Tafsir Surah an-Nisa Ayat 122 – 127 (Fadhail Amal)

Ayat 122: Ini adalah ayat tabshir.

وَالَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ سَنُدْخِلُهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا وَعْدَ اللهِ حَقًّا وَمَنْ أَصْدَقُ مِنَ اللهِ قِيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But the ones who believe and do righteous deeds – We will admit them to gardens beneath which rivers flow, wherein they will abide forever. [It is] the promise of Allāh, [which is] truth, and who is more truthful than Allāh in statement.

MALAY

Dan orang-orang yang beriman serta beramal soleh, Kami akan masukkan mereka ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya, sebagai janji Allah yang benar. Dan siapakah yang lebih benar perkataannya daripada Allah?

 

وَالَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ

Dan orang-orang yang beriman

Iaitu beriman yang sempurna – maksudnya tidak melakukan syirik. Kerana kalau setakat beriman sahaja, ramai yang percaya dengan Allah, tapi dalam masa yang sama, dia percaya juga kepada ilah yang lain.

 

وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ

serta beramal soleh,

Sudahlah beriman, tapi iman itu juga kena ditunjukkan dengan amal. Dan syarat amal itu kenalah amal yang soleh. Amal soleh adalah amalan yang sunnah, bukan bidaah. Kalau banyak amal, tapi amal itu amal bidaah, tidak memberi apa-apa kebaikan, malah akan menyebabkan keburukan kepada pengamalnya.

 

سَنُدْخِلُهُمْ جَنَّاتٍ

Kami akan masukkan mereka ke dalam Syurga

Mereka yang beriman sempurna dan beramal soleh, akan Allah masukkan ke dalam taman-taman syurga. Ini adalah nikmat yang amat mulia sekali. Syurga adalah tempat untuk menerima nikmat.

 

تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ

yang mengalir di bawahnya beberapa sungai,

Syurga tidak dapat digambarkan sepenuhnya kerana ianya tidak ada persamaan dengan dunia langsung. Tapi ada beberapa persamaan yang Allah berikan, supaya kita mendapat sedikit idea bagaimanakah keindahan syurga itu.

Air adalah sesuatu yang menjadi nikmat kepada masyarakat Arab yang kekurangan air. Dan kepada bangsa lain pun, air adalah sesuatu yang hebat. Kalau tempat peranginan, manusia akan suka untuk tinggal di tempat yang ada air. Kerana air ini memberi ketenangan kepada manusia. Maka Allah katakan yang di syurga itu nanti, ada beberapa sungai yang mengalir. Sungai itu bermacam jenis dan dibawah kawalan kita. Kita nak suruh sungai itu bergerak ikut laluan mana pun boleh.

Ayat ini juga boleh bermaksud: sungai-sungai itu ‘dibawah’ kawalan mereka. Maka mereka boleh arahkan ke mana sahaja laluan sungai itu. Nak lalu atas, pusing ikut dinding dan sebagainya.

 

خَالِدِينَ فِي هَا أَبَدًا

mereka kekal di dalamnya selama-lamanya, 

Kalau sudah dapat tinggal di tempat yang amat baik, tapi tidak kekal di situ, bukanlah nikmat yang sebenar. Kerana kalau kita tahu kita akan tinggalkan tempat yang indah itu, akan menyebabkan kita rasa sedih. Jadi, Allah beritahu yang penghuni syurga akan kekal di dalam syurga.

 

وَعْدَ اللهِ حَقًّا

 janji Allah yang benar

Apa yang Allah katakan akan benar-benar terjadi.

 

وَمَنْ أَصْدَقُ مِنَ اللهِ قِيلًا

Dan siapakah yang lebih benar perkataannya daripada Allah?

Tidak ada kata yang lebih boleh dipercayai daripada kata-kata Allah. Bandingkan dengan bisikan syaitan dalam ayat-ayat sebelum ini yang menjanjikan benda yang tidak benar. Realisasi syurga adalah pasti benar dan bukan harapan kosong sahaja. Sedangkan syaitan janjikan dengan harapan kosong, tapi Allah janjikan dengan kebenaran. Kalam Allah adalah kalam yang terbenar sekali. Nabi pernah bersabda:

إِنَّ أَصْدَقَ الْحَدِيثِ كَلَامُ اللهِ، وَخَيْرَ الْهَدْيِ هَدْيُ مُحَمَّدٍصلى الله عليه وسلّم، وَشَرَّ الْأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا، وَكُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ، وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلَالَةٌ، وَكُلَّ ضَلَالَةٍ فِي النَّار

“Sesungguhnya perkataan yang paling benar itu ialah kitab Allah dan sesungguhnya semulia-mulia petunjuk itu adalah petunjuk Muhammad dan seburuk-buruk perkara itu ialah yang diada-adakan dan setiap yang diada-adakan itu adalah bidaah dan setiap bidaah itu sesat dan setiap kesesatan itu adalah di dalam neraka.”

[H.R. Muslim]


 

Ayat 123: Ini adalah ayat takhwif ukhrawi. Dalam ayat sebelum ini telah disebut bagaimana syaitan menjanjikan balasan-balasan yang tidak ada dalil. Mereka akan bisikkan kepada manusia, kalau buat begini, dapat begini.

Dalam syarak, kelebihan melakukan sesuatu amal dinamakan ‘fadhail amal’. Cuma kita kena ingat, fadhail amal itu kenalah berdasarkan amal yang sahih. Bukannya berdasarkan angan-angan. Saya jelaskan:

Seperti yang kita telah tahu, ada hadis yang dhaif dan dan ada yang sahih. Kalau tentang fadhail amal, memang boleh pakai hadis dhaif. Tapi kena ada hadis sahih tentang amalan itu. Sebagai contoh, untuk mengatakan kelebihan Solat Istikharah, kenalah ada dalil dari hadis yang sahih tentang adanya Solat Istikharah itu. Kalau ada hadis sahih tentang amalan Solat Istikharah, maka kalau ada hadis dhaif tentang fadhail amal Solat Istikharah, masih boleh diterima lagi. Tapi kalau tidak ada hadis sahih tentang amalannya, maka tidak boleh dipakai hadis tentang fadhail amalnya.

Sebagai contoh, ramai orang kita mengamalkan Solat Hajat. Tapi tidak ada dalil sahih tentang Solat Hajat. Maka, kalau ada hadis tentang kelebihan amal itu, tidak boleh dipakai.

Untuk lebih faham lagi, kenalah belajar ilmu hadis. Itu adalah bidang yang lain yang tidak mampu dimasukkan dalam penulisan ini. Kenalah tanya mereka yang belajar hadis dan pakar dalam bidang hadis. Ini adalah kerana mereka telah belajar mana hadis yang sahih dan mana yang tidak. Selain dari belajar tafsir Quran, anda pun kena belajar hadis juga.

لَّيْسَ بِأَمَانِيِّكُمْ وَلَا أَمَانِيِّ أَهْلِ الْكِتَابِ مَن يَعْمَلْ سُوءًا يُجْزَ بِهِ وَلَا يَجِدْ لَهُ مِن دُونِ اللهِ وَلِيًّا وَلَا نَصِيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

It [i.e., Paradise] is not [obtained] by your wishful thinking nor by that of the People of the Scripture. Whoever does a wrong will be recompensed for it, and he will not find besides Allāh a protector or a helper.

MALAY

(Balasan yang baik yang dijanjikan oleh Allah itu) tidak akan didapati hanya dengan angan-angan kamu semata-mata, dan tidak pula dengan angan-angan ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani). Sesiapa yang melakukan kejahatan, ia akan dibalas dengan kejahatan itu, dan ia pula tidak akan mendapat – selain dari Allah – seorang pun yang akan melindunginya, dan tidak ada juga yang dapat menolongnya.

 

لَّيْسَ بِأَمَانِيِّكُمْ

tidak akan didapati hanya dengan angan-angan kamu semata-mata,

Memang manusia suka untuk tahu apakah kelebihan dalam amalan-amalan mereka. Barulah ada semangat untuk melakukannya. Dalam ayat ini, Allah memberitahu yang kelebihan-kelebihan dari amalan bukanlah dari angan-angan kosong sahaja tapi kena dari dalil yang kuat.

Agama bukan dari kelebihan-kelebihan yang kamu reka sendiri oleh manusia atau khayalan guru kamu. Contoh yang paling banyak kita lihat adalah dalam ajaran Tarekat. Mereka paling banyak menyebut tentang kelebihan-kelebihan amal mereka. Ajaran-ajaran itu pula ada yang sampai kepada masyarakat umum dan mereka pun buat juga berdasarkan dari dalil yang tidak ada.

Ayat ini juga mengajar kita, agama bukanlah dari angan-angan. Jangan berangan yang kita akan dapat kelebihan kerana kedudukan kita, sebab kita orang Islam, sebab kita anak ulama atau apa-apa sahaja. Tapi balasan kita adalah bergantung kepada amalan kita.

 

وَلَا أَمَانِيِّ أَهْلِ الْكِتَابِ

dan tidak pula dengan angan-angan ahli Kitab

Bukan juga dari kelebihan yang diajar oleh ahli kitab. Ajaran agama dari mereka tidak boleh dipakai kerana agama mereka telah diresapi dengan berbagai ajaran yang salah.

Begitu juga, ayat ini hendak memberitahu golongan Ahli Kitab, jangan mereka berangan yang mereka adalah insan terpilih oleh Tuhan kerana keturunan mereka dari Ahli Kitab, dari para Nabi. Itu adalah angan-angan kosong sahaja.

Diriwayatkan oleh Ibnu Jarir yang bersumber dari Masruq: bahwa kaum Nashara saling menyombongkan diri dengan kaum Muslimin, dengan berkata: “Kami lebih mulia daripada kalian”. Kaum Muslimin berkata: “Kami lebih mulia daripada kalian”. Lalu Allah menurunkan ayat ini (An-Nisa ayat 123) yang menegaskan bahwa keutamaan itu tidaklah menurut angan-angan mereka, akan tetapi selaras dengan amalnya yang akan dibalas oleh Allah SWT.

 

مَن يَعْمَلْ سُوءًا يُجْزَ بِهِ

Sesiapa yang melakukan kejahatan, ia akan dibalas dengan kejahatan itu, 

Sesiapa yang melakukan dosa akan dibalas di akhirat. Ibn Abbas kata yang dimaksudkan adalah ‘dosa syirik’.

Para sahabat, apabila mendengar ayat ini, mereka ketakutan. Kerana mereka tahu yang mereka juga ada melakukan kesalahan. Kalau setiap kesalahan dibalas, tentulah semua mereka akan kena azab. Tapi Allah membalas dengan mengatakan bahawa setiap musibah yang menimpa mereka, akan menghapuskan kesalahan mereka.

Telah diriwayatkan bahwa ketika ayat ini diturunkan, hal ini terasa berat di kalangan kebanyakan sahabat.

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ نُمَيْر، حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ، عَنْ أَبِي بَكْرِ بْنِ أَبِي زُهَيْرٍ قَالَ: أخْبرْتُ أَنَّ أَبَا بَكْرٍ قَالَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، كَيْفَ الصَّلَاحُ بَعْدَ هذه الآية: {لَيْسَ بِأَمَانِيِّكُمْ وَلا أَمَانِيِّ أَهْلِ الْكِتَابِ مَنْ يَعْمَلْ سُوءًا يُجْزَ بِهِ} فَكُل سُوءٍ عَمِلْنَاهُ جُزِينَا بِهِ؟ فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “غَفَر اللَّهُ لكَ يَا أَبَا بَكْرٍ، ألستَ تَمْرضُ؟ ألستَ تَنْصَب؟ أَلَسْتَ تَحْزَن؟ أَلَسْتَ تُصيبك اللَّأْوَاءُ ؟ ” قَالَ: بَلَى. قَالَ: “فهو ما تُجْزَوْنَ به”.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abdullah ibnu Numair, telah menceritakan kepada kami Ismail, dari Abu Bakar ibnu Abu Zuhair yang menceritakan, “Aku mendapat berita bahwa Abu Bakar r.a. pernah bertanya, ‘Wahai Rasulullah, bagaimanakah keberuntungan itu sesudah ayat ini,’ yaitu: (Pahala dari Allah) itu bukanlah menurut angan-angan kalian yang kosong, dan tidak (pula) menurut angan-angan Ahli Kitab. Barang siapa yang mengerjakan kejahatan, niscaya akan diberi pembalasan dengan kejahatan itu. (An-Nisa: 123) Sedangkan semua perbuatan buruk (jahat) yang kami lakukan, maka kami mendapat balasannya?” Maka Nabi Saw. bersabda: “Hai Abu Bakar, semoga Allah memberikan ampunan kepadamu, bukankah kamu pernah sakit, bukankah kamu pernah mengalami kepayahan, bukankah kamu pernah mengalami kesedihan, bukankah kamu pernah tertimpa musibah?” Abu Bakar menjawab, “Memang benar.” Nabi Saw. bersabda, “Itu termasuk balasan yang ditimpakan kepadamu.”

 

وَلَا يَجِدْ لَهُ مِن دُونِ اللهِ وَلِيًّا وَلَا نَصِيرًا

dan ia pula tidak akan mendapat – selain dari Allah – seorang pun yang akan melindunginya, dan tidak ada juga yang dapat menolongnya.

Kalau Allah sudah balas perbuatan dosa itu dengan azab di akhirat, tidak ada sesiapa pun yang boleh tolong, boleh beri perlindungan.


 

Ayat 124: Ini adalah targhib kepada Dakwa surah ini. Apabila Allah tolak kelebihan-kelebihan yang palsu, maka Allah beritahu yang Dia terima amal yang soleh sahaja.

وَمَن يَعْمَلْ مِنَ الصَّالِحَاتِ مِن ذَكَرٍ أَوْ أُنثَىٰ وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَأُولَٰئِكَ يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ وَلَا يُظْلَمُونَ نَقِيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And whoever does righteous deeds, whether male or female, while being a believer – those will enter Paradise and will not be wronged, [even as much as] the speck on a date seed.

MALAY

Dan sesiapa yang mengerjakan amal soleh, dari lelaki atau perempuan, sedang ia beriman, maka mereka itu akan masuk Syurga, dan mereka pula tidak akan dianiaya (atau dikurangkan balasannya) sedikitpun.

 

وَمَن يَعْمَلْ مِنَ الصَّالِحَاتِ مِن ذَكَرٍ أَوْ أُنثَىٰ

Dan sesiapa yang mengerjakan amal soleh, dari lelaki atau perempuan,

Seperti yang kita selalu tekankan, amal soleh adalah amal yang tsabit perbuatannya dari Sunnah Nabi. Kalau mana-mana kitab pun yang menyebut tentang sesuatu amal, kena beri dalil yang sahih. Kalau setakat sebut sahaja amalan itu tanpa diberikan dalilnya, maka kena tinggalkan sahaja.

Ada yang berpandangan salah dengan mengatakan kalau semasa kita mengamalkan amalan itu, hati kita ikhlas, maka tentu Allah terima. Ini adalah fahaman yang salah. Kalau nak kata amal ikhlas akan diterima, penganut agama lain pun beramal juga, mereka pun ikhlas juga, dan malah amalan mereka lebih baik dari kita. Sebagai contoh, paderi atau sami itu duduk di gereja dan kuil mereka sepanjang hidup mereka. Kalau tidak ikhlas, tentu mereka tidak sanggup nak buat. Tapi adakah amalan mereka diterima? Tentu tidak kerana ianya bukanlah dari ajaran agama.

 

وَهُوَ مُؤْمِنٌ

sedang ia beriman, 

Sesuatu amalan hanya diterima dari mereka yang beriman sempurna, tidak melakukan syirik. Kalau pengamal syirik buat amal ibadat, walaupun amal ibadat itu adalah sunnah, tidak diberikan pahala. Sebagai contoh, solat sunat ada dalam syarak. Tapi kalau orang yang mengamalkannya ada fahaman syirik, maka dia tidak akan dapat pahala dari amalan solat sunatnya itu.

Ia juga bermakna, amalan itu kena dilakukan dalam keadaan ikhlas. Ikhlas itu maksudnya mengharapkan pahala dari Allah sahaja, bukan kerana sebab lain seperti kerana dipaksa, menunjuk kepada orang lain dan sebagainya.

Oleh itu, ada dua syarat untuk amalan diterima: amal kena soleh, dan dilakukan dengan ikhlas.

 

فَأُولَٰئِكَ يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ

maka mereka itu akan masuk Syurga, 

Balasan kepada mereka yang beriman dan melakukan amal soleh, Allah janjikan syurga untuk mereka.

 

وَلَا يُظْلَمُونَ نَقِيرًا

dan mereka pula tidak akan dianiaya sedikitpun.

Balasan kepada mereka tidak dikurangkan walau sedikitpun. Kalimah نَقِيرًا maksud asalnya adalah titik pada biji tamar. Titik itu tentunya kecil sangat, nak tengok pun susah – maknanya, manusia tidak dianiaya sebanyak itu pun – maknanya tidak ada langsunglah.


 

Ayat 125: Allah beritahu dalam ayat ini yang akidah yang sebenar adalah akidah Nabi Ibrahim.

وَمَنْ أَحْسَنُ دِينًا مِّمَّنْ أَسْلَمَ وَجْهَهُ ِللهِ وَهُوَ مُحْسِنٌ وَاتَّبَعَ مِلَّةَ إِبْرَاهِيمَ حَنِيفًا وَاتَّخَذَ اللَهُ إِبْرَاهِيمَ خَلِيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And who is better in religion than one who submits himself to Allāh while being a doer of good and follows the religion of Abraham, inclining toward truth? And Allāh took Abraham as an intimate friend.

MALAY

Dan tidak ada yang lebih baik ugamanya daripada orang yang menyerahkan dirinya kepada Allah (dengan ikhlas), sedang ia berusaha mengerjakan kebaikan, dan ia pula mengikut ugama Nabi Ibrahim yang lurus (yang tetap di atas dasar tauhid); dan (kerana itulah) Allah menjadikan Nabi Ibrahim kesayanganNya.

 

وَمَنْ أَحْسَنُ دِينًا مِّمَّنْ أَسْلَمَ وَجْهَهُ ِللهِ

Dan tidak ada yang lebih baik ugamanya daripada orang yang menyerahkan dirinya kepada Allah

Siapakah yang elok pegangan dan amalan dari mereka yang menyerahkan diri semua sekali kepada Allah? Dia ikut akidah dan amalan seperti yang Allah kehendaki.

 

وَهُوَ مُحْسِنٌ

sedang ia berusaha mengerjakan kebaikan,

Dan semasa dia melakukan amal kebaikan itu, dia benar-benar ikhlas, tidak munafik. Ini adalah kerana orang munafik hanya menunjuk-nunjuk amalan mereka kepada orang lain.

Ihsan adalah kedudukan yang tertinggi. Iaitu mereka yang rasa bahawa Allah sentiasa memerhatikan tindak tanduk mereka. Apabila sudah rasa Allah sentiasa memerhatikan, tentu seseorang itu tidak berani lagi nak buat kesalahan.

 

وَاتَّبَعَ مِلَّةَ إِبْرَاهِيمَ حَنِيفًا

dan ia pula mengikut ugama Nabi Ibrahim yang lurus

Dan dia ikut agama yang pernah dibawa oleh Nabi Ibrahim yang tidak syirik. Hanif iaitu fokus kepada Allah sahaja. Itulah tauhid.

 

 

وَاتَّخَذَ اللهُ إِبْرَاهِيمَ خَلِيلًا

Allah menjadikan Nabi Ibrahim kesayanganNya.

Hebatnya Nabi Ibrahim, Allah jadikan baginda sebagai kekasih Dia. Maka kita kena ikut akidah Nabi Ibrahim. Akidah Nabi Ibrahim adalah akidah tauhid. Kena belajar bagaimana cara baginda beragama. Banyak dalam ayat-ayat Quran yang menyebut tentang kisah Nabi Ibrahim.

Dan siapakah yang mengikut jalan Nabi Ibrahim itu? Allah telah berfirman dalam Ali Imran:68 bahawa Nabi Muhammad adalah yang paling hampir dengan ajaran Nabi Ibrahim. Maka kita hendaklah mengamalkan ajaran seperti Nabi Muhammad juga.

Bukan Nabi Ibrahim sahaja yang dijadikan khaleel oleh Allah. Melalui jalur Jundub ibnu Abdullah Al-Bajali, Abdullah ibnu Amr ibnul As, dan Abdullah ibnu Mas’ud, dari Nabi Saw., disebutkan bahwa Nabi Saw. telah bersabda:

«إِنَّ اللَّهَ اتَّخَذَنِي خَلِيلًا، كَمَا اتَّخَذَ إِبْرَاهِيمَ خَلِيلًا»

Sesungguhnya Allah menjadikan diriku sebagai kesayangan-(Nya), sebagaimana Dia menjadikan Ibrahim sebagai kesayangan(Nya).


 

Ayat 126: Ini adalah khulasah (ringkasan) bagi agama Nabi Ibrahim a.s.

وَِللهِ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ وَكَانَ اللَهُ بِكُلِّ شَيْءٍ مُّحِيطًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And to Allāh belongs whatever is in the heavens and whatever is on the earth. And ever is Allāh, of all things, encompassing.

MALAY

Dan bagi Allah jualah segala yang ada di langit dan yang ada di bumi; dan Allah sentiasa Meliputi (pengetahuanNya dan kekuasaanNya) akan tiap-tiap sesuatu.

 

وَِللهِ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ

Dan bagi Allah jualah segala yang ada di langit dan yang ada di bumi;

Segala apa yang ada di langit dan di bumi ini adalah milik Allah belaka. Kalau semua milik Dia, maka kenalah ibadat dan doa kepada Dia sahaja. Jangan lagi buat ibadat dan seru kepada Nabi, Wali dan Malaikat dan jangan minta kepada mereka.

Allah tidak memerlukan ibadat kita, kerana segala yang di langit dan di bumi adalah hak Dia. Tapi Dia mahu kita melakukan ibadat dan taat kepadaNya untuk kebaikan diri kita sebenarnya.

 

وَكَانَ اللَهُ بِكُلِّ شَيْءٍ مُّحِيطًا

dan Allah sentiasa Meliputi akan tiap-tiap sesuatu.

Maksudnya, ilmu Allah meliputi segala sesuatu. Dia tahu apa yang berlaku. Dia tahu apa yang kita perlukan, maka kepadaNya sahajalah kita berdoa dan berharap. Maka seru dan ibadat hanya kepada Dia sahaja. Berharap dan doa kepada Allah sahaja. Inilah maqam ihsan.


 

Ayat 127: Ini menjawap kesamaran yang mungkin ada dalam ayat 3 surah ini. Tentang mengahwini gadis dari kalangan anak yatim. Ini merujuk kepada resam jahiliyah dimana anak-anak yatim yang cantik dikahwini untuk mendapatkan harta mereka. Sedangkan anak yatim yang tidak cantik dibiarkan tidak berkahwin, semoga apabila ia mati nanti hartanya dapat dikuasai.

Dalam ayat itu telah diberitahu, kalau takut tidak dapat berlaku adil kepada anak-anak yatim kalau kita berkahwin dengan mereka, maka kahwinlah dengan orang lain yang bukan anak yatim. Mungkin ada yang faham, tidak boleh kahwin langsung dengan anak yatim. Oleh itu, dijawap dalam ayat ini bahawa boleh kahwin dengan mereka, asalkan jangan zalim. Jadi ayat ini adalah jenis Umur Munazimah. Ianya adalah perintah berlaku adil terhadap anak yatim yang lemah, tidak kira lelaki atau perempuan.

وَيَسْتَفْتُونَكَ فِي النِّسَاءِ قُلِ اللَهُ يُفْتِيكُمْ فِيهِنَّ وَمَا يُتْلَىٰ عَلَيْكُمْ فِي الْكِتَابِ فِي يَتَامَى النِّسَاءِ اللَّاتِي لَا تُؤْتُونَهُنَّ مَا كُتِبَ لَهُنَّ وَتَرْغَبُونَ أَن تَنكِحُوهُنَّ وَالْمُسْتَضْعَفِينَ مِنَ الْوِلْدَانِ وَأَن تَقُومُوا لِلْيَتَامَىٰ بِالْقِسْطِ وَمَا تَفْعَلُوا مِنْ خَيْرٍ فَإِنَّ اللَهَ كَانَ بِهِ عَلِيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they request from you, [O Muḥammad], a [legal] ruling concerning women. Say, “Allāh gives you a ruling about them and [about] what has been recited to you in the Book concerning the orphan girls to whom you do not give what is decreed for them¹ – and [yet] you desire to marry them – and concerning the oppressed among children and that you maintain for orphans [their rights] in justice.” And whatever you do of good – indeed, Allāh is ever Knowing of it.

  • i.e., their rights, in general, and their mahr, specifically.

MALAY

Dan mereka meminta fatwa kepadamu (wahai Muhammad), mengenai (hak dan kewajipan) kaum perempuan. Katakanlah olehmu: “Allah akan memberi keterangan (fatwa) kepada kamu mengenai mereka dan juga (ada difatwakan dalam) apa yang selalu dibacakan kepada kamu dalam Kitab (Al-Quran) ini mengenai perempuan-perempuan yatim yang kamu tidak memberi kepadanya apa yang telah ditetapkan menjadi hak mereka, dan yang kamu suka berkahwin dengan mereka; dan juga mengenai anak-anak yang lemah (yang masih kecil lagi). Dan (kamu juga diwajibkan) supaya menguruskan (hak dan keperluan) anak-anak yatim dengan adil. Dan (ingatlah) apa jua kebaikan yang kamu lakukan (kepada mereka), maka sesungguhnya Allah sentiasa Mengetahuinya.”

 

وَيَسْتَفْتُونَكَ فِي النِّسَاءِ

Dan mereka meminta fatwa kepadamu (wahai Muhammad), mengenai kaum perempuan.

Mereka keliru samada bolehkah berkahwin dengan perempuan anak yatim.

 

قُلِ اللَهُ يُفْتِيكُمْ فِيهِنَّ

Katakanlah olehmu: “Allah akan memberi keterangan (fatwa) kepada kamu mengenai mereka

Allah akan  memberi penjelasan.

 

وَمَا يُتْلَىٰ عَلَيْكُمْ فِي الْكِتَابِ فِي يَتَامَى

dan juga yang dibacakan kepada kamu dalam Kitab (Al-Quran) ini mengenai perempuan-perempuan yatim

Dan Allah akan menjelaskan apa yang telah diturunkan sebelum ini iaitu dalam ayat 3 surah ini.

Ibnu Abu Hatim mengatakan bahwa ia pernah belajar kepada Muhammad ibnu Abdullah ibnul Hakam yang mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ibnu Wahb, telah menceritakan kepadaku Yunus, dari Ibnu Syihab, telah menceritakan kepadaku Urwah ibnuz Zubair yang mengatakan bahwa Siti Aisyah mengatakan, “Orang-orang meminta fatwa kepada Rasulullah Saw. mengenai masalah yang menyangkut mereka. Maka Allah menurunkan firman-Nya: Dan mereka minta fatwa kepadamu tentang para wanita. Kata-kanlah, ‘Allah memberi fatwa kepada kalian tentang mereka, dan apa yang dibacakan kepada kalian dalam Al-Qur’an (juga memfatwakan)’ (An-Nisa: 127), hingga akhir ayat.” Siti Aisyah mengatakan, “Yang dimaksud dengan apa yang disebutkan oleh Allah di dalam Al-Qur’an ialah ayat yang ada pada permulaan surat, yaitu firman-Nya: ‘Dan jika kalian takut tidak akan dapat berbuat adil terhadap (hak-hak) perempuan yang yatim (bilamana kalian mengawini-nya), maka kawinilah wanita-wanita (lain) yang kalian senangi’ (An-Nisa: 3).”

 

اللَّاتِي لَا تُؤْتُونَهُنَّ مَا كُتِبَ لَهُنَّ

yang kamu tidak memberi kepadanya apa yang telah ditetapkan menjadi hak mereka, 

Selalunya mereka tidak mendapat hak mereka. Macam mahr ada yang tidak diberikan kepada mereka. Zaman Jahiliah, ada anak yatim yang dikahwini tapi mereka tidak diberikan dengan mahr seperti yang sepatutnya.

 

وَتَرْغَبُونَ أَن تَنكِحُوهُنَّ

dan yang kamu suka berkahwin dengan mereka; 

Sedangkan kamu minat mengahwini mereka tapi kerana mahu harta.

Imam Bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ubaidillah ibnu Ismail, telah menceritakan kepada kami Abu Usamah yang mengatakan bahwa telah menceritakan kepada kami Hisyam ibnu Urwah, dari ayahnya, dari Siti Aisyah r.a. sehubungan dengan firman-Nya: Dan mereka minta fatwa kepadamu tentang para wanita. Katakanlah, “Allah memberi fatwa kepada kalian tentang mereka.” (An-Nisa: 127) sampai dengan firman-Nya: sedangkan kalian ingin mengawini mereka. (An-Nisa: 127); Maka Siti Aisyah mengatakan, “Hal ini berkenaan seorang lelaki yang memelihara anak yatim perempuan, sedangkan dia sebagai wali dan ahli warisnya sekaligus. Kerana itu, anak yatim berkongsi dengannya dalam harta benda sampai dalam pokoknya. Maka ia berminat untuk mengahwininya dan tidak suka bila anak yatim itu dikawin oleh lelaki lain yang akibatnya lelaki lain itu akan ikut berkongsi dengannya dalam harta bendanya, lalu ia bersikap mempersulit anak yatim itu. Maka turunlah ayat ini.”

Allah melarang seorang penjaga anak yatim untuk mengahwini perempuan anak yatim hanya kerana harta mereka. Ini adalah amalan Jahiliah. Mereka akan kahwini anak yatim itu dan mengambil harta mereka.

Dan ada juga dalam amalan Jahiliah, tidak suka kahwin dengan anak yatim itu. Tapi malangnya, mereka tidak benarkan anak yatim itu berkahwin dengan lelaki lain. Kerana kalau kahwin dengan lelaki lain, tentu harta yang dibawah kawalannya itu akan berpindah tangan kepada suami anak yatim itu. Ini juga tidak benar dalam agama. Jangan mempersulitkan anak yatim itu berkahwin dengan orang lain kerana takut hartanya diambil.

 

وَالْمُسْتَضْعَفِينَ مِنَ الْوِلْدَانِ

dan juga mengenai anak-anak kecil yang lemah

Bukan sahaja ayat ini membicarakan tentang perempuan anak yatim sahaja tapi ada juga mengenai tentang golongan lemah dari kanak kanak dan lain. Kena uruskan mereka dengan adil.

 

وَأَن تَقُومُوا لِلْيَتَامَىٰ بِالْقِسْطِ

Dan (kamu juga diwajibkan) supaya menguruskan (hak dan keperluan) anak-anak yatim dengan adil.

Jangan zalim dengan mereka. Pada zaman Jahiliah, masyarakat itu tidak memberikan harta kepada anak-anak yatim yang lemah. Mereka akan ambil harta anak-anak yatim itu. Maka Islam melarang keras perbuatan itu. Berikan hak-hak mereka.

 

وَمَا تَفْعَلُوا مِنْ خَيْرٍ فَإِنَّ اللَهَ كَانَ بِهِ عَلِيمًا

Dan (ingatlah) apa jua kebaikan yang kamu lakukan (kepada mereka), maka sesungguhnya Allah sentiasa Mengetahuinya.”

Yang penting, kena ingat yang Allah sentiasa melihat apa yang kita lakukan. Kalau kita lakukan kebaikan dengan menjaga hak-hak anak yatim, maka Allah mengetahuinya dan akan membalas dengan baik untuk kita. Dan kalau kita berlaku buruk dengan mereka juga Allah akan balas dengan buruk.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 004: an-Nisa and tagged , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s