Tafsir Surah al-Ahqaf Ayat 29 – 32 (Jin beriman selepas dengar Quran)

Ayat 29: Dalil Naqli Jinni. Dalil Naqli dari Jin. Allah nak beritahu yang jin pun beriman juga. Mereka pun dapat ilmu tauhid dan sampaikan kepada kaum mereka. Allah beritahu kepada Nabi kerana Nabi pun tak tahu.

Ini adalah tentang jin yang ada fahaman Yahudi. Jin selalu naik ke langit untuk mendengar perbualan malaikat. Tiba-tiba mereka sudah tidak boleh naik ke langit lagi untuk mencuri dengar. Mereka pusing keliling dunia untuk cari sebab kenapa mereka sudah tidak boleh lagi dengar pembualan malaikat di langit. Dalam pencarian mereka itu, mereka jumpa Nabi Muhammad yang sedang solat subuh bersama sahabat. Sebelum itu, Nabi telah pergi ke Taif dan baginda telah dilayani dengan buruk sekali. Semua tahu kisah itu. Waktu itu baginda dalam perjalanan balik ke Nakhla. Waktu itu baginda dan Zaid sahaja.

Allah nak beritahu yang kaum jin juga boleh faham dan terima ajaran tauhid. Kalau kita sama jenis manusia dengan Nabi pun tak terima, maka teruk sangatlah. Dan Allah memberitahu dalam ayat ini yang mereka pun ada dakwah kepada kaum mereka selepas mereka mendapat kebenaran itu. Mereka terus dakwah dan tidak perlu jumpa Nabi pun minta pendapat baginda atau minta izin baginda. Tidaklah mereka pergi jumpa Nabi dan minta ijazah sebelum dakwah kepada kaum jin juga. Padahal mereka baru sahaja dengar sikit ayat Quran. Jadi kalau ada guru yang melarang anak murid dia dari mengajar agama kepada orang lain kerana alasan anak murid itu ‘belum habis belajar hadis’, belum belajar itu dan ini, letak syarat yang tidak tahu datang dari mana, itu jenis guru apa pun kita tidak tahu – dia telah menyekat agama dari disampaikan kepada manusia yang lain, apa dia nak jawap di hadapan Allah nanti? Samada guru itu tidak belajar ayat ini atau dia sendiri pun tidak faham. Semoga Allah beri hidayah kepada guru yang sebegitu.

Juga ayat ini mengajar kita bahawa tidak ada interaksi antara manusia dan jin. Manusia dan jin menjalani kehidupan mereka bersendirian, tidak ada interaksi tolong menolong, sembang dan diskusi sesama mereka – termasuk antara orang Islam dan jin Islam. Sesiapa yang mengatakan ada perkara yang sedemikian, adalah salah sama sekali, kerana kalau ada, tentulah pada zaman Nabi sudah ada interaksi antara dua jenis makhluk ini. Tapi Nabi sendiri pun larang dan halang para sahabat dari berinteraksi dengan jin, lalu bagaimana ada manusia yang ‘terlebih pandai’ yang boleh pula ada hubungan dengan jin. Mereka lagi hebat dari Nabi dan sahabat kah?

Ikutilah kisah kejadian ini dengan ringkas.

وَإِذ صَرَفنا إِلَيكَ نَفَرًا مِنَ الجِنِّ يَستَمِعونَ القُرآنَ فَلَمّا حَضَروهُ قالوا أَنصِتوا ۖ فَلَمّا قُضِيَ وَلَّوا إِلىٰ قَومِهِم مُنذِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [mention, O Muḥammad], when We directed to you a few of the jinn, listening to the Qur’ān. And when they attended it, they said, “Listen quietly.” And when it was concluded, they went back to their people as warners.

MALAY

Dan (ingatkanlah peristiwa) semasa Kami menghalakan satu rombongan jin datang kepadamu (wahai Muhammad) untuk mendengar Al-Quran; setelah mereka menghadiri bacaannya, berkatalah (setengahnya kepada yang lain): “Diamlah kamu dengan sebulat-bulat ingatan untuk mendengarnya!” Kemudian setelah selesai bacaan itu, kembalilah mereka kepada kaumnya (menyiarkan ajaran Al-Quran itu dengan) memberi peringatan dan amaran.

 

وَإِذ صَرَفنا إِلَيكَ نَفَرًا مِنَ الجِنِّ يَستَمِعونَ القُرآنَ

Dan (ingatkanlah peristiwa) semasa Kami menghalakan satu rombongan jin datang kepadamu (wahai Muhammad) untuk mendengar Al-Quran;

Sewaktu Nabi kesedihan selepas ditolak oleh penduduk Taif, selepas baginda dihalau dengan hinanya malah dilempar dengan batu sepanjang perjalanan baginda keluar dari Kota Taif, Allah telah menghantar satu kumpulan jin untuk mendengar bacaan Quran dari baginda. Mereka kemudiannya telah beriman. Dimana manusia tidak mahu beriman, ada kalangan jin yang beriman.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Sufyan, telah menceritakan kepada kami Amr, bahwa ia pernah mendengar Iknmah menceritakan hadis berikut dari Az-Zubair sehubungan dengan firman Allah Swt.: Dan (ingatlah) ketika Kami hadapkan serombongan jin kepadamu yang mendengarkan Al-Qur’an. (Al-Ahqaf: 29) Az-Zubair mengatakan bahwa kejadian ini di Nakhlah saat Rasulullah Saw. sedang membaca Al-Qur’an dalam salat Isyanya. hampir saja jin-jin itu desak-mendesak mengerumuninya. (Al-Jin: 19) Sufyan mengatakan bahwa sebagian dari jin-jin itu berdesakan dengan sebagian yang lainnya.
Hadis ini diriwayatkan oleh Imam Ahmad secara munfarid.

Nabi tidak tahu pun kedatangan jin itu kalau tidak diberitahu oleh Allah. Jadi, kalau Nabi sendiri tidak tahu kehadiran jin yang mendengar bacaan Quran dari baginda, bagaimana mungkin ada manusia yang boleh tahu kehadhiran jin di satu-satu tempat? Mereka pula dikatakan boleh scan jin, tahu ada berapa ekor jin dan sebagainya? Adakah mereka lebih hebat dari seorang Rasulullah? Tidak lain dan tidak bukan, itu adalah satu perkara yang tidak benar. Ada sesuatu yang tidak kena. Seperti yang kita tahu, jin dan manusia tidak ada hubungan. Jadi kalau dah boleh scan jin, boleh berinteraksi dengan jin, maknanya seseorang itu memang telah berkawan dengan jin samada dia sedar atau tidak. Dia telah mengamalkan ajaran yang salah yang menyebabkan jin boleh duduk dan berinteraksi dengan dia. Ini adalah satu kesalahan, bukannya satu kelebihan. Dia kena periksa balik apakah amalan yang dilakukannya selama itu. Kalau diperiksa, tentu ada amalan syirik atau bidaah yang diamalkan olehnya. Tapi kerana dia jahil, dia tidak tahu bahawa itu adalah amalan yang salah.

 

فَلَمّا حَضَروهُ قالوا أَنصِتوا

setelah mereka menghadiri bacaannya, berkatalah mereka: “Diamlah kamu untuk mendengarnya!”

Beberapa jin telah mendengar bacaan Quran dari baginda dengan penuh perhatian. Mereka minta jin-jin lain dari senyap supaya mereka boleh dengar bacaaan Quran itu dengan teliti. Kejadian ini ketika mereka hadir ke tempat Nabi baca Quran. Makanya Qur’an ini kena dengar dengan teliti baru akan dapat faham.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Attan, telah menceritakan kepada kami Abu Uwwanah, dan telah menceritakan kepada kami Imam Al-Hafiz Abu Bakar Al-Baihaqi di dalam kitabnya yang berjudul Dalailun Nubuwwah, bahwa telah menceritakan kepada kami Abul Hasan Ali ibnu Ahmad ibnu Abdan, telah menceritakan kepada kami Ahmad ibnu Ubaid As-Saffar, telah menceritakan kepada kami Ismail Al-Qadi, telah menceritakan kepada kami Musaddad, telah menceritakan kepada kami Abu Uwwanah, dari Abu Bisyr, dari Sa’id ibnu Jubair, dari Ibnu Abbas r.a. yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. tidak pernah membacakan Al-Qur’an kepada jin dan tidak pula beliau melihat mereka. Rasulullah Saw. berangkat bersama segolongan sahabatnya menuju pasar Ukaz. Dan saat itu antara setan dan berita dari langit telah dihalang-halangi, karena langit telah dijaga oleh bintang-bintang yang menyala­ nyala yang melempari setan yang hendak mencuri-curi dengar dari berita langit, maka setan-setan pun kembali kepada kaumnya. Maka kaumnya bertanya, “Mengapa kalian?” Setan-setan itu menjawab, “Telah dihalang-halangi antara kami dan berita dari langit, dan dikirimkan bintang yang menyala-nyala mengejar kami.” Kaumnya berkata, “Tiada yang menjadi penyebab kalian dihalang-halangi dari berita langit, melainkan telah terjadi sesuatu peristiwa. Maka berangkatlah kalian ke belahan timur dan barat bumi, lalu carilah penyebab yang menghalang-halangi kalian dari berita langit itu!” Maka berangkatlah mereka menjelajahi belahan timur dan barat bumi untuk mencari orang yang menjadi penyebab yang menghalang-halangi mereka dari berita langit. Serombongan jin berangkat menuju ke arah Tihamah yang saat itu Rasulullah Saw. sedang berada di Nakhlah dalam perjalanannya menuju pasar ‘Ukaz. Rasulullah Saw. sedang melakukan salat Subuh mengimami para sahabatnya. Ketika jin-jin itu mendengar bacaan Al-Qur’an, maka mereka mendengarkannya, lalu mengatakan, “Demi Allah, inilah yang menjadi penyebab kalian dihalang-halangi dari berita langit.” Dan ketika rombongan jin itu kembali kepada kaumnya, mereka berkata kepada kaumnya: Sesungguhnya kami telah mendengarkan Al-Qur’an yang menakjubkan (yang) memberi petunjuk kepada jalan yang benar, lalu kami beriman kepadanya. Dan kami sekali-kali tidak akan mempersekutukan seorang pun dengan Tuhan kami (Al-Jin: 1-2) Dan Allah Swt. menurunkan firman-Nya: Katakanlah (hai Muhammad), “Telah diwahyukan kepadaku bahwasanya sekumpulan jin telah mendengarkan (Al-Qur’an) ” (Al-Jin: 1) Dan sesungguhnya yang diwahyukan kepada Nabi Saw. hanyalah menceritakan tentang ucapan jin kepada kaumnya.

 

Abu Bakar ibnu Abu Syaibah mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Ahmad Az-Zubairi, telah menceritakan kepada kami Sufyan, dari Asim, dari Zur, dari Abdullah ibnu Mas’ud r.a. yang mengatakan bahwajin-jin itu turun menemui Nabi Saw. yang saat itu sedang membaca Al-Qur’an di Lembah Nakhlah. Ketika mereka mendengar bacaannya, mereka mendengarkan dengan penuh perhatian dan mengatakan kepada teman-temannya, “Diamlah!” Jumlah mereka adalah sembilan jin, yang salah satu dari mereka berupa zauba’ah (angin puyuh). Maka Allah menurunkan firman-Nya: Dan (ingatlah) ketika Kami hadapkan serombongan jin kepadamu yang mendengarkan Al-Qur’an, maka tatkala mereka menghadiri pembacaan (nya), lalu mereka berkata, ‘Diamlah kamu (untuk mendengarkannya).” Ketika pembacaan telah selesai, mereka kembali kepada kaumnya (untuk) memberi peringatan. (Al-Ahqaf: 29) sampai dengan firman-Nya: Mereka itu dalam kesesatan yang nyata. (Al-Ahqaf: 32)

 

 فَلَمّا قُضِيَ وَلَّوا إِلىٰ قَومِهِم مُنذِرينَ

Kemudian setelah selesai bacaan itu, kembalilah mereka kepada kaumnya memberi amaran.

Selepas mendengar dan faham apakah yang dibaca oleh Nabi Muhammad, mereka telah beriman dan mereka terus pulang dan memberitahu kepada kaum mereka apa yang mereka telah dengar dari Quran itu. Maknanya, mereka telah berdakwah kepada kaum mereka. Ini menunjukkan kepentingan dakwah dan menyampaikan perkara baik yang kita telah belajar. Kalau dapat satu ayat, maka sampaikan kembali satu ayat itu kepada orang lain. Tidak perlu belajar habis satu Quran baru boleh ajar kepada orang lain.

Mereka tidak pun ambil ijazah dari Nabi untuk jadi pendakwah. Mereka terus sahaja beritahu kepada kaum mereka. Jin-jin itu pun tidaklah ada berjumpa dengan para sahabat dan bertanya khabar atau bertukar-tukar ilmu dengan mereka. Kalau Nabi pergi berjumpa dengan jin-jin itu untuk mengajar pun, baginda tidak bawa para sahabat sekali dengan baginda, sedangkan dalam banyak hal-hal lain, Nabi akan ada yang menemaninya. Ini menunjukkan tidak perlu ada interaksi antara jin dan manusia.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ismail ibnu Ibrahim, telah menceritakan kepada kami Daud, dari Asy-Sya’bi dan Ibnu Abu Zaidah, telah menceritakan kepada kami Daud, dari Asy-Sya’bi, dari ‘Alqamah yang mengatakan bahwa aku bertanya kepada Abdullah ibnu Mas’ud r.a., “Apakah Rasulullah Saw. membawa seseorang dari kalian di malam jin?” Ibnu Mas’ud r.a. menjawab, “Tiada seorang pun dari kami yang menemaninya, tetapi kami merasa kehilangan beliau di suatu malam di Mekah, maka kami mengatakan, ‘Beliau diculik.’ Aku merasa curiga, dan kami tidak dapat memikirkan apa yang harus kami perbuat.”
Ibnu Mas’ud melanjutkan kisahnya, bahwa malam itu kami jalani dengan perasaan tidak menentu. Dan ketika malam menjelang Subuh atau di waktu sahur, tiba-tiba kami melihat beliau Saw. dalam kegelapan datang dari arah Hira. Lalu kami berseru, “Wahai Rasulullah!” Kemudian kami menceritakan kepadanya perihal kecemasan kami terhadap beliau selama beliau tidak bersama kami. Maka beliau Saw. menjawab:

“إِنَّهُ أَتَانِي دَاعِي الْجِنِّ، فَأَتَيْتُهُمْ فَقَرَأْتُ عَلَيْهِمْ”

Sesungguhnya telah datang kepadaku utusan dari jin, maka aku temui mereka dan kubacakan (Al-Qur’an) kepada mereka.
Kemudian Nabi Saw. pergi dan memperlihatkan kepada kami bekas perapian mereka dan jejak-jejak mereka.

Tetapi, kalau tidak belajar tentang jin melalui jalan sunnah, maka manusia akan kena tipu dengan jin. Maka, ramailah dari kalangan orang kita yang berkawan dengan jin. Antaranya pengamal silat. Mereka banyak amalan-amalan yang salah dan kerana itu, jin akan berdamping dengan mereka. Mereka mengamalkan mentera-mentera yang panggil jin dan kerana itulah ada gelaran ‘Panglima Hitam’ lah dan sebagainya dalam pergerakan persilatan negara ini.

Begitu juga dengan pengamal ajaran tarekat. Mereka pun banyak buat amalan bidaah dan syirik dan kerana itu mereka didatangi oleh jin yang jahat. Jin-jin itu menyamar sebagai wali itu dan ini, khadam itu dan ini. Malangnya, ramai yang tertipu dengan pergerakan tarekat kerana mereka itu jahil asalnya, tapi mahu kepada kebaikan. Mereka nak jadi baik dan belajar agama, dan mereka nampak ahli-ahli tarekat itu ‘macam’ pandai dan baik sahaja, jadi mereka pun sertai kumpulan itu. Apabila dah sertai mereka akan diajar sedikit demi sedikit amalan yang didapati dari khayalan guru-guru mereka. Oleh kerana yang sertai tarekat itu adalah jahil asalnya, mereka tidak tahu yang ajaran-ajaran itu salah belaka.

Dari kalangan jin tidak ada Nabi dan Rasul. Mereka hanya ada pendakwah sahaja. Kerana itulah mereka kena ambil ilmu dari Nabi Muhammad. Dan memang Nabi Muhammad diutus kepada sekelian alam, termasuklah jin dan manusia.


 

Ayat 30: Kita tidak ada waktu kejadian itu, Nabi sendiri pun tidak tahu. Allah lah yang beritahu kita apakah yang mereka kata kepada kaum mereka. Kata-kata mereka itu diabadikan dalam Quran selama-lamanya sampai Kiamat. Apakah kata mereka?

قالوا يا قَومَنا إِنّا سَمِعنا كِتابًا أُنزِلَ مِن بَعدِ موسىٰ مُصَدِّقًا لِما بَينَ يَدَيهِ يَهدي إِلَى الحَقِّ وَإِلىٰ طَريقٍ مُستَقيمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “O our people, indeed we have heard a [recited] Book revealed after Moses confirming what was before it which guides to the truth and to a straight path.

MALAY

Mereka berkata: “Wahai kaum kami! Sesungguhnya kami telah mendengar Kitab (Al-Quran) yang diturunkan (oleh Allah) sesudah Nabi Musa, yang menegaskan kebenaran Kitab-kitab Suci yang terdahulu daripadanya, lagi, memandu kepada kebenaran (tauhid) dan ke jalan yang lurus (ugama Islam)

 

قالوا يا قَومَنا إِنّا سَمِعنا كِتابًا

Mereka berkata: “Wahai kaum kami! Sesungguhnya kami telah mendengar Kitab

Mereka amat terkesan dengan apa yang mereka telah dengar dan mereka tidak buang masa untuk sampaikan kepada jin-jin yang lain. Bagaimana pula dengan kita? Adakah kita terkesan dengan ayat-ayat Quran yang kita dengar dan kita baca, dan adakah kita sampaikan kepada orang lain? Atau kita simpan sendiri sahaja?

Ugama Islam ini berkembang dengan dakwah. Kalau orang yang tahu agama tidak dakwah agama dan Quran ini kepada manusia lain, tentulah kita tidak tahu tentang Quran ini. Tentulah tidak sampai agama Islam ini ke nusantara ini dan kita tentu sudah lahir dalam agama Hindu dan sekarang nama kita pun nama Hindu juga.

Maka, jangan kita abaikan tugas dakwah ini. Kalau kita tidak mampu sampaikan apa yang kita belajar, ajak orang lain datang untuk belajar sekali dengan kita. Janganlah berat sangat mulut itu untuk ajak orang lain.

أُنزِلَ مِن بَعدِ موسىٰ

yang diturunkan sesudah Nabi Musa,

Jin-jin itu adalah penganut agama Yahudi. Mereka kenal Nabi Musa dan mereka tahu tentang Kitab Taurat. Oleh itu, mereka juga tentu tahu tentang kedatangan Nabi Akhir Zaman – Nabi Muhammad.

Mereka tidak menyebutkan Isa karena Isa a.s. diturunkan kepadanya kitab Injil yang isinya hanya mengandung nasihat-nasihat, hal-hal keutamaan, tetapi sedikit mengandung perkara halal dan haram. Pada hakikatnya merupakan syariat yang menyempurnakan kitab Taurat, dan hal ini berarti yang dipegang adalah kitab Taurat. Karena itulah jin mengatakan, “Yang diturunkan sesudah Musa.”
Hal yang sama telah dikatakan oleh Waraqah ibnu Naufal ketika Nabi Saw. menceritakan kepadanya kisah turunnya Jibril a.s. pada yang pertama kali, lalu Waraqah ibnu Naufal berkata, “Beruntunglah, dia adalah An-Namus (malaikat) yang pernah datang kepada Musa. Aduhai, sekiranya diriku dapat hidup sampai di masa itu dan dalam keadaan kuat.”

مُصَدِّقًا لِما بَينَ يَدَيهِ

yang membenarkan Kitab-kitab Suci yang terdahulu daripadanya,

Apa yang disampaikan oleh baginda membenarkan apa yang disampaikan dalam Kitab Taurat. Jadi, perkara akidah yang disampaikan adalah sama sahaja. Dari ayat ini, kita tahu bahawa ajaran Nabi Muhammad itu sama sahaja dengan Nabi-nabi yang lain zaman berzaman. Allah telah beritahu dengan berbagai cara – ada ulama dari kalangan Yahudi yang beritahu dan sekarang, jin pun beritahu perkara yang sama.

يَهدي إِلَى الحَقِّ

memandu kepada kebenaran

Ajaran dalam Quran itu membawa hidayah kepada kebenaran. Asalkan mahu terima kebenaran, Allah akan beri kepada mereka yang mahu.

 

وَإِلىٰ طَريقٍ مُستَقيمٍ

dan ke jalan yang lurus

Itulah jalan yang lurus yang selalu kita minta dalam surah Fatihah dalam setiap solat kita. Allah beritahu yang jalan yang lurus itu ada diberitahu dalam Quran ini. Maka kena belajar dan kena amalkan.

Yang dimaksudkan dengan الحَقِّ adalah tentang akidah dan yang dimaksudkan dengan طَريقٍ مُستَقيمٍ adalah tentang amal ibadat. Ini adalah kerana dua perkara ini adalah amat penting.


 

Ayat 31: Ini adalah targhib kepada iman.

يا قَومَنا أَجيبوا داعِيَ اللَّهِ وَآمِنوا بِهِ يَغفِر لَكُم مِن ذُنوبِكُم وَيُجِركُم مِن عَذابٍ أَليمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O our people, respond to the Caller [i.e., Messenger] of Allāh¹ and believe in him; He [i.e., Allāh] will forgive for you your sins and protect you from a painful punishment.

  • Prophet Muḥammad ().

MALAY

“Wahai kaum kami! Sahutlah (seruan) Rasul (Nabi Muhammad) yang mengajak ke jalan Allah, serta berimanlah kamu kepadanya, supaya Allah mengampunkan sebahagian dari dosa-dosa kamu, dan menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

 

يا قَومَنا أَجيبوا داعِيَ اللَّهِ

“Wahai kaum kami! Sahutlah (seruan) yang mengajak ke jalan Allah, 

Terimalah seruan daie ini. Iaitu yang dimaksudkan adalah Nabi Muhammad. Kita pun kenalah terima seruan Nabi Muhammad juga. Kenapa? Kerana dia mengajak kepada mentauhidkan Allah. Itulah tujuan hidup kita.

Ini juga adalah sebagai dalil bahawa Nabi Muhammad diutus juga kepada bangsa jin, bukan bangsa manusia sahaj.

وَآمِنوا بِهِ

serta berimanlah kamu kepadanya,

Jin yang telah beriman itu juga mengajak kaumnya beriman juga dengan Nabi Muhammad. Apakah maksud beriman dengan Nabi? Iaitu terima Nabi Muhammad sebagai Rasulullah. Dan bukan itu sahaja, yang penting adalah ikut ajaran baginda. Ini yang ramai dari kalangan masyarakat kita bermasalah. Mereka terima yang Nabi Muhammad itu adalah Rasulullah, tapi mereka tak ikut ajaran baginda sepenuhnya.

Maksud terima ajaran baginda adalah mengamalkan sunnah. Tapi masyarakat kita, ramai yang tidak faham pun maksud ‘sunnah’ itu. Mereka terima sahaja ajaran dari berbagai jenis manusia, sampaikan mereka telah terkeluar dari sunnah. Mereka kebanyakannya mengamalkan bidaah dan syirik pun ada juga. Mereka tidak belajar dan kerana itu tidak faham apakah maksud ‘bidaah’ itu sendiri sampaikan mereka akan kata amalan bidaah mereka sebagai ‘Bidaah Hasanah’. Perkara ini terlalu panjang untuk dihuraikan di sini, tapi carilah maklumat sebenar tentang apakah bidaah dan apakah bidaah hasanah itu. Janganlah dengar dari satu pihak sahaja, tapi dengarlah banyak sikit. Buatlah kajian dan bukalah minda.

Pertama sekali, kena tahu bahawa sumber agama kita adalah Quran dan Sunnah (hadis yang sahih dan terpakai). Kalau dapat terima dua sumber ini, maka in sha Allah akan selamat dalam mencari ilmu.

يَغفِر لَكُم مِن ذُنوبِكُم

supaya Allah mengampunkan sebahagian dari dosa-dosa kamu,

Jin yang telah beriman itu terus berdakwah kepada kaum mereka. Mereka mengingatkan mereka bahawa mereka itu banyak dosa, maka hendaklah dosa itu dibersihkan dengan beriman kepada Nabi Muhammad, terima ajaran baginda dan terus beramal dengan amalan yang diajar oleh baginda.

Ini juga adalah nasihat kepada kita juga. Kalau dulu anda mengamalkan syirik dan amalan bidaah, maka tinggalkanlah sekarang, buatlah amalan yang sahih dari agama Islam ini. Dan mintalah ampun kepada Allah atas kesalahan dulu – kerana dulu kita jahil, kita tidak tahu manakah yang benar, yang kita belajar dari ustaz-ustaz yang ramai di negara ini dan kita pun sangka mereka semua ajar perkara yang benar. Tapi apabila sudah belajar tafsir, sudah belajar Hadis, baru kita tahu, banyak ustaz-ustaz di negara ini sendiri pun tidak faham apakah sunnah, apakah bidaah. Mereka tidak tahu mana yang tauhid dan mana yang syirik. Kerana mereka lah, tunggang langgang agama Islam ini di negara ini.

وَيُجِركُم مِن عَذابٍ أَليمٍ

dan menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

Kalau kita beriman sempurna, mengamalkan tauhid, mengamalkan amalan yang sunnah, maka kita akan selamat dari azab seksa yang kita tidak mampu nak tanggung. Tidak ada cara lain untuk menyelamatkan kita dari azab neraka itu melainkan beramal dengan ajaran agama yang benar.

Ayat ini bermaksud diselamatkan dari azab neraka. Kalau telah selamat dari azab neraka, tentulah akan masuk syurga. Ada juga pendapat yang mengatakan bahawa golongan jin tidak dapat masuk syurga kerana mereka dari keturunan iblis – paling kuat mereka dapat adalah selamat dari neraka sahaja; tapi pendapat ini disanggah kerana di akhirat kelak, cuma ada syurga dan neraka. Kalau selamat dari neraka, tentu masuk syurga. Allahu a’lam. Tidaklah mahu dipanjang perbahasan ini kerana kita bukan jin. Dan kenalah kita kenang bahawa Allah tidak akan zalim kepada hambaNya. Apa sahaja yang Allah takdirkan untuk mereka, itu adalah adil belaka.


 

Ayat 32: Ini pula adalah tarhib (anjuran untuk meninggalkan sesuatu)

مَن لا يُجِب داعِيَ اللَّهِ فَلَيسَ بِمُعجِزٍ فِي الأَرضِ وَلَيسَ لَهُ مِن دونِهِ أَولِياءُ ۚ أُولٰئِكَ في ضَلالٍ مُبينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But he who does not respond to the Caller of Allāh will not cause failure [to Him] upon earth, and he will not have besides Him any protectors. Those are in manifest error.”

MALAY

“Dan sesiapa tidak menyahut (seruan) Rasul yang mengajaknya ke jalan Allah, maka ia tidak akan dapat melepaskan diri (dari balasan azab walau ke mana sahaja ia melarikan diri) di bumi, dan ia tidak akan beroleh sesiapapun – yang lain dari Allah – sebagai pelindung-pelindung yang membelanya; mereka (yang demikian sifatnya) adalah dalam kesesatan yang nyata”.

 

مَن لا يُجِب داعِيَ اللَّهِ فَلَيسَ بِمُعجِزٍ فِي الأَرضِ

“Dan sesiapa tidak menyahut (seruan) Rasul yang mengajaknya ke jalan Allah, maka ia tidak akan dapat melepaskan diri di bumi,

Jin itu terus berdakwah: memberitahu kaum mereka yang kalau mereka tidak mahu beriman dan ikut ajaran dari Nabi Muhammad itu, mereka akan binasa. Mereka tidak akan dapat lari dari Allah dalam dunia – juga di akhirat kelak. Mereka akan dapat nasib malang semalangnya.

وَلَيسَ لَهُ مِن دونِهِ أَولِياءُ

dan ia tidak akan beroleh sesiapapun – yang lain dari Allah – sebagai pelindung-pelindung

Tidak ada sesiapa pun yang dapat melindungi sesiapa dari Allah kalau kita tidak beriman. Ini adalah Dakwa surah ini – mengingatkan kita yang ilah-ilah selain Allah itu tidak dapat menolong dan membantu. Jin-jin juga ada masalah yang sama – menyembah dan menyeru kepada ilah-ilah selain Allah. Jadi jin yang telah beriman itu mengingatkan kepada kaum mereka supaya jangan buat lagi. Supaya tinggalkan amalan dan fahaman yang sia-sia itu.

أُولٰئِكَ في ضَلالٍ مُبينٍ

mereka (yang demikian sifatnya) adalah dalam kesesatan yang nyata”.

Kesesatan yang mereka lakukan itu hanya dapat diketahui dan jelas kalau sudah belajar. Kalau terus jahil, takkan tahu. Begitulah kebanyakan dari masyarakat kita sekarang, ramai yang jahil. Ramai yang belajar agama, tapi bukan ajaran yang sunnah. Oleh itu, mereka tidak nampak kesalahan yang mereka lakukan. Sedangkan, kalau mereka mahu belajar sunnah, mereka akan nampak dengan jelas sekali yang amalan mereka selama hari ini adalah sesat belaka, buang masa sahaja.

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


 

Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 046: al-Ahqaf. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s