Tafsir Surah an-Nisa Ayat 163 – 170 (Tiada ampun untuk syirik)

Ayat 163: Ini adalah jawapan dari Allah tentang hujah puak Yahudi yang kononnya mahu kitab Quran turun sekaligus. Allah jawab bahawa kebanyakan kitab kalamullah diturunkan sikit demi sedikit sampailah kepada Kitab Zabur. Nabi Musa pun dapat wahyu lain selain Taurat kerana baginda dapat dua jenis wahyu. Ada wahyu yang tertulis seperti Taurat dan ada wahyu lain yang diterima baginda sebelum Taurat diturunkan. Kemudian Allah senaraikan semua Nabi dibawah ini mendapat wahyu sikit demi sikit, beransur-ansur.

۞ إِنّا أَوحَينا إِلَيكَ كَما أَوحَينا إِلىٰ نوحٍ وَالنَّبِيّينَ مِن بَعدِهِ ۚ وَأَوحَينا إِلىٰ إِبراهيمَ وَإِسماعيلَ وَإِسحاقَ وَيَعقوبَ وَالأَسباطِ وَعيسىٰ وَأَيّوبَ وَيونُسَ وَهارونَ وَسُلَيمانَ ۚ وَآتَينا داوودَ زَبورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, We have revealed to you, [O Muḥammad], as We revealed to Noah and the prophets after him. And We revealed to Abraham, Ishmael, Isaac, Jacob, the Descendants,1 Jesus, Job, Jonah, Aaron, and Solomon, and to David We gave the book [of Psalms].

  • Al-Asbāṭ. See footnote to 2:136.

MALAY

Sungguhnya Kami telah memberikan wahyu kepadamu (wahai Muhammad), sebagaimana Kami telah memberikan wahyu kepada Nabi Nuh, dan Nabi-nabi yang diutus kemudian daripadanya; dan Kami juga telah memberikan wahyu kepada Nabi Ibrahim, dan Nabi Ismail, dan Nabi Ishak, dan Nabi Yaakub, serta Nabi-nabi keturunannya, dan Nabi Isa, dan Nabi Ayub, dan Nabi Yunus, dan Nabi Harun, dan Nabi Sulaiman; dan juga Kami telah memberikan kepada Nabi Daud, kitab Zabur.

 

إِنّا أَوحَينا إِلَيكَ كَما أَوحَينا إِلىٰ نوحٍ وَالنَّبِيّينَ مِن بَعدِهِ

Sungguhnya Kami telah memberikan wahyu kepadamu (wahai Muhammad), sebagaimana Kami telah memberikan wahyu kepada Nabi Nuh, dan Nabi-nabi yang diutus kemudian daripadanya; 

Cara beri wahyu kepada Nabi sama sahaja macam cara yang diberikan kepada Nabi Nuh dan Nabi-nabi lain selepas baginda. Disebutkan nama Nabi Nuh a.s. kerana bagindalah Nabi yang menjadi Rasul yang pertama. Nabi Adam a.s. tidak dikira sebagai Rasul tapi sebagai Nabi sahaja.

 

وَأَوحَينا إِلىٰ إِبراهيمَ وَإِسماعيلَ وَإِسحاقَ وَيَعقوبَ وَالأَسباطِ وَعيسىٰ وَأَيّوبَ وَيونُسَ وَهارونَ وَسُلَيمانَ

dan Kami juga telah memberikan wahyu kepada Nabi Ibrahim, dan Nabi Ismail, dan Nabi Ishak, dan Nabi Yaakub, serta Nabi-nabi keturunannya, dan Nabi Isa, dan Nabi Ayub, dan Nabi Yunus, dan Nabi Harun, dan Nabi Sulaiman;

Sebelum ini telah disebut ‘semua Nabi-nabi’ dah tapi Allah sebut satu persatu Nabi yang terkenal.  Secara umum, Kitab Qur’an tak banyak sebut nama para Nabi. Tak macam Kitab Injil yang ada sekarang, kalau sebut nama Nabi, berjela-jela.

 

وَآتَينا داوودَ زَبورًا

dan juga Kami telah memberikan kepada Nabi Daud: Kitab Zabur.

Zabur adalah nama kitab yang diturunkan oleh Allah Swt. kepada Na­bi Daud a.s. Ianya adalah kitab yang tidak mengandungi ayat-ayat hukum. Ianya mengandungi kata-kata pujian kepada Allah dan nasihat-nasihat. Dalam riwayat ada disebut bagaimana apabila Nabi Daud membaca Kitab Zabur, burung dan gunung akan membaca bersama baginda.

 


 

Ayat 164:

وَرُسُلًا قَد قَصَصناهُم عَلَيكَ مِن قَبلُ وَرُسُلًا لَم نَقصُصهُم عَلَيكَ ۚ وَكَلَّمَ اللَّهُ موسىٰ تَكليمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [We sent] messengers about whom We have related [their stories] to you before and messengers about whom We have not related to you. And Allāh spoke to Moses with [direct] speech.

MALAY

Dan (Kami telah mengutuskan) beberapa orang Rasul yang telah Kami ceritakan kepadamu dahulu sebelum ini, dan Rasul-rasul yang tidak Kami ceritakan hal mereka kepadamu. Dan Allah telah berkata-kata kepada Nabi Musa dengan kata-kata (secara langsung, tidak ada perantaraan).

 

وَرُسُلًا قَد قَصَصناهُم عَلَيكَ مِن قَبلُ

Dan beberapa orang Rasul yang telah Kami ceritakan kepadamu dahulu sebelum ini,

Ada dari Rasul-rasul itu yang sudah diceritakan oleh Allah kepada Nabi Muhammad dalam Surah-surah Makkiah.

 

وَرُسُلًا لَم نَقصُصهُم عَلَيكَ

dan Rasul-rasul yang tidak Kami ceritakan hal mereka kepadamu. 

Ada Rasul-rasul yang belum diceritakan lagi kepada Nabi Muhammad. Semua mereka itu mendapat wahyu sedikit demi sedikit juga. Jadi kenapa Yahudi nak persoal penurunan Qur’an yang sedikit demi sedikit itu?

Nama-nama Rasul dan Nabi tidak banyak yang disebut dalam Quran. Tapi sebenarnya bilangan mereka amat banyak, beribu-ribu, cuma tidak disebut dalam Quran sahaja.

 

وَكَلَّمَ اللَّهُ موسىٰ تَكليمًا

Dan Allah telah berkata-kata kepada Nabi Musa dengan kata-kata yang sebenar

Dan Allah juga telah bercakap dengan Nabi Musa dan ini bukan wahyu dalam bentuk Taurat. Maknanya Nabi Musa pun ada dapat wahyu sedikit demi sedikit juga. Jadi, kenapa mereka nak bising? Mereka pun tahu perkara ini kerana Nabi Musa adalah Nabi mereka yang utama.

Dalam ayat ini, ditambah dengan lafaz تَكليمًا untuk menekankan yang Allah memang berkata-kata dengan Nabi Musa secara terus. Tidak ada ‘orang tengah’ antara Allah dan baginda. Ini adalah kelebihan yang diberikan kepada Nabi Musa a.s. sampaikan baginda diberi dengan gelaran Kalimullah.

Malangnya, ada juga orang Islam yang tidak percaya Allah berkata-kata terus dengan Nabi Musa. Mereka telah mengubah bacaan ayat ini sampai ianya berbunyi: “Musa yang berkata terus dengan Allah”. Ini adalah bacaan yang salah dan bacaan yang kufur. Ini adalah kerana dalam akidah sesat mereka, Allah tidak berkata-kata. Ini adalah fahaman yang amat salah sekali. Allah mampu buat apa sahaja. Kalau Dia boleh beri kita berkata-kata, takkan Dia sendiri tidak boleh berkata-kata?

 


 

Ayat 165:

رُسُلًا مُبَشِّرينَ وَمُنذِرينَ لِئَلّا يَكونَ لِلنّاسِ عَلَى اللَّهِ حُجَّةٌ بَعدَ الرُّسُلِ ۚ وَكانَ اللَّهُ عَزيزًا حَكيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[We sent] messengers as bringers of good tidings and warners so that mankind will have no argument against Allāh after the messengers. And ever is Allāh Exalted in Might and Wise.

MALAY

Rasul-rasul (yang Kami telah utuskan itu semuanya) pembawa khabar gembira (kepada orang-orang yang beriman), dan pembawa amaran (kepada orang-orang yang kafir dan yang berbuat maksiat), supaya tidak ada bagi manusia sesuatu hujah (atau sebarang alasan untuk berdalih pada hari kiamat kelak) terhadap Allah sesudah mengutuskan Rasul-rasul itu. Dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

 

رُسُلًا مُبَشِّرينَ وَمُنذِرينَ

Rasul-rasul itu sebagai pembawa khabar gembira dan pembawa amaran

Semua para rasul itu memberi berita gembira dan ancaman kepada manusia. Semua mereka membawa tugas yang sama. Kepada yang ikut wahyu, akan dapat berita gembira. Dan kepada mereka yang kufur, diberikan dengan berita ancaman.

Ini mengajar kita, dalam kita berdakwah, kita kena sampaikan dua-dua perkara ini. Jangan cerita yang sedap dan manis sahaja, tapi tinggalkan ancaman dari Allah. Dan begitu juga, jangan lakukan yang sebaliknya. Kena dua-dua kita sampaikan kepada manusia.

 

لِئَلّا يَكونَ لِلنّاسِ عَلَى اللَّهِ حُجَّةٌ بَعدَ الرُّسُلِ

supaya tidak ada bagi manusia sesuatu hujah terhadap Allah sesudah mengutuskan Rasul-rasul itu. 

Tujuan wahyu: supaya tiada alasan hujjah untuk halang dari Allah seksa mereka di akhirat kelak kerana Allah dah beri wahyu. Jangan ada manusia yang hujah, mereka nak ikut wahyu tapi mereka tak dapat wahyu. Mereka tidak boleh kata yang mereka jadi sesat kerana mereka tidak tahu manakah yang benar dan manakah yang salah.

Sebenarnya Allah sudah berikan kita dengan pancaindera, otak, roh dan tanda-tanda pada alam. Itu sebenarnya sudah cukup kepada mereka yang mahu berfikir. Tapi dengan rahmatNya Dia beri pula Nabi dan wahyu kepada kita.  Maka memang tidak ada alasan lagi. Kalau tidak tidak ikut juga, itu adalah kerana degil atau jahil sahaja. Dan tiada maaf lagi kalau mereka hanya menggunakan alasan itu sahaja. Alasan itu tidak laku nanti di akhirat.

Zaman sekarang, boleh dikatakan semua manusia telah mendengar tentang Allah. Tidak dapat difikirkan adakah ada manusia yang tidak mengetahui tentang Allah sedangkan zaman sekarang, maklumat boleh sampai ke mana-mana.

Fikirkan bagaimana ramai orang boleh menuntut pelbagai cabang ilmu hingga ke peringkat ijazah dan PhD, tetapi bila ada saudara atau kawan ajak pergi belajar tafsir Quran di hujung minggu mereka memberi pelbagai alasan. Renungkan di mana manusia letakkan prioriti belajar mesej firman Allah dengan ilmu lain?

وَكانَ اللَّهُ عَزيزًا حَكيمًا

Dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

Allah Maha Perkasa, Dia boleh suruh manusia taat kepadaNya dengan cara apa pun.

Tapi Allah Maha Bijaksana dengan pilih cara diberikan Rasul atas kebijaksanaanNya. Itulah cara yang Allah pilih di atas kebijaksaanNya yang tidak ada bandingan.

 


 

Ayat 166: Seperti yang telah disebut sebelum ini, ada puak Yahudi yang berhujah tidak mahu terima kerana Qur’an turun beransur-ansur, tidak seperti Taurat yang turun sekaligus.

لٰكِنِ اللَّهُ يَشهَدُ بِما أَنزَلَ إِلَيكَ ۖ أَنزَلَهُ بِعِلمِهِ ۖ وَالمَلائِكَةُ يَشهَدونَ ۚ وَكَفىٰ بِاللَّهِ شَهيدًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But Allāh bears witness to that which He has revealed to you. He has sent it down with His knowledge, and the angels bear witness [as well]. And sufficient is Allāh as Witness.

MALAY

(Orang-orang kafir itu tidak mahu mengakui apa yang telah diturunkan Allah kepadamu wahai Muhammad), tetapi Allah sentiasa menjadi saksi akan kebenaran Al-Quran yang telah diturunkanNya kepadamu. Allah menurunkannya dengan ilmuNya, dan malaikat juga turut menjadi saksi. Dan cukuplah Allah menjadi saksi (akan kebenaran Al-Quran ini).

 

لٰكِنِ اللَّهُ يَشهَدُ بِما أَنزَلَ إِلَيكَ

Allah sentiasa menjadi saksi akan kebenaran Al-Quran yang telah diturunkanNya kepadamu.

Allah tidak kisah kalau ada yang tidak mahu terima. Kerana ramai sahaja yang terima KalamNya itu. Dan bukan semua puak Yahudi tidak terima Quran, kerana ada dari kalangan Yahudi yang baik, dan mereka dapat sahaja terima Quran yang diturunkan kepada Nabi Muhammad tanpa masalah. Cuma yang degil sahaja yang tidak mahu terima. Allah sendiri jadi saksi atas wahyu yang disampaikan kepada NabiNya. Ada lagikah saksi yang lebih kuat dari Allah?

 

أَنزَلَهُ بِعِلمِهِ

Allah menurunkannya dengan ilmuNya, 

Allah turunkan Qur’an dalam pengetahuan Dia. Dia tahu apa yang Dia hantar. Ianya tepat dan relevan untuk manusia setiap zaman. Dia tahu apakah yang patut makhluk tahu dan apa yang tidak perlu. Maka, cukuplah sahaja dengan apa yang disampaikan oleh Allah, jangan kita tanya lebih-lebih lagi. Ada juga ayat-ayat dalam Quran yang kita tidak tahu maksudnya, kerana tidak disampaikan oleh Nabi. Maka, janganlah pula kita memandai-mandai untuk mentafsirkan ayat itu. Sebagai contoh, ayat-ayat Muqatta’ah seperti alif, lam, mim.

 

وَالمَلائِكَةُ يَشهَدونَ

dan malaikat juga turut menjadi saksi.

Malaikat pun semua jadi saksi. Disebut malaikat selepas disebut Allah sebagai saksi kerana turutan kemuliaan. Allah jauh lebih mulia dari malaikat dan kerana itu dalam ayat ini, mereka diletakkan di bahagian bawah.

 

وَكَفىٰ بِاللَّهِ شَهيدًا

Dan cukuplah Allah menjadi saksi 

Walaupun malaikat atau mana-mana makhluk lain menjadi saksi atas kebenaran Quran itu, sebenarnya Allah sudah cukup sebagai saksi dah.

 


 

Ayat 167: Ini adalah takhwif ukhrawi.

إِنَّ الَّذينَ كَفَروا وَصَدّوا عَن سَبيلِ اللَّهِ قَد ضَلّوا ضَلالًا بَعيدًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those who disbelieve and avert [people] from the way of Allāh have certainly gone far astray.

MALAY

Sesungguhnya orang-orang yang kafir serta menghalang orang-orang lain dari jalan Allah (ugama Islam), sebenarnya mereka telah sesat dengan kesesatan yang amat jauh.

 

إِنَّ الَّذينَ كَفَروا

Sesungguhnya orang-orang yang kafir

Iaitu mereka yang kafir jenis degil seperti puak Yahudi itu. Mereka sudah tahu perkara  yang benar, tapi masih menolak lagi, masih mencari dalih dan alasan-alasan lagi untuk tidak terima.

 

وَصَدّوا عَن سَبيلِ اللَّهِ

serta menghalang orang-orang lain dari jalan Allah

Sudahlah mereka tidak mahu terima, mereka halang pula orang lain dari terima kebenaran agama. Kalau ada orang yang datang kepada mereka meminta nasihat tentang Islam, mereka akan kata yang Islam itu tidak benar. Padahal mereka tahu yang ianya adalah benar. Tapi mereka kata begitu kerana mereka dengki sahaja.

 

ضَلّوا ضَلالًا بَعيدًا

sebenarnya mereka telah sesat dengan kesesatan yang amat jauh.

Kalau sudah sesat jauh sangat, susah untuk kembali kepada kebenaran. Macam kalau kita sudah mengembara jauh sangat, susah nak balik ke kampung halaman semula.

 


 

Ayat 168:

إِنَّ الَّذينَ كَفَروا وَظَلَموا لَم يَكُنِ اللَّهُ لِيَغفِرَ لَهُم وَلا لِيَهدِيَهُم طَريقًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those who disbelieve and commit wrong [or injustice] – never will Allāh forgive them, nor will He guide them to a path,

MALAY

Sesungguhnya orang-orang yang kafir serta berlaku zalim, Allah tidak sekali-kali akan mengampunkan mereka dan tidak akan menunjukkan jalan kepada mereka:

 

إِنَّ الَّذينَ كَفَروا

Sesungguhnya orang-orang yang kafir

Iaitu orang-orang yang kafir degil.

 

وَظَلَموا

serta berlaku zalim, 

Sudahlah tidak mahu beriman, serang Islam pula.

 

لَم يَكُنِ اللَّهُ لِيَغفِرَ لَهُم

Allah tidak sekali-kali akan mengampunkan mereka

Allah takkan ampunkan dosa mereka.

 

وَلا لِيَهدِيَهُم طَريقًا

 dan tidak akan menunjukkan jalan kepada mereka

Mereka tidak akan mendapat pimpinan hidayah lagi. Tidak ada jalan untuk mereka kembali ke pangkuan agama semula.

 


 

Ayat 169:

إِلّا طَريقَ جَهَنَّمَ خالِدينَ فيها أَبَدًا ۚ وَكانَ ذٰلِكَ عَلَى اللَّهِ يَسيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Except the path of Hell; they will abide therein forever. And that, for Allāh, is [always] easy.

MALAY

Selain daripada jalan neraka jahanam, yang mereka akan kekal di dalamnya selama-lamanya; dan balasan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.

 

إِلّا طَريقَ جَهَنَّمَ

Selain daripada jalan neraka jahanam,

Jalan kebenaran dan hidayah mereka tidak akan terima, tapi mereka akan diberi dengan jalan ke neraka.

 

خالِدينَ فيها أَبَدًا

mereka akan kekal di dalamnya selama-lamanya; 

Mereka akan kekal. Ini menolak iktikad mereka yang mengatakan tak pelah mereka masuk neraka pun, ianya adalah untuk beberapa hari sahaja. Itu tidak benar dan perkara ini telah disentuh dalam surah Baqarah dahulu.

 

وَكانَ ذٰلِكَ عَلَى اللَّهِ يَسيرًا

dan balasan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.

Mudah sahaja pada Allah untuk melakukan apa yang dikehendakiNya. Ada yang kata takkan Allah nak masukkan manusia ke dalam neraka. Ada yang kata Allah nak takut-takutkan sahaja dengan menyebut neraka kerana hendak menyuruh manusia berbuat baik. Konon macam kita dengan anak-anak kita, kita takutkan mereka dengan hantu sahaja, tapi tidak ada hantu pun. Itu tidak benar kerana Allah kata senang sahaja bagi Allah untuk memasukkan mereka semua ke dalam neraka. Tidak ada hal bagi Allah.

 


 

Ayat 170:

يا أَيُّهَا النّاسُ قَد جاءَكُمُ الرَّسولُ بِالحَقِّ مِن رَبِّكُم فَآمِنوا خَيرًا لَكُم ۚ وَإِن تَكفُروا فَإِنَّ لِلَّهِ ما فِي السَّماواتِ وَالأَرضِ ۚ وَكانَ اللَّهُ عَليمًا حَكيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O mankind, the Messenger has come to you with the truth from your Lord, so believe; it is better for you. But if you disbelieve – then indeed, to Allāh belongs whatever is in the heavens and earth. And ever is Allāh Knowing and Wise.

MALAY

Wahai sekalian umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Rasul Allah (Muhammad s.a.w) dengan membawa kebenaran dari Tuhan kamu, maka berimanlah kamu (kerana yang demikian itu) amatlah baiknya bagi kamu. Dan jika kamu kufur ingkar (maka kekufuran kamu itu tidak mendatangkan kerugian apa-apa kepada Allah), kerana sesungguhnya bagi Allah jualah segala yang ada di langit dan di bumi; dan Allah sentiasa Mengetahui lagi Maha Bijaksana.

 

يا أَيُّهَا النّاسُ قَد جاءَكُمُ الرَّسولُ بِالحَقِّ مِن رَبِّكُم

Wahai sekalian umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Rasul Allah (Muhammad s.a.w) dengan membawa kebenaran dari Tuhan kamu, 

Sekarang ayat ini ditujukan kepada seluruh manusia. Ini mengingatkan kita bahawa Quran ini adalah untuk semua manusia.

Bukan sahaja Quran ini untuk semua manusia, malah Nabi Muhammad juga adalah Nabi untuk seluruh alam. Semua makhluk kena ikut dan taat kepada ajaran Nabi.

Allah mengingatkan kita dalam ayat ini yang Quran itu dari Allah. Maka jangan buat main-main, jangan buat tidak tahu sahaja dengan Quran ini.

 

فَآمِنوا خَيرًا لَكُم

maka berimanlah, itu amatlah baiknya bagi kamu.

Apabila kita sudah tahu Qur’an dari Allah, maka kena beriman lah. Kena belajar dan dekati Qur’an.

Ada jumlah muqaddar. Iman itu lebih baik bagi kamu. Tidak disebut lafaz ‘iman’ dalam ayat ini.

Iman itu adalah untuk kebaikan kita semua. Allah tidak memerlukan iman kita, jadi apa sahaja iman yang kita lakukan adalah untuk kebaikan diri kita sebenarnya.

 

وَإِن تَكفُروا فَإِنَّ لِلَّهِ ما فِي السَّماواتِ وَالأَرضِ ۚ

Dan jika kamu kufur ingkar, sesungguhnya bagi Allah jualah segala yang ada di langit dan di bumi;

Kalau kamu tidak beriman, Allah tak kisah pun. Kerana Allah tidak memerlukan iman kita. Allah sudah punyai seluruh langit dan bumi, jadi Dia memang tidak memerlukan kita langsung.

 

وَكانَ اللَّهُ عَليمًا حَكيمًا

dan Allah sentiasa Mengetahui lagi Maha Bijaksana.

Allah mengetahui apakah yang makhlukNya lakukan dan Dia boleh menghukum mereka terus disebabkan oleh perbuatan salah mereka.

Tapi Allah Maha Bijaksana, Dia tidak terus beri azab kepada kita atas kebijaksaan Dia beri kita peluang untuk bertaubat.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya. 

 


 

Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 004: an-Nisa. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s