Tafsir Surah al-A’raf Ayat 8 – 11 (Timbangan amal)

Ayat 8: Apabila diceritakan tentang amal, kita diberitahu yang amal itu akan ditimbang. Ini adalah ayat tabshir.

وَالوَزنُ يَومَئِذٍ الحَقُّ ۚ فَمَن ثَقُلَت مَوازينُهُ فَأُولٰئِكَ هُمُ المُفلِحونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the weighing [of deeds] that Day will be the truth. So those whose scales are heavy – it is they who will be the successful.

(MALAY)

Timbangan pada hari itu ialah kebenaran (keadilan), maka barangsiapa berat timbangan kebaikannya, maka mereka itulah orang-orang yang beruntung.

 

وَالوَزنُ يَومَئِذٍ الحَقُّ

Timbangan pada hari itu ialah kebenaran

Timbangan amal memang benar akan berlaku sungguh. Amal yang baik ada yang boleh ditimbang dan amal yang buruk tidak ada apa yang boleh ditimbang. Cara bagaimana timbangan amal itu adalah khilaf diantara ulama. Ada yang kata yang ditimbang itu adalah buku amal. Sedangkan ada yang kata amalan itu sendiri yang akan ditimbang. Tapi bagaimana amal boleh ditimbang, maka caranya Allah sahaja yang tahu. Kita pun tahu, semua elemen ada ukuran dan ada cara-cara Allah menunjukkan tinggi atau rendahnya, seperti suhu, tekanan dan sebagainya. Ada alat untuk mengira rendah atau tinggi elemen itu, ada termometer ada barometer. Jadi, tentu Allah tahu bagaimana untuk menyukat amalan itu walaupun amalan itu tidak nampak semasa di dunia ini sekarang. Bukan sahaja amalan, tapi kekuatan keimanan pun akan ditimbang juga. bukan amal sahaja. Kerana orang tidak sama, ada yang banyak amalan dan ada yang sikit tapi ada yang amal sedikit tapi kekuatan iman mereka lagi kuat. Semua nilai tidak sama. Allah tahu lah bagaimana untuk menilainya dan Dia akan menzahirkan keadilanNya.

Allah boleh ubah amalan kebaikan di dunia menjadi sesuatu yang fizikal. Di dalam hadis Al-Barra mengenai kisah pertanyaan kubur disebutkan:

“فَيَأْتِي الْمُؤْمِنَ شابٌّ حَسَنُ اللَّوْنِ طَيِّبُ الرِّيحِ، فَيَقُولُ: مَنْ أَنْتَ؟ فَيَقُولُ: أَنَا عَمَلُكَ الصَّالِحُ”

Maka orang mukmin didatangi oleh seorang pemuda yang bagus warna kulitnya lagi harum baunya. Maka orang mukmin itu bertanya, “Siapakah kamu?” Ia menjawab, “Saya adalah amal salehmu.”

Ianya juga adalah haq – Allah tidak akan menganiaya sesiapa pun. Allah tidak akan zalim. Manusia hanya akan dihukum atas perbuatan yang mereka lakukan sahaja, yang mereka bertanggungjawab sahaja. Kalau mahkamah di dunia, entah ada orang yang dipersalahkan bukan kerana kesalahan mereka, itu biasa kalau di dunia. Tapi Allah tidak akan buat silap.

 

فَمَن ثَقُلَت مَوازينُهُ فَأُولٰئِكَ هُمُ المُفلِحونَ

maka barangsiapa berat timbangan kebaikannya, maka mereka itulah orang-orang yang beruntung.

Maka sesiapa yang berat timbang amalannya, maka mereka itu berjaya dunia dan akhirat. dari lafaz مَوازينُ kita dapat tahu yang timbangan itu bukan satu, tapi ada banyak. Jadi ada timbangan berbeza untuk amal yang berbeza. Allahu a’lam.


 

Ayat 9: Ini pula ayat takhwif.

وَمَن خَفَّت مَوازينُهُ فَأُولٰئِكَ الَّذينَ خَسِروا أَنفُسَهُم بِما كانوا بِآياتِنا يَظلِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those whose scales are light – they are the ones who will lose themselves for what injustice they were doing toward Our verses.

(MALAY)

Dan siapa yang ringan timbangan kebaikannya, maka itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri, disebabkan mereka selalu mengingkari ayat-ayat Kami.

 

وَمَن خَفَّت مَوازينُهُ

Dan siapa yang ringan timbangan kebaikannya,

Sebelum ini disebut tentang mereka yang berat timbangan amal mereka, banyak amal yang boleh dibuat kira. Tapi ada yang ringan timbangan amalan. Kerana tak banyak amal kebaikan yang mereka buat atau tidak ada benda nak timbang pun. Contohnya, apabila amal dibuat tapi iman tidak ada, tidak ada yang boleh ditimbang. Atau amal banyak, tapi amal bidaah sahaja yang mereka banyak buang masa buat, bukan boleh jadi pahala pun. Maka, apa akan jadi pada mereka.

 

فَأُولٰئِكَ الَّذينَ خَسِروا أَنفُسَهُم

maka itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri,

Maka mereka itulah golongan yang merugikan diri mereka sendiri. Ada peluang untuk selamat di akhirat, mereka tidak ambil. Peluang Allah telah banyak berikan di dunia tapi mereka buat benda lain.

 

بِما كانوا بِآياتِنا يَظلِمونَ

disebabkan mereka selalu mengingkari ayat-ayat Kami.

Mereka itu rugi kerana mereka menzalimi ayat-ayat Allah. Mereka yang sanggup melakukan amalan baik itu adalah kerana mereka ikut wahyu yang katanya ianya baik untuk kita. Tapi kalau menzalimi ayat Allah, tidak percaya kepada wahyu, mereka lihat amalan pun tidak ada harga. Begitu juga, mereka tidak nampak beza amalan sunnah dan amalan bidaah, maka mereka sahaja apa amalan orang yang mengajar mereka, walaupun yang mengajar itu tidak bawa dalil untuk amalan-amalan itu.


 

Ayat 10: Ayat targhib kepada melakukan ibadat.

وَلَقَد مَكَّنّاكُم فِي الأَرضِ وَجَعَلنا لَكُم فيها مَعايِشَ ۗ قَليلًا ما تَشكُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have certainly established you upon the earth and made for you therein ways of livelihood. Little are you grateful.

(MALAY)

Sesungguhnya Kami telah menempatkan kamu sekalian di muka bumi dan Kami adakan bagimu di muka bumi (sumber) penghidupan. Amat sedikitlah kamu bersyukur.

 

وَلَقَد مَكَّنّاكُم فِي الأَرضِ

Sesungguhnya Kami telah menempatkan kamu sekalian di muka bumi 

Kami telah memberi kedudukan kepada manusia di mukabumi dahulu. Allah gunung ganang, lembah, lautan, tasik dan sebagainya sebagai tempat kita tinggal di bumi yang indah ini. Kalau kita nak kira segala nikmat itu, kita tidak akan mampu seperti yang disebutkan di dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَإِنْ تَعُدُّوا نِعْمَةَ اللَّهِ لَا تُحْصُوهَا إِنَّ الإنْسَانَ لَظَلُومٌ كَفَّارٌ}

Dan jika kalian menghitung nikmat Allah, tidaklah dapat kalian menghitungnya. Sesungguhnya manusia itu sangat zalim dan sangat mengingkari (nikmat Allah). (Ibrahim: 34)

 

وَجَعَلنا لَكُم فيها مَعايِشَ

dan Kami adakan bagimu di muka bumi (sumber) penghidupan.

Dan selepas Allah meletakkan kita di mukabumi, Dia telah menjadikan untuk kita, segala sumber kehidupan untuk kita. Oleh sebab Dia yang memberi hidup, maka Dia telah menyediakan segala makan minum dan segala keperluan untuk kita hidup. Itu termasuklah pakaian dan tempat tinggal. Allah berikan kehidupan yang senang kepada kita. Bandingkan kehidupan kita dengan haiwan – sama-sama hidup, tapi hidup tak sama. Lihatlah apa yang kita makan, apa yang kita pakai dan sebagainya. Jadi Allah bukan sahaja berikan kehidupan kepada kita, tapi kehidupan yang bagus.

Begitulah juga yang telah diberikan kepada Musyrikin Mekah. Mereka diingatkan yang mereka telah diberi nikmat kehidupan yang bagus, berbanding dengan manusia lain. Lihatlah bagaimana kelebihan mereka telah disebut dalam Surah Quraish.

 

قَليلًا ما تَشكُرونَ

Amat sedikitlah kamu bersyukur.

Apabila Allah telah berikan macam-macam, maka  hendaklah bersyukur. Dan bersyukur itu bukan cuma cakap ‘alhamdulillah’ sahaja, tapi kenalah taat dan buat ibadat kepada Allah. Tapi Allah beritahu cuma sedikit benar yang manusia bersyukur. Allah dah beri segalanya, tapi berterima kasih sedikit benar. Yang Allah suruh buat, mereka tak buat. Maka janganlah kita jadi seperti itu.


 

Ayat 11: Allah sebut nikmat-nikmat yang telah diberikan. Allah mulakan kisah dalam surah ini dengan kisah dari asal kejadian kita lagi, iaitu Nabi Adam. Kemudian akan disebut kisah Nabi-nabi yang lain sampai akhirnya kita akan sampai kepada penghujung alam ini iaitu Hari Kiamat.

وَلَقَد خَلَقناكُم ثُمَّ صَوَّرناكُم ثُمَّ قُلنا لِلمَلائِكَةِ اسجُدوا لِآدَمَ فَسَجَدوا إِلّا إِبليسَ لَم يَكُن مِنَ السّاجِدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have certainly created you, [O mankind], and given you [human] form. Then We said to the angels, “Prostrate to Adam”; so they prostrated, except for Iblees.¹ He was not of those who prostrated.

  • Satan. See footnote to 2:34.

(MALAY)

Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu (Adam), lalu Kami bentuk tubuhmu, kemudian Kami katakan kepada para malaikat: “Bersujudlah kamu kepada Adam”, maka merekapun bersujud kecuali iblis. Dia tidak termasuk mereka yang bersujud.

 

وَلَقَد خَلَقناكُم

Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu semua

Allah menceritakan bagaimana Dia telah ciptakan kita dengan pertama sekali dicipta adalah datuk kita Nabi Adam. Lafaz خَلَقناكُم dalam bentuk jamak walaupun Nabi Adam itu seorang sahaja, kerana mengingatkan yang Nabi Adam adalah datuk kita semua. Dari benih bagindalah kita semua dijadikan.

 

ثُمَّ صَوَّرناكُم

lalu Kami bentuk tubuhmu, 

Selepas kita dijadikan dalam bentuk benih, kemudian Allah bentukkan rupa kita dalam perut ibu kita. Allah jadikan kita dalam sebaik-baik rupa semisal dengan ayat lain yang disebutkan melalui firman-Nya:

{وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلائِكَةِ إِنِّي خَالِقٌ بَشَرًا مِنْ صَلْصَالٍ مِنْ حَمَإٍ مَسْنُونٍ فَإِذَا سَوَّيْتُهُ وَنَفَخْتُ فِيهِ مِنْ رُوحِي فَقَعُوا لَهُ سَاجِدِينَ [فَسَجَدَ الْمَلائِكَةُ] }

Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat, “Sesungguhnya Aku akan menciptakan seorang manusia dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk Maka apabila Aku telah menyempurnakan kejadiannya, dan telah meniupkan ke dalamnya roh (ciptaan)-Ku, maka tunduklah kalian kepadanya dengan bersujud.” (Al-Hijr: 28-29)

 

ثُمَّ قُلنا لِلمَلائِكَةِ اسجُدوا لِآدَمَ

kemudian Kami katakan kepada para malaikat: “Bersujudlah kamu kepada Adam”, 

Kemudian Allah telah titahkan pada malaikat untuk sujud penghormatan kepada Nabi Adam. Ini telah dibincangkan dalam Baqarah:30

 

فَسَجَدوا إِلّا إِبليسَ لَم يَكُن مِنَ السّاجِدينَ

maka merekapun bersujud kecuali iblis. Dia tidak termasuk mereka yang bersujud.

Semua malaikat telah sujud kecuali Iblis. Iblis bukanlah dari kalangan malaikat kerana iblis dijadikan dari api dan malaikat dari cahaya. Tapi kerana dia telah banyak beribadat, sampai kedudukannya telah dinaikkan supaya berada bersama-sama dengan malaikat. Lafaz ‘iblis’ dari lafaz ablasa yang bermaksud hilang segala harap.

Allahu a’lam. Sambung ke surah yang seterusnya


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 007: al-A'raf and tagged , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s