Tafsir Surah al-Maidah Ayat 100 – 103 (Bertanya soalan tidak berfaedah)

Ayat 100: Kita janganlah terpengaruh dengan ramainya orang yang buat sesuatu amalan yang salah. Ada yang akan berhujah, ramai orang yang buat sesuatu amalan itu, takkan salah. Itu bukanlah dalil. Samada ramai atau tidak yang amalkannya, kalau tidak ada dalam syarak, ia tetap dikira salah. Kena tahu bahawa ramainya orang yang mengamalkan, bukanlah dalil untuk mengatakan betulnya sesuatu perkara itu. Ingatlah yang ada Nabi yang tidak ada pengikut langsung dan yang ramai adalah mereka yang mengamalkan syirik. Adakah itu sebagai dalil untuk mengatakan yang mereka tidak benar dan orang yang ramai itu yang benar? Tentulah tidak, bukan? Oleh itu, benar atau tidak sesuatu fahaman atau amalan itu hanya ikut neraca Allah sahaja.

قُل لا يَستَوِي الخَبيثُ وَالطَّيِّبُ وَلَو أَعجَبَكَ كَثرَةُ الخَبيثِ ۚ فَاتَّقُوا اللَّهَ يا أُولِي الأَلبابِ لَعَلَّكُم تُفلِحونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “Not equal are the evil and the good, although the abundance of evil might impress you.” So fear Allāh, O you of understanding, that you may be successful.

(MALAY)

Katakanlah: “Tidak sama yang buruk dengan yang baik, meskipun banyaknya yang buruk itu menarik hatimu, maka bertakwalah kepada Allah hai orang-orang berakal, agar kamu mendapat keberuntungan”.

 

وَلَو أَعجَبَكَ كَثرَةُ الخَبيثِ ۚ فَاتَّقُوا اللَّهَ يا أُولِي الأَلبابِ لَعَلَّكُم

Katakanlah: “Tidak sama yang buruk dengan yang baik,

Ingatlah yang tidak akan sama amalan yang buruk yang datang dari nafsu dan perkara yang baik yang datang dari wahyu. Kita kena belajar supaya dapat bezakan manakah yang baik dan manakah yang buruk kerana apabila kita telah belajar wahyu, kita akan dapat bezakan.

Lafaz الخَبيثِ bermaksud apa-apa sahaja yang dilarang oleh Allah.

Yang baik itu tidak akan sama dengan yang buruk. Di dalam sebuah hadis disebutkan:

“مَا قَلَّ وكَفَى، خَيْرٌ مِمَّا كَثُر وألْهَى”.

Sesuatu yang sedikit tetapi mencukupi adalah lebih baik daripada sesuatu yang banyak tetapi melalaikan.

 

وَلَو أَعجَبَكَ كَثرَةُ الخَبيثِ

meskipun banyaknya yang buruk itu menarik hatimu,

Kita kena tetap berpegang dengan dalil, walaupun kadang-kadang hati kita dipengaruhi juga oleh banyaknya orang yang mengamalkan sesuatu perkara itu. Bayangkan, berapa ramai yang amalkan solat Hajat berjemaah dan mengadakan Majlis Tahlil, zikir ramai-ramai dan sebagainya. Inilah hujah yang selalu digunakan oleh pengamal bidaah. Mereka kata: ramai orang yang buat, takkan semua mereka salah; takkan semua mereka nak masuk neraka pula!

Dan jangan kita terkeliru dengan banyaknya benda yang tidak ada dalam syarak. Rasa macam dah tak boleh nak elak lagi dah kerana banyaknya perkara yang dibuat oleh manusia. Jangan terpengaruh dan jangan patah semangat.

Masalah dengan jiwa kita, kalau perkara yang buruk itu sudah banyak, kadang-kadang kita rasa macam sudah tidak ada apa dah, kerana sudah lali. Macam kita lihat orang tidak tutup aurat – sudah rasa macam biasa sahaja berjalan di luar dan melihat orang tidak tutup aurat padahal benda itu adalah benda yang salah. Begitu juga, kita kadang-kadang dah rasa biasa dengan percakapan yang kotor atau yang kurang ajar kerana dah biasa sangat kita dengar.

Oleh kerana itulah kita kena jaga hati kita dengan kuat sekali. Kena ada usaha dari kita dan tidak boleh kita biarkan sahaja. Kita kena pastikan yang kita amalkan agama Islam yang tulen.

 

 فَاتَّقُوا اللَّهَ يا أُولِي الأَلبابِ لَعَلَّكُم تُفلِحونَ

maka bertakwalah kepada Allah hai orang-orang berakal, agar kamu mendapat keberuntungan”.

Takutlah kepada Allah, wahai orang yang mempunyai yang akal waras. Dalam melakukan amalan, fikirkanlah, bukan payah pun. Kena guna akal yang cerdik sikit, bukan ikut orang sahaja.

Mudah-mudahan kamu akan beruntung di dunia dan di akhirat. Di dunia pun kita nak untung, lebih-lebih lagi di akhirat.

Maulana Hadi Maidah 89-100


 

Ayat 101: Allah larang tanya perkara yang tidak meberi faedah. Ada manusia yang suka nak kaji perkara yang tidak perlu dikaji. Itu semua adalah perkara yang buang masa, sedangkan kita bukan lama hidup di dunia. Tanya perkara yang tidak berfaedah itu adalah buang masa sahaja. Sebab itu kita katakan, dalam beragama ni, kena cerdik, kena rebut perkara yang jelas membuahkan hasil. Dan jangan buat perkara yang sia-sia. Oleh itu, jangan tanya perkara yang sia-sia. Kerana bila soal benda yang sia-sia, jawapan yang dapat pun adalah sia-sia juga.

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا لا تَسأَلوا عَن أَشياءَ إِن تُبدَ لَكُم تَسُؤكُم وَإِن تَسأَلوا عَنها حينَ يُنَزَّلُ القُرآنُ تُبدَ لَكُم عَفَا اللَّهُ عَنها ۗ وَاللَّهُ غَفورٌ حَليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, do not ask about things which, if they are shown to you, will distress you. But if you ask about them while the Qur’ān is being revealed, they will be shown to you. Allāh has pardoned it [i.e., that which is past]; and Allāh is Forgiving and Forbearing.

(MALAY)

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menanyakan (kepada Nabimu) hal-hal yang jika diterangkan kepadamu akan menyusahkan kamu dan jika kamu menanyakan di waktu Al Quran itu diturunkan, niscaya akan diterangkan kepadamu, Allah memaafkan (kamu) tentang hal-hal itu. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyantun.

 

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا

Hai orang-orang yang beriman,

Ini adalah nasihat kepada orang-orang yang sudah beriman.

 

لا تَسأَلوا عَن أَشياءَ إِن تُبدَ لَكُم تَسُؤكُم

janganlah kamu menanyakan hal-hal yang jika diterangkan kepadamu akan menyusahkan kamu

Orang beriman dinasihatkan supaya jangan tanya perkara yang sia-sia. Itulah maksudnya di dalam ayat ini. Kerana sekiranya diberitahu kepada kamu perkara itu, ianya hanya akan menyusahkan kamu.

Ada riwayat yang mengatakan bagaimana ada sahabat yang tanya kepada Nabi Muhammad, siapakah ayah dia. Memang ada yang Nabi jawap. Tapi mereka yang bertanya itu tidak sedar yang dia itu mungkin anak zina. Itu memang ada kemungkinan kerana sebelum itu mereka jahiliah dan waktu jahiliah, penzinaan berleluasa. Allah larang kerana soalan itu tidak memberi faedah.

قَالَ الْبُخَارِيُّ: حَدَّثَنَا مُنْذِر بْنُ الْوَلِيدِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ الْجَارُودِيُّ، حَدَّثَنَا أبي، حدثنا شعبة، عنمُوسَى بْنِ أَنَسٍ، عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ: خَطَبَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خُطبة مَا سَمِعْتُ مِثْلَهَا قَطُّ، قَالَ “لَوْ تَعْلَمُونَ مَا أَعْلَمُ لَضَحِكْتُمْ قَلِيلًا وَلَبَكَيْتُمْ كَثِيرًا” قَالَ: فَغَطَّى أَصْحَابُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وُجُوهَهُمْ لَهُمْ حَنِينٌ. فَقَالَ رَجُلٌ: مَنْ أَبِي؟ قَالَ: “فَلَانٌ”، فَنَزَلَتْ هَذِهِ الْآيَةُ: {لَا تَسْأَلُوا عَنْ أَشْيَاءَ}

Imam Bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada kami Munzir ibnul Walid ibnu Abdur Rahman Al-Jarudi, telah menceritakan kepada kami ayahku, telah menceritakan kepada kami Syu’bah, dari Musa ibnu Anas, dari Anas ibnu Malik yang menceritakan bahawa Rasulullah Saw. pernah mengemukakan suatu khutbah yang belum pernah kudengar hal yang semisal dengannya. Dalam khutbahnya itu antara lain beliau Saw. bersabda: Sekiranya kalian mengetahui seperti apa yang aku ketahui, niscaya kalian benar-benar sedikit tertawa dan benar-benar akan banyak menangis. Anas ibnu Malik melanjutkan kisahnya, “Lalu para sahabat Rasulullah Saw. menutupi wajahnya masing-masing, setelah itu terdengar suara isakan mereka. Kemudian ada seseorang lelaki berkata, ‘Siapakah ayahku?’ Maka Nabi Saw. menjawab, ‘Si Fulan.” Lalu turunlah firman-Nya: Janganlah kalian menanyakan (kepada nabi kalian) banyak hal. (Al-Maidah: 101).

Pernah juga terjadi, sahabat bertanya, adalah mengerjakan Haji itu wajib setiap tahun? Nabi menoleh tidak menjawap. Ini adalah kerana soalan itu bukanlah soalan yang bagus. Kalau Allah tidak tetapkan ianya perlu dikerjakan setiap tahun, terimalah itu sahaja. Kerana kalau ditanya-tanya dan Nabi jawap kena buat setiap tahun, bukankah akan menyusahkan umat Islam pula? Bayangkan kalau kita sekarang kena pergi buat Haji setiap tahun?

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا مَنْصُورُ بْنُ وَرْدَان الْأَسَدِيُّ، حَدَّثَنَا عَلِيِّ بْنِ عَبْدِ الْأَعْلَى، عَنْ أَبِيهِ، عَنْ أَبِي البَخْتَريّ -وَهُوَ سَعِيدُ بْنُ فَيْرُوزَ-عَنْ عَلِيٍّ قَالَ: لَمَّا نَزَلَتْ هَذِهِ الْآيَةُ: {وَلِلَّهِ عَلَى النَّاسِ حِجُّ الْبَيْتِ مَنِ اسْتَطَاعَ إِلَيْهِ سَبِيلا} [آلِ عِمْرَانَ: 97] قَالُوا: يَا رَسُولَ اللَّهِ،كُلَّ عَامٍ؟ فَسَكَتَ. فَقَالُوا: أَفِي كُلِّ عَامٍ؟ فَسَكَتَ، قَالَ: ثُمَّ قَالُوا: أَفِي كُلِّ عَامٍ؟ فَقَالَ: “لَا وَلَوْ قُلْتُ: نَعَمْ لَوَجَبَتْ”، فَأَنْزَلَ اللَّهُ: {يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَسْأَلُوا عَنْ أَشْيَاءَ إِنْ تُبْدَ لَكُمْ تَسُؤْكُمْ} إِلَى آخَرِ الْآيَةِ.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Mansur ibnu Wardan Al-Asadi, telah menceritakan kepada kami Ali ibnu Abdul A’la, dari ayahnya, dari Abul Bukhturi (yaitu Sa’id ibnu Fairuz), dari Ali yang menceritakan bahawa ketika ayat ini diturunkan, yakni firman-Nya: Mengerjakan haji adalah kewajiban manusia terhadap Allah yaitu (bagi) orang yang sanggup mengadakan perjalanan ke Baitullah (Ali Imran: 97) Lalu mereka bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah untuk setiap tahun?” Rasulullah Saw. diam, tidak menjawab. Mereka bertanya lagi, “Apakah untuk setiap tahun?” Rasulullah Saw. tetap diam. Kemudian mereka bertanya lagi, “Apakah untuk setiap tahun?” Rasulullah Saw. baru menjawab: Tidak, dan seandainya kukatakan ya, niscaya menjadi wajib; dan seandainya diwajibkan (tiap tahunnya), niscaya kalian tidak akan mampu. Lalu Allah Swt. menurunkan firman-Nya: Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian menanyakan (kepada nabi kalian) hal-hal yang jika diterangkan kepada kalian niscaya menyusahkan kalian. (Al-Maidah: 101), hingga akhir ayat.
Hal yang sama telah diriwayatkan oleh Imam Turmuzi dan Ibnu Majah melalui jalur Mansur ibnu Wardan dengan lafaz yang sama.

Zaman sekarang, ramai yang mula belajar agama dan mereka hendak tahu macam-macam perkara. Mereka selalunya akan tanya adalah haram atau halal sesuatu perkara itu. Dan apabila dijawap yang ianya haram, mereka tidak puas hati pula dan mereka akan pergi tanya orang lain pula, sampailah ada yang ada kata ianya halal. Itu maknanya dia itu bukanlah ikhlas hendak tahu tapi kerana hendak mendapatkan kelulusan perkara yang dia sendiri hendak buat.

Ini bukanlah menutup pintu untuk bertanya soalan pula. Kalau kita memang ikhlas hendak tahu sesuatu hukum itu, maka bolehlah bertanya untuk mendapatkan kepastian.

 

وَإِن تَسأَلوا عَنها حينَ يُنَزَّلُ القُرآنُ تُبدَ لَكُم

dan jika kamu menanyakan di waktu Al Quran itu diturunkan, niscaya akan diterangkan kepadamu, 

Dan sekiranya kamu tanya perkara itu ketika wahyu masih lagi diturunkan (Nabi masih hidup), nescaya akan dizahirkan apakah jawapan yang sebenar. Ini adalah kelebihan yang ada kepada para sahabat. Mereka sahaja yang boleh mengamalkan ayat ini. Mereka duduk dengan Nabi dan dapat berinteraksi dengan Nabi. Dan pertanyaan mereka itu menjadi agama buat kita yang di belakang ini.

Tapi Allah beri peringatan kepada mereka supaya berjaga-jaga. Dalam surah Baqarah sudah diterangkan tentang kisah Yahudi dan lembu yang perlu disembelih. Lihatlah bagaimana mereka terus bertanya tentang lembu apa yang perlu disembelih dan setiap kali mereka bertanya, lembu yang dicari itu menjadi semakin sukar untuk dicari. Itu sudah menyusahkan mereka, sedangkan kalau disuruh sembelih lembu dan mereka terus sembelih, mereka boleh ambil mana-mana lembu sahaja. Oleh itu, genarasi umat Nabi Muhammad yang awal diingatkan supaya tidak menyusahkan hidup mereka dan orang-orang yang selepas mereka. Mereka sebagai generasi pertama memang mempunyai tanggungjawab yang berat kerana apa yang mereka lalui menjadi agama. Jadi Allah suruh mereka berhati-hati.

Di dalam sebuah hadis telah disebutkan:

“أَعْظَمَ الْمُسْلِمِينَ جُرْمًا مَنْ سَأَلَ عَنْ شَيْءٍ لَمْ يُحَرّم فَحُرِّمَ مِنْ أَجْلِ مَسْأَلَتِهِ”

Orang muslim yang paling besar dosanya ialah seseorang yang menanyakan sesuatu yang tidak diharamkan, lalu menjadi diharamkan karena pertanyaannya itu.

 

عَفَا اللَّهُ عَنها

Allah memaafkan (kamu) tentang hal-hal itu. 

Allah maafkan mereka terhadap soalan yang lepas-lepas, yang tidak patut. Jangan buat lagi.

Atau, ia bermaksud, hal-hal yang tidak disebutkan Allah di dalam kitab-Nya, maka hal tersebut termasuk yang dimaafkan. Kerana itu, diamlah kalian sebagaimana Nabi Saw. diam terhadapnya. Di dalam hadis sahih disebutkan dari Rasulullah Saw., bahwa Rasulullah Saw. telah bersabda:

“ذَرُونِي مَا تُرِكْتُم؛ فَإِنَّمَا أَهْلَكَ مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ كَثْرَةُ سُؤَالِهِمْ وَاخْتِلَافِهِمْ عَلَى أَنْبِيَائِهِمْ”.

Biarkanlah aku dengan apa yang kutinggalkan untuk kalian, kerana sesungguhnya orang-orang sebelum kalian telah binasa hanyalah kerana mereka banyak bertanya dan sering bolak-balik kepada nabi-nabi mereka (yakni banyak merujuk).

Maknanya, kalau perkara yang tidak disebut, maka lapangkanlah dada, jangan dicari-cari lagi.

Di dalam hadis sahih yang lain disebutkan pula:

إِنَّ اللَّهَ فَرَضَ فَرَائِضَ فَلَا تُضيِّعُوها، وحَدَّ حُدُودًا فَلَا تَعْتَدُوهَا، وحَرَّم أَشْيَاءَ فَلَا تَنْتَهِكُوهَا، وَسَكَتَ عَنْ أَشْيَاءَ رَحْمَةً بِكُمْ غَيْرَ نِسْيان فَلَا تَسْأَلُوا عَنْهَا”.

Sesungguhnya Allah Swt. telah menetapkan hal-hal yang fardu, maka janganlah kalian menyia-nyiakannya; dan Dia telah menetapkan batasan-batasan, maka janganlah kalian melampauinya; dan Dia telah mengharamkan banyak hal, maka janganlah kalian melanggarnya. Dan Dia telah mendiamkan (tidak menjelaskan) banyak hal kerana kasihan kepada kalian bukan kerana lupa, maka janganlah kalian menanyakannya.

 

وَاللَّهُ غَفورٌ حَليمٌ

Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyantun.

Allah maafkan kerana Allah itu Maha Pengampun. Dan Dia juga al-halim – maksudnya Dia tahu apa yang mereka lalui. Allah tahu isi hati mereka.


 

Ayat 102: Memang tabiat orang dahulu yang tidak berjaya, mereka suka bertanya soalan dan kemudian tidak amalkan.

قَد سَأَلَها قَومٌ مِن قَبلِكُم ثُمَّ أَصبَحوا بِها كافِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

A people asked such [questions] before you; then they became thereby disbelievers.¹

  • By their unwillingness to carry out what was commanded of them.

(MALAY)

Sesungguhnya telah ada segolongsn manusia sebelum kamu menanyakan hal-hal yang serupa itu (kepada Nabi mereka), kemudian mereka kufur dengannya.

 

قَد سَأَلَها قَومٌ مِن قَبلِكُم

Sesungguhnya telah ada segolongsn manusia sebelum kamu menanyakan hal-hal yang serupa itu (kepada Nabi mereka), 

Kaum lain sebelum kamu, telah bertanya soalan sia-sia itu. Kita telah belajar bagaimana puak Yahudi bertanya tentang sapi betina itu. Itu adalah contoh.

 

ثُمَّ أَصبَحوا بِها كافِرينَ

kemudian mereka kufur dengannya.

bila mereka tanya, dan telah diberitahu jawapan kepada soalan mereka, mereka tidak boleh buat apa yang mereka tanya itu, maka jadilah mereka engkar kepada Allah. Ini adalah kerana mereka dapat jawapan yang tidak kena dengan jiwa mereka.


 

Ayat 103: Allah beritahu kenapa perkara yang halal diharamkan. dietary restrictions.

ما جَعَلَ اللَّهُ مِن بَحيرَةٍ وَلا سائِبَةٍ وَلا وَصيلَةٍ وَلا حامٍ ۙ وَلٰكِنَّ الَّذينَ كَفَروا يَفتَرونَ عَلَى اللَّهِ الكَذِبَ ۖ وَأَكثَرُهُم لا يَعقِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh has not appointed [such innovations as] baḥīrah or sā’ibah or waṣīlah or ḥām.¹ But those who disbelieve invent falsehood about Allāh, and most of them do not reason.

  • Categories of particular camels which were dedicated to the idols and set free to pasture, liberated from the service of man.

(MALAY)

Allah sekali-kali tidak pernah mensyari’atkan adanya bahiirah, saaibah, washiilah dan haam. Akan tetapi orang-orang kafir membuat-buat kedustaan terhadap Allah, dan kebanyakan mereka tidak mengerti.

 

ما جَعَلَ اللَّهُ مِن بَحيرَةٍ وَلا سائِبَةٍ وَلا وَصيلَةٍ وَلا حامٍ

Allah sekali-kali tidak pernah mensyari’atkan adanya bahiirah, saaibah, washiilah dan haam. 

Ada empat jenis binatang yang disebut dalam ayat ini. Allah tak pernah syariatkan pun tentang bahirah, saibah, wasilah dan ham. Allah tidak pernah jadikan jenis-jenis binatang itu sebagai haram. Arab Mekah telah jadikan pantang bagi empat jenis binatang ini. Apabila sesuatu binatang itu menjadi salah satu dari empat jenis ini, mereka lepaskan binatang-binatang itu bebas tidak boleh dikacau kerana mereka kata binatang-binatang itu adalah untuk pujaan-pujaan berhala dan ilah mereka. Mereka haramkan pemakanan mereka padahal ianya halal belaka. Oleh itu, mereka telah mengharamkan benda yang halal.

Apakah jenis empat binatang itu? Ada banyak penafsiran tentangnya:

  • bahirah: Unta yang lembunya telah ditetapkan untuk berhala sahaja.
  • saibah: Unta yang telah dipilih dan dibebaskan atas nama sesuatu berhala. Unta-unta itu adalah tanda loket di leher.
  • wasilah: Unta betina yang telah melahirkan beberapa kali. Kononnya telah capai status sebagai wasilah.
  • ham: Unta yang telah jadi bapa kepada beberapa unta betina.

Sudah untuk dikenalpasti apakah jenis-jenis unta ini kerana masyarakat Arab waktu itu adalah prosedur yang terperinci untuk capai status-status tersebut. Jadi maklumat yang kita dapat tidak banyak kerana ianya tidak diamalkan lagi. Semuanya mereka reka sendiri.

قَالَ الْبُخَارِيُّ: حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ، حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ سَعْدٍ، عَنْ صَالِحِ بْنِ كَيْسان، عَنِ ابْنِ شِهَابٍ، عَنْ سَعِيدِ بْنِ المسيَّب قَالَ: “الْبَحِيرَةُ”: الَّتِي يُمْنَعُ دَرُّهَا لِلطَّوَاغِيتِ، فَلَا يَحْلبها أَحَدٌ مِنَ النَّاسِ. وَ”السَّائِبَةُ”: كَانُوا يسيبونَها لِآلِهَتِهِمْ، لَا يُحْمَلُ عَلَيْهَا شَيْءٌ -قَالَ: وَقَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “رَأَيْتُ عمْرَو بْنَ عَامِرٍ الْخُزَاعِيَّ يجُرّ قُصْبَه فِي النَّارِ، كَانَ أَوَّلَ مَنْ سَيَّبَ السَّوَائِبَ”-و”الْوَصِيلَةُ”: النَّاقَةُ الْبِكْرُ، تُبَكّر فِي أَوَّلِ نِتَاجِ الْإِبِلِ، ثُمَّ تُثَنّي بَعْدُ بِأُنْثَى، وَكَانُوا يُسَيِّبُونَهَا لِطَوَاغِيتِهِمْ، إِنْ وَصَلَتْ إحْدَاهما بِالْأُخْرَى لَيْسَ بَيْنَهُمَا ذكَر. و”الْحَامُ”: فَحْلُ الْإِبِلِ يَضربُ الضرّابَ الْمَعْدُودَ، فَإِذَا قَضَى ضِرَابَهُ وَدَعُوه لِلطَّوَاغِيتِ، وَأَعْفَوْهُ عَنِ الحَمْل، فَلَمْ يُحْمَل عَلَيْهِ شَيْءٌ، وسَمّوه الْحَامِيَ.

Imam Bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada kami Musa ibnu Ismail, telah menceritakan kepada kami Ibrahim ibnu Sa’d, dari Saleh ibnu Kaisan, dari Ibnu Syihab, dari Sa’id ibnul Musayyab yang mengata­kan bahawa al-bahirah ialah unta betina yang air susunya tidak boleh diperah oleh seorang pun kerana dikhususkan hanya untuk berhala mereka saja. Saibah ialah ternak unta yang dibiarkan bebas demi berhala-berhala mereka, dan tidak boleh ada seorang pun yang mempekerjakan­nya serta memuatinya dengan sesuatu pun. Abu Hurairah mengatakan bahwa Rasulullah Saw. telah bersabda: Aku melihat Amr ibnu Amir Al-Khuza’i menyeret isi perutnya di neraka, dia adalah orang yang mula-mula mengadakan peraturan hewan saibah. – Kembali ke perkataan Sayid Al-Mussayab; Al-wasilah ialah unta betina yang dilahirkan oleh induknya sebagai anak pertama, kemudian anak keduanya betina pula. Mereka menjadikannya sebagai unta saibah, dibiarkan bebas untuk berhala-berhala mereka, jika antara anak yang pertama dan yang kedua tidak diselingi dengan jenis jantan. Sedangkan ham ialah unta jantan yang berhasil menghamili beberapa ekor unta betina dalam jumlah yang tertentu. Apabila telah mencapai bilangan yang ditargetkan, maka mereka membiarkannya hidup bebas dan membebaskannya dari semua pekerjaan, tidak lagi dibebani sesuatu pun, dan mereka menamakannya unta Kami.
Begitu pula menurut riwayat Imam Muslim dan Imam Nasai melalui hadis Ibrahim ibnu Sa’d dengan lafaz yang sama.

Contoh zaman sekarang, kita boleh lihat bagaimana agama Hindu mendewakan lembu mereka. Lembu ada surat beranak, tak boleh bunuh untuk dimakan. Mereka akan lepaskan lembu itu di jalanan dan tidak ada sesiapa yang boleh kacau atau halau. Sampaikan kalau lembu lalu landasan keretapi pun, keretapi kena berhenti. Dan kalau orang Islam nak makan daging lembu, kena bela lembu senyap-senyap supaya orang Hindu tidak tahu.

 

وَلٰكِنَّ الَّذينَ كَفَروا يَفتَرونَ عَلَى اللَّهِ الكَذِبَ

Akan tetapi orang-orang kafir membuat-buat kedustaan terhadap Allah,

Mereka reka dan buat ajaran mereka sendiri. Mereka reka tapi mereka kata Allah yang suruh buat macam itu. Oleh itu mereka telah mengadakan dusta atas nama Allah. Mereka sanggup kata Allah haramkan sedangkan Allah tidak pernah suruh pun. Mereka pun tidak ada dalil mana-mana yang mereka boleh bawa untuk berikan kepastian tentang perkara itu.

 

وَأَكثَرُهُم لا يَعقِلونَ

dan kebanyakan mereka tidak mengerti.

Ini adalah kerana kebanyakan mereka tidak memahami syariat yang sebenar. Mereka pun telah lama tidak ada Nabi dan tidak ada kitab. Jadi mereka tidak mengerti tentang agama, dan syaitan ambil peluang untuk menyesatkan mereka dengan membisikkan mereka cara-cara untuk mereka agama.

Macam orang kita yang tidak tahu wahyu lah juga. Banyak rekaan dalam amalan yang mereka buat. Amalan-amalan itu pun terperinci, kena buat itu dan ini dahulu dan ada langkah-langkah tertentu. Macam nak turunkan mayat dari rumah, kena azan, kena langkah tiga kali dengan tiga Fatihah; ada yang reka masa orang nak pergi Haji, kena azankan; banyak lagi contoh-contoh amalan yang manusia reka sendiri. Mereka kata ianya ada dalam agama, tapi sebenarnya tidak. Kalau tidak percaya, mintalah dalil dari mereka, tentu mereka tidak boleh beri.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 005: al-Maidah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s