Tafsir Surah al-Maidah Ayat 32 – 33 (Hukuman rompak dan samun)

Ayat 32: Sekarang tukar cerita kepada Bani Israil pula. Ini adalah teguran kepada mereka kerana mereka telah diberi kelebihan mendapat wahyu dan sepatutnya mereka jadi contoh kepada manusia yang lain. Tapi sebaliknya yang mereka lakukan.

مِن أَجلِ ذٰلِكَ كَتَبنا عَلىٰ بَني إِسرائيلَ أَنَّهُ مَن قَتَلَ نَفسًا بِغَيرِ نَفسٍ أَو فَسادٍ فِي الأَرضِ فَكَأَنَّما قَتَلَ النّاسَ جَميعًا وَمَن أَحياها فَكَأَنَّما أَحيَا النّاسَ جَميعًا ۚ وَلَقَد جاءَتهُم رُسُلُنا بِالبَيِّناتِ ثُمَّ إِنَّ كَثيرًا مِنهُم بَعدَ ذٰلِكَ فِي الأَرضِ لَمُسرِفونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Because of that, We decreed upon the Children of Israel that whoever kills a soul unless for a soul¹ or for corruption [done] in the land² – it is as if he had slain mankind entirely. And whoever saves one³ – it is as if he had saved mankind entirely. And Our messengers had certainly come to them with clear proofs. Then indeed many of them, [even] after that, throughout the land, were transgressors.

  • i.e., in legal retribution for murder.
  • i.e., that requiring the death penalty.
  • Or refrains from killing.

(MALAY)

Oleh kerana itu Kami tetapkan (suatu hukum) bagi Bani Israil, bahawa: barangsiapa yang membunuh seorang manusia, bukan kerana orang itu (membunuh) orang lain, atau bukan kerana membuat kerosakan di muka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya. Dan barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya. Dan sesungguhnya telah datang kepada mereka rasul-rasul Kami dengan (membawa) keterangan-keterangan yang jelas, kemudian banyak diantara mereka sesudah itu sungguh-sungguh melampaui batas dalam berbuat kerosakan dimuka bumi.

 

مِن أَجلِ ذٰلِكَ كَتَبنا عَلىٰ بَني إِسرائيلَ

Oleh kerana itu Kami tetapkan (suatu hukum) bagi Bani Israil, 

Kerana pembunuhan inilah Allah adakan undang undang qiyas ke atas Bani Israil. Ia juga terpakai untuk kita lah juga.

 

أَنَّهُ مَن قَتَلَ نَفسًا بِغَيرِ نَفسٍ

barangsiapa yang membunuh seorang manusia, bukan kerana orang itu (membunuh) orang lain,

Ada jumlah muqaddar di sini. Dengan tanpa kesalahan orang itu bunuh orang lain. Kalau seseorang itu dibunuh kerana hukuman atas kesalahannya bunuh orang lain, maka itu dibenarkan.

 

أَو فَسادٍ فِي الأَرضِ

atau bukan kerana membuat kerosakan di muka bumi,

atau kerana buat kerosakan atas mukabumi. Iaitu kesalahan yang boleh dihukum bunuh seseorang itu.

 

فَكَأَنَّما قَتَلَ النّاسَ جَميعًا

maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya.

Seumpama dia telah membunuh seluruh manusia. Ini adalah kerana pembunuhannya itu akan berpanjangan kerana akan ada bunuh balas. Dan kerana pada Allah, satu nyawa sama sahaja dengan nyawa yang lain.

 

وَمَن أَحياها

Dan barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, 

Sebaliknya, kalau dia menyelamatkan nyawa seseorang.

Atau membiarkan seseorang itu hidup dengan tidak membunuhnya walaupun ada kesilapan yang membenarkan dibunuh orang itu. Sebagai contoh, dia berhak mengambil nyawa seseorang kerana hukum Qisas telah berjalan, tapi dia mengambil keputusan untuk tidak mengambilnya.

Atau dia menghalang orang lain dari membunuh orang lain.

 

فَكَأَنَّما أَحيَا النّاسَ جَميعًا

maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya.

Seumpama dia telah menyelamatkan kehidupan semua orang.

 

وَلَقَد جاءَتهُم رُسُلُنا بِالبَيِّناتِ

Dan sesungguhnya telah datang kepada mereka rasul-rasul Kami dengan (membawa) keterangan-keterangan yang jelas,

Malangnya, Bani Israil itu amat teruk sekali. Mereka telah didatangkan dengan banyak Rasul-rasul yang membawa keterangan wahyu yang nyata kepada mereka.

 

ثُمَّ إِنَّ كَثيرًا مِنهُم بَعدَ ذٰلِكَ فِي الأَرضِ لَمُسرِفونَ

kemudian banyak diantara mereka sesudah itu sungguh-sungguh melampaui batas dalam berbuat kerosakan dimuka bumi.

Ada undang-undang pun mereka masih melampau batas. Bukan mereka sahaja sesat tapi mereka mahu menyesatkan orang lain pula. Sampai ada yang bunuh Nabi mereka pun ada juga. Dan mereka meneruskan perkara melampau ini sampai sekarang. Ini pun banyak dapat berita di Israel, kalau seorang orang mereka kena bunuh, mereka akan bunuh satu kampung. Itulah yang dimaksudkan melampau.

Maulana Hadi Maidah 8-32


 

Ayat 33: Dalam sebelum ini, ianya telah disebut tentang kepentingan nyawa dengan dibawakan kisah Habil dan Qabil. Kemudian telah diberitahu tentang dosa besar kalau membunuh orang lain. Dalam syariat, membunuh itu ada masanya boleh, tapi kenalah dengan dalam lingkungan hukum, bukannya melampau batas yang telah ditetapkan. Lihatlah bagaimana kalau dalam perang pun, walaupun boleh membunuh tapi tidak boleh berlebihan.

Dalam ayat ini, Allah menceritakan dimana boleh ambil nyawa orang lain, iaitu apabila mereka melakukan kesalahan. Waktu ini Islam sudah berkuasa dan sudah ada kerajaan sendiri. Jadi ada banyak ayat-ayat hukum di dalamnya. Sekarang undang-undang sedang dibacakan kepada semua orang – samada Islam atau tidak, mereka kena tahu.

Juga disebut hukum tentang mereka yang masih lagi menentang Islam. يُحارِبونَ digunakan dalam ayat ini dan bukan قتل. Lafaz حرب iailah apabila peperangan atau serangan kerana hendak mendapatkan kekayaan. Ini berlaku apabila orang Mekah marah kerana mereka telah diambil punca pendapatan mereka. Oleh itu ada yang telah lari dari Mekah dan membuat perancangan untuk membunuh Nabi Muhammad.

إِنَّما جَزاءُ الَّذينَ يُحارِبونَ اللَّهَ وَرَسولَهُ وَيَسعَونَ فِي الأَرضِ فَسادًا أَن يُقَتَّلوا أَو يُصَلَّبوا أَو تُقَطَّعَ أَيديهِم وَأَرجُلُهُم مِن خِلافٍ أَو يُنفَوا مِنَ الأَرضِ ۚ ذٰلِكَ لَهُم خِزيٌ فِي الدُّنيا ۖ وَلَهُم فِي الآخِرَةِ عَذابٌ عَظيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, the penalty¹ for those who wage war² against Allāh and His Messenger and strive upon earth [to cause] corruption is none but that they be killed or crucified or that their hands and feet be cut off from opposite sides or that they be exiled from the land. That is for them a disgrace in this world; and for them in the Hereafter is a great punishment,

  • Legal retribution.
  • i.e., commit acts of violence and terrorism against individuals or treason and aggression against the Islāmic state.

(MALAY)

Sesungguhnya pembalasan terhadap orang-orang yang memerangi Allah dan Rasul-Nya dan membuat kerosakan di muka bumi, hanyalah mereka dibunuh atau disalib, atau dipotong tangan dan kaki mereka dengan bertimbal balik, atau dibuang dari negeri (tempat kediamannya). Yang demikian itu (sebagai) suatu penghinaan untuk mereka di dunia, dan di akhirat mereka beroleh siksaan yang besar,

 

إِنَّما جَزاءُ الَّذينَ يُحارِبونَ اللَّهَ وَرَسولَهُ

Sesungguhnya pembalasan terhadap orang-orang yang memerangi Allah dan Rasul-Nya

Bermaksud ambil harta depan tuan dan dengan kekerasan – samun. Kerana kalau curi biasa, tidak diambil depan tuan tapi cara senyap – itu curi namanya, bukan samun.

 

وَيَسعَونَ فِي الأَرضِ فَسادًا

dan membuat kerosakan di muka bumi,

Maksudnya buat huru hara di mukabumi dengan ambil harta orang dan bunuh orang yang diambil harta itu. Hukumannya kena bunuh dan kemudian disalib.

Ayat ini asalnya hukuman kepada Yahudi yang menyamun. Kerana ayat-ayat sebelum ini tentang orang Yahudi. Kerana ini adalah salah satu keburukan mereka yang selalu menyamun harta orang Islam.

Dua jenis pencurian disebut dalam quran: ada yang kecil dan besar. Yang besar dipanggil samun. Yang kecil adalah pencurian biasa dan disebut dalam ayat 78 surah ini nanti.

 

أَن يُقَتَّلوا أَو يُصَلَّبوا أَو تُقَطَّعَ أَيديهِم وَأَرجُلُهُم مِن خِلافٍ أَو يُنفَوا مِنَ الأَرضِ

mereka dibunuh atau disalib, atau dipotong tangan dan kaki mereka dengan bertimbal balik, atau dibuang dari negeri 

Hukum samun kena tengok keadaan:

Kalau ambil barang dan bunuh orang yang disamun itu, maka hukumannya, dia kena dibunuh dan disalib. Jadi itu adalah cara pembunuhan yang amat berat. Mereka diazab sebelum dibunuh, kerana Tuhan marah sangat dan kerana itu mereka dikenakan dengan hukuman yang paling teruk sekali. Selalunya tidak jadi begini, tetapi kerana ianya dikenakan kepada mereka yang buat perkara jahat. Oleh itu, ia bukannya untuk orang kafir biasa sahaja.

Kalau ambil barang sahaja, tidak dibunuh orang itu, maka pelakunya kena dikerat kaki dan tangan berlawanan. Kerat kaki kanan dan tangan kiri, atau kerat kaki kiri dan tangan kanan.

Kalau menakutkan sahaja orang yang lalu lalang di jalanan, maka kena buang daerah. Ada yang tambah, mereka itu diasingkan ke daerah lain dan dipenjaran di situ.

Kalau dia membunuh sahaja tanpa ambil harta, maka dia dibunuh balas sahaja tanpa disalib.

 

ذٰلِكَ لَهُم خِزيٌ فِي الدُّنيا

Yang demikian itu (sebagai) suatu penghinaan untuk mereka di dunia,

Hukuman yang dikenakan kepada mereka adalah satu kehinaan besar di dunia. Tapi mereka bukan kena hukum di dunia sahaja.

 

وَلَهُم فِي الآخِرَةِ عَذابٌ عَظيمٌ

dan di akhirat mereka beroleh siksaan yang besar,

Akhirat akan dapat azab yang lebih besar. Kerana kalau di dunia, hukuman itu sekejap sahaja, tapi di akhirat ianya akan berpanjangan.

Kalau orang Islam pun buat benda yang sama pun mereka akan dikenakan dengan balasan yang sama walaupun asal ayat ini adalah untuk orang Yahudi.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 005: al-Maidah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s