allah telah musnahkan keturunan mereka yang kufur itu hingga ke akar umbi. Maknanya, tidak tinggal baka langsung, semuanya mati tidak ada keturunan mereka langsung yang tinggal.

Allah mengirimkan kepada mereka angin besar yang sangat dingin. Tidak ada sesuatu pun yang diterjang angin ini, melainkan pasti hancur berserakan, seperti yang disebutkan di dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَأَمَّا عَادٌ فَأُهْلِكُوا بِرِيحٍ صَرْصَرٍ عَاتِيَةٍ * سَخَّرَهَا عَلَيْهِمْ سَبْعَ لَيَالٍ وَثَمَانِيَةَ أَيَّامٍ حُسُومًا فَتَرَى الْقَوْمَ فِيهَا صَرْعَى كَأَنَّهُمْ أَعْجَازُ نَخْلٍ خَاوِيَةٍ * فَهَلْ تَرَى لَهُمْ مِنْ بَاقِيَةٍ}

Adapun kaum ‘Ad, maka mereka telah dibinasakan dengan angin yang sangat dingin lagi amat kencang, yang Allah menimpakan angin itu kepada mereka selama tujuh malam dan lapan hari terus-menerus; maka kamu lihat kaum ‘Ad pada waktu itu mati bergelimpangan seakan-akan mereka tunggul-tunggul pohon kurma yang telah kosong (lapuk). Maka kamu tidak melihat seorang pun yang tinggal di antara mereka. (Al-Haqqah: 6-8)

 

وَما كانوا مُؤمِنينَ

dan mereka bukanlah orang-orang yang beriman.

Mereka yang dimusnahkan itu tidak beriman langsung. Memang layak mereka dimusnahkan. Allah tidak zalim.


 

Ayat 73: Sekarang masuk kisah ketiga, iaitu kisah Nabi Saleh a.s. dan kaumnya Tsamud.

وَإِلىٰ ثَمودَ أَخاهُم صالِحًا ۗ قالَ يا قَومِ اعبُدُوا اللَّهَ ما لَكُم مِن إِلٰهٍ غَيرُهُ ۖ قَد جاءَتكُم بَيِّنَةٌ مِن رَبِّكُم ۖ هٰذِهِ ناقَةُ اللَّهِ لَكُم آيَةً ۖ فَذَروها تَأكُل في أَرضِ اللَّهِ ۖ وَلا تَمَسّوها بِسوءٍ فَيَأخُذَكُم عَذابٌ أَليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And to the Thamūd [We sent] their brother Ṣāliḥ. He said, “O my people, worship Allāh; you have no deity other than Him. There has come to you clear evidence from your Lord. This is the she-camel of Allāh [sent] to you as a sign. So leave her to eat within Allāh’s land and do not touch her with harm, lest there seize you a painful punishment.

MALAY

Dan kepada kaum Thamud (Kami utuskan) saudara mereka: Nabi Saleh. Ia berkata: “Wahai kaumku! Sembahlah kamu akan Allah, tiada ilah bagi kamu selain daripadaNya. Sesungguhnya telah datang kepada kamu keterangan yang nyata dari Tuhan kamu; ini adalah seekor unta betina (dari) Allah sebagai keterangan bagi kamu (membuktikan kebenaranku). Oleh itu, biarkanlah unta itu mencari makan di bumi Allah, dan janganlah kamu menyentuhnya dengan sesuatu yang menyakitinya; (kalau kamu menyentuhnya) maka kamu akan ditimpa azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

 

وَإِلىٰ ثَمودَ أَخاهُم صالِحًا

Dan kepada kaum Thamud (Kami utuskan) saudara mereka: Nabi Saleh.

Selepas hancurnya kaum Aad, bangkitlah kaum Tsamud. Mereka telah diberikan dengan Nabi Saleh, iaitu dari kalangan mereka, dari saudara mereka juga.

Tempat kediaman Kaum Tsamud ini pernah dilalui oleh Nabi Muhammad dan sahabat dalam perjalanan ke Tabuk. Tapi Nabi tidak benarkan mereka duduk lama di situ.

وَقَالَ[الْإِمَامُ] أَحْمَدُ أَيْضًا: حَدَّثَنَا عَفَّانُ، حَدَّثَنَا عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ مُسْلِمٍ، حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ دِينَارٍ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ بِالْحِجْرِ: “لَا تَدْخُلُوا عَلَى هَؤُلَاءِ المعذَّبين إِلَّا أَنْ تَكُونُوا بَاكِينَ، فَإِنْ لَمْ تَكُونُوا بَاكِينَ، فَلَا تَدْخُلُوا عَلَيْهِمْ أَنْ يُصِيبَكُمْ مثلُ مَا أَصَابَهُمْ”

Imam Ahmad mengatakan pula, telah menceritakan kepada kami Affan, telah menceritakan kepada kami Abdul Aziz ibnu Muslim, telah menceritakan kepada kami Abdullah ibnu Dinar, dari Abdullah ibnu Umar yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. ketika di Al-Hajar pernah bersabda: Janganlah kalian memasuki daerah mereka yang pernah diazab itu kecuali kalian sambil menangis. Dan jika kalian tidak dapat menangis, janganlah kalian memasukinya, (sebab) dikhawatirkan kalian akan ditimpa azab seperti yang pernah menimpa mereka.

 

قالَ يا قَومِ اعبُدُوا اللَّهَ ما لَكُم مِن إِلٰهٍ غَيرُهُ

Ia berkata: “Wahai kaumku! Sembahlah kamu akan Allah, tiada ilah bagi kamu selain daripadaNya. 

Mesej dan pesanan yang sama seperti dari Nabi Nuh a.s. dan Nabi Hud a.s. disampaikan juga kepada kaum Tsamud. Ajaran tauhid tidak berubah, sama sepanjang zaman.

 

قَد جاءَتكُم بَيِّنَةٌ مِن رَبِّكُم

Sesungguhnya telah datang kepada kamu keterangan yang nyata dari Tuhan kamu; 

Keterangan yang nyata yang dimaksudkan adalah mukjizat. Mukjizat yang diberikan adalah untuk menguatkan hujah para Rasul. Untuk menunjukkan bahawa mereka itu benar seorang Rasul.

 

هٰذِهِ ناقَةُ اللَّهِ لَكُم آيَةً

ini adalah seekor unta betina (dari) Allah sebagai keterangan bagi kamu

Mukjizat yang dimaksudkan adalah seekor unta yang dikeluarkan dari bukit batu. Mereka juga yang minta mukjizat itu dari Nabi Saleh.

Mereka meminta kepada Nabi Saleh untuk mengeluarkan se­ekor unta betina yang unggul dari batu besar buat mereka. Maka Nabi Saleh membuat perjanjian dan ikrar terhadap mereka: Jika Allah mengabulkan permintaan mereka, maka mereka hendaklah beriman kepada Nabi Saleh dan benar-benar akan mengikutinya. Setelah mereka bersedia dan memberikan janji dan ikrar mereka kepadanya, maka Nabi Saleh a.s. bangkit menuju ke tempat solatnya dan berdoa memohon kepada Allah Swt. Maka batu besar itu mendadak bergerak dan terbelah, kemudian keluarlah darinya seekor unta betina yang janinnya bergerak pada kedua sisi lambungnya (iaitu sedang mengandung kembar), persis seperti apa yang mereka minta.

 

فَذَروها تَأكُل في أَرضِ اللَّهِ

Oleh itu, biarkanlah unta itu mencari makan di bumi Allah, 

Setelah dikeluarkan unta betina itu dari bukit batu, seperti yang mereka minta, mereka hendaklah terima syarat yang diberikan kepada mereka. Iaitu biarlah dia bebas makan di bumi.

Unta betina itu beserta anaknya sesudah ia melahirkannya tinggal bersama kaum Tsamud dalam suatu masa. Unta itu minum dari air sumur mereka sehari, dan hari yang lainnya air sumur itu merupakan bahagian untuk minum mereka pula. Pada hari minum unta itu, mereka dapat minum dari air susu unta itu yang mereka perah. Air susunya dapat memenuhi semua keperluan minuman mereka menurut kehendak mereka. Hal ini dikisahkan oleh Allah Swt. melalui firman-Nya:

{وَنَبِّئْهُمْ أَنَّ الْمَاءَ قِسْمَةٌ بَيْنَهُمْ كُلُّ شِرْبٍ مُحْتَضَرٌ}

Dan beritakanlah kepada mereka bahawa sesungguhnya air itu terbahagi antara mereka (dengan unta betina itu); tiap-tiap giliran minum dihadiri (oleh yang punya giliran). (Al-Qamar: 28)

 

وَلا تَمَسّوها بِسوءٍ

dan janganlah kamu menyentuhnya dengan sesuatu yang menyakitinya;

Biarkan unta itu berjalan buat hal dia di bumi Allah, jangan sakiti unta itu dengan sebarang gangguan.

 

فَيَأخُذَكُم عَذابٌ أَليمٌ

maka kamu akan ditimpa azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

Jangan ganggu dan sakiti unta itu, yang akan menyebabkan kamu ditimpa azab yang pedih. Amaran telah diberi dari awal lagi.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 007: al-A'raf. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s