Tafsir Surah al-Maidah Ayat 65 – 67 (Puak tarekat kata Nabi sembunyi ilmu)

Ayat 65: Allah beritahu yang kalau mereka insaf dan ikut ajaran Nabi Muhammad, Allah akan maafkan mereka dan masukkan mereka ke dalam syurga. Ayat ini mengajak golongan ahli kitab untuk beriman dengan Nabi Muhammad.

وَلَو أَنَّ أَهلَ الكِتابِ آمَنوا وَاتَّقَوا لَكَفَّرنا عَنهُم سَيِّئَاتِهِم وَلَأَدخَلناهُم جَنّاتِ النَّعيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if only the People of the Scripture had believed and feared Allāh, We would have removed from them their misdeeds and admitted them to Gardens of Pleasure.

(MALAY)

Dan sekiranya Ahli Kitab beriman dan bertakwa, tentulah Kami tutup (hapus) kesalahan-kesalahan mereka dan tentulah Kami masukkan mereka kedalam surga-surga yang penuh kenikmatan.

 

وَلَو أَنَّ أَهلَ الكِتابِ آمَنوا وَاتَّقَوا

Dan sekiranya Ahli Kitab beriman dan bertakwa, 

Kalaulah mereka mahu mengubah sikap mereka beriman kepada Allah dan Nabi Muhammad, dan terima wahyu Quran. Dan maksud taqwa itu adalah jaga hukum yang telah disampaikan. Maksudnya, mereka juga kena tinggalkan segala kesalahan yang mereka telah lakukan selama ini. Segala fahaman dan amalan mereka yang bertentangan dengan ajaran agama hendaklah ditinggalkan.

 

 لَكَفَّرنا عَنهُم سَيِّئَاتِهِم

Kami tutup (hapus) kesalahan-kesalahan mereka

Balasannya kalau beriman dan bertaqwa, pasti Allah akan memaafkan kesalahan yang lampau. Tutup belaka segala dosa-dosa mereka yang telah lalu.

 

وَلَأَدخَلناهُم جَنّاتِ النَّعيمِ

dan tentulah Kami masukkan mereka kedalam surga-surga yang penuh kenikmatan.

Dan pasti Allah akan masukkan mereka ke dalam syurga. Dan di dalam syurga itu, mereka akan dapat nikmat yang berkekalan, sentiasa.


 

Ayat 66: Kandungan akidah dalam Taurat dan Injil (yang asal) adalah sama sahaja dengan wahyu Quran.

وَلَو أَنَّهُم أَقامُوا التَّوراةَ وَالإِنجيلَ وَما أُنزِلَ إِلَيهِم مِن رَبِّهِم لَأَكَلوا مِن فَوقِهِم وَمِن تَحتِ أَرجُلِهِم ۚ مِنهُم أُمَّةٌ مُقتَصِدَةٌ ۖ وَكَثيرٌ مِنهُم ساءَ ما يَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if only they had upheld [the law of] the Torah, the Gospel, and what has been revealed to them from their Lord [i.e., the Qur’ān], they would have consumed [provision] from above them and from beneath their feet.¹Among them are a moderate [i.e., acceptable] community, but many of them – evil is that which they do.

  • i.e., in great abundance.

(KEMENTERIAN AGAMA INDONESIA)

Dan sekiranya mereka sungguh-sungguh menjalankan (hukum) Taurat dan Injil dan (Al Quran) yang diturunkan kepada mereka dari Tuhannya, nescaya mereka akan mendapat makanan dari atas dan dari bawah kaki mereka. Diantara mereka ada golongan yang pertengahan. Tapi kebanyakan dari mereka: alangkah buruknya apa yang dikerjakan oleh kebanyakan mereka.

 

وَلَو أَنَّهُم أَقامُوا التَّوراةَ وَالإِنجيلَ

Dan sekiranya mereka sungguh-sungguh menegakkan Taurat dan Injil

Dan kalau mereka dapat menegakkan, iaitu mengamalkan apa yang terkandung dalam Kitab Taurat mereka dengan benar, iaitu dari segi akidah, dan Kitab Injil juga. Bukanlah nak pakai syariat yang terkandung dalam Taurat dan Injil itu, tapi dari segi akidah sahaja. Kerana akidah yang ada dalam kitab Taurat dan Injil yang asal adalah sama sahaja apa yang ada dalam Quran.

Dan kalau mereka mengamalkan kandungan Kitab wahyu mereka yang tidak diubah, tidak dirosakkan, ia akan membawa mereka kepada beriman kepada Nabi Muhammad pun kerana memang dalam kandungan kitab-kitab itu menyebut kedatangan Nabi Muhammad dan kewajipan mereka untuk beriman dengan baginda.

Ibnu Abu Hatim menyebut satu hadis sehubungan dengan firman-Nya dalam ayat ini:

حَدِيثَ عَلْقَمَةَ، عَنْ صَفْوَانَ بْنِ عَمْرٍو، عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ جُبَيْرِ بْنِ نُفَيْرٍ، عَنْ أَبِيهِ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “يُوشِكُ أَنْ يُرْفَعَ الْعِلْمُ”. فَقَالَ زِيَادُ بْنُ لَبِيدٍ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، وَكَيْفَ يُرْفَعُ الْعِلْمُ وَقَدْ قَرَأْنَا الْقُرْآنَ وَعَلَّمْنَاهُ أَبْنَاءَنَا؟! قَالَ ثَكِلَتْكَ أُمُّكَ يَا ابْنَ لَبِيدٍ! إِنْ كُنْتُ لَأَرَاكَ مِنْ أَفْقَهِ أَهْلِ الْمَدِينَةِ، أَوَلَيِسَتِ (التَّوْرَاةُ وَالْإِنْجِيلُ بِأَيْدِي الْيَهُودِ وَالنَّصَارَى، فَمَا أَغْنَى عَنْهُمْ حِينَ تَرَكُوا أَمْرَ اللَّهِ” ثُمَّ قَرَأَ {وَلَوْ أَنَّهُمْ أَقَامُوا التَّوْرَاةَ وَالإنْجِيلَ}

Untuk itu, ia mengatakan bahawa telah menceritakan kepada kami Alqamah, dari Safwan ibnu Amr, dari Abdur Rahman ibnu Jubair ibnu Nafir, dari ayahnya yang menceritakan bahawa Rasulullah SAW. pernah bersabda: Sudah dekat waktunya ilmu akan diangkat Allah. Maka Ziyad ibnu Labid bertanya, “Wahai Rasulullah, bagaimana mungkin ilmu diangkat, sedangkan kami membaca Al-Qur’an dan mengajarkannya kepada anak-anak kami.” Nabi SAW. bersabda: Semoga ibumu kehilangan kamu, hai Ibnu Labid. Sekalipun aku memandang engkau termasuk orang yang paling alim dari kalangan penduduk Madinah, tetapi bukankah kitab Taurat dan kitab Injil berada di tangan orang-orang Yahudi dan Nasrani, tetapi tidak bermanfaat bagi mereka karena mereka meninggalkan perintah. Kemudian Nabi Saw. membacakan firman-Nya: Dan sekiranya mereka sungguh-sungguh menjalankan (hukum) Taurat dan Injil. (Al-Maidah: 66)

Maknanya, kalau kita pun baca Quran, tapi tidak mengamalkan apa yang terkandung di dalamnya, samalah kita nanti macam mereka. Itulah maksud ‘ilmu diangkat’.

 

وَما أُنزِلَ إِلَيهِم مِن رَبِّهِم

dan yang diturunkan kepada mereka dari Tuhan mereka,

Bukan sahaja mereka kena tegakkan Taurat dan Injil tapi termasuk juga yang diturunkan selepas itu – Quran. Maknanya mereka kena tegakkan Quran juga. Apabila tegakkan Quran, kena tegakkan sekali dengan syariat yang ada dalam Quran kerana itulah syariat yang terpakai sekarang.

 

لَأَكَلوا مِن فَوقِهِم وَمِن تَحتِ أَرجُلِهِم

nescaya mereka akan mendapat makanan dari atas dan dari bawah kaki mereka.

Kalau mereka boleh macam itu, natijahnya, di dunia lagi mereka akan mendapat kemewahan. Mereka akan dapat makan rezeki dari atas iatu bermaksud air hujan dan rezeki-rezeki yang lain kerana semua rezeki dari Allah.

Dan maksud rezeki dari bawah kaki mereka, bermaksud tumbuhan dan harta-harta dari tanah. Mereka akan dapat makan dengan mudah sekali.

Atau ia bermaksud mereka tidak akan putus rezeki. Tidak akan susah hidup mereka. Mereka akan berterusan dapat makan minum. Allah akan beri rezeki yang banyak kepada mereka. Mereka akan menjalani kehidupan yang senang. Tidaklah masuk Islam mereka akan jadi miskin dan susah pula. Maknanya, tidaklah perlu mereka makan hasil dari ‘suhtun’ iaitu mengajar perkara yang salah dan menjual hukum ikut kehendak pengikut mereka. Ini adalah kerana mereka takut kalau mereka masuk Islam, mereka akan hidup susah. Begitulah juga, ramai dari kalangan ahli agama kita, takut nak beritahu perkara yang sebenar kerana takut mereka tidak dapat punca rezeki lagi. Allah beritahu dalam ayat ini, tidak perlu risau, rezeki Allah yang bagi.

 

مِنهُم أُمَّةٌ مُقتَصِدَةٌ

Diantara mereka ada golongan yang pertengahan. 

Bukanlah semua Yahudi dan Kristian itu teruk. Ada orang yang baik dari kalangan mereka dan mereka ada yang masuk Islam. Ada dari kalangan mereka yang taat setia kepada hukum jadi menjadi umat Islam yang baik. Lafaz مُقتَصِدَةٌ dari kata dasar yang bermaksud moderate, tidak ekstrim.

 

وَكَثيرٌ مِنهُم ساءَ ما يَعمَلونَ

Tapi kebanyakan dari mereka: alangkah buruknya apa yang dikerjakan oleh kebanyakan mereka.

Walaupun begitu, ramai/majoriti dari mereka mempunyai amalan yang buruk dan tidak ikut syariat.


 

Ayat 67: Ini adalah bahagian kedua dari surah Maidah ini sampailah kepada ayat 120. Perbahasan dari segi akidah, dimulakan penafian iktikadi dahulu dan akhir nanti akan disebut penafian dari segi syirk amali. Terbalik dengan bahagian pertama surah ini sebelum ini kerana bahagian pertama dimulai tentang syirik amali.

۞ يا أَيُّهَا الرَّسولُ بَلِّغ ما أُنزِلَ إِلَيكَ مِن رَبِّكَ ۖ وَإِن لَم تَفعَل فَما بَلَّغتَ رِسالَتَهُ ۚ وَاللَّهُ يَعصِمُكَ مِنَ النّاسِ ۗ إِنَّ اللَّهَ لا يَهدِي القَومَ الكافِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O Messenger, announce that which has been revealed to you from your Lord, and if you do not, then you have not conveyed His message. And Allāh will protect you from the people. Indeed, Allāh does not guide the disbelieving people.

(MALAY)

Hai Rasul, sampaikanlah apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu. Dan jika tidak kamu kerjakan (apa yang diperintahkan itu, bererti) kamu tidak menyampaikan risalah-Nya. Dan Allah akan memelihara kamu dari (gangguan) manusia. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir.

 

يا أَيُّهَا الرَّسولُ بَلِّغ ما أُنزِلَ إِلَيكَ مِن رَبِّكَ

Hai Rasul, sampaikanlah apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu.

Rasul kena sampaikan wahyu yang telah diberikan kepada baginda. Walaupun dalam ayat ini, hanya diseru rasul tapi termasuk juga seruan itu kepada kita sebagai umat baginda. Kita kena meneruskan dakwah Nabi dan sampaikan wahyu ini kepada manusia. Adakah kita telah lakukan tugas itu? Apabila difikirkan amat sedikit sekali usaha kita, takut sekali yang kita tidak menjalankan seruan dalam ayat ini.

 

وَإِن لَم تَفعَل فَما بَلَّغتَ رِسالَتَهُ

Dan jika tidak kamu kerjakan (apa yang diperintahkan itu, bererti) kamu tidak menyampaikan risalah-Nya. 

Nabi diingatkan dan diarahkan dalam ayat ini, hendaklah tabligh (sampaikan) apa sahaja yang diturunkan kepada baginda, jangan tinggal satu ayat pun. Dan kalau baginda simpan satu ayat pun sudah tidak dikira sebagai tabligh. Oleh itu, kita jangan ajar ayat Quran tak cukup. Dan maksud tabligh kena sampaikan semua sekali.

Dan kita kena terus sampaikan ayat-ayat Allah ini kepada manusia. Jangan tidak sampaikan. Ramai yang rasa senang diri sahaja selepas belajar, mereka simpan sendiri dan tidak beritahu kepada orang lain. Ini amat bahaya kerana Allah sudah suruh kita sampaikan dan kalau kita tidak sampaikan, kita telah menolak satu ayat Allah. Kita tidak boleh berhenti dari menyampaikan kepada manusia. Dakwah kena dijalankan kepada non-muslim dan juga kepada muslim juga. Kerana ramai juga muslim yang tidak kenal wahyu.

Dan dengan pastinya kita kena yakin yang Nabi Muhammad telah menjalankan amanah yang diletakkan kepada baginda untuk menyampaikan wahyu kepada manusia, tidak satu pun yang ditinggalkan. Lihatlah hadis ini:

Imam Bukhari mengatakan sehubungan dengan tafsir ayat ini, bahawa telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Yusuf, telah menceritakan kepada kami Sufyan, dari Ismail, dari Asy-Sya’bi, dari Masruq, dari Siti Aisyah r.a. yang mengatakan, “Barang siapa yang mengatakan bahwa Muhammad menyembunyikan sesuatu dari apa yang diturunkan oleh Allah kepadanya, sesungguhnya dia telah berdusta,” seraya membacakan firman-Nya: Hai Rasul, sampaikanlah apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu. (Al-Maidah: 67). hingga akhir ayat.

Di dalam kitab Sahihain, dari Siti Aisyah r.a. disebutkan bahwa ia pernah mengatakan,

لَوْ كَانَ مُحَمَّدٌ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَاتِمًا مِنَ الْقُرْآنِ شَيْئًا لَكَتَمَ هَذِهِ الْآيَةَ: {وَتُخْفِي فِي نَفْسِكَ مَا اللَّهُ مُبْدِيهِ وَتَخْشَى النَّاسَ وَاللَّهُ أَحَقُّ أَنْ تَخْشَاهُ}

“Seandainya Muhammad Saw. menyembunyikan sesuatu dari Al-Qur’an, niscaya dia akan menyembunyikan ayat ini,” yaitu firman-Nya: sedangkan kamu menyembunyikan di dalam hatimu apa yang Allah akan menyatakannya, dan kamu takut kepada manusia, sedangkan Allah-lah yang lebih berhak untuk kamu takuti. (Al Ahzab : 37)

Maksud hadis ini, Nabi Muhammad tidak menyembunyikan langsung wahyu. Baginda sampaikan walaupun hati baginda berat untuk menyampaikannya.

Oleh itu, amat pelik dan jahil sekali puak sufi dan tarekat yang kata, ada ilmu rahsia yang Nabi tidak sampaikan kepada semua umat tapi diberikan kepada pihak tertentu sahaja. Ini adalah berlawanan dengan maksud ayat Quran ini dan hadis yang sahih dan juga akal yang waras. Memang kalau nak masuk tarekat, kena tinggalkan akal yang waras, baru boleh terima kata-kata guru mereka. Mereka hina dan tuduh Nabi sembunyi ilmu.

Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ahmad ibnu Mansur Ar-Ramadi, telah menceritakan kepada kami Sa’id ibnu Sulaiman, telah menceritakan kepada kami Abbad, dari Harun ibnu Antrah, dari ayahnya yang menceritakan bahwa ketika ia berada di hadapan Ibnu Abbas, tiba-tiba datanglah seorang lelaki. Kemudian lelaki itu berkata, “Sesungguhnya banyak orang yang berdatangan kepada kami. Mereka menceritakan kepada kami bahawa pada kalian terdapat sesuatu yang belum pernah Rasulullah SAW. jelaskan kepada orang lain.” Maka Ibnu Abbas menjawab, “Bukankah kamu ketahui bahawa Allah SWT. telah berfirman: Hai Rasul, sampaikanlah apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu. (Al-Maidah: 67) Demi Allah, Rasulullah Saw. tidak mewariskan kepada kami (ahlul bait) sesuatu hal yang disembunyikan.”
Sanad atsar ini berpredikat jayyid.

Hal yang sama disebutkan di dalam kitab Sahih Bukhari melalui riwayat Abu Juhaifah, iaitu Wahb ibnu Abdullah As-Sawa-i, yang menceritakan bahwa ia pernah bertanya kepada Khalifah Ali ibnu Abu Talib r.a.,

“Apakah di kalangan kalian (ahlul bait) terdapat sesuatu dari wahyu yang tidak terdapat di dalam Al-Qur’an?” Maka Khalifah Ali r.a. menjawab, “Tidak, demi Tuhan yang menumbuhkan biji-bijian dan yang menciptakan manusia, kecuali hanya pemahaman yang diberi­kan oleh Allah kepada seseorang mengenai Al-Qur’an dan apa yang terdapat di dalam lembaran ini.” Aku bertanya, “Apakah yang terdapat di dalam lembaran ini?” Khalifah Ali ibnu Abu Talib r.a. menjawab, “Masalah aql (diat), mem­bebaskan tawanan, dan seorang muslim tidak boleh dihukum mati kerana membunuh seorang kafir.”

Zaman Ali pun dah ada orang yang pusing kata ada ilmu rahsia. Tak habis-habis lagi pemahaman itu dalam masyarakat kita. Menariknya, puak tarekat semua kata ilmu mereka dapat dari jaluran Saidina Ali. Lihatlah dalam hadis ini, Saidini Ali sendiri kata tidak ada ilmu rahsia.

Di dalam kitab Sahih Muslim disebutkan dari Jabir ibnu Abdullah, bahwa Rasulullah Saw. bersabda dalam khutbah Haji Wada’nya:

“أَيُّهَا النَّاسُ، إِنَّكُمْ مَسْئُولُونَ عَنِّي، فَمَا أَنْتُمْ قَائِلُونَ؟ ” قَالُوا: نَشْهَدُ أَنَّكَ قَدْ بَلّغت وأدّيتَ وَنَصَحْتَ. فَجَعَلَ يَرْفَعُ إِصْبَعَهُ إِلَى السَّمَاءِ ويَقلبها إِلَيْهِمْ وَيَقُولُ: “اللَّهُمَّ هَلْ بَلَّغْتُ، اللَّهُمَّ هَلْ بَلَّغْتُ”.

Hai manusia, sesungguhnya kalian akan ditanyai mengenai diriku, maka apakah yang akan kalian katakan? Mereka menjawab, “Kami bersaksi bahawa engkau telah menunaikan risalah dan menyampaikan amanat serta menasihati umat.” Maka Rasulullah SAW. mengangkat jari telunjuknya ke langit, lalu menun­jukkannya kepada mereka seraya bersabda: Ya Allah apakah aku telah menyampaikan?

Di akhirat nanti, apa agaknya jawapan puak-puak tarekat tentang Nabi Muhammad? Adakah mereka akan sanggup nak kata ada benda tentang agama yang Nabi hanya sampaikan kepada orang-orang tertentu sahaja?

 

وَاللَّهُ يَعصِمُكَ مِنَ النّاسِ

Dan Allah akan memelihara kamu dari manusia.

Allah akan melindungi kamu dari kejahatan manusia. Ini adalah janji yang penting kerana kalau kita sampaikan semua wahyu, akan ada yang tidak suka dan marah kita. Dan mungkin buat sesuatu yang buruk kepada kita. Allah beritahu dalam ayat ini yang Dia akan melindungi kita dari manusia lain.

Semasa awal Islam, semasa Nabi menyampaikan dakwah kepada manusia, Nabi ada empat bodyguard yang mengiringi baginda: kiri kanan depan belakang untuk mengawal dan jaga baginda kalau-kalau ada yang hendak buat perkara tidak elok kepada baginda. Tapi selepas ayat ini turun, Nabi terus tak perlu bodyguard. Nabi suruh mereka pergi kerana baginda yakin yang Allah akan jaga baginda. Memang Nabi dulunya takut kalau-kalau baginda diapa-apakan oleh manusia yang jahat. Seperti yang disebutkan oleh Imam Ahmad:

كَمَا قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا يَزِيدُ، حَدَّثَنَا يَحْيَى، قَالَ سَمِعْتُ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عَامِرِ بْنِ رَبِيعَةَ يُحَدِّثُ: أَنَّ عَائِشَةَ كَانَتْ تُحَدِّثُ: أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَهِر ذَاتَ لَيْلَةٍ، وَهِيَ إِلَى جَنْبِهِ، قَالَتْ: فقلتُ: مَا شَأْنُكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ؟ قَالَ: “لَيْتَ رَجُلًا صَالِحًا مِنْ أَصْحَابِي يَحْرُسُنِي اللَّيْلَةَ؟ ” قَالَتْ: فَبَيْنَا أَنَا عَلَى ذَلِكَ إِذْ سَمِعْتُ صَوْتَ السِّلَاحِ فَقَالَ: “مَنْ هَذَا؟ ” فَقَالَ: أَنَا سَعْدُ بْنُ مَالِكٍ. فَقَالَ: “مَا جَاءَ بِكَ؟ ” قَالَ: جِئْتُ لِأَحْرُسَكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ. قَالَتْ: فَسَمِعْتُ غَطِيطَ رسول الله صلى الله عليه وسلم في نَوْمِهِ.

telah menceritakan kepada kami Yazid, telah menceritakan kepada kami Yahya yang mengatakan bahawa ia pernah mendengar Abdullah ibnu Amir ibnu Rabi’ah menceritakan, “Siti Aisyah pernah bercerita bahawa di suatu malam Rasulullah SAW. begadang, sedangkan Siti Aisyah r.a. berada di sisinya. Siti Aisyah bertanya, ‘Apakah gerangan yang membuatmu gelisah, wahai Rasulullah SAW.?’ Maka Rasulullah bersabda: Mudah-mudahan ada seorang lelaki saleh dari sahabatku yang mahu menjagaku malam ini’.” Siti Aisyah melanjutkan kisahnya, “Ketika kami berdua dalam keadaan demikian, tiba-tiba aku (Siti Aisyah) mendengar suara senjata, maka Rasulullah Saw. bertanya, ‘Siapakah orang ini?’ Seseorang menjawab, ‘Saya Sa’d ibdu Malik.’ Rasulullah Saw. bertanya, ‘Apa yang sedang kamu lakukan?’ Sa’d menjawab, ‘Aku datang untuk menjagamu, wahai Rasulullah’.” Siti Aisyah melanjutkan kisahnya, “Tidak lama kemudian aku mendengar suara tidur Rasulullah SAW.”
Imam Bukhari dan Imam Muslim mengetengahkannya melalui jalur Yahya ibnu Sa’id Al-Ansari dengan lafaz yang sama.

قَالَ ابْنُ أَبِي حَاتِمٍ: حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ مَرْزُوقٍ الْبَصْرِيُّ نَزِيلُ مِصْرَ، حَدَّثَنَا مُسْلِمُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ، حَدَّثَنَا الْحَارِثُ بْنُ عُبَيد -يَعْنِي أَبَا قُدَامَةَ-عَنِ الجُرَيري، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ شَقِيق، عَنْ عَائِشَةَ [رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا] قَالَتْ: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُحْرَس حَتَّى نَزَلَتْ هَذِهِ الْآيَةُ: {وَاللَّهُ يَعْصِمُكَ مِنَ النَّاسِ} قَالَتْ: فَأَخْرَجَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رأسه من القُبَّة، وقال: “يأيها النَّاسُ، انْصَرِفُوا فَقَدْ عَصَمَنِي اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ”.

Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ibrahim ibnu Marzuq Al-Basri yang tinggal di Mesir, telah menceritakan kepada kami Muslim ibnu Ibrahim, telah menceritakan kepada kami Al-Haris ibnu Ubaid (yakni Abu Qudamah), dari Al- Jariri, dari Abdullah ibnu Syaqiq, dari Siti Aisyah yang menceritakan bahawa Nabi SAW. selalu dikawal dan dijaga sebelum ayat ini diturunkan, iaitu firman-Nya: Allah memelihara kamu dari (gangguan) manusia. (Al-Maidah: 67) Siti Aisyah melanjutkan kisahnya, “Setelah itu Rasulullah SAW. mengeluarkan kepala dari khemahnya dan bersabda: Hai manusia, bubarlah kalian, sesungguhnya Allah SWT. telah menjaga diri kami”

Banyak kisah bagaimana Nabi Muhammad diselamatkan dari rancangan manusia untuk membunuh baginda. Orang Yahudi pernah melancarkan tipu muslihat terhadap diri Nabi Saw. melalui sihir, tetapi Allah memelihara diri Nabi Saw. dari keja­hatan sihir mereka, dan diturunkan-Nya kepada Nabi Saw. dua surat mu’awwizah sebagai obat untuk menangkal penyakit itu. Dan ketika seorang Yahudi meracuni masakan kaki kambing yang mereka kirimkan kepadanya di Khaibar, Allah memberitahukan hal itu kepada Nabi Saw. dan memelihara diri Nabi Saw. dari racun tersebut. Oleh itu, dengan amalan tabligh, Allah akan selamatkan kita dari gangguan manusia.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 005: al-Maidah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s