Tafsir Surah al-Maidah Ayat 54 – 57 (Pisahkan hubungan rapat dengan orang kafir)

Ayat 54: Sebelum ini telah disebut tentang kita tidak boleh berkawan rapat dengan Yahudi Nasara. Bahaya kalau berkawan rapat dengan Yahudi Nasara, boleh menyebabkan kita jatuh murtad kerana terikut-ikut dengan cara fahaman mereka.

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا مَن يَرتَدَّ مِنكُم عَن دينِهِ فَسَوفَ يَأتِي اللَّهُ بِقَومٍ يُحِبُّهُم وَيُحِبّونَهُ أَذِلَّةٍ عَلَى المُؤمِنينَ أَعِزَّةٍ عَلَى الكافِرينَ يُجاهِدونَ في سَبيلِ اللَّهِ وَلا يَخافونَ لَومَةَ لائِمٍ ۚ ذٰلِكَ فَضلُ اللَّهِ يُؤتيهِ مَن يَشاءُ ۚ وَاللَّهُ واسِعٌ عَليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, whoever of you should revert from his religion – Allāh will bring forth [in place of them] a people He will love and who will love Him [who are] humble toward the believers, powerful against the disbelievers; they strive in the cause of Allāh and do not fear the blame of a critic. That is the favor of Allāh; He bestows it upon whom He wills. And Allāh is all-Encompassing and Knowing.

(MALAY)

Hai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintai-Nya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mukmin, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad di jalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah kurnia Allah, diberikan-Nya kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya), lagi Maha Mengetahui.

 

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا

Hai orang-orang yang beriman, 

Walaupun khitab ayat ini ditujukan kepada ‘orang beriman’ tapi ianya kepada orang beriman yang tidak sempurna, iaitu golongan munafik. Merekalah tujuan utama ayat ini kerana mereka berkawan rapat dengan golongan Yahudi dan Nasara. Mereka ditegur kerana kalau baik dengan Yahudi Nasara, boleh menyebabkan orang Islam jadi murtad. Kalau dikaji, orang Islam yang jadi murtad itu kerana berkawan rapat dengan merekalah. Mereka berkawan sampaikan terikut-ikut dengan cara hidup dan fahaman sesat mereka. Ini adalah kesalahan mereka sendiri kerana Allah dah larang dah berkawan rapat dengan dua golongan itu, tapi kalau tidak endah kepada nasihat agama, mereka tidak ambil kisah.

 

مَن يَرتَدَّ مِنكُم عَن دينِهِ

barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, 

Allah hendak memberitahu apakah kesannya kepada sesiapa yang murtad dari agama sebenar. Ada jumlah muqaddar di sini: ianya tidak memudaratkan sesiapa kalau mereka murtad. Allah tidak rugi, orang Islam tidak rugi, tapi mereka sahaja yang rugi.

Meninggalkan Islam itu boleh jadi dua cara: memang meninggalkan Islam terus, atau hanya meninggalkan iman. Maknanya, mereka tidaklah isytihar keluar Islam, masih lagi pakai nama Islam, masih lagi duduk bersama orang Islam, tapi iman mereka sudah kurang atau tiada. Ini adalah kerana iman itu turun dan naik. Mereka mungkin tidak sampai keluar dari Islam terus, tapi mereka sudah jauh dari Allah dan dari agama. Ini pun bahaya juga.

 

فَسَوفَ يَأتِي اللَّهُ بِقَومٍ يُحِبُّهُم وَيُحِبّونَهُ

maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintai-Nya,

Allah boleh ganti mereka dengan orang lain dengan Allah matikan mereka dengan apa cara sekali pun. Dan selepas itu Allah akan datangkan kaum lain yang Allah kasih mereka. Maksudnya ini adalah tentang generasi baru. Kalau generasi sekarang tidak mahu kepada agama, sudah tidak boleh pakai, Allah boleh sahaja ganti dengan lapisan generasi yang lain. Senang sahaja bagi Allah.

Ini sama dengan apa yang disebutkan dalam ayat lain, yaitu firman-firman-Nya berikut ini:

{وَإِنْ تَتَوَلَّوْا يَسْتَبْدِلْ قَوْمًا غَيْرَكُمْ ثُمَّ لَا يَكُونُوا أَمْثَالَكُمْ}

dan jika kalian berpaling, niscaya Dia akan mengganti (kalian) dengan kaum yang lain, dan mereka tidak akan seperti kalian (ini). (Muhammad: 38)

Dan satu lagi sifat mereka, Allah kata mereka pun kasih kepada Allah. Kasih adalah amat penting dalam agama. Kerana apabila kita sayang kepada seseorang, tentu kita mahu lakukan apa sahaja yang disukai oleh orang yang kita kasih itu. Kita pun akan selalu nak bersama dengan dia, panggil dia selalu, hendak bagi dia gembira dan sebagainya. Jadi kasih kepada Allah amat penting supaya kita jadi taat dan rapat dengan Dia. Dan kita boleh dapat kelebihan ini kalau kita ikut manhaj yang telah diletakkan.

 

أَذِلَّةٍ عَلَى المُؤمِنينَ

yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mukmin, 

Dan sifat mereka lagi, mereka itu golongan yang baik. Mereka bersikap lemah lembut kepada orang mukmin. Inilah tanda mereka: apabila mereka berurusan dengan orang beriman, mereka akan merendahkan diri mereka. Kerana mereka nampak bahawa ada persamaan yang ketara antara mereka dan orang beriman itu: sama-sama mengucap syahadah. Oleh kerana itu, kita akan lihat yang mereka itu sentiasa ringan tangan untuk membantu orang Islam yang lain.

 

أَعِزَّةٍ عَلَى الكافِرينَ

yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir,

Dan mereka itu keras dan tegas kepada orang kafir. Maksudnya, mereka tidak tunduk kepada orang kafir. Mereka tunjukkan kuasa mereka apabila berurusan dengan orang kafir. Dulu memang orang Yahudi dan Nasara ada kuasa, tapi sekarang tidak lagi. Tapi tidaklah maksud ayat ini suruh kita benci pula kepada jiran-jiran kita orang kafir itu. Cuma jangan tunduk kepada mereka. Kita berada dalam kedudukan yang lebih tinggi dari mereka. Kita sembah Allah tapi mereka tidak sembah Allah. Kita kena ajak mereka untuk sembah Allah juga.

Ini memang sifat orang Mukmin kerana disebutkan oleh Allah Swt. dalam ayat yang lain, iaitu:

{مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللَّهِ وَالَّذِينَ مَعَهُ أَشِدَّاءُ عَلَى الْكُفَّارِ رُحَمَاءُ بَيْنَهُمْ}

Muhammad itu adalah utusan Allah, dan orang-orang yang bersama dengan dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka. (Al-Fath: 29)

Malangnya, zaman sekarang, kita boleh lihat bahawa perkara yang terbalik yang terjadi. Orang Islam itu, kalau berurusan dengan orang kafir, amat lembut dan hormat tapi kalau dengan orang Islam, mereka seperti benci pula. Mereka nampak orang kafir pula yang lebih bagus dari orang Islam.

 

يُجاهِدونَ في سَبيلِ اللَّهِ

yang berjihad di jalan Allah, 

Mereka itu tidak duduk diam sahaja. Mereka akan berjuang di jalan Allah. Mereka menyampaikan agama Allah supaya manusia kenal Allah walaupun sampai berperang dengan orang kafir yang menentang. Ini memerlukan pengorbanan. Nak belajar agama itu sendiri kena ada pengorbanan dan hendak kenalkan Allah kepada orang lain juga memerlukan pengorbanan.

Lihatlah banyak sekali sifat mereka yang Allah sebut. Maka kalau kita tidak berjuang dalam dakwah, Allah akan ganti kita dengan generasi lain. Ini amat menakutkan kita, kerana kita tanyalah diri kita sendiri, apakah yang kita telah lakukan untuk menyampaikan agama dan Allah kepada orang lain?

 

وَلا يَخافونَ لَومَةَ لائِمٍ

dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela.

Satu lagi, mereka tidak terkesan dengan celaan mereka yang mencela. Asalkan mereka sedang melakukan aktiviti untuk agama Allah, mereka tidak peduli apa yang orang lain akan kata. Kerana kalau kita menjalankan tugas kita untuk menyampaikan dakwah, memang akan ada yang menentang: jangan kata orang kafir, orang yang mengaku Islam sendiri pun akan lawan kita.

Malangnya, adakah kita berani? Ramai yang tidak sanggup untuk menghadapi celaan orang lain. Nak berhenti dari menyertai majlis bidaah orang lain pun sudah; kalau ada yang ajak pergi majlis Tahlil, sudah susah nak tolak, akhirnya pergi juga. Nak beritahu tentang Quran dan Sunnah pun takut, takut orang kata kita ini memandai pula. Ingatlah, orang akan tetap kata macam-macam. Kita kalau nak cari redha manusia, kita buat senyap sahaja. Tapi kalau nak cari redha Allah, kita terpaksa hadapi mereka. Jangan takutlah kepada orang yang jahil, orang jahil memang akan kata macam-macam.

هِ الْعَبْدِيِّ الْمَدَنِيِّ، عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى الله عليه وسلم قال: “إن اللَّهَ لَيَسْأَلُ الْعَبْدَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ، حَتَّى إِنَّهُ لَيَسْأَلُهُ يَقُولُ لَهُ: أيْ عَبْدِي، رَأَيْتَ مُنْكَرًا فَلَمْ تُنْكِرْهُ؟ فَإِذَا لَقَّن اللَّهُ عَبْدًا حُجَّتَهُ، قَالَ: أيْ رَبِّ، وَثِقْتُ بِكَ وَخِفْتُ النَّاسَ”.

Imam Ahmad dan Imam Ibnu Majah meriwayatkan melalui hadis Abdullah ibnu Abdur Rahman Abu Tuwalah, dari Nahar ibnu Abdul lah Al-Abdi Al-Madani, dari Abu Sa’id Al-Khudri. dari Nabi Saw. yang telah bersabda: Sesungguhnya Allah benar-benar akan menanyai hamba-Nya di hari kiamat, hingga Dia benar-benar menanyainya, dengan pertanyaan, “Hai hamba-Ku, bukankah engkau pernah melihat perkara yang mungkar, lalu mengapa engkau tidak mencegahnya?” Maka apabila Allah telah mengajarkan kepada seseorang hamba hujah (alasan) yang dikatakannya, maka si hamba berkata, “Ya Tuhanku, saya percaya kepada-Mu, tetapi saya takut kepada manusia.”

 

ذٰلِكَ فَضلُ اللَّهِ يُؤتيهِ مَن يَشاءُ

Itulah kurnia Allah, diberikan-Nya kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya,

Kalau mereka ada sifat-sifat itu, itu adalah kurniaan dari Allah. Bukan usaha kita sendiri sahaja, tapi kena ada taufik dari Allah untuk gerakkan kita. Tapi kena minta kepada Allah supaya berikan kepada kita. Allah beri kepada sesiapa yang Dia kehendaki.

 

وَاللَّهُ واسِعٌ عَليمٌ

dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya), lagi Maha Mengetahui.

Dan ingatlah yang Allah ada banyak pemberianNya lagi. Kita kena harapkan semua itu dari Allah. Dan jangan lupa minta dan doa kepadaNya. Jangan kita mengharap kepada makhluk kerana makhluk tidak ada apa-apa kalau Allah tidak beri kepada mereka. Semuanya dari Allah.

Allah tahu siapa yang mempunyai sifat-sifat yang telah disebut atas tadi. Allah juga tahu siapa yang patut dapat sifat-sifat itu.


 

Ayat 55: Kalau kita tidak boleh buat hubungan rapat dengan Yahudi Nasara, lalu siapa yang kita boleh rapat? Allah beritahu dalam ayat ini.

إِنَّما وَلِيُّكُمُ اللَّهُ وَرَسولُهُ وَالَّذينَ آمَنُوا الَّذينَ يُقيمونَ الصَّلاةَ وَيُؤتونَ الزَّكاةَ وَهُم راكِعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Your ally is none but Allāh and [therefore] His Messenger and those who have believed – those who establish prayer and give zakāh, and they bow [in worship].

(MALAY)

Sesungguhnya penolong kamu hanyalah Allah, Rasul-Nya, dan orang-orang yang beriman, yang mendirikan salat dan menunaikan zakat, seraya mereka tunduk (kepada Allah).

 

إِنَّما وَلِيُّكُمُ اللَّهُ وَرَسولُهُ

Sesungguhnya penolong kamu hanyalah Allah dan Rasul-Nya, 

Sebenarnya yang melindungi kamu, yang kamu patut rapat adalah Allah. Dan cara untuk rapat dengan Allah adalah melalui RasulNya. Oleh itu, kena rapat dengan Allah dan Rasul. Merekalah wali kita yang sebenarnya.

Kita boleh lakukan perkara ini dengan belajar tafsir Quran dan sunnah Nabi. Itulah amalan yang kita kena lakukan untuk mengamalkan ayat ini.

 

وَالَّذينَ آمَنُوا

dan orang-orang yang beriman, 

Dan kita kena rapat dengan orang mukmin yang lain. Hidup dalam jamaah islamiah.

Allah cuma sebut ‘orang yang beriman’ sahaja. Ini terlalu luas, siapakah mereka. Maka Allah teruskan dengan memberitahu sifat-sifat mereka:

 

يُقيمونَ الصَّلاةَ

yang mendirikan salat 

Mereka mendirikan solat. Ini adalah contoh ibadat yang diwajibkan kepada manusia, berkenaan dengan menjaga hubungan dengan Allah. Ada banyak lagi ibadah-ibadah lain, tapi Allah beri contoh solat, kerana solat adalah ibadat yang paling utama.

 

وَيُؤتونَ الزَّكاةَ

dan menunaikan zakat,

Dan dalam bentuk amalan akhlak, Allah sebut mereka menunaikan zakat. Iaitu mereka menjaga hubungan sesama manusia lain. Dengan mengeluarkan zakat, bukan sahaja kita menunaikan perintah Allah, tapi kita merapatkan hubungan sesama manusia juga.

 

وَهُم راكِعونَ

seraya mereka tunduk

Dan mereka itu tunduk patuh kepada segala arahan Allah. Mereka mudah turut segala arahan dan hukum yang Allah telah tetapkan.

Ada juga yang tafsir: mereka rendah diri dengan orang lain, tidak sombong.


 

Ayat 56: Apakah kelebihan mereka?

وَمَن يَتَوَلَّ اللَّهَ وَرَسولَهُ وَالَّذينَ آمَنوا فَإِنَّ حِزبَ اللَّهِ هُمُ الغالِبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And whoever is an ally of Allāh and His Messenger and those who have believed – indeed, the party of Allāh – they will be the predominant.

(MALAY)

Dan barangsiapa mengambil Allah, Rasul-Nya dan orang-orang yang beriman menjadi penolongnya, maka sesungguhnya parti Allah itulah yang pasti menang.

 

وَمَن يَتَوَلَّ اللَّهَ وَرَسولَهُ وَالَّذينَ آمَنوا

Dan barangsiapa mengambil Allah, Rasul-Nya dan orang-orang yang beriman menjadi penolongnya,

Dalam ayat sebelum ini telah dianjurkan untuk menjadikan Allah, Rasul dan orang mukmin lain sebagai wali.

 

فَإِنَّ حِزبَ اللَّهِ هُمُ الغالِبونَ

maka sesungguhnya parti Allah itulah yang pasti menang.

Mereka itu dikira berada dalam parti Allah. Manusia sibuk sangat dengan parti politik, UMNO, PAS, PKR dan sebagainya, sekarang Allah sebut tentang Parti Dia. Mana nak pilih? Nak duduk dalam parti yang buang masa dan buat dosa itu atau duduk dalam parti yang Allah suruh kita masuki?

Parti itu adalah sekumpulan manusia yang rapat yang ada agenda yang mereka hendak capai. Jangan keliru pula dengan ‘Hizbullah’ yang ada di Lebanon. Itu belum tentu parti Allah lagi.

Apa Allah sebut tentang Parti Allah itu? Merkea sentiasa akan menang dan tidak akan kalah. Mereka itulah yang dominan. Kalau duduk dalam parti politik, belum tentu parti itu menang. Kalau menang pun, bukan dapat apa pun. Pemimpin sahaja yang jadi kaya raya – yang tukang sorak, tukang tampal poster itu tidak dapat apa-apa pun, buang masa. Tapi kalau duduk dalam parti Allah ini, pasti akan berjaya.


 

Ayat 57: Allah beri sebab kenapa kena putus hubungan dengan Yahudi Nasara.

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا لا تَتَّخِذُوا الَّذينَ اتَّخَذوا دينَكُم هُزُوًا وَلَعِبًا مِنَ الَّذينَ أوتُوا الكِتابَ مِن قَبلِكُم وَالكُفّارَ أَولِياءَ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِن كُنتُم مُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, take not those who have taken your religion in ridicule and amusement among the ones who were given the Scripture before you nor the disbelievers as allies. And fear Allāh, if you should [truly] be believers.

(MALAY)

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil jadi pemimpinmu, orang-orang yang membuat agamamu jadi buah ejekan dan permainan, (iaitu) di antara orang-orang yang telah diberi kitab sebelummu, dan orang-orang yang kafir (orang-orang musyrik). Dan bertakwalah kepada Allah jika kamu betul-betul orang-orang yang beriman.

 

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا

Hai orang-orang yang beriman,

Ini peringatan kepada orang yang mengaku beriman. Kalau rasa beriman itu, dengarlah firman Allah ini:

 

لا تَتَّخِذُوا الَّذينَ اتَّخَذوا دينَكُم هُزُوًا وَلَعِبًا

janganlah kamu mengambil orang-orang yang membuat agamamu jadi buah ejekan dan permainan, 

Yahudi dan Nasara itu pada nama sahaja. Tetapi yang dimakudkan adalah sifat mereka. Kita telah jelaskan dalam surah Fatihah tentang sifat-sifat mereka. Oleh itu, bukan kita tolak bangsa tapi sifat buruk mereka. Ini adalah kerana mereka jadikan agama untuk persenda dan gurau mereka. Mereka main-main dengan agama. Agama tidak penting bagi mereka. Mereka mengutuk agama Islam kita yang kita amalkan. Begitu juga, kalau mereka orang Islam, ini jenis yang kutuk amalan sunnah yang kita amalkan. Ramai dari kalangan manusia yang macam itu.

 

مِنَ الَّذينَ أوتُوا الكِتابَ مِن قَبلِكُم

di antara orang-orang yang telah diberi kitab sebelummu,

Allah beritahu yang mereka juga dapat kitab sebelum kita juga. Tapi mereka tidak beramal dengan kitab wahyu mereka itu. Begitu jugalah orang kita – ada Quran tapi tak faham apabila tidak belajar tafsir.

 

وَالكُفّارَ

dan orang-orang yang kafir

Dan juga golongan kafir yang lain-lain. Iaitu golongan musyrikin yang lain – Hindu, Buddha dan sebagainya.

 

أَولِياءَ

jadi pemimpinmu,

Jangan jadikan mereka sebagai pemimpin kamu, penolong kamu dan teman rapat. Kerana kita tidak memerlukan mereka. Oleh kerana itu, kita kena ada polisi dalam hubungan kita. Kita kena rapat dengan orang yang seakidah dengan kita. Ramai yang masuk Islam dari agama lain. Mereka kena putuskan hubungan rapat dengan orang-orang kafir kawan mereka dahulu dan kena rapat dengan orang-orang mukmin. Kerana mereka masih baru lagi dalam agama Islam, maka mereka kena belajar dari rakan-rakan yang sudah lama dan faham agama. Kerana kalau masih rapat dengan orang kafir lagi, akan menyebabkan mereka keliru tentang agama.

Perkara yang sama juga kita kena jaga dengan anak-anak kita. Mereka masih tidak faham tentang agama kerana mereka masih belajar. Kalau mereka terlalu meluangkan masa dengan orang kafir, mereka pun akan jadi keliru tentang agama: antaranya mereka rasa tidak ada beza pun agama Islam dengan agama lain – mereka pun orang baik-baik juga. Jadi akhirnya apabila kita mengajar mereka tentang agama Islam yang sebenar, mereka jadi keliru kerana fikiran mereka telah terganggu dengan fahaman-fahaman yang lain.

 

وَاتَّقُوا اللَّهَ إِن كُنتُم مُؤمِنينَ

Dan bertakwalah kepada Allah jika kamu betul-betul orang-orang yang beriman.

Maksud ‘taqwa’ dalam ayat ini adalah jangan berbaik dengan orang kafir. Kena putuskan hubungan rapat dengan mereka.

Allahu a’lam. Sambung kepada ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 005: al-Maidah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s