Tafsir Surah al-Maidah Ayat 90 – 93 (Larangan arak dan judi)

Ayat 90: Kalau sebelum ini telah disebut tentang larangan mengharamkan yang haal, sekarang disebut tentang perkara haram tidak boleh dihalalkan. Kalau buat juga, itu adalah termasuk dalam perkara syirik amali.

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا إِنَّمَا الخَمرُ وَالمَيسِرُ وَالأَنصابُ وَالأَزلامُ رِجسٌ مِن عَمَلِ الشَّيطانِ فَاجتَنِبوهُ لَعَلَّكُم تُفلِحونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, indeed, intoxicants, gambling, [sacrificing on] stone alters [to other than Allāh], and divining arrows are but defilement from the work of Satan, so avoid¹ it that you may be successful.

  • The prohibition understood from the word “avoid” is stronger than if Allāh (subḥānahu wa ta‘ālā) had merely said, “Abstain.” The former requires distancing oneself from anything remotely related to these practices.

(MALAY)

Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (meminum) khamar, berjudi, (berkorban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah, adalah perkara buruk termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat kejayaan.

 

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا إِنَّمَا الخَمرُ

Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya khamar,

Ini adalah hukum pengharaman arak. Ramai yang tahu bahawa ianya memang haram, tapi masih ada lagi yang mencuba mengelak untuk lari dari hukum ini. Macam-macam lah hujah yang mereka gunakan. Antaranya mereka kata, kalau minum tak mabuk, ianya tidak haram. Atau ada yang kata kalau tidak solat, tidak mengapa kalau minum. Dan macam-macam lagi hujah yang pelik yang digunakan oleh manusia. Itu semua kerana tidak mahu taat kepada hukum Allah. Sedangkan dalam ayat ini, dengan jelas mengatakan yang arak itu haram.

Dari segi bahasa, lafaz الخَمرُ dari خمرُ yang bermaksud ‘penutup’. Jadi, dari sini kita boleh tahu sifat arak itu yang menutup minda dan akal manusia. Apabila diminum, boleh jadi mabuk sampai akal tidak tahu apa yang mereka buat dan apa yang dikatakan oleh mulut mereka.

Khamr asal sebenarnya bermaksud arak perahan anggur. Tapi bukan itu sahaja yang termasuk dalam ayat ini. Apa sahaja yang memabukkan dikira haram, tidak kira dari bahan apa ia diperbuat:

وَرَوَى مُسْلِمٌ عَنْ أَبِي الرَّبِيعِ، عَنْ حَمَّادِ بْنِ زَيْدٍ، عَنْ أَيُّوبَ، عَنْ نَافِعٍ عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “كُلُّ مُسكر خَمْرٌ، وَكُلُّ مُسْكِرٍ حَرَامٌ، وَمَنْ شَرِبَ الْخَمْرَ فَمَاتَ وَهُوَ يُدْمنها وَلَمْ يَتُبْ مِنْهَا لَمْ يَشْرَبْهَا فِي الْآخِرَةِ”.

Imam Muslim telah meriwayatkan dari Abu Rafi’, dari Hammad ibnu Zaid, dari Ayyub, dari Nafi’, dari Ibnu Umar yang menceritakan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Setiap yang memabukkan adalah khamr, dan setiap yang memabukkan adalah haram. Dan barang siapa minum khamr, lalu mati dalam keadaan masih kecanduan khamr dan belum bertobat dari perbuatannya itu, maka kelak di akhirat ia tidak dapat meminum khamr (surga).

Terdapat banyak sekali keburukan dari arak ini yang menyebabkan keluarga, masyarakat dan negara boleh jadi porak peranda disebabkan olehnya. Allah tahu apakah yang keburukan untuk diri kita, maka Allah telah haramkan supaya kita tidak lagi terjerumus ke dalam masalah-masalah itu.

Dan kita perlu ingat, bahawa arak itu bukan sahaja diharamkan untuk diminum sahaja, tapi ada banyak lagi kesalahan yang melibatkannya. Seperti yang disebut dalam hadis:
عن أنس بن مالك رضي الله عنه قال: لعن رسُول الله صلى الله عليه وسلم في الخمر عشرةً: عاصرها، ومعتصرها، وشاربها، وحاملها، والمحمولة إليه، وساقيها، وبائعها، وآكل ثمنها، والمشتري لها، والمشتراة له. أخرجه الترمذي وابن ماجه

“Rasulullah saw melaknat tentang arak, sepuluh golongan:

(1) yang memerahnya,
(2) yang minta diperahkan untuknya,
(3) yang meminumnya,
(4) yang membawanya,
(5) yang minta dihantarnya,
(6) yang menuangkannya,
(7) yang menjualnya,
(8) yang makan harganya,
(9) yang membelinya,
(10) yang minta dibelikannya.

Riwayat Tirmidhi dan Ibn Majah

Maka, jangan kita terlibat langsung dengan arak. Sebab itulah dalam ayat ini, lafaz yang digunakan adalah فَاجتَنِبوهُ (maka jauhilah ia), bukan ‘jangan buat’. Bila dikatakan menjauhinya, maka jangan ada kena mengena langsung dengannya.

Perkara yang haram seperti arak tidak boleh diperniagakan:

حَدِيثٌ آخَرُ: قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا يَعْلَى، حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ إِسْحَاقَ، عَنِ الْقَعْقَاعِ بْنِ حَكِيمٍ؛ أَنَّ عَبْدَ الرَّحْمَنِ بْنَ وَعْلَة قَالَ: سَأَلْتُ ابْنَ عَبَّاسٍ عَنْ بَيْعِ الْخَمْرِ، فَقَالَ: كَانَ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَدِيقٌ مِنْ ثَقِيفٍ -أَوْ: مِنْ دَوْسٍ-فَلَقِيَهُ يَوْمَ الْفَتْحِ بِرَاوِيَةِ خَمْرٍ يُهْدِيهَا إِلَيْهِ، فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “يَا فُلَانُ، أَمَا عَلِمْتَ أَنَّ اللَّهَ حَرَّمَهَا؟ ” فَأَقْبَلَ الرَّجُلُ عَلَى غُلَامِهِ فَقَالَ: اذْهَبْ فَبِعْهَا. فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “يَا فُلَانُ، بِمَاذَا أَمَرْتَهُ؟ ” فَقَالَ: أَمَرْتُهُ أَنْ يَبِيعَهَا. قَالَ: “إِنَّ الَّذِي حَرَّمَ شُرْبَهَا حَرَّمَ بَيْعَهَا”. فَأَمَرَ بِهَا فَأُفْرِغَتْ فِي الْبَطْحَاءِ.

Hadis lain diriwayatkan oleh Imam Ahmad, telah menceritakan kepada kami Ya’la, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Ishaq, dari Al-Qa’qa’ ibnu Hakim; Abdur Rahman ibnu Wa’lah mengatakan bahwa ia pernah bertanya kepada Ibnu Abbas mengenai masalah menjual khamr. Ibnu Abbas menjawab bahawa dahulu Rasulullah Saw. mempunyai seorang teman dari Bani Saqif atau Bani Daus. Rasulullah bersua dengannya pada hari kemenangan atas kota Mekah, pada waktu itu ia membawa seguci khamr yang hendak ia hadiahkan kepada Rasulullah Saw. Rasulullah Saw. bersabda, “Hai Fulan, tidakkah kamu mengetahui bahwa Allah telah mengharamkannya?” Maka lelaki itu datang kepada pelayannya dan berkata kepadanya, “Pergilah, dan juallah khamr ini.” Rasulullah Saw. bersabda, “Hai Fulan, apakah yang kamu perintahkan kepada pelayanmu?”Lelaki itu menjawab, “Saya perintahkan dia untuk menjualnya.” Maka Rasulullah Saw. bersabda: Sesungguhnya sesuatu yang diharamkan meminumnya diharamkan pula memperjual belikannya. Lalu Rasulullah Saw. memerintahkan agar khamr itu ditumpahkan, kemudian ditumpahkan di Batha.

Nota: Mungkin timbul satu persoalan tentang bolehkan khamr digunakan sebagai ubat? Pendapat yang kuat mengatakan tidak sama sekali kerana dari hadis Nabi sendiri, baginda mengatakan bahawa khamr itu bukanlah ubat, malah ianya adalah penyakit. Dan kalau ada yang mengatakan ianya termasuk dalam perkara darurat, ketahuilah pengubatan bukanlah termasuk dalam perkara darurat. Boleh rujuk perbahasan itu di sini.

وَالمَيسِرُ

dan berjudi

Apakah maksud judi? Ramai yang keliru dan banyak persoalan tentang perkara ini. Ianya adalah satu perlumbaan untuk mendapatkan sesuatu yang menyebabkan suka satu orang dan kecewa orang yang lain. Maknanya ada pertaruhan dan mesti ada yang kalah dan ada yang menang. Ia juga boleh dikira kalau hangus duit pertaruhan. Contohnya, ada masuk pertandingan memancing dan kena letak duit dulu. Itu dikira judi walaupun niat sebagai permainan, buat untuk suka-suka sahaja. Memang orang selalu orang letak nama ‘pertandingan’. Tidak kira nama apa yang diletakkan, tapi kalau ada unsur judi, dikira sebagai judi lah juga.

Ini tidak sama dengan ‘cabutan bertuah’ kerana tidak ada kerugian mana-mana pihak. Ini adalah kerana pekedai yang keluarkan duit sendiri yang menawarkan hadiah kepada sesiapa yang dapat cabutan bertuah itu. Oleh itu, tidak merugikan sesiapa, ada yang untung sahaja. Lainlah kalau nak masuk ‘cabutan bertuah’ itu, kena letak duit dulu.

 

وَالأَنصابُ

dan berhala

Perkara ketiga yang dilarang dalam ayat ini adalah penyembahan patung berhala atau benda-benda yang dipuja seperti gambar. Banyak manusia yang buat gambar roh dan Nabi, dan macam-macam gambar atau patung dan dijadikan sebagai tempat pemujaan. Asalnya ia dijadikan sebagai peringatan kepada orang yang baik-baik, yang alim, yang warak semasa hidup mereka. Atau dijadikan sebagai peringatan kepada kejadian yang penting pada zaman dahulu. Tapi lama kelamaan, ianya telah bertukar sifat sampai orang yang terkemudian menjadikan makam bagi tempat itu dan menyembah atau memujanya. Ini adalah kerana kejahilan manusia dan syaitan akan sentiasa meniupkan kesyirikan dalam hati manusia. Orang yang mula-mula buat patung, gambar atau tugu itu tidaklah menyembah sebagai ilah, tapi keturunan yang datang kemudian yang menjadikan ianya lebih lagi. Inilah masalah kalau manusia memang ada akidah yang lemah. Mereka akan terpesona dengan sesuatu perkara itu dan mula menyembah atau anggap ianya istimewa. Oleh kerana itu, kita tidak boleh menghormati sesuatu benda itu berlebihan. Sebagai contoh, patung kanak-kanak memang secara dasar dibenark, tapi jangan kita hormati anak patung itu. Kita kena baling, pijak ia supaya tidak ada rasa kasih sayang berlebihan kepadanya.

Itulah sebabnya dilarang untuk menggantung gambar sesiapa pun di rumah atau di kedai. Kerana katakanlah kita gantung gambar datuk kita, sebagai memperingati dia sahaja. Tapi kalau rumah kita terbakar, dan kita tengok gambar tok kita itu selamat sahaja, apa yang kita rasa? Kalau akidah molek, tidaklah rasa apa-apa, tapi kalau akidah ada masalah, tentu dia akan kata gambar tok itu ada keramat. Begitu jugalah kalau digantung gambar-gambar pemimpin yang banyak dilakukan sekarang. Kalau tidak jadi apa-apa, memang selamatlah, tapi katakanlah kalau ada kejadian pelik dan gambar orang itu ada di situ? Entah apalah nanti dikatakan orang.

 

وَالأَزلامُ

dan mengundi nasib dengan panah,

Iaitu cari untung nasib dengan campak benda-benda. Ini termasuklah perbuatan orang seperti membaling duit syiling ke dalam perigi untuk nasib baik, percaya kepada tukang ramal. Asal azlam ialah anak-anak panah (yang tidak diberi bulu keseimbangan dan tidak diberi hujung), alat ini biasa mereka pakai untuk mengundi nasib. Mereka akan gunakan anak panah itu sebagai cara untuk buat keputusan pemilihan atau pergi ke mana-mana.

 

رِجسٌ مِن عَمَلِ الشَّيطانِ

adalah perkara buruk termasuk perbuatan syaitan.

Semua perkara yang disebut di atas adalah perbuatan yang berdosa di sisi Allah. Ianya tidak patut dilakukan oleh seorang yang beriman dan ada akal yang waras.

Itu semua adalah daripada ajaran syaitan. Mereka yang ajar manusia untuk buat semua perkara itu kerana mereka suruh manusia lawan Tuhan.

Ali ibnu Abu Talhah telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas, bahawa rijsun artinya perbuatan yang dimurkai (Allah) dan termasuk perbuatan syaitan. Menurut Sa’id ibnu Jubair, arti rijsun ialah dosa. Sedangkan menurut Zaid ibnu Aslam disebutkan bahawa makna rijsun ialah jahat, termasuk perbuatan syaitan.

 

فَاجتَنِبوهُ

Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu

Setelah kita tahu keburukan semua perkara itu, maka hendaklah kita jauhi dan jangan cebur diri. Jangan ada kena mengena langsung. Walaupun kita tidak buat, tapi jangan dekati pun langsung.

Itu semua perkara yang jelas haram maka tidak boleh halalkan. Nama mungkin berubah dari masa ke semasa, tapi haram tetap haram. Sebagai contoh, ada yang letak nama arak dengan nama ‘tuak’ dan sebagainya; ada yang letak perjudian sebagai ‘sports toto’, cabutan bertuah, pertandingan memancing dan sebagainya, tapi kalau ia ada unsur judi, ia tetap juga.

 

لَعَلَّكُم تُفلِحونَ

agar kamu mendapat kejayaan.

Moga-moga dengan kita meninggalkan langsung dan tidak mendekati perkara-perkara yang telah diharamkan itu, dapatlah kita mendapat kejayaan di dunia dan akhirat.


 

Ayat 91: Sebelum ini telah disebut bagaimana perbuatan yang diharamkan di atas adalah dari perbuatan syaitan. Kita kena sedar yang syaitan tidak ada kebaikan yang mereka akan bawa kepada kita. Tidak akan ada keberkatan pada benda yang mereka ajar dan tidak ada jaminan kebaikan di akhirat. Maka hendaklah kita jauhkan diri kita sejauh-jauhnya.

إِنَّما يُريدُ الشَّيطانُ أَن يوقِعَ بَينَكُمُ العَداوَةَ وَالبَغضاءَ فِي الخَمرِ وَالمَيسِرِ وَيَصُدَّكُم عَن ذِكرِ اللَّهِ وَعَنِ الصَّلاةِ ۖ فَهَل أَنتُم مُنتَهونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Satan only wants to cause between you animosity and hatred through intoxicants and gambling and to avert you from the remembrance of Allāh and from prayer. So will you not desist?

(MALAY)

Sesungguhnya syaitan itu bermaksud hendak menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara kamu lantaran khamar dan berjudi itu, dan menghalangi kamu dari mengingat Allah dan sembahyang; maka adakah kamu hendak berhenti?

 

إِنَّما يُريدُ الشَّيطانُ أَن يوقِعَ بَينَكُمُ العَداوَةَ وَالبَغضاءَ

Sesungguhnya syaitan itu bermaksud hendak menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara kamu 

Syaitan sangat ingin menjerumuskan manusia ke dalam perbalahan and kebencian. Mereka menggunakan arak dan perjudian untuk mencapainya. Mereka lakukan itu kerana mereka tidak puas hati dengan umat manusia. Maka mereka akan hasut manusia untuk berbalah dan benci sesama sendiri sampai boleh jadi perbunuhan.

 

فِي الخَمرِ وَالمَيسِرِ

lantaran khamar dan berjudi itu, 

Senjata yang mereka banyak gunakan adalah lebih-lebih lagi pada arak dan judi. Apabila manusia melibatkan diri dengan arak dan judi, manusia akan kata sesuatu perkara yang akan menyebabkan perkelahian. Kerana apabila minum arak sampai mabuk, akal yang sihat sudah tiada lagi waktu itu.

Apabila berjudi, pasti akan ada seseorang yang akan kehilangan harta dan akan menyebabkan dia sanggup melakukan apa-apa sahaja yang akan merosakkan diri sendiri dan masyarakat. Oleh itu, arak dan judi akan menyebabkan terjadikan masyarakat yang ganas.

 

وَيَصُدَّكُم عَن ذِكرِ اللَّهِ وَعَنِ الصَّلاةِ

an menghalangi kamu dari mengingat Allah dan sembahyang; 

Bukan itu sahaja, perbuatan arak dan judi juga akan menghalang manusia dari mengingati Allah. Apabila sudah minum arak dan main judi, tidaklah mereka akan ingat kepada Allah lagi.

Lebih-lebih lagi syaitan hendak menjauhkan manusia dari solat. Solat adalah perbuatan minimum mengingati Allah. Kalau kita tidak ingat Allah sepanjang masa pun, tentu kita akan ingat Allah semasa solat, bukan? Tapi kalau sibuk minum arak dan main judi, tidaklah mereka itu akan solat.

 

فَهَل أَنتُم مُنتَهونَ

maka adakah kamu hendak berhenti?

Setelah diberitahu segala hujah-hujah itu, Allah tanya, adakah kamu mahu berhenti? Ini soalan retorik sahaja, kerana memang kena berhenti pun. Allah telah beri amaran, kalau buat juga, maka akan menyebabkan perkara-perkara yang telah disebut tadi terjadi.


 

Ayat 92:

وَأَطيعُوا اللَّهَ وَأَطيعُوا الرَّسولَ وَاحذَروا ۚ فَإِن تَوَلَّيتُم فَاعلَموا أَنَّما عَلىٰ رَسولِنَا البَلاغُ المُبينُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And obey Allāh and obey the Messenger and beware. And if you turn away – then know that upon Our Messenger is only [the responsibility for] clear notification.

(MALAY)

Dan taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasul-(Nya) dan berhati-hatilah. Jika kamu berpaling, maka ketahuilah bahwa sesungguhnya kewajiban Rasul Kami, hanyalah menyampaikan (amanat Allah) dengan terang.

 

وَأَطيعُوا اللَّهَ وَأَطيعُوا الرَّسولَ

Dan taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasul

Segala hukum yang telah disebut adalah dari Allah yang disampaikan oleh RasulNya. Kena taat pada semua hukum yang melibatkan semua perkara dalam kehidupan.

 

وَاحذَروا

dan berhati-hatilah kamu semua

Hendaklah kita berwaspada dalam kehidupan supaya jangan ada perkara yang boleh bercanggah dengan hukum. Jangan derhaka kepada Allah dengan menolak hukumNya. Dalam setiap perkara yang kita lakukan, ada hukum halal dan haramnya. Maka hendaklah kita belajar supaya kita tahu apakah hukum sesuatu perbuatan itu.

 

فَإِن تَوَلَّيتُم فَاعلَموا أَنَّما عَلىٰ رَسولِنَا البَلاغُ المُبينُ

Jika kamu berpaling, maka ketahuilah bahwa sesungguhnya kewajiban Rasul Kami, hanyalah menyampaikan (amanat Allah) dengan terang.

Tapi jika berpaling juga dari peringatan ini, kena tahulah yang tugas Rasul itu tidaklah memaksa tapi tugas baginda adalah untuk sampaikan sahaja sejelas mungkin.


 

Ayat 93: Walaupun telah dilarang memakan makanan yang haram, tapi kalau perkara itu dilakukan dulu sewaktu tidak tahu, maka bukanlah berdosa.

لَيسَ عَلَى الَّذينَ آمَنوا وَعَمِلُوا الصّالِحاتِ جُناحٌ فيما طَعِموا إِذا مَا اتَّقَوا وَآمَنوا وَعَمِلُوا الصّالِحاتِ ثُمَّ اتَّقَوا وَآمَنوا ثُمَّ اتَّقَوا وَأَحسَنوا ۗ وَاللَّهُ يُحِبُّ المُحسِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

There is not upon those who believe and do righteousness [any] blame concerning what they have eaten [in the past] if they [now] fear Allāh and believe and do righteous deeds, and then fear Allāh and believe, and then fear Allāh and do good; and Allāh loves the doers of good.

(MALAY)

Tidak ada dosa bagi orang-orang yang beriman dan mengerjakan amalan yang saleh kerana memakan makanan yang telah mereka makan dahulu, apabila mereka bertakwa serta beriman, dan mengerjakan amalan-amalan yang saleh, kemudian mereka tetap bertakwa dan beriman, kemudian mereka (tetap juga) bertakwa dan berbuat kebajikan. Dan Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.

 

لَيسَ عَلَى الَّذينَ آمَنوا وَعَمِلُوا الصّالِحاتِ جُناحٌ فيما طَعِموا

Tidak ada dosa bagi orang-orang yang beriman dan mengerjakan amalan yang saleh kerana memakan makanan yang telah mereka makan dahulu, 

Tidak ada kesalahan atas mereka yang telah beriman dan beramal soleh, pada makanan sumber haram semasa mereka dalam jahiliah. Kerana waktu itu belum beriman lagi, belum tahu hukum lagi. Allah maafkan.

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا سُرَيج حَدَّثَنَا أَبُو مَعْشَر، عَنْ أَبِي وَهْب مَوْلَى أَبِي هُرَيْرَةَ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ: حُرِّمَتِ الْخَمْرُ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ، قَدِمَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْمَدِينَةَ، وَهُمْ يَشْرَبُونَ الْخَمْرَ وَيَأْكُلُونَ الْمَيْسِرَ، فَسَأَلُوا رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْهُمَا، فَأَنْزَلَ اللَّهُ: {يَسْأَلُونَكَ عَنِ الْخَمْرِ وَالْمَيْسِرِ قُلْ فِيهِمَا إِثْمٌ كَبِيرٌ وَمَنَافِعُ لِلنَّاسِ} إِلَى آخَرَ الْآيَةِ [الْبَقَرَةِ:219] . فَقَالَ النَّاسُ: مَا حَرُمَ عَلَيْنَا، إِنَّمَا قَالَ: {فِيهِمَا إِثْمٌ كَبِيرٌ} وَكَانُوا يَشْرَبُونَ الْخَمْرَ، حَتَّى كَانَ يَوْمًا مِنَ الْأَيَّامِ صَلَّى رَجُلٌ مِنَ المهاجرين، أمَّ أصحابه في الْمَغْرِبِ، خَلَطَ فِي قِرَاءَتِهِ، فَأَنْزَلَ اللَّهُ [عَزَّ وَجَلَّ] آيَةً أَغْلَظَ مِنْهَا: {يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَقْرَبُوا الصَّلاةَ وَأَنْتُمْ سُكَارَى حَتَّى تَعْلَمُوا مَا تَقُولُونَ} [النِّسَاءِ: 43] وَكَانَ النَّاسُ يَشْرَبُونَ، حَتَّى يَأْتِيَ أَحَدُهُمُ الصَّلَاةَ وَهُوَ مُفِيقٌ. ثُمَّ أُنْزِلَتْ آيَةٌ أَغْلَظُ مِنْ ذَلِكَ: {يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنَّمَا الْخَمْرُ وَالْمَيْسِرُ وَالأنْصَابُ وَالأزْلامُ رِجْسٌ مِنْ عَمَلِ الشَّيْطَانِ فَاجْتَنِبُوهُ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ} قَالُوا: انْتَهَيْنَا رَبَّنَا. وَقَالَ النَّاسُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، نَاسٌ قُتِلُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ، [وَنَاسٌ] مَاتُوا عَلَى سَرَفِهِمْ كَانُوا يَشْرَبُونَ الْخَمْرَ وَيَأْكُلُونَ الْمُيْسِرَ، وَقَدْ جَعَلَهُ اللَّهُ رِجْسًا مِنْ عَمَلِ الشَّيْطَانِ؟ فَأَنْزَلَ اللَّهُ تَعَالَى: {لَيْسَ عَلَى الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ جُنَاحٌ فِيمَا طَعِمُوا} إِلَى آخِرِ الْآيَةِ، وَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “لَوْ حَرُمَ عَلَيْهِمْ لَتَرَكُوهُ كَمَا تَرَكْتُمْ”.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Syuraih, telah menceritakan kepada kami Abu Ma’syar, dari Abu Wahb maula Abu Hurairah, dari Abu Hurairah r.a. yang mengatakan bahawa khamr diharamkan sebanyak tiga kali. Pertama ketika Rasulullah Saw. tiba di Madinah, sedangkan mereka dalam keadaan masih minum khamr dan makan dari hasil judi, lalu mereka menanyakan kedua perbuatan itu kepada Rasulullah Saw. Maka Allah Swt. menurunkan firman-Nya: Mereka bertanya kepadamu tentang khamr dan judi. Katakanlah, “Pada keduanya itu terdapat dosa besar dan beberapa manfaat bagi manusia” (Al-Baqarah: 219), hingga akhir ayat.  Maka orang-orang mengatakan bahawa Allah tidak mengharamkannya kepada kita, kerana sesungguhnya yang disebutkan oleh-Nya hanyalah: Pada keduanya itu terdapat dosa besar. (Al-Baqarah: 219) Kebiasaan minum khamr terus berlanjut di kalangan mereka, hingga pada suatu hari seorang lelaki dari kalangan Muhajirin salat sebagai imam teman-temannya, iaitu solat Maghrib. Lalu dalam qiraahnya ia melantur, maka Allah Swt. menurunkan ayat yang lebih keras daripada ayat pertama, yaitu firman-Nya: hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian solat, sedangkan kalian dalam keadaan mabuk, sehingga kalian mengerti apa yang kalian ucapkan. (An-Nisa: 43) Tetapi orang-orang masih tetap minum khamr, hingga seseorang dari mereka mengerjakan salat dalam keadaan mabuk. Kemudian turunlah ayat yang lebih keras daripada ayat sebelumnya, yaitu firman-Nya: Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (meminum) khamr, berjudi (berkorban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah adalah perbuatan keji, termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kalian mendapat keberuntungan. (Al-Maidah: 90) Maka barulah mereka mengatakan, “Wahai Tuhan kami, kini kami berhenti.” Orang-orang bertanya, “Wahai Rasulullah, ada sejumlah orang yang telah gugur di jalan Allah, dan mereka mati dengan kemadatannya, dahulu mereka gemar minum khamr dan makan dari hasil judi, padahal Allah telah menjadikannya sebagai perbuatan yang keji dan termasuk perbuatan setan.” Maka Allah Swt. menurunkan firman-Nya: Tidak ada dosa bagi orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh karena memakan makanan yang telah mereka makan dahulu. (Al-Maidah: 93), hingga akhir ayat. Maka Nabi Saw. bersabda: Seandainya diharamkan atas mereka, niscaya mereka meninggalkan perbuatan itu sebagaimana kalian meninggalkannya.
Hadis diriwayatkan oleh Imam Ahmad secara munfarid.

 

إِذا مَا اتَّقَوا وَآمَنوا وَعَمِلُوا الصّالِحاتِ

apabila mereka bertakwa serta beriman, dan mengerjakan amalan-amalan yang saleh, 

Itu semua perkara yang terjadi dahulu, sekarang ini dia bertaqwa dan jaga hukum. Dan alamat tanda dia sudah bertaqwa itu adalah dia jaga – dia beriman sungguh-sungguh dan beramal soleh.

 

ثُمَّ اتَّقَوا وَآمَنوا

kemudian mereka tetap bertakwa dan beriman, 

Kemudian dia tidaklah hangat-hangat tahi ayam sahaja tapi dia tetap teguh jaga hukum dan tambah keimanan. Dia tetap tinggalkan perkara haram.

 

ثُمَّ اتَّقَوا وَأَحسَنوا

kemudian mereka (tetap juga) bertakwa dan memperbaiki diri. 

Kemudian dia tetap jaga segala hukum hingga perkara yang hukumnya harus pun dia tinggalkan kerana takut ianya boleh jatuh haram. Inilah yang dinamakan kedudukan ‘ihsan’. Iaitu dari seorang mukmin seorang itu boleh naik lagi ke tahap ‘ihsan’ apabila dia memperbaiki diri dia.

Mereka dapat memperbaiki hubungan dengan Allah. Lafaz ‘ihsan’ dalam ayat ini macam dalam hadis Jibrail yang terkenal dimana Jibrail telah bertanya kepada Nabi Muhammad tentang ‘ihsan’. Hadis itu panjang, tapi kita ringkaskan sahaja di sini:

قَالَ : فَأَخْبِرْنِيْ عَنِ الإِحْسَانِ, قَالَ : أَنْ تَعْبُدَ اللهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاكَ.

Dia bertanya lagi: “Beritahukan kepadaku tentang ihsan”.
Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab,”Hendaklah engkau beribadah kepada Allah seakan-akan engkau melihatNya. Kalaupun engkau tidak melihatNya, sesungguhnya Dia melihatmu.”

Untuk mengamalkan ihsan ini, apabila kita menunaikan ibadat, kita kena rasa yang Allah sedang melihat. Oleh itu, ayat ini menceritakan tentang darjat-darjat manusia dalam kehidupan dia.

 

وَاللَّهُ يُحِبُّ المُحسِنينَ

Dan Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.

Dan Allah memberitahu yang Allah suka kalau manusia itu memperbaiki dirinya dengan meningkatkan ketaqwaan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 005: al-Maidah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s