Tafsir Surah al-Maidah Ayat 7 -9 (Adil walau kepada musuh)

Ayat 7:

وَاذْكُرُوا نِعْمَةَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ وَمِيثَاقَهُ الَّذِي وَاثَقَكُم بِهِ إِذْ قُلْتُمْ سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ بِذَاتِ الصُّدُورِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And remember the favor of Allāh upon you and His covenant with which He bound you when you said, “We hear and we obey”; and fear Allāh. Indeed, Allāh is Knowing of that within the breasts.

(MALAY)

Dan ingatlah nikmat Allah kepadamu dan perjanjian-Nya yang telah diikat-Nya dengan kamu, ketika kamu mengatakan: “Kami dengar dan kami taati”. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Mengetahui isi hati(mu).

 

وَاذْكُرُوا نِعْمَةَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ

Dan ingatlah nikmat Allah kepadamu semua

Nikmat yang dimaksudkan adalah nikmat agama Islam. Nikmat yang paling besar adalah Allah beri taufik kepada kita untuk masuk Islam.

 

وَمِيثَاقَهُ الَّذِي وَاثَقَكُم بِهِ

dan perjanjian-Nya yang telah diikat-Nya dengan kamu,

Dan ingatlah perjanjian untuk taat kepada hukum Allah. Allah kata perjanjian itu adalah مِيثَاقَهُ – perjanjian Dia menunjukkan beratnya perjanjian itu. Setelah manusia baligh, maka Allah tuntut kita untuk penuhi perjanjian itu. Sebelum baligh, boleh lagi kalau tidak ikut dan taati hukum Allah. Tapi apabila baligh, tidak ada alasan lagi. Tapi berapa ramai lagi orang dewasa yang berperangai macam tak baligh-baligh lagi?

Ini merupakan peringatan terha­dap anak Adam karena Allah telah mengambil janji dari mereka ke­tika mereka dikeluarkan oleh Allah dari tulang sulbinya dan mengam­bil kesaksian dari diri mereka melalui firman-Nya:

{أَلَسْتُ بِرَبِّكُمْ قَالُوا بَلَى شَهِدْنَا}

“Bukankah Aku ini Tuhan kalian?” Mereka menjawab, “Betul (Engkau Tuhan kami), kami menjadi saksi.” (Al-A’raf: 172)

 

إِذْ قُلْتُمْ سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا

ketika kamu mengatakan: “Kami dengar dan kami taati”.

Ketika kamu kata: kami dengar dan taat. Kita pun selalu baca dan mengaku nak ikut Dia. Jadi kena ingatlah perjanjian kita ini, jangan buat-buat lupa pula.

Manusia selalu sebut yang mereka dengar dan taat. Tapi ada masalah dengan janji dan pengakuan ini. Mereka sangka mereka taat, tapi selalunya manusia tak ‘dengar’ pun lagi apa yang mereka perlu taati. Mereka kononnya kata mereka taat dengan agama Islam tapi mereka tak belajar pun lagi agama. Lalu bagaimana mereka boleh mengaku mereka sudah taat? Ini adalah teguran kepada mereka yang tidak mengendahkan langsung pelajaran agama. Mereka hidup sibuk dengan hal dunia tapi hal syariat mereka tidak pentingkan. Mereka sangka mereka sudah Islam sepenuhnya tapi belum tentu lagi. Agama Islam ini memang mudah untuk diamalkan tapi kenalah luangkan sedikit masa untuk mempelajarinya. Untuk taat, kena mulakan dengan tahu apakah yang perlu ditaati.

 

وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ بِذَاتِ الصُّدُورِ

Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Mengetahui isi hati

Hendaklah kita bertaqwa iaitu dengan menjaga hukum-hukum yang Allah telah berikan.

Hendaklah kita takut dengan Allah kerana Allah tahu apa yang dalam hati kita. Dia tahu niat kita dan tahu apakah kemahuan kita. Dia tahu samada kita mahu taat kepadaNya atau tidak, ikhlas atau tidak dalam amalan dan ibadah kita. Oleh itu, kenalah jaga hati kita supaya ikhlas kepada Allah.

Maulana Hadi Maidah 1-7


 

Ayat 8:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُونُوا قَوَّامِينَ لِلَّهِ شُهَدَاءَ بِالْقِسْطِ وَلَا يَجْرِمَنَّكُمْ شَنَآنُ قَوْمٍ عَلَىٰ أَلَّا تَعْدِلُوا اعْدِلُوا هُوَ أَقْرَبُ لِلتَّقْوَىٰ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, be persistently standing firm for Allāh, witnesses in justice, and do not let the hatred of a people prevent you from being just. Be just; that is nearer to righteousness. And fear Allāh; indeed, Allāh is Acquainted with what you do.

(MALAY)

Hai orang-orang yang beriman hendaklah kamu jadi orang-orang yang selalu menegakkan (kebenaran) karena Allah, menjadi saksi dengan adil. Dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat kepada takwa. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

 

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُونُوا قَوَّامِينَ لِلَّهِ

Hai orang-orang yang beriman hendaklah kamu jadi orang-orang yang selalu menegakkan kebenaran karena Allah,

Jadilah golongan penegak agama Allah dan jaga syariat Allah. Lafaz قَوَّامِينَ dalam isim mubalaghah (bersangatan) maknanya kita kena berusaha bersungguh-sungguh. Usaha untuk amalkan apa yang Allah suruh kita buat.

Ayat ini juga menyuruh kita berusaha untuk tegakkan keadilan. Maksudnya kena jaga hak dengan Allah dan ha dengan hamba. Maka kena jaga keadilan. Jangan tindas manusia dan jangan zalim kepada mereka.

Ini adalah suruhan sejagat, orang bukan Islam pun faham tentang keadilan ini. Tapi kita orang Islam melakukannya kerana Allah yang suruh kita dan kerana kita taat dengan suruhan Allah. Manusia bukan Islam pun jaga keadilan tapi kita buat kerana Allah.

 

شُهَدَاءَ بِالْقِسْطِ

menjadi saksi dengan adil.

Salah satu perkara penting yang kita kena lakukan adalah bersaksi dengan benar. Jangan jadi saksi palsu, jangan menipu dalam persaksian. Ini amat penting sekali kerana kalau kita tidak bersaksi dengan benar, keadilan tidak dapat ditegakkan. Berapa ramai yang manusia yang melanggar perkara ini. Dengan melanggarnya, ada orang bersalah terlepas begitu sahaja dan lebih malang lagi, ada orang yang tidak bersalah yang dipenjarakan atau dihukum bunuh. Bukan hanya dalam mahkamah sahaja kita kena bersaksi benar, tapi dalam kehidupan seharian kita pun.

 

وَلَا يَجْرِمَنَّكُمْ شَنَآنُ قَوْمٍ عَلَىٰ أَلَّا تَعْدِلُوا

Dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil.

Jangan kerana benci sesuatu kaum menyebabkan kamu tidak adil. Jangan kerana kamu tidak suka seseorang kita tidak berlaku adil kepada mereka. Ada orang yang berlaku adil kepada mereka yang mereka ada hubungan baik tapi dengan mereka yang bermusuhan, mereka tinggalkan keadilan langsung. Ini adalah amat buruk sekali. Kita kena pandai letakkan ke tepi perasaan kita supaya kita berlaku adil. Ini memang susah hendak dilakukan dan memerlukan tahap iman yang tinggi. Kerana kita sedar kalau kita tidak berlaku adil, kita akan dipertanggungjawabkan di hadapan Allah taala nanti. Tidak berbaloi kalau kita tidak berlaku adil.

 

اعْدِلُوا هُوَ أَقْرَبُ لِلتَّقْوَىٰ

Berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat kepada takwa.

Dalam Quran, banyak disebut tentang suruhan supaya kita bertaqwa. Dan sekarang, kita dapat tahu bahawa salah satu syarat untuk taqwa adalah berlaku adil – samada kepada orang kita suka atau tidak.

 

وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

Sekali lagi disebut tentang taqwa. Satu perkara yang dapat mendorong kita untuk taqwa adalah dengan ingat bahawa Allah tahu segalanya tentang kita dan apa yang kita lakukan.

Kalau sebut lafaz خَبِيرٌ dulu, ianya tentang perbuatan hati.


 

Ayat 9: Tabshir.

وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَهُم مَّغْفِرَةٌ وَأَجْرٌ عَظِيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh has promised those who believe and do righteous deeds [that] for them there is forgiveness and great reward.

(MALAY)

Allah telah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan yang beramal saleh, (bahwa) untuk mereka ampunan dan pahala yang besar.

 

وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا

Allah telah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman

Ini adalah janji Allah kepada orang yang beriman. Iman itu mestilah iman yang sempurna – iaitu iman yang tidak ada syirik di dalamnya. Itulah iman yang sempurna.

 

وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ

dan yang beramal saleh, 

Bukan kena beriman sahaja, tapi kenalah beramal dengan amalan yang soleh. Amalan yang soleh adalah amalan yang sunnah. Bukannya amalan yang bidaah, walaupun dinamakan Bidaah Hasanah oleh mereka yang tidak faham apakah bidaah. Kalau riba diberi nama ‘interest’, ianya tetap riba yang haram walaupun namanya telah ditukar.

 

لَهُم مَّغْفِرَةٌ

untuk mereka ampunan

Untuk mereka yang beriman dan beramal soleh, Allah janjikan keampunan yang besar untuk mereka. Keampunan Allah adalah amat diharapkan oleh kita kerana kita manusia yang banyak dosa. Kalau Allah tak ampunkan dosa kita, kita kena dimasukkan ke dalam neraka untuk mencuci dosa kita dahulu. Dan kita tidak mahu langsung masuk neraka, bukan?

 

وَأَجْرٌ عَظِيمٌ

dan pahala yang besar.

Pahala yang besar juga adalah harapan kita. Kerana di akhirat kelak, wang ringgit tidak ada nilai. Yang ada nilai adalah pahala kita. Dengan pahala dapat meningkatkan kedudukan kita di akhirat kelak.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 005: al-Maidah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s