Tafsir Surah al-Maidah Ayat 62 – 64 (Yahudi kaji Islam)

Ayat 62: Zajrun – Teguran kepada ahlul kitab, ditujukan kepada Yahudi dan mereka-mereka yang ada sifat seperti mereka. Ada kalanya, orang Islam pun ada sifat begini.

وَتَرىٰ كَثيرًا مِنهُم يُسارِعونَ فِي الإِثمِ وَالعُدوانِ وَأَكلِهِمُ السُّحتَ ۚ لَبِئسَ ما كانوا يَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And you see many of them hastening into sin and aggression and the devouring of [what is] unlawful. How wretched is what they have been doing.

(MALAY)

Dan kamu akan melihat kebanyakan dari mereka bersegera membuat dosa, permusuhan dan memakan yang haram. Sesungguhnya amat buruk apa yang mereka telah kerjakan itu.

 

وَتَرىٰ كَثيرًا مِنهُم يُسارِعونَ فِي الإِثمِ

Dan kamu akan melihat kebanyakan dari mereka bersegera membuat dosa,

Ada manusia yang mudah sangat kepada buat dosa. Mereka itu seperti berlumba-lumba dengan orang lain untuk bandingkan siapakah yang lebih banyak buat dosa dari kawan mereka. Kalau orang Islam pun ada buat macam ini juga, termasuklah juga dalam ayat ini. Kadang-kadang mereka tidak segan pun untuk menceritakan segala dosa yang mereka telah lakukan, malah bangga pula dengan dosa yang telah dilakukan.

 

وَالعُدوانِ

dan permusuhan

Mereka juga mudah sangat kepada permusuhan. Nak cari pasal sahaja dengan orang lain.

 

وَأَكلِهِمُ السُّحتَ

dan memakan yang haram. 

Mereka mudah nak makan perkara yang haram. Lafaz suhtun ini lebih kepada maksud ulama yang sembunyi maklumat agama sebenar. Mereka mengajar, tapi mereka mengajar tidak seperti yang sepatutnya, ada yang mereka tinggalkan. Supaya anak murid terus belajar dengan mereka dan terus memberi upah dalam mengajar. Amat banyak dari kalangan ustaz-ustaz kita yang macam ini. Mereka takut nak tegur kesalahan yang telah dilakukan oleh anak murid kerana takut anak murid lari dan mereka tidak ada punca pendapatan. Mereka sanggup membenarkan perkara bidaah yang dilakukan oleh masyarakat. Hasilnya masyarakat terus melakukan perkara bidaah. Kerana ada ustaz yang mengajar, tapi tak tegur pun, siap join sekali, maka mereka rasa tidak salahlah perbuatan mereka itu.

 

لَبِئسَ ما كانوا يَعمَلونَ

Sesungguhnya amat buruk apa yang mereka telah kerjakan itu.

Allah kata, inilah seburuk-buruk amalan. Golongan Yahudi adalah golongan yang sudah ada agama dan mereka ada pengetahuan. Tapi mereka terus juga meninggalkan agama dan buat perkara lain dari apa yang disuruh dalam agama. Mereka itu adalah jenis ‘Kafir Degil’. Maka, kalau ada kalangan orang kita, ahli agama kita, tahu sesuatu kesalahan itu tapi tak tegur, benarkan segala perbuatan salah itu, mereka itu pun dikira seperti orang Yahudi juga. Mereka itu amat teruk, kerana mereka tahu. Tak sama dengan orang yang jahil. Orang jahil, kita tahulah sebab apa mereka terus melakukan kesalahan sebab mereka tak tahu, mereka jahil, tapi kalau orang yang sudah tahu, tapi buat juga, macam mana fikiran anda tentang mereka?


 

Ayat 63: Ini adalah zajrun – teguran kepada ulama dan masyaikh Yahudi. Kita kena tahu kaedah bagaimana Allah tegur manusia. Dan apa yang Allah tegur itu, kita kena bandingkan dengan zaman sekarang. Kerana ada sifat mereka dalam kalangan orang Islam. inilah ulama su’ (Ulama Jahat).

Ini adalah tentang golongan agama dan anak-anak masya’ikh itu. Mereka pandang keturunan mereka sudah hebat. Mereka itu berkecimpung dalam agama tapi tidak mengamalkan agama dengan benar. Kita kena peka dengan perangai mereka dalam zaman kita. Sebab dalam kalangan kita sekarang tidak ada pun Yahudi tapi ada yang berperangai seperti mereka.

لَولا يَنهاهُمُ الرَّبّانِيّونَ وَالأَحبارُ عَن قَولِهِمُ الإِثمَ وَأَكلِهِمُ السُّحتَ ۚ لَبِئسَ ما كانوا يَصنَعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Why do the rabbis and religious scholars not forbid them from saying what is sinful and devouring what is unlawful? How wretched is what they have been practicing.

(MALAY)

Mengapa orang-orang alim mereka, pendeta-pendeta mereka tidak melarang mereka mengucapkan perkataan dosa dan memakan yang haram? Sesungguhnya amat buruk apa yang telah mereka kerjakan itu.

 

لَولا يَنهاهُمُ الرَّبّانِيّونَ وَالأَحبارُ عَن قَولِهِمُ الإِثمَ

Mengapa orang-orang alim mereka, pendeta-pendeta mereka tidak melarang mereka mengucapkan perkataan dosa

Allah persoalkan, kenapa ahli agama mereka tidak menegur mereka yang telah melakukan dosa itu? Sepatutnya mereka yang memegang tampuk agama, apabila lihat kesalahan yang dilakukan oleh orang bawahan mereka, kenalah tegur.

Apa perkara yang mereka bercakap yang menyebabkan dosa? Tafsir mengatakan yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah dosa besar, iaitu dosa syirik. Kenapa ulama mereka tidak tegur? Sedangkan masyarakat awam telah berkata perkara syirik. Lihatlah bagaimana banyak sekali perbuatan salah dan syirik yang dilakukan oleh masyarakat Malaysia sekarang, tapi apakah yang telah dilakukan oleh para mufti, para ulama dan para ustaz di negara kita? Mereka diam sahaja. Nak kata sesuatu perbuatan itu ‘syirik’, takut sekali.

Ayat ini adalah tentang amar makruf nahi mungkar. Orang Islam kena jalankan tugas ini. Kalau tidak, memang akan rosak binasalah agama ini dan manusia. Tapi ramai dari kita tidak melakukannya, kita tengok sahaja apa kesalahan yang orang lain lakukan, walaupun kita tahu yang apa yang mereka lakukan itu adalah salah. Berat sungguh mulut kita nak tegur kesalahan orang lain. Hasilnya, kita jadilah macam puak Yahudi itu juga.

Telah dikatakan oleh Ad-Dhahhak, “Tiada suatu ayat pun dalam Al-Qur’an yang lebih aku takuti daripada ayat ini, yaitu bila kami tidak melakukan nahi munkar.”

Ada satu atsar dari Yahya ibnu Ya’mur yang menceritakan bahawa Ali ibnu Abu Talib pernah berkhutbah. Untuk itu, ia memulainya dengan mengucapkan puja dan puji kepada Allah SWT, kemudian berkata, “Hai manusia, sesungguhnya telah binasa umat sebelum kalian hanyalah kerana mereka mengerjakan perbuatan-perbuatan maksiat dan para pendeta serta para penguasa mereka tidak melarangnya. Setelah mereka berpanjangan dalam perbuatan-perbuatan maksiat, maka siksaan datang menimpa mereka. Kerana itu, ber-amar maruf-lah kalian dan ber-nahi munkar-lah kalian, sebelum azab yang pernah menimpa mereka menimpa kalian. Dan perlu kalian ketahui bahawa melakukan amar ma’ruf dan nahi munkar itu tidak akan memutuskan rezeki dan tidak akan menyegerakan ajal.”

وَرَوَاهُ أَبُو دَاوُدَ، عَنْ مَسَدَّد، عَنْ أَبِي الْأَحْوَصِ، عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ، عَنِ الْمُنْذِرِ بْنِ جَرِيرٍ، عَنْ جَرِيرٍ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وسلم يَقُولُ: “مَا مِنْ رَجُلٍ يَكُونُ فِي قَوْمٍ يَعْمَلُ فِيهِمْ بِالْمَعَاصِي، يَقْدِرُونَ أَنْ يُغِّيرُوا عَلَيْهِ، فَلَا يُغَيِّرُونَ إِلَّا أَصَابَهُمُ اللَّهُ بِعِقَابٍ قَبْلَ أَنْ يَمُوتُوا”.

Abu Daud meriwayatkannya dari Musaddad, dari Abul Ahwas, dari Abu Ishaq, dari Al-Munzir ibnu Jarir, dari Jarir yang mengatakan bahwa ia pernah mendengar Rasulullah Saw. bersabda: Tiada seorang pun dalam suatu kaum mengerjakan perbuatan-perbuatan maksiat, sedangkan mereka berkemampuan untuk mencegahnya, lalu mereka tidak mencegahnya, melainkan Allah akan menimpakan kepada mereka suatu siksaan sebelum mereka mati.

وَأَكلِهِمُ السُّحتَ

dan memakan yang haram?

Kenapa tidak ditegur mereka yang makan benda haram – iaitu sembunyi fakta sebenar dari Quran dan Sunnah dan ajar perkara lain yang putar belit untuk dapat habuan dunia. Kenapa tidak tegur ustaz-ustaz yang mengajar macam itu?

 

 لَبِئسَ ما كانوا يَصنَعونَ

Sesungguhnya amat buruk apa yang telah mereka kerjakan itu.

Buruk sekali tabiat mereka yang dikenali sebagai ulama su’ ini. Mereka ini menjadi tempat rujukan masyarakat awam, tapi mereka tidak mengajar habis, ada perkara yang mereka simpan. Mereka tidak tegur kesalahan yang dilakukan oleh anak-anak murid mereka.

Dan memang bahaya kalau kita tegur pun. Kerana ramai yang tidak suka kalau kita tegur tentang amalan-amalan bidaah mereka. Kalau guru yang mengajar itu menegur, mereka mungkin tidak dipanggil mengajar lagi; kalau yang menegur itu imam masjid, mungkin dilucutkan jawatan tidak lama lagi. Dan macam-macam lagi kesan yang akan dikenakan. Tapi kenapa perlu takut dengan manusia? Adakah mereka yang beri rezeki atau Allah yang beri rezeki? Adakah kita mampu untuk mengadap Allah dan beritahu Allah kita tidak tegur kerana takut kita tidak makan nasi?


 

Ayat 64: Syikayah, rungutan tentang sifat Yahudi.

وَقالَتِ اليَهودُ يَدُ اللَّهِ مَغلولَةٌ ۚ غُلَّت أَيديهِم وَلُعِنوا بِما قالوا ۘ بَل يَداهُ مَبسوطَتانِ يُنفِقُ كَيفَ يَشاءُ ۚ وَلَيَزيدَنَّ كَثيرًا مِنهُم ما أُنزِلَ إِلَيكَ مِن رَبِّكَ طُغيانًا وَكُفرًا ۚ وَأَلقَينا بَينَهُمُ العَداوَةَ وَالبَغضاءَ إِلىٰ يَومِ القِيامَةِ ۚ كُلَّما أَوقَدوا نارًا لِلحَربِ أَطفَأَهَا اللَّهُ ۚ وَيَسعَونَ فِي الأَرضِ فَسادًا ۚ وَاللَّهُ لا يُحِبُّ المُفسِدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the Jews say, “The hand of Allāh is chained.”¹ Chained are their hands, and cursed are they for what they say. Rather, both His hands are extended; He spends however He wills. And that which has been revealed to you from your Lord will surely increase many of them in transgression and disbelief. And We have cast among them animosity and hatred until the Day of Resurrection. Every time they kindled the fire of war [against you], Allāh extinguished it. And they strive throughout the land [causing] corruption, and Allāh does not like corrupters.

  • Implying inability to give or stinginess.

(MALAY)

Orang-orang Yahudi berkata: “Tangan Allah terbelenggu”, sebenarnya tangan merekalah yang dibelenggu dan merekalah yang dilaknat disebabkan apa yang telah mereka katakan itu. (Tidak demikian), tetapi kedua-dua tangan Allah terbuka; Dia menafkahkan sebagaimana Dia kehendaki. Dan Al Quran yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu sungguh-sungguh akan menambah kedurhakaan dan kekafiran bagi kebanyakan di antara mereka. Dan Kami telah timbulkan permusuhan dan kebencian di antara mereka sampai hari kiamat. Setiap mereka menyalakan api peperangan Allah memadamkannya dan mereka berbuat kerosakan di muka bumi dan Allah tidak menyukai orang-orang yang membuat kerosakan.

 

وَقالَتِ اليَهودُ يَدُ اللَّهِ مَغلولَةٌ

Orang-orang Yahudi berkata: “Tangan Allah terbelenggu”,

Maksud lafaz ini adalah: tangan Allah bakhil – ‘tangan terbelenggu’ adalah bahasa kiasan – tangan terikat dari memberi kerana kedekut. Orang Yahudi sanggup berkata kata-kata keji ini dengan beralasan Allah tidak limpahkan rezeki yang banyak kepada manusia, tapi minta-minta zakat dari kita. Itu adalah tuduhan mereka dan sangat buruk sekali kata mereka itu – kurang ajar yang teramat sangat.

Ada satu lagi tafsir kenapa mereka kata begitu: kerana mereka lihat umat Islam kekurangan harta benda walaupun mereka telah pernah menang perang dengan musyrikin Mekah dan perang-perang yang lain. Mereka ejek, kalau muslim itu baik dengan Allah, kenapa Allah tidak tolong umat Islam?

Ataupun satu lagi tafsir: mereka kata tangan Allah terikat dari melakukan apa-apa terhadap puak Yahudi kerana puak Yahudi itu adalah umat pilihan, disayangi Allah. Mereka kata takkan Allah nak buat benda tak elok kepada orang yang Dia sayang, bukan? Maksudnya, mereka kata mereka boleh buat apa sahaja dan Allah tidak akan azab mereka. Ini pun teruk juga.

 

غُلَّت أَيديهِم

sebenarnya tangan merekalah yang dibelenggu

Allah jawap kata-kata mereka itu: – merekalah yang kedekut. Puak Yahudi itu harta bergedung-gedung tapi marah kepada Tuhan kerana minta zakat kepada mereka.

Seperti yang disebutkan oleh Allah Swt. melalui firman-Nya:

أَمْ لَهُمْ نَصِيبٌ مِنَ الْمُلْكِ فَإِذًا لَا يُؤْتُونَ النَّاسَ نَقِيرًا أَمْ يَحْسُدُونَ النَّاسَ عَلَى مَا آتَاهُمُ اللَّهُ مِنْ فَضْلِهِ 

Ataukah ada bagi mereka bagian dari kerajaan (kekuasaan)? Kendatipun ada, mereka tidak akan memberikan sedikit pun (kebajikan) kepada manusia, ataukah mereka dengki kepada manusia (Muhammad) lantaran karunia yang telah Allah berikan kepada manusia itu? (An-Nisa: 53-54), hingga akhir ayat.

 

وَلُعِنوا بِما قالوا

dan mereka yang dilaknat disebabkan apa yang telah mereka katakan itu. 

Allah beritahu yang mereka dilaknat disebabkan perkataan mereka itu. Maksud ‘laknat’ adalah: jauh dari rahmat Allah.

 

بَل يَداهُ مَبسوطَتانِ يُنفِقُ كَيفَ يَشاءُ

tetapi kedua-dua tangan Allah terbuka; 

Bahkan dua tangan Allah terbuka luas. Ini pun bahasa kiasan untuk mengatakan yang Allah maha pemurah.

Perihalnya sama dengan apa yang disebutkan oleh ayat lain melalui firman-Nya:

{وَآتَاكُمْ مِنْ كُلِّ مَا سَأَلْتُمُوهُ وَإِنْ تَعُدُّوا نِعْمَةَ اللَّهِ لَا تُحْصُوهَا إِنَّ الإنْسَانَ لَظَلُومٌ كَفَّارٌ}

Dan Dia telah memberikan kepada kalian (keperluan kalian) dari segala apa yang kalian mohonkan kepadanya. Dan jika kalian menghitung nikmat Allah, tidaklah dapat kalian menghitungnya Sesungguhnya manusia itu sangat zalim dan sangat mengingkari nikmat Allah. (Ibrahim: 34)

Terdapat juga perbahasan tentang ayat ini: kenapa Allah kata Dia ada dua tangan? Adakah benar Allah mempunyai dua tangan? Banyaklah tafsir ayat ini, tapi kita tidak mahu memanjangkannya. Kalau Allah kata Dia ada dua tangan, maka kita terimalah sebegitu. Tapi yang pasti, tangan Allah tidaklah sama macam tangan manusia atau makhluk yang lain, itu sudah pasti.

Malangnya, ramai yang macam tidak ada kerja lain, masih nak berdebat tentang perkara ini. Sampai mengkafirkan mereka yang tidak sependapat dengan mereka. Mereka itu adalah orang yang bodoh. Ini bukannya perkara penting dalam agama pun. Kenapa nak sibuk sangat? Ini adalah jenis ayat mustashabihaat yang kita tidak tahu maknanya pun. Pecah kepala fikir pun kita tidak akan dapat kebenaran. Yang ramai beri pendapat tentang maksudnya itu pun, itu masih pendapat sahaja. Kerana Nabi tidak pernah tafsir ayat ini pun. Siapa kamu nak tafsir lebih-lebih kalau Nabi sendiri tidak beritahu? Banyak lagi benda lain yang kita perlu fikirkan.

Yang jelas dari ayat ini, huraiannya adalah: – Dia boleh beri belaka. Allah tidak kedekut langsung. Dia telah beri banyak pun kepada makhlukNya.

Tapi Dia beri ikut kadar yang Dia tentukan. Dia tahu banyak mana yang perlu diberikan kepada kita. Ada yang dapat banyak, ada yang dapat sikit. Banyak atau sikit itu adalah ujian. Ramai sangka kalau dapat harta sikit yang ujian; tidak semestinya, kadang-kadang kalau dapat rezeki banyak lagi ujian yang berat.

 

وَلَيَزيدَنَّ كَثيرًا مِنهُم ما أُنزِلَ إِلَيكَ مِن رَبِّكَ طُغيانًا وَكُفرًا

Dan Al Quran yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu sungguh-sungguh akan menambah kedurhakaan dan kekafiran bagi kebanyakan di antara mereka. 

Kedegilan puak Yahudi tidak ada batasan. Akan menambah ramai dari kalangan orang yahudi itu oleh wahyu yang diturunkan – semakin banyak wahyu yang orang Islam dapat, bertambah derhaka dan kufur mereka kepada Allah. Mereka tidak mahu buat apa yang disuruh dalam wahyu yang diturunkan, seperti zakat dan mereka kufur kerana akidah syirik yang berlawanan dengan wahyu Allah. Wahyu itu menyebabkan mereka bertambah kufur dan derhaka. Kerana semakin banyak ayat diturunkan, semakin banyaklah ayat yang mereka tolak dan bertambah kufur mereka. Mereja jadi semakin teruk dan teruk. Semakin bertambah gelap hati mereka dengan bertambahnya ayat yang mereka kufuri.

 

وَأَلقَينا بَينَهُمُ العَداوَةَ وَالبَغضاءَ إِلىٰ يَومِ القِيامَةِ

Dan Kami telah timbulkan permusuhan dan kebencian di antara mereka sampai hari kiamat.

Allah beritahu kalau umat Islam tegas dan bersungguh dalam sebarkan wahyu, walaupun Yahudi makin engkar, Allah akan timbulkan di kalangan Yahudi itu permusuhan dan kebencian sesama mereka hingga kiamat. Tapi dengan syarat wahyu kena disampaikan berterusan dengan bersungguh. Mereka tidak ada bersatu dalam agama, sentiasa sahaja ada percanggahan sesama mereka.

 

كُلَّما أَوقَدوا نارًا لِلحَربِ أَطفَأَهَا اللَّهُ

Setiap mereka menyalakan api peperangan Allah memadamkannya

Setiap kali mereka hendak menyalakan api peperangan, Allah akan padamkan api itu. Ini juga adalah bahasa kiasan kerana tabiat orang Arab, apabila hendak berperang, mereka akan menyalakan api di bukit-bukit kecil, sebagai tanda mereka nak serang kawasan itu. Allah beritahu dalam ayat ini, kalau golongan Yahudi itu ingin memerangi umat Islam kerana tidak tahan dengan dakwah Islam, Allah akan padamkan api itu dengan Qudrat Dia. Ini adalah kerana orang Islam menyampaikan wahyuNya dan kerana itu, Allah akan bantu orang Islam.

 

وَيَسعَونَ فِي الأَرضِ فَسادًا

dan mereka berbuat kerosakan di muka bumi 

Memang orang Yahudi itu suka untuk mengadakan peperangan kepada orang Islam. Dan bukan itu sahaja, mereka itu tidak berhenti dari berbuat kerosakan di bumi, iaitu menyampaikan perkara yang bercanggah dengan syariat. Kalau zaman sekarang, mereka itu adalah orang yang di belakang tabir yang menyebabkan peperangan di bumi ini. Ini adalah kerana, mereka akan dapat keuntungan kalau perang terus berlaku. Antaranya, merekalah yang menjual senjata-senjata kepada mereka yang berperang. Mereka pun memang pandai hendak menaikkan semangat orang Islam untuk berperang. Mereka kaji bagaimana kita berfikir, mereka kaji macam mereka buat kajian sains. Mereka akan bangkitkan satu-satu puak untuk membenci puak Islam yang lain. Dan kita orang Islam pun memang tidak berapa pandai, banyak yang bodoh dan senang untuk naik semangat yang tidak patut-patut. Senang sangat nak buat perkara yang bodoh. Sebagai contoh, ada orang yang buat kartun pasal Nabi Muhammad, sudah kecoh satu dunia, pecah dan bakar benda awam sana sini. Mereka perhati sahaja apa benda yang boleh kita kita hilang akal dan mereka akan gunakan atas kita. Kalau kita masih macam ini, tidak pandai kawal perasaan, suka nak pandang serong dengan orang Islam lain, tentu akan berlaku banyak permusuhan sesama kita.

 

وَاللَّهُ لا يُحِبُّ المُفسِدينَ

dan Allah tidak menyukai orang-orang yang membuat kerosakan.

Dan kerosakan yang mereka lakukan itu Allah tidak restui. Seperti yang telah disebut sebelum ini, Allah memang murka kepada mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 005: al-Maidah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s