Tafsir Surah al-Maidah Ayat 117 – 120 (Allah tidak ampunkan dosa syirik)

Ayat 117: 

ما قُلتُ لَهُم إِلّا ما أَمَرتَني بِهِ أَنِ اعبُدُوا اللَّهَ رَبّي وَرَبَّكُم ۚ وَكُنتُ عَلَيهِم شَهيدًا ما دُمتُ فيهِم ۖ فَلَمّا تَوَفَّيتَني كُنتَ أَنتَ الرَّقيبَ عَلَيهِم ۚ وَأَنتَ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ شَهيدٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

I said not to them except what You commanded me – to worship Allāh, my Lord and your Lord. And I was a witness over them as long as I was among them; but when You took me up, You were the Observer over them, and You are, over all things, Witness.

(MALAY)

Aku tidak pernah mengatakan kepada mereka kecuali apa yang Engkau perintahkan kepadaku (mengatakan)nya iaitu: “Sembahlah Allah, Tuhanku dan Tuhanmu”, dan adalah aku menjadi saksi terhadap mereka, selama aku berada di antara mereka. Maka setelah Engkau wafatkan aku, Engkau-lah yang mengawasi mereka. Dan Engkau adalah Maha Menyaksikan atas segala sesuatu.

 

ما قُلتُ لَهُم إِلّا ما أَمَرتَني بِهِ

Aku tidak pernah mengatakan kepada mereka kecuali apa yang Engkau perintahkan kepadaku

Nabi Musa kata tidaklah baginda bercakap kepada mereka melainkan apa yang Allah perintahkan baginda cakap sahaja.

 

أَنِ اعبُدُوا اللَّهَ رَبّي وَرَبَّكُم

iaitu: “Sembahlah Allah, Tuhanku dan Tuhanmu”, 

Ini yang baginda perintahan umatnya: hendaklah mereka semua sembah dan seru Allah sahaja. Kerana Dia yang mencipta dan memelihara baginda dan mereka semua. Inilah yang penting sekali baginda telah beritahu kepada mereka, iaitu tentang tauhid. Lihatlah bagaimana Nabi Isa mengaku yang baginda adalah hamba dan Allah itu Tuhan. Tidaklah seperti yang dikatakan oleh penganut Kristian sekarang.

 

وَكُنتُ عَلَيهِم شَهيدًا ما دُمتُ فيهِم

dan adalah aku menjadi saksi terhadap mereka, selama aku berada di antara mereka. 

Dan baginda hanya berhak jadi saksi atas mereka selama mana baginda hidup bersama mereka. Iaitu semasa baginda belum diangkat ke langit. Waktu itu baginda tinggal bersama dengan mereka, maka bolehlah baginda tahu apa yang mereka cakap dan fahaman mereka, setakat yang zahir sahaja.

 

فَلَمّا تَوَفَّيتَني كُنتَ أَنتَ الرَّقيبَ عَلَيهِم

Maka setelah Engkau wafatkan aku, Engkau-lah yang mengawasi mereka.

Dan apabila Allah telah mengangkat baginda ke langit, Allah lah yang menguasai penuh ke atas mereka. Baginda tidak tahu menahu termasuk yang mereka puja baginda. Ini menunjukkan bahawa apabila baginda diangkat ke langit, baginda tidak tahu perbuatan umat baginda. Sama juga kalau seseorang itu telah mati, telah putus hubungan dengan dunia. Jadi, macam wali dan Nabi tidak tahu ada manusia yang puja dan seru kepada mereka. Maka sia-sialah harapan puak musyrik terhadap wali dan Nabi mereka. Termasuk jugalah kalangan masyarakat Islam yang puja wali dan Nabi-nabi, yang pergi ke kubur dan minta macam-macam itu.

 

وَأَنتَ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ شَهيدٌ

Dan Engkau adalah Maha Menyaksikan atas segala sesuatu.

Allah maha menyaksikan atas segala perkara. Jadi segala perbuatan manusia, Allah tahu dan Allah suruh malaikat catit. Nanti akan dibentang di akhirat kelak dan akan dibalas sesuai dengan perbuatan itu. Kalau perbuatan itu adalah perbuatan syirik, maka yang akan dibalas adalah neraka selama-lamanya.


 

Ayat 118: Allah nak ajar yang syafaat bukan dari Nabi Isa juga. Ini penting kerana ramai yang kata Nabi Isa akan beri syafaat kepada mereka. Mereka berharap kepada Nabi Isa sampai mereka rasa bebas buat dosa sepanjang minggu dan sampai hari Ahad, atau sekali sekala, mereka akan ‘cuci dosa’ di gereja. Mereka telah reka paderi jadi wakil kepada Nabi Isa untuk ampunkan segala dosa mereka. Padahal, paderi itu pun tak tahu samada Nabi Isa terima atau tidak taubat mereka. Jadi pening habis agama mereka, jadi rosak terus. Ini lah kebodohan yang berlaku dalam agama Kristian. Maka kita kena beritahu kepada mereka tentang kesesatan mereka. Kerana kalau tak beritahu, begitulah mereka akan jadi, masuk neraka tak keluar-keluar. Sedangkan ramai antara mereka memang orang yang baik-baik dari segi akhlak dan hati mereka.

إِن تُعَذِّبهُم فَإِنَّهُم عِبادُكَ ۖ وَإِن تَغفِر لَهُم فَإِنَّكَ أَنتَ العَزيزُ الحَكيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

If You should punish them – indeed they are Your servants; but if You forgive them – indeed it is You who is the Exalted in Might, the Wise.”

(MALAY)

Jika Engkau menyiksa mereka, maka sesungguhnya mereka adalah hamba-hamba Engkau, dan jika Engkau mengampuni mereka, maka sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

 

إِن تُعَذِّبهُم فَإِنَّهُم عِبادُكَ

Jika Engkau menyiksa mereka, maka sesungguhnya mereka adalah hamba-hamba Engkau,

Nabi Isa sambung lagi kata-kata baginda, jika Allah buat keputusan untuk azab mereka yang telah berbuat dosa itu, tiada bangkangan dari sesiapa pun. Tidak ada sesiapa yang boleh halang. Kerana kuasa penuh adalah pada Allah.

Ini adalah jumlah taliliyah: Allah boleh buat apa sahaja dengan hambaNya kerana mereka itu semua hamba Allah. Oleh itu, Nabi Isa tidak ada kuasa apa-apa untuk beri keampunan kepada mereka. Jadi apa yang penganut Kristian lakukan setiap minggu hari Ahad itu adalah sia-sia sahaja.

 

وَإِن تَغفِر لَهُم فَإِنَّكَ أَنتَ العَزيزُ الحَكيمُ

dan jika Engkau mengampuni mereka, maka sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

Tapi sekiranya Engkau ampun mereka atas kesalahan syirik mereka, itu bukan sifat ketuhanan. Ini adalah kerana Allah telah berjanji tidak akan mengampuni dosa syirik. Dan kerana sifat rahmat tidak ada pada orang kafir syirik. Engkau maha gagah perkasa dan maha bijaksana, engkau boleh hukum mereka. Allah telah beri peluang untuk uji mereka dan mereka telah terkandas. Maka tidak ada maaf untuk mereka. Memang Allah boleh keampunan tapi tidak dalam perkara syirik.

Jadi, ayat ini kena faham berbaik, kerana kalau kita salah tafsir, ianya akan jadi berlawanan dengan ayat-ayat lain. Lihatlah bagaimana dalam ayat ini, Allah tidak gunakan pun lafaz Sifat Dia al-Ghafur dan al-Affuw. Kerana itu tentang sifat memberi ampun dan ayat ini bukan tentang beri keampunan kepada mereka yang telah melakukan syirik.

Maka habis cerita tentang orang Kristian. Mereka itu dari kecil sampai mati mereka puja Nabi Isa kerana salah faham dalam agama. Ini kerana agama mereka telah rosak dan kitab wahyu yang mereka patut ada pun telah dirosakkan oleh ahli agama yang terdahulu. Malangnya, orang kita yang patutnya ada Quran, tapi buat sama macam mereka, itu yang pelik. Quran tidak pernah dapat diubah dan tetap begitu juga. Tapi ramai yang tidak faham dan keliru tentang agama kerana mereka tidak belajar tafsir Quran. Jadi, kalau ada Quran pun, tapi tak faham apa kandungannya, tidak menjadi juga, boleh sesat juga.

Nabi Muhammad juga akan memberikan jawapan yang sama juga nanti di akhirat seperti yang disebut dalam satu hadis:

قَالَ أَبُو دَاوُدَ الطَّيَالِسِيُّ: حَدَّثَنَا شُعْبَة قَالَ: انْطَلَقْتُ أَنَا وَسُفْيَانُ الثَّوْرِيُّ إِلَى الْمُغِيرَةِ بْنِ النُّعْمَانِ فَأَمْلَاهُ عَلَى سُفْيَانَ وَأَنَا مَعَهُ، فَلَمَّا قَامَ انْتَسَخْتُ مِنْ سُفْيَانَ، فَحَدَّثَنَا قَالَ: سَمِعْتُ سَعِيدَ بْنَ جُبَيْرٍ يُحَدِّثُ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ: قَامَ فِينَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِمَوْعِظَةٍ، فَقَالَ: “يَا أَيُّهَا النَّاسُ، إِنَّكُمْ مَحْشُورُونَ إِلَى اللَّهِ، عَزَّ وَجَلَّ، حُفَاةً عُرَاةً غُرْلا كَمَا بَدَأْنَا أَوَّلَ خَلْقٍ نُعِيدُهُ، وَإِنَّ أَوَّلَ الْخَلَائِقِ يُكْسى إِبْرَاهِيمُ، أَلَا وَإِنَّهُ يُجَاءُ بِرِجَالٍ مِنْ أُمَّتِي فَيُؤْخَذُ بِهِمْ ذَاتَ الشِّمَالِ فَأَقُولُ: أَصْحَابِي. فَيُقَالُ: إِنَّكَ لَا تَدْرِي مَا أَحْدَثُوا بَعْدَكَ. فَأَقُولُ كَمَا قَالَ الْعَبْدُ الصَّالِحُ: {وَكُنْتُ عَلَيْهِمْ شَهِيدًا مَا دُمْتُ فِيهِمْ فَلَمَّا تَوَفَّيْتَنِي كُنْتَ أَنْتَ الرَّقِيبَ عَلَيْهِمْ وَأَنْتَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ شَهِيدٌ * إِنْ تُعَذِّبْهُمْ فَإِنَّهُمْ عِبَادُكَ وَإِنْ تَغْفِرْ لَهُمْ فَإِنَّكَ أَنْتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ} فَيُقَالُ: إِنَّ هَؤُلَاءِ لَمْ يَزَالُوا مُرْتَدِّينَ عَلَى أَعْقَابِهِمْ مُنْذُ فَارَقْتَهُمْ”.

Abu Daud At-Tayalisi mengatakan, telah menceritakan kepada kami Syu’bah, bahwa ia pergi bersama Sufyan As-Sauri menuju tempat Al-Mugirah ibnun Nu’man, lalu Al-Mugirah mengimlakan kepada Sufyan yang ditemani olehku. Setelah Al-Mugirah pergi, aku menyalinnya dari Sufyan. Ternyata di dalamnya disebutkan bahawa telah menceritakan kepada kami Sa’id ibnu Jubair yang menceritakan hadis berikut dari Ibnu Abbas yang telah menceritakan bahawa Rasulullah Saw. berdiri di hadapan kami untuk mengemukakan suatu petua dan nasihat. Baginda bersabda: Hai manusia, sesungguhnya kalian kelak akan dihimpunkan oleh Allah Swt. dalam keadaan tidak beralas kaki, telanjang lagi belum dikhitan. Sebagaimana Kami telah memulai penciptaan pertama, begitulah Kami akan mengulanginya. (Al-Anbiya: 104) Dansesungguhnya manusia yang mula-mula diberi pakaian kelak di hari kiamat ialah Nabi Ibrahim. Ingatlah, sesungguhnya kelak akan didatangkan banyak orang laki-laki dari kalangan umatku, lalu mereka digiring ke sebelah kiri, maka aku berkata, “Sahabat-sahabatku! ” Tetapi dijawab, “Sesungguhnya kamu tidak mengetahui apa yang dibuat-buat oleh mereka sesudahmu.” Maka aku katakan seperti apa yang dikatakan oleh seorang hamba yang saleh, iaitu: Dan adalah aku menjadi saksi terhadap mereka selama aku berada di antara mereka. Maka setelah Engkau wafatkan aku, Engkaulah yang mengawasi mereka. Dan Engkau adalah Maha Menyaksikan atas segala sesuatu. Jika Engkau menyeksa mereka, maka sesungguh­nya mereka adalah hamba-hamba Engkau; dan jika Engkau meng­ampuni mereka, maka sesungguhnya Engkau Yang Maha perkasa lagi Maha bijaksana. (Al-Maidah: 117-118) Maka dikatakan, “Sesungguhnya mereka terus-menerus dalam keadaan mundur ke belakang mereka sejak engkau berpisah dengan mereka.”
Imam Bukhari telah meriwayatkannya ketika membahas tafsir ayat ini, dari Abul Walid, dari Syu’bah; dan dari Ibnu Kasir, dari Sufyan As-Sauri. Kedua-duanya dari Al-Mugirah ibnu Nu’man dengan lafaz yang sama.

Lafaz ‘hamba yang saleh’ yang digunakan dalam hadis ini tentunya merujuk kepada Nabi Isa a.s.

Begitu pentingnya ayat ini, sampaikan Nabi Muhammad pernah mengulang-ngulang ayat ini dalam solat baginda. Di dalam sebuah hadis disebutkan bahwa Nabi Saw. membacanya di malam hari hingga subuh, yakni dengan mengulang-ulang bacaan ayat ini.

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ فُضَيْل، حَدَّثَنِي فُليَت الْعَامِرِيُّ، عَنْ جَسْرة الْعَامِرِيَّةِ، عَنْ أَبِي ذَرٍّ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قَالَ: صَلَّى رَسُولُ اللَّهِ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ-لَيْلَةً فَقَرَأَ بِآيَةٍ حَتَّى أَصْبَحَ، يَرْكَعُ بِهَا وَيَسْجُدُ بِهَا: {إِنْ تُعَذِّبْهُمْ فَإِنَّهُمْ عِبَادُكَ وَإِنْ تَغْفِرْ لَهُمْ فَإِنَّكَ أَنْتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ} فَلَمَّا أَصْبَحَ قُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، مَا زِلْتَ تَقْرَأُ هَذِهِ الْآيَةَ حَتَّى أَصْبَحْتَ تَرْكَعُ بِهَا وَتَسْجُدُ بِهَا؟ قَالَ: “إِنِّي سَأَلْتُ رَبِّي، عَزَّ وَجَلَّ، الشَّفَاعَةَ لِأُمَّتِي، فَأَعْطَانِيهَا، وَهِيَ نَائِلَةٌ إِنْ شَاءَ اللَّهُ لِمَنْ لَا يُشْرِكُ بِاللَّهِ شَيْئًا”.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Fudail, telah menceritakan kepadaku Fulait Al-Amiri, dari Jisrah Al-Amiriyah, dari Abu Zar r.a. yang menceritakan bahawa di suatu malam Nabi Saw. melakukan solat, lalu baginda membaca sebuah ayat yang hingga subuh beliau tetap membacanya dalam rukuk dan sujudnya, iaitu firman-Nya: Jika Engkau menyiksa mereka, maka sesungguhnya mereka adalah hamba-hamba Engkau; dan jika Engkau mengampuni mereka, maka sesungguhnya Engkaulah Yang Maha perkasa lagi Maha bijaksana. (Al-Maidah: 118) Ketika waktu subuh Abu Hurairah bertanya, “Wahai Rasulullah, mengapa engkau terus-menerus membaca ayat ini hingga subuh, sedangkan engkau tetap membacanya dalam rukuk dan sujudmu?” Rasulullah Saw. menjawab: Sesungguhnya aku memohon kepada Tuhanku akan syafaat bagi umatku, maka Dia memberikannya kepadaku; dan syafaat itu dapat diperoleh —Insya Allah— oleh orang yang tidak pernah mem­persekutukan Allah dengan sesuatu pun (dari kalangan umatku).


 

Ayat 119: 

قالَ اللَّهُ هٰذا يَومُ يَنفَعُ الصّادِقينَ صِدقُهُم ۚ لَهُم جَنّاتٌ تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهارُ خالِدينَ فيها أَبَدًا ۚ رَضِيَ اللَّهُ عَنهُم وَرَضوا عَنهُ ۚ ذٰلِكَ الفَوزُ العَظيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh will say, “This is the Day when the truthful will benefit from their truthfulness.” For them are gardens [in Paradise] beneath which rivers flow, wherein they will abide forever, Allāh being pleased with them, and they with Him. That is the great attainment.

(MALAY)

Allah berfirman: “Ini adalah suatu hari yang bermanfaat bagi orang-orang yang benar kebenaran mereka. Bagi mereka syurga yang di bawahnya mengalir sungai-sungai; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya; Allah redha terhadap mereka dan mereka redha terhadap-Nya. Itulah keberuntungan yang paling besar”.

 

قالَ اللَّهُ هٰذا يَومُ يَنفَعُ الصّادِقينَ صِدقُهُم

Allah berfirman: “Ini adalah suatu hari yang bermanfaat bagi orang-orang yang benar kebenaran mereka.

Ini adalah ayat Tabshir Ukhrawi. Allah hendak menceritakan tentang hari akhirat. Inilah hari yang golongan yang benar akidah dan amalan akan mendapat faedah dari kebenaran yang ada pada mereka semasa di dunia. Ini adalah kerana mereka telah ikut dan amal wahyu yang disampaikan kepada mereka. Usaha mereka telah berbaloi. Pada hari akhirat nanti, ada orang yang mendapat susah, tapi mereka jadi senang.

 

لَهُم جَنّاتٌ تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهارُ

Bagi mereka syurga yang di bawahnya mengalir sungai-sungai;

Mereka dijanjikan dengan syurga dan kemudian Allah menceritakan keindahan dalam syurga. Syurga tidak dapat dibayangkan dengan mata, maka Allah hanya sebut tentang ada sungai-sungai yang mengalir dalam syurga. Itu sebagai isyarat kepada kemewahan yang akan didapati oleh ahli syurga.

 

خالِدينَ فيها أَبَدًا

mereka kekal di dalamnya selama-lamanya;

Kalau duduk sebentar sahaja tentulah tidak bagus. Jadi Allah janjikan yang mereka akan kekal selama-lamanya di sana. Semua yang diterangkan ini adalah nikmat jasmani yang dijanjikan.

 

رَضِيَ اللَّهُ عَنهُم وَرَضوا عَنهُ

Allah redha terhadap mereka dan mereka redha terhadap-Nya.

Ini pula tentang nikmat rohani. Dan nikmat rohani pula lebih lagi dari nikmat jasmani. Kalau kita pergi ke mana-mana rumah yang indah, tentu kita nak jumpa tuan rumah, bukan? Begitulah kita dengan syurga, tentu setelah melihat keindahan syurga, keindahan yang seterusnya kita mahu lihat adalah keindahan Allah. Kita hendak sangat jumpa Allah, Tuhan kita. Tapi kita hendak jumpa Allah dalam keadaan Allah redha dengan kita. Dan redha Allah taala itulah yang lebih tinggi lagi sebagai nikmat. Maksudnya Allah redha mereka sebagai hamba. Ini adalah kerana mereka telah ikut apa yang Allah suruh. Allah puas hati dengan mereka, kerana mereka tidak degil. Kalau ibubapa kita redha kita sebagai anak mereka pun kita dah suka, apatah lagi kalau Allah yang redha kita jadi hamba Dia, tentu lebih lagi kenikmatan itu.

Dan mereka pula puas hati di atas pemberian Allah. Mana tidak puas hati, sedangkan pemberian yang diberi itu lebih lagi dari apa yang mereka telah lakukan. Bayangkan hidup di dunia sekejap sahaja, beramal pun sekejap sahaja, tapi Allah beri balasan berlebih-lebih lagi, dan kekal abadi selama-lamanya. Takkan tak redha lagi?

 

ذٰلِكَ الفَوزُ العَظيمُ

Itulah keberuntungan yang paling besar”.

Inilah keberuntungan yang paling besar, tiada suatu keberuntungan pun yang lebih besar daripada itu.


 

Ayat 120: Ini adalah khulasah (kesimpulan) surah ini.

لِلَّهِ مُلكُ السَّماواتِ وَالأَرضِ وَما فيهِنَّ ۚ وَهُوَ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

To Allāh belongs the dominion of the heavens and the earth and whatever is within them. And He is over all things competent.

(MALAY)

Kepunyaan Allah-lah kerajaan langit dan bumi dan apa yang ada di dalamnya; dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu.

 

لِلَّهِ مُلكُ السَّماواتِ وَالأَرضِ وَما فيهِنَّ

Kepunyaan Allah-lah kerajaan langit dan bumi dan apa yang ada di dalamnya;

Segala alam dan apa yang ada di dalamnya adalah milik Allah. Tidak ada Allah berkongsi dengan sesiapa. Tidak dengan Nabi Isa, tidak dengan makhluk-makhluk yang lain. Oleh kerana alam ini Allah yang punya, maka Allah sahaja yang menguruskannya. Tidak diserahkan kuasa pengurusan itu kepada sesiapa pun.

 

وَهُوَ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ

dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu.

Dan Dia maha berkuasa atas segala sesuatu. Apa sahaja yang Allah hendak buat, Dia boleh buat kerana kekuasaan dan penguasaan Allah adalah lengkap dan mutlaq.

Maulana Hadi Maidah 106-120

Allahu a’lam. Tamat sudah terjemah surah Maidah ini. Sambung ke surah seterusnya, Surah al-An’am


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 005: al-Maidah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s