Tafsir Surah al-A’raf Ayat 55 – 57 (Adab berdoa)

Ayat 55: Allah menyuruh kita berdoa kepadaNya dalam segala keperluan kita. Dan Allah ajar adab-adab untuk berdoa kepadaNya.

ادعوا رَبَّكُم تَضَرُّعًا وَخُفيَةً ۚ إِنَّهُ لا يُحِبُّ المُعتَدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Call upon your Lord in humility and privately; indeed, He does not like transgressors.¹

  • In supplication or otherwise.

MALAY

Berdoalah kepada Tuhan kamu dengan merendah diri dan (dengan suara) perlahan-lahan. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang melampaui batas.

 

ادعوا رَبَّكُم تَضَرُّعًا

Berdoalah kepada Tuhan kamu dengan merendah diri

Dalam ayat sebelum ini, telah disebut sifat-sifat Allah yang sempurna. Oleh kerana Allah memliki segala-gala dengan sifat kesempurnaan, maka hamba kenalah seru Allah sahaja. Tidak boleh seru dan pohon doa kepada selain dari Allah.

Tapi Allah ajar cara-cara untuk berdoa kepadaNya. Diajarnya etika dalam berdoa. Jangan ikut suka kita sahaja. Pertamanya, kita kena doa dengan hati yang rendah, dengan hati yang khusyuk. Iaitu tunduk kepada Allah dalam bentuk fizikal dan emosi. Kita seorang hamba yang senang meminta dan merayu kepada Tuhannya untuk sesuatu kehendak. Takkan kita nak rasa tinggi diri semasa meminta kepada orang lain, bukan? Tambahan lagi kalau kita meminta kepada Allah. Sebab itu, kita selalunya berdoa dalam keadaan tunduk, melutut dan sebagainya. Kita rendahkan diri kita di hadapan Allah. Kita dekati Allah dengan cara merendahkan diri kita.

 

وَخُفيَةً

dan (dengan suara) perlahan-lahan. 

Dan selain dari itu, kita hendak menyeru Allah samada dalam doa dan dalam zikir, dengan suara yang perlahan. Ini menolak amalan orang yang doa dengan suara kuat dan keras, atau berzikir dengan keras. Zikir perlulah dilakukan dengan perlahan. Doa dan zikir adalah antara kita dan Allah, bukan untuk dipertunjukkan/ditontonkan.

Di dalam kitab Sahihain disebutkan dari Abu Musa Al-Asy’ari yang menceritakan bahwa suara orang-orang terdengar keras saat mengucap­kan doanya. Maka Rasulullah Saw. bersabda:

“أَيُّهَا النَّاسُ، ارْبَعُوا عَلَى أَنْفُسِكُمْ؛ فَإِنَّكُمْ لَا تَدْعُونَ أصمَّ وَلَا غَائِبًا، إِنَّ الَّذِي تَدْعُونَهُ سَمِيعٌ قَرِيبٌ

Hai manusia, tenangkanlah diri kalian, kerana sesungguhnya kalian bukanlah menyeru (Tuhan) yang tuli dan bukan pula (Tuhan) yang ghaib, sesungguhnya Tuhan yang kalian seru itu Maha Mendengar lagi Maha dekat.

 

إِنَّهُ لا يُحِبُّ المُعتَدينَ

Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang melampaui batas.

Allah tidak suka orang yang melampau dalam agama. Ini termasuk orang yang menunjukkan lafaz doa dia sampaikan orang lain semua boleh dengar, lalu terpesona dengan lafaz doa dia yang hebat-hebat. Juga termasuk tok imam yang membacakan zikir dengan kuat, siap pakai mikrofon lagi selepas habis solat, berzikir ramai-ramai dengan jemaah makmun dia, sampai mengganggu orang lain yang hendak buat solat sunat atau yang hendak berzikir sendirian.


 

Ayat 56:

وَلا تُفسِدوا فِي الأَرضِ بَعدَ إِصلاحِها وَادعوهُ خَوفًا وَطَمَعًا ۚ إِنَّ رَحمَتَ اللَّهِ قَريبٌ مِنَ المُحسِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And cause not corruption upon the earth after its reformation. And invoke Him in fear and aspiration. Indeed, the mercy of Allāh is near to the doers of good.

MALAY

Dan janganlah kamu berbuat kerosakan di bumi sesudah Allah menyediakan segala yang membawa kebaikan padanya, dan berdoalah kepadaNya dengan perasaan bimbang (kalau-kalau tidak diterima) dan juga dengan perasaan terlalu mengharapkan (supaya makbul). Sesungguhnya rahmat Allah itu dekat kepada orang-orang yang memperbaiki amalannya.

 

وَلا تُفسِدوا فِي الأَرضِ بَعدَ إِصلاحِها

Dan janganlah kamu berbuat kerosakan di bumi sesudah Allah menyediakan segala yang membawa kebaikan padanya,

Dan Allah berpesan supaya kita jangan buat kerosakan dalam agama setelah Allah buat bumi ini dengan elok. Berbuat kerosakan itu maksudnya derhaka dalam hal agama. Sebagai contoh, Allah telah buat kebaikan di Mekah, ada Kaabah dan ada berkat, tapi musyrikin Mekah telah merosakkannya.

 

وَادعوهُ خَوفًا وَطَمَعًا

dan berdoalah kepadaNya dengan perasaan bimbang dan juga dengan perasaan terlalu mengharapkan. 

Dan Allah sambung telah adab dalam berdoa dan berzikir kepadaNya. Kena seru Allah dalam keadaan takut dan bimbang. Takut kenapa pula? Takut kalau-kalau doa kita tidak diterima. Kerana belum tentu doa kita diterima oleh Allah kerana dosa-dosa kita.

Dan doa itu dengan penuh harapan. Mengharap sangat Allah terima dan makbulkan doa kita. Kerana kalau Allah tidak makbulkan, di mana lagi kita nak mengharap. Jadi, jangan doa sambil lewa sahaja.

 

إِنَّ رَحمَتَ اللَّهِ قَريبٌ مِنَ المُحسِنينَ

Sesungguhnya rahmat Allah itu dekat kepada orang-orang yang memperbaiki amalannya.

Dari ayat ini, kita tahu yang kita hanya doa kepada Allah sahaja dan Allah beritahu yang penerimaan doa itu memang hampir, bagi hamba yang memiliki hati yang baik. Inilah antara maksud ‘muhsin’. Maknanya, kita kena doa dengan ikhlas.


 

Ayat 57:

وَهُوَ الَّذي يُرسِلُ الرِّياحَ بُشرًا بَينَ يَدَي رَحمَتِهِ ۖ حَتّىٰ إِذا أَقَلَّت سَحابًا ثِقالًا سُقناهُ لِبَلَدٍ مَيِّتٍ فَأَنزَلنا بِهِ الماءَ فَأَخرَجنا بِهِ مِن كُلِّ الثَّمَراتِ ۚ كَذٰلِكَ نُخرِجُ المَوتىٰ لَعَلَّكُم تَذَكَّرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And it is He who sends the winds as good tidings before His mercy [i.e., rainfall] until, when they have carried heavy rainclouds, We drive them to a dead land and We send down rain therein and bring forth thereby [some] of all the fruits. Thus will We bring forth the dead; perhaps you may be reminded.

MALAY

Dan Dia lah (Allah) yang menghantarkan angin sebagai pembawa berita yang mengembirakan sebelum kedatangan rahmatNya (iaitu hujan), hingga apabila angin itu membawa awan mendung, Kami halakan dia ke negeri yang mati (ke daerah yang kering kontang), lalu Kami turunkan hujan dengan awan itu, kemudian Kami keluarkan dengan air hujan itu berbagai-bagai jenis buah-buahan. Demikianlah pula Kami mengeluarkan (menghidupkan semula) orang-orang yang telah mati, supaya kamu beringat (mengambil pelajaran daripadanya).

 

وَهُوَ الَّذي يُرسِلُ الرِّياحَ بُشرًا بَينَ يَدَي رَحمَتِهِ

Dan Dia lah (Allah) yang menghantarkan angin sebagai pembawa berita yang mengembirakan sebelum kedatangan rahmatNya

Bagaimana kita tahu kedatangan rahmat Allah itu? Apabila kita boleh rasa kehadiran angin yang akan membawakan hujan. Apabila angin datang, kita dapat tahu yang di depannya ada rahmat dalam bentuk hujan.

 

حَتّىٰ إِذا أَقَلَّت سَحابًا ثِقالًا سُقناهُ لِبَلَدٍ مَيِّتٍ

hingga apabila angin itu membawa awan mendung, Kami halakan dia ke negeri yang mati 

Allah menceritakan proses bagaimana air disampaikan ke tanah yang gersang (tanah yang mati). Awan yang telah mengandungi air itu sebenarnya berat. Tapi angin boleh membawanya bergerak ke arah yang Allah kehendaki macam angin itu ringan sahaja, macam tidak ada apa-apa.

 

فَأَنزَلنا بِهِ الماءَ

lalu Kami turunkan hujan dengan awan itu,

Apabila telah sampai ke tempat yang Allah telah tetapkan akan diberikan hujan, air hujan yang ada dalam awan itu akan diturunkan. Lihatlah dalam ayat ini, Allah kata Dia yang turunkan hujan itu, walaupun dari segi sains, awan yang bawa air itu. Tapi Allah nak beritahu, bahawa Dia lah yang menentukan segalanya. Kita boleh belajar sains dan tahu proses itu, tapi hakikatnya, Allah yang turunkan hujan itu. Semuanya tidak akan terjadi kalau tidak ada qadr dari Allah.

 

فَأَخرَجنا بِهِ مِن كُلِّ الثَّمَراتِ

kemudian Kami keluarkan dengan air hujan itu berbagai-bagai jenis buah-buahan.

Kemudian, dengan air itu ditumbuhkan berbagai jenis tanaman dan buah-buahan. Air itu satu jenis sahaja, tapi darinya boleh mengeluarkan berbagai jenis tanaman. Semua ini adalah dari rahmat Allah.

 

كَذٰلِكَ نُخرِجُ المَوتىٰ لَعَلَّكُم تَذَكَّرونَ

Demikianlah pula Kami mengeluarkan (menghidupkan semula) orang-orang yang telah mati, supaya kamu beringat

Lihat begitulah mudahnya Allah akan hidupkan orang yang mati. Allah berikan perumpamaan bagaimana Dia menghidupkan tanah yang mati/gersang sampai jadi segar semula tanah itu dengan tanam-tanaman. Begitulah mudahnya tanah gersang dihidupkan dengan air sahaja, dan begitulah nanti Allah akan hidupkan semula makhluk yang telah mati untuk menerima pengadilan di Hari Akhirat kelak. Kita diingatkan yang kita akan dibangkitkan semula nanti selepas kita mati. Perjalanan hidup kita masih panjang lagi. Kematian bukanlah penutup kisah kita tapi kita akan menghadapi penghidupan yang lebih lama lagi.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 007: al-A'raf. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s