Tafsir Surah an-Nisa Ayat 106 – 113 (Adil dalam menghukum)

Ayat 106: Dalam ayat 105 sebelum ini, telah disebut tentang satu kes kecurian yang dibawa kepada Nabi. Ini adalah sambungan kepada kisah itu.

وَاستَغفِرِ اللَّهَ ۖ إِنَّ اللَّهَ كانَ غَفورًا رَحيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And seek forgiveness of Allāh. Indeed, Allāh is ever Forgiving and Merciful.

MALAY

Dan hendaklah engkau memohon ampun kepada Allah; kerana sesungguhnya Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

 

وَاستَغفِرِ اللَّهَ ۖ

Dan hendaklah engkau memohon ampun kepada Allah;

Apa yang Nabi terlintas dalam hatinya untuk menghukum lelaki Yahudi itu, baginda istighfarlah kepada Allah. Sebenarnya, ia bukanlah dosa pun, kerana ianya hanya lintasan hati sahaja. Tetapi kerana baginda seorang Nabi, tidak patut ada perkara sebegitu.

Kalau kita jadi hakim, kalau kita ada terasa nak buat keputusan berdasarkan kepada emosi kita, maka kita kena minta ampun kepada Allah. Kedudukan seorang hakim adalah kedudukan yang tinggi, dan mereka kena menjaga emosi mereka jaga terikut-ikut. Sebagai contoh, katakanlah seorang hakim itu baru sahaja melalui proses perceraian yang teruk, isterinya telah ambil segala hartanya…dan katakanlah hari itu dia kena menghakim kes yang sama, bagaimana agaknya perasaan dia? Tentulah ada sedikit sebanyak emosi marahnya kepada bekas isterinya itu akan membawa kepada keputusannya, bukan? Allah nak beritahu yang perkara itu tidak patut terjadi, dan kalau dia ada rasa sebegitu, kena cepat-cepat minta ampun.

Sebagai pemimpin, hakim atau orang yang berada di kedudukan yang tinggi yang memerlukan dia membuat keputusan, tentulah ada kesalahan yang dia akan buat. Kerana setiap manusia tidak sempurna. Maka, setiap hari mungkin dia kena buat keputusan yang melibatkan orang lain. Kalau selepas dia buat keputusan dan kemudian dia tahu dia telah buat kesilapan semasa membuat keputusan itu, hendaklah dia meminta ampun kepada Allah.

 

إِنَّ اللَّهَ كانَ غَفورًا رَحيمًا

sesungguhnya Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Selepas Allah suruh minta ampun, Allah terus memberitahu yang Dia Maha Pengampun dan amat kasih kepada hambaNya. Allah memberi harapan kepada manusia untuk meminta ampun kepadaNya.

 


 

Ayat 107:

وَلا تُجادِل عَنِ الَّذينَ يَختانونَ أَنفُسَهُم ۚ إِنَّ اللَّهَ لا يُحِبُّ مَن كانَ خَوّانًا أَثيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And do not argue on behalf of those who deceive themselves. Indeed, Allāh loves not one who is a habitually sinful deceiver.

MALAY

Dan janganlah engkau membela orang-orang yang mengkhianati diri mereka sendiri. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang selalu melakukan khianat, lagi sentiasa berdosa.

 

وَلا تُجادِل عَنِ الَّذينَ يَختانونَ أَنفُسَهُم

Dan janganlah engkau membela orang-orang yang mengkhianati diri mereka sendiri.

Mereka langgar hukum tapi sumpah yang mereka tidak bersalah. Sudahlah mencuri, tapi tidak mengaku dan tuduh orang lain pula. Jangan bela orang sebegini. Walaupun mereka rapat dengan kita.

 

إِنَّ اللَّهَ لا يُحِبُّ مَن كانَ خَوّانًا أَثيمًا

Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang selalu melakukan khianat, lagi sentiasa berdosa.

Ini adalah tentang mereka yang selalu berkhianat dan berbuat dosa. Selalunya mereka yang menipu, mereka bukanlah menipu sekali sahaja, tapi mereka memang telah menjadikan kerja mereka menipu. Mereka sudah biasa sangat menipu sampai mereka sudah tidak rasa bersalah dah untuk menipu.

Allah tidak suka orang sebegitu dan Allah beritahu kita dalam ayat ini supaya kita jangan pertahankan mereka, jangan berhujah bagi pihak mereka.

Dalam kehidupan seharian pun, kita kena ingat perkara ini. Kita mungkin bukan hakim, tapi perkara ini boleh berlaku bila-bila masa sahaja. Katakanlah, anak kita nakal di sekolah. Mungkin dia telah kena tangkap kerana menipu dalam peperiksaan. Kalau guru panggil kita untuk menceritakan kesalahan anak kita itu, janganlah kita mempertahankan anak kita dan salahkan guru itu pula. Walaupun dia anak kita, tapi kita kena adil.

Ini mengajar kita untuk letak emosi kita ke tepi, dan meneliti kedudukan sesuatu perkara itu dengan saksama. Setelah kita berusaha bersungguh-sungguh untuk mengetahui keadaan sebenar, barulah kita buat keputusan untuk sokong siapa.

 


Ayat 108: 

يَستَخفونَ مِنَ النّاسِ وَلا يَستَخفونَ مِنَ اللَّهِ وَهُوَ مَعَهُم إِذ يُبَيِّتونَ ما لا يَرضىٰ مِنَ القَولِ ۚ وَكانَ اللَّهُ بِما يَعمَلونَ مُحيطًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They conceal [their evil intentions and deeds] from the people, but they cannot conceal [them] from Allāh, and He is with them [in His knowledge] when they spend the night in such as He does not accept of speech. And ever is Allāh, of what they do, encompassing.

MALAY

Mereka menyembunyikan (kejahatan mereka) daripada manusia, dalam pada itu mereka tidak menyembunyikan (kejahatan mereka) daripada Allah. Padahal Allah ada bersama-sama mereka, ketika mereka merancangkan pada malam hari, kata-kata yang tidak diredhai oleh Allah. Dan (ingatlah) Allah sentiasa Meliputi PengetahuanNya akan apa yang mereka lakukan.

 

يَستَخفونَ مِنَ النّاسِ وَلا يَستَخفونَ مِنَ اللَّهِ

Mereka menyembunyikan daripada manusia, dalam pada itu mereka tidak menyembunyikan daripada Allah.

Keluarga pencuri dalam asbabun nuzul ayat ini bersumpah mengatakan mereka tidak bersalah. Mereka sanggup menipu itu kerana mereka takut malu dengan manusia sahaja, kerana takut mereka dikatakan puak pencuri pula. Memang manusia memang malu kalau mereka tidak dihormati dalam masyarakat. Sebab itulah kalau kita lihat mereka yang dibicarakan di mahkamah, mereka akan sorok muka mereka. Semua itu kerana malu.

Tapi dengan Allah mereka tidak takut pula. Ini adalah salah sama sekali.

Kadang-kadang mungkin ada kesalahan yang dilakukan oleh ahli keluarga kita. Kita pun tahu kesalahan itu. Tapi mungkin nafsu kita yang takut dicerca atau dipandang hina oleh masyarakat menyebabkan kita menyembunyikan kebenaran dan buat rancangan untuk menutup kebenaran. Allah beritahu kita dalam ayat ini supaya jangan buat begitu. Jangan kerana malu dengan masyarakat, kita tutup kebenaran dari keluar.

 

وَهُوَ مَعَهُم إِذ يُبَيِّتونَ ما لا يَرضىٰ مِنَ القَولِ

Allah ada bersama-sama mereka, ketika mereka merancangkan pada malam hari, kata-kata yang tidak diredhai oleh Allah. 

Mereka hendak menipu, sedangkan Allah tahu apa yang telah terjadi. Iaitu ketika mereka bermesyuarat malam hari, berpakat sesama mereka bagaimana mereka hendak berbohong depan Nabi, untuk mengatakan yang puak mereka tidak mencuri. Allah tidak redha dengan perbuatan mereka itu kerana ianya adalah perbuatan yang amat-amat salah. Itu adalah pakatan jahat.

 

وَكانَ اللَّهُ بِما يَعمَلونَ مُحيطًا

Allah sentiasa Meliputi PengetahuanNya akan apa yang mereka lakukan.

Mereka tidak boleh lepas dari Allah. Kerana ilmu Allah meliputi mereka.

 


 

Ayat 109:

ها أَنتُم هٰؤُلاءِ جادَلتُم عَنهُم فِي الحَياةِ الدُّنيا فَمَن يُجادِلُ اللَّهَ عَنهُم يَومَ القِيامَةِ أَم مَن يَكونُ عَلَيهِم وَكيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Here you are – those who argue on their behalf in [this] worldly life – but who will argue with Allāh for them on the Day of Resurrection, or who will [then] be their representative?

MALAY

Sedarlah! Kamu ini adalah orang-orang (yang telah menyimpang dari kebenaran), kamu telah berhujah membela mereka (yang bersalah) dalam kehidupan dunia ini, maka siapakah yang akan berhujah kepada Allah untuk membela mereka itu pada hari kiamat kelak? Atau siapakah yang akan menjadi pelindung mereka (dari azab seksa yang disediakan oleh Allah)?

 

ها أَنتُم هٰؤُلاءِ جادَلتُم عَنهُم فِي الحَياةِ الدُّنيا

Beginilah keadaan kamu, kamu sangguh membela mereka semasa kehidupan dunia ini,

Kadang-kadang kita buat salah, mempertahankan orang yang bersalah kerana mereka rapat dengan kita. Ini adalah salah. Kita tidak boleh nak mempertahankan orang lain yang bersalah walaupun mereka itu orang Islam, sahabat kita, keluarga kita.

 

فَمَن يُجادِلُ اللَّهَ عَنهُم يَومَ القِيامَةِ

maka siapakah yang akan membela depan Allah untuk selamatkan mereka itu pada hari kiamat kelak?

Kalau Allah tanya di akhirat nanti, ada yang berani nak bela? Tidak mungkin. Depan Allah tidak ada sesiapa yang sanggup berhujah dengan Allah.

 

أَم مَن يَكونُ عَلَيهِم وَكيلًا

Atau siapakah yang akan menjadi pelindung mereka

Siapa yang boleh jaga mereka dari hukuman Allah? Tentu tidak ada.

 


 

Ayat 110: Ini adalah targhib kepada taubat. Allah suruh mereka bertaubat.

مَن يَعمَل سوءًا أَو يَظلِم نَفسَهُ ثُمَّ يَستَغفِرِ اللَّهَ يَجِدِ اللَّهَ غَفورًا رَحيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And whoever does a wrong or wrongs himself but then seeks forgiveness of Allāh will find Allāh Forgiving and Merciful.

MALAY

Dan sesiapa yang melakukan kejahatan atau menganiaya dirinya sendiri (dengan melakukan maksiat) kemudian ia memohon ampun kepada Allah, nescaya ia akan mendapati Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

 

مَن يَعمَل سوءًا

Dan sesiapa yang melakukan dosa besar

Lafaz سوءًا merujuk kepada perkara yang buruk, ianya memang buruk kepada orang kafir pun.

 

أَو يَظلِم نَفسَهُ

atau menganiaya dirinya sendiri 

Iaitu dosa kecil.

 

ثُمَّ يَستَغفِرِ اللَّهَ

kemudian ia memohon ampun kepada Allah, 

Selepas buat dosa besar atau kecil, kemudian minta ampun.

 

يَجِدِ اللَّهَ غَفورًا رَحيمًا

nescaya ia akan mendapati Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Allah akan maafkan. Kecuali kalau ada sangkut paut dengan manusia, maka kena pulangkan balik dan minta maaf.

Dan kalau ianya adalah berkenaan kesalahan Hudud, maka hukum Hudud kena dijalankan.

 


 

Ayat 111:

وَمَن يَكسِب إِثمًا فَإِنَّما يَكسِبُهُ عَلىٰ نَفسِهِ ۚ وَكانَ اللَّهُ عَليمًا حَكيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And whoever earns [i.e., commits] a sin only earns it against himself. And Allāh is ever Knowing and Wise.

MALAY

Dan sesiapa yang mengerjakan sesuatu dosa maka sesungguhnya ia hanya mengerjakannya untuk (menjadi bala bencana yang) menimpa dirinya sendiri. Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

 

وَمَن يَكسِب إِثمًا فَإِنَّما يَكسِبُهُ عَلىٰ نَفسِهِ

Dan sesiapa yang mengerjakan sesuatu dosa maka sesungguhnya bala akan menimpa dirinya sendiri.

Dosa itu akan jadi musibah yang akan menimpa orang itu.

 

وَكانَ اللَّهُ عَليمًا حَكيمًا

Dan Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

Allah Maha Mengetahui apa yang kita lakukan.

Dan Maha Bijaksana dalam menghukum. Kadangkala Allah beri tangguh tanpa terus memberi azab kepada kita kerana Allah memberi peluang kepada kita untuk bertaubat.

 


 

Ayat 112: 

وَمَن يَكسِب خَطيئَةً أَو إِثمًا ثُمَّ يَرمِ بِهِ بَريئًا فَقَدِ احتَمَلَ بُهتانًا وَإِثمًا مُبينًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But whoever earns an offense or a sin and then blames it on an innocent [person] has taken upon himself a slander and manifest sin.

MALAY

Dan sesiapa yang melakukan suatu kesalahan atau suatu dosa, kemudian ia menuduhnya kepada orang yang tidak bersalah, maka sesungguhnya ia telah memikul kesalahan berbuat dusta, dan melakukan dosa yang amat nyata.

 

وَمَن يَكسِب خَطيئَةً أَو إِثمًا

Dan sesiapa yang melakukan suatu kesalahan atau suatu dosa,

Sesiapa yang buat dosa kecil atau dosa besar. Lafaz خَطيئَةً boleh bermaksud kesilapan yang tidak sengaja dan إِثمًا adalah dosa yang sengaja dilakukan.

 

ثُمَّ يَرمِ بِهِ بَريئًا

kemudian ia menuduhnya kepada orang yang tidak bersalah, 

Sudahlah buat dosa, tapi tuduh orang lain yang tidak bersalah pula. Kalau begitu, dia telah melakukan dosa yang berganda.

Atau kalau dia telah melakukan kesilapan, asalnya tidak berdosa; tetapi jikalau dia menyalahkan orang lain, maka itulah yang dosanya.

Kita kena ajar anak kita, supaya berani menanggung kesalahan yang dilakukan sendiri. Ada anak-anak yang tidak mengaku walaupun mereka telah melakukan kesilapan. Kdang-kadang mereka telah menuduh orang lain kerana mereka takut mereka akan dimarahi oleh kita. Kita kena ajar mereka untuk tidak buat begitu.

 

فَقَدِ احتَمَلَ بُهتانًا

maka sesungguhnya ia telah memikul kesalahan berbuat dusta, 

Di akhirat nanti, dia akan pikul kesalahan besar itu.

 

وَإِثمًا مُبينًا

dan melakukan dosa yang amat nyata.

 


 

Ayat 113:

وَلَولا فَضلُ اللَّهِ عَلَيكَ وَرَحمَتُهُ لَهَمَّت طائِفَةٌ مِنهُم أَن يُضِلّوكَ وَما يُضِلّونَ إِلّا أَنفُسَهُم ۖ وَما يَضُرّونَكَ مِن شَيءٍ ۚ وَأَنزَلَ اللَّهُ عَلَيكَ الكِتابَ وَالحِكمَةَ وَعَلَّمَكَ ما لَم تَكُن تَعلَمُ ۚ وَكانَ فَضلُ اللَّهِ عَلَيكَ عَظيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if it was not for the favor of Allāh upon you, [O Muḥammad], and His mercy, a group of them would have determined to mislead you. But they do not mislead except themselves, and they will not harm you at all. And Allāh has revealed to you the Book and wisdom and has taught you that which you did not know. And ever has the favor of Allāh upon you been great.

MALAY

Dan kalaulah tidak kerana limpah kurnia Allah dan rahmatNya kepadamu (wahai Muhammad), nescaya berhasillah cita-cita segolongan dari mereka yang bertujuan hendak menyesatkanmu, padahal mereka tidak akan menyesatkan melainkan dirinya sendiri; dan juga mereka tidak akan dapat mendatangkan mudarat kepadamu sedikitpun; dan (selain itu) Allah telah menurunkan kepadamu Kitab (Al-Quran) serta Hikmah (pengetahuan yang mendalam), dan telah mengajarkanmu apa yang engkau tidak mengetahuinya. Dan adalah kurnia Allah yang dilimpahkanNya kepadamu amatlah besar.

 

وَلَولا فَضلُ اللَّهِ عَلَيكَ وَرَحمَتُهُ

Dan kalaulah tidak kerana limpah kurnia Allah dan rahmatNya kepadamu (wahai Muhammad), 

Kalau tidak kerana Allah, tentulah golongan munafik itu telah berjaya menyesatkan Nabi. Kalau Nabi buat keputusan yang menyalahi syariat, itu adalah kesalahan yang nyata.

 

لَهَمَّت طائِفَةٌ مِنهُم أَن يُضِلّوكَ

berkeinginan sungguh segolongan dari mereka yang bertujuan hendak menyesatkanmu, 

Segolongan puak Munafik itu hendak menjadikan Nabi membuat keputusan yang salah.

 

وَما يُضِلّونَ إِلّا أَنفُسَهُم

padahal mereka tidak akan menyesatkan melainkan dirinya sendiri;

Tapi keinginan mereka tidak berjaya.

 

وَما يَضُرّونَكَ مِن شَيءٍ

dan juga mereka tidak akan dapat mendatangkan mudarat kepadamu sedikitpun; 

Kerana Allah taala jaga Nabi dari buat tindakan salah kerana Nabi adalah neraca wahyu.

 

وَأَنزَلَ اللَّهُ عَلَيكَ الكِتابَ وَالحِكمَةَ

dan Allah telah menurunkan kepadamu Kitab serta Hikmah

Quran dan kefahaman mendalam kepada Quran.

 

وَعَلَّمَكَ ما لَم تَكُن تَعلَمُ

dan telah mengajarkanmu apa yang engkau tidak mengetahuinya. 

Banyak perkara yang Nabi Muhammad tidak tahu melainkan diturunkan wahyu kepada baginda. Termasuk kes yang terjadi pada waktu itu.

 

وَكانَ فَضلُ اللَّهِ عَلَيكَ عَظيمًا

Dan adalah kurnia Allah yang dilimpahkanNya kepadamu amatlah besar.

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

 


 

Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 004: an-Nisa. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s