Tafsir Surah al-Maidah Ayat 28 – 31 (Kisah Habil dan Qabil)

Ayat 28:

لَئِن بَسَطتَ إِلَيَّ يَدَكَ لِتَقتُلَني ما أَنا بِباسِطٍ يَدِيَ إِلَيكَ لِأَقتُلَكَ ۖ إِنّي أَخافُ اللَّهَ رَبَّ العالَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

If you should raise your hand against me to kill me – I shall not raise my hand against you to kill you. Indeed, I fear Allāh, Lord of the worlds.

(MALAY)

“Sungguh kalau kamu menggerakkan tanganmu kepadaku untuk membunuhku, aku sekali-kali tidak akan menggerakkan tanganku kepadamu untuk membunuhmu. Sesungguhnya aku takut kepada Allah, Tuhan seru sekalian alam”.

 

لَئِن بَسَطتَ إِلَيَّ يَدَكَ لِتَقتُلَني ما أَنا بِباسِطٍ يَدِيَ إِلَيكَ لِأَقتُلَكَ

“Sungguh kalau kamu menggerakkan tanganmu kepadaku untuk membunuhku, aku sekali-kali tidak akan menggerakkan tanganku kepadamu untuk membunuhmu. 

Habil cakap kepada Qabil, kalau Qabil nak bunuh dia, dia takkan balas balik mempertahankan dirinya. Habil tidak mahu jadi macam saudaranya.

 

إِنّي أَخافُ اللَّهَ رَبَّ العالَمينَ

Sesungguhnya aku takut kepada Allah, Tuhan seru sekalian alam”.

Habil tidak berani nak angkat tangan kerana dia takut kepada Allah.

Di dalam kitab Sahihain dari Nabi Saw. disebutkan bahwa Nabi Saw. telah bersabda:

“إِذَا تَوَاجَهَ الْمُسْلِمَانِ بِسَيْفَيْهِمَا، فَالْقَاتِلُ وَالْمَقْتُولُ فِي النَّارِ”. قَالُوا: يَا رَسُولَ اللَّهِ، هَذَا الْقَاتِلُ فَمَا بَالُ الْمَقْتُولِ؟ قَالَ: “إِنَّهُ كَانَ حَرِيصًا عَلَى قَتْلِ صَاحِبِهِ”.

Apabila dua orang Muslim saling berhadapan dengan pedangnya masing-masing, maka si pembunuh dan si terbunuh dimasukkan ke dalam neraka (dua-duanya). Mereka bertanya, “Wahai Rasulullah, kalau si pembunuh kami maklumi. Tetapi mengapa si terbunuh dimasukkan pula ke dalamnya?” Maka Nabi Saw. menjawab: Sesungguhnya dia pun berkemahuan keras untuk membunuh temannya itu.


 

Ayat 29:

إِنّي أُريدُ أَن تَبوءَ بِإِثمي وَإِثمِكَ فَتَكونَ مِن أَصحابِ النّارِ ۚ وَذٰلِكَ جَزاءُ الظّالِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, I want you to obtain [thereby] my sin and your sin so you will be among the companions of the Fire. And that is the recompense of wrongdoers.”

(MALAY)

“Sesungguhnya aku ingin agar kamu kembali dengan (membawa) dosa (membunuh)ku dan dosamu sendiri, maka kamu akan menjadi penghuni neraka, dan yang demikian itulah pembalasan bagi orang-orang yang zalim”.

 

إِنّي أُريدُ أَن تَبوءَ بِإِثمي وَإِثمِكَ فَتَكونَ مِن أَصحابِ النّارِ

“Sesungguhnya aku ingin agar kamu kembali dengan (membawa) dosa (membunuh)ku dan dosamu sendiri, maka kamu akan menjadi penghuni neraka,

Habil tahu bahawa kalau dia dibunuh tanpa sebab, orang yang membunuh itu akan menanggung segala dosanya, dan dia akan kembali ke akhirat dalam keadaan bersih. Sudahlah orang yang membunuh itu kena tanggung dosanya sendiri, dia kena tanggung pula dosa orang yang dibunuhnya itu.

Ada perbincangan tentang perkara ini: samada benarkah pembunuh akan menanggung seluruh dosa orang yang dibunuh? Satu pendapat mengatakan yang dosa yang ditanggung oleh pembunuh itu hanyalah dosa perbuatan bunuh itu sahaja, tidaklah dia kena tanggung segala dosa maksiat orang yang dibunuh itu; begitu pun, ada hujah yang mengatakan, nanti di akhirat, Allah akan mengadili antara orang yang zalim dan dizalimi. Yang dizalimi akan ditemukan dengan yang menzaliminya dahulu semasa di dunia. Orang yang dizalimi akan diberikan dengan pahala dari yang menzalimi, sebagai balasan atas perbuatan zalimnya dulu. Dan kalau sudah habis pahala darinya, maka yang menzalimi terpaksa menerima dosa orang yang dizalimi itu. Allahu a’lam.

Dan kerana dosa membunuh itu, dia akan masuk ke dalam neraka.

 

وَذٰلِكَ جَزاءُ الظّالِمينَ

dan yang demikian itulah pembalasan bagi orang-orang yang zalim”.

Dosa Qabil adalah memandang kecil pemberian kepada Allah, sampaikan dia beri qurban yang tidak elok.

Kata-kata Habil ini adalah sebagai nasihat kepada Qabil yang hendak membunuhnya. Habil takutkan saudaranya itu dengan balasan buruk yang akan diterimanya kalau dia meneruskan niat buruknya itu.


 

Ayat 30: 

فَطَوَّعَت لَهُ نَفسُهُ قَتلَ أَخيهِ فَقَتَلَهُ فَأَصبَحَ مِنَ الخاسِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And his soul permitted to him¹ the murder of his brother, so he killed him and became among the losers.

  • i.e., the killer allowed himself.

(MALAY)

Maka hawa nafsu Qabil menjadikannya menganggap mudah membunuh saudaranya, sebab itu dibunuhnyalah, maka jadilah ia seorang diantara orang-orang yang merugi.

 

فَطَوَّعَت لَهُ نَفسُهُ قَتلَ أَخيهِ

Maka hawa nafsu Qabil menjadikannya menganggap mudah membunuh saudaranya, 

Nasihat telah diberi tapi nafsunya mendorong dia membunuh saudaranya sendiri. Dia ikut kehendak dan pujukan dari nafsunya, sampai nampak boleh dia nak bunuh saudaranya itu. Begitulah, apabila nafsu tidak dididik dengan wahyu ia boleh sampai membunuh.

 

فَقَتَلَهُ فَأَصبَحَ مِنَ الخاسِرينَ

maka dibunuhnya saudaranya itu, maka jadilah ia seorang diantara orang-orang yang merugi.

Maka, dia telah termakan dengan nafsunya, dan dia telah benar-benar bunuh saudaranya itu dan kerana itu, dia rugi dunia dan akhirat. Dia juga mendapat bahagian dari semua dosa pembunuhan.

Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ibnu Humaid, telah menceritakan kepada kami Salamah, dari Ibnu Ishaq, dari Hakim ibnu Hakim, bahawa ia pernah menceritakan sebuah riwayat dari Abdullah ibnu Amr yang telah berkata, “Sesungguhnya manusia yang paling celaka ialah anak Adam yang membunuh saudaranya (yakni Qabil), tiada setitis darah pun yang dialirkan di bumi ini sejak dia membunuh saudaranya sampai hari kiamat, melainkan ia mendapat bahagian dari seksaannya. Demikian itu kerana dialah orang yang mula-mula melakukan pembunuhan.”

Tidak pasti bagaimanakah cara Qabil membunuh Habil kerana ada beberapa riwayat. Ada yang kata dengan menghempap batu, ada yang kata tikam dengan benda tajam, ada yang kata cekik. Caranya tidak penting.


 

Ayat 31: 

فَبَعَثَ اللَّهُ غُرابًا يَبحَثُ فِي الأَرضِ لِيُرِيَهُ كَيفَ يُواري سَوءَةَ أَخيهِ ۚ قالَ يا وَيلَتا أَعَجَزتُ أَن أَكونَ مِثلَ هٰذَا الغُرابِ فَأُوارِيَ سَوءَةَ أَخي ۖ فَأَصبَحَ مِنَ النّادِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then Allāh sent a crow searching [i.e., scratching] in the ground to show him how to hide the disgrace¹ of his brother. He said, “O woe to me! Have I failed to be like this crow and hide the disgrace [i.e., body] of my brother?” And he became of the regretful.

  • Referring to the dead body, evidence of his shameful deed.

(MALAY)

Kemudian Allah menyuruh seekor burung gagak menggali-gali di bumi untuk memperlihatkan kepadanya (Qabil) bagaimana seharusnya menguburkan mayat saudaranya. Berkata Qabil: “Aduhai celaka aku, mengapa aku tidak mampu berbuat seperti burung gagak ini, lalu aku dapat menguburkan mayat saudaraku ini?” Kerana itu jadilah dia seorang diantara orang-orang yang menyesal.

 

فَبَعَثَ اللَّهُ غُرابًا يَبحَثُ فِي الأَرضِ

Kemudian Allah menyuruh seekor burung gagak menggali-gali di bumi 

Selepas Qabil membunuh Habil, Qabil tidak tahu apa yang hendak dilakukan dengan mayat saudaranya itu. Allah hantar seekor burung gagak untuk ajar qabil untuk ajar bagaimana nak buat dengan mayat saudaranya itu.

 

لِيُرِيَهُ كَيفَ يُواري سَوءَةَ أَخيهِ

untuk memperlihatkan kepadanya (Qabil) bagaimana seharusnya menguburkan mayat saudaranya. 

Qabil tak tahu apa nak buat kerana inilah kematian yang pertama dalam dunia. Allah perlihatkan bagaimana dua ekor burung gagak berkelahi dan seekor gagak membunuh gagak yang satu lagi. Burung gagak itu gali lubang dan kambus gagak yang terbunuh itu. Yang menariknya, sampai ke hari ini gagak selalu dijadikan sebagai simbol kematian.

 

قالَ يا وَيلَتا أَعَجَزتُ أَن أَكونَ مِثلَ هٰذَا الغُرابِ فَأُوارِيَ سَوءَةَ أَخي

Berkata Qabil: “Aduhai celaka aku, mengapa aku tidak mampu berbuat seperti burung gagak ini, lalu aku dapat menguburkan mayat saudaraku ini?”

Maka, melihat apa yang dilakukan oleh burung gagak itu, maka Qabil telah meniru apa yang dilakukan oleh gagak itu dan mengembumikan mayat saudaranya Habil.

 

فَأَصبَحَ مِنَ النّادِمينَ

Kerana itu jadilah dia seorang diantara orang-orang yang menyesal.

Jadilah dia menyesal sungguh-sungguh atas tindak tanduk dia semasa di dunia. Memang begitula manusia, kalau mereka membunuh, mereka akan rasa salah. Ini berlaku kepada tentera pun. Walaupun kerja mereka membunuh, tapi apabila mereka telah bunuh orang, akan timbul rasa tidak kena dalam diri mereka.

Walaupun Qabil telah menyesal atas perbuatannya itu, tapi tidak diterima penyesalan dia.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 005: al-Maidah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s