Tafsir Surah al-A’raf Ayat 58 – 62 (Kisah Nabi Nuh a.s.)

Ayat 58:

وَالبَلَدُ الطَّيِّبُ يَخرُجُ نَباتُهُ بِإِذنِ رَبِّهِ ۖ وَالَّذي خَبُثَ لا يَخرُجُ إِلّا نَكِدًا ۚ كَذٰلِكَ نُصَرِّفُ الآياتِ لِقَومٍ يَشكُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the good land – its vegetation emerges by permission of its Lord; but that which is bad – nothing emerges except sparsely, with difficulty. Thus do We diversify the signs for a people who are grateful.

MALAY

Dan negeri yang baik (tanahnya), tanaman-tanamannya tumbuh (subur) dengan izin Allah; dan negeri yang tidak baik (tanahnya) tidak tumbuh tanamannya melainkan dengan keadaan bantut. Demikianlah Kami menerangkan tanda-tanda (kemurahan dan kekuasaan) Kami dengan berbagai cara bagi orang-orang yang (mahu) bersyukur.

 

وَالبَلَدُ الطَّيِّبُ يَخرُجُ نَباتُهُ بِإِذنِ رَبِّهِ

Dan negeri yang baik (tanahnya), tanaman-tanamannya tumbuh (subur) dengan izin Allah; 

Maklumat tentang kebenaran agama dan dalil telah diberikan kepada semua manusia. Tetapi ada manusia yang terima dan ada yang tidak. Allah bandingkan perbezaan manusia itu dalam ayat ini dengan tanah. Kita pun tahu, ada tanah gersang yang tanaman susah untuk tumbuh di atasnya. Dan ada tanah yang subur yang senang tumbuh tanaman padanya. Dan manusia pun macam itu juga. Allah bandingkan bumi yang subur seperti manusia yang subur dan baik. Manusia yang subur akan ada ketaatan kepada Allah. Senang wahyu untuk masuk ke dalam hatinya dan dia senang faham. Sebagaimana air hujan mudah masuk ke dalam tanah itu untuk menyuburkan tanah itu.

Tapi Allah ingatkan sekali lagi, semua itu dengan izin Allah juga.

 

وَالَّذي خَبُثَ لا يَخرُجُ إِلّا نَكِدًا

dan negeri yang tidak baik (tanahnya) tidak tumbuh tanamannya melainkan dengan keadaan bantut.

Dan kalau bumi yang gersang, tidak tumbuh tanaman di atasnya, kecuali tumbuhan yang tidak baik. Begitu juga kalau tanah itu tidak digembur lagi, maka ia masih keras, tidak sesuai untuk tanaman lagi. Tanaman tidak menjadi walaupun sudah dilakukan banyak usaha untuk menyuburkannya. Segala usaha itu sia-sia sahaja dan buang tenaga dan masa. Kalau ada tanaman pun, ada sikit sahaja dan tidak bagus sangat. Begitulah kalau kita lihat orang kafir, mereka bukan tidak ada kebaikan langsung pada mereka, bukannya mereka tidak ada jasa kepada orang lain dan bumi init, tapi tidak banyak.

 

كَذٰلِكَ نُصَرِّفُ الآياتِ لِقَومٍ يَشكُرونَ

Demikianlah Kami menerangkan tanda-tanda (kemurahan dan kekuasaan) Kami dengan berbagai cara bagi orang-orang yang (mahu) bersyukur.

Beginilah cara Allah menjelaskan kebenaran dengan menceritakan bandingan antara orang yang mahu terima kebenaran dan orang yang tidak mahu. Semua penjelasan ini boleh didapati bagi semua orang, tapi yang mahu menerimanya hanyalah kaum yang ingin bersyukur.

قَالَ الْبُخَارِيُّ: حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْعَلَاءِ، حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ أُسَامَةَ عَنْ بُرَيد بْنِ عَبْدِ اللَّهِ، عَنْ أَبِي بُرْدَةَ، عَنْ أَبِي مُوسَى، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “مَثَلُ مَا بَعَثَنِي اللَّهُ بِهِ مِنَ الْهُدَى وَالْعِلْمِ، كَمَثَلِ الْغَيْثِ الْكَثِيرِ أَصَابَ أَرْضًا، فَكَانَتْ مِنْهَا نَقِيَّةٌ قَبِلَتِ الْمَاءَ، فَأَنْبَتَتِ الْكَلَأَ وَالْعُشْبَ الْكَثِيرَ. وَكَانَتْ مِنْهَا أَجَادِبَ أَمْسَكَتِ الْمَاءَ، فَنَفَعَ اللَّهُ بِهَا النَّاسَ، فَشَرِبُوا وَسَقَوْا وَزَرَعُوا. وَأَصَابَ مِنْهَا طَائِفَةً أُخْرَى، إِنَّمَا هِيَ قِيعَانٌ لَا تُمْسِكُ مَاءً وَلَا تَنْبُتُ (3) فَذَلِكَ مَثَلُ مَنْ فَقُه فِي دِينِ اللَّهِ وَنَفَعَهُ مَا بَعَثَنِي اللَّهُ بِهِ، فَعَلم وَعَلَّم، وَمَثَلُ مَنْ لَمْ يَرْفَعْ بِذَلِكَ رَأْسًا. وَلَمْ يَقْبَل هُدَى اللَّهِ الَّذِي أُرْسِلْتُ بِهِ”.

Imam Bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnul Ala, telah menceritakan kepada kami Hammad ibnu Usamah, dari Yazid ibnu Abdullah, dari Abu Burdah, dari Abu Musa yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Perumpamaan ilmu dan petunjuk yang diutuskan oleh Allah kepadaku (untuk menyampaikannya) adalah seperti hujan deras yang menyirami bumi. Sebagian dari bumi ada yang subur dan menerima air, maka ia menumbuhkan tumbuh-tumbuhan dan rerumputan yang banyak. Dan sebahagian dari yang lain ada yang tandus, tetapi dapat menampung air, maka Allah memberikan manfaat kepada manusia melaluinya sehingga mereka dapat minum, dapat pengairan dan bercucuk tanam. Dan hujan itu menimpa sebahagian yang lain yang hanya merupakan rawa-rawa, tidak dapat menahan air dan tidak (pula) menumbuhkan rerumputan. Maka demikianlah perumpamaan orang yang mengerti tentang agama Allah dan beroleh manfaat dari apa yang diutuskan oleh Allah kepadaku untuk menyampaikannya, sehingga ia berilmu dan mengamalkannya. Juga sebagai perumpamaan buat orang yang tidak mahu memperhatikannya serta tidak mahu menerima petunjuk Allah yang disampaikan olehku.


 

Ayat 59: Sekarang kita masuk kepada kisah Nabi Nuh a.s. pula. Sebelum ini kita telah dengar kisah Nabi Adam a.s. Allah menyusun kisah para Rasul dalam surah ini berturutan. Selepas Nabi Adam, Rasul yang mula-mula sekali diangkat adalah Nabi Nuh a.s. Pada mulanya berhala-berhala disembah ialah kerana di masa lalu ada suatu kaum yang saleh telah meninggal dunia. Kemudian kaum mereka membangun masjid-masjid di atas kuburan mereka dan membuat gambar-gambar mereka di dalamnya untuk mengingatkan orang-orang akan tingkah laku dan ibadah mereka, dengan tujuan agar kaum mereka meniru jejak mereka.

Tetapi setelah zaman berlalu cukup lama, mereka (kaumnya) mem­buat patung-patung dalam bentuk gambar-gambar tersebut. Setelah berlalunya masa yang cukup lama lagi, maka mereka mulai menyembah patung-patung tersebut dan menamakannya dengan nama orang-orang saleh itu, seperti Wad, Suwa’, Yagus, Ya’uq, dan Nasr. Setelah hal ter­sebut kian parah, Allah Swt. mengutus Nabi Nuh a.s. Nabi Nuh a.s. memerintahkan kepada mereka agar menyembah Allah semata, tiada sekutu bagi-Nya.

لَقَد أَرسَلنا نوحًا إِلىٰ قَومِهِ فَقالَ يا قَومِ اعبُدُوا اللَّهَ ما لَكُم مِن إِلٰهٍ غَيرُهُ إِنّي أَخافُ عَلَيكُم عَذابَ يَومٍ عَظيمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

We had certainly sent Noah to his people, and he said, “O my people, worship Allāh; you have no deity other than Him. Indeed, I fear for you the punishment of a tremendous Day.”

MALAY

Sesungguhnya Kami telah mengutuskan Nabi Nuh kepada kaumnya, lalu berkatalah ia: “Wahai kaumku! Sembahlah kamu akan Allah, (sebenarnya) tidak ada Tuhan bagi kamu selain daripadaNya. Sesungguhnya aku bimbang, kamu akan ditimpa azab hari yang besar (hari kiamat)”

 

لَقَد أَرسَلنا نوحًا إِلىٰ قَومِهِ

Sesungguhnya Kami telah mengutuskan Nabi Nuh kepada kaumnya,

Kisah Nabi Nuh ini adalah kisah pertama dari enam kisah. Kisah pertama sampai yang ke tiga hendak menghuraikan Dakwa ketiga: hanya Allah sahaja yang layak disembah dan dipuja kerana Dia sahaja yang memiliki sifat sempurna.

 

فَقالَ يا قَومِ اعبُدُوا اللَّهَ

lalu berkatalah ia: “Wahai kaumku! Sembahlah kamu akan Allah,

Ini adalah perkara paling penting yang diingatkan oleh Nabi Nuh kepada kaumnya: Nabi Nuh telah suruh kaumnya itu sembah Allah sahaja. Ini adalah kerana mereka telah menyembah patung-patung berhala yang asalnya dijadikan untuk mengingatkan manusia kepada orang-orang yang saleh di kalangan mereka.

 

ما لَكُم مِن إِلٰهٍ غَيرُهُ

tidak ada ilah lain bagi kamu selain daripadaNya.

Kena sembah Allah sahaja kerana tidak ada ilah lain yang boleh selesaikan masalah selain Allah.

 

إِنّي أَخافُ عَلَيكُم عَذابَ يَومٍ عَظيمٍ

Sesungguhnya aku bimbang, kamu akan ditimpa azab hari yang besar

Ini adalah balasan yang Nabi Nuh takut akan dikenakan kepada mereka kalau mereka tidak sembah Allah sahaja sebagai ilah. Kerana mereka akan dimasukkan ke dalam neraka dan menerima azab yang amat besar.


 

Ayat 60:

قالَ المَلَأُ مِن قَومِهِ إِنّا لَنَراكَ في ضَلالٍ مُبينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Said the eminent among his people, “Indeed, we see you in clear error.”

MALAY

Ketua-ketua dari kaumnya berkata: “Sesungguhnya kami nampakmu (wahai Nuh) berada dalam kesesatan yang nyata”.

 

قالَ المَلَأُ مِن قَومِهِ

Ketua-ketua dari kaumnya berkata: 

Ini adalah tentang pembesar kaum Nabi Nuh. Selalu yang buat masalah dari dulu sampai sekarang adalah golongan yang kaya dan yang ada kuasa. Mereka itu sudah besar dan sombong diri dan rasa diri mereka sahaja yang betul. Maka merekalah yang selalunya yang menentang kebenaran dari sampai kepada masyarakat. Selalunya mereka akan menentang kebenaran yang dibawa kerana kebenaran itu akan menyusahkan mereka, akan menyebabkan pengaruh mereka berkurangan atau hilang terus, atau akan menyebabkan mereka kehilangan peluang untuk mendapatkan keuntungan dengan mudah lagi.

 

إِنّا لَنَراكَ في ضَلالٍ مُبينٍ

“Sesungguhnya kami nampakmu (wahai Nuh) berada dalam kesesatan yang nyata”.

Mereka kata Nabi Nuh itu sesat kerana baginda bawa ajaran lain dari orang lain. Mereka telah lama menyembah patung-patung berhala itu sampaikan mereka sangka yang mereka itu yang berada atas agama yang benar. Mereka yang sesat, tapi mereka kata Nabi Nuh pula yang sesat. Beginilah masalah yang dihadapi oleh mereka yang ada kuasa dan sombong untuk terima kebenaran. Mereka ada kekuatan pengaruh dan kekuatan kewangan sampai membolehkan mereka tolak Nabi Nuh di khalayak ramai. Mereka buat begitu supaya mereka boleh mengawal masyarakat. Kerana mereka mahu orang ramai yang tidak menggunakan akal sendiri, rasa dalam diri mereka: “kalau pemimpin aku yang kaya raya ini pun tidak terima dia ni, bagaimana pula dengan aku? Takkan aku nak terima dia pula?”

Begitulah, zaman sekarang pun ramai yang berkuasa yang menentang dan menghalang dakwah dari golongan yang sunnah. Mereka kata berbagai-bagai cemuhan dan dalil yang bathil untuk menghalang gerakan sunnah. Mereka kata gerakan sunnah ini yang sesat, yang memecah belahkan masyarakat, yang suka mengkafirkan orang dan sebagainya; sedangkan ada yang kata itu pun orang yang sesat.

Maka kita berhati-hatilah dengan apa yang diperkatakan oleh pemimpin kita. Janganlah kita terus terima apa yang mereka katakan. Allah telah berikan kita akal dan kebolehan untuk mendapatkan ilmu supaya kita boleh gunakan akal yang waras untuk melihat manakah kebenaran. Banyak sekali ayat-ayat Quran yang menceritakan bagaimana sesalan yang akan dihadapi oleh mereka yang ikut membuta sahaja apa yang dikatakan oleh para pemimpin mereka. Jangan kita menyesal macam mereka nanti.


 

Ayat 61:

قالَ يا قَومِ لَيسَ بي ضَلالَةٌ وَلٰكِنّي رَسولٌ مِن رَبِّ العالَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Noah] said, “O my people, there is not error in me, but I am a messenger from the Lord of the worlds.

MALAY

Nabi Nuh menjawab: “Wahai KaumKu! Tidak ada padaku sebarang kesesatan, tetapi aku adalah seorang Rasul dari Tuhan sekalian alam.

 

قالَ يا قَومِ لَيسَ بي ضَلالَةٌ

Nabi Nuh menjawab: “Wahai KaumKu! Tidak ada padaku sebarang kesesatan,

Ini adalah jawapan dari Nabi Nuh. Baginda kata yang baginda tidak sesat sedikit pun. Lihatlah bahawa lafaz baginda ini disampaikan terus kepada kaumnya, bukan kepada ketua-ketua itu. Kerana para pemimpin itu berhujah kepada rakyat dan masyarakat, maka baginda menjelaskan kedudukan baginda terus kepada masyarakat juga.

 

وَلٰكِنّي رَسولٌ مِن رَبِّ العالَمينَ

tetapi aku adalah seorang Rasul dari Tuhan sekalian alam.

Baginda menegaskan bahawa baginda adalah rasul yang diutus oleh Allah, Tuhan sekalian alam. Maka mereka kena ikut kepada baginda, tidak ada pilihan lain lagi kalau mahu selamat.


 

Ayat 62:

أُبَلِّغُكُم رِسالاتِ رَبّي وَأَنصَحُ لَكُم وَأَعلَمُ مِنَ اللَّهِ ما لا تَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

I convey to you the messages of my Lord and advise you; and I know from Allāh what you do not know.

MALAY

“(Tugasku) menyampaikan kepada kamu perintah-perintah yang (diutuskan oleh) Tuhanku, serta aku memberi nasihat kepada kamu, sedang aku mengetahui (melalui wahyu) dari Allah akan apa yang kamu tidak mengetahuinya.

 

أُبَلِّغُكُم رِسالاتِ رَبّي

“Aku menyampaikan kepada kamu perintah-perintah yang (diutuskan oleh) Tuhanku,

Kemudian baginda memberitahu tugas baginda, iaitu menyampaikan wahyu Tuhan. Semua yang baginda sampaikan itu bukan dari dirinya sendiri, tapi dari Allah.

 

وَأَنصَحُ لَكُم

serta aku memberi nasihat kepada kamu,

Dan baginda memberitahu yang baginda hanya memberi nasihat – tidak memaksa. Ianya adalah nasihat yang patut dan ikhlas sekali.

 

وَأَعلَمُ مِنَ اللَّهِ ما لا تَعلَمونَ

sedang aku mengetahui (melalui wahyu) dari Allah akan apa yang kamu tidak mengetahuinya.

Baginda layak untuk memberi nasihat kepada mereka kerana baginda mengetahui dari Allah perkara yang kaumnya tidak tahu kerana mereka tidak mendapat wahyu. Baginda dapat dapat itu pun dari wahyu.

Macam kita, kita telah belajar wahyu, maka bolehlah kita menyampaikan kepada manusia perkara yang orang lain tidak tahu lagi.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 007: al-A'raf and tagged , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s