Tafsir Surah an-Nisa Ayat 155 – 162 (Khatmul Qalbi)

Creative-Dark-Night-Wallpaper-Hd-720x1200-picsay-1

Hati-hati dengan sikap dan reaksi kita terhadap seruan agama. Jangan membantah dan menentang. Dikhuatiri kelak Allah kunci mati hati dan dicop sebagai penghuni neraka, kekal selamanya.

 

Ayat 155: Dalam ayat ini Allah telah menceritakan tentang kedegilan Bani Israil. Dan Allah sambung dalam ayat ini tentang mereka. Ada empat kesalahan yang disebut dalam ayat ini. Ini adalah antara kesalahan-kesalahan mereka yang lain, bukan ini sahaja.

فَبِما نَقضِهِم ميثاقَهُم وَكُفرِهِم بِآياتِ اللَّهِ وَقَتلِهِمُ الأَنبِياءَ بِغَيرِ حَقٍّ وَقَولِهِم قُلوبُنا غُلفٌ ۚ بَل طَبَعَ اللَّهُ عَلَيها بِكُفرِهِم فَلا يُؤمِنونَ إِلّا قَليلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [We cursed them]1 for their breaking of the covenant and their disbelief in the signs of Allāh and their killing of the prophets without right and their saying, “Our hearts are wrapped” [i.e., sealed against reception]. Rather, Allāh has sealed them because of their disbelief, so they believe not, except for a few.2

  • Another interpretation is “And [We made certain good foods unlawful to them],” based upon verse 160.
  • Or “except with little belief.”

MALAY

Maka (Kami laknatkan mereka) dengan sebab mereka mencabuli perjanjian setia mereka, dan mereka kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah, dan mereka pula membunuh Nabi-nabi dengan tiada sesuatu alasan yang benar, dan mereka juga mengatakan: “Hati kami tertutup (tidak dapat menerima ajaran Islam yang dibawa oleh Nabi Muhammad)”. (Sebenarnya hati mereka tidak tertutup), bahkan Allah telah memeteraikan hati mereka disebabkan kekufuran mereka. Oleh itu mereka tidak beriman kecuali sedikit sahaja (di antaranya).

 

فَبِما نَقضِهِم ميثاقَهُم

Maka (Kami laknatkan mereka) dengan sebab mereka mencabuli perjanjian setia mereka, 

Kesalahan pertama mereka yang disebut dalam ayat ini, mereka telah memutuskan perjanjian mereka dengan Allah. Padahal perjanjian dengan Allah itu bukanlah perjanjian biasa. Jadi, ini adalah kesalahan yang berat. Mereka telah berjanji untuk taat, tapi mereka telah memungkiri janji mereka itu.

 

وَكُفرِهِم بِآياتِ اللَّهِ

dan mereka kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah,

Yang kedua, mereka kufur dengan ayat-ayat Allah yang disampaikan melalui Nabi Musa dan nabi-nabi mereka yang lain. Mereka tidak memandang ayat-ayat Allah sebagai sesuatu yang penting. Sampaikan mereka berani nak tukar ayat-ayat Allah itu ikut suka mereka.

 

وَقَتلِهِمُ الأَنبِياءَ بِغَيرِ حَقٍّ

dan mereka pula membunuh Nabi-nabi dengan tiada sesuatu alasan yang benar, 

Yang ketiga, mereka sampai sanggup membunuh para nabi mereka kerana mereka tidak suka dengan apa yang disampaikan oleh para Nabi itu. Mereka tidak boleh nak lawan apa yang disampaikan oleh rasul mereka, maka mereka ambil keputusan untuk membunuh terus para nabi. Ramai dari kalangan para Nabi dari kalangan Bani Israil yang dibunuh. Mereka bunuh itu dengan tidak ada alasan yang kukuh. Kalau para Nabi itu buat salah, maka bolehlah dibunuh, tapi apakah kesalahan mereka, melainkan menyebut kebenaran?

 

وَقَولِهِم قُلوبُنا غُلفٌ

dan mereka juga mengatakan: “Hati kami tertutup”

Dan yang keempat, mereka kata hati mereka tertutup dari menerima dakwah Nabi Muhammad. Ada dua tafsir bagi lafaz غُلفٌ itu. Pertama, mungkin mereka kata hari mereka telah penuh dengan ilmu sampaikan tidak boleh masukkan lagi ajaran Nabi Muhammad; atau mereka maksudnya memang hati mereka tertutup dari menerima ajaran Nabi. Mereka mengaku terang-terang.

Jadi, itulah empat kesalahan mereka yang disebut dalam ayat ini. Tapi kenapa macam tergantung ayat ini? Tidak disambung dengan apakah hukuman ke atas mereka. Ada hazaf dalam ayat ini. Allah tak sebutkan apakah yang akan dikenakan kepada mereka kerana kesalahan mereka itu. Mereka akan tahu nanti apabila mereka dapat azab itu. Memang menakutkan kalau tak cakap apakah yang akan dikenakan. Bayangkan kalau guru sekolah kata macam itu – “jagalah kamu semua…nanti kamu akan tahulah akibatnya nanti….”. Anak murid akan tertanya-tanya apakah hukuman yang akan diberikan oleh guru itu. Ini akan menambahkan rasa takut. Inilah kesan dalam ayat ini.

 

بَل طَبَعَ اللَّهُ عَلَيها بِكُفرِهِم

bahkan Allah telah memeteraikan hati mereka disebabkan kekufuran mereka. 

Sebenarnya mereka jadi begitu kerana Allah yang kunci mati hati mereka kerana kekufuran mereka. Sampaikan mereka tidak beriman. Bukanlah Allah terus kunci mati hati mereka, tapi kerana mereka yang tidak mahu menerima kebenaran, maka sebab itulah mereka ditutup dari menerima hidayah selepas itu.

 

فَلا يُؤمِنونَ إِلّا قَليلًا

Oleh itu mereka tidak beriman kecuali sedikit sahaja

Sedikit sahaja yang mereka percaya. Kalau percaya sedikit sahaja tidak menjadikan mereka beriman penuh. Kerana orang Islam kena percaya keseluruhan dari agama. Tidak boleh pilih-pilih mana yang nak dipakai.

Atau, ia mungkin bermaksud, sedikit sahaja dari kalangan mereka yang beriman.

 


 

Ayat 156: Ini adalah sambungan bagi kesalahan mereka.

وَبِكُفرِهِم وَقَولِهِم عَلىٰ مَريَمَ بُهتانًا عَظيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [We cursed them] for their disbelief and their saying against Mary a great slander,1

  • When they accused her of fornication.

MALAY

Demikian juga (Kami laknatkan mereka) dengan sebab kekufuran mereka dan tuduhan mereka terhadap Maryam (dengan tuduhan yang amat dustanya).

 

وَبِكُفرِهِم

Demikian juga dengan sebab kekufuran mereka

Dengan sebab kekufuran mereka, mereka dilaknat.

 

وَقَولِهِم عَلىٰ مَريَمَ بُهتانًا عَظيمًا

dan tuduhan mereka terhadap Maryam

iaitu tentang tuduhan mereka terhadap Maryam. Mereka tuduh Maryam berzina dengan seorang lelaki yang bernama Yusuf an Najr dan mereka kata dari perzinaan itulah lahirnya Nabi Isa. Lafaz بُهتانًا bermaksud tuduhan yang berat.

 


 

Ayat 157: Allah sambung lagi dalam memperkatakan kesalahan mereka.

وَقَولِهِم إِنّا قَتَلنَا المَسيحَ عيسَى ابنَ مَريَمَ رَسولَ اللَّهِ وَما قَتَلوهُ وَما صَلَبوهُ وَلٰكِن شُبِّهَ لَهُم ۚ وَإِنَّ الَّذينَ اختَلَفوا فيهِ لَفي شَكٍّ مِنهُ ۚ ما لَهُم بِهِ مِن عِلمٍ إِلَّا اتِّباعَ الظَّنِّ ۚ وَما قَتَلوهُ يَقينًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [for] their saying, “Indeed, we have killed the Messiah, Jesus, the son of Mary, the messenger of Allāh.” And they did not kill him, nor did they crucify him; but [another] was made to resemble him to them. And indeed, those who differ over it are in doubt about it. They have no knowledge of it except the following of assumption. And they did not kill him, for certain.1

  • Another meaning is “And they did not kill him, being certain [of his identity],” i.e., they killed another assuming it was Jesus (upon whom be peace).

MALAY

Dan juga (disebabkan) dakwaan mereka dengan mengatakan: “Sesungguhnya kami telah membunuh Al-Masih Isa Ibni Maryam, Rasul Allah”. Padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak memalangnya (di kayu palang – salib), tetapi diserupakan bagi mereka (orang yang mereka bunuh itu seperti Nabi Isa). Dan Sesungguhnya orang-orang yang telah berselisih faham, mengenai Nabi Isa, sebenarnya mereka berada dalam keadaan syak (ragu-ragu) tentang menentukan (pembunuhannya). Tiada sesuatu pengetahuan pun bagi mereka mengenainya selain daripada mengikut sangkaan semata-mata; dan mereka tidak membunuhnya dengan yakin.

 

وَقَولِهِم إِنّا قَتَلنَا المَسيحَ عيسَى ابنَ مَريَمَ رَسولَ اللَّهِ

Dan juga (disebabkan) dakwaan mereka dengan mengatakan: “Sesungguhnya kami telah membunuh Al-Masih Isa Ibni Maryam, Rasul Allah”.

Mereka kata dengan bangganya yang mereka telah bunuh Nabi Isa yang ‘dikatakan’ sebagai Rasulullah itu. Mereka bangga dengan dapat bunuh Nabi. Mereka menghina dengan mengatakan orang yang dikatakan sebagai Rasul itu telah mereka bunuh.

Lafaz المَسيحَ berasal dari kata yang bermaksud ‘basuh’. Jadi ia bermaksud mereka yang ‘dimuliakan’. Juga bermaksud yang ‘disembelih’.

 

وَما قَتَلوهُ وَما صَلَبوهُ

Padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak memalangnya (salib)

Tapi sebenarnya mereka tak dapat bunuh pun Nabi Isa. Mereka juga tidak dapat menyalib baginda, seperti yang selalu difahami oleh manusia. Kisah ini amat popular sampaikan banyak sekali dalam filem dan penganut Kristian pun memakai tanda salib sebagai mewakili agama mereka. Tapi, ia sebenarnya tidak terjadi pun.

 

وَلٰكِن شُبِّهَ لَهُم

tetapi diserupakan bagi mereka

Yang dibunuh adalah lelaki yang diserupakan dengan rupa baginda. Dalam riwayat, ada disebut yang dia adalah seorang pengikut Nabi Isa yang derhaka kepada baginda. Dia telah bersekongkol dengan pihak pemerintah untuk menangkap Nabi Isa. Dia berjanji untuk mengecam Nabi Isa kerana pemerintah Rom tidak tahu yang mana satu Nabi Isa itu. Tapi apabila lelaki itu masuk ke dalam kalangan Nabi Isa dan sahabat baginda, rupa baginda telah disamakan dengan Nabi Isa, maka beliaulah yang ditangkap oleh orang Rom.

Atau, dijadikan samar kejadian pembunuhan itu. Ceritanya mereka cari Nabi Musa tapi kerana Nabi Isa tidak ada kerana diangkat ke langit. Tapi kerana nak bunuh juga,mereka bunuh orang Yahudi sendiri yang mereka pilih dari mana-mana, dan mereka buat propaganda yang mereka telah bunuh Nabi Isa. Mereka buat perkara itu dalam rahsia, dan tidak beri orang lain tengok mayat yang dikatakan Nabi Isa itu. Kerana mereka tidak mahu malu rancangan mereka gagal. Sampai ke hari ini mereka tidak dapat tunjuk bukti yang memang Nabi Isa telah kena bunuh. Persoalannya: Mana jasadnya kalau benar telah dibunuh? Ini tidak pernah dijawap dan kita pun tahu yang mereka memang kuat menipu.

Allahu a’lam. Hanya Allah sahaja yang tahu apakah yang sebenarnya yang terjadi.

 

وَإِنَّ الَّذينَ اختَلَفوا فيهِ لَفي شَكٍّ مِنهُ

Dan sesungguhnya orang-orang yang telah berselisih faham, tentang perkara itu, sebenarnya mereka berada dalam keadaan syak (ragu-ragu).

Mereka tidak jelas tentang kedudukan perkara itu. Dan Nasara pun percaya Nabi mereka kena bunuh. Padahal, baginda tidak dibunuh pun, tapi mereka sendiri kena tipu tentang kisah Nabi Isa itu, sedangkan itu Nabi mereka. Selepas kena tipu, mereka pula buat cerita yang baginda mati untuk menyucikan dosa umat baginda. Padahal itu adalah berdasarkan kepada penipuan Yahudi. Mereka tipu atas tipu. Sudahlah mereka kena tipu, mereka reka pula penipuan baru kepada penganut mereka.

Oleh itu, malang sekali kalau orang kita pun ikut mereka. Kita pun kena tipu dengan mereka. Ini akan terjadi kalau tidak belajar agama, dan hanya menggunakan maklumat dari media sahaja. Sedangkan Quran dengan menjelaskan perkara yang sebenarnya.

 

ما لَهُم بِهِ مِن عِلمٍ إِلَّا اتِّباعَ الظَّنِّ ۚ

Tiada sesuatu pengetahuan pun bagi mereka mengenainya selain daripada mengikut sangkaan semata-mata; 

Inilah kesamaran yang besar. Sampai hari ini mereka masih ragu. Antara ahli-ahli agama Kristian pun ada perselisihan pendapat. Mereka tidak mendapat maklumat yang mereka boleh rasa tepat. Kebanyakan dari mereka hanya ikut sangkaan sahaja.

 

وَما قَتَلوهُ يَقينًا

dan mereka tidak membunuhnya dengan yakin.

Yang pasti, mereka pun tidak dapat pastikan yang mereka telah membunuh Nabi Isa.

 


 

Ayat 158: Allah beritahu apa yang sebenarnya terjadi.

بَل رَفَعَهُ اللَّهُ إِلَيهِ ۚ وَكانَ اللَّهُ عَزيزًا حَكيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Rather, Allāh raised him to Himself. And ever is Allāh Exalted in Might and Wise.

MALAY

Bahkan Allah telah mengangkat Nabi Isa kepadaNya; dan adalah Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

 

بَل رَفَعَهُ اللَّهُ إِلَيهِ

Bahkan Allah telah mengangkat Nabi Isa kepadaNya; 

Inilah yang terjadi sebenarnya. Allah telah angkat Nabi Isa ke langit. Maknanya, Nabi Isa, masih hidup lagi, tapi berada di langit. Dan baginda akan turun akhir zaman nanti. Ini adalah dalil yang kukuh. Daripada lafaz ayat yang digunakan, memang Allah telah naikkan tubuh badan Nabi Isa. Bukannya naikkan derajat, seperti yang dikatakan oleh sesetengah orang. Kerana ada yang kata, yang diangkat dalam ayat ini adalah ‘derajat’, bukan batang tubuh Nabi Isa. Tapi, kalau derajat, memang akan sebut ‘derajat’ dalam ayat itu. Dalam ayat-ayat lain sebut derajat kalau yang dimaksudkan penaikan derajat. Jadi, apabila tidak disebut, ia bermaksud batang tubuh Nabi.

 

وَكانَ اللَّهُ عَزيزًا حَكيمًا

dan adalah Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

Allah Maha Berkuasa untuk melakukan apa sahaja; dan Allah Maha Bijaksana untuk menguruskan apa-apa sahaja. Kalau Allah nak naikkan Nabi Isa ke langit, adalah sebabnya.

 


 

Ayat 159: Ayat ini ada dua pendapat. Kita akan sebutkan kedua-duanya. Ayat ini kita kena faham kerana orang Kristian telah guna ayat ini sebagai dalil untuk mengatakan yang Quran sendiri kata mereka benar. Maka, janganlah kita sendiri tidak faham kitab kita sendiri pula.

وَإِن مِن أَهلِ الكِتابِ إِلّا لَيُؤمِنَنَّ بِهِ قَبلَ مَوتِهِ ۖ وَيَومَ القِيامَةِ يَكونُ عَلَيهِم شَهيدًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And there is none from the People of the Scripture but that he will surely believe in him before his death.1 And on the Day of Resurrection he will be against them a witness.

  • One interpretation is that “his death” refers to that of Jesus after his return to earth. Or it can mean “the death of every individual from among the People of the Scripture.”

MALAY

Dan tidak ada seorang pun dari kalangan ahli Kitab melainkan ia akan beriman kepadanya sebelum matinya dan pada hari kiamat kelak dia akan menjadi saksi terhadap mereka.

 

وَإِن مِن أَهلِ الكِتابِ إِلّا لَيُؤمِنَنَّ بِهِ قَبلَ مَوتِهِ

Dan tidak ada seorang pun dari kalangan ahli Kitab melainkan ia akan beriman kepadanya sebelum matinya

Orang Kristian menggunakan ayat ini sebagai hujah, kononnya Quran mengatakan mereka telah beriman. Itu adalah hujah yang amat cetek sekali. Ini kerana mereka telah sesat dan jangan kita pula terpengaruh dengan mereka. Ramai juga yang keliru dengan ayat ini kerana mereka tidak belajar.

Ayat ini ada dua cara untuk ditafsirkan, dan kedua-duanya boleh dipakai. Beza antara dua tafsir itu adalah pada maksud ‘dia’. Siapakah yang dimaksudkan? Ia boleh jadi Nabi Muhammad atau Nabi Isa. Jadi, mari kita lihat dua tafsir ini:

1. Sebelum ahli kitab mati, mereka akan beriman dengan Nabi Muhammad. Masa mereka nak mati, iaitu semasa mereka dalam nazak, mereka akan ditunjukkan kebenaran. Barulah mereka tahu manakah agama yang benar. Tapi iman masa itu tidak laku dah.

Dan yang dimaksudkan menjadi saksi kepada mereka adalah Nabi Muhammad.

2. Nasara akan beriman dengan Nabi Isa sebelum baginda mati. Kejadian ini akan berlaku hampir kiamat nanti. Kerana baginda akan turun semula dan kebenaran akan terserlah waktu itu. Dikatakan ini adalah pendapat yang lebih kuat.

Ini adalah kerana lafaz أَهلِ الكِتابِ bermaksud mereka yang ada ilmu kitab. Maknanya, mereka adalah orang yang pandai. Mereka akan tahu apakah yang benar dan apabila Nabi Isa turun semula ke dunia, Nasara akan beriman dengan baginda.

Dari Abu Hurairah, ia berkata, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لَيْسَ بَيْنِى وَبَيْنَهُ نَبِىٌّ – يَعْنِى عِيسَى – وَإِنَّهُ نَازِلٌ فَإِذَا رَأَيْتُمُوهُ فَاعْرِفُوهُ رَجُلٌ مَرْبُوعٌ إِلَى الْحُمْرَةِ وَالْبَيَاضِ بَيْنَ مُمَصَّرَتَيْنِ كَأَنَّ رَأْسَهُ يَقْطُرُ وَإِنْ لَمْ يُصِبْهُ بَلَلٌ فَيُقَاتِلُ النَّاسَ عَلَى الإِسْلاَمِ فَيَدُقُّ الصَّلِيبَ وَيَقْتُلُ الْخِنْزِيرَ وَيَضَعُ الْجِزْيَةَ وَيُهْلِكُ اللَّهُ فِى زَمَانِهِ الْمِلَلَ كُلَّهَا إِلاَّ الإِسْلاَمَ وَيُهْلِكُ الْمَسِيحَ الدَّجَّالَ فَيَمْكُثُ فِى الأَرْضِ أَرْبَعِينَ سَنَةً ثُمَّ يُتَوَفَّى فَيُصَلِّى عَلَيْهِ الْمُسْلِمُونَ

Tidak ada nabi (yang hidup) antara masaku dan ‘Isa. Sungguh, kelak ia akan turun, jika kalian melihatnya maka kenalilah. Ia adalah seorang laki-laki yang sedang (tidak tinggi dan tidak terlalu pendek), berkulit merah keputih-putihan, beliau memakai di antara dua kain berwarna sedikit kuning. Seakan rambut kepala beliau menetes meski tidak basah. Beliau akan memerangi manusia hingga mereka masuk ke dalam Islam, beliau akan menghancurkan salib, membunuh babi dan menghapus jizyah. Pada masa beliau, Allah akan membinasakan semua agama selain Islam, Isa akan membunuh Dajjal, dan beliau akan tinggal di muka bumi selama empat puluh tahun. Setelah itu ia meninggal dan kaum muslimin mensalatinya.” (HR. Abu Daud no. 4324 dan Ahmad 2/437. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih)

Dan di akhirat nanti, Nabi Isa akan jadi saksi atas perkara ini kerana Allah akan soal baginda. Adakah baginda ajar umatnya untuk sembah baginda? Nabi Isa akan jawap yang baginda hanya boleh jadi saksi semasa baginda tinggal bersama mereka sahaja, dan selepas baginda diangkat ke langit, hanya Allah sahaja yang tahu.

 


 

Ayat 160: Kita diberitahu lagi apakah kesalahan mereka. Dan apa yang mereka akan dikenakan kerana kesalahan mereka itu.

فَبِظُلمٍ مِنَ الَّذينَ هادوا حَرَّمنا عَلَيهِم طَيِّباتٍ أُحِلَّت لَهُم وَبِصَدِّهِم عَن سَبيلِ اللَّهِ كَثيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

For wrongdoing on the part of the Jews, We made unlawful for them [certain] good foods which had been lawful to them, and for their averting from the way of Allāh many [people],

MALAY

Maka disebabkan kezaliman yang amat besar dari perbuatan orang-orang Yahudi, Kami haramkan atas mereka makanan yang baik-baik yang pernah dihalalkan bagi mereka, dan disebabkan mereka banyak menghalang manusia dari jalan Allah.

 

فَبِظُلمٍ مِنَ الَّذينَ هادوا

Maka disebabkan kezaliman yang amat besar dari perbuatan orang-orang Yahudi,

Kerana kesalahan banyak yang telah mereka lakukan.

 

حَرَّمنا عَلَيهِم طَيِّباتٍ أُحِلَّت لَهُم

Kami haramkan atas mereka makanan yang baik-baik yang pernah dihalalkan bagi mereka,

Kerana kesalahan mereka, mereka telah diharamkan untuk makan banyak makanan yang halal sebelum itu kepada mereka, seperti unta.

 

وَبِصَدِّهِم عَن سَبيلِ اللَّهِ كَثيرًا

dan disebabkan mereka banyak menghalang manusia dari jalan Allah.

Ini satu lagi kesalahan mereka. Kerana mereka sentiasa sembunyikan maklumat agama. Mereka tidak menyampaikan kebenaran kepada manusia, dan kerana itu, manusia ramai yang tidak beriman. Mereka adalah orang yang dikenali sebagai orang yang tahu tentang agama, tapi apabila Islam datang dan mereka sendiri tidak beriman, maka orang yang tidak tahu agama, takut untuk terima Islam kerana mereka lihat orang yang sepatutnya tahu agama, seperti bangsa Yahudi itu, tidak beriman, maka mereka pun rasa Islam itu tidak benar.

Dan mereka halang orang lain dari masuk Islam. Mereka telah menipu tentang agama kepada orang awam. Apabila mereka ditanya tentang Islam, mereka akan kata yang Islam itu tidak benar. Sudahlah mereka tidak mahu beriman, tapi mereka halang juga. Sampai ramai tidak masuk agama Islam kerana mereka.

 


 

Ayat 161: Allah sambung lagi dengan memberitahu kesalahan mereka.

وَأَخذِهِمُ الرِّبا وَقَد نُهوا عَنهُ وَأَكلِهِم أَموالَ النّاسِ بِالباطِلِ ۚ وَأَعتَدنا لِلكافِرينَ مِنهُم عَذابًا أَليمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [for] their taking of usury while they had been forbidden from it, and their consuming of the people’s wealth unjustly. And We have prepared for the disbelievers among them a painful punishment.

MALAY

Dan juga (disebabkan) mereka mengambil riba padahal mereka telah dilarang melakukannya, dan (disebabkan) mereka memakan harta orang dengan jalan yang salah. Dan (ingatlah) Kami telah menyediakan bagi orang-orang yang kafir di antara mereka, azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

 

وَأَخذِهِمُ الرِّبا وَقَد نُهوا عَنهُ

Dan juga (disebabkan) mereka mengambil riba padahal mereka telah dilarang melakukannya, 

Dan kerana mereka ambil riba, sedangkan dalam mazhab mereka pun haram juga untuk mengambil riba itu, sama seperti agama Islam.

 

وَأَكلِهِم أَموالَ النّاسِ بِالباطِلِ

dan (disebabkan) mereka memakan harta orang dengan jalan yang salah

Mereka telah ambil harta manusia dengan cara sistem bukan syariat. Memang ada kaitan dengan riba sebab amalan riba pun ambil harta orang lain dengan cara yang salah. Mereka langgar syariat agama mereka sendiri. Inilah perangai Yahudi yang tidak kisah melanggar agama mereka. Kalau agama mereka tidak menguntungkan mereka, mereka akan tolak begitu sahaja.

 

وَأَعتَدنا لِلكافِرينَ مِنهُم عَذابًا أَليمًا

Dan Kami telah menyediakan bagi orang-orang yang kafir di antara mereka, azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

Kerana perlanggaran agama itu, mereka akan dimasukkan ke dalam neraka yang tidak terperi sakitnya. Mereka mungkin dapat kejayaan dan keuntungan di dunia, tapi mereka akan merana di akhirat.

 


 

Ayat 162: Ayat tabshir. Bukan dari kalangan mereka itu yang kufur. Ada juga dari kalangan mereka yang baik-baik dan beriman.

لٰكِنِ الرّاسِخونَ فِي العِلمِ مِنهُم وَالمُؤمِنونَ يُؤمِنونَ بِما أُنزِلَ إِلَيكَ وَما أُنزِلَ مِن قَبلِكَ ۚ وَالمُقيمينَ الصَّلاةَ ۚ وَالمُؤتونَ الزَّكاةَ وَالمُؤمِنونَ بِاللَّهِ وَاليَومِ الآخِرِ أُولٰئِكَ سَنُؤتيهِم أَجرًا عَظيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But those firm in knowledge among them and the believers believe in what has been revealed to you, [O Muḥammad], and what was revealed before you. And the establishers of prayer [especially] and the givers of zakāh and the believers in Allāh and the Last Day – those We will give a great reward.

MALAY

Tetapi orang-orang yang teguh serta mendalam ilmu pengetahuannya di antara mereka dan orang-orang yang beriman, sekaliannya beriman dengan apa yang telah diturunkan kepadamu (Al-Quran), dan kepada apa yang telah diturunkan dahulu daripadamu, – khasnya orang-orang yang mendirikan sembahyang, dan orang-orang yang menunaikan zakat, serta yang beriman kepada Allah dan hari akhirat; mereka itulah yang Kami akan berikan kepadanya pahala (balasan) yang amat besar.

 

لٰكِنِ الرّاسِخونَ فِي العِلمِ مِنهُم وَالمُؤمِنونَ

Tetapi orang-orang yang teguh serta mendalam ilmu pengetahuannya di antara mereka

Ada dari kalangan mereka yang berilmu dan mereka hendak mencari kebenaran.Yang selamat adalah orang yang berilmu dari kalangan mereka. Begitu juga, yang selamat dari kalangan kita pun adalah yang berilmu juga. Iaitu mereka yang tahu ilmu wahyu. Nabi dulu pun tidak tahu wahyu sebelum baginda dinaikkan menjadi Nabi dan kerana itu baginda tidak dapat selesaikan masalah kaum baginda. Kerana itu wahyu amat bernilai.

Dan ini juga mengajar kita untuk belajar dengan bersungguh-sungguh sampai kita mendapat ilmy yang mendalam tentang agama. Janganlah belajar agama dalam sambil lewa sahaja.

 

يُؤمِنونَ بِما أُنزِلَ إِلَيكَ

sekaliannya beriman dengan apa yang telah diturunkan kepadamu,

Mereka beriman dengan Quran yang diturunkan kepada Nabi Muhammad.

 

وَما أُنزِلَ مِن قَبلِكَ

dan kepada apa yang telah diturunkan dahulu daripadamu,

Mereka beriman dengan kitab-kitab mereka juga. Iaitu mereka beriman dengan ilmu tauhid yang ada dalam kitab-kitab mereka. Kerana ilmu tauhid adalah sama sahaja dari dulu sampai sekarang. Cuma yang berbeza adalah syariat.

 

وَالمُقيمينَ الصَّلاةَ

orang-orang yang mendirikan sembahyang, 

Dan yang selamat adalah orang-orang yang mendirikan solat. Solat adalah contoh amal ibadat yang berkait hubungan hamba dan Allah.

 

وَالمُؤتونَ الزَّكاةَ

dan orang-orang yang menunaikan zakat, 

Zakat adalah contoh amal ibadat yang berkait hubungan makhluk dan makhluk. Disebut amal solat dan zakat sebagai mewakili amal-amal ibadat yang lain.

 

وَالمُؤمِنونَ بِاللَّهِ وَاليَومِ الآخِرِ

serta yang beriman kepada Allah dan hari akhirat;

Dan mereka beriman yang sempurna. Disebut dua perkara iman ini sebagai isyarat kepada perkara-perkara iman yang lain, kerana bukan dua perkara ini sahaja yang perlu diimani, tapi banyak lagi. Tapi tidaklah disebutkan dengan lengkap dalam ayat ini.

 

أُولٰئِكَ سَنُؤتيهِم أَجرًا عَظيمًا

mereka itulah yang Kami akan berikan kepadanya pahala (balasan) yang amat besar.

Mereka itulah orang-orang yang selamat yang akan mendapat balasan baik dari Allah, dengan dimasukkan ke dalam syurga.

Oleh itu, ringkasnya, yang Selamat hanyalah yang betul-betul teguh dalam ilmu dan mengamalkan apa yang mereka tahu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Nisa: 141-162


 

Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 004: an-Nisa. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s