Tafsir Surah al-Maidah Ayat 114 – 116 (Soalan kepada Nabi Isa sendiri)

Ayat 114: Setelah mendengar alasan mereka, maka Nabi Isa telah berdoa.

قالَ عيسَى ابنُ مَريَمَ اللَّهُمَّ رَبَّنا أَنزِل عَلَينا مائِدَةً مِنَ السَّماءِ تَكونُ لَنا عيدًا لِأَوَّلِنا وَآخِرِنا وَآيَةً مِنكَ ۖ وَارزُقنا وَأَنتَ خَيرُ الرّازِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Said Jesus, the son of Mary, “O Allāh, our Lord, send down to us a table [spread with food] from the heaven to be for us a festival for the first of us and the last of us and a sign from You. And provide for us, and You are the best of providers.”

(MALAY)

Isa putera Maryam berdoa: “Ya Tuhan kami, turunkanlah kiranya kepada kami suatu hidangan dari langit supaya menjadi hari raya bagi kami iaitu orang-orang yang bersama kami dan yang datang sesudah kami, dan menjadi tanda bagi kekuasaan Engkau; beri rezekilah kepada kami, dan Engkaulah pemberi rezeki Yang Paling Utama”.

 

قالَ عيسَى ابنُ مَريَمَ اللَّهُمَّ رَبَّنا أَنزِل عَلَينا مائِدَةً مِنَ السَّماءِ

Isa putera Maryam berdoa: “Ya Tuhan kami, turunkanlah kiranya kepada kami suatu hidangan dari langit

Dalam ayat ini, antara lain, Allah nak tsabitkan yang Nabi Isa itu bukan tuhan. Kerana kalau baginda itu tuhan, kenapa baginda kena doa kepada Allah pula, kenapa tak bawa sendiri sahaja hidangan itu?

Maidah itu bermaksud hidangan yang lengkap dari langit.

 

تَكونُ لَنا عيدًا لِأَوَّلِنا وَآخِرِنا

akan menjadi hari raya bagi kami iaitu orang-orang yang bersama kami dan yang datang sesudah kami,

Supaya hidangan itu menjadi nikmat untuk kami bergembira bagi orang zaman kami dan nikmat untuk diketahui oleh orang-orang selepas kami . Inilah kisah yang selalu kita dengar dan lihat gambarnya dalam filem – the last supper.

 

وَآيَةً مِنكَ

dan menjadi tanda bagi kekuasaan Engkau; 

Dan sebagai satu bukti dari Allah. Iaitu Allah lah sahaja yang boleh beri hidangan seperti ini dan yang memintanya tentulah seorang Nabi yang benar. Supaya manusia percaya kepada Allah dan kepada baginda.

 

وَارزُقنا وَأَنتَ خَيرُ الرّازِقينَ

beri rezekilah kepada kami, dan Engkaulah pemberi rezeki Yang Paling Utama”.

Dan akhir sekali doa Nabi Isa itu adalah memohon rezeki dari Allah. Kerana kalau bukan Allah yang berikan, tentu tidak ada rezeki langsung. Allah lah yang sebaik-baik pemberi rezeki. Tidak ada lagi.


 

Ayat 115: Ini adalah jawapan dari Allah kepada doa Nabi Isa itu.

قالَ اللَّهُ إِنّي مُنَزِّلُها عَلَيكُم ۖ فَمَن يَكفُر بَعدُ مِنكُم فَإِنّي أُعَذِّبُهُ عَذابًا لا أُعَذِّبُهُ أَحَدًا مِنَ العالَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh said, “Indeed, I will send it down to you, but whoever disbelieves afterwards from among you – then indeed will I punish him with a punishment by which I have not punished anyone among the worlds.”

(MALAY)

Allah berfirman: “Sesungguhnya Aku akan menurunkan hidangan itu kepadamu, barangsiapa yang kafir di antaramu sesudah (turun hidangan itu), maka sesungguhnya Aku akan menyiksanya dengan siksaan yang tidak pernah Aku timpakan kepada seorangpun di antara umat manusia”.

 

قالَ اللَّهُ إِنّي مُنَزِّلُها عَلَيكُم

Allah berfirman: “Sesungguhnya Aku akan menurunkan hidangan itu kepadamu, 

Lafaz مُنَزِّلُ bermaksud Allah boleh bawa turun selalu hidangan dari langit, bukan sekali sahaja tapi banyak kali pun boleh. Ianya bukan susah untuk Allah. Juga bermaksud: Allah pasti akan turunkan hidangan itu.

 

فَمَن يَكفُر بَعدُ مِنكُم فَإِنّي أُعَذِّبُهُ عَذابًا لا أُعَذِّبُهُ أَحَدًا مِنَ العالَمينَ

barangsiapa yang kafir di antaramu sesudah (turun hidangan itu), maka sesungguhnya Aku akan menyiksanya dengan siksaan yang tidak pernah Aku timpakan kepada seorangpun di antara umat manusia”.

Tapi Allah beri peringatan. Jangan main-main. Kalau Allah sudah bawa turun dan masih lagi tolak agama selepas itu, mereka akan diberikan dengan azab yang amat berat. Akan diberi seksa dengan sejenis azab yang Allah tidak pernah azab seperti itu penduduk alam yang lain. Maknanya, azab yang amat-amat berat, bukan azab yang biasa. Azab yang biasa pun sudah teruk dah, tapi Allah gunakan lafaz yang amat menakutkan sekali. Dia sendiri yang akan seksa! Ini lain dari biasa, kerana selalunya yang akan beri seksaan itu adalah malaikat. Jadi, jangan minta perkara yang akan menyusahkan diri sendiri. Azab itu tidak disebut pun, tapi Dia cuma kata Dia sendiri yang akan seksa.

Ada yang kata memang Allah bawa turun hidangan itu dan ada juga yang kata Allah tidak bawa turun pun. Kerana mereka takut dengan syarat ketat yang Allah telah berikan, maka tidak jadi diturunkan. Allahu a’lam. Pendapat jumhur kata, memang bawa turun sungguh. Tapi selepas itu ada yang terima kebenaran dan ada juga yang engkar. Dan mana yang engkar mereka terus jadi khinzir semasa di dunia lagi. Kerana mereka yang minta diturunkan makanan dari langit, tapi kemudian mereka bertanya macam-macam, dari mana datangnya dari langitkah atau dari dunia, betulkah Allah yang turunkan dan sebagainya. Allahu a’lam.

Ibnu Jarir telah meriwayatkan melalui jalur Auf Al-A’rabi, dari Abul Mugirah Al-Qawwas, dari Abdullah ibnu Amr yang mengatakan bahawa manusia yang paling keras azabnya kelak di hari kiamat ada tiga macam, yaitu orang-orang munafik, orang-orang yang kafir dari kalangan mereka yang menerima hidangan dari langit, dan Fir’aun beserta para pendukungnya.


 

Ayat 116: i’adah: pengulangan semula, kembali kepada tajuk asal – kenapa ramai makhluk puja Nabi Isa.

وَإِذ قالَ اللَّهُ يا عيسَى ابنَ مَريَمَ أَأَنتَ قُلتَ لِلنّاسِ اتَّخِذوني وَأُمِّيَ إِلٰهَينِ مِن دونِ اللَّهِ ۖ قالَ سُبحانَكَ ما يَكونُ لي أَن أَقولَ ما لَيسَ لي بِحَقٍّ ۚ إِن كُنتُ قُلتُهُ فَقَد عَلِمتَهُ ۚ تَعلَمُ ما في نَفسي وَلا أَعلَمُ ما في نَفسِكَ ۚ إِنَّكَ أَنتَ عَلّامُ الغُيوبِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [beware the Day] when Allāh will say, “O Jesus, Son of Mary, did you say to the people, ‘Take me and my mother as deities besides Allāh?’ ” He will say, “Exalted are You! It was not for me to say that to which I have no right. If I had said it, You would have known it. You know what is within myself, and I do not know what is within Yourself. Indeed, it is You who is Knower of the unseen.

(MALAY)

Dan (ingatlah) ketika Allah berfirman: “Hai Isa putera Maryam, adakah kamu mengatakan kepada manusia: “Jadikanlah aku dan ibuku dua orang ilah selain Allah?”. Isa menjawab: “Maha Suci Engkau, tidaklah patut bagiku mengatakan apa yang bukan hakku (mengatakannya). Jika aku pernah mengatakan, maka tentulah Engkau mengetahuinya. Engkau mengetahui apa yang ada pada diriku dan aku tidak mengetahui apa yang ada pada diri Engkau. Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui perkara yang ghaib-ghaib”.

 

وَإِذ قالَ اللَّهُ يا عيسَى ابنَ مَريَمَ

Dan (ingatlah) ketika Allah berfirman: “Hai Isa putera Maryam, 

Oleh kerana Nabi Isa adalah ilah yang paling banyak dipuja kalau dibandingkan dengan nabi-nabi lain, maka Allah cerita tentang Nabi Isa panjang sikit. Allah menceritakan soalan yang akan ditanyakan kepada baginda di akhirat kelak.

 

أَأَنتَ قُلتَ لِلنّاسِ اتَّخِذوني وَأُمِّيَ إِلٰهَينِ مِن دونِ اللَّهِ ۖ

adakah kamu mengatakan kepada manusia: “Jadikanlah aku dan ibuku dua orang ilah selain Allah?”. 

Soalan Allah: adakah kamu telah ajar kepada orang ramai jadikan diriku dan ibuku sebagai ilah selain Allah? Adakah kamu ajar begitu kerana ramai pengikut Kristian sekarang ini…. wahai penganut Kristian, bacalah ayat ini betul-betul. Kamu sekarang yang menjadikan Nabi Isa dan ibunya Maryam sebagai pujaan bukan?

Soalan ini akan Allah tanyakan di hadapan mereka yang telah menjadikan Nabi Isa dan ibunya Maryam sebagai sembahan ilah.

 

قالَ سُبحانَكَ

Isa menjawab: “Maha Suci Engkau,

Jawapan Nabi Isa: maha suci Engkau dari ada ilah selain Engkau. Nabi Isa sendiri membersihkan fahaman yang salah itu. Memang tidak ada dalam fahaman baginda adanya ilah yang lain selain Allah. Lihatlah bagaimana Nabi Isa sendiri tidak mengaku sebagai tuhan. Jadi kenapa umat Kristian senang sahaja mengaku baginda sebagai tuhan?

 

ما يَكونُ لي أَن أَقولَ ما لَيسَ لي بِحَقٍّ

tidaklah patut bagiku mengatakan apa yang bukan hakku

Sambung Nabi Isa lagi dalam jawapan baginda: tidaklah layak untuk aku bercakap yang bukan hak aku. Aku tidak ada hak berkata begitu.

Nabi Isa tidak akan buat benda yang salah dari segi agama. Baginda tidak pernah suruh dan tidak pernah kata sesiapa pun boleh puja baginda sebagai ilah.

 

إِن كُنتُ قُلتُهُ فَقَد عَلِمتَهُ

Jika aku pernah mengatakan, maka tentulah Engkau mengetahuinya. 

Nabi Isa sambung: kalau aku pernah cakap begitu dahulu, tentu Kamu pun tahu. Kamu tahu setiap kalimah yang aku sebutkan.

 

تَعلَمُ ما في نَفسي

Engkau mengetahui apa yang ada pada diriku

Nabi Isa menyebut bahawa tentu Allah mengetahui apa yang ada dalam hati baginda. Segala-galanya tentang baginda, Allah tentu tahu.

 

وَلا أَعلَمُ ما في نَفسِكَ

dan aku tidak mengetahui apa yang ada pada diri Engkau. 

Dan baginda mengaku yang baginda tidak tahu apa yang ada pada Allah. Dalam ayat ini, baginda membezakan diri baginda dari Allah. Tidaklah baginda satu dari tiga – tritini. Amat sesat sekali apa yang difahami oleh orang Kristian sekarang.

 

إِنَّكَ أَنتَ عَلّامُ الغُيوبِ

Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui perkara yang ghaib-ghaib”.

Allah sahaja yang mengetahui segala perkara yang ghaib. Manusia lain, termasuk para Nabi, termasuk Nabi Isa, tidak tahu alam ghaib melainkan apa yang Allah berikan maklumat. Inilah akidah yang kita kena pegang. Yang tahu ilmu ghaib hanyalah Allah sahaja. Tidak ada makhluk lain yang tahu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 005: al-Maidah. Bookmark the permalink.

One Response to Tafsir Surah al-Maidah Ayat 114 – 116 (Soalan kepada Nabi Isa sendiri)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s