Tafsir Surah al-Maidah Ayat 18 – 19 (Perasan akan selamat)

Ayat 18: Syikayah terhadap Yahudi Nasara kerana kedegilan mereka.

وَقَالَتِ الْيَهُودُ وَالنَّصَارَىٰ نَحْنُ أَبْنَاءُ اللَّهِ وَأَحِبَّاؤُهُ قُلْ فَلِمَ يُعَذِّبُكُم بِذُنُوبِكُم بَلْ أَنتُم بَشَرٌ مِّمَّنْ خَلَقَ يَغْفِرُ لِمَن يَشَاءُ وَيُعَذِّبُ مَن يَشَاءُ وَلِلَّهِ مُلْكُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَا بَيْنَهُمَا وَإِلَيْهِ الْمَصِيرُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But the Jews and the Christians say, “We are the children of Allāh and His beloved.” Say, “Then why does He punish you for your sins?” Rather, you are human beings from among those He has created. He forgives whom He wills, and He punishes whom He wills. And to Allāh belongs the dominion of the heavens and the earth and whatever is between them, and to Him is the [final] destination.

(MALAY)

Orang-orang Yahudi dan Nasrani mengatakan: “Kami ini adalah anak-anak Allah dan kekasih-kekasih-Nya”. Katakanlah: “Maka mengapa Allah menyiksa kamu karena dosa-dosamu?” (Kamu bukanlah anak-anak Allah dan kekasih-kekasih-Nya), tetapi kamu adalah manusia(biasa) diantara orang-orang yang diciptakan-Nya. Dia mengampuni bagi siapa yang dikehendaki-Nya dan menyiksa siapa yang dikehendaki-Nya. Dan Kepunyaan Allah-lah kerajaan antara keduanya. Dan kepada Allah-lah kembali (segala sesuatu).

 

وَقَالَتِ الْيَهُودُ وَالنَّصَارَىٰ نَحْنُ أَبْنَاءُ اللَّهِ وَأَحِبَّاؤُهُ

Orang-orang Yahudi dan Nasrani mengatakan: “Kami ini adalah anak-anak Allah dan kekasih-kekasih-Nya”.

Yahudi dan Nasara mengaku dan perasan yang mereka adalah anak-anak Allah. Kononnya mereka rapat dengan Allah macam anak. Mereka kata begitu kononnya kerana mereka adalah keturunan para Nabi dan para Nabi itu adalah anak-anak Allah. Mereka rasa yang mereka adalah insan terpilih.

Mereka juga kata mereka rapat dengan Allah sampai mereka dicintai. Sampai hari ini mereka percaya dan cakap macam itu. Kononnya mereka nak kata bahawa mereka tidak akan diazab kerana takkan Allah akan azab anak Dia sendiri dan kekasihnya, bukan?

Perasaan beginilah yang menyebabkan kesesatan pada manusia. Sangka diri selamat. Begitulah juga yang akan dialami kalau orang Islam pun ada perasaan begitu juga.

 

قُلْ فَلِمَ يُعَذِّبُكُم بِذُنُوبِكُم

Katakanlah: “Maka mengapa Allah menyiksa kamu karena dosa-dosamu?”

Allah suruh Nabi jawap kepada mereka, tanya balik kepada mereka: Kenapa Allah azab kamu nanti di neraka kerana dosa kamu? Allah gunakan lafaz yang Allah ‘akan’ azab, bukan ‘jika’ azab. Kalau kamu kata yang kamu itu anak Allah, kenapa kamu akan kena azab? Ini adalah satu kata-kata yang amat keras, kerana Allah kata Allah akan azab mereka. Ini menunjukkan dakwaan mereka itu kosong sahaja.

 

بَلْ أَنتُم بَشَرٌ مِّمَّنْ خَلَقَ

Bahkan kamu adalah manusia (biasa) diantara orang-orang yang diciptakan-Nya.

Kamu manusia biasa sahaja. Tak hebat mana pun, sama sahaja dengan makhluk-makhluk Allah yang lain. Jangan perasan sangat lah.

 

يَغْفِرُ لِمَن يَشَاءُ وَيُعَذِّبُ مَن يَشَاءُ

Dia mengampuni bagi siapa yang dikehendaki-Nya dan menyiksa siapa yang dikehendaki-Nya.

Allah sahaja yang akan buat keputusan sesiapa yang akan diampunkan dan siapa yang akan diazab. Allah beritahu yang Dia yang akan azab, bukan Nabi Isa atau mak baginda.

 

وَلِلَّهِ مُلْكُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ

Dan Kepunyaan Allah-lah kerajaan antara keduanya. 

Allahlah pemilik alam ini dan bukan Nabi Isa atau mak baginda. Allah nak kata bahawa semuanya adalah milik Dia dan Dia boleh buat apa sahaja yang Dia hendak dengan apa yang dimilikiNya. Tidak ada sesiapa yang boleh halang. Kalau Nabi Isa dan emak dia pun tidak boleh halang, apatah lagi manusia biasa? Jadi jangan mengaku kamu itu istimewa sampai tidak akan kena azab lah.

 

وَإِلَيْهِ الْمَصِيرُ

Dan kepada Allah-lah kembali (segala sesuatu).

Kamu semua akan mengadap kepada Allah nanti dan akan ditanya tentang apa yang kamu kata dan amalkan semasa di dunia. Kamu tidak terus berjumpa kepada sembahan-sembahan kamu, wali-wali atau mana-mana nabi yang kamu puja. Ini penting kerana ada manusia yang sangka yang mereka akan bertemu dengan Nabi mereka apabila mereka mati kelak dan Nabi mereka itulah nanti yang akan menguruskan perbicaraan dengan Allah nanti. Maka Allah tekankan dalam ayat ini yang semua akan terus menemui Allah nanti dan tidak ada transit di mana-mana.

Dan Allah maha adil di dalam penghakimanNya nanti.


 

Ayat 19: Ulang perkara yang disebut dalam ayat 15. Ini adalah ayat yang mengajak mereka beriman. Mereka masih ada harapan lagi. Selagi mereka belum mati, mereka masih ada harapan lagi.

يَا أَهْلَ الْكِتَابِ قَدْ جَاءَكُمْ رَسُولُنَا يُبَيِّنُ لَكُمْ عَلَىٰ فَتْرَةٍ مِّنَ الرُّسُلِ أَن تَقُولُوا مَا جَاءَنَا مِن بَشِيرٍ وَلَا نَذِيرٍ فَقَدْ جَاءَكُم بَشِيرٌ وَنَذِيرٌ وَاللَّهُ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O People of the Scripture, there has come to you Our Messenger to make clear to you [the religion] after a period [of suspension] of messengers, lest you say, “There came not to us any bringer of good tidings or a warner.” But there has come to you a bringer of good tidings and a warner. And Allāh is over all things competent.

(MALAY)

Hai Ahli Kitab, sesungguhnya telah datang kepada kamu Rasul Kami, menjelaskan (syari’at Kami) kepadamu ketika terputus (pengiriman) rasul-rasul agar kamu tidak mengatakan: “Tidak ada datang kepada kami baik seorang pembawa berita gembira maupun seorang pemberi peringatan”. Sesungguhnya telah datang kepadamu pembawa berita gembira dan pemberi peringatan. Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

 

يَا أَهْلَ الْكِتَابِ قَدْ جَاءَكُمْ رَسُولُنَا

Hai Ahli Kitab, sesungguhnya telah datang kepada kamu Rasul Kami,

Allah mengingatkan kepada Ahli Kitab bahawa telah datang kepada mereka Rasulullah, iaitu Nabi Muhammad kepada mereka. Baginda adalah Nabi mereka juga, maka mereka kenalah beriman kepada baginda dan menerima apakah ajaran baginda.

 

يُبَيِّنُ لَكُمْ عَلَىٰ فَتْرَةٍ مِّنَ الرُّسُلِ

menjelaskan (syari’at Kami) kepadamu selepas terputus (pengiriman) rasul-rasul

Lafaz عَلَىٰ dalam ayat ini maksudnya ‘selepas’. Iaitu Nabi Muhammad itu datangnya selepas berhenti lama tidak ada rasul. Terputus lama pelantikan rasul selepas Nabi Isa, iaitu selepas lebih kurang 600 tahun. Selama waktu itu, tidak ada rasul yang memberi ajaran wahyu kepada mereka, maka banyaklah kesalahan yang telah berlaku dalam waktu itu dan Nabi Muhammad akan memperbetulkan mana-mana ajaran yang salah dalam agama mereka.

 

أَن تَقُولُوا مَا جَاءَنَا مِن بَشِيرٍ وَلَا نَذِيرٍ

agar kamu tidak mengatakan: “Tidak ada datang kepada kami baik seorang pembawa berita gembira maupun seorang pemberi peringatan”.

Dihantar Nabi Muhammad kerana takut mereka berdalih tidak datang sebarang rasul yang beri peringatan kepada mereka. Dengan adanya Nabi Muhammad, mereka tidak ada alasan lagi. Allah tidak mengazab hambaNya selagi tidak diberikan dakwah kepada mereka.

 

فَقَدْ جَاءَكُم بَشِيرٌ وَنَذِيرٌ

Sesungguhnya telah datang kepadamu pembawa berita gembira dan pemberi peringatan. 

Telah datang Nabi Muhammad yang memberi berita gembira dan peringatan. Maka mereka tidak ada alasan lagi.

 

وَاللَّهُ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

Allah boleh buat apa sahaja yang dikehendakiNya. Kita tidak boleh halang dan tidak boleh persoal.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 005: al-Maidah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s