Tafsir Surah al-A’raf Ayat 35 – 37 (Pengakuan musyrikin)

Ayat 35: Selepas Nabi Adam diturunkan, Allah meninggalkan pesanan kepadanya dan anak cucunya.

يا بَني آدَمَ إِمّا يَأتِيَنَّكُم رُسُلٌ مِنكُم يَقُصّونَ عَلَيكُم آياتي ۙ فَمَنِ اتَّقىٰ وَأَصلَحَ فَلا خَوفٌ عَلَيهِم وَلا هُم يَحزَنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O children of Adam, if there come to you messengers from among you relating to you My verses [i.e., scriptures and laws], then whoever fears Allāh and reforms – there will be no fear concerning them, nor will they grieve.

(MALAY)

Hai anak-anak Adam, jika datang kepadamu rasul-rasul daripada kalangan kamu yang menceritakan kepadamu ayat-ayat-Ku, maka barangsiapa yang bertakwa dan mengadakan perbaikan, tidaklah ada kekhuatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati.

 

يا بَني آدَمَ إِمّا يَأتِيَنَّكُم رُسُلٌ مِنكُم يَقُصّونَ عَلَيكُم آياتي

Hai anak-anak Adam, jika datang kepadamu rasul-rasul daripada kalangan kamu yang menceritakan kepadamu ayat-ayat-Ku,

Sekiranya datang rasul dari kalangan manusia, mari cerita tentang wahyu dari Allah. Ini menunjukkan bahawa akan ada rasul yang akan dibangkitkan dari kalangan manusia (bukan malaikat atau bangsa lain). Mereka pula akan bawa wahyu dari Allah. Maka ini menunjukkan kita kena pastikan bahawa apa yang mereka sampaikan itu adalah wahyu dari Allah, bukan dari pendapat manusia. Kita kena berpegang dengan nas dari wahyu. Kerana itulah pegangan yang benar.

 

فَمَنِ اتَّقىٰ وَأَصلَحَ فَلا خَوفٌ عَلَيهِم وَلا هُم يَحزَنونَ

maka barangsiapa yang bertakwa dan mengadakan perbaikan, tidaklah ada kekhuatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati.

Ayat tabshir – kalau dapat terima dan jaga wahu itu dengan mengamalkannya, dan memperbaiki amalan dengan melakukan taat, maka tidak ada ketakutan dan tidak berdukacita.

Tidak takut untuk menghadapi akhirat kerana dia akan selamat.

Tidak berdukacita untuk meninggalkan dunia dengan segala keindahannya, kerana tempat yang akan dituju adalah lebih baik lagi dari dunia yang ditinggalkan.


 

Ayat 36: Selepas diberikan ayat tabshir, sekarang ayat takhwif ukhrawi pula

وَالَّذينَ كَذَّبوا بِآياتِنا وَاستَكبَروا عَنها أُولٰئِكَ أَصحابُ النّارِ ۖ هُم فيها خالِدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But the ones who deny Our verses and are arrogant toward them – those are the companions of the Fire; they will abide therein eternally.

(MALAY)

Dan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan menyombongkan diri terhadapnya, mereka itu penghuni-penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya.

 

وَالَّذينَ كَذَّبوا بِآياتِنا

Dan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami 

Iaitu mereka yang menolak ayat-ayat Allah, dengan mengatakan orang yang membawanya dusta. Yang paling pentinga adalah ayat-ayat dari segi akidah.

 

وَاستَكبَروا عَنها

dan menyombongkan diri terhadapnya, 

Dan kemudian mereka sombong, iaitu sombong untuk amalkan ajaran wahyu yang telah diperdengarkan kepada mereka.

 

أُولٰئِكَ أَصحابُ النّارِ

mereka itu penghuni-penghuni neraka;

Dari kerana kesalahan mereka menolak wahyu, mereka akan dimasukkan ke dalam neraka. Itulah balasan yang layak bagi mereka. Kerana salah mereka juga.

 

هُم فيها خالِدونَ

mereka kekal di dalamnya.

Mereka akan kekal dalam neraka kerana ayat-ayat yang mereka tolak itu adalah ayat-ayat tentang tauhid. Tiada maaf untuk mereka yang menolak ayat-ayat tauhid.

Maulana Hadi A’raf 1-36


Ayat 37: Zajrun

فَمَن أَظلَمُ مِمَّنِ افتَرىٰ عَلَى اللَّهِ كَذِبًا أَو كَذَّبَ بِآياتِهِ ۚ أُولٰئِكَ يَنالُهُم نَصيبُهُم مِنَ الكِتابِ ۖ حَتّىٰ إِذا جاءَتهُم رُسُلُنا يَتَوَفَّونَهُم قالوا أَينَ ما كُنتُم تَدعونَ مِن دونِ اللَّهِ ۖ قالوا ضَلّوا عَنّا وَشَهِدوا عَلىٰ أَنفُسِهِم أَنَّهُم كانوا كافِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And who is more unjust than one who invents about Allāh a lie or denies His verses? Those will attain their portion of the decree¹ until, when Our messengers [i.e., angels] come to them to take them in death, they will say, “Where are those you used to invoke besides Allāh?” They will say, “They have departed from us,” and will bear witness against themselves that they were disbelievers.

  • What is decreed for them.

MALAY

Maka tidak ada yang lebih zalim daripada orang yang berdusta terhadap Allah atau yang mendustakan ayat-ayatNya. Orang-orang itu akan mendapat bahagian mereka (di dunia) dari apa yang telah tersurat (bagi mereka), hingga apabila datang kepada mereka utusan-utusan Kami (malaikat) yang mengambil nyawa mereka, bertanyalah malaikat itu (kepada mereka): “Manakah (makhluk-makhluk dan benda-benda) yang kamu sembah selain Allah?” Mereka menjawab: “Semuanya itu telah hilang lenyap daripada kami”, dan mereka pula menjadi saksi terhadap diri mereka sendiri, bahawa mereka adalah orang-orang yang ingkar.

 

فَمَن أَظلَمُ مِمَّنِ افتَرىٰ عَلَى اللَّهِ كَذِبًا

Maka tidak ada yang lebih zalim daripada orang yang berdusta terhadap Allah

Ini adalah tentang mereka mengadakan pembohongan terhadap Allah. Allah tak pernah ajar tentang sesuatu perkara yang mereka reka, tapi mereka kata itu adalah dari Allah. Tidak ada lagi yang lebih zalim dari itu. Kerana kalau kita berdusta atas nama orang pun, orang sudah marah. Sebagai contoh, kalau saya tidak pernah berkahwin lagi, dan ada orang kata saya sudah berkahwin, tentu saya marah. Bagaimana pula kalau berbohong tentang Allah? Tentu Allah marah dan Allah sebut dalam ayat ini.

 

أَو كَذَّبَ بِآياتِهِ

atau yang mendustakan ayat-ayatNya. 

Atau, mereka mendustakan ayat Allah. Maksud ‘mendustakan’ itu adalah ‘menolak’. Mereka tidak mahu terima. Mereka tolak kerana mereka kata orang yang bawa dan ajar wahyu itu berdusta.

 

أُولٰئِكَ يَنالُهُم نَصيبُهُم مِنَ الكِتابِ

Orang-orang itu akan mendapat bahagian mereka (di dunia) dari apa yang telah tersurat

Mereka itu akan ditimpa bahagian mereka dari takdir yang telah ditetapkan untuk mereka mereka semasa dunia. Allah telah tetapkan ada orang yang akan senang, ada yang menjalani kehidupan yang susah. Itu semua adalah qada’ dan qadar yang Allah telah tetapkan, dan mereka pasti akan dapat. Dan ada kemungkinan, walaupun mereka menolak agama yang benar, mereka mungkin hidup dengan senang sampai mati. Kita boleh lihat dalam dunia ini, ramai orang yang syirik, mereka itu hidup senang sahaja di dunia. Tapi ingat, itu adalah hanya di dunia, di akhirat lain. Allah boleh beri kesenangan kepada manusia semasa hidup mereka di dunia, dan itu bukanlah tanda yang Allah redha dengan mereka.

Ayat lain yang semakna dengan ayat ini ialah firman Allah Swt.:

{إِنَّ الَّذِينَ يَفْتَرُونَ عَلَى اللَّهِ الْكَذِبَ لَا يُفْلِحُونَ* مَتَاعٌ فِي الدُّنْيَا ثُمَّ إِلَيْنَا مَرْجِعُهُمْ ثُمَّ نُذِيقُهُمُ الْعَذَابَ الشَّدِيدَ بِمَا كَانُوا يَكْفُرُونَ}

Sesungguhnya orang-orang yang mengada-adakan kebohongan terhadap Allah tiadalah beruntung. (Bagi mereka) kesenangan (sementara) di dunia, kemudian kepada Kamilah mereka kembali, kemudian Kami rasakan kepada mereka seksa yang berat, disebab­kan kekafiran mereka. (Yunus: 69-70)

Mereka mungkin dapat kesenangan di dunia, tapi itu semua tidak bermakna kerana apabila mereka mati kelak, mereka akan dimasukkan ke dalam neraka dan akan menerima azab sengsara.

 

حَتّىٰ إِذا جاءَتهُم رُسُلُنا يَتَوَفَّونَهُم

hingga apabila datang kepada mereka utusan-utusan Kami (malaikat) yang mengambil nyawa mereka,

Sampai masa, mereka pasti akan mati. Iaitu mereka mungkin hidup susah atau senang, sehinggalah datang rasul Allah, iaitu malaikat, yang akan mematikan mereka. Kalau hidup senang pun tidak lama. Dan ‘Rasul’ yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah para malaikat. Kerana para malaikat pun utusan Allah juga. Utusan Allah ada yang dari kalangan manusia dan ada dari kalangan malaikat.

 

قالوا أَينَ ما كُنتُم تَدعونَ مِن دونِ اللَّهِ

bertanyalah malaikat: “Manakah yang kamu sembah selain Allah?”

Apabila sudah mati, para malaikat akan tanya mereka dengan nada sinis: mana dia makhluk yang kamu seru sebelum ini selain Allah? Ini adalah mainan perasaan mereka, untuk menambahkan azab mereka. Waktu itu mereka tentu sudah tahu, perkara yang mereka dustakan di dunia selama ini adalah benar belaka. Dan tentu mereka sudah menyesal dan sudah takut. Tapi Allah suruh malaikat tambah lagi ketakutan, kesedihan dan sesalan mereka itu dengan tanya soalan-soalan yang memedihkan hati.

Malaikat tanya mana dia Nabi, wali, malaikat dan jin yang mereka seru selama mereka hidup di dunia dulu? Kenapa tak datang bantu? Dulu bukan main rapat lagi kamu dengan mereka, segala macam kamu lakukan untuk mereka, kenapa tak datang tolong kamu, teman kamu pada hari ini? Empat perkara ini adalah makhluk yang selalu dipuja oleh manusia. Kalau mereka nampaknya memuja berhala atau benda yang tidak bernyawa, selalunya itu pun adalah sebagai wakil kepada empat makhluk ini juga: Nabi, wali, malaikat dan jin. Kerana manusia yang ada akal, tentu tahu yang batu itu tidak ada apa-apa. Tapi mereka puja makhluk yang ada dalam batu itu, atau mereka jadikan batu itu sebagai kiblat tawajuh mereka untuk menumpukan perhatian mereka sahaja.

 

قالوا ضَلّوا عَنّا

Mereka menjawab: “Semuanya itu telah hilang lenyap daripada kami”,

Manusia yang telah melakukan syirik semasa di dunia, menyembah dan menyeru Nabi, jin, wali dan malaikat semasa di dunia, mereka akan jawap: semua yang kami sembah dan itu telah hilang lenyap dari bantu kami. Dulu kami sangka mereka akan datang tolong kami, teman kami, beri syafaat kepada kami. Sebab itu kami buat macam-macam untuk mereka, sembah mereka, seru mereka setiap hari, tapi nampaknya mereka tidak datang pun tolong kami pada hari ini.

 

وَشَهِدوا عَلىٰ أَنفُسِهِم أَنَّهُم كانوا كافِرينَ

dan mereka pula menjadi saksi terhadap diri mereka sendiri, bahawa mereka adalah orang-orang yang ingkar.

Waktu itu, pengamal syirik itu sudah tahu kedudukan mereka, dan mereka terpaksa untuk mengaku dengan mereka bersaksi atas diri mereka yang mereka memang memang engkat pun semasa hidup di dunia. Mereka mengaku yang memang mereka dulu buat syirik. Allah memang tunggu mereka mengaku pun.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 007: al-A'raf. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s