Tafsir Surah al-Maidah Ayat 42 – 43 (Yahudi minta hukum)

Ayat 42: jumlah badaliah – menjelaskan tentang perkara yang telah disebut dalam ayat sebelum ini.

سَمّاعونَ لِلكَذِبِ أَكّالونَ لِلسُّحتِ ۚ فَإِن جاءوكَ فَاحكُم بَينَهُم أَو أَعرِض عَنهُم ۖ وَإِن تُعرِض عَنهُم فَلَن يَضُرّوكَ شَيئًا ۖ وَإِن حَكَمتَ فَاحكُم بَينَهُم بِالقِسطِ ۚ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ المُقسِطينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[They are] avid listeners to falsehood, devourers of [what is] unlawful. So if they come to you, [O Muḥammad], judge between them or turn away from them. And if you turn away from them – never will they harm you at all. And if you judge, judge between them with justice. Indeed, Allāh loves those who act justly.

(MALAY)

Mereka itu adalah orang-orang yang suka mendengar berita bohong, banyak memakan yang haram. Jika mereka (orang Yahudi) datang kepadamu (untuk meminta keputusan hukum), maka putuskanlah (perkara itu) diantara mereka, atau berpalinglah dari mereka; jika kamu berpaling dari mereka, maka mereka tidak akan memberi mudharat kepadamu sedikitpun. Dan jika kamu memutuskan perkara mereka, maka putuskanlah (perkara itu) diantara mereka dengan adil, sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang adil.

 

سَمّاعونَ لِلكَذِبِ

Mereka itu adalah orang-orang yang suka mendengar berita bohong, 

Mereka sangat suka mendengar perkara khurafat, kisah yang karut dan marut. Oleh itu, kita boleh lihat, Quran bukan setakat melarang cakap yang dusta sahaja, tapi terdapat larangan mendengar kepada perkara dusta pun. Ini adalah kerana, ianya amat bahaya kalau dengar perkara dusta kerana akan mengganggu hati kita. Lama-lama kita termakan juga, termasuk dalam akal kita, sampai kita terfikir-fikir juga mengenainya.

Apakah yang kita tidak boleh dengar? – perkara tidak tsabit dalam hal agama, tidak ada dalil. Oleh itu, janganlah kita mudah terima kata orang tentang agama, sepatutnya kita kena belajar sendiri. Belajarlah sampai kita jadi orang yang alim, jangan bergantung kepada orang lain sahaja. Kalau kita orang yang ikut-ikut sahaja tanpa periksa, kita akan ada masalah nanti. Banyak ayat dalam Quran berkenaan mereka yang menyesal di akhirat kelak kerana mereka mengikut kata pemimpin mereka atau guru mereka yang salah.

Belajarlah agama sampai pandai kerana hal agama ini bukannya susah sangat nak belajar. Kita kerana berusaha untuk belajar sendiri dan kemudian kita kena ajar ahli keluarga kita. Kita kena ajar agama kepada keluarga kita, terutama sekali tentang akidah. Malangnya masyarakat kita ramai yang jahil, maka mereka senang percaya kepada kisah-kisah yang tidak sahih dalam agama dan syaitan amat suka perkara ini kerana kalau mereka jahil, senanglah dia hendak menipu dan menyesatkan manusia.

 

أَكّالونَ لِلسُّحتِ

banyak memakan yang haram. 

Keduanya, mereka sanggup makan harta haram yang mereka dapat dari hasial mengajar perkara yang salah. Mereka itu ada yang berada dalam kedudukan sebagai guru dan apabila mereka mengajar, orang yang belajar dengan mereka bayar banyak wang kepada mereka. Lafaz سُحتِ (suhut) adalah nama lain bagi ‘haram’, tapi ianya khusus haram yang berkenaan dengan wang. Atau dalam kata lain, makan duit haram. Haram ini lebih haram dari makan riba. Ianya adalah jenis makan haram yang boleh menyebabkan gelap hati. Sebab itu kebanyakan orang Yahudi tidak dapat kelebihan agama dah kerana mereka telah lama amalkan سُحتِ ini.

Mereka jenis inilah yang melariskan amalan bidaah dalam masyarakat. Juga kisah-kisah yang mengarut dan tidak masuk akal. Malangnya, ada juga orang yang upah mereka bila mengajar benda yang tidak sahih dalam agama ini.

Suhut itu juga bermaksud ‘rasuah’. Pemuka agama Yahudi sanggup menerima rasuh dari pengikut mereka untuk mengeluarkan hukum yang kena dengan nafsu mereka. Kalau ada yang bayar mereka, ketua agama akan beri hukum ikut apa kehendak penanya. Mereka sanggup makan duit untuk mengubah hukum yang Allah telah tetapkan.

 

فَإِن جاءوكَ فَاحكُم بَينَهُم

Jika mereka (orang Yahudi) datang kepadamu (untuk meminta keputusan hukum), maka putuskanlah (perkara itu) diantara mereka,

Dan Allah berfirman, kalau mereka datang mengadap engkau wahai Nabi, untuk apa-apa perkara, kamu bebas untuk memberi keputusan atas mereka, atau biarkan sahaja mereka. Tidak salah untuk Nabi biarkan sahaja mereka kerana mereka sudah ada kitab mereka sendiri. Dan kalau baginda nak layan untuk berikan hukum samada halal atau haram sesuatu perkara itu pun boleh, tapi mereka itu sendiri akidah sudah tidak betul, memang akan masuk neraka dah pun.

 

أَو أَعرِض عَنهُم

atau berpalinglah dari mereka; 

Dan segala amalan mereka tidak diterima dan tidak akan menyelamatkan mereka. Dalam masa yang sama, mereka pun tidak terima pun Nabi dan wahyu Quran. Maka, kerana sebab-sebab itu, tidak ada guna memberikan hukum kepada mereka. Jadi, terpulang kepada baginda untuk melayan mereka atau tidak.

 

وَإِن تُعرِض عَنهُم فَلَن يَضُرّوكَ شَيئًا

jika kamu berpaling dari mereka, maka mereka tidak akan memberi mudharat kepadamu sedikitpun. 

Dan jika Nabi membuat keputusan untuk berpaling dari mereka, tidak layan mereka dalam memberi hukuman halal haram kepada mereka mereka, mereka tidak akan membahayakan Nabi walau sedikit. Oleh itu, jangan takut dengan mereka. Jangan bebankan diri kamu, wahai Nabi Muhammad.

 

وَإِن حَكَمتَ فَاحكُم بَينَهُم بِالقِسطِ

Dan jika kamu memutuskan perkara mereka, maka putuskanlah (perkara itu) diantara mereka dengan adil,

Tapi jikalau Nabi mahu memberi keputusan di antara mereka, hendaklah Nabi hukum mereka dengan syariat, dengan adil. Walaupun mereka itu orang yang zalim dan telah meninggalkan agama yang benar. Iaitu hendaklah Nabi berhukum dengan menggunakan hukum dari wahyu Allah. Maknanya, ini bukan keadilan biasa, tapi diambil dari wahyu. Maknanya, Nabi bukan kena pakai Kitab Taurat dan Injil dalam memberi hukum, tapi hendaklah baginda mengunakan Quran. Kerana hukum dalam Quran lah yang adil.

 

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ المُقسِطينَ

sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang adil.

Hendaklah berlaku adil dalam memberi hukum. Jangan kerana kita tidak suka kepada sesuatu kaum itu, kita tidak berlaku adil. Ini bukan sahaja arahan kepada Nabi, tapi kepada mereka yang berada dalam kedudukan untuk memberi hukum diantara manusia juga, seperti hakim di mahkamah.


 

Ayat 43:

وَكَيفَ يُحَكِّمونَكَ وَعِندَهُمُ التَّوراةُ فيها حُكمُ اللَّهِ ثُمَّ يَتَوَلَّونَ مِن بَعدِ ذٰلِكَ ۚ وَما أُولٰئِكَ بِالمُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But how is it that they come to you for judgement while they have the Torah, in which is the judgement of Allāh? Then they turn away, [even] after that; but those are not [in fact] believers.

(MALAY)

Dan bagaimanakah mereka mengangkatmu menjadi hakim mereka, padahal mereka mempunyai Taurat yang di dalamnya (ada) hukum Allah, kemudian mereka berpaling sesudah itu. Dan mereka sungguh-sungguh bukan orang yang beriman.

 

وَكَيفَ يُحَكِّمونَكَ وَعِندَهُمُ التَّوراةُ

Dan bagaimanakah mereka mengangkatmu menjadi hakim mereka, padahal mereka mempunyai Taurat

Allah memberitahu, bagaimana mereka sanggup hendak jadikan Nabi sebagai hakim, sedangkan sudah ada Kitab Taurat di sisi mereka.

 

 فيها حُكمُ اللَّهِ

yang di dalamnya (ada) hukum Allah, 

Di dalam Kitab Taurat itu pun sudah ada hukum Allah. Sepatutnya mereka pakailah sahaja hukum-hukum yang ada dalam kitab mereka itu. Mereka pun selalu berbangga dengan Kitab Taurat yang ada pada mereka itu.

 

ثُمَّ يَتَوَلَّونَ مِن بَعدِ ذٰلِكَ

kemudian mereka berpaling sesudah itu.

Mereka memang sudah ada Kitab, tetapi mereka sahaja tidak mahu beramal. Mereka itu memang degil, sudah ada kitab, tapi tak pakai. Macam orang kita juga, ada Quran, tapi tak pakai pun Quran itu untuk beramal. Puak Yahudi itu, mereka tanya tentang hukum kepada Nabi hanya kerana nak tengok kalau-kalau ada hukuman yang ringan sikit.

Sebagai contoh, mereka nak tengok adakah hukum lain selain hukum rejam kepada penzina yang sudah berkahwin. Mereka tahu yang memang ada hukum itu dalam Taurat. Tetapi apabila mereka baca Taurat, mereka tutup bahagian rejam. Olehitu, mereka sebenarnya hendak kelonggaran yang terkini kerana dalam kitab mereka berat. Dan mereka juga hendak mencari-cari keputusan yang kena dengan hawa nafsu mereka sahaja. Kalau Nabi beri keputusan yang tidak sesuai dengan nafsu mereka pun, mereka tak pakai keputusan dari Nabi pun. Jadi, tidak perlulah Nabi Muhammad hendak membuang masa dengan mereka.

 

وَما أُولٰئِكَ بِالمُؤمِنينَ

Dan mereka sungguh-sungguh bukan orang yang beriman.

Allah beritahu kita yang mereka itu bukan beriman.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 005: al-Maidah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s