Tafsir Surah al-A’raf Ayat 41 – 43 (Balasan syurga)

Ayat 41: Takhwif Ukhrawi

لَهُم مِن جَهَنَّمَ مِهادٌ وَمِن فَوقِهِم غَواشٍ ۚ وَكَذٰلِكَ نَجزِي الظّالِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They will have from Hell a bed and over them coverings [of fire]. And thus do We recompense the wrongdoers.

MALAY

Disediakan untuk mereka hamparan-hamparan dari api neraka, dan di atas mereka lapisan-lapisan penutup (dari api neraka) dan demikianlah Kami membalas orang-orang yang zalim (disebabkan keingkarannya).

 

لَهُم مِن جَهَنَّمَ مِهادٌ

Disediakan untuk mereka hamparan-hamparan dari api neraka,

Mereka akan mendapat alas tidur dari api neraka. Lafaz مِهادٌ sebenarnya adalah pelukan dokongan seorang ibu, tempat yang seorang bayi akan rasa paling selesa. Tapi Allah gunakan lafaz itu sebagai satu sindiran. Kerana alas dari neraka tidak akan menjadi selesa. Api neraka jahannam yang akan memeluk mereka, merangkul mereka, tidak lepaskan.

 

وَمِن فَوقِهِم غَواشٍ

dan di atas mereka lapisan-lapisan penutup

Dan yang menutup mereka di atas pun adalah api neraka. Maknanya atas dan bawah adalah dari api neraka yang panasnya berjuta kali lebih panas dari api dalam dunia. Dan dalam ayat lain, disebut yang sekeliling mereka adalah api neraka. Berlapis-lapis api neraka akan meliputi mereka.

 

وَكَذٰلِكَ نَجزِي الظّالِمينَ

dan demikianlah Kami membalas orang-orang yang zalim

Begitulah balasan yang patut diberikan kepada mereka. Allah tidak zalim – apa-apa sahaja yang Allah kenakan kepada mereka adalah patut belaka.


 

Ayat 42: Ayat Tabshir Ukhrawi

وَالَّذينَ آمَنوا وَعَمِلُوا الصّالِحاتِ لا نُكَلِّفُ نَفسًا إِلّا وُسعَها أُولٰئِكَ أَصحابُ الجَنَّةِ ۖ هُم فيها خالِدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But those who believed and did righteous deeds – We charge no soul except [within] its capacity. Those are the companions of Paradise; they will abide therein eternally.

MALAY

Dan orang-orang yang beriman serta beramal soleh – (dengan tidak menjadi keberatan kepada mereka, kerana) Kami tidak memberati diri seseorang (dengan kewajipan) melainkan sekadar yang terdaya olehnya, – merekalah ahli Syurga, mereka kekal di dalamnya.

 

وَالَّذينَ آمَنوا وَعَمِلُوا الصّالِحاتِ

Dan orang-orang yang beriman serta beramal soleh

Ayat sebelum ini tentang mereka yang engkar dengan ayat-ayat Allah. Sekarang tentang mereka yang beriman. Iaitu beriman sempurna, tidak melakukan syirik. Dan beramal soleh, iaitu amalan yang sunnah, bukan amalan yang bidaah.

 

لا نُكَلِّفُ نَفسًا إِلّا وُسعَها

Kami tidak memberati diri seseorang melainkan sekadar yang terdaya olehnya, 

Allah tidak membebankan mana-mana jiwa untuk beramal melainkan semampu dia. Sebagai contoh, lihatlah tentang solat, kalau seseorang itu sakit, dia boleh solat sekadar yang dia boleh, samada duduk atau berbaring. Kelegaan ini dinamakan rukhsah. Begitu juga, dalam keadaan tertentu, walaupun sesuatu perkara itu ada yang haram, tapi kalau darurat, boleh dilakukan. Sebagai contoh, dalam keadaan darurat, tidak ada makanan lain, kalau tak makan apa-apa boleh mati, maka dibolehkan makan babi.

Juga, ayat ini bermaksud tidak ada hukum yang Allah telah berikan kepada manusia itu yang menjadi beban. Segala hukum yang Allah berikan, seorang hamba itu memang boleh buat. Allah tak suruh kita buat perkara yang tidak mampu dilakukan oleh manusia. Kita buat semampu kita. Kalau mampu buat sikit, buat sikit sahaja. Bila dah mampu, boleh buat amalan yang lebih lagi.

 

أُولٰئِكَ أَصحابُ الجَنَّةِ

merekalah ahli Syurga, 

Mereka yang menyempurnakan iman dan melakukan amal yang soleh, mereka akan menjadi pemilik geran syurga.

 

هُم فيها خالِدونَ

mereka kekal di dalamnya.

Mereka bukan duduk sekejap sahaja dalam syurga. Kerana kalau duduk sekejap sahaja, itu bukanlah nikmat yang sebenar. Oleh itu, mereka dijanjikan yang mereka akan kekal dalam syurga. Sesiapa yang masuk syurga, tidak akan keluar sampai bila-bila.


 

Ayat 43:

وَنَزَعنا ما في صُدورِهِم مِن غِلٍّ تَجري مِن تَحتِهِمُ الأَنهارُ ۖ وَقالُوا الحَمدُ لِلَّهِ الَّذي هَدانا لِهٰذا وَما كُنّا لِنَهتَدِيَ لَولا أَن هَدانَا اللَّهُ ۖ لَقَد جاءَت رُسُلُ رَبِّنا بِالحَقِّ ۖ وَنودوا أَن تِلكُمُ الجَنَّةُ أورِثتُموها بِما كُنتُم تَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We will have removed whatever is within their breasts of resentment,¹ [while] flowing beneath them are rivers. And they will say, “Praise to Allāh, who has guided us to this; and we would never have been guided if Allāh had not guided us. Certainly the messengers of our Lord had come with the truth.” And they will be called, “This is Paradise, which you have been made to inherit for what you used to do.”

  • i.e., ill will or sense of injury for what was inflicted upon them during worldly life.

MALAY

Dan Kami cabutkan segala dendam dan hasad dengki dari hati mereka, (di dalam Syurga) yang mengalir beberapa sungai di bawah (tempat) masing-masing, dan mereka pula bersyukur dengan berkata: “Segala puji yang khas bagi Allah yang telah memberi hidayah petunjuk untuk (mendapat nikmat-nikmat) ini, padahal Kami tidak sekali-kali akan memperoleh petunjuk kalau Allah tidak memimpin kami (dengan taufiqNya); sesungguhnya telah datang Rasul-rasul Tuhan kami dengan membawa kebenaran”. Dan mereka diseru: “Itulah Syurga yang diberikan kamu mewarisinya dengan sebab apa yang kamu telah kerjakan”.

 

وَنَزَعنا ما في صُدورِهِم مِن غِلٍّ

Dan Kami cabutkan segala dendam dan hasad dengki dari hati mereka,

Allah akan cabut dari hati mereka segala perasaan hasad dengki yang memudarkan kehidupan di dunia dulu. Mereka tidak ada perasaan yang tidak elok. Kerana kalau hidup dari segi fizikal senang, tapi dalam hati ada perasaan dengki, atau apa-apa sahaja perasaan yang tidak molek seperti sedih, geram, tidak puas hati dan sebagainya, itu maknanya tak senang juga sebenarnya.

Lafaz غِلٍّ bermaksud perasaan hasad dengki yang rahsia terhadap seseorang. Perasaan benci terhadap seseorang. Kadang-kadang kalau kita benci sangat kepada seseorang, atau kita marah kepada seseorang, perasaan itu akan bermain-main dalam hati dan perasaan kita, yang menyebabkan kita tidak senang duduk dan hati tidak tenteram, bukan? Perasaan itu tidak ada di syurga nanti. Allah akan hilangkan.

As-Saddi mengatakan sehubungan dengan makna firman-Nya: Dan Kami cabut segala macam dendam yang berada di dalam dada mereka; mengalir di bawah mereka sungai-sungai. (Al-A’raf: 43), hingga akhir ayat. Sesungguhnya ahli syurga itu apabila digiring masuk ke surga, maka mereka menjumpai di dekat pintu syurga sebuah pohon yang pada akarnya terdapat dua mata air. Kemudian mereka minum dari salah satunya, maka tercabutlah (terhapuslah) dari dada mereka semua dendam kesumat yang ada; minuman tersebut dinamakan minuman kesucian. Kemudian mereka mandi dari mata air yang lainnya, maka mengalirlah ke dalam tubuh mereka kesegaran yang penuh dengan kenikmatan, sehingga diri mereka tidak awut-awutan dan tidak pucat lagi untuk selama-lamanya.

 

تَجري مِن تَحتِهِمُ الأَنهارُ

yang mengalir beberapa sungai di bawah (tempat) masing-masing, 

Syurga tidak dapat digambarkan kerana ianya tidak ada perumpamaan di dunia. Tapi Allah beri sedikit isyarat. Allah beritahu yang di setiap rumah tempat tinggal ahli syurga, akan mengalir sungai. Ini adalah sebagai gambaran betapa indah dan mewahnya tempat tinggal di syurga nanti. Untuk memberi semangat kepada manusia untuk mendambakannya. Kerana manusia memang suka air. Kalau zaman sekarang pun, rumah atau hotel yang ada air di bawahnya, memang tempat yang mahal untuk diduduki.

 

وَقالُوا الحَمدُ لِلَّهِ الَّذي هَدانا لِهٰذا

dan mereka pula bersyukur dengan berkata: “Segala puji yang khas bagi Allah yang telah memberi hidayah petunjuk untuk (mendapat nikmat-nikmat) ini,

Perasaan mereka amat gembira dengan mereka sebut alhamdulillah. Sebutan alhamdulillah mereka itu tidaklah sama dengan sebutan alhamdulillah kita di dunia. Mereka akan sebut dengan satu perasaan yang tidak dapat digambarkan kerana suka sangat yang tidak kita alami semasa di dunia ini. Sebagai contoh, kalau kita hampir dilanggar kereta, tapi kita telah selamat, sebutan alhamdulillah kita pun lain macam dah, bukan?

Mereka berasa amat syukur kepada Allah kerana Allah lah yang pimpin mereka untuk masuk syurga itu. Yang dimaksudkan لِهٰذا itu adalah segala apa yang mereka telah dapati. Bukan hanya keindahan fizikal tapi emosi sekali. Bayangkan, kita bukan dapat tempat tinggal yang baik, tapi perasaan kita pun tenteram, tenang dan sedap. Segala perasaan buruk dihilangkan. Allah lah yang beri taufik supaya mereka dapat sampai ke syurga.

Sesungguhnya interpretasi demikian berdasarkan apa yang disebutkan di dalam kitab Sahihain, bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

“وَاعْلَمُوا أَنَّ أَحَدَكُمْ  لَنْ يُدْخِلَهُ عَمَلُهُ الْجَنَّةَ”. قَالُوا: وَلَا أَنْتَ يَا رَسُولَ اللَّهِ؟ قَالَ: “وَلَا أَنَا، إِلَّا أَنْ يَتَغَمَّدَنِي الله برحمة منه وفضل”

Ketahuilah oleh kalian bahwa seseorang di antara kalian tidak dapat masuk surga karena amal perbuatannya. Mereka (para sahabat) bertanya, “Tidak juga engkau, wahai Rasulullah?” Rasulullah Saw. bersabda: Begitu pula saya, terkecuali bila Allah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya kepada saya.

 

وَما كُنّا لِنَهتَدِيَ لَولا أَن هَدانَا اللَّهُ

padahal Kami tidak sekali-kali akan memperoleh petunjuk kalau Allah tidak memimpin kami

Mereka mengaku yang mereka tidak akan temui jalan ke syurga kalau Allah tidak pimpin mereka. Memang kita tidak dapat masuk syurga hanya dengan ikhtiar kita. Tidak mampu kita nak membalas segala nikmat yang Allah telah berikan dengan kita buat amal ibadat sepanjang hidup kita pun. Kita hanya boleh ikhtiar sahaja. Tapi dengan ikhtiar kita itu, Allah beri rahmat yang amat besar sampai kita dapat masuk syurga. Kalau dah dapat masuk syurga, itu adalah rahmat yang amat besar. Oleh itu, jangan kita rasa kita hebat, dapat masuk syurga kerana kelebihan kita, kerana usaha kita, kerana kealiman kita dan sebagainya. Buanglah segala perasaan itu dari diri kita. Kalau bukan Allah yang pimpin kita, kita tidak jadi baik. Oleh itu, kenalah doa kepada Allah supaya beri sifat ahli syurga kepada kita.

 

لَقَد جاءَت رُسُلُ رَبِّنا بِالحَقِّ

sesungguhnya telah datang Rasul-rasul Tuhan kami dengan membawa kebenaran”.

Salah satu cara Allah bantu kita untuk masuk syurga adalah diberikan kepada kita, rasul-rasul dan penyebar tauhid yang memperkenalkan Allah kepada kita. Mengajar kita tentang agama, tentang segala kebaikan yang patut kita lakukan. Kerana kita tidak dapat berkomunikasi terus dengan Allah, maka merekalah yang telah menyampaikan ajaran dari Allah. Itu juga rahmat dari Allah.

 

وَنودوا أَن تِلكُمُ الجَنَّةُ أورِثتُموها بِما كُنتُم تَعمَلونَ

Dan mereka diseru: “Itulah Syurga yang diberikan kamu mewarisinya dengan sebab apa yang kamu telah kerjakan”.

Ahli syurga akan diseru, dipersilakan masuk oleh malaikat. Mereka kata, itulah dia syurga yang mereka pusakai dari Nabi Adam kerana Nabi Adam dulu yang tinggal dalam syurga. Sekarang, mereka ambil semula tempat tinggal itu.

Malaikat kata mereka masuk dengan sebab amal mereka semasa di dunia dulu. Segala ikhtiar dan pengorbanan mereka sekarang dibalas oleh Allah dengan syurga. Ini kita kena berikan penjelasan sedikit. Kita telah sebut yang kita tidak akan dapat masuk syurga atas perbuatan kita sendiri. Kita hanya dapat masuk syurga dengan rahmat Allah, bukan? Tapi kenapa dalam potongan ayat ini, disebut dapat masuk syurga kerana apa yang kita kerjakan di dunia dulu?

Kita tidak boleh kata yang amalan kita cukup untuk masuk syurga. Tapi Allah sendiri, Dia boleh tetapkan apakah pulangan yang dia mahu dari kita. Kalau Dia kata segala amalan yang buat di dunia itu cukup untuk memasukkan kita ke dalam syurga, maka itu adalah hak Allah. Tapi ia bukan hak kita untuk kata amalan kita cukup. Katakanlah kita nak beli kereta. Kita ada wang beberapa ratus ringgit sahaja. Kita sendiri tahu yang wang sebanyak itu tidak cukup untuk beli kereta. Tapi kalau penjual itu kata wang sebanyak itu cukup, bolehlah dia kata begitu kerana kereta dia yang punya. Jadi, Allah boleh tetapkan, tapi kita sendiri tidak boleh kata yang amalan kita sudah cukup untuk memasukkan kita ke dalam syurga.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 007: al-A'raf. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s