Tafsir Surah al-Ahqaf Ayat 6 – 10 (Nabi tidak tahu perkara ghaib)

Ayat 6:

وَإِذا حُشِرَ النّاسُ كانوا لَهُم أَعداءً وَكانوا بِعِبادَتِهِم كافِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when the people are gathered [that Day], they [who were invoked] will be enemies to them, and they will be deniers of their worship.

MALAY

Dan apabila manusia dihimpunkan (untuk dihitung amalnya pada hari akhirat), menjadilah segala yang disembah itu musuh kepada orang-orang yang menyembahnya, dan segala yang disembah itu juga tidak mengakui serta mendustakan penyembahan mereka kepadanya.

 

وَإِذا حُشِرَ النّاسُ

Dan apabila manusia dihimpunkan

Iaitu apabila manusia dikumpulkan di Mahsyar nanti untuk dihitung amalan manusia. Mereka dikumpulkan dari merata tempat, tidak kira mereka mati di mana. Yang dipuja dan yang memuja akan dikumpulkan sekali pada satu tempat. Kerana Allah hendak menghakimi mereka atas perbuatan mereka di dunia dahulu.

 

كانوا لَهُم أَعداءً

menjadilah segala yang disembah itu musuh kepada orang-orang yang menyembahnya, 

Mereka yang menyembah ilah-ilah selain Allah itu sangka yang sembahan-sembahan mereka itu akan menjadi penolong, penyokong mereka. Tapi sebaliknya yang terjadi; mereka yang disembah itu jadi musuh pula bagi mereka. Ini amat mengejutkan sekali kerana orang yang kita sangka kawan kita, jadi lawan pula. Kalau di mahkamah, katakanlah kita ada saksi yang kita telah pilih sebagai penyokong kita, tapi tiba-tiba dia menentang kita pula. Tentu kita terkejut yang amat sangat.

 

وَكانوا بِعِبادَتِهِم كافِرينَ

dan segala yang disembah itu juga tidak mengakui penyembahan mereka kepadanya.

Yang disembah akan kata bahawa mereka tidak pernah suruh pun manusia menyembah mereka dahulu. Dan mereka tidak redha dengan penyembahan mereka itu. Malah, mereka sendiri tidak tahu yang ada manusia yang menyembah mereka kerana mereka sudah tiada lagi di alam dunia kerana mereka telah mati. Dan apabila mereka telah mati, telah terputus hubungan mereka dengan dunia; dan mereka tidak mendengar seruan-seruan manusia kepada mereka. Kerana alam yang berbeza – mereka di Alam Barzakh.


 

Ayat 7: Ayat Syikayah

وَإِذا تُتلىٰ عَلَيهِم آياتُنا بَيِّناتٍ قالَ الَّذينَ كَفَروا لِلحَقِّ لَمّا جاءَهُم هٰذا سِحرٌ مُبينٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when Our verses are recited to them as clear evidences, those who disbelieve say of the truth when it has come to them, “This is obvious magic.”

MALAY

Dan apabila dibacakan kepada mereka (yang kafir) ayat-ayat Quran kami yang jelas nyata, berkatalah mereka terhadap kebenaran (Al-Quran) bila sahaja disampaikan kepada mereka: “Ini ialah sihir yang nyata!”.

 

وَإِذا تُتلىٰ عَلَيهِم آياتُنا بَيِّناتٍ

Dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat Quran kami yang jelas nyata, 

Akan ada penyebar tauhid yang akan membacakan dan menjelaskan makna ayat-ayat dalam Quran. Mereka yang menentang tauhid itu dengar ayat-ayat itu dan apakah maksudnya.

Pengajaran tauhid dalam wahyu Allah adalah amat jelas kepada mereka yang membuka hati mereka dan belajar. Yang tidak jelas adalah kerana mereka tidak belajar, atau tidak membuka hati mereka kepada kebenaran.

 

قالَ الَّذينَ كَفَروا لِلحَقِّ لَمّا جاءَهُم

berkatalah mereka terhadap kebenaran (Al-Quran) bila sahaja disampaikan kepada mereka: 

Apabila mereka telah dengar kata-kata yang haq dari ayat-ayat Quran itu, mereka tidak dapat menerimanya. Malah, mereka akan menentang.

 

هٰذا سِحرٌ مُبينٌ

“Ini ialah sihir yang nyata!”.

Ini adalah salah satu dari tuduhan mereka selepas mereka mengatakan Nabi Muhammad itu orang gila, penyair dan pengikut ajaran agama lain. Hati mereka tidak dapat terima kerana mereka tidak membuka hati mereka kepada kebenaran. Mereka akan menentang, tapi apa yang mereka akan katakan? Mereka tuduh yang ayat-ayat Quran itu adalah sihir semata-mata. Beginilah yang dikatakan oleh Musyrikin Mekah dahulu – mereka tidak ada hujah lain lagi, maka mereka menggunakan hujah ‘sihir’. Kerana pada mereka, sihir adalah sesuatu yang luar biasa yang tidak dapat dijelaskan. Tambahan pula, apabila masyarakat Arab mendengar sahaja ayat-ayat Quran dibacakan oleh Nabi Muhammad dan para sahabat, ramai yang terpesona dan masuk Islam. Jadi, penentang tauhid akan kata bahawa mereka yang masuk Islam itu telah kena sihir oleh Nabi dan para sahabat baginda.

Masyarakat sekarang pun menolak juga, tapi mereka menggunakan gelaran-gelaran yang lain mengikut kesesuaian zaman. Kalau zaman sekarang, mungkin kita boleh katakan yang mereka menggunakan label ‘Wahabi’ sahaja untuk menolak sunnah. Mereka sudah tidak tahu nak pakai alasan apa lagi, jadi yang senang pada mereka, tuduh sahaja mereka yang hendak berpegang dengan Quran dan Sunnah itu sebagai golongan Wahabi. Apabila ditanya apakah Wahabi, mereka sendiri tidak dapat jawap.


 

Ayat 8: Syikayah kedua dan jawapan balas.

أَم يَقولونَ افتَراهُ ۖ قُل إِنِ افتَرَيتُهُ فَلا تَملِكونَ لي مِنَ اللهِ شَيئًا ۖ هُوَ أَعلَمُ بِما تُفيضونَ فيهِ ۖ كَفىٰ بِهِ شَهيدًا بَيني وَبَينَكُم ۖ وَهُوَ الغَفورُ الرَّحيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Or do they say, “He has invented it”? Say, “If I have invented it, you will not possess for me [the power of protection] from Allāh at all. He is most knowing of that in which you are involved.¹ Sufficient is He as Witness between me and you, and He is the Forgiving, the Merciful.”

  • Of false implications and suggestions.

MALAY

(Bukan setakat itu sahaja mereka katakan) bahkan mereka menuduh dengan berkata: “Muhammad telah merekakan Al-Quran itu.” Katakanlah (Wahai Muhammad): “Kalau aku merekakan Al-Quran itu (maka tentulah aku tidak terlepas dari azab kesalahan itu) kerana kamu (dan juga yang lain dari kamu) tidak berkuasa memberikan daku sebarang perlindungan dari (azab) Allah. Allah lebih mengetahui akan (tuduhan-tuduhan yang tidak berasas) yang kamu perkatakan itu; cukuplah Allah menjadi saksi antaraku dengan kamu, dan Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”

 

أَم يَقولونَ افتَراهُ

bahkan mereka menuduh dengan berkata: “Muhammad telah merekakan Al-Quran itu.”

Satu lagi alasan yang mereka gunakan adalah: Nabi Muhammad sendiri yang buat ayat-ayat Quran itu. Ini tidak dapat diterima akal, kerana takkan manusia biasa boleh buat ayat-ayat Quran sebegitu rupa. Ianya amat indah, sampaikan membungkam mereka yang mahir dalam bahasa pada zaman itu. Sedangkan mereka sendiri tahu yang Nabi Muhammad tidak tahu membaca dan menulis.

Masyarakat kita tidak boleh nak tuduh penyebar tauhid sebagai mereka-reka ayat-ayat Quran pula. Tapi, mereka akan kata tafsir yang disampaikan itulah yang direka-reka. Mereka kata kita sendiri reka tafsir itu. Sedangkan mereka sendiri tidak belajar. Apabila kita tanya mereka balik, apakah maksud ayat-ayat itu, mereka tidak dapat jawap. Mereka hanya mahu tolak sahaja.

 

قُل إِنِ افتَرَيتُهُ فَلا تَملِكونَ لي مِنَ اللهِ شَيئًا

Katakanlah (Wahai Muhammad): “Kalau aku merekakan Al-Quran itu, kamu  tidak berkuasa memberikan daku sebarang perlindungan dari (azab) Allah sedikit pun. 

Nabi Muhammad diajar bagaimana menjawap tuduhan mereka itu. Nabi suruh mereka berfikir: kalaulah baginda reka sendiri ayat-ayat itu, kemudian kata ianya dari Allah, maka tentulah Allah tidak akan membiarkan baginda begitu sahaja. Tentu baginda telah lama mati dah kerana Allah tentu tidak akan membiarkan baginda terus berdusta atas namaNya kalau benar baginda berdusta. Baginda tidak dapat menyelamatkan diri baginda, dan kalau bangsa Arab semua bersatu untuk menyelamatkan baginda pun tidak boleh.

Ini bertepatan dengan firman Allah Swt.:

{وَلَوْ تَقَوَّلَ عَلَيْنَا بَعْضَ الأقَاوِيلِ. لأخَذْنَا مِنْهُ بِالْيَمِينِ. ثُمَّ لَقَطَعْنَا مِنْهُ الْوَتِينَ. فَمَا مِنْكُمْ مِنْ أَحَدٍ عَنْهُ حَاجِزِينَ}

Seandainya dia (Muhammad) mengada-adakan sebagian perkataan atas (nama) Kami, niscaya benar-benar Kami pegang dia pada tangan kanannya. Kemudian benar-benar Kami potong urat tali jantungnya. Maka sekali-kali tidak ada seorang pun dari kamu yang dapat menghalangi (Kami), dari pemotongan urat nadi itu. (Al-Haqqah: 44-47)

Jadi, apabila Nabi Muhammad masih hidup, tidak dimatikan, tidak diberi azab oleh Allah apabila mengatakan yang wahyu yang disampaikan itu datang dari Allah, maka itu sebagai bukti bahawa apa yang baginda sampaikan adalah benar.

 

هُوَ أَعلَمُ بِما تُفيضونَ فيهِ

Allah lebih mengetahui akan yang kamu perkatakan itu;

Allah suruh Nabi Muhammad ingatkan mereka yang Allah Maha Mengetahui akan tuduhan-tuduhan mereka itu. Allah dengar dan lihat. Maknanya, kalau Dia tahu, Dia akan hukum mereka atas tuduhan tidak berasas mereka itu.

 

كَفىٰ بِهِ شَهيدًا بَيني وَبَينَكُم

cukuplah Allah menjadi saksi antaraku dengan kamu, 

Nabi Muhammad tidak dapat nak pertahankan diri baginda melainkan dengan hujah-hujah yang Allah telah berikan kepada baginda. Selain dari itu, baginda hanya berserah sahaja kepada Allah. Allah lah yang jadi saksi bahawa apa yang baginda sampaikan itu adalah kebenaran. Dan baginda tidak risau dengan kata-kata mereka, kerana kalau Allah sendiri yang jadi saksi, itu lebih dari cukup.

 

وَهُوَ الغَفورُ الرَّحيمُ

dan Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Allah Maha Pengampun dan Maha Mengasihani. Kata-kata mereka itu adalah tuduhan yang mengundang dosa dan neraka. Tapi kalau mereka bertaubat, Allah masih boleh terima lagi taubat mereka asalkan mereka mahu mengubah cara hidup mereka dan mula menerima tauhid.


 

Ayat 9:

قُل ما كُنتُ بِدعًا مِنَ الرُّسُلِ وَما أَدري ما يُفعَلُ بي وَلا بِكُم ۖ إِن أَتَّبِعُ إِلّا ما يوحىٰ إِلَيَّ وَما أَنا إِلّا نَذيرٌ مُبينٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “I am not something original among the messengers,¹ nor do I know what will be done with me or with you. I only follow that which is revealed to me, and I am not but a clear warner.”

  • i.e., I am neither the first messenger to be sent, nor do I bring something different from the other messengers.

MALAY

Katakanlah lagi: “Bukanlah aku seorang Rasul pembawa ugama yang berlainan dari ugama yang dibawa oleh Rasul-rasul (yang telah lalu), dan aku tidak mengetahui apa yang akan dilakukan kepadaku dan kepada kamu. Aku tidak melakukan sesuatu melainkan menurut apa yang diwahyukan kepadaku, dan aku tidak lain hanyalah seorang Rasul pemberi amaran yang jelas nyata”

 

قُل ما كُنتُ بِدعًا مِنَ الرُّسُلِ

Katakanlah lagi: “Bukanlah aku seorang Rasul yang pertama dari Rasul-rasul,

Nabi Muhammad disuruh untuk beritahu mereka bahawa baginda bukanlah rasul yang pertama; ada ramai lagi rasul yang sebelum baginda. Malah baginda adalah rasul dan Nabi yang terakhir. Rasul-rasul yang dulu pun bawa perkara yang sama juga dalam hal akidah, bukan lain dari apa yang baginda bawakan. Perkara itu boleh periksa dengan kitab-kitab wahyu yang lain. Mereka pun pernah dengar tentang kisah rasul-rasul yang dahulu dengan umat-umat mereka. Musyrikin Mekah kenal memang Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail kerana ada dalam sejarah mereka. Dan mereka pun tahu Nabi-nabi lain secara umum. Maknanya mereka kenal agamalah juga. Mereka juga tahu yang ada yang kena azab kerana menentang apa yang disampaikan oleh Rasul mereka.

Kita juga boleh guna hujah ini dengan bagitahu kepada puak bidaah yang apa kita bawa ini sebenarnya dari Qur’an dan Sunnah. Mereka sendiri pun tahu yang kita sebagai orang Islam kena ikut Qur’an dan Sunnah. Jadi apa yang kita senang bawa inilah Qur’an dan Sunnah, bukan sumber lain pun.

 

وَما أَدري ما يُفعَلُ بي وَلا بِكُم

dan aku tidak mengetahui apa yang akan dilakukan kepadaku dan kepada kamu.

Kafir Mekah telah mencabar Nabi. Mereka kata kalau baginda benar seorang Nabi, tentu ada kuasa luar biasa. Mereka kata, sekarang mereka sudah menentang baginda, maka apa yang akan jadi kepada mereka nanti? Mereka ejek: kamu kata kalau kami lawan kamu, kami kena azab, mana azab itu?; lagi satu mereka tanya Nabi: takkan baginda tidak tahu apa yang akan jadi kepada mereka esok hari atau masa depan?

Allah ajar Nabi Muhammad supaya jangan kata yang baginda tahu perkara ghaib kerana itu adalah sifat Allah sahaja. Sebaliknya baginda diajar untuk jawab seperti dalam ayat ini.

Katakanlah sahaja yang baginda sendiri tidak tahu. Rasul dulu pun tak tahu juga tentang masa depan mereka. Hal baginda sendiri pun aku tak tahu, apatah lagi hal mereka. Semua itu terpulang kepada Allah dan apa yang Allah hendak buat dengan mereka.

Kalau Nabi Muhammad sebagai seorang Rasul pun tidak tahu perkara ghaib, maka apatah lagi manusia biasa? Oleh itu, kalau ada orang kata ada makhluk lain yang tahu perkara ghaib, itu adalah satu kesyirikan. Sebagai contoh, puak Syiah kata imam-imam mereka tahu perkara ghaib secara mutlak.

 

إِن أَتَّبِعُ إِلّا ما يوحىٰ إِلَيَّ

Aku tidak ikut sesuatu melainkan menurut apa yang diwahyukan kepadaku,

Tugas baginda diutus sebagai Rasul bukanlah untuk beritahu perkara ghaib tapi untuk ikut apa yang telah diarahkan kepada baginda seperti dalam wahyu. Baginda hanya menyampaikan apa yang perlu disampaikan sahaja; baginda hanya menjalankan tugas baginda sahaja. Tidaklah baginda dapat ilmu ghaib melainkan apa yang diberitahu kepada baginda sahaja.

 

وَما أَنا إِلّا نَذيرٌ مُبينٌ

dan aku tidak lain hanyalah seorang Rasul pemberi amaran yang jelas nyata”

Dan baginda disurh beritahu yang tugas baginda bukan memaksa sesiapa jadi beriman tapi hanya baginda hanya boleh menyampaikan sahaja.

Dan baginda kena sempaikan dengan sejelas-jelasnya. Bukan nak ajar sorok-sorok, dalam bahasa yang susah difahami. Dan itulah yang baginda telah lakukan. Oleh kerana baginda telah sampaikan dengan jelas, maka kalau mereka tolak, itu hanya kerana sifat degil mereka sahaja. Sebab semua maklumat telah disampaikan dan mereka tidak boleh kata yang mereka tidak faham apa yang disampaikan kerana telah disampaikan dengan amat jelas sekali.


 

Ayat 10: Zajrun

قُل أَرَأَيتُم إِن كانَ مِن عِندِ اللهِ وَكَفَرتُم بِهِ وَشَهِدَ شاهِدٌ مِن بَني إِسرائيلَ عَلىٰ مِثلِهِ فَآمَنَ وَاستَكبَرتُم ۖ إِنَّ اللَهَ لا يَهدِي القَومَ الظّالِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “Have you considered: if it [i.e., the Qur’ān] was from Allāh, and you disbelieved in it while a witness from the Children of Israel has testified to something similar¹ and believed while you were arrogant…?”² Indeed, Allāh does not guide the wrongdoing people.

  • Based upon information from the Torah.
  • The conclusion is estimated to be “…would you not then be the most unjust of people?” or “…in what condition would you then be?”

MALAY

Katakanlah lagi: “Bagaimana fikiran kamu jika Al-Quran ini (yang datangnya) dari Allah dan kamu mengingkarinya, pada hal ada seorang saksi dari Bani Israil memberi keterangan mengakui (sahnya Kitab) yang sama seperti Al-Quran ini, lalu ia percayakan (Al-Quran ini dari Allah), sedang kamu dengan sombong angkuh mengingkarinya? (Tidakkah dengan yang demikian kamu bersifat zalim)? Sesungguhnya Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada orang-orang yang zalim (yang degil dalam kekufurannya)”.

 

قُل أَرَأَيتُم

Katakanlah lagi: “Bagaimana fikiran kamu

Sekarang Allah ajar Nabi untuk berhujah dengan mereka supaya mereka fikir-fikirkan – gunalah akal itu sedikit.

 

إِن كانَ مِن عِندِ اللهِ وَكَفَرتُم بِهِ

jika Al-Quran ini dari Allah dan kamu mengingkarinya,

Cuba kamu fikir, kalau benar Quran ini benar dari Allah, dan kamu engkar kepadanya, apakah akan jadi dengan kamu nanti? Tak takutkah kamu menolak ayat-ayat dari Allah? Apa kamu sangka kamu akan selamatkan?

 

وَشَهِدَ شاهِدٌ مِن بَني إِسرائيلَ عَلىٰ مِثلِهِ

padahal telah ada seorang saksi dari Bani Israil memberi keterangan mengakui (sahnya Kitab) yang sama seperti Al-Quran ini,

Dalil Naqli: Dan telah bersaksi satu ulama Bani Israil yang muktabar, yang Qur’an ini benar dari Allah dan ianya seperti yang ada dalam Taurat. Musyrikin Mekah kata Quran itu adalah sihir, tapi kalau begitu, kenapa ada ulama Bani Israil yang mengakui kebenaran Quran itu?

Ada pendapat yang mengatakan bahawa yang dimaksudkan adalah Abdullah bin Salam. Tapi yang menolaknya mengatakan tidak mungkin kerana Abdullah bin Salam hanya masuk Islam di Madinah, bukan di Makkah. Ataupun, mungkin yang dimaksudkan adalah apa yang akan terjadi di masa hadapan. Iaitu akan ada yang akan memberikan pengakuan tentang kebenaran Qur’an. Ini akan berlaku di Madinah nanti. Allahu a’lam siapakah yang dimaksudkan.

Apa pun, ayat ini bertepatan dengan firman Allah Swt.:

{إِنَّ الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ مِنْ قَبْلِهِ إِذَا يُتْلَى عَلَيْهِمْ يَخِرُّونَ لِلأذْقَانِ سُجَّدًا وَيَقُولُونَ سُبْحَانَ رَبِّنَا إِنْ كَانَ وَعْدُ رَبِّنَا لَمَفْعُولا}

Sesungguhnya  orang-orang yang  diberi pengetahuan sebelumnya apabila dibacakan Al-Qur’an kepada mereka mereka menyungkur atas muka mereka sambil bersujud dan mereka berkata, “Mahasuci Tuhan kami; sesungguhnya janji tuhan kami pasti dipenuhi.” (Al-Isra: 107-108)

Atau yang dimaksudkan adalah Nabi Musa. Kerana Nabi Musa ada berkata bahawa akan lahir Nabi akhir zaman yang macam dia. Ini ada terdapat dalam old testament. Dan memang Nabi Muhammad banyak persamaan dengan Nabi Musa.

 

فَآمَنَ وَاستَكبَرتُم

lalu ia beriman, sedang kamu dengan sombong angkuh dari menerimanya?

Kerana ulama itu percaya dengan apa yang diturunkan dalam Quran itu, maka dia telah beriman.

Tapi kamu sombong nak terima sedangkan kamu jahil. Orang alim pun kamu tidak mahu ikut? Sesat kamu itu kerana degil sahaja, bukan kerana lain. Semua bukti sudah ada tapi kamu masih tidak mahu menerimanya.

 

إِنَّ اللَهَ لا يَهدِي القَومَ الظّالِمينَ

Sesungguhnya Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada orang-orang yang zalim

Kalau degil juga, tidak ada ubat. Allah takkan beri hidayah kepada mereka yang zalim degil tidak terima kebenaran.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

 

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 046: al-Ahqaf. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s