Tafsir Surah al-Maidah Ayat 41 (Golongan Munafik dan Yahudi)

Ayat 41: Ayat Zajrun (teguran) kepada golongan munafik dan ahli kitab dan tasliah kepada Nabi. Nabi dinasihatkan supaya jangan bersedih dengan kedegilan Ahli Kitab itu.

۞ يا أَيُّهَا الرَّسولُ لا يَحزُنكَ الَّذينَ يُسارِعونَ فِي الكُفرِ مِنَ الَّذينَ قالوا آمَنّا بِأَفواهِهِم وَلَم تُؤمِن قُلوبُهُم ۛ وَمِنَ الَّذينَ هادوا ۛ سَمّاعونَ لِلكَذِبِ سَمّاعونَ لِقَومٍ آخَرينَ لَم يَأتوكَ ۖ يُحَرِّفونَ الكَلِمَ مِن بَعدِ مَواضِعِهِ ۖ يَقولونَ إِن أوتيتُم هٰذا فَخُذوهُ وَإِن لَم تُؤتَوهُ فَاحذَروا ۚ وَمَن يُرِدِ اللَّهُ فِتنَتَهُ فَلَن تَملِكَ لَهُ مِنَ اللَّهِ شَيئًا ۚ أُولٰئِكَ الَّذينَ لَم يُرِدِ اللَّهُ أَن يُطَهِّرَ قُلوبَهُم ۚ لَهُم فِي الدُّنيا خِزيٌ ۖ وَلَهُم فِي الآخِرَةِ عَذابٌ عَظيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O Messenger, let them not grieve you who hasten into disbelief of those who say, “We believe” with their mouths, but their hearts believe not, and from among the Jews. [They are] avid listeners to falsehood, listening to another people who have not come to you.¹ They distort words beyond their [proper] places [i.e., usages], saying, “If you are given this,² take it; but if you are not given it, then beware.” But he for whom Allāh intends fitnah³ – never will you possess [power to do] for him a thing against Allāh. Those are the ones for whom Allāh does not intend to purify their hearts. For them in this world is disgrace, and for them in the Hereafter is a great punishment.

  • ¹They had not attended the Prophet’s gatherings or heard his words.
  • ²The legal ruling desired by them.
  • ³The meaning here is misbelief, misconception, or self-delusion as a result of one’s own refusal of truth.

(KEMENTERIAN AGAMA INDONESIA)

Hai Rasul, janganlah hendaknya kamu disedihkan oleh orang-orang yang bersegera (memperlihatkan) kekafirannya, iaitu orang-orang yang mengatakan dengan mulut mereka: “Kami telah beriman”, padahal hati mereka belum beriman; dan (juga) di antara orang-orang Yahudi. (Orang-orang Yahudi itu) amat suka mendengar (berita-berita) bohong dan amat suka mendengar perkataan-perkataan orang lain yang belum pernah datang kepadamu; mereka merubah perkataan-perkataan (Taurat) dari tempat-tempatnya. Mereka mengatakan: “Jika diberikan ini (yang sudah di ubah oleh mereka) kepada kamu, maka terimalah, dan jika kamu diberi yang bukan ini maka hati-hatilah”. Barangsiapa yang Allah menghendaki kesesatannya, maka sekali-kali kamu tidak akan mampu menolak sesuatupun (yang datang) daripada Allah. Mereka itu adalah orang-orang yang Allah tidak hendak mensucikan hati mereka. Mereka beroleh kehinaan di dunia dan di akhirat mereka beroleh siksaan yang besar.

 

يا أَيُّهَا الرَّسولُ لا يَحزُنكَ الَّذينَ يُسارِعونَ فِي الكُفرِ

Hai Rasul, janganlah hendaknya kamu disedihkan oleh orang-orang yang bersegera (memperlihatkan) kekafirannya,

Allah beritahu kepada Nabi supaya jangan sedih melihat sifat mereka yang bersegera ke arah kekufuran. Setelah berkali-kali didakwah dan diajak kepada tauhid, mereka masih lagi mengamalkan kufur. Tentunya Nabi rasa sedih kerana baginda mahu umatnya selamat dunia dan akhirat. Allah tahu yang Nabi sedih, oleh itu Allah ingatkan baginda supaya jangan begitu, jangan hiraukan sangat mereka itu. Siapakah mereka itu? Ada dua golongan:

 

مِنَ الَّذينَ قالوا آمَنّا بِأَفواهِهِم

iaitu orang-orang yang mengatakan dengan mulut mereka: “Kami telah beriman”,

Golongan pertama adalah mereka yang kata mereka muslim dengan mulut mereka sendiri. Mereka mengaku mereka muslim dan mereka pun bercampur gaul dengan orang Islam yang lain pun.

 

وَلَم تُؤمِن قُلوبُهُم

padahal hati mereka belum beriman;

Mereka kata mereka muslim itu dengan lidah sahaja tapi tidak dengan hati mereka. Mereka sebenarnya tidak beriman pun. Jadi ini adalah ayat tentang orang munafik. Dari segi luaran, mereka itu nampak macam orang Islam tapi dalam hati, mereka tidak beriman sebenarnya dan mereka itu minat sangat kepada kekufuran. Mereka itu mudah minat kepada orang kafir. Kalau kita ajak mereka ke masjid dan belajar agama, susah sungguh, tapi kalau ikut orang kafir ke sana sini senang sangat. Masalah ini sampai menyedihkan Nabi.

 

وَمِنَ الَّذينَ هادوا

dan (juga) di antara orang-orang Yahudi.

Golongan yang kedua yang disebut dalam ayat ini adalah golongan Yahudi yang datang belajar dari Nabi. Memang ada orang Yahudi yang datang-datang ke majlis Nabi sambil mendengar apa yang Nabi ajar. Itu adalah jenis orang Yahudi bawahan yang kadang duduk dengan Yahudi dan kadang duduk dengan Nabi. Ini pun golongan munafik juga. Mereka nampak sudah berjinak dengan Islam tapi dalam hati mereka tidak beriman. Mereka itu dikatakan golongan bawahan kerana kalau golongan atasan Yahudi, memang langsung tak datang ke majlis Nabi pun.

 

سَمّاعونَ لِلكَذِبِ

amat suka mendengar (berita-berita) bohong

Tapi mereka suka mendengar kepada perkara yang di dalamnya ada pendustaan tentang agama. Cerita yang tidak benar yang mereka suka dengar. Apabila mereka dengar, mereka senang pula untuk percaya. Kalau orang munafik itu masih suka dengar lagi kisah-kisah yang disampaikan dari Yahudi. Kita kena ingat kembali bahawa sebelum Nabi Muhammad datang ke Madinah, puak Arab di situ sudah lama berkawan dengan orang-orang Yahudi. Mereka berkawan, bekerja jadi kuli orang Yahudi, malah mereka merujuk hal agama dengan orang-orang Yahudi itu kerana mereka rasa orang Yahudi itu pandai tentang agama kerana mereka ada kitab.

Berita-berita bohong ini amat bahaya. Kalau zaman sekarang, mereka itu adalah jenis yang suka dengar hadis-hadis yang palsu. Hadis yang sahih mereka tak mahu dengar, tak mahu belajar. Yang hadis belum tentu punca juga yang mereka baca dan sampaikan kepada orang lain.

Lagi satu, mereka itu suka mendengar kisah-kisah khurafat. Kisah khurafat adalah kisah-kisah yang tidak ada dhalil. Itulah sifat munafik dari dulu sampailah sekarang. Mereka inilah yang percaya kepada perkara yang tidak tsabit dari wahyu tapi dikatakan dari wahyu.

 

سَمّاعونَ لِقَومٍ آخَرينَ لَم يَأتوكَ

dan amat suka mendengar perkataan-perkataan orang lain yang belum pernah datang kepadamu;

Mereka itu suka dengar kata-kata dari golongan sesat Yahudi itu. Yahudi itu pula tidak datang pun bertemu dengan Nabi dan duduk dalam majlis Nabi. Mereka juga suka sampaikan berita kepada ulama mereka dari kalangan Yahudi yang tidak datang kepada Nabi. Mereka bawa berita dari Madinah kepada ulama mereka. Golongan yang tidak datang kepada Nabi itu kerana mereka kuat ego. Dulu mereka yang jadi tempat rujuk puak-puak Arab ini, jadi mereka rasa mereka merendahkan diri mereka pula kalau belajar dengan Nabi Muhammad.

Begitulah juga yang terjadi dalam masyarakat kita. Banyak ustaz-ustaz yang telah lama belajar dengan cara ajaran yang salah yang tidak ikut sunnah. Mereka itu sudah lama jadi imam, jadi tok siak, jadi tukang baca di Majlis Tahlil, doa selamat dan sebagainya. Mereka dulu tidaklah belajar tinggi mana sangat, mungkin belajar di Pondok-pondok dan kelas agama yang ada di masjid-masjid. Tapi sekarang, apabila pembelajaran sunnah sudah bercambah di negara kita, mereka rasa malu nak datang belajar dengan ustaz-ustaz yang sunnah. Mereka lebih rela duduk dalam kejahilan dan kesesatan dari duduk mengadap guru sunnah yang mengajar tafsir Quran dan Sunnah.

 

يُحَرِّفونَ الكَلِمَ مِن بَعدِ مَواضِعِهِ

mereka merubah perkataan-perkataan (Taurat) dari tempat-tempatnya. 

Puak Yahudi dari golongan ulama itu telah ubahsuai kalimah dalam kitab Taurat dari maknanya yang sebenar. Ada bahagian dari Kitab Taurat yang mereka sorok dari masyarakat dan mereka tidak sampaikan kepada mereka. Mereka akan tafsir ikut apa yang mereka hendak ikut nafsu mereka. Sebagai contoh, dalam Taurat memang ada ayat rejam kepada penzina yang telah berkahwin. Tapi kalau orang yang kaya datang kepada mereka meminta hukum, mereka telah tukar dari maknanya yang asal, dan mereka kata hukuman kepada penzina itu adalah dihitamkan muka mereka dan dimalukan di khalayak sahaja. Tapi apabila puak yang miskin pula yang buat, mereka kata kena rejam pula. Oleh kerana ada double standard ini, maka puak miskin telah memberontak. Akhirnya, mereka ubah semua sekali dari Taurat itu sampai mereka kata, ayat rejam memang tidak ada.

Kalau golongan agamawan negara ini yang bukan sunnah dan tidak mahir tentang agama pula, mereka ubah fahaman agama dari yang sepatutnya. Mereka tafsir maksud ayat-ayat Quran ikut fahaman syirik dan bidaah mereka. Ini banyak sekali terjadi dan menyebabkan masyarakat jadi keliru dan pecah belah.

 

يَقولونَ إِن أوتيتُم هٰذا فَخُذوهُ

Mereka mengatakan: “Jika diberikan ini kepada kamu, maka terimalah,

Dikatakan bahawa ini adalah berkenaan orang-orang Yahudi yang meminta hukum kepada Nabi tentang perzinaan. Waktu itu Islam sudah memerintah di Madinah dan Nabi dijadikan sebagai tempat hakim. Maka, mereka pergi mendapatkan hukuman dari Nabi. Tapi mereka telah berkata sesama mereka, kalau Nabi memberi hukuman seperti yang mereka mahu, iaitu diconteng muka dan dimalukan di khalayak ramai, maka terimalah.

Dari Imam Bukhari, disebutkan bahwa Nabi Saw. bertanya kepada orang-orang Yahudi:

فَقَالَ لِلْيَهُودِ: مَا تَصْنَعُونَ بِهِمَا؟ ” قَالُوا: نُسخّم وُجُوهَهُمَا ونُخْزِيهما. قَالَ: {فَأْتُوا بِالتَّوْرَاةِ فَاتْلُوهَا إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِينَ} [آلِ عِمْرَانَ:93] فَجَاءُوا، فَقَالُوا لِرَجُلٍ مِنْهُمْ مِمَّنْ يَرْضَوْنَ أعورَ: اقْرَأْ، فَقَرَأَ حَتَّى انْتَهَى إِلَى مَوْضِعٍ مِنْهَا فَوَضَعَ يَدَهُ عَلَيْهِ، قَالَ: ارْفَعْ يَدَكَ. فَرَفَعَ، فَإِذَا آيَةُ الرَّجْمِ تَلُوحُ، قَالَ: يَا مُحَمَّدُ، إِنَّ فِيهَا آيَةَ الرَّجْمِ، وَلَكِنَّا نَتَكَاتَمَهُ بَيْنَنَا. فَأَمَرَ بِهِمَا فَرُجما.

Apakah yang akan kalian lakukan terhadap keduanya? Mereka menjawab, “Kami akan mencoreng muka mereka dengan arang dan mencaci makinya.” Nabi Saw. bersabda membacakan firman-Nya: Maka bawalah Taurat itu, lalu bacalah dia jika kalian orang-orang yang benar. (Ali Imran: 93) Lalu mereka mendatangkannya dan berkata kepada seorang lelaki di antara mereka yang mereka percayai, tetapi dia bermata juling, “Bacalah!” Lalu lelaki itu membacanya hingga sampai pada suatu bagian, lalu ia meletakkan tangannya pada bagian itu. Maka Nabi Saw. bersabda, “Angkatlah tanganmu!” Lalu lelaki itu mengangkat tangan­nya, dan ternyata tampak jelas adanya ayat hukum rajam. Kemudian lelaki itu berkata, “Hai Muhammad, sesungguhnya di dalam kitab Taurat memang ada hukum rajam, tetapi kami menyembunyikannya di antara kami.” Maka Nabi Saw. memerintahkan agar keduanya dihukum rajam, lalu keduanya dirajam.

Dari segi umum pula, ini adalah tentang pemuka agama yang menyembunyikan kebenaran dari orang bawahan mereka. Mereka kata kepada orang bawahan mereka, kalau kamu dapat ilmu sebegini, kamu kena terima. Padahal itu adalah versi agama yang mereka telah ubah. Mereka suruh ikut versi mereka sahaja.

Agamawan negara ini pun begitu jugalah, macam ulama Yahudi juga. Mereka pesan kepada masyarakat, kalau ada guru yang ajar macam mereka ajar, bolehlah pakai dan boleh belajar. Padahal yang benar adalah yang bertepatan dengan Quran. Kalau belajar tafsir Quran, akan tahu bahawa apa yang mereka ajar itu tidak sama dengan apa yang dikehendaki oleh Allah. Tapi malangnya masyarakat kita ramai yang tidak tahu tentang Quran jadi mereka tidak tahu apakah kayu ukur yang benar. Oleh itu mereka senang ditipu oleh guru-guru yang jahil. Dan kerana masyarakat pun jahil juga, dan telah diberi pesan sebegitu oleh guru mereka, mereka cuma ikut guru mereka sahaja dan mereka tidak dapat nak bandingkan dengan apa yang ada dalam Quran. Mereka pakai ambil sahaja bulat-bulat fahaman yang diberitahu oleh guru mereka, Syeikh mereka.

Sedangkan ini bukan cara mengambil agama dalam Islam. Kita kena pastikan dari mana kita ambil fahaman agama kita kerana perkara ini amat penting – menentukan syurga atau neraka. Mereka yang jahil itu pakai ambil sahaja entah dari mana ilmu mereka. Kalau ada dalam kitab pula, banyak yang tidak ada bibliografi, jadi tidak tahu datang dari mana maklumat itu. Macam berlegar dalam masyarakat kita sekarang, kalau ada mesej Whatsapp atau Facebook, mereka cuma tulis ‘Hadis Nabi’ sedangkan belum pasti itu adalah hadis sahih lagi. Kalau ianya sahih, kenalah beritahu dari Kitab mana diambil hadis itu, supaya boleh diperiksa samada benar atau tidak. Tapi perkara ini amat berleluasa sekali di luar sana dan kerana itu banyak amalan-amalan pelik yngg diamalkan oleh manusia.

 

وَإِن لَم تُؤتَوهُ فَاحذَروا

dan jika kamu diberi yang bukan ini maka hati-hatilah”. 

Ini lagi satu nasihat sesat mereka. Mereka kata jika orang bawahan mereka disampaikan dengan ilmu yang tidak ilmu yang mereka ajar, jangan pakai, jangan terima. Padahal ajaran mereka itu tidak benar. Mereka tutup jalan dari anak murid mereka belajar benda lain.

Macam zaman sekarang, ramai yang mengajar menggunakan hadis yang jenis palsu dan dhaif. Kemudian mereka ajar anak murid pakai ajaran mereka sahaja, jangan pakai ajaran orang lain. Mereka kata bahawa, entah-entah wahabi dari mana tak tahu… inilah fahaman Yahudi yang sampai kepada kita. Suka benar pakai benda yang tidak tsabit dari nas dan tidak jelas. Dapat pula anak murid yang tidak berapa pandai, mereka ikut sahaja apa kata ustaz dan guru mereka. Maka teruskan mereka duduk dalam kesalahan agama, dalam kejahilan.

 

وَمَن يُرِدِ اللَّهُ فِتنَتَهُ فَلَن تَملِكَ لَهُ مِنَ اللَّهِ شَيئًا

Barangsiapa yang Allah menghendaki kesesatannya, maka sekali-kali kamu tidak akan mampu menolak sesuatupun (yang datang) daripada Allah.

Ini adalah idkhal illahi (pencelahan dari Tuhan). Allah hendak memberitahu kita kenapa mereka boleh jadi sampai teruk begini. Ini adalah kerana hati mereka telah rosak. Dan kerana itu Allah telah buat keputusan untuk kunci mati hati mereka dari terima hidayah langsung. Dan sesiapa yang Allah telah buat keputusan untuk sesatkan, kamu tidak kuasa langsung untuk beri hidayat kepada mereka.

Allah nafikan Nabi Muhammad ada kuasa untuk ubah mereka. Kalau Nabi pun tidak ada kuasa, kita lagilah tidak akan mampu, sekali kali tidak akan mampu.

 

أُولٰئِكَ الَّذينَ لَم يُرِدِ اللَّهُ أَن يُطَهِّرَ قُلوبَهُم

Mereka itu adalah orang-orang yang Allah tidak hendak mensucikan hati mereka.

Mereka yang disebut dalam ayat ini: golongan munafik dan ahli kitab itu adalah jenis yang Allah tidak ingin nak bersihkan hati mereka dengan hidayat. Maka mereka akan terus bersikap begitu. Semoga kita terselamat dari jadi seperti mereka. Supaya ahli keluarga kita dan orang-orang yang rapat dengan kita pun tidak begitu. Kita kena berusaha untuk sampaikan ajaran yang sunnah kepada mereka.

 

لَهُم فِي الدُّنيا خِزيٌ

Mereka beroleh kehinaan di dunia

Di dunia lagi mereka dapat kehinaan kerana tidak ada agama. Orang yang munafik itu tidak ada yang percaya kepada mereka, samada yang Islam ataupun yang Yahudi kerana tidak tetap pendirian mereka, jadi tidak ada sesiapa yang percayakan mereka sepenuhnya.

Memang kadang-kadang nampak kedudukan mereka di dunia ini tinggi, tapi mereka hanya faham tentang kepentingan dunia dan kerana itu mereka rasa mereka mulia. Tapi dari segi agama mereka tidak dapat taufik dan kerana itu mereka tidak ada pegangan agama.

Bila tidak hayati agama, ada dunia sahaja, maka di akhirat mereka akan dapat azab yang besar.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 005: al-Maidah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s