Tafsir Surah al-Maidah Ayat 46 – 47 (Tentang Injil)

Ayat 46: Ini tentang kitab Injil pula. Dalam ayat sebelum ini, telah diberi penerangan tentang Taurat.

وَقَفَّينا عَلىٰ آثارِهِم بِعيسَى ابنِ مَريَمَ مُصَدِّقًا لِما بَينَ يَدَيهِ مِنَ التَّوراةِ ۖ وَآتَيناهُ الإِنجيلَ فيهِ هُدًى وَنورٌ وَمُصَدِّقًا لِما بَينَ يَدَيهِ مِنَ التَّوراةِ وَهُدًى وَمَوعِظَةً لِلمُتَّقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We sent, following in their footsteps,¹ Jesus, the son of Mary, confirming that which came before him in the Torah; and We gave him the Gospel, in which was guidance and light and confirming that which preceded it of the Torah, as guidance and instruction for the righteous.

  • i.e., following the tradition of the prophets of the Children of Israel.

(MALAY)

Dan Kami iringkan jejak mereka (nabi-nabi Bani Israil) dengan Isa putera Maryam, membenarkan Kitab yang sebelumnya, iaitu: Taurat. Dan Kami telah memberikan kepadanya Kitab Injil sedang di dalamnya (ada) petunjuk dan dan cahaya (yang menerangi), dan membenarkan kitab yang sebelumnya, iaitu Kitab Taurat. Dan menjadi petunjuk serta pengajaran untuk orang-orang yang bertakwa.

 

وَقَفَّينا عَلىٰ آثارِهِم بِعيسَى ابنِ مَريَمَ

Dan Kami iringkan jejak mereka (nabi-nabi Bani Israil) dengan Isa putera Maryam, 

Allah susuli selepas Nabi-nabi yang menggunakan Taurat, dengan Nabi Isa pula. Kita kena ingat bahawa Nabi Isa adalah nabi untuk Bani Israil juga. Itu sebab dalam ayat ini, digunakan lafaz وَقَفَّينا. Oleh kerana Nabi Isa juga Nabi mereka, maka mereka patut kenal baginda sebagai Nabi mereka. Malangnya puak Yahudi tidak mengaku yang Nabi Isa itu adalah Nabi mereka juga.

 

مُصَدِّقًا لِما بَينَ يَدَيهِ مِنَ التَّوراةِ

membenarkan Kitab yang sebelumnya, iaitu: Taurat.

Nabi Isa telah datang dan membenarkan kitab-kitab sebelumnya termasuk Kitab Taurat. Bukanlah Nabi Isa hendak memansukhkan ajaran yang ada ada Kitab Taurat itu. Tapi, baginda juga telah bertindak sebagai hakim tentang Taurat itu. Baginda telah menjelaskan semula tentang Kitab Taurat kepada Bani Israil. Ini adalah kerana pemuka agama Yahudi telah banyak menukar kandungan dalam Taurat itu dan ada yang mereka sembunyikan. Nabi Isa telah memberitahu semua apa kandungan yang sebenarnya dalam Taurat. Maknanya, baginda telah membuka pekung rabbi-rabbi Bani Israil itu. Baginda bagitahu yang ini ini sebenarnya ada dalam Taurat, itu sebenarnya tidak ada, dan sebagainya. Maka, tentulah marah rabbi-rabbi Yahudi itu. Itu sebabnya mereka telah membuat perancangan untuk membunuh Nabi Isa. Kerana Nabi Isa telah menyusahkan mereka dan mengganggu rancangan mereka.

 

وَآتَيناهُ الإِنجيلَ

Dan Kami telah memberikan kepadanya Kitab Injil 

Cuma baginda juga diberi dengan kitab lain, iaitu Kitab Injil. Inilah yang orang Kristian panggil Gospel. Kitab Injil adalah tambahan hukum kepada hukum-hukum yang ada dalam Taurat itu.

 

فيهِ هُدًى وَنورٌ

di dalamnya (ada) petunjuk dan dan cahaya

Di dalam Kitab Injil itu ada pengajaran tentang bab akidah dan bab amal. Iaitu bab iman dan bab Islam. Ada perkara yang perlu dipercayai dan ada perkara yang perlu diamalkan dan dilakukan.

 

وَمُصَدِّقًا لِما بَينَ يَدَيهِ مِنَ التَّوراةِ

dan membenarkan kitab yang sebelumnya, iaitu Kitab Taurat.

Dan Kitab Injil itu telah membenarkan kitab yang ada di hadapan mereka (Taurat). Injil membenarkan apa yang ada dalam taurat. Perkara yang sama juga yang disebut, terutama tentang bab akidah. Kerana bab akidah tidak akan bertukar.

Tetapi ada juga perkara yang diperbetulkan, seperti yang disebutkan oleh firman-Nya, menceritakan keadaan Al-Masih, bahawa ia pernah berkata kepada kaum Bani Israil:

{وَلأحِلَّ لَكُمْ بَعْضَ الَّذِي حُرِّمَ عَلَيْكُمْ}

dan untuk menghalalkan bagi kalian sebahagian yang diharamkan untuk kalian. (Ali Imran: 50)

Kerana itulah menurut pendapat yang terkenal di kalangan para ulama dari dua pendapat mereka, kitab Injil me-mansukh sebahggian hukum kitab Taurat.

 

وَهُدًى وَمَوعِظَةً لِلمُتَّقينَ

Dan menjadi petunjuk serta pengajaran untuk orang-orang yang bertakwa.

Kitab Injil itu mengandungi neraca ilmu dan petunjuk. Ianya diberi kepada semua, tapi yang dapat mengambil pengajaran darinya adalah mereka yang bertaqwa sahaja: yang takut dan ingin mendekati Allah.


 

Ayat 47:

وَليَحكُم أَهلُ الإِنجيلِ بِما أَنزَلَ اللَّهُ فيهِ ۚ وَمَن لَم يَحكُم بِما أَنزَلَ اللَّهُ فَأُولٰئِكَ هُمُ الفاسِقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And let the People of the Gospel judge by what Allāh has revealed therein. And whoever does not judge by what Allāh has revealed – then it is those who are the defiantly disobedient.

(MALAY)

Dan hendaklah orang-orang pengikut Injil, memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah di dalamnya. Barangsiapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan oleh Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang fasik.

 

وَليَحكُم أَهلُ الإِنجيلِ بِما أَنزَلَ اللَّهُ فيهِ

Dan hendaklah orang-orang pengikut Injil, memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah di dalamnya.

Dalam ayat ini ada jumlah muqaddar: Kami titahkan…. Maksudnya, Allah telah titahkan kepada mereka yang mengikut Injil itu untuk berhukum menggunakan apa yang ada dalam Injil itu. Maknanya, ada ayat hukum juga dalam Injil itu. Ianya sebagai tambahan kepada hukum-hukum yang ada dalam Kitab Taurat.

 

وَمَن لَم يَحكُم بِما أَنزَلَ اللَّهُ فَأُولٰئِكَ هُمُ الفاسِقونَ

Barangsiapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan oleh Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang fasik.

Sesiapa yang tidak buat keputusan seperti yang Allah turunkan, mereka adalah fasik. Fasik yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah ‘fasik besar’ iaitu ‘kafir’. Sebelum ini telah dikatakan bahawa mereka yang tidak berhukum menggunakan wahyu adalah kafir, dan sekarang diulang lagi, tapi menggunakan bahasa yang berlainan. Asal maksud ‘fasik’ itu adalah keluar dari taat dan itu pun adalah perbuatan kafir juga. Mereka yang fasik adalah apabila disuruh buat tapi mereka tidak ikut. Sebab itulah Iblis dipanggil fasaqa.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 005: al-Maidah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s