Tafsir Surah al-Maidah Ayat 58 – 61 (Golongan munafik yang menipu)

Ayat 58: Sebelum ini disebut tentang mereka yang mempersenda agama Islam. Sekarang Allah beri contoh bagaimana mereka mempersendakan agama dan menjadikan Islam sebagai bahan jenaka.

وَإِذا نادَيتُم إِلَى الصَّلاةِ اتَّخَذوها هُزُوًا وَلَعِبًا ۚ ذٰلِكَ بِأَنَّهُم قَومٌ لا يَعقِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when you call to prayer, they take it in ridicule and amusement. That is because they are a people who do not use reason.

(MALAY)

Dan apabila kamu menyeru (mereka) untuk (mengerjakan) sembahyang, mereka menjadikannya buah ejekan dan permainan. Yang demikian itu adalah kerana mereka benar-benar kaum yang tidak mahu mempergunakan akal.

 

وَإِذا نادَيتُم إِلَى الصَّلاةِ اتَّخَذوها هُزُوًا وَلَعِبًا

Dan apabila kamu menyeru kepada solat, mereka menjadikannya buah ejekan dan permainan. 

Perkara yang paling mereka persenda adalah solat. Apabila azan berkumandang, mereka akan buat-buat jenaka. Kalau kita ajak mereka, mereka menjadikan seruan itu sebagai persendaan dan main-main. Sedangkan syaitan pun takut dengan seruan azan itu, tapi mereka tidak takut.

Kalau kita lihat zaman sekarang dalam filem pun, kadang-kadang mereka akan menjadikan azan itu sebagai bahan lawak. Kadang-kadang kita lihat scene dalam filem, dimana orang Islam sedang buat sesuatu yang mereka kira sebagai bodoh, dan di belakang ada suara laungan azan. Ada juga kalangan orang kafir di negara ini yang membuat kutukan kepada azan kerana mereka marah apabila azan dilaungkan waktu mereka sedang tidur dan sebagainya.

 

ذٰلِكَ بِأَنَّهُم قَومٌ لا يَعقِلونَ

Yang demikian itu adalah kerana mereka benar-benar kaum yang tidak mahu mempergunakan akal.

Ini terjadi kerana mereka kaum yang tidak memahami. Mereka tidak menggunakan akal mereka. Kita takut, kalau orang Islam sendiri yang jadikan azan sebagai bahan jenaka.


 

Ayat 59: Allah suruh beritahu kepada mereka yang mempersendakan solat dan azan. Ini adalah ayat zajrun.

قُل يا أَهلَ الكِتابِ هَل تَنقِمونَ مِنّا إِلّا أَن آمَنّا بِاللَّهِ وَما أُنزِلَ إِلَينا وَما أُنزِلَ مِن قَبلُ وَأَنَّ أَكثَرَكُم فاسِقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “O People of the Scripture, do you resent us except [for the fact] that we have believed in Allāh and what was revealed to us and what was revealed before and because most of you are defiantly disobedient?”

(MALAY)

Katakanlah: “Hai Ahli Kitab, apakah kamu memandang kami salah, hanya lantaran kami beriman kepada Allah, dan kepada apa yang diturunkan kepada kami dan kepada apa yang diturunkan sebelumnya, sedang kebanyakan di antara kamu benar-benar orang-orang yang fasik?

 

قُل يا أَهلَ الكِتابِ هَل تَنقِمونَ مِنّا

Katakanlah: “Hai Ahli Kitab, apakah kamu memandang kami salah,

Tanya mereka balik kenapa mereka benci kepada kita, pandang serong kepada kita, hukum kita sesat dan sebagainya?

 

إِلّا أَن آمَنّا بِاللَّهِ

hanya lantaran kami beriman kepada Allah, 

Tidak ada sebab yang munasabah pun melainkan kerana kita kata kita telah beriman kepada Allah. Dan itu bukan salah pun. Mereka pun sepatutnya beriman dengan Allah juga kerana kita mempunyai Tuhan yang sama.

 

وَما أُنزِلَ إِلَينا

dan kepada apa yang diturunkan kepada kami 

Bukan sahaja kita beriman dengan Allah, tapi kita juga telah beriman dengan wahyu yang diturunkan kepada Nabi Muhammad, iaitu Quran. Quran itu wahyu dari Allah lah juga, jadi kerana itu kamu hukum kami sesat?

 

وَما أُنزِلَ إِلَينا

dan kepada apa yang diturunkan sebelumnya, 

Kita bukan sahaja beriman dengan wahyu Quran, tapi kita juga beriman dengan wahyu yang telah diturunkan sebelum Quran – termasuklah wahyu yang ahli kitab itu ada juga, Taurat, Injil dan Zabur. Maknanya, wahyu yang kita dapat kita beriman, wahyu yang mereka dapat pun kita beriman juga. Dan kerana itu sahaja, bukan kerana lain, kamu benci kami, hukum kami sesat? Amat tidak patut sekali mereka.

 

وَأَنَّ أَكثَرَكُم فاسِقونَ

sedang kebanyakan di antara kamu benar-benar orang-orang yang fasik?

Kamu tidak suka kepada kami dan kata kami sesat sedangkan kebanyakan dari bukan orang betul pun, fasik belaka. Fasik maksdunya telah keluar dari ketaatan. Kamu itu sudah orang yang tidak benar, sudah buat banyak kesalahan, kemudian apabila kami dan buat kebaikan, taat kepada Tuhan, kamu terasa pula?

Jadi, ini adalah satu sifat manusia. Iaitu benci dan hasad apabila tengok orang lain buat baik. Sedangkan orang yang buat baik itu tidak kacau pun mereka. Patutnya biarkanlah sahaja, bukan? Tapi entah kenapa, mereka rasa sakit hati tengok.

Malangnya, perkara ini terjadi juga dalam masyarakat Islam kita pun. Kalau ada orang yang nak buat baik, ada sahaja yang sakit dan irihati. Ini adalah kerana, kalau ada orang yang buat baik, buat benda betul, itu akan menyebabkan mereka yang buat salah itu yang nampak buruk. Jadi mereka akan serang sesiapa yang buat perkara baik.

Sebagai satu contoh, katakanlah kita nak buat amal ibadat yang sunnah sahaja, yang bidaah kita tidak mahu buat. Orang buat Majlis Tahlil kita tak pergi, orang pergi melompat terkinja-kinja dalam Majlis Ya Hanana kita tidak pergi… tentu akan ada yang tidak suka kepada kita. Kerana apabila kita tidak pergi, mereka terasa kita cakap yang amalan mereka buat itu salah. Mereka sendiri yang terasa, padahal kita tidak cakap pun. Memang salah pun apa yang mereka lakukan itu, tapi tidaklah kita serang majlis mereka, caci maki mereka, bukan? Tapi mereka sendiri yang terasa.


 

Ayat 60: Ini adalah natijah apabila mempersendakan agama.

قُل هَل أُنَبِّئُكُم بِشَرٍّ مِن ذٰلِكَ مَثوبَةً عِندَ اللَّهِ ۚ مَن لَعَنَهُ اللَّهُ وَغَضِبَ عَلَيهِ وَجَعَلَ مِنهُمُ القِرَدَةَ وَالخَنازيرَ وَعَبَدَ الطّاغوتَ ۚ أُولٰئِكَ شَرٌّ مَكانًا وَأَضَلُّ عَن سَواءِ السَّبيلِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “Shall I inform you of [what is] worse than that¹ as penalty from Allāh? [It is that of] those whom Allāh has cursed and with whom He became angry and made of them apes and pigs and slaves of ṭāghūt.² Those are worse in position and further astray from the sound way.”

  • Referring to the punishment the People of the Scripture (in their censure of the Muslims) claimed was deserved by them.
  • See footnote to 2:256.

(MALAY)

Katakanlah: “Apakah akan aku beritakan kepadamu tentang orang-orang yang lebih buruk pembalasannya dari (orang-orang fasik) itu disisi Allah, iaitu orang-orang yang dikutuki dan dimurkai Allah, di antara mereka (ada) yang dijadikan kera dan babi dan (orang yang) hamba thaghut?”. Mereka itu lebih buruk tempatnya dan lebih tersesat dari jalan yang lurus.

 

قُل هَل أُنَبِّئُكُم بِشَرٍّ مِن ذٰلِكَ مَثوبَةً عِندَ اللَّهِ

Katakanlah: “Apakah akan aku beritakan kepadamu tentang orang-orang yang lebih buruk pembalasannya dari itu disisi Allah,

Apa yang mereka buat itu teruk. Mereka mempersendakan agama, hukum kita sesat dan sebagainya. Dan mereka akan mendapat balasan yang setimpal nanti. Apakah balasan itu?

 

مَن لَعَنَهُ اللَّهُ وَغَضِبَ عَلَيهِ

iaitu orang-orang yang dikutuki dan dimurkai Allah, 

Mereka akan balasan nanti dari Allah. Iaitu orang yang Allah telah laknat dan Allah telah murka. ‘Dikutuk’ artinya “dijauhkan dari rahmat-Nya”, dan ‘dimurkai’ ertinya “Allah murka kepada mereka dengan murka yang tidak akan reda sesu­dahnya untuk selama-lamanya.

 

وَجَعَلَ مِنهُمُ القِرَدَةَ وَالخَنازيرَ

di antara mereka (ada) yang dijadikan kera dan babi

Murka Allah itu amat tinggi sehingga Allah zahirkan kemurkaan itu semasa di dunia lagi – ada yang Allah telah jadikan sebagai kera dan babi. Memang mereka jadi kera dan babi yang sebenar.

Jangan pula ada yang kata, keturunan kera dan babi itu datang dari mereka pula. Ini jelas daripada satu hadis:

قَالَ سُفْيَانَ الثَّوْرِيِّ: عَنْ عَلْقَمَة بْنِ مَرْثَد، عَنْ الْمُغِيرَةِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ، عَنِ الْمَعْرُورِ بْنِ سُوَيْد، عَنِ ابْنِ مَسْعُودٍ قَالَ: سُئِلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ الْقِرَدَةِ وَالْخَنَازِيرِ، أَهِيَ مِمَّا مَسَخَ اللَّهُ [تَعَالَى] ؟ فَقَالَ إِنَّ اللَّهَ لَمْ يُهْلِكْ قَوْمًا -أَوْ قَالَ: لَمْ يَمْسَخْ قَوْمًا-فَيَجْعَلْ لَهُمْ نَسْلا وَلَا عَقِبًا وَإِنَّ الْقِرَدَةَ وَالْخَنَازِيرَ كانت قبل ذلك”.

Sufyan As-Sauri telah meriwayatkan dari Alqamah ibnu Marsad, dari Al-Mugirah ibnu Abdullah, dari Al-Ma’rur ibnu Suwaid, dari Ibnu Mas’ud yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. pernah ditanya mengenai kera dan babi, apakah kedua binatang itu berasal dari kutukan Allah. Maka beliau Saw. menjawab: Sesungguhnya Allah tidak pernah membinasakan suatu kaum —atau beliau mengatakan bahawa Allah belum pernah mengutuk suatu kaum— lalu menjadikan bagi mereka keturunan dan anak cucunya. Dan sesungguhnya kera dan babi telah ada sebelum peristiwa kutukan itu.

 

وَعَبَدَ الطّاغوتَ

hamba thaghut

Dan mereka dijadikan sebagai hamba kepada tahghut. Ini juga adalah salah satu dari hukuman yang dikenakan kepada mereka.

 

أُولٰئِكَ شَرٌّ مَكانًا

Mereka itu lebih buruk tempatnya

Mereka akan duduk di tempat yang paling buruk sekali.

 

وَأَضَلُّ عَن سَواءِ السَّبيلِ

dan lebih tersesat dari jalan yang lurus.

Dan mereka itu paling sesat dari jalan yang benar.


 

Ayat 61: Ini adalah teguran kepada munafikin. Mereka sangka mereka itu beragama Islam. Tapi sebenarnya mereka datang jumpa Nabi dalam keadaan kafir dan keluar pun dalam keadaan kafir juga, tidak pernah mereka jadi Muslim pun lagi. Mereka cuma tunjuk diri mereka sebagai Muslim sahaja.

وَإِذا جاءوكُم قالوا آمَنّا وَقَد دَخَلوا بِالكُفرِ وَهُم قَد خَرَجوا بِهِ ۚ وَاللَّهُ أَعلَمُ بِما كانوا يَكتُمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when they come to you, they say, “We believe.” But they have entered with disbelief [in their hearts], and they have certainly left with it. And Allāh is most knowing of what they were concealing.

(MALAY)

Dan apabila mereka datang kepadamu, mereka mengatakan: “Kami telah beriman”, padahal mereka datang kepadamu dengan kekafirannya dan mereka pergi (daripada kamu) dengan kekafirannya (pula); dan Allah lebih mengetahui apa yang mereka sembunyikan.

 

وَإِذا جاءوكُم قالوا آمَنّا

Dan apabila mereka datang kepadamu, mereka mengatakan: “Kami telah beriman”, 

Apabila mereka datang kepada Nabi, mereka kata mereka beriman. Yang dimaksudkan adalah golongan munafik – samada dari kalangan orang Arab ataupun dari kalangan Ahli Kitab. Yang menariknya, ayat ini dalam bentuk present tense – maksudnya mereka ada yang masih melakukannya lagi. Memang golongan munafik akan ada sahaja dalam alam ini.

 

وَقَد دَخَلوا بِالكُفرِ

padahal mereka datang kepadamu dengan kekafirannya

Macam mana mereka nak kata mereka beriman, sedangkan mereka masuk dan jumpa Nabi itu dengan akidah kufur.

Kalau orang munafik dari kalangan orang Arab kita faham. Dari kalangan Yahudi pula ada dari kalangan mereka yang datang kepada Nabi pun siap dengan agenda untuk keluar dari agama Islam kerana hendak menjatuhkan kedudukan agama Islam. Ini terdapat dalam ayat lain.

 

وَهُم قَد خَرَجوا بِهِ

dan mereka pergi dengannya juga

Iaitu mereka keluar pun dengan akidah kafir juga. Maka masuk mereka kafir dan masa keluar pun dalam keadaan kufur juga. Kalau masuk itu mereka sedang kufur, tapi keluar dengan beriman, bagus lah juga, tapi tidak. Mulut mereka sahaja yang kata mereka beriman, tapi hati mereka tidak. Allah buka tembelang mereka dalam ayat ini. Kerana orang lain tidak tahu kerana iman itu adalah benda dalam hati. Tapi Allah sebutkan di sini.

 

وَاللَّهُ أَعلَمُ بِما كانوا يَكتُمونَ

dan Allah lebih mengetahui apa yang mereka sembunyikan.

Allah boleh beritahu kerana Allah tahu apa akidah yang mereka sembunyikan. Allah tahu apa yang ada dalam hati mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 005: al-Maidah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s