Tafsir Surah Ghafir Ayat 78 – 85 (Taubat hampir mati)

Ayat 78: Ini adalah Dalil Naqli Ijmali – disebut tentang para Nabi tapi tidak disebutkan nama mereka.

وَلَقَد أَرسَلنا رُسُلًا مِن قَبلِكَ مِنهُم مَن قَصَصنا عَلَيكَ وَمِنهُم مَن لَم نَقصُص عَلَيكَ ۗ وَما كانَ لِرَسولٍ أَن يَأتِيَ بِآيَةٍ إِلّا بِإِذنِ اللَّهِ ۚ فَإِذا جاءَ أَمرُ اللَّهِ قُضِيَ بِالحَقِّ وَخَسِرَ هُنالِكَ المُبطِلونَ

Sahih International

And We have already sent messengers before you. Among them are those [whose stories] We have related to you, and among them are those [whose stories] We have not related to you. And it was not for any messenger to bring a sign [or verse] except by permission of Allah . So when the command of Allah comes, it will be concluded in truth, and the falsifiers will thereupon lose [all].

Malay

Dan demi sesungguhnya! Kami telah mengutus beberapa Rasul sebelummu; di antara mereka ada yang Kami ceritakan perihalnya kepadamu, dan ada pula di antaranya yang tidak Kami ceritakan kepada kamu. Dan tidaklah harus bagi seseorang Rasul membawa sesuatu keterangan atau menunjukkan sesuatu mukjizat melainkan dengan izin Allah; (maka janganlah diingkari apa yang dibawa oleh Rasul) kerana apabila datang perintah Allah (menimpakan azab) diputuskan hukum dengan adil; pada saat itu rugilah orang-orang yang berpegang kepada perkara yang salah.

 

 

وَلَقَدْ أَرْسَلْنَا رُسُلًا مِنْ قَبْلِكَ

Sesungguhnya Kami utuskan beberapa rasul sebelum kamu wahai Muhammad

 Sebelum Nabi Muhammad diutus, telah datang Nabi-nabi lain kepada kaum mereka. Mereka juga telah menyampaikan perkara yang sama seperti yang telah disampaikan oleh Nabi Muhammad dalam perkara akidah. Perkara syariat mungkin tidak sama, kerana syariat para Nabi tidak sama dari zaman ke zaman. Tapi kalau tentang akidah, ianya pasti sama sahaja. Tapi mereka juga ditolak oleh kaum mereka.

 

مِنْهُمْ مَنْ قَصَصْنَا عَلَيْكَ

diantara mereka itu ada yang Kami ceritakan kepada kamu

Ada kisah para Nabi itu disampaikan kepada Nabi Muhammad sebagai pengajaran. Ada yang disampaikan dalam Quran yang kita juga boleh tahu tentang mereka.

 

وَمِنْهُمْ مَنْ لَمْ نَقْصُصْ عَلَيْكَ

dan diantara mereka tidak Kami ceritakan. 

Ada ramai lagi para Nabi dan rasul. Yang kita tahu hanya 25 orang sahaja. Tapi ada banyak lagi nama-nama yang tidak disebut. Quran bukanlah buku sejarah yang menyebut semua kisah para Nabi. Yang penting adalah menyampaikan ajaran mereka yang perlu diikuti. Dan kerana ramainya mereka, tentulah tidak cukup kalau dikisahkan dalam Quran pula.

 

وَما كانَ لِرَسولٍ أَن يَأتِيَ بِآيَةٍ إِلّا بِإِذنِ اللَّهِ ۚ

Dan tidaklah harus bagi seseorang Rasul membawa sesuatu keterangan atau menunjukkan sesuatu mukjizat melainkan dengan izin Allah; 

Musyrikin Mekah telah minta Nabi Muhammad menunjukkan mukjizat. Allah beritahu yang mana-mana Nabi dan rasul pun tidak ada kuasa sendiri. Mukjizat itu hanya boleh berlaku dengan izin Allah, bukan dengan kebolehan dan qudrat para Nabi itu. Dan mukjizat itu tidak berlaku selalu. Macam mukjizat Nabi Muhammad yang terjadi semasa baginda dan sahabat tidak ada air dalam perjalanan. Nabi minta bekas air dan baginda letak tangan dalam bekas air itu. Perawi hadis kata dia nampak keluar air dari celah jari Nabi. Tapi tidaklah sahabat di kemudian hari minta Nabi buat lagi macam itu bila tiada air. Sahabat-sahabat tidak buat begitu kerana mereka faham bahawa kejadian itu bukan atas kehendak Nabi tapi atas kehendak Allah.

Maknanya mukjizat itu bukan atas kehendak Nabi. Kalau berlaku, ianya tidak berulang-ulang. Yang boleh buat acapkali itu adalah sihir. Iaitu sihir yang manusia belajar. Dan nak belajar tu kena kufur dulu baru boleh menjadi sihir tu. Tapi kita tiba-tiba kata tok guru boleh buat karamat sendiri. Padahal, koramah pun macam mukjizat juga, terjadi kepada para wali, tapi bukan atas kehendak dan qudrat mereka. Ianya adalah atas pemberian Allah juga, dan berlaku pun sekali sekala sahaja.

Apabila ada salah faham tentang perkara ini, maka banyaklah yang sesat kerana sangka guru mereka, atau orang-orang tertentu itu ada karomah, padahal yang mereka buat itu adalah sihir semata-mata.

 

فَإِذا جاءَ أَمرُ اللَّهِ قُضِيَ بِالحَقِّ

Dan apabila datang keputusan Allah, maka maka diberi keputusan dengan adil

Apabila Allah buat keputusan di akhirat kelak atas akidah dan amalan makhluk semasa di dunia, Allah akan buat keputusan dengan adil. Allah tidak akan hukum atas perkara yang tidak pernah dilakukan oleh makhluk. Keputusan yang dimaksudkan ada keputusan secara amali. Dalam Qur’an dah ada teori dah. Dah tahu mana benar dan mana yang tidak. Cuma di akhirat kelak akan ditunjukkan secara praktikal.

 

وَخَسِرَ هُنَالِكَ الْمُبْطِلُونَ

Maka disitulah zahirnya kerugian orang-orang yang buat kebatilan

Maka akan zahirlah kerugian mereka yang mengamalkan akidah syirik itu. Mereka mungkin tidak nampak kerugian mereka di dunia, tapi di akhirat akan nampak jelas. Ini bermakna, bukanlah mereka hanya rugi di akhirat sahaja. Mereka memang sudah rugi di dunia, tapi semasa di dunia, mereka tidak nampak kerugian mereka, kerana mereka mungkin dapat pulangan dari amalan akidah syirik mereka itu. Ada yang amalkan amalan syirik boleh dapat kuasa, dapat kekayaan, senang hidup dan sebagainya. Oleh kerana dapat kelebihan-kelebihan itu, mereka tidak bertaubat dan mereka sangka apa yang mereka lakukan itu adalah benar. Tapi mereka sebenarnya sedang rugi, cuma mereka sahaja yang tidak nampak. Tapi di akhirat kelak, semuanya akan jadi nyata.


Ayat 79: Dalil Aqli

اللَّهُ الَّذي جَعَلَ لَكُمُ الأَنعامَ لِتَركَبوا مِنها وَمِنها تَأكُلونَ

Sahih International

It is Allah who made for you the grazing animals upon which you ride, and some of them you eat.

Malay

Allah yang menjadikan binatang ternak bagi kamu; sebahagian di antaranya untuk kamu menunggangnya, dan sebahagian lagi untuk kamu makan.

 

 

اللَّهُ الَّذِي جَعَلَ لَكُمُ الْأَنْعَامَ

Allahlah yang menjadikan untuk kamu binatang ternak

Allah hendak memberitahu kita, Dialah yang menjadikan binatang ternak itu. Bukannya binatang-binatang itu terjadi sendiri, bukan? Ada banyak nikmat yang kita boleh manfaat dari binatang-binatang itu. Kita sudah ambil manfaat, kenapa tidak kita seru Dia sahaja dalam doa kita, kenapa kita tidak sembah Dia sahaja dalam ibadat kita, bukan? Kenapa nak seru dan sembah selain dariNya?

 لِتَرْكَبُوا مِنْهَا

supaya kamu boleh tunggang atas belakang mereka

Ada binatang yang kita gunakan sebagai kenderaan. Zaman sekarang, kita pakai kereta jadi tidak perasan sangat. Tapi, zaman dahulu, itulah kenderaan utama yang digunakan oleh manusia. Allah cerita kenderaan zaman dahulu kerana takkan Allah nak cerita pasal kereta pula dalam Quran sedangkan kereta tidak direka lagi pada zaman itu?

Tapi, kita yang sudah hidup dalam zaman moden ini, masih lagi dapat menghargai ayat ini, kerana kita masih nampak lagi penggunaan binatang sebagai kenderaan di tempat-tempat tertentu, terutama di kawasan pendalaman. Dengan kenderaan itu manusia dapat bergerak dari satu tempat ke satu tempat dengan mudah kalau dibandingkan dengan berjalan kaki. Itu adalah rahmat dari Allah, kerana kalau tidak, tentu letih nak berjalan kaki sahaja ke sana dan ke mari.

 وَمِنْهَا تَأْكُلُونَ

dan diantara mereka dapat pula kamu makan.

Satu lagi manfaat adalah binatang ternak itu ada yang dimakan. Ada binatang ternak yang hanya dimakan, seperti lembu dan ada yang ditunggangi dan dimakan sekali, seperti unta dan kuda. Itu juga adalah nikmat yang amat besar. Kerana, boleh makan kereta kalau tidak ada makanan?


Ayat 80:

وَلَكُم فيها مَنافِعُ وَلِتَبلُغوا عَلَيها حاجَةً في صُدورِكُم وَعَلَيها وَعَلَى الفُلكِ تُحمَلونَ

Sahih International

And for you therein are [other] benefits and that you may realize upon them a need which is in your breasts; and upon them and upon ships you are carried.

Malay

Dan kamu pula beroleh berbagai faedah pada binatang ternak itu, dan supaya kamu dapat memenuhi sesuatu hajat yang ada dalam hati kamu dengan menggunakan binatang itu; dan di atas binatang-binatang ternak itu, serta di atas kapal-kapal, kamu diangkut.

وَلَكُم فيها مَنافِعُ

Dan bagi kamu pada binatang-binatang ternak itu ada beberapa lagi perkara-perkara bermanafaat.

Seperti boleh diambil bulunya untuk dibuat baju, kulit untuk jadikan kasut, susu untuk diminum, sebagai penghilang dahaga, sebagai ubat dan macam-macam lagi kegunaan.

وَلِتَبلُغوا عَلَيها حاجَةً في صُدورِكُم

dan supaya kamu dapat capai macam-macam hajat dengan guna binatang-binatang itu yang ada dalam dada kamu

Dengan binatang ternak itu, boleh menyelesaikan hajat dan keperluan kita. Bukan sahaja dalam keperluan hidup kita yang biasa, tapi jangan dilupa ianya juga digunakan untuk mencapai hajat kita dalam agama. Kerana dengan kenderaan itulah yang dapat memperjalankan kita ke tempat-tempat lain untuk berdakwah.

وَعَلَيها وَعَلَى الفُلكِ تُحمَلونَ

dan diatas belakang binatang-binatang itu dan di atas kapal-kapal, kamu dibawa ke mana-mana.

Kamu diangkut untuk dipermudahkan perjalanan di atas binatang ternak itu. Dan Allah menyebut pula tentang kenderaan laut. Kenderaan laut adalah cara pengangkutan yang sampai sekarang pun masih digunakan dengan banyak sekali. Kerana walaupun kita sudah ada kapalterbang untuk perjalanan antara negara, tapi kapal laut masih lagi cara yang lebih murah dan selamat.


Ayat 81:

وَيُريكُم آياتِهِ فَأَيَّ آياتِ اللَّهِ تُنكِرونَ

Sahih International

And He shows you His signs. So which of the signs of Allah do you deny?

Malay

Dan Ia memperlihatkan kepada kamu tanda-tanda kebesaranNya dan kekuasaanNya (melalui Rasul-rasulNya dan pada makhluk-makhluk yang dijadikanNya); maka di antara tanda-tanda kesempurnaan Allah, yang mana satu, yang kamu ingkari?

 

 

وَيُرِيكُمْ آيَاتِهِ

Dan Dia perlihatkan kepada kamu tanda-tanda kekuasaanNya

Dan banyak lagi ayat-ayat lain yang menceritakan tentang Qudrat Allah taala. Boleh dilihat di dalam dunia, di ufuk, di dalam diri manusia sendiri dan sebagainya.

فَأَيَّ آيَاتِ اللَّهِ تُنْكِرُونَ

mana lagi dalil-dalil kudrat Allah yang kamu dapat engkarkan lagi?

Mana pula lagi ayat-ayat dalil yang kamu engkar? Kerana telah banyak sekali dalil yang telah diberikan, kamu tidak ada hujah sebenarnya. Kecuali kamu tolak kerana degil sahaja. Kerana kalau ada dalil, bawa ke mari tunjukkan.


Ayat 82: Ini adalah ayat Takhwif Duniawi.

أَفَلَم يَسيروا فِي الأَرضِ فَيَنظُروا كَيفَ كانَ عاقِبَةُ الَّذينَ مِن قَبلِهِم ۚ كانوا أَكثَرَ مِنهُم وَأَشَدَّ قُوَّةً وَآثارًا فِي الأَرضِ فَما أَغنىٰ عَنهُم ما كانوا يَكسِبونَ

Sahih International

Have they not traveled through the land and observed how was the end of those before them? They were more numerous than themselves and greater in strength and in impression on the land, but they were not availed by what they used to earn.

Malay

Selain dari itu, tidakkah mereka telah berjalan dan mengembara di muka bumi, dengan itu tidakkah mereka memerhatikan bagaimana kesudahan orang-orang yang terdahulu dari mereka (yang telah dibinasakan dengan sebab dosa-dosanya)? Orang-orang itu lebih ramai dari mereka, dan lebih dari mereka tentang kekuatan tenaga dan tentang kesan-kesan usaha pembangunan di muka bumi. Dalam pada itu, apa yang telah diusahakan oleh orang-orang itu, tidak dapat menolongnya sedikitpun.

 

 

أَفَلَمْ يَسِيرُوا فِي الْأَرْضِ

Apakah tidak mereka boleh berjalan di muka bumi

Allah dah sebut tentang kenderaan yang digunakan dalam pengangkutan. Apa mereka tidak boleh gunakankah cara pengangkutan yang berbagai itu untuk melihat dunia? Tentu boleh. Macam Musyrikin Mekah pun, mereka ada banyak mengembara dalam perjalanan perniagaan mereka ke Syam dan Yaman.

Ayat ini bukan suruh kita pergi berjalan ke tempat-tempat itu. Ini adalah untuk mereka yang degil sahaja. Tidak sunnah untuk melawati tempat-tempat yang telah dikenakan azab. Nabi tidak benarkan dan kalau terpaksa lalu, kena lalu dengan cepat dan dengan rasa yang takut. Takut kalau azab yang sama dikenakan kepada kita pula.

 فَيَنْظُرُوا كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ

dan memperhatikan bagaimanakah akibat kesudahan mereka yang derhaka dulu sebelum mereka

Tentu mereka dapat lalu di kawasan-kawasan yang Allah telah binasakan. Seperti kaum Aad, Tsamud dan kaum Luth di Laut Mati. Dulu Allah telah pernah beri azab kepada kaum yang sebelum mereka, sekarang pun Allah boleh buat lagi. Jangan kita sangka Allah tidak boleh buat. Akan berlaku bila dah sampai peringkatnya.

Azab yang dikenakan kepada mereka itu adalah kerana mereka telah derhaka kepada Allah, kepada Rasul mereka. Jadi, kalau kamu pun derhaka juga, apa kamu rasa kamu akan selamat?

كَانُوا أَكْثَرَ مِنْهُمْ

Orang-orang itu lebih ramai dari mereka

Kamu ingat kamu hebat, kuat? Mereka yang kena azab itu lebih ramai dari kamu.

 وَأَشَدَّ قُوَّةً

Mereka dulu kebanyakannya lebih gagah

Mereka dulu lebih gagak dari Musyrikin Mekah. Kaum Aad itu boleh cabut pokok kurma dengan satu tangan sahaja.

 وَآثَارًا فِي الْأَرْضِ

dan banyak lagi kesan-kesan peninggalan sejarah atas muka bumi yang mereka tinggalkan

Tamadun mereka dulu lagi hebat dari kamu. Macam Pyramid di Mesir itu, sampai sekarang kalau nak buat balik pun kita tidak mampu.

 فَمَا أَغْنَىٰ عَنْهُمْ

tidak ada lagi berguna yang boleh membantu mereka

Walaupun mereka ramai, kuat dan lebih bertamadun dari Musyrikin Mekah, mereka masih juga dikenakan azab oleh Allah dan mereka tidak ada lagi atas mukabumi. Allah hilang lenyapkan keturunan mereka.

مَا كَانُوا يَكْسِبُونَ

terhadap apa yang mereka dulu usahakan

Amalan-amalan syirik mereka tidak dapat membantu mereka.


Ayat 83: Kenapa mereka yang telah dimusnahkan itu kena azab dari Allah semasa di dunia lagi?

فَلَمّا جاءَتهُم رُسُلُهُم بِالبَيِّناتِ فَرِحوا بِما عِندَهُم مِنَ العِلمِ وَحاقَ بِهِم ما كانوا بِهِ يَستَهزِئونَ

Sahih International

And when their messengers came to them with clear proofs, they [merely] rejoiced in what they had of knowledge, but they were enveloped by what they used to ridicule.

Malay

Kerana pada masa mereka didatangi oleh Rasul-rasul yang diutus kepada mereka dengan membawa keterangan-keterangan (untuk menyelamatkan mereka, mereka mengejek-ejeknya, dan) mereka bergembira dengan pengetahuan yang ada pada mereka (yang mengenai keduniaan semata-mata); dan dengan yang demikian mereka pun diliputi oleh azab yang mereka ejek-ejek dahulu.

 

فَلَمّا جاءَتهُم رُسُلُهُم بِالبَيِّناتِ

Maka tatkala datang kepada mereka rasul-rasul yang diutus kepada mereka dengan membawa keterangan-keterangan yang nyata

Mereka juga telah didatangi dengan Rasul-rasul mereka yang menyampaikan ajaran Tauhid kepada mereka. Rasul-rasul itu datang bukan dengan tangan kosong, tapi mereka datang dengan bawa berbagai hujah, dalil dan mukjizat untuk membenarkan apakah yang mereka bawa itu.

Zaman kita, Rasul sudah tiada, yang tinggal adalah penyebar-penyebar tauhid, mereka juga bawa dalil bukti iaitu Quran dan hadis

 

فَرِحُوا بِمَا عِنْدَهُمْ مِنَ الْعِلْمِ

mereka sombong/bangga diri dengan apa yang ada di sisi mereka dari ilmu.

Mereka rasa mereka dah maju. Maka mereka bangga dengan apa yang mereka miliki. Ilmu yang mereka miliki hanya berkenaan dengan dunia sahaja.

Ataupun, mereka berbangga dengan ilmu syirik yang mereka ada. Macam zaman sekarang, pengamal syirik itu bangga dengan ilmu sesat mereka. Kerana dengan ilmu sesat mereka itu, mereka boleh jadi dan buat macam-macam. Mereka boleh tundukkan orang, boleh mengubat orang, boleh melihat ke alam jin dan macam-macam lagi. Orang lain tidak ada ilmu itu, oleh itu memang mereka bangga dengan ilmu mereka. Mereka sangka itu ilmu yang baik tapi bukan ilmu sebenarnya tapi ilmu karut.

وَحاقَ بِهِم ما كانوا بِهِ يَستَهزِئونَ

dan mereka ditimpa dengan azab yang mereka dulu ejek-ejek.

Bila diberitahu mereka dengan kemungkinan azab yang mereka boleh terima, tidak mahu terima. Malah, mereka ejek-ejek pula. Mereka kata: “mana, mana dia azab yang kamu janjikan kepada kamu dulu? Ni kami buat syirik ni, tak jadi apa-apa pun”? Begitulah lebih kurang kata-kata ejekan mereka. Dan Allah kenakan azab kepada mereka semasa mereka di dunia lagi.


Ayat 84: Lalu, apakah kata-kata mereka apabila mereka lihat azab itu?

فَلَمّا رَأَوا بَأسَنا قالوا آمَنّا بِاللَّهِ وَحدَهُ وَكَفَرنا بِما كُنّا بِهِ مُشرِكينَ

Sahih International

And when they saw Our punishment, they said,” We believe in Allah alone and disbelieve in that which we used to associate with Him.”

Malay

Maka ketika mereka melihat azab Kami, mereka berkata: “Kami beriman kepada Allah semata-mata, dan kami kufur ingkar kepada benda-benda yang dengan sebabnya kami menjadi musyrik”.

 

فَلَمَّا رَأَوْا بَأْسَنَا

Maka tatkala mereka melihat azab Kami

Ini adalah kata-kata mereka apabila azab datang kepada mereka. Iaitu mereka sudah dapat melihat azab itu dengan sungguh-sungguh di depan mata mereka.

 قَالُوا آمَنَّا بِاللَّهِ وَحْدَهُ

mereka berkata: Kami beriman dengan Allah yang esa.

Bila dah nampak azab depan mata mereka yang akan kena kepada mereka, waktu itu kelam kabutlah mereka hendak beriman. Barulah mereka percaya dengan apa yang diberikan oleh penyeru Tauhid dulu.

Macam juga mereka yang mengamalkan amalan yang salah tu, kalau mereka tengok ribut pun dah cukup takut dah. Dah tak ingat keris keramat dah. Waktu itu mereka akan sebut ‘Allah’.

وَكَفَرنا بِما كُنّا بِهِ مُشرِكينَ

Dan kami engkar dengan apa yang kami dulu syirikkan

Waktu itu, mereka akan tekad untuk meninggalkan amalan-amalan syirik mereka. Kerana waktu itu mereka dah nampak kesalahan dan kebathilan perkara yang mereka telah lakukan dahulu. Kalau orang kita, mereka akan kata: Kami dah tak nak buat benda-benda syirik dulu dah. – cincin, keris, dan sebagainya, semua kami akan tinggalkan.


Ayat 85: Dalam ayat sebelum ini telah disebut bagaimana apabila mereka melihat azab yang akan dikenakan kepada mereka, mereka beriman dan akan mengingkari perbuatan syirik yang mereka lakukan sebelum itu. Tapi adakah ianya bermanfaat kepada mereka?

فَلَم يَكُ يَنفَعُهُم إيمانُهُم لَمّا رَأَوا بَأسَنا ۖ سُنَّتَ اللَّهِ الَّتي قَد خَلَت في عِبادِهِ ۖ وَخَسِرَ هُنالِكَ الكافِرونَ

Sahih International

But never did their faith benefit them once they saw Our punishment. [It is] the established way of Allah which has preceded among His servants. And the disbelievers thereupon lost [all].

Malay

Maka iman yang mereka katakan semasa melihat azab Kami, tidak berguna lagi kepada mereka; yang demikian adalah menurut “Sunnatullah” (undang-undang peraturan Allah) yang telah berlaku kepada hamba-hambaNya. Dan pada saat itu rugilah orang-orang yang kufur ingkar.

 

فَلَم يَكُ يَنفَعُهُم إيمانُهُم لَمّا رَأَوا بَأسَنا

Maka tidaklah bermanfaat bagi mereka iman-iman mereka tatkala mereka sudah dapat lihat azab Kami

Iman yang hanya lahir apabila melihat azab yang akan menyebabkan mereka mati, tidak berguna, tidak laku lagi waktu itu. Waktu itu, semua akan beriman, walaupun mereka pengamal syirik yang paling tegar pun. Tapi tidak dikira lagi dah iman mereka waktu itu.

Kalau sesiapa yang terlibat dalam kamalangan atau azab yang akan menyebabkan dia mati, taubat dia ketika itu tidak diterima lagi dah. Contohnya, seseorang itu kena langgar kereta. Dalam dia tercungap-cungap nak mati tu, dia bertaubat. Taubat dia waktu itu tidak diterima.

Begitu juga dengan Firaun. Semasa dia nak mati lemas tu, dia kata dia beriman dengan Tuhan Nabi Musa. Tapi tidak diterima iman Firaun waktu itu. Sudah terlambat. Maka dijawab oleh Allah Swt. melalui firman-Nya:

{آلآنَ وَقَدْ عَصَيْتَ قَبْلُ وَكُنْتَ مِنَ الْمُفْسِدِينَ}

Apakah sekarang (baru kamu percaya), padahal sesungguhnya kamu telah durhaka sejak dahulu, dan kamu termasuk orang-orang yang berbuat kerusakan. (Yunus: 91)

سُنَّتَ اللَّهِ الَّتِي قَدْ خَلَتْ فِي عِبَادِهِ

Itulah ketetapan Allah taala yang telah berlaku kepada hamba-hambaNya yang terdahulu

Begitulah ketetapan dari Allah dari dahulu lagi – kalau beriman waktu sudah nampak azab, tidak laku iman waktu itu. Ini bertepatan dengan Hadis dari Nabi:

“إِنَّ اللَّهَ يَقْبَلُ تَوْبَةَ الْعَبْدِ مَا لَمْ يُغَرْغِرْ”

Sesungguhnya Allah Swt. senantiasa menerima taubat hamba-(Nya) selama dia belum sakarat.

Hanya kaum Nabi Yunus sahaja yang selamat semasa mereka telah diturunkan azab. Kerana Nabi Yunus telah meninggalkan mereka. Itu adalah kerana Nabi Yunus telah lari meninggalkan mereka sebelum diberi kebenaran oleh Allah. Jadi mereka diselamatkan. Kita akan belajar kisah mereka dalam surah Yunus nanti.

وَخَسِرَ هُنَالِكَ الْكَافِرُونَ

maka disitulah zahirnya kerugian kepada orang-orang yang kafir.

Waktu itu barulah mereka akan sedar tentang kerugian mereka atas amalan syirik mereka sebelum itu. Tapi sesalan yang tidak berguna sama sekali. Mereka tetap akan dikenakan dengan azab itu.

Ghafir 65-85

Allahu a’lam. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah Fussilat. 


Rujukan:

Maulana Hadi

Ustaz Rosman

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 040: Ghafir and tagged , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s