Tafsir Surah al-A’raf Ayat 1 – 7 (Pengakuan mereka yang syirik)

Pengenalan dan Ringkasan surah:

Dakwa dalam surah ini berlainan dari surah-surah yang sebelum ini. Dalam surah-surah sebelum ini, daripada surah Baqarah sampai kepada surah al-An’am, Allah telah memperkatakan dan memperjelaskan tentang empat jenis golongan (Yahudi, Nasara, Musyrikin dan Munafikin). Iaitu golongan yang jenis akidah rosak. Surah ini membawa maksud yang lain kerana golongan yang sesat telah dijelaskan. Oleh itu, kesimpulan surah ini:

Ada kaitan dengan surah al-An’am. Dalam surah al-An’am, telah diperjelaskan tentang golongan musyrik. Maksud a’raf adalah satu tempat di tengah-tengah – maksud al-a’raf adalah satu tempat yang tidak dalam syurga tidak dalam neraka. Walaupun tidak masuk neraka lagi, tapi masih tidak dikira selamat. Allah hendak mengajar kita, apabila seorang yang dapat jaga dari melakukan syirik seperti yang telah diperjelaskan dalam surah al-An’am, maka dia bukan sahaja selamat dari al-a’raf, tapi dia juga selamat dari neraka dan dapat masuk syurga.

Oleh itu, apabila telah disebut tentang golongan sesat dalam surah-surah sebelum ini, maka sekarang bermula penyampaian tentang mereka yang berpegang dengan tauhid. Kita kena belajar tauhid, amalkan dan kemudian kena usahakan dakwah kepada golongan lain.

 

Ada tiga Dakwa penting dalam surah ini: 

Dakwah yang pertama ada dalam ayat ke-2. Ayat ini mengajar kita, hendaklah berani menyampaikan wahyu ilahi walau apa sahaja dugaan yang akan ditempuhi. Sebagai seorang mukmin sejati, kena sampaikan wahyu kerana itulah neraca kejayaan manusia. Oleh itu, kita kena belajar, hayati dan kemudian sebarkan wahyu. Jangan simpan pada diri sendiri sahaja.

Dakwa yang kedua, ada dalam ayat ke 3. Ikutlah apa yang diwahyukan oleh Allah, dan jangan ikut hawa nafsu manusia. Kena tinggalkan semua sekali, termasuk segala fahaman, amalan dan cara yang direka dari hasil bisikan syaitan. Kena tinggalkan semua itu dan pakai ajaran dari agama Islam. Topik ini berterusan sampai ke ayat 53.

Dakwa ke 3, ada dalam ayat 54-58: Allah sahaja yang memiliki sifat sempurna dari segi sifat dan dzat. Oleh itu, Dia sahaja berhak diseru dan dilakukan ibadat dan ditaati.

Kemudian ada 6 kisah dalam surah ini yang menjelaskan dakwa-dakwa itu. Ada tiga kisah semua sekali:

  1. Kisah Nabi Nuh adalah untuk dakwa ketiga dalam ayat 59 – 64.
  2. Kisah kedua dalam ayat 65 – 72 iaitu kisah Nabi Huh
  3. Kisah ketiga dalam ayat 73 – 79 iaitu kisah Nabi Saleh

Ketiga-tiga kisah Nabi di atas adalah untuk memberi penjelasan tentang dakwa ketiga.

4. Kisah ke 4 adalah tentang Nabi Luth dalam ayat 80 – 84 sebagai penjelasan kepada Dakwa kedua

5. Kisah ke 5 dalam ayat 85 – 93 iaitu kisah Nabi Syuaib tentang Dakwa kedua dan ketiga.

6. Kisah ke 6 dalam ayat 103 – 162 iaitu kisah Nabi Musa untuk menjelaskan Dakwa pertama. Duma kisah Nabi Musa ini adalah lapan bahagian:

  1. 103 – 126
  2. 127 – 129
  3. 130 – 137
  4. 138 – 141
  5. 142 – 149
  6. 150 – 154
  7. 155 – 159 (dalam ayat 158 ada ayat jumlah mu’taridhah iaitu cerita Nabi Muhammad)
  8. 160 – 162

Selepas kisah Nabi Musa itu, ayat 163 – 168 adalah takhwif khas.

Ayat 169 pula tentang pewaris kitab Taurat yang tidak jujur di kalangan anak-anak ulama mereka. Dan diceritakan tentang diayah bathil dari mereka. Allah tolak diayah itu dengan 4 cara:

  1. 169 cara pertama
  2. 171 cara kedua
  3. 172 cara ketiga
  4. 175-177 cara keempat

Ayat 178-198 menjelaskan ketiga-tiga Dakwa surah ini:

  • Dalam 178, cerita tentang Dakwa pertama.
  • Ayat 179 Dakwa kedua.
  • Ayat 180-181 Dakwa ketiga.
  • 182-188 Dakwa pertama kembali. Ianya mengenai keberanian Nabi musa dan dugaan yang diterimanya dengan berbagai cara. Diceritakan kepada kita untuk dipakai sebagai panduan. Ini penting kerana keadaan yang dialami oleh Nabi musa itu akan dialami oleh umat Nabi zaman.
  • 189 – 193 Dakwa kedua.
  • 194 – 198 Dakwa ketiga.

 

203: Ayat syikayah dan targhib kepada Quran.

205: Peringatan tentang tauhid. Zikir yang bermakna tauhid.

206: Zikir tauhid itu adalah zikir para malaikat. Ada ayat sujud sajdah yang pertama dalam Quran. Sujud Sajdah adalah hukumnya sunat dalam Mazhab Syafie. Ada dalam mazhab lain yang kata ianya adalah wajib.

Jadi surah al-A’raf ini banyak menceritakan tentang kisah-kisah umat terdahulu. Dan bagaiman interaksi para Nabi mereka dengan umat mereka. Kisahnya bermula dari sejarah manusia, dari Nabi Adam sendiri dan kisah baginda dengan iblis. Dan di akhirnya nanti, tentang Kiamat. Dan di antara dua kisah awal dan akhir itu, mengandungi banyak peringatan.


 

Ayat 1:

 المص

Ayat muqat’taah. Allah lebih tahu maknanya. Telah dijelaskan dalam surah-surah yang lain tentangnya.


 

Ayat 2: Ini adalah Dakwa pertama (hendaklah berani menyampaikan wahyu).

كِتابٌ أُنزِلَ إِلَيكَ فَلا يَكُن في صَدرِكَ حَرَجٌ مِنهُ لِتُنذِرَ بِهِ وَذِكرىٰ لِلمُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[This is] a Book revealed to you, [O Muḥammad] – so let there not be in your breast distress therefrom – that you may warn thereby and as a reminder to the believers.

(MALAY)

Ini adalah sebuah kitab yang diturunkan kepadamu, maka janganlah ada kesempitan di dalam dadamu kerananya, supaya kamu memberi peringatan dengan kitab itu, dan menjadi pelajaran bagi orang-orang yang beriman.

 

كِتابٌ أُنزِلَ إِلَيكَ

Ini adalah sebuah kitab yang diturunkan kepadamu, 

Selalunya, selepas diletakkan ayat muqat’ta’ah, Allah terus menyebut tentang kitab Quran  yang mulia ini.

 

فَلا يَكُن في صَدرِكَ حَرَجٌ مِنهُ

maka janganlah ada kesempitan di dalam dadamu kerananya, 

Walaupun khitab asal ayat ini adalah kepada Nabi Muhammad, tapi kita yang menyambung tugas Nabi juga kena terima ayat ini juga. Maka tidak patut ada dalam hati kita, rasa susah dan sukar kerananya. Maknanya, jangan rasa susah untuk menyampaikan dakwah tentang Quran ini kepada orang lain. Kita mesti kena beritahu dan sampaikan dan kena berani semasa menyampaikan. Kita kena mula sahaja, terus lakukan kerana ia akan memberi kekuatan kepada mereka yang mempelajari dan menyebarkan.

Kenapa ada nasihat ini kepada Nabi? Kerana Nabi memang rasa berat untuk menyampaikan. Maka Allah beri semangat kepada baginda supaya jangan risau. Jangan rasa berat tapi terus sampaikan kepada manusia.

 

لِتُنذِرَ بِهِ

supaya kamu memberi peringatan dengan kitab itu,

Ianya diturunkan untuk beri peringatan kepada manusia dengan menggunakan mesej yang ada dalam Quran ini. Kena sampaikan kepada sesiapa sahaja.

 

وَذِكرىٰ لِلمُؤمِنينَ

dan menjadi pelajaran bagi orang-orang yang beriman.

Apabila Quran dipelajar, difahami dan selalu dibaca, ia akan memberi peringatan kepada para mukmin. Iaitu mereka yang ingin beriman. Mungkin yang mula belajar belum sampai ke tahap mukmin lagi, tapi untuk sampai ke tahap mukmin, kena ambil pengajaran dari Quran ini.


 

Ayat 3:

اتَّبِعوا ما أُنزِلَ إِلَيكُم مِن رَبِّكُم وَلا تَتَّبِعوا مِن دونِهِ أَولِياءَ ۗ قَليلًا ما تَذَكَّرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Follow, [O mankind], what has been revealed to you from your Lord and do not follow other than Him any allies. Little do you remember.

(MALAY)

Ikutilah apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu dan janganlah kamu mengikuti aulia’ selain-Nya. Amat sedikitlah kamu mengambil pelajaran (daripadanya).

 

اتَّبِعوا ما أُنزِلَ إِلَيكُم مِن رَبِّكُم

Ikutilah apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu

Sekarang khitab berpindah kepada semua orang: samada muslim atau tidak. Kamu semua kena ikut wahyu yang diturunkan itu. Kena ikut dengan molek. Lafaz ittiba’ bermaksud ikut betul-betul, sebiji-sebiji.

 

وَلا تَتَّبِعوا مِن دونِهِ أَولِياءَ

dan janganlah kamu mengikuti aulia’ selain-Nya. 

Dan jangan ikut selain darinya. Lafaz aulia’ bermaksud segala syaitan dan jin. Iaitu yang sesat, samada dari manusia atau jin.

 

قَليلًا ما تَذَكَّرونَ

Amat sedikitlah kamu mengambil pelajaran

Sedikit benar yang mendengar nasihat itu. Atau, sedikit sahaja yang kamu ingat – ingat tapi sedikit sahaja. Kamu tak usaha pun untuk ambil pengajaran dari Quran. Sekali sekala sahaja baca, bahagian tertentu sahaja. Faham pun tidak. Sedangkan Quran itu memberi peringatan kepada kita tentang perjanjian untuk mentauhidkan Allah dari sebelum kita dilahirkan lagi. Kerana kita lupa, maka Allah turunkan Quran untuk mengingatkan kita. Tapi kalau Quran itu tidak dipelajar, bagaimana kita hendak mengambil pengajaran?


 

Ayat 4: Ayat takhwif duniawi.

وَكَم مِن قَريَةٍ أَهلَكناها فَجاءَها بَأسُنا بَياتًا أَو هُم قائِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And how many cities have We destroyed, and Our punishment came to them at night or while they were sleeping at noon.

(MALAY)

Betapa banyaknya negeri yang telah Kami binasakan, maka datanglah siksaan Kami (menimpa penduduk)nya di waktu mereka berada di malam hari, atau di waktu mereka beristirahat di tengah hari.

 

وَكَم مِن قَريَةٍ أَهلَكناها

Betapa banyaknya negeri yang telah Kami binasakan, 

Allah mengingatkan kita dengan entah berapa banyak daerah yang telah dibinasakan.

 

فَجاءَها بَأسُنا بَياتًا أَو هُم قائِلونَ

maka datanglah siksaan Kami (menimpa penduduk)nya di waktu mereka berada di malam hari, atau di waktu mereka beristirahat di tengah hari.

Allah menceritakan bagaimana azab itu datang menimpa mereka semasa mereka sedang berehat di malam hari atau mereka tidur siang hari. Orang negara panas, memang tengahari merkea tidur kerana kena rehat waktu panas, sebab bukan boleh buat apa pun waktu itu. Maksudnya azab itu datang ketika mereka tidak bersedia, tidak dapat bersedia untuk taubat atau minta maaf. Waktu tengah leka dengan rehat itu, azab datang. Waktu tengah senang, Allah beri azab. Inilah ancaman yang menakutkan.

Balaghah: hazf wa zikru. Dalam ayat ini ada hazf perkataan yang berlawanan. Maksudnya, ayat ini tidak penuh kerana ada perkataan yang tidak diletakkan. Ini adalah kerana telah disebut tentang malam بَياتًا, kemudian disebut tentang istirehat siang قائِلونَ pula. Jadi, ini tidak kena. Ini adalah kerana perkataan itu boleh diketahui dengan melihat kepada lawannya.

  1. Lawan kepada malam بَياتًا, iaitu siang, tidak disebut
  2. Lawan kepada istirehat siang قائِلونَ, iaitu tidur malam, tidak disebut.

Oleh itu, ayat yang lengkap adalah:

فَجَاءَهَا بَأْسُنَا بَيَاتًا (وهم نائمون) أَوْ (نهاراً) (و)هُمْ قَائِلُونَ

Betapa banyaknya negeri yang telah Kami binasakan, maka datanglah siksaan Kami di waktu malam hari (ketika mereka sedang tidur), atau (di waktu siang) ketika mereka beristirahat di tengah hari.


 

Ayat 5: Ini adalah kata-kata mereka apabila mereka ditimpa azab

فَما كانَ دَعواهُم إِذ جاءَهُم بَأسُنا إِلّا أَن قالوا إِنّا كُنّا ظالِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And their declaration when Our punishment came to them was only that they said, “Indeed, we were wrongdoers!”

(MALAY)

Maka tidak adalah keluhan mereka di waktu datang kepada mereka siksaan Kami, kecuali mengatakan: “Sesungguhnya kami adalah orang-orang yang zalim”.

 

Tidak ada seruan mereka ketika sampai azab Allah kepada mereka, melainkan mereka kata: memang kami zalim pun. Yang dimaksudkan adalah mereka memang musyrikin pun. Itulah yang dimaksudkan dengan zalim sebab bencana alam itu selalunya kerana akidah yang rosak. Dan zalim yang besar adalah zalim syirik.

Maknanya, mereka memang akan mengaku yang mereka telah melakukan syirik semasa hidup di dunia. Rasulullah Saw pernah mengatakan:

“مَا هَلَكَ قَوْمٌ حَتَّى يُعْذِروا مِنْ أَنْفُسِهِمْ”

Tidaklah suatu kaum dibinasakan sebelum mereka mengakui kesalahan diri mereka sendiri.


 

Ayat 6: takhwif ukhrawi.

فَلَنَسأَلَنَّ الَّذينَ أُرسِلَ إِلَيهِم وَلَنَسأَلَنَّ المُرسَلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then We will surely question those to whom [a message] was sent, and We will surely question the messengers.

(MALAY)

Maka sesungguhnya Kami akan menanyai umat-umat yang telah diutus rasul-rasul kepada mereka dan sesungguhnya Kami akan menanyai (pula) rasul-rasul (Kami),

 

فَلَنَسأَلَنَّ الَّذينَ أُرسِلَ إِلَيهِم

Maka sesungguhnya Kami akan menanyai umat-umat yang telah diutus rasul-rasul kepada mereka

Maka Allah pasti akan tanya umat yang telah diutuskan Rasul kepada mereka. Mereka akan ditanya: adakah sampai wahyu kepada mereka atau tidak. Inilah soalan yang akan ditanya kepada umat yang derhaka. Dan ditanya itu pun dengan keras.

 

وَلَنَسأَلَنَّ المُرسَلينَ

dan sesungguhnya Kami akan menanyai (pula) rasul-rasul

Bukan sahaja umat yang mendapat rasul itu yang akan ditanya, tapi akan ditanya juga kepada rasul-rasul yang telah diutus. Tapi mereka itu akan ditanya dengan lembut. Berbeza kalau kepada umat yang degil, akan ditanya dengan keras. Kepada para Rasul itu, akan ditanya samada mereka telah sampaikan wahyu atau tidak kepada umat mereka. Allah akan tanya kerana ianya amat penting sekali soalan itu. Kerana kalau telah sampai wahyu kepada mereka dan mereka degil, maka tidak ada maaf bagi mereka. Dan kalau tidak sampai, ada harapan lagi.

Ini bersamaan dengan firman Allah Swt.:

{يَوْمَ يَجْمَعُ اللَّهُ الرُّسُلَ فَيَقُولُ مَاذَا أُجِبْتُمْ قَالُوا لَا عِلْمَ لَنَا إِنَّكَ أَنْتَ عَلامُ الْغُيُوبِ}

(Ingatlah), hari di waktu Allah mengumpulkan para rasul, lalu Allah bertanya (kepada mereka), “Apa jawaban kaummu terhadap (seruan)mu?” Para rasul menjawab, “Tidak ada pengetahuan kami (tentang itu); sesungguhnya Engkaulah yang mengetahui perkara yang gaib.”(Al-Maidah: 109)

Soalan ini menunjukkan pentingnya para Rasul itu menyampaikan wahyu kepada umat mereka. Itu adalah tugas yang perlu mereka jalankan, bukannya suka-suka kalau nak sampaikan atau tidak, bukan sebagai hobi, bukan sebagai pengisi masa lapang. Mereka memang kena sampaikan kerana mereka akan ditanya. Dan mereka pun ada masalah kalau mereka tidak sampaikan. Tapi pasti mereka telah sampaikan.


Ayat 7:

فَلَنَقُصَّنَّ عَلَيهِم بِعِلمٍ ۖ وَما كُنّا غائِبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then We will surely relate [their deeds] to them with knowledge, and We were not [at all] absent.

(MALAY)

maka sesungguhnya akan Kami khabarkan kepada mereka (apa-apa yang telah mereka perbuat), sedang (Kami) mengetahui (keadaan mereka), dan Kami sekali-kali tidak jauh (dari mereka).

 

فَلَنَقُصَّنَّ عَلَيهِم بِعِلمٍ

maka sesungguhnya akan Kami khabarkan kepada mereka, sedang (Kami) mengetahui, 

Allah berfirman yang Dia akan ceritakan amal-amal mereka semasa di dunia dengan penuh dalil dan bukti. Kerana Allah ada ilmu tentang apakah yang mereka telah lakukan dengan detail sekali. Dan akan diceritakan satu persatu dengan terperinci sekali. Allah tidak akan menipu, tidak akan menambah atau mengurangkan.

 

وَما كُنّا غائِبينَ

dan Kami sekali-kali tidak jauh

Allah nak beritahu yang Dia tidak pernah menghilang diri dari menghitung amalan mereka semasa di dunia walaupuan mereka tidak nampak. Memang Allah ghaib, kita tidak nampak, tapi maksud ‘ghaib’ dalam ayat ini, ‘tidak hadis’. Kalau di sekolah, kalau anak murid tidak datang kelas, guru kelas akan kata dia ‘ghaib’. Bukanlah budak itu ghaib tak nampak, tapi dia tidak hadir.

Dan Allah beritahu balik itu bukanlah saja-saja tapi untuk menghukum dan balas balasan mereka.

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya. 


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 007: al-A'raf. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s