Tafsir Surah al-Maidah Ayat 37 – 40 (Hukum potong tangan)

Ayat 37: Takhwif Ukhrawi

يُريدونَ أَن يَخرُجوا مِنَ النّارِ وَما هُم بِخارِجينَ مِنها ۖ وَلَهُم عَذابٌ مُقيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They will wish to get out of the Fire, but never are they to emerge therefrom, and for them is an enduring punishment.

(MALAY)

Mereka ingin keluar dari neraka, padahal mereka sekali-kali tidak dapat keluar daripadanya, dan mereka beroleh azab yang kekal.

 

يُريدونَ أَن يَخرُجوا مِنَ النّارِ

Mereka ingin keluar dari neraka, 

Mereka tak sanggup nak hadapi azab dalam api neraka itu. Tentunya mereka hendak keluar.

 

وَما هُم بِخارِجينَ مِنها

padahal mereka sekali-kali tidak dapat keluar daripadanya, 

Tetapi tentunya mereka tidak dapat keluar dari neraka itu. Neraka itu bukanlah seperti penjara dunia yang kadang-kadang ada manusia yang dapat lari keluar.

Mereka akan lakukan macam-macam. Antaranya mereka akan minta supaya dikeluarkan sekejap sahaja walaupun seketika. Tetapi mereka akan kekal. Semasa hidup, mereka dilalaikan dengan dunia, tapi kemudian nak beri dunia itu di akhirat untuk tebus diri mereka. Mereka sibuk sangat dengan pencarian harta dunia, padahal mereka bukan dapat semua harta dunia itu pun.

قَالَ حَمَّادُ بْنُ سَلَمَةَ، عَنْ ثَابِتٍ، عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “يُؤتَى بِالرَّجُلِ مِنْ أَهْلِ النَّارِ، فَيَقُولُ: يَا ابْنَ آدَمَ، كَيْفَ وَجَدْتَ مَضْجَعك؟ فَيَقُولُ: شَرَّ مَضْجَعٍ، فَيَقُولُ: هَلْ تَفْتَدِي بقُراب الْأَرْضِ ذَهَبًا؟ ” قَالَ: “فَيَقُولُ: نَعَمْ، يَا رَبُّ! فَيَقُولُ: كَذَبْتَ! قَدْ سَأَلْتُكَ أَقَلَّ مِنْ ذَلِكَ فَلَمْ تَفْعَلْ: فَيُؤْمَرُ بِهِ إِلَى النَّارِ”.

Hammad ibnu Salamah telah meriwayatkan dari Sabit, dari Anas ibnu Malik yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. telah bersabda: Seorang lelaki dari kalangan ahli neraka dihadapkan, lalu dikatakan kepadanya, “Hai anak Adam, bagaimanakah rasanya tempat tinggalmu?” Ia menjawab, “Sangat buruk.” Dikatakan, “Apakah kamu mau menebus dirimu dengan emas sepenuh bumi?” Ia menjawab, “Ya, wahai Tuhanku.” Maka Allah Swt. berfirman, “Kamu dusta, sesungguhnya Aku pernah meminta kepadamu yang lebih kecil daripada itu, lalu kamu tidak melakukannya” Maka ia diperintahkan untuk dimasukkan ke dalam neraka.

Hal yang sama telah diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim melalui jalur Mu’az ibnu Hisyam Ad-Dustuwai, dari ayahnya, dari Qatadah, dari Anas dengan lafaz yang sama. 


 

Ayat 38: Ini adalah hukum pencurian yang bawah sikit dari hukum samun. Allah sedang memberitahu kepada kita tentang hukum jenayah. Allah sahaja yang layak memberi hukum, bukan Nabi Isa atau ibunya.

وَالسّارِقُ وَالسّارِقَةُ فَاقطَعوا أَيدِيَهُما جَزاءً بِما كَسَبا نَكالًا مِنَ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ عَزيزٌ حَكيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[As for] the thief, the male and the female, amputate their hands in recompense for what they earned [i.e., committed] as a deterrent [punishment] from Allāh. And Allāh is Exalted in Might and Wise.

(MALAY)

Laki-laki yang mencuri dan perempuan yang mencuri, potonglah tangan keduanya (sebagai) pembalasan bagi apa yang mereka kerjakan dan sebagai siksaan dari Allah. Dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

 

وَالسّارِقُ وَالسّارِقَةُ فَاقطَعوا أَيدِيَهُما

Laki-laki yang mencuri dan perempuan yang mencuri, potonglah tangan keduanya

Ini adalah salah satu dari Hukum Hudud. Dalam ayat ini, disebut lelaki dahulu sebelum perempuan. Dalam bab balaghah (bahasa), ada perbincangan tentang perkara ini. Ada ketikanya, disebut perempuan dahulu, seperti dalam bab zina Surah an-Nur. Dalam surah itu, disebut perempuan dahulu kerana kalau perempuan goda lelaki, akan jadi mudah dan cepat jadi perzinaan.

Tetapi dalam bab mencuri, disebut lelaki dahulu sebab yang mahukan kepada harta adalah lelaki kerana mereka yang menanggung kehidupan keluarga mereka. Mereka yang paling berhajat kepada harta dan ada ketikanya, kalau tak jumpa cara halal, mereka akan guna cara haram.

Jadi jelas dalam ayat ini, hukum mencuri adalah potong tangan. Dahulu di masa Jahiliah hukum potong tangan ini telah berlaku, kemudian disetujui oleh Islam dan ditambahkan kepadanya syarat-syaratnya.

Dalam Undang-undang Islam, bahagian pencurian ini telah lengkap dibincangkan. Sebagai contoh, kalau curi barang yang bernilai 10 dirham sahaja dah kena potong tangan. Sedangkan kalau ada yang mematahkan jari seorang yang lain, dia kena bayar dengan 25 ekor unta sebagai diyat. Kenapa terus dipotong, tidakkah itu perkara yang berat sekali? Ini adalah kerana, tangan yang tidak menghargai hukum, kelima-lima jari akan dikerat begitu sahaja. Dan kalau dia ditangkap mencuri lagi, potong lagi tangan yang sebelah. Islam menetapkan yang tangan itu perlu dikerat kerana ada orang yang mencuri kerana ketagihan. Walaupun mereka ada duit, tapi masih nak mencuri juga. Jadi nak kena tunjuk kepada orang lain bahawa tak elok perbuatan itu dan kena berhenti dari buat perkara itu. Dan sebagai tanda kepada orang-orang lain bahawa mereka ini adalah pencuri dan kena berjaga-jaga dengan mereka.

Tapi, tidaklah semua pencuri dipotong tangan mereka. Ada syarat-syarat yang perlu dipenuhi. Antaranya, barang yang dicuri itu mestilah yang berharga 10 dirham ke atas. Dalam perkara ini terdapat khilaf antara ulama tentang nisabnya. Pada zaman Jahiliah, pencuri itu dipotong tangannya walaupun barang yang dicuri itu sikit atau banyak.

Dan barang-barang itu barang yang dijaga. Kalau basikal kita biar begitu sahaja, dan ada orang curi, tidak boleh dipotong tangannya. Tapi kalau kita sudah rantai basikal itu, tapi dia curi juga, barulah boleh dipotong tangannya.

 

جَزاءً بِما كَسَبا نَكالًا مِنَ اللَّهِ

pembalasan bagi apa yang mereka kerjakan dan sebagai peringatan dari Allah.

Hukuman itu sebagai seksaan atas apa yang mereka telah lakukan dan نَكالًا (peringatan) dari Allah. Maksudnya, lain kali jangan buat. Supaya orang yang sudah mencuri tidak mencuri lagi dan orang yang teringat hendak mencuri pun tak berani nak curi. Berbaloikah hilang tangan? Lihatlah bagaimana dengan ada hukuman ini, Tanah Arab sudah tidak ada kecurian lagi. Dulu memang selalu terjadi.

Allah tahu perangai kita, psikologi kita, dan Allah Maha bijaksana. Percayalah, kalau kita amalkan, ada banyak kebaikan untuk kita, samada kita mahu percaya atau tidak. Ia pastinya akan menakutkan orang yang menyebabkan mereka berfikir dua tidak empat kali sebelum hendak mencuri. Sedangkan kalau hukuman rekaan manusia zaman sekarang, tidak ada susah sangat pun kalau ditangkap mencuri. Siap ada yang suka duduk dalam penjara pun ada kerana mereka dapat duduk free dan makan free lagi. Siapa yang tanggung mereka? Tentulah orang-orang yang mereka curi lagi bila keluar dari penjara.

 

وَاللَّهُ عَزيزٌ حَكيمٌ

Dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

Allah itu Maha Gagah Perkasa dan Dia boleh buat apa sahaja yang Dia kehendaki. Allah boleh beri seksaan kepada sesiapa sahaja bila-bila masa sahaja.

Tapi Allah Maha Bijaksana dan boleh tangguh hukum untuk beri peluang kepada manusia bertaubat. Allah tidak terus beri hukum apabila manusia itu melakukan kesalahan. Kerana kalau terus diberi azab, tentulah teruk sekali manusia itu.


 

Ayat 39:

فَمَن تابَ مِن بَعدِ ظُلمِهِ وَأَصلَحَ فَإِنَّ اللَّهَ يَتوبُ عَلَيهِ ۗ إِنَّ اللَّهَ غَفورٌ رَحيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But whoever repents after his wrongdoing and reforms, indeed, Allāh will turn to him in forgiveness. Indeed, Allāh is Forgiving and Merciful.

(MALAY)

Maka barangsiapa bertaubat (di antara pencuri-pencuri itu) sesudah melakukan kejahatan itu dan memperbaiki diri, maka sesungguhnya Allah menerima taubatnya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

 

فَمَن تابَ مِن بَعدِ ظُلمِهِ وَأَصلَحَ

Maka barangsiapa bertaubat sesudah melakukan kejahatan itu dan memperbaiki diri,

Dalam ayat sebelum ini Allah memberitahu Dia Maha Bijaksana yang bermaksud Dia menangguhkan memberi hukuman azab kepada hambaNya. Ini memberi peluang untuk manusia yang telah tersasar jauh untuk bertaubat. Ini peluang yang terbuka kepada yang mahu bertaubat dan memperbaiki diri mereka. Allah sanggup untuk terima taubat mereka. Tapi kena ingat, ini sebelum ditangkap. Kalau dah kena tangkap, masih lagi kena potong tangan mereka.

Memperbaiki diri itu maksudnya kenalah hantar balik barang yang mereka curi dan minta maaf kepada orang yang mereka curi itu. Kalau barang yang dicuri itu telah rosak, atau telah digunakan, maka hendaklah diganti. Dan orang yang dicuri itu hendaklah bersedia untuk memaafkan.

 

فَإِنَّ اللَّهَ يَتوبُ عَلَيهِ

maka sesungguhnya Allah menerima taubatnya.

Dan kalau Allah sudah terima taubat mereka, kita pun kena terima juga, jangan kita kutuk mereka. Kadang-kadang kita suka nak pandang serong orang lain. Kalau ada orang yang sudah masuk penjara, memang sampai bila-bila orangramai tidak percaya mereka, sedangkan mereka telah bertaubat. Akibatnya mereka nak cari kerja pun susah. Habis apa yang mereka akan buat? Apabila sudah tidak ada kerja yang halal, maka akhirnya mereka pergi balik kepada mencuri, sebab itu yang paling senang dan itu yang mereka dah biasa dan pandai buat. Kenapa jadi begini? Kerana itu terjadi kerana kita pandang serong orang lain. Ingatlah bahawa semua orang ada buat salah, dan semua orang ada peluang untuk memulakan hidup yang baru, maka terimalah mereka.

 

إِنَّ اللَّهَ غَفورٌ رَحيمٌ

Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Allah sanggup menerima taubat makhlukNya kerana Dia bersifat Maha Pengampun. Dia itu Maha Pengampun kerana Dia amat penyayang kepada hamba dan makhlukNya.


 

Ayat 40: Ayat ini ada hubungan dengan ayat 17. Dalam ayat itu disentuh tentang kesesatan manusia tentang Nabi Isa dan ibunya, Maryam. Allah hendak tegaskan bahawa kedua mereka bukanlah ilah dan bukannya tuhan.

أَلَم تَعلَم أَنَّ اللَّهَ لَهُ مُلكُ السَّماواتِ وَالأَرضِ يُعَذِّبُ مَن يَشاءُ وَيَغفِرُ لِمَن يَشاءُ ۗ وَاللَّهُ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Do you not know that to Allāh belongs the dominion of the heavens and the earth? He punishes whom He wills and forgives whom He wills, and Allāh is over all things competent.

(MALAY)

Tidakkah kamu tahu, sesungguhnya Allah-lah yang mempunyai kerajaan langit dan bumi, disiksa-Nya siapa yang dikehendaki-Nya dan diampuni-Nya bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

 

أَلَم تَعلَم أَنَّ اللَّهَ لَهُ مُلكُ السَّماواتِ وَالأَرضِ

Tidakkah kamu tahu, sesungguhnya Allah-lah yang mempunyai kerajaan langit dan bumi,

Tidakkah kamu tahu – maknanya, tidakkah kamu yakin? Yang Allah lah pemilik alam langit dan bumi. Allah yang melilikinya, bukan Nabi Isa dan bukan juga ibunya Maryam. Mereka itu hamba yang taat.

 

يُعَذِّبُ مَن يَشاءُ وَيَغفِرُ لِمَن يَشاءُ

disiksa-Nya siapa yang dikehendaki-Nya dan diampuni-Nya bagi siapa yang dikehendaki-Nya.

Kuasa mutlak adalah milik Allah. Terpulang kepada Dia, siapa yang Dia hendak ampunkan dan siapa yang hendak diazabNya. Kuasa itu tidak ada pada Isa dan emak dia.

 

وَاللَّهُ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ

Dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

Allah yang berkuasa untuk melakukan apa sahaja. Kalau Allah hendak buat apa-apa, kita tidak boleh halang, malah kita tidak boleh nak persoal. Sebagai contoh, kalau Allah hendak jadikan Hari Kiamat esok, tidak ada apa yang kita boleh lakukan dan tidak ada apa yang boleh kita persoalkan. Kuasa itu ada pada Allah dan bukan pada Nabi Isa dan mak dia.

Begitu kerana kuasa Allah itulah yang menyebabkan Dia boleh menetapkan hukum apa sahaja dan kita sebagai hambaNya kenalah taat kepada hukum itu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 005: al-Maidah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s